Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

SCG_476

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_476

Bab 476. Garis Pertahanan yang Runtuh (6)


Seo Yuhui berlutut.

Dia membungkuk ke depan, sampai dahinya menyentuh tanah. Lalu, dia membalikkan tangannya, sehingga telapak tangannya menghadap ke langit. Dan kemudian, perlahan-lahan mengangkatnya ke pelipisnya.

Kemudian, dia bangkit.

Tangannya kembali ke bawah dan menggenggam di depan dadanya, saat dia menundukkan kepalanya.

Dia mengulangi proses ini berulang kali.

Semua orang tampak tegang, saat mereka melihatnya.

Saat ini, Seo Yuhui adalah Level 9.

Luxuria memberikan hak istimewa kepada Priest yang dari Level 1 hingga Level 4, melayaninya. Dan dia yang hanya melayaninya tanpa beralih ke dewa lain.

Melalui Upacara, seorang Priest dapat memohon kepada dewanya untuk memberikan dirinya hak, untuk menggunakan mantra di luar Levelnya saat ini.

Tentu saja, semakin tinggi Level Priest, semakin besar efek Upacara-nya.

Seorang Level 4 bisa menggunakan mantra High Ranker, Level 6 bisa menggunakan mantra Unique Ranker, dan Level 9 bisa menggunakan mantra Level 10, yang dikatakan telah mencapai ranah Divine Beginning.

Untuk alasan itu, wajah gugup semua orang menunjukkan sekilas antisipasi.

Mantra macam apa yang akan diminta Seo Yuhui?

Bisakah dia benar-benar melakukannya?

Di tengah tatapan semua orang yang menonton, Seo Yuhui dengan sabar mengulangi gerakan yang sama berulang kali.

Dia berlutut, membungkuk, berdiri, dan kemudian berdoa.

Sekali, dua kali, tiga kali, empat kali…

Ketika dia mencapai pengulangan kesepuluh, Seo Yuhui tiba-tiba berhenti.

Perlahan, dia memiringkan kepalanya ke belakang, dan mengangkat dagunya. Matanya menatap ke langit, dan hanya sedikit terbuka.

Mereka yang menonton, berkedip dalam kebingungan.

Priest itu berhenti, tapi sepertinya tidak ada yang berubah.

Namun, kebingungan mereka tidak berlangsung lama.

Mata Sky Fairy sedikit menyipit, lalu tiba-tiba terbuka lebar.

Chwaaaaaaaa…

Dia melihat cahaya fajar menyinari Seo Yuhui dari langit.

Cahaya ini tidak secemerlang sihirnya yang lain.

Faktanya, itu cahaya yang samar, hampir tidak terlihat.

Tetap saja, itu cahaya ilahi. Sehingga, itu membuat semua orang menutup mata dengan kagum.

Mereka semua merasakan divinity, yang belum pernah terjadi sebelumnya di udara.

Dikelilingi oleh cahaya samar, penampilan Seo Yuhui perlahan mulai berubah, di bawah langit yang mulai terbit.

Bintik-bintik cahaya berkumpul di wajahnya, untuk membentuk kerudung.

Sepasang anting terbentuk di telinganya, dan kalung muncul di lehernya.

Cahaya berkumpul di sekitar lengannya menjadi kain berkibar. Dan, kain sutra menutupi punggungnya.

Mengenakan pakaian putih bersih, Seo Yuhui tampak bersinar dan sangat murni. Sehingga, dia mencuri napas semua orang.

Lalu.

Tanah di bawah kaki Seo Yuhui mulai bergetar, dan mata Sky Fairy membelalak.

Ketika Sky Fairy itu melihat gelombang lautan cahaya muncul dari bumi, dia akhirnya menjadi yakin.

“Mungkinkah itu…!?”

Saat Sky Fairy mengingat bagian dari kitab suci kuno, Seo Yuhui bergerak.

Dia berputar setengah, dan dengan anggun menjentikkan lengan kirinya.

Lalu…

Kwaaaarrrrrr!

Cahaya membumbung tinggi, hingga ketinggian lebih dari 10 meter. Lalu, itu menyebar ke seluruh bumi gelap menuju cakrawala. Hingga, itu tidak bisa lagi dilihat dengan mata.

“Seberapa jauh…!?”

Sebelum Sky Fairy itu bahkan bisa menyelesaikan kalimatnya, Seo Yuhui menjentikkan tangan kanannya, ke langit.

Cahaya melonjak kembali seperti tsunami, dan melahap semua yang ada di sekitarnya.

Dengan matanya yang hanya sedikit terbuka, Seo Yuhui mengerutkan bibirnya, menjadi senyuman elegan.

Kemudian, dia mulai menari perlahan.

Tariannya tidak terlalu menghibur, juga tidak terlalu glamor. Tapi, semua orang tidak bisa mengalihkan pandangan darinya.

Satu gerakan kecil tangannya membangkitkan cahaya, dan satu jentikan lengan melahirkan keajaiban.

Segera, cahaya itu menghabiskan semua yang ada di sekitar mereka.

Di tengah cahaya yang menyilaukan, hanya Seo Yuhui yang terlihat jelas.

‘Ya… aku yakin itu.’

Sky Fairy itu gemetar, karena emosi di dalam cahaya hangat.

‘Ini adalah…’

Level 10, Beauty Dancer, Unknown Magic - Gloria Aeterna.

Mitos masa lalu yang jauh tentang seorang penari misterius, yang dikatakan telah menyelamatkan Gloria Aeterna dari kegelapan hanya dengan satu tarian. Kini, itu terkuak di depan mata mereka.

“Laut…!”

Tiba-tiba, sebuah suara berteriak.

“Ini laut…!”

Memang, dia benar.

Lautan cahaya bergulung masuk dan keluar, di sekitar semua orang.

Seolah menuangkan air ke gurun yang gersang, permukaan laut dengan cepat tenggelam. Itu menghirup kehidupan ke dalam tanah yang rusak, dan meningkatkan vitalitas-nya.

Bumi melahap cahaya, seperti bayi yang haus dengan susu.

Setelah beberapa saat…

Saat lautan cahaya menghilang secara diam-diam, dan dunia mendapatkan kembali vitalitas sebelumnya, Sky Fairy mengangkat kakinya.

Tekstur di bawah telapak kakinya terasa familiar, dan asing pada saat bersamaan.

“Ah…”

Matanya bergetar, saat dia melihat ke bawah.

Bumi tidak lagi abu-abu.

Belum ada rumput atau bunga, tapi… tanahnya berwarna coklat.

Tanah yang rusak, pasti hidup kembali.

Ditarik oleh bau tanah segar, Sky Fairy jatuh berlutut.

Dia mengambil segenggam tanah, dan dengan hati-hati mengusapnya di antara jari-jarinya.

Itu lembut dan basah.

Di atas segalanya, dia bisa merasakan divinity yang sangat besar yang dimiliki tanah itu.

Itu bahkan meninggalkan noda butiran berkilau, di telapak tangannya.

“Ya! Yaaa!”

Sky Fairy berseru kegirangan.

Yang mereka inginkan, hanyalah tanah yang cukup bersih untuk World Tree berakar.

Tapi, Seo Yuhui melakukan lebih dari itu. Dia menciptakan tanah dengan kualitas terbia,k yang bisa diharapkan oleh pohon mana pun.

“Divinity sebanyak ini, seharusnya cukup untuk…!”

Sky Fairy mengangkat kepalanya, dan tersentak.

Tiba-tiba, cahaya samar di sekitar tubuh Seo Yuhui menghilang, dan…

“Ahaaak!”

Dia jatuh, darah muncrat dari setiap inci tubuhnya.

Jumlah darah yang mengalir dari mulutnya, hampir cukup untuk mengisi seluruh ember.

Sky Fairy bergegas mendukung Seo Yuhui, terkejut.

“Ji… Jihu… Uhuk uhuk! ”

Bahkan saat dia batuk darah, Seo Yuhui terus memanggil nama itu, berulang kali.

“Jangan khawatir. Kami akan segera memulai.”

Sky Fairy mengartikulasikan setiap suku kata.

“T-Tolong…”

Kelopak mata Seo Yuhui bergetar.

