Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

SCG_473

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_473

Bab 473. Garis Pertahanan yang Runtuh (3)

 

Cahaya biru cemerlang muncul dari tubuh Vulgar Chastity, dalam bentuk salib.

Raungan yang memekakkan telinga pun terjadi.

Itu benar-benar tembakan yang sempurna.

Fakta jika serangan yang berhasil membuat Vulgar Chastity lengah itu, adalah hasil dari usaha gabungan, membuatnya semakin luar biasa.

Marcel Ghionea mencoba bangkit, tapi tersandung.

Keringat keluar di dahinya, dan dia merasa pusing.

Dia baik-baik saja sampai beberapa saat yang lalu. Tapi sekarang, dia mengalami sakit kepala yang parah, dan bahkan penglihatannya kabur.

Ini menunjukkan betapa banyak usaha yang ia lakukan untuk serangan itu. Dan semua kerja keras itu membuahkan hasil.

Vulgar Chastity jatuh dari cahaya yang perlahan berkurang, tubuhnya robek dan memar.

Ekspresi wajahnya linglung, saat dia jatuh tanpa henti ke tanah.

Semuanya terjadi begitu cepat, sehingga dia kesulitan memahami apa yang sedang terjadi.

Sebenarnya, dia hanya tidak ingin mempercayainya.

Tapi lubang di sisi kiri dadanya, bagian dalam tubuhnya secara brutal dibantai oleh ledakan, dan darah yang memerah pada penglihatannya… semuanya sangat nyata.

‘Belum!’

Oke, dia terserang Thunder. Terus?

Tidak peduli itu mengenai di dadanya. Dia adalah seorang Army Commander. Dia tidak mungkin membiarkan satu serangan menjatuhkannya.

Dan sekarang, dia bahkan telah membuka segel divinity-nya. Yang harus dia lakukan hanyalah menenangkan diri dan menyiapkan serangan balik. Bahkan, jika itu berarti mendorong dirinya sendiri, melebihi kapasitas dirinya…

Craack!

[Arghhhh!]

Jeritan keluar dari mulutnya, bahkan sebelum dia bisa menyelesaikan pikirannya.

Tiba-tiba, pilar es raksasa menembus dadanya.

Vulgar Chastity jatuh lurus ke bawah, ke tanah.

Pada saat ini, Roselle mengubah celah kecil peluang yang diciptakan Marcel Ghionea, menjadi peluang yang lebih pasti.

Craack, craaaack!

Meski sudah menghantam tanah, es itu terus menggali ke dalam tanah.

Itu tidak hanya menembus dada kiri Vulgar Chastity, di mana Thunder telah menyerang sekali. Tapi juga memutar dan berbalik, merobek lukanya dengan kejam.

Vulgar Chastity mengatupkan giginya, saat dia menatap Roselle yang melayang di udara, mengendalikan pilar es.

‘Belum…!’

Tidak, belum. Itu masih terlalu dini.

Sihir kecil seperti ini tidak menimbulkan ancaman padanya. Dia bisa menghancurkannya dalam sekejap mata, menggunakan divinity-nya.

“Avar...”

Lalu.

Tiba-tiba, dia merasakan beban berat menekan seluruh tubuhnya.

Mata Vulgar Chastity melebar, menunjukkan pupilnya gemetar.

Energi yang merambat di tubuhnya, tidak lain adalah milik Avaritia, salah satu dari Seven Sins.

“Ava…”

Vulgar Chastity tanpa disadari mengalihkan pandangannya ke sumber energi itu. Di sana, dia melihat seorang mage, dengan satu tangan terulur ke arahnya.

Halaman-halaman buku di tangan kiri Philip Muller, membalik sendiri.

Begitu mereka berhenti, dia melafalkan mantra terakhir.

“Avaritia!”

Zwoong!

Suara aneh dari space warping terdengar.

Tubuh Vulgar Chastity yang sudah terkubur setengahnya di dalam tanah, dipaksa masuk lebih dalam di bawah permukaan bumi.

Semakin jauh dia masuk, semakin kaku tubuhnya. Bahkan, jari kakinya pun diluruskan.

[Kkeuk! Keuk, kkeeeeuk!]

Darah keluar dari tenggorokannya.

Tekanan luarnya brutal. Tapi yang lebih brutal adalah, energi yang menyusup ke tubuhnya. Itu merobek bagian dalam tubuhnya dan meniadakan kemampuan regenerasinya.

Bahkan, Vulgar Chastity tidak bisa mengabaikan kutukan ketamakan, yang dibawa ke Dunia Tengah oleh dewi Avaritia.

Tapi sekali lagi, kutukan ini datang dari manifestasi fisik Avaritia, bukan dewi itu sendiri.

