Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

SCG_472

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_472

Bab 472. Garis Pertahanan yang Runtuh (2)

 

[Kyahahahahaha!]

Tawa melengking bergema di langit. Dengan divinity-nya dilepaskan, Vulgar Chastity benar-benar kekuatan yang harus diperhitungkan. Dia mengayunkan kainnya yang berkibar, menciptakan badai bilah, yang mencabik-cabik musuhnya.

Bukan itu saja. Dia berputar dalam lingkaran, dan mengeluarkan kabut beracun dari mulutnya. Fallen Angel yang bertemu dengan mata merahnya; entah kehilangan kekuatannya dan jatuh, atau berbalik dan mengarahkan trisula mereka ke pasukan sekutu.

Kemudian, ketika lebih banyak pilar api meletus dari tanah, medan perang yang sudah kacau itu, berubah menjadi neraka.

Tak ada taktik atau strategi untuk dibicarakan. Vulgar Chastity hanya membombardir musuh dengan kekuatannya.

Namun ironisnya, ini adalah taktik terbaik dalam situasi saat ini. Dengan Vulgar Chastity memimpin dalam mendorong pasukan sekutu mundur, moral pasukan sekutu goyah.

Di sisi lain, pasukan Vulgar Chastity dan pasukan Parasite, maju untuk pertama kalinya.

[Siapa yang berikutnya!? Kemana semua orang pergi, hmm?]

Vulgar Chastity melihat sekeliling dengan mata berbinar, sebelum mengarahkan pandangannya ke satu titik.

Seorang mage berjubah sedang membuka sebuah buku tebal.

Itu adalah Star of Avarice.

[Apa yang kamu rencanakan?]

Vulgar Chastity dengan kasar, mengulurkan lengan kirinya. Lalu, saat dia mengepalkan tinjunya…

“Euk!”

Philip Muller mendengus, dan mengerutkan kening. Selanjutnya, kepala dan bahunya mulai menciut, seolah-olah ada tangan besar yang meremasnya.

Dia mencoba melawan sebanyak yang ia bisa dan melafalkan mantra. Tapi, itu tidak cukup. Ketika kekuatan mengerikan memblokir mulutnya, dan menghancurkan jari-jarinya yang menggambar mudra. Dia tidak punya pilihan, selain menjatuhkan buku itu di tangannya.

Pada saat itu, seolah untuk menyelamatkan Philip Muller, cahaya terang menerpa dirinya.

[Seolah, aku akan membiarkanmu!]

Vulgar Chastity mendengus dan mengulurkan tangan kanannya.

Seo Yuhui yang sedang merapal mantra dari kejauhan, tiba-tiba meludahkan darah dan jatuh ke belakang.

Vulgar Chastity mengepalkan tangan kanannya dan mengangkat tangannya. Dan, Seo Yuhui terangkat paksa ke udara.

[Jangan menghalangi jalanku!]

Vulgar Chastity menggelengkan kepalanya, dengan kuat. Seo Yuhui terbang 180 derajat di udara, dan mulai berputar ke bawah.

Kwang, kwang, kwang, kwang!

Saat dia terlempar ke tanah, ledakan yang tak terhitung jumlahnya meletus di sekitarnya.

Eun Yuri menyelamatkan Seo Yuhui, sebelum kepalanya membentur tanah. Dan kemudian, dia mengertakkan gigi, sambil menyaksikan kekacauan yang terjadi di kamp pasukan sekutu.

Meskipun dia memiliki misinya sendiri untuk dilakukan, dia tidak bisa diam dan hanya menonton, ketika Seo Yuhui berada dalam situasi yang berbahaya.

Sementara itu, seolah untuk membayar kembali amarahnya yang terpendam, seribu kali lipat, Vulgar Chastity mulai menjadi liar, seperti wanita gila.

Karena itu, sisi kiri pasukan sekutu bergetar, dan kamp utama secara alami menjadi kacau.

-Simpan kekuatanmu, semuanya.

Roselle mengirimkan pesan mental kepada Gabriel, Philip, dan Seo Yuhui.

-Aku akan berurusan dengan wanita gila ini. Jadi mundurlah dan tunggu, agar kamu bisa melancarkan serangan, ketika waktunya sudah tepat.

Roselle menggerakkan sapunya dan mendekati Vulgar Chastity, yang masih memintal dan memotong dengan kainnya.

[Ya, lihat siapa di sini?]

Mata Vulgar Chastity berbinar, saat menemukan Roselle.

Roselle memelototinya, tanpa mengatakan apapun.

[Apa yang terjadi? Kucing menangkap lidahmu? Mengapa kamu tidak mengoceh, seperti sebelumnya?]

Vulgar Chastity mencibir dengan penuh semangat. Tampaknya, menikmati ekspresi cemas Roselle.

[Ayolah! Katakan sesuatu!]

Dia mengulurkan tangannya dengan kasar, dan kain yang berkibar menjadi lurus, dan terlempar ke depan.

Roselle menyelesaikan mantra pertahanan yang telah ia persiapkan sebelumnya dan melonjak. Vulgar Chastity mengejarnya dengan ledakan tawa melengking, tak tahu jika ini semua adalah bagian dari rencana Roselle.

Setelah mengalami segala macam kesulitan, Roselle bukanlah tipe orang yang bisa mengungkapkan emosinya dengan mudah. Alasan dia menunjukkan ekspresi ketakutan adalah, untuk mengelabui Vulgar Chastity agar percaya jika dirinya tidak tahan.

Seekor babi hutan yang hanya percaya pada kekuatannya dan tidak memperhatikan sekelilingnya, pasti tersandung kerikil dan jatuh.

Pertanyaannya adalah, apakah Roselle bisa bertahan, sampai babi hutan itu tersandung kerikil itu.

***

 

Di waktu yang sama.

Sementara medan perang menjadi gaduh… satu tempat, khususnya, sangat sunyi.

Tidak, pasti ada suara logam dan jeritan di dekatnya. Hanya saja, udara di sana membawa keheningan yang menakutkan.

Marcel Ghionea yang satu matanya terbuka dan yang lainnya tertutup, perlahan menarik dan menghembuskan napas.

Apa faktor terpenting bagi seorang sniper untuk mencapai sasarannya?

Marcel Ghionea masa lalu akan memberikan beberapa factor. Tapi, Marcel Ghionea saat ini berbeda.

Mengesampingkan akill dan pengalaman seseorang, sekarang ada satu hal yang ia anggap paling penting.

Untuk mengilhami panah, dengan keinginan untuk memukul apa pun yang terjadi.

Beberapa orang mungkin menyebutnya tidak masuk akal. Tapi, inilah yang disimpulkan oleh Marcel Ghionea, saat berjalan di Path of Soul.

Dia tiba-tiba teringat percakapannya dengan Black Seol Jihu.

‘…Apa? Kamu ingin memukul siapa?’

‘Ya, tidak. Teruslah bermimpi. Dalam keadaanmu saat ini, kamu dapat menembakkan seratus anak panah tanpa mengenai satu pun… Kamu tidak bisa melakukannya.’

‘Jangan mencoba melakukan lebih dari yang bisa kamu tangani. Tetap di belakang, dan tembak dengan tenang.’

Black Seol Jihu mendengus padanya, ketika dia bertanya apa yang harus ia lakukan, untuk menembak jatuh Vulgar Chastity.

‘Keterampilanmu? Aku tahu kamu cukup kompeten. Tapi, kapan aku mengatakan, jika keterampilanmu yang menjadi masalah?’

‘Itu pola pikirmu, kamu terbelakang.’

‘Apa yang aku maksud dengan itu? Baiklah, mari kita pikirkan. Archer of Steel kita, baru saja menerima nama kelas yang bagus, Der Freischütz, kan?’

‘Marksman of the Magic Bullet. Menurutmu, mengapa Superbia memberimu nama itu?’

Marcel Ghionea tidak pernah memikirkannya sampai saat itu.

‘Aku yakin kamu tahu, dari mana Marksman berasal. Jelaskan kepada aku apa arti Magic Bullet.’

‘Panah mana…? Apakah kamu benar-benar berpikir, aku menanyakan pertanyaan ini, hanya untuk mendengarnya? Apakah menurutmu ini adalah wawancara kerja?’