“Jaga dia…”

Matanya terpejam dan tubuhnya lemas. Dia telah kehilangan kesadaran.

“Aku akan memindahkannya! Kalian harus…”

Sky Fairy dengan cepat memerintahkan, dan mengangkat Seo Yuhui di pelukannya.

Dengan itu, Seo Yuhui menjadi orang ketiga yang meninggalkan medan perang, setelah Philip Muller dan Eun Yuri.

Dalam keadaan normal, ketidak-hadiran mereka akan menjadi kemunduran besar.

Tapi kali ini, tidak ada yang khawatir. Karena mereka tahu, bala bantuan yang cukup kuat untuk menggantikan ketiganya, akan segera tiba.

Segera, sorakan kecil meletus saat benih World Tree berakar di tanah yang dipenuhi cahaya, berakar kuat, dan tumbuh menjadi pohon semai dalam sekejap mata.

“K-Kamu tidak boleh menyentuh divinity di tanah, World Tree-nim.”

Sky Fairy yang menanam benih, memperingatkan karena terkejut.

Meskipun daerah sekitarnya telah dibersihkan secara menyeluruh, itu hanya sebagian kecil dari seluruh wilayah kekaisaran.

Apa yang dilakukan Seo Yuhui, tentu saja, luar biasa. Tapi secara jelas, dia hanya memerankan kembali adegan dari mitos.

Ada kemungkinan jika setelah World Tree menyerap semua divinity yang melindungi tanah, itu akan mulai gersang lagi.

Jadi, mereka pikir akan lebih aman untuk mengandalkan metode berbeda, untuk mematangkan World Tree ke tahap dewasa, dan membiarkannya mengambil alih dari sana.

Setelah World Tree berhenti menyerap divinity di dalam tanah, Sky Fairy mengambil lima akar umbi dari sakunya.

Itu adalah Sedges Aphriso.

Setelah Perang Benteng Tigol, Sky Fairy melakukan perjalanan ke Alam Spirit, dan meminta benih World Tree dan Sedges Aphriso.

World Tree dengan rela mematuhinya, bukan hanya karena itu adalah tugasnya untuk mempersiapkan kehidupan selanjutnya. Tapi dia juga takut jika masa lalu akan terulang kembali.

Tentu saja, setelah avatar World Tree dipindahkan, Benteng Tigol tidak lagi mendapat manfaat dari perlindungannya.

Tapi, itu tidak menjadi perhatian siapa pun. Baik Federation dan manusia telah mempertaruhkan segalanya, dalam perang ini.

Sesaat kemudian, Sky Fairy yang selesai menanam kelima akar, memiringkan kepalanya lebih jauh dan lebih jauh ke belakang, sampai dia tidak bisa melakukannya lagi.

Senyuman cerah menyebar di wajah semua orang yang melihat ke atas.

***

 

“Euu, euuuugh!”

Exploding Patience berada dalam posisi putus asa.

Dia berhasil bertahan sampai sekarang. Tapi dengan setiap momen yang berlalu, dia menjadi semakin tidak diuntungkan.

Itu tidak terlalu jelas, hanya karena dia mundur selangkah demi selangkah, daripada sekaligus.

Tapi akhirnya, Exploding Patience kehabisan ruangan untuk berlari.

‘Apa…!’

Mau bagaimana lagi.

Itu cukup sulit, untuk berurusan dengan Lord of Light and Darkness Spirit. Tapi di atas itu, dia memiliki kawanan Spirit King juga harus diurus.

Dan jika dia tidak salah, para Spirit telah berkumpul di sekitarnya, untuk sementara waktu sekarang.

Ini hanya bisa berarti satu hal:

Musuh tidak hanya telah menerobos garis depan, tapi juga telah mengalahkan Fifth Army.

Bukan itu saja.

Dia merasakan banyak kehadiran, yang semuanya sekuat para utusan Seven Sins, yang mendekatinya dari kanan.

‘Apa yang sedang terjadi…!?’

Dia tahu Vulgar Chastity dan Unsightly Humility telah binasa.

Tapi, dia bahkan tidak punya waktu untuk memikirkannya. Jelas apa yang akan terjadi, jika dia diserang sekarang.

Pada akhirnya, hanya ada satu pilihan tersisa untuk Exploding Patience.

“Sialan!”

Jubah Exploding Patience berkibar, saat tubuhnya memancarkan cahaya terang.

[KIAAAAAAAA!]

Akhirnya mengungkapkan jati dirinya, Ratu Banshee menjerit sekuat tenaga.

Gelombang suara yang membawa jumlah energi yang mengejutkan, memenuhi medan perang. Dia meledakkan tidak hanya Spirit King tapi juga Lord of Light and Darkness Spirit…

[…?]

…Atau begitulah pikirnya.

Telapak tangan langit dan bumi (Lord of Light and Darkness Spirit), yang telah didorong mundur oleh dampaknya… sekali lagi mulai bergegas menuju Exploding Patience. Itu mengeluarkan energi yang bahkan lebih besar dari sebelumnya.

Exploding Patience tersentak.

‘Tapi, aku sudah melepaskan divinity-ku?’ pikirnya bingung.

Sejauh ini, hanya di Benteng Tigol yang berada di bawah perlindungan World Tree, dia gagal mengubah gelombang pertempuran, bahkan setelah melepaskan divinity-nya.

‘…Tunggu sebentar.’

Kalau dipikir-pikir…. Dia bisa merasakan Spirit di sekitarnya, semakin kuat.

Exploding Patience mengalihkan pandangannya dengan gugup.

***

 

Sekitar waktu yang sama, Teresa juga merasakan perubahan atmosfer ini.

Dia telah mengacungkan longsword-nya pada Horus, ketika tiba-tiba dia merasakan semua belenggu jatuh darinya.

Energi yang melimpah mulai mengisi, dan menyembuhkan tubuhnya yang kelelahan.

Ledakan!

Suara keras bergema di belakangnya.

Begitu Teresa berbalik, kepalanya miring ke belakang.

Di tengah pilar cahaya, dia melihat pohon ash raksasa berdiri yang begitu tinggi. sehingga, itu hampir menyentuh langit.

“Bagus!”

Teresa mengencangkan cengkeramannya di sekitar gagang pedang.

Fakta jika World Tree ada di sini sekarang. Itu berarti, jika dua Army Commander telah mati, dan semua Nest dihancurkan.

“UWOOOOAAAAAAH!”

Dia mendengar sorak-sorai para dwarf di kejauhan.

Mengikuti mereka, Fairy, Beastmen, Fallen Angel, Paradisian, dan Earthlings semuanya mulai berteriak, satu demi satu.

Akhirnya, seluruh pasukan sekutu meraung serempak. Mereka bergegas menuju musuh, dengan antusiasme yang belum pernah terlihat sebelumnya.

“Oh ya!”

Teresa juga berteriak sekuat tenaga, melambaikan pedangnya di udara.

Sebaliknya, kesunyian berat turun di Parasite.

Sampai sekarang, mereka percaya jika waktu ada di pihak mereka, jika tanah yang rusak akan melemahkan musuh mereka, dan semuanya akan berjalan sesuai keinginan mereka, dari waktu ke waktu.

Tapi, harapan mereka sekarang hancur.

Mereka tahu betul apa yang akan terjadi mulai sekarang. Karena, mereka pernah mengalaminya sekali, selama Perang Benteng Tigol.

Kematian kedua Army Commander ini menjadi sinyal kebangkitan World Tree. Yang kemudian, itu menandai dimulainya perubahan.

Akibatnya, garis pertahanan Parasite dengan cepat hancur berantakan.

Nyatanya, itu sudah dihancurkan. Garis pertahanan itu jatuh dari kanan ke kiri, seperti deretan kartu domino.

***

 

“Hei, Cengeng. bagaimana perasaanmu sekarang?”

Menggenggam Spear of Purity di tangannya, Seol Jihu bertanya sambil menyeringai.

“Aku… kami telah mengalami apa yang kamu rasakan saat ini, ribuan kali sebelumnya.”

Ratu Parasite tetap diam.

Dia hanya menatap gelombang tentara yang mengalir, melintasi medan perang.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "SCG_476"