Karena itu, seharusnya tidak ada alasan, mengapa Vulgar Chastity yang dalam bentuk terbebaskan divinity-nya, bisa dikalahkan.

Namun, perlu dicatat.

Jika di masa lalu, kutukan ini secara signifikan membatasi kemampuan Raging Temperance. Bahkan, ketika dia dalam keadaan sehat sempurna.

Jadi tentu saja, itu berdampak lebih besar pada Vulgar Chastity, yang kondisi fisiknya jauh lebih buruk daripada rekannya itu.

Apa yang biasanya menjadi debuff paling buruk adalah, menimbulkan kerusakan fisik yang sebenarnya. Karena, dia telah terkena Thunder dan sihir sebelumnya.

‘Belum…’

Tubuh Vulgar Chastity tersentak ke atas dan ke bawah. Lengan dan kakinya mengepak tak berdaya di tanah. Dia mencoba mengangkat kepalanya dan berdiri, bahkan saat tubuhnya bergetar.

[Keuu…!]

Tapi, guncangan itu tiba-tiba berhenti, ketika bintik cahaya murni mulai mengelilingi tubuhnya.

Wajah merahnya tiba-tiba menjadi pucat.

Sejumlah besar cahaya berkumpul di langit.

Bukan itu saja. Roselle sedang menciptakan kristal dalam bentuk cermin yang cukup besar, untuk menutupi seluruh langit.

Sama seperti mata Vulgar Chastity terbuka lebar…

-Sudah siap!

Suara Roselle bergema di kepala Seo Yuhui.

“O light!”

Seo Yuhui mengangkat tangannya ke langit, rune bersinar menari di ujung jarinya.

Bersinar, bakar, bersihkan!

Langit menanggapi doanya, dan memancarkan cahaya yang menyilaukan.

Cahaya yang menerangi dunia, melewati kristal cermin cekung itu.

Dan saat berikutnya, itu berkumpul di satu titik.

Lebih tepatnya, itu berkumpul di tempat Vulgar Chastity berada.

[KIAAAAAAA!]

Jeritan keras yang tak bisa dijelaskan, meledak.

Itu lebih merupakan raungan daripada jeritan.

[Kaaaak! Kiaaaak!]

Kepalanya yang nyaris tidak bisa ia pertahankan posisinya, menjatuhkan diri kembali dan mulai bergetar.

Panas sekali. Itu begitu panas, sampai membuatnya gila.

Cahaya itu memasaknya hidup-hidup dan membakar dagingnya.

Otak, organ, dan pembuluh darahnya… semuanya mendidih.

Dia merasa, seolah-olah ditempatkan di ruang tertutup yang penuh dengan gas, setelah meminum beberapa liter minyak.

[Kuhuk, kuhuuuk!]

Akhirnya, mata Vulgar Chastity berputar ke belakang di kepalanya.

Tubuhnya jatuh naik turun, seperti ikan keluar dari air.

Melihat betapa sakitnya komandan mereka, para succubi bergegas menyelamatkannya. Tapi, mereka dimakan oleh cahaya itu.

Hal yang sama juga terjadi pada parasite. Cahaya yang terfokus pada Vulgar Chastity begitu kuat. Sehingga, mereka bahkan tidak bisa bermimpi untuk mendekatinya.

[Uaah… uheuaaaaah…]

Bahkan, saat seluruh tubuhnya bergerak-gerak dan kejang, Vulgar Chastity mencoba bangkit.

[Ah… Ah…]

Namun, melalui cahaya yang menyilaukan, dia melihat lingkaran sihir merah yang menetes dengan energi tak menyenangkan. Dan ada banyak Fallen Angel bergegas ke dalamnya.

Bibir Vulgar Chastity bergetar.

Serangan musuh belum berakhir.

Fallen Angel kehilangan semua kekuatan dan authority mereka, saat mereka dibuang ke Paradise.

Tapi, ini tidak berarti mereka tidak bisa bertarung.

Meskipun tidak mungkin bagi mereka untuk mendapatkan kembali kekuatan mereka secara permanen, ada metode satu kali yang dapat mereka gunakan… bukan sebagai malaikat murni, tapi sebagai malaikat yang jatuh.

“Datang! Terminating Angel!”

Darah menyembur dari lingkaran sihir merah, saat itu berulang kali berputar di udara.

Tak lama kemudian, bagian tengah lingkaran sihir terbelah seperti mulut binatang, dan memuntahkan monster yang tampak aneh, dengan sepasang sayap hitam pekat di punggungnya.

Seorang malaikat kerangka, memegang tombak kerangka, dengan darah menetes dari matanya, yang dipenuhi dengan kegelapan tak berujung…

Rahang bawahnya sepertinya telah robek. Karena, tak ada apa-apa di tempat yang seharusnya. Permukaan giginya berkilau dengan darah, dan potongan daging yang menempel di sana. Itu membuat makhluk itu semakin mengerikan.

Terminating Angel.

Begitulah nama yang diberikan kepada malaikat maut, yang dikatakan mengikuti targetnya sampai ke ujung dunia. Jika perlu, dia akan membunuhnya.

Karena Terminating Angel diklasifikasikan sebagai semacam Fallen Angel, dan juga karena 666 Angel atau Fallen Angel dibutuhkan, sebagai pengorbanan agar pemanggilan itu berhasil…

Alam Paradise melarang keras pemanggilannya.

Awalnya, metode ini tidak akan berhasil melawan Army Commander.

Bukan hanya karena itu adalah pemanggilan yang tidak sempurna. Tapi, itu juga karena musuh memiliki divinity dari dewa, yang cocok dengan peringkat 5 Paradise.

Namun, bahkan jika itu adalah efektif, Gabriel di masa lalu tidak akan bahkan berpikir tentang menggunakan Terminating Angel.

Tapi, dia tidak peduli lagi.

Dia telah lama dijatuhkan. Dan sekarang, bukan waktunya untuk memegang teguh moral yang tinggi.

Jika dia hanya bisa kembali ke Alam Paradise, Gabriel bahkan bisa menjual jiwanya kepada iblis.

“Bunuh dia!”

Gabriel menunjuk ke Vulgar Chastity, dan Terminating Angel menundukkan kepalanya.

Segera setelah makhluk itu menemukan targetnya, dia mengangkat tombaknya dan meluncur ke arah Vulgar Chastity.

Vulgar Chastity memandang malaikat maut yang datang padanya.

Mulutnya bergerak, tapi tidak ada suara yang keluar.

Dia tahu jika dia harus melakukan sesuatu. tapi, tubuhnya tidak bergerak.

Divinity-nya yang tersapu oleh ledakan internal, menjadi liar di dalam dirinya. Dan anggota tubuhnya telah kehilangan semua sensasi sarafnya.

…Sebenarnya, dia tahu.

Dia tahu ini akan terjadi, begitu dia dipukul.

Ledakan dari Thunder menandai awal dari serangkaian serangan yang terorganisir dengan sempurna, yang menolaknya setiap upayanya. Dan itu menjadi kesempatan untuk membalikkan situasi.

Itu pasti kesempatan yang telah ditunggu musuh selama ini.

‘Seharusnya, aku tidak memberi mereka kesempatan seperti itu,’ pikirnya.

Tapi sekarang, sudah terlambat untuk penyesalan.

Bahkan sekarang, tubuh Vulgar Chastity sedang membara.

Dia tidak punya pilihan selain melihat Terminating Angel datang begitu dekat, sehingga dia bisa melihat dengan jelas fitur-fiturnya.

Puk!

Ujung tombak tulang menembus tubuhnya.

Pada saat itu juga, Vulgar Chastity merasakannya.

Sisa-sisa Thunder, mana Roselle, kutukan Philip Muller, dan cahaya pembersihan Seo Yuhui…

Semua berkumpul, bersatu, dan meledak sekaligus.

[…!]

Dia bahkan tak bisa berteriak lagi.

Tidak, dia tidak bisa mendengar apapun.

Dia hanya merasakan divinity-nya runtuh, saat sensasi tubuhnya meledak, yang menyusulnya.

-Hwaaaaaaaak!

Cahaya yang terkonsentrasi pada Vulgar Chastity menyebar dalam lingkaran.

Cahaya itu tidak hanya melahap medan perang. Tapi untuk waktu yang sangat singkat, dia juga mencapai ibu kota, tempat Seol Jihu dan Ratu Parasite bertarung.

Terjebak di dalam cahaya, tubuh Vulgar Chastity bergetar dan berputar secara zigzag, seperti grafik yang berfluktuasi.

Sama sekali tidak indah. Itu adalah pemandangan yang mengerikan.

[Ah…!]

Apakah dia menyadari akhir sudah dekat?

Ekspresi Vulgar Chastity menjadi kosong, saat cahaya terus menyelimuti dirinya.

Tentu saja, dia tercengang. Siapa yang menyangka, jika seorang Army Commander akan mati tanpa hasil, selama pertempuran paling kritis dalam sejarah Paradise?

[Ini tidak adil…]

Bibirnya nyaris tidak bisa terbuka.

Tidak. Tidak mungkin. Dia tidak bisa mati di sini.

[Kamu…]

Vulgar Chastity mengulurkan lengannya ke depan.

Tapi, dia hanya melihat tubuhnya sendiri perlahan menghilang.

