Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

SCG_480

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_480

Bab 480. Finis Belli (4)

 

Pemandangan yang tidak wajar terbuka.

Mungkin, lebih baik mengatakan itu tidak cocok. Sungai darah mengalir di medan perang, di bawah sinar matahari yang bersinar terang.

Di sana, bola seukuran jari mengambang, bersinar dengan cahaya kuning.

Kunang-kunang yang tak terhitung jumlahnya, bercampur dengan medan perang yang dipenuhi dengan darah. Itu menciptakan pemandangan yang sangat kontras.

Segera, perubahan mulai terjadi.

Baek Haeju menurunkan pandangannya, dan menatap tubuhnya. Sebelum dia menyadarinya, bola bersinar itu telah mendarat di lengan kirinya. Itu meresap ke dalam kulitnya, menyebar ke seluruh tubuhnya, dari satu sudut ke sudut lainnya.

Baek Haeju dengan bingung mengangkat lengannya, pupil matanya penuh dengan vitalitas. Lengan kirinya yang menjuntai, bergerak tanpa masalah. Dan dia tidak merasakan sakit, saat melakukannya.

Tulangnya sepertinya telah sembuh, dan bahkan menjadi lebih kuat.

Tidak hanya itu, bahkan luka ringan di tubuhnya pun sembuh. Mana-nya juga dengan cepat kembali ke titik aslinya.

Baek Haeju gemetar, karena energi yang mengalir melalui sirkuit mana, sebelum melirik ke samping.

Tidak jauh dari situ, dia bisa melihat Oh Rahee mengangkat kepalanya.

Kelompok kunang-kunang yang meninggalkannya, berkumpul di sekitar lengan Oh Rahee, sebelum berpencar lagi.

“…Hah?”

Mata Oh Rahee membelalak. Lengannya yang terputus, tumbuh kembali. Pendarahan Vlad Halep berhenti, dan pergelangan kaki Yi Seol-Ah yang remuk, telah disembuhkan.

Itu sama halnya untuk Hugo. Tulangnya sembuh, dan kulit baru tumbuh di atasnya. Tubuhnya yang hangus kembali normal, mendapatkan kembali warnanya.

Efek penyembuhannya sungguh luar biasa.

“Seperti yang diharapkan.”

Philip Muller yang sedang beristirahat di kamp utama pasukan sekutu, tersenyum. Energi miliknya mengamuk, karena memanifestasikan Avaritia di tubuhnya. Tapi sekarang, itu sudah tenang.

Eun Yuri juga terlihat terkejut. Sirkuit mana miliknya yang telah terpelintir, karena terlalu banyak digunakan, dengan cepat pulih.

Baik Philip Muller dan Eun Yuri tidak lagi berperang. Tapi sekarang, ada kesempatan mereka dapat kembali berperang. Karena, mereka benar-benar sembuh.

“Rasanya, seperti aku terlahir kembali.”

Eun Yuri melihat bolak-balik di antara kedua tangannya, dengan ekspresi terkejut.

“Itu juga seperti ini selama Ekspedisi Alam Spirit. Tapi…”

Sebaliknya, Philip Muller sepertinya pernah mengalami fenomena ini sebelumnya.

“Ini pertama kalinya, aku melihat World Tree menampilkan unjuk kekuatan seperti itu. Itu pasti menggunakan divine power yang diminta Star of Lust.”

“Tetap saja, ini dalam skala besar…”

“Setidaknya, itu yang bisa dilakukan World Tree. Ingat, World Tree adalah alasan Benteng Tigol bisa bertahan, melawan serangan gabungan dari lima Army Commander. “

Philip Muller berbicara dengan tegas dan bangkit. Dia bersiap untuk bergabung dalam pertempuran.

Eun Yuri bangkit bersamanya, dan kemudian tersentak.

Dari sudut matanya, dia melihat Seo Yuhui terbaring setengah mati, di tanah.

Tubuhnya bersinar redup. Lebih banyak kunang-kunang berkumpul di sekitarnya, daripada siapa pun. Dan bahkan lebih banyak lagi kunang-kunang yang masih berkumpul di sekitarnya.

Meski begitu, Seo Yuhui masih belum sadarkan diri.

“Unni…”

“Mau bagaimana lagi. Dia benar-benar mendorong dirinya sendiri, untuk mengadakan upacara itu.”

Itu seperti yang dikatakan Philip Muller. Dia juga menderita, karena terlalu banyak menggunakan mana dan divine power-nya. Yang mana, keduanya tidak bisa dianggap enteng.

“Dia harus segera membuka matanya.”

Namun, suara Philip Muller membawa keyakinan yang kuat.

“Di dunia ini, World Tree tidak berbeda dengan dewa. Meski mungkin butuh beberapa saat, dia akan bangun, sebelum perang berakhir.”

“Yah… aku rasa, dia secara teknis mendapatkan kembali divine power yang ia keluarkan.”

Eun Yuri mengangguk dengan ekspresi lega.

“Mengapa kita tidak pergi juga? Aku akan menyerahkan teleportasi padamu. Aku mungkin perlu menyimpan semua mana yang aku miliki, jika aku ingin menggunakan Manifestation lagi.”

“Ya, ayo pergi.”

Eun Yuri mengucapkan mantra Teleport, dan keduanya menghilang di detik berikutnya.

Tidak lama setelah mereka pergi…

“…Ji… hu….”

Kelopak mata Seo Yuhui sedikit gemetar.

***

 

Twisted Kindness tidak bergerak, setelah berhenti. Dia tidak terkekang, sampai dia tidak bisa bergerak. tapi, dia tidak tahu harus berbuat apa.

Rencananya hancur berantakan, saat World Tree dihidupkan kembali. Dapat dikatakan jika perhitungannya salah. Dia mengira, World Tree akan membutuhkan setidaknya sepuluh menit, untuk bermigrasi ke Dunia Tengah dan menggunakan kekuatannya.

Itu lebih dari cukup baginya, untuk melaksanakan rencananya.

Setiap menit dan setiap detik adalah momen yang dapat mengubah gelombang perang, bagi seseorang sekaliber Twisted Kindness.

Namun…

‘Star of Lust…’

Twisted Kindness mengerang pelan, setelah merasakan divine power meluap di sekitar kamp utama pasukan sekutu. Tidak pernah dalam imajinasi terliarnya, divine power yang begitu besar akan digunakan untuk pemurnian tanah, dan divine energy untuk pertumbuhan World Tree.

Ketika Twisted Kindness melihat sekeliling medan perang setelah menenangkan diri, ekspresi keprihatinan yang kompleks, menutupi wajahnya.

Musuh yang jatuh karena luka parah, bangun satu per satu. Burung phoenix dan beberapa Spirit memancarkan lebih banyak energi dari sebelumnya.

Sumber daya Twisted Kindness berkurang setiap detik. Namun, sