Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_1328

gambar

Overgeared

OG_1328

Bab 1328

 

Di ibu kota Kerajaan Overgeared, Reinhardt...

“....”

Grid bangun di titik kebangkitan, dan punya pertanyaan baru. Berapa kali rata-rata player mati dalam setahun?

Dia pasti meninggal lebih jarang dari mereka, bukan?

Dia sepertinya lebih banyak mati, dibandingkan dengan kualitas kemampuannya...

‘Ini adalah masalah yang tidak dapat dihindari, karena ada terlalu banyak orang yang lebih kuat dariku.’

“Youngwoo-ssi!”

Yura bergegas ke Grid dan memeluknya, saat dia memeriksa item yang jatuh dan exp-nya yang hilang. Dia adalah seorang ranker di belakang Grid. Dia mengejar jalan yang ia lalui, dan sepenuhnya menyadari berat pengorbanan Grid.

“Karena aku... karena aku, kamu...”

Alasan Baal muncul di sana adalah karena dirinya sendiri. Jika dia tidak mengabaikan pengejaran Andras, maka Baal tidak akan pernah muncul dan Grid tidak akan mati.

Grid membaca punggung Yura yang gemetar, yang dihancurkan oleh rasa bersalah.

“Itu bukan karena dirimu.”

Di mata Grid, tak ada alasan bagi Yura untuk merasa bersalah. Dia dikejar oleh Andras, karena dia mengganggu aktivitas Baal, untuk membantu Grid.

Alasan Baal kemudian muncul adalah, karena Grid bertarung dan menang melawan Andras. Lebih dari apapun ...

“Aku mati karena Baal, karena aku lemah.”

Dia tidak punya alasan atau kualifikasi, untuk menyalahkan Yura.

Yura setuju dengan pernyataan Grid.

“Aku tidak bisa melindungimu, karena aku terlalu lemah.”

“...Kita berdua harus lebih kuat.”

“Benar sekali.”

Keinginan dari seorang ranker level 408 untuk bertambah kuat, sangat besar. Setelah membuka jendela peringkat untuk pertama kalinya dalam berabad-abad, dan mengonfirmasi jika Yura berada di urutan ketiga dalam unified ranking, Grid mengirim bisikan kepada Chris.

Dia tertarik pada Chris, yang mempertahankan level lebih tinggi dari Yura, yang berburu di neraka.

-Level berapa dirimu?

-410.

-Bukankah itu sangat cepat?

-Aku telah menemukan tempat untuk bermain solo di Pegunungan Chaos. Ngomong-ngomong, bagaimana bisa lebih cepat darimu? Grid, bukankah seharusnya kamu sudah hampir level 430 sekarang?

-.....

Dia level 417, dan sekarang dia level 416. Grid menutup mulutnya dan kembali tersadar.

‘Orang-orang yang telah melewati bagian neraka, tumbuh dengan sangat cepat.’

Yura dan Chris adalah contoh utama. Tampaknya benar untuk mengatakan jika pembatasan telah dicabut. Tidak, player harus berkembang. Dunia dipenuhi dengan musuh.

‘Di sisi lain, aku berhenti tumbuh untuk sementara waktu, dan menghindarinya.’

Grid tidak punya cukup waktu untuk berkonsentrasi penuh utnuk berburu. Kesulitan membuat item, mengurus pekerjaan sebagai raja, dan membesarkan Noe dan Overgeared Skeleton. Semuanya adalah masalah sekunder.

Alasan Grid berjuang dengan waktu yang lebih banyak dari yang lain adalah karena dia selalu tersapu oleh episode besar.

Itu terlihat jelas, hanya dengan melihat kembali kejadian-kejadian baru-baru ini.

Grid telah mengunjungi Benua Timur untuk mempelajari cara menumbuhkan pohon white phosphor dan golden walnut. Namun, dia berakhir di Kerajaan Hwan bersama grandmaster, bertemu Hanul, dewa absolut, dan mengikuti Trial of Chiyou.

‘...Tidak masuk akal, jika memikirkannya.’

Pengalamannya di neraka juga menggelikan. Grid hanya mengunjungi neraka untuk menjinakkan succubus. Kemudian, dia akhirnya melawan Great Demon pertama, Baal, dan mati.

“....”

Itu menakutkan untuk saat ini. Melihat kebetulan absurd yang berulang terus-menerus. Sepertinya, dunia tidak berniat meninggalkannya sendirian.

Grid menganggap itu kebetulan, tapi ini adalah kesalahannya. Semua peristiwa yang telah dilalui Grid adalah hasil dari pilihannya. Jadi, itu tidak bisa dihindari.

‘Kemudian, Dragon...’

[Dragon

Sword Dance yang mereproduksi roh naga.

Efek: ???

*Anda belum mencapai pencerahan sempurna. Skill itu dalam keadaan tidak aktif.]

Grid sudah melakukan Sword Dance Dragon. Tepatnya, itu adalah ‘potensi’.

Energi naga yang Helena, putri half-dargon, telah tunjukkan berkali-kali, tercetak pada sword energy-nya yang tak terbatas. Ini membuka kemungkinan Sword Dance baru. ‘

Sekarang, sepertinya pasti ada Dragon di antara’ Pagma’s Sword Dance. ‘

[Dragon Lv. 1

Sword Dance yang mereproduksi napas terakhir dari blue dragon yang menembus dada dewa absolut, Hanul.

Serang ke target dalam jarak 10 meter, menyebabkan 3.000% damage fisik. Ada juga kemungkinan penetrasi yang tinggi. Damage berlipat ganda setelah penetrasi, dan menyebabkan target tidak dapat pulih selama lima detik.

Sword Energy Cost: 500

Cooldown time: 10 menit]

Itu benar-benar Sword Dance dengan kekuatan yang menakutkan. Itu mengisi daya adalah kekuatan yang luar biasa. Bukankah kekuatan dan kegunaan skill charge yang secara instan mempersempit jarak ke target, sudah dibuktikan oleh banyak player?

Sayangnya, Pagma Sword Dance dan Grid Sword Dance tidak memiliki skill charge.

Grid hanya mengandalkan skill Freely Move, yang didapat dari sebuah quest.

‘Ada Shunpo. Tapi, itu menggunakan stamina yang sangat konyol. Oleh karena itu, sering menjadi beban, untuk terus menggunakannya.’

Senang rasanya mendapatkan skill charge, yang menghabiskan sword energy daripada stamina. Itu seperti bagaimana Pagma membuat Pinnacle, setelah melihat serangan Chiyou.

Sword Dance yang terinsporasi oleh dewa lain...

Dia menyukai koefisien damage yang tinggi. karena, itu adalah Sword Dance yang mereproduksi momen, ketika blue dragon melukai dewa absolut, Hanul.

‘Ini tidak sebagus Link. Tapi, batasan Link terlalu jelas.’

Seperti yang ditunjukkan pada Baal, Link menyerang target dengan menghubungkan beberapa serangan.

Semakin tinggi level lawan, semakin sulit bagi Link untuk menggunakan kekuatan yang tepat.

Tak ada gunanya, jika itu diblokir, sebelum semua serangan dihubungkan dan alirannya terputus.

Oleh karena itu, Link tidak berguna, tidak peduli seberapa tinggi total kekuatan serangannya.

Pentingnya Sword Dance seperti Kill, Pinnacle, dan Dragon yang memiliki koefisien damage tinggi, akan menjadi lebih menonjol di masa depan.

‘Yang paling menonjol adalah efek penetrasi.’

Penetrasi yang secara fisik menembus target, dapat diartikan sebagai perubahan posisi dengan target.

Grid benar-benar menembus dada Baal, ketika dia menggunakan Dragon. Dia berdiri di depan Baal dan berganti ke belakang Baal.

Berkat ini, jalan untuk melarikan diri, dibuka untuk sementara. Dia tidak bisa bergerak, karena staminanya yang rendah. Jadi, dia tidak bisa melarikan diri.

‘Tidak perlu kecewa, hanya karena itu bukan Splendor atau Chop.’

Selain itu, masih ada potensi Dragon, Sword Dance yang mereproduksi roh naga. Itu sepertinya adalah skill tipe buff.

Grid tersenyum, ketika dia memikirkan kemungkinan menggunakan skill Dragon Pagma dan kill Dragon-nya sendiri. Dia bergumam pada dirinya sendiri dengan senyum senang,

“Dua naga…  Twin Dragon.”

Rasanya, seperti pertanyaan periklanan baru, akan segera ia terima.

“Youngwoo-ssi?”

“Hum hum, bisakah kamu mengirimku kembali ke neraka?”

“Apakah kamu serius?”

Dia ingin masuk neraka lagi, setelah menderita hal yang begitu mengerikan?

Grid menjelaskan kepada Yura yang bingung,

“Baal muncul di tengah neraka, dan menyebabkan kekacauan. Tidakkah semua binatang demon, demonkin, dan demon telah menyusut kembali? Sekarang, adalah kesempatan untuk menjelajahi neraka, dan membiasakan diri dengannya.”

“Itu mungkin. Tapi, bagaimana jika Baal sedang menonton?”

“Tidak, dia tak akan mengharapkanku segera masuk neraka lagi. Bagaimana dia mengharapkan seseorang yang baru saja mati, untuk kembali mati?”

Ada kemungkinan Baal tidak akan peduli, bahkan jika dia menyadari Grid mengunjungi neraka lagi. Makhluk absolut yang telah ditemui Grid sejauh ini, umumnya memiliki kepribadian yang acuh tak acuh.

Baal sombong.

Itu adalah satu-satunya kelemahan dari keberadaan absolut ini. Grid harus menggali kepribadian sombong itu.

“…Aku mengerti.”

Yura mengangguk, karena menurutnya, kata-kata Grid masuk akal.

“Apakah tujuanmu adalah perburuan sederhana?”

“Ya, aku akan naik level untuk sementara waktu.”

Tentu saja, Pegunungan Chaos juga merupakan tempat berburu yang bagus. Chris membuktikan ini. Tidak seperti Chris, yang berspesialisasi dalam serangan tunggal, Grid mampu memiliki skill area luas.

Neraka memiliki populasi monster yang besar. Jadi, dia lebih menyukainya daripada Pegunungan Chaos.

“Lalu, aku akan membawamu ke 30th Hell. Marbas akan tinggal di 20th Hell.”

Mempertimbangkan kemampuan Grid, tempat berburu terbaik untuknya adalah di 23-25th Hell. Sayangnya, Grid menerima penalty di neraka, dan 20th Hell dipengaruhi oleh kekuatan Marbas. Tidak mungkin untuk terus berburu di sana.

Tepat untuk mengirimnya ke 30th Hell.

Yura membuat gerbang ke neraka dan sedang memasuki koordinat, saat Grid memberitahunya, “Tidak, kirim aku ke 29th Hell.”

“Bukankah itu tidak efisien?”

Siklus berburu selama tiga menit dan istirahat 10-15 menit, akan berulang. Tentu saja, Yura bisa mengisi celah pada waktunya, jika dia berpesta dan berburu bersamanya. Tapi, Yura tahu sifat Grid.

Dia pasti akan tetap ingin bermain solo.

“Efisiensi ini sudah cukup.”

“.....”

Apakah dia sudah melupakan apa yang baru saja terjadi, beberapa menit yang lalu? Siapa pun selain Yura, akan memiliki keraguan untuk sementara waktu. Namun, Yura selalu lebih mau mempercayai Grid, daripada meragukannya.

“Aku mengerti.”

Akhirnya, Yura tidak bisa mematahkan sifat keras kepala Grid, dan memasuki koordinat 29th Hell ke dalam gerbang. Setelah beberapa saat...

“Dragon.”

Saat Yura tiba di 29th Hell, dia dihadapkan oleh Grid, yang bergegas ke kerumunan monster. Kepanikannya segera berubah menjadi keheranan. Dan kemudian, keheranannya berubah menjadi kepercayaan.

Grid mulai membantai monster tanpa lelah. Dia tidak lagi menderita penalty yang harus ia hadapi di neraka.

[TL: Grid memang telah kehilangan penalty neraka, setelah epik sebelumnya. Hal itu terlihat dari keterkejutan Baal.]

 

Tentu saja, dia tidak cepat seperti Demon Slayer. Hanya saja, statistik Grid jauh melampaui Yura, begitu dia berhenti menderita penalty.

“Aku pikir, aku bisa turun lebih jauh lagi di neraka?”

“.....”

Tidak ada monster yang tersisa, meskipun pengaruh kekuatan Marbas. Yura menatap pemandangan spektakuler ini sesaat, sebelum pikirannya kembali, dan dia mengangguk.

“Aku pikir, kamu bisa turun lebih jauh.”

10th Hell.

Bahkan, Demon Slayer Yura saat ini tidak bisa menangani demon di sana, sebagai tempat berburu. Tempat yang hanya sesekali dikunjungi Yura untuk menyelesaikan quest, terbuka lebar untuk Grid.

“Seperti yang kamu ketahui, penggunaan return srcoll dilarang di neraka. Jika kamu merasa ini sedikit berbahaya, hubungi aku segera... mengerti?”

“Ya, terima kasih.”

Dia adalah wanita yang sangat kuat. Grid tersenyum dan melambai ke Yura, saat dia melewati gerbang untuk pindah ke 19th Hell.

Yura segera ditinggalkan sendirian.

Dia menarik napas dalam, dan melihat ke belakang. Gempa bumi terjadi di tanah, yang diwarnai merah dengan darah demon. Sebuah tangan hitam muncul dari celah.

[Demon Slayer, kamu telah melewati batas.]

Marchosias, great demon ke-29.

Dia adalah penguasa tanah tempat Yura berdiri saat ini. Kekuatannya...

Dia lebih kuat dari great demon ke-13, Beleth, saat Beleth di dunia manusia.

[Tidaklah cukup membawa Baal ke wilayahku. Kamu harus segera kembali dan bertindak seperti tirani. Jika kamu memang sengaja berusaha menarik perhatianku, selamat. Kamu berhasil.]

‘Aku tidak tahu, jika Marchosias akan bergerak begitu cepat.’

Yura telah memperhatikan situasinya, sejak dia mendengar jika Grid ingin pergi ke 29th Hell lagi. Dia baru saja menganalisis jika kemungkinan kejadiannya sangat rendah.

Marchosias sangat berhati-hati, sehingga dia sering disebut pengecut, di antara para great demon.

Namun, tampaknya, intensitas dari provokasi ini terlalu parah. Akhirnya, mereka bertemu. Sepertinya, akan sulit baginya untuk bertahan hidup.

‘Tidak ada cara lain, selain bertarung.’

Apa yang bisa dia lakukan?

Airnya sudah tumpah.

‘Lagipula, dia adalah seseorang yang harus aku lawan. Anggap saja sebagai kesempatan untuk mengukur keterampilanku, dalam persiapan untuk masa depan.’

Bahkan, jika itu berarti mengorbankan nyawanya sebagai balasan. Yura merasa bertekad, saat suara yang tidak terduga memasuki telinganya.

“Yura, tahukah kamu, kalau matamu lebih melengkung, saat kamu tersenyum, sambil menyembunyikan kekhawatiranmu?”

“.....!”

Yura yang terkejut, merasakan panas pipinya. Pedang yang terbakar dengan api, perlahan muncul dari celah di gerbang, yang belum sepenuhnya tertutup. Kemudian, gerbang itu segera menghilang.

Panas yang menghangatkan kulit Yura, belum sepenuhnya hilang, saat ada suara pemotongan dingin di tempat Marchosias berdiri.

Yura terlambat menyadarinya.

Pedang Grid yang sebelumnya tidak bisa menjangkau Beleth di dunia manusia dengan benar, sekarang sedang memotong tenggorokan Marchosias.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "OG_1328"