Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

SCG_474

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_474

Bab 474. Garis Pertahanan yang Runtuh (4)

 

Vulgar Chastity yang bertanggung jawab atas salah satu medan pertempuran Parasite, mati.

Jika ini terjadi beberapa tahun yang lalu, itu tidak akan menjadi masalah yang memprihatinkan. Meskipun, kematian seorang Army Commander akan sangat mengejutkan, para Parasite selalu memiliki waktu yang ada di pihak mereka.

Jika satu Army Commander tidak cukup, mereka akan mengirim dua. Jika dua Army Commander tidak cukup, mereka akan mengirim tiga atau empat. Bahkan kemudian, mereka akan mengirim pasukan cadangan.

Namun, sekarang tidak lagi demikian. Kurang dari setengah yang tersisa dari tujuh Army Commander, yang pernah menimbulkan rasa takut pada siapa pun yang mendengar nama mereka.

Di sisi lain, Federation dan manusia tumbuh dalam hal kekuatan. Dan seorang Earthling muncul, yang dapat menyaingi garis pertahanan terakhir Parasite, Ratu Parasite.

Sekarang, tidak cukup lagi untuk mengatakan jika pasukan sekutu memiliki keuntungan. Para Parasite mengalami perasaan putus asa, ketika dihadapkan pada rintangan luar biasa berat, yang ditumpuk terhadap mereka.

Berbeda dengan pasukan sekutu yang mengalami perasaan ini setiap kali mereka diserang. Ini adalah yang pertama, bagi Army Commander Parasite. Jadi, itu adalah perasaan yang agak asing.

Kalau saja, mereka punya waktu untuk memikirkan metode…

Namun, kekuatan sekutu tidak begitu lembut, untuk melepaskan kesempatan yang begitu berharga ini.

“Sekarang waktunya! Ayo pergi!”

Roselle berbicara dengan nyaring, dan menurunkan topinya yang berbentuk kerucut. Sapu yang ia tumpangi dengan cepat, menembus udara ke barisan depan. Atau lebih tepatnya, tempat Unsightly Humility.

Philip Muller juga berlari… atau lebih tepatnya, berjalan cepat.

Dia tidak dalam kondisi mendukung untuk bertarung. Karena, dia membiarkan Avaritia mengambil alih tubuhnya. Dan sekarang, dia menderita akibat efek sampingnya.

Namun, berkat Vulgar Chastity yang sekarat cukup cepat, dia tidak jatuh ke dalam kondisi lumpuh. Dia hanya harus beristirahat, sampai gejolak mana-nya kembali tenang.

Sayangnya, waktu ini tidak cukup.

Dia harus bergegas ke barisan depan untuk membuat Unsightly Humility berpikir, jika dia akan membantu pasukan sekutu, untuk bagian kedua dari ‘rencana’ yang akan segera dimulai.

Hanya, dia tidak bisa terlalu dekat.

Alasannya…

***

 

“Unni!”

Eun Yuri membantu Seo Yuhui berdiri. Wajah Seo Yuhui pucat, dan hampir tak bernyawa. Darah mengalir dari sudut bibirnya. Ini semua karena dia menggunakan beberapa doa kuno, dan menerima beberapa serangan Vulgar Chastity.

“Aku baik-baik saja. Aku masih bisa bertarung…”

Seo Yuhui mendorong Eun Yuri ke samping, dan berdiri tegak.

Terlalu banyak hal yang harus dilakukan. Situasi saat ini hanya berkat anggota Valhalla yang menahan Twisted Kindness. Dan, tak ada cara untuk mengetahui, berapa lama mereka akan bertahan.

Selain itu, dengan kemungkinan Seol Jihu berada dalam pertarungan sengit melawan Ratu Parasite. Seo Yuhui ingin bertindak dengan tergesa-gesa.

“Terima kasih sudah membantuku.”

“Apa kamu yakin, tidak perlu istirahat?”

Eun Yuri bertanya dengan ekspresi khawatir.

Seo Yuhui berpura-pura tersenyum.

“Jangan khawatir. Aku masih punya waktu, sebelum aku perlu istirahat… Selain itu, bukankah ada sesuatu yang perlu kamu lakukan?”