‘Jelaskan padaku, apa artinya mana. Mana.’

‘Aku akan memberi-tahumu. Mana adalah… keinginanmu.’

Sejujurnya, Marcel Ghionea merasa sedikit ngeri, ketika dia pertama kali mendengar ini.

‘Hah? Ada apa dengan wajah itu?’

‘Apakah kamu punya mana atau tidak? Mana selalu bergerak sesuai keinginanmu, dan menjadi apa yang kamu inginkan. Apakah aku salah?’

‘Pada dasarnya, mana adalah energi yang dijiwai oleh kemauanmu. Apakah kamu mengerti, idiot?’

Begitu dia mendengar penjelasan Black Seol Jihu, dia mulai berpikir jika itu masuk akal.

‘Aku bilang, kamu tidak bisa, karena kamu tidak tahu itu.’

‘Kamu ssaaannggaaatt jauh, saat kamu menembak World Tree di Alam Spirit, kan?’

‘Pikirkan tentang itu. Jika marksman gemetar seperti kelinci kecil karena tekanan. Apakah panahnya akan mengenai sasarannya dengan benar?’

‘Kamu masih belum mengerti? Apa yang terjadi, saat kamu menembakkan panah saat itu?’

…Benar.

‘Jika kamu memiliki hati nurani, kamu tidak boleh mengatakan, kamu menembak World Tree.’

‘Karena kamu tidak. Apakah aku salah?’

Dia benar.

Sebenarnya, Marcel Ghionea telah gagal mencapai World Tree. Seandainya, para Spirit tidak mengorbankan diri mereka untuk menusuknya, panah itu akan dikirim terbang menjauh.

Mengingat ini, senyum tipis menyebar di wajah Marcel Ghionea. Namun, senyumnya segera menghilang.

Sejujurnya, dia tidak merasakan tekanan apapun. Namun, Marcel Ghionea percaya.

Dia percaya pada dirinya sendiri, yang menembakkan seribu anak panah setiap hari di Path of Soul.

Berapa lama waktu berlalu?

Setelah menghela nafas panjang, tubuh Marcel Ghionea tidak lagi bergerak. Seolah-olah, dia berada dalam lukisan.

Itu adalah pemandangan yang aneh. Tak ada yang memperhatikan pria itu, di dalam medan perang yang kacau itu.

Udara, aroma, angin, suara…

Semuanya seakan lenyap, saat itu memasuki sekitarnya.

Segera, dengan suara mereda sebagai permulaan, segala sesuatu di sekelilingnya menjauh. Dan, perasaan kesepian menguasai tubuhnya.

Lalu.

Sebuah pikiran memenuhi kepala Marcel Ghionea.

‘Aku bisa melakukan itu…’

Pengalihan bukanlah sesuatu yang ditunggu. Itu adalah sesuatu yang harus diciptakan.

Syukurlah, Roselle melakukan peran itu untuknya.

‘Aku bisa melakukan itu…’

Begitu pola pikirnya berubah, begitu pula cara ia memandang situasinya.

Setiap saat ketika Vulgar Chastity semakin membuat Roselle terpojok, tampak seperti sebuah peluang.

‘Aku…’

Lalu.

Meskipun dia tidak tahu, apakah itu dilakukan dengan sengaja…

“Aaaaaack!”

Roselle dikirim terbang dengan teriakan, setelah dipukul oleh kain Vulgar Chastity.

Dalam perspektif Vulgar Chastity, ini adalah kesempatan sempurna untuk menyingkirkan salah satu kekuatan tempur utama pasukan sekutu.

Vulgar Chastity mengejar Roselle yang melemah.

Saat dia mengabaikan semua yang lain dan menyerang…

Saat Marcel Ghionea melihat Vulgar Chastity meraih leher Roselle…

Saat tatapan ke samping Roselle bertemu dengan matanya…!

Archer of Steel tidak lagi ragu-ragu.

‘Aku…!’

Kelopak matanya yang gelisah karena keringat, terbuka lebar.

‘Aku bisa menembaknya…!’

Dan dia akhirnya melepaskan tali busur, yang ditariknya dengan erat.

Chweeeeek!

Keinginan yang kuat, untuk membunuh target. Sebuah anak panah membawa kemauan yang lebih besar, untuk mencapai sasaran apapun yang terjadi… memotong langit seperti seberkas cahaya.

Itu benar-benar terjadi dalam sekejap.

Vulgar Chastity yang akhirnya berhasil meraih leher ramping Roselle, tersentak.

[Ah…?]

Dia tiba-tiba menoleh, dan melihat ke belakang.

Dia tidak merasakan niat membunuh.

Dia bahkan tidak mendengar suara.

Dia juga tidak tahu, mengapa dia melakukannya.

Hanya saja, tubuhnya bereaksi sendiri.

Selanjutnya, merasakan ada sesuatu yang terbang ke arahnya, Vulgar Chastity mengayunkan sayap-nya secara refleks.

Tidak, dia mencoba.

Dia akan mengayunkan lengannya, agar cahaya biru dingin tidak menutupi pandangannya.

Namun…

‘Thunder!’

Ketika dia menyadari, jika panah bersinar dengan cahaya biru dari ujung panah, Vulgar Chastity melambaikan tangannya secara naluriah.

Sayap itu tiba-tiba berputar kembali.

Tidak ada waktu untuk membungkusnya. Sayap itu dengan lembut menyentuh batang panah, yang berada di bawah hidungnya. Lalu, mengubah arahnya sedikit.

Pada saat yang sama, Vulgar Chastity menggerakkan lehernya ke samping.

Chwak!

Kilatan biru melewati lehernya. Garis merah tipis digambar di lehernya, dan rasa dingin menjalar di punggungnya.

Bahkan, tidak perlu tiga detik untuk semua ini terjadi.

Segera, Vulgar Chastity tersenyum senang. Di tangannya, ada mage yang ingin ia robek... ditembak oleh panah sekutunya.

[Ha ha!]

Vulgar Chastity gembira, hanya dengan memikirkannya. Namun, saat dia berbalik ke depan lagi …

[…?]

Wajah Roselle aneh.

Mata dan hidungnya berubah. Tapi, seringai dingin menggantung di bibirnya.

[…Kamu…?]

Saat itulah, dia merasa ada yang tidak beres. Dia bahkan memiliki rasa deja vu yang kuat.

Ada yang aneh… tapi, dia tidak bisa menjelaskannya…

‘Tunggu.’

Kalau dipikir-pikir, dia tidak bisa melihat anak panah itu. Karena itu membidiknya di punggung dan melewatinya. Itu seharusnya secara alami mengenai Roselle, yang berada di sisi lain.

Namun, anak panah itu telah lenyap, seperti tidak pernah ada.

Chak!

Saat itulah Roselle mengangkat tangannya dan bertepuk tangan.

Vulgar Chastity berkedip. Dia merasa seperti baru bangun, setelah tertidur selama beberapa detik.

Tidak ada yang berubah.

Segala sesuatu di sekitarnya sama. Roselle masih di tangannya, dan…

Dan panahnya… di mana panahnya?

‘Apa? Di mana…’

-Apa yang salah?

Suara mendayu-dayu terdengar.

-Apakah kamu memiliki mimpi yang indah?

Vulgar Chastity menjadi linglung. Selanjutnya, dia berbalik dengan tergesa-gesa, seperti yang ia lakukan sebelumnya.

‘T-Tidak, itu bukan darimana anak panah itu berasal…’

Chweeeek!

Sisi kanan.

Pada saat itu, saat Vulgar Chastity menoleh ke kanan, kepalanya tiba-tiba menunduk.

Sama seperti bagaimana serigala melemparkan diri ke mangsanya, ketika diberi kesempatan dan menaklukkannya dalam sekejap… panah pembunuh itu sudah menggali sasarannya.

Rahang Vulgar Chastity ternganga, dan senyum merekah di wajah Roselle.

Ekspresi mereka tertukar.

Puk!

Sensasi dingin yang mirip dengan taring binatang buas musim dingin, yang menggali ke dalam hati Vulgar Chastity.

Serigala biru…

Flash!

…telah menggigit hati dewi yang rusak.

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "SCG_472"