Mulai dari kakinya, lalu ke betis, paha, perut, dada, dan kemudian…

[Yang Mulia…]

Tepat sebelum wajahnya berubah menjadi abu, Vulgar Chastity menutup matanya dengan tenang.

Cahaya itu bahkan menelan air matanya, yang kemudian berhamburan seperti percikan air.

Beberapa saat kemudian…

Ketika pilar cahaya akhirnya menghilang, hanya lubang dalam yang tersisa di tanah.

Tuk!

Sebuah bola yang bersinar redup, jatuh ke tanah.

Begitulah akhir dari Vulgar Chastity, Sixth Army Commander Parasite.

“Huuu.”

Setelah memastikan kematian musuh, Roselle menghela nafas lega.

Dia menyeka keringat di dahinya, dengan punggung tangan.

“Baiklah, satu mati.”

Khawatir Parasite akan merebutnya, Roselle dengan cepat meraih divinity Chastity, dan tersenyum.

Hasil ini cukup mengejutkan, bahkan mempertimbangkan bantuan Seo Yuhui.

Sisi kanan perang adalah tempat anggota inti yang paling sedikit ada. Tak ada yang mengira, mereka akan menjadi yang pertama mencapai hasil gemilang ini.

Orang yang berkontribusi paling besar untuk kemenangan penting ini, adalah Roselle La Grazia.

Dia adalah panglima tertinggi dari operasi khusus ini. Dan dia juga orang yang memprovokasi Vulgar Chastity dari awal hingga akhir, menciptakan peluang bagi orang lain untuk menyerang.

Lalu, ada orang yang turun tangan pada saat yang tepat, tidak melewatkan kesempatannya…

“Hmm?”

Roselle menunduk dan berkedip.

Dia melihat seorang penembak jitu berjalan dengan susah payah, menuju tempat Vulgar Chastity binasa.

Dia berhenti di depan succubus yang tergeletak di tanah.

Cahaya yang sebelumnya telah membuat succubus tidak bisa bergerak. Tapi, gerakan cepat dan menyentak dari tubuh succubus itu, adalah bukti jika dia masih hidup.

“…Larisa.”

Marcel Ghionea menatap kekasihnya, yang sedang memelototinya.

Ada keheningan singkat.

Meskipun dia banyak bicara…

“…Jangan khawatir.”

Dia menelan kalimatnya, dan melanjutkan perlahan.

“Aku sudah menyiapkan segalanya. Teman-teman kita menunggu di rumahku, untuk membawamu ke rumah sakit, segera setelah kamu terbangun.”

Meskipun tatapannya kesal, suaranya tenang.

“Aku ingin pergi denganmu, tapi aku… masih ada pekerjaan yang harus dilakukan.”

Klik.

Suara klik anak panah di tempatnya terdengar.

“Jadi, jangan mati. Kamu harus menungguku.”

Marcel Ghionea mengarahkan panahnya ke kepala succubus itu.

“Aku akan kembali segera setelah semuanya selesai.”

“…”

“Kita akan bertemu lagi, dan… saat kamu akhirnya merasa baik-baik saja…”

Marcel Ghionea balas menatap succubus yang melotot padanya.

“Mari kita menikah.”

Lalu tiba-tiba, dia tersenyum.

“Kamu melakukannya dengan sangat baik.”

Senyum cerah, bebas dari semua beban dan rasa sakit.

“Semuanya sudah berakhir sekarang…”

Dia berkata dengan suara lega, dan melepaskan tali busur.

Ping!

Anak panah yang ditembakkan dari jarak dekat, telah menembus kepala Marika Larisa.

***

 

Di sekitar waktu yang sama.

Berita kematian Vulgar Chastity dengan cepat menyebar ke seluruh medan perang.

Sulit untuk tidak menyadarinya. Mereka semua melihat dengan mata kepala sendiri, saat ledakan cahaya yang terjadi, ketika seorang Army Commander tewas.

Mereka juga merasakan kehadiran Vulgar Chastity telah lenyap tanpa jejak. Yang hanya bisa berarti pada satu hal.

Unsightly Humility dan Exploding Patience tampak terperanjat…

“…”

Tapi, itu tidak sebanyak Twisted Kindness.

Situasi telah berubah secara tak terduga.

Army Commander tidak mengharapkan Vulgar Chastity untuk menebus kesalahannya. Tapi mereka berpikir jika dia tidak akan jatuh, setidaknya saat divinity-nya digunakan.

“Fu….”

Saat Twisted Kindness berdiri membeku, tidak bisa berkata-kata karena terkejut… sebuah suara terdengar di telinganya.

Itu adalah suara dari sesuatu yang akhirnya runtuh, yang hampir tidak bisa ditahan.

Sebuah sinyal, untuk menandai awal perubahan.

 

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "SCG_473"