“…ya.”

Eun Yuri mengangguk. Dia telah menjadi salah satu kekuatan utama dari pasukan sekutu, setelah menerima warisan Roselle, dan kembali dari Path of Soul.

Mengingat jika dia bertahan beberapa hari melawan Sung Shihyun selama membela Haramark. Tidak berlebihan untuk mengatakan, jika dia adalah salah satu orang terkuat, setelah Seol Jihu.

Ada alasan, mengapa seseorang setingkatnya, belum muncul di medan perang.

Bagaimanapun, Eun Yuri tidak sebodoh itu untuk tidak mengerti, jika Seo Yuhui menyuruhnya untuk fokus pada tugas yang dipercayakan padanya.

“Hati-hati.”

Tak lama kemudian, Eun Yuri berbalik dan terbang. Dia menatap ke medan perang, dengan mata yang dipenuhi kegugupan.

Dia sudah selesai menemukan lokasinya.

Hanya ada satu kesempatan. Untuk berhasil, dia harus mulai bersiap sekarang.

“….”

Seo Yuhui perlahan berbalik ke medan perang, setelah melihat Eun Yuri terbang menjauh.

Pergerakan pasukan pembuka semakin tidak teratur. Pasukan pembuka sekutu tiba-tiba mundur.

***

 

[Tembak….]

Unsightly Humility mengerang. Dia telah meningkatkan kewaspadaannya, segera setelah Vulgar Chastity binasa. Dan sekarang, dua orang memasuki radarnya.

Seorang mage, memancarkan aura yang menakutkan dan Star of Greed mendekatinya.

Niat mereka jelas. Dia menjadi target mereka selanjutnya.

Unsightly Humility memindai medan perang.

Itu berantakan, tidak peduli berapa kali dia melihatnya. Pasukan undead benar-benar dihancurkan oleh kombinasi unit roh pendendam, kavaleri, dan infanteri. Dan mereka didorong mundur oleh Earthling.

Bahkan, beberapa Death Knight yang melindunginya, tidak terlihat lagi.

Kenyataannya, Unsightly Humility bertempur dengan cukup baik, sejak dia bergabung dalam pertempuran.

Meskipun pasukan pembuka dihancurkan, kita harus mempertimbangkan jika pasukan sekutu menginvestasikan sebagian besar pasukannya ke dalam tugas ini.

Fakta jika dia bertahan sampai sekarang tanpa melepaskan divinity-nya. Berarti, dia telah melakukan pekerjaan, yang setidaknya bernilai satu setengah orang.

Tapi sekarang, bertahan semakin sulit. Dia sudah berada di tempat yang berbahaya, dan mage yang kuat dan Star of Greed, dan Star of Lust akan bergabung?

Bahkan, Second Army Commander tidak dapat menjamin apapun, dalam kasus itu.

“Aku rasa, tidak ada pilihan.”

Mengingat ini adalah keadaan darurat, Unsightly Humility tidak ragu-ragu untuk waktu lama. Memukul bibirnya, dia membangkitkan energinya.

“Dia melepaskan divinity-nya!”

Merasakan energi yang meningkat secara eksponensial dari Unsightly Humility, Cinzia berteriak dengan mana yang dimasukkan dalam suaranya.

“Mundur! Munduuurrr!”

Pada saat berikutnya, mereka yang melawan Unsightly Humility mundur. Seolah-olah, mereka sudah siap selama ini.

Begitu mereka berkumpul di sekitar Cinzia, dia menggunakan Teleport tanpa ragu-ragu.

[Gorgonu! Kembali! Kamu juga, Kakek!]

Flone juga membawa Kakek dan anak anjingnya, dan terbang tinggi.

Bukan hanya mereka. Earthling yang bertempur di daerah tersebut juga mengabaikan musuh yang mereka lawan, dan dengan cepat melarikan diri. Mereka bergerak dengan cepat dan sigap, seolah-olah mereka sudah diberi-tahu sebelumnya.

Unsightly Humility tidak terlalu memikirkannya. Ketika seorang Army Commander melepaskan divinity mereka, gelombang energi yang besar akan meledak di sekitar mereka.

Dengan divinity sebagai energi yang kuat… untuk memulai, tidak jarang orang mati karena gelombang itu. Jadi, melarikan diri dengan ekor di antara kaki mereka, bukanlah hal yang tidak terduga.

Tanpa henti, Unsightly Humility sepenuhnya melepaskan divinity-nya.

Kemudian, saat cahaya luar biasa meletus di medan perang…

“Semuanya, bersiaplah!”

Vidalif berteriak sekuat tenaga.

Unit dwarf mirip dengan Eun Yuri.

Mereka sebagian besar tidak berpartisipasi dalam pertempuran. Hanya ada satu tugas yang dipercayakan kepada mereka dalam perang ini. Dan itu untuk meledakkan semua Thunder sekaligus.

Hal seperti itu tidak terbayangkan di masa lalu. Tidak hanya jumlah Thunder yang tidak cukup. Tap,i penggunaan Thunder juga sangat penting dalam menjaga keseimbangan, saat mereka berada pada posisi yang kurang menguntungkan.

Namun, sekarang pasukan sekutu bisa berdiri sendiri. Penggunaan baru untuk Thunder, ditemukan.

Ide itu tidak datang dari Vidalif.

Orang yang mengungkitnya, sebenarnya adalah Seol Jihu.

‘Aku? Bagaimana caraku membunuh Unsightly Humility?’

‘Yah… Bukan sesuatu yang hebat, jika itu yang kamu pikirkan. Kami hampir menghabiskan setiap alat di gudang senjata kami, hingga hampir tidak berhasil.’

Pelatihan bukanlah satu-satunya hal yang dilakukan Seol Jihu di Path of Soul. Dia berbicara tentang pertempuran terakhir yang akan datang, dan mencari nasihat pada Black Seol Jihu.

Black Seol Jihu telah berpartisipasi dalam lebih banyak pertempuran melawan Parasite daripada siapa pun. Dan bahkan, dia telah membunuh Third Army Commander dari tempat yang tidak menguntungkan.

‘Itu bukanlah sesuatu yang istimewa. Aku tidak bisa membunuhnya sendirian, selamanya. Itu semua berkat para dwarf.’

‘Aku berjuang mati-matian dengan nyawaku dipertaruhkan, menunggunya menggunakan Teleport. Lalu, kami memperkirakan di mana dia akan muncul, dan meledakkan Thunder dengan gila-gilaan. Aku menghabisinya setelah itu.’

‘Mengapa, apakah kamu ingin mencobanya?’

Ketika Seol Jihu memberikan penegasan, Black Seol Jihu menambahkan lebih detail.

‘Maka, kamu harus memilih target terlebih dahulu. Tak satu pun dari Army Commander yang tidak terpengaruh oleh Thunder. Tapi, membunuh mereka, adalah masalah yang sama sekali berbeda.’

‘Pertama, jangan pernah berpikir untuk menggunakan metode ini pada Twisted Kindness. Ini akan membuang-buang Thunders. Ratu Parasite jelas tidak mungkin.’

‘Siapa yang harus kamu pilih? Hmm, jika aku jadi kamu… aku akan memilih Unsightly Humility.’

Karena itu, Seol Jihu memilih untuk memprioritaskan Unsightly Humility, sebagai Army Commander untuk dibunuh.

Cahaya yang mewarnai langit perlahan mereda. Selanjutnya, sosok hitam mulai tumbuh di dalam gugus cahaya itu.

Setetes keringat membasahi wajah Vidalif.

Belum, belum. Cahaya belum hilang sama sekali.

‘Apakah kamu tahu, kapan Army Commander di posisi paling lengah?’

‘Itu segera setelah dia melepaskan divinity. Mereka menjadi mabuk karena kekuatan mereka yang meningkat, dan menjadi terlalu percaya diri. Biasanya, tak ada yang bisa mengancam mereka. karena, tidak banyak yang bisa menahan gelombang kejut dari pelepasan divinity.’

‘Jika itu terserah padaku, itu akan menjadi momen yang aku tuju.’

Itulah yang dikatakan Black Seol Jihu. Dan Seol Jihu secara alami menyampaikan informasi tersebut kepada pasukan sekutu.

Saat ketika seorang Army Commander melepaskan divinity mereka, dan energi yang mengamuk menjadi tenang…

Saat itu adalah sekarang.

“…Semua pasukan!”

Vidalif berteriak. Para dwarf mengarahkan semua meriam mereka.

‘Sebagai catatan, Undying Diligence bertahan, bahkan setelah kami menjebaknya di dalam segala macam penghalang dan mantra sihir, dan meledakkan 100 Special Thunder dalam dua fase.’

Black Seol Jihu menyarankan Seol Jihu untuk menyiapkan setidaknya 200 Thunder, dan membuat setengahnya menjadi Special Thunder.

Para dwarf menyiapkan 107 Special Thunder untuk serangan ini, dan 511 Thunder normal.

Bukan itu saja. Ada ratusan penembak jitu Earthlings dan Sky Fairy yang membidik Unsightly Humility. Anak panah ada di tali busur, semuanya bersinar biru.

Serangan ini adalah pertaruhan oleh pasukan sekutu.

Jika mereka melakukan sesuatu dengan cara setengah-setengah dan gagal. Maka, mereka hanya akan menyia-nyiakan Thunder berharga, yang biasanya akan menjadi aset berharga dalam perang.

Jika mereka akan melakukan ini, mereka harus melakukannya dengan sempurna.

Daripada membuang peluang dan membuang-buang Thunders, Vidalif membuat keputusan berani, dengan menggunakan semua Thunder dalam satu serangan ini.

Segera setelah cahayanya mereda, dan seorang knight yang mengenakan armor hitam legam mulai muncul.

Lalu…

Dalam situasi yang tidak menentu, keheningan dan keheningan mutlak…!

“TEMBAK!”

Vidalif berteriak sekuat tenaga.

Boom, boom, boom, boom!

Akhirnya, 618 moncong yang menunjuk ke Unsightly Humility, ditembakkan secara bersamaan. Para dwarf telah menembak Thunders tanpa ragu-ragu.

Ratusan penembak jitu juga menembakkan panah mereka…

“El Jinn Acceleratio!”

Dan Sky Fairy mengulurkan tangan mereka, dan merapalkan mantra akselerasi.

Thunder besar dan kecil, serta panah biru, menyelimuti langit dalam sekejap.

Pada saat yang sama, angin kencang bertiup kencang.

Dan dengan demikian.

Chweeeeek!

Thunder yang berharga memotong medan perang dalam sekejap, semuanya mengarah pada satu makhluk.

[Huu….]

Unsightly Humility mengangkat kepalanya. Namun, segera setelah itu, dia mengertakkan giginya.

[…?]

Mau bagaimana lagi. Ketika dia mengangkat kepalanya, dia melihat segerombolan cahaya biru yang menutupi penglihatannya.

Namun, dia tidak punya waktu untuk melihatnya.

Whish!

Angin badai mengamuk, segera setelah pelepasan divinity-nya berakhir. Apa yang terjadi selanjutnya adalah, hujan Thunder yang meluncur ke arahnya, dengan cahaya yang mengancam.

Unsightly Humility mencengkeram pedangnya tanpa disadari.

[Tunggu…!]

BOOOOOOM!

Bumi sedang berdiri. Itulah satu-satunya cara, untuk menggambarkannya.

Dalam sekejap, bumi naik secara kacau.

Awan tanah yang sangat besar juga melesat, tapi tertelan oleh kilatan cahaya biru yang meletus sedetik kemudian.

Ledakan itu tidak berakhir, hanya dengan sekali. Ada ledakan yang dirantai tumpang tindih.

Bersamaan dengan ledakan, cahaya berbentuk salib unik milik Thunder tumpang tindih satu sama lain, dan ukurannya mengembang seperti awan asap.

Ledakan itu mengguncang seluruh medan perang. Dan langit dan bumi bergemuruh, seolah-olah dunia akan dihancurkan. Bahkan, gempa bumi dimulai, karena ledakan itu.

Ddududududu!

Tidak hanya itu, tanahnya retak, bahkan sampai di mana pasukan sekutu berada.

Meskipun para Priest bersiap untuk yang terburuk, penghalang yang mereka buat hancur, seperti potongan kertas yang kusut… hanya karena ledakan itu.

Jeritan pecah ke segala arah.

Baik pasukan sekutu dan musuh jatuh ke tanah, sambil berteriak.

Perang terhenti sesaat. Bahkan, Seol Jihu dan Ratu Parasite mundur untuk menjaga keseimbangan mereka.

[Jangan beri tahu aku.]

Intensitas cahaya yang mencapai bahkan ibu kota Kekaisaran begitu besar. Sehingga, Ratu Parasite curiga jika Army Commander lain jatuh.

Berapa lama waktu berlalu?

Guoooooooo…

Saat cahaya biru berangsur-angsur mereda dan setelah ledakan menjadi tenang…

Cinzia melepaskan satu tangan dari telinganya, dengan cemberut.

“Argh… Ugh….”

Beeeeep…

Suara dering bergema di telinganya.

Dia masih setengah tuli.

Berkat menyaksikan bencana dahsyat, bahkan tubuhnya kejang secara spontan. Melihat ke bawah, dia melihat bumi dengan celah-celah seperti jaring laba-laba, yang masih bergetar samar.

“Gila…”

Cinzia mengutuk tanpa disadari. Dia tampak sangat tercengang. Dia telah berteleportasi jauh dari episentrum ledakan, dan bahkan mengeluarkan setiap ons energinya, untuk membuat penghalang yang kuat. Namun, dia masih mengalami kerusakan seperti itu.

Dia tidak ragu, jika ada orang yang bisa selamat dari serangan langsung ledakan ini.

Namun…

“Bangkitlah, semuanya!”

Cinzia bangun, sambil mencambuk orang-orang di sekitarnya, untuk melakukan hal yang sama.

Itu karena, dia ingat apa yang dikatakan Seol Jihu sebelum perang.

‘Apakah kita bisa membunuhnya, jika kita berusaha sekuat tenaga?’

‘Terus terang, aku tidak tahu jawabannya. Bagaimana aku tahu? Aku ini bukan dewa. ‘

‘Yang penting adalah apa yang kamu lakukan selanjutnya. Aku yakin, kamu tahu, sejak kamu melawan Undying Diligence. Army Commander adalah kecoak. Kecoak, kamu mendengarku?’

‘Tidak mudah membunuh mereka. Hal ini terutama terjadi pada Unsightly Humility, yang memiliki atribut-abadi sebagai undead.’

‘Kamu mungkin bertanya-tanya, apa yang ingin aku katakan?’

Cinzia bersiap untuk menggunakan Teleport, sambil menatap area di mana asap membubung. Dia tidak bisa melihat Unsightly Humility, karena kendala visual.

Namun, yang pasti adalah dia tidak bisa merasakan kehadiran dari dalam awan itu, meskipun Unsightly Humility telah melepaskan divinitynya.

Meski begitu, Cinzia tidak menurunkan kewaspadaannya.

‘Anggap saja dia tidak mati. Itu akan lebih baik untuk hatimu.’

‘Jika serangan itu berhasil, dia pasti akan menderita kerusakan parah. Jangan lewatkan kesempatan itu.’

‘Sudah aku bilang, jangan berdiri seperti orang idiot, dan berpikir, Apakah dia sudah mati?’

‘Ingat. Langsung masuk, segera setelah ledakan mereda. Apakah Unsightly Humility binasa atau tidak, bawalah semua orang yang kamu punya dan serang dia, mengerti?’

‘…Apa yang dia katakan…’

Tak lama kemudian, setelah teleportasi di dekat pusat ledakan, Cinzia memanggil para Valkyrie.

Beberapa telah datang sebelumnya, dan bergegas menuju pusat gempa.

[Pergilah! Gorgonu!]

[Gorgor!]

Roh jahat besar menerkam ke arah yang ditunjuk jari Flone.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "SCG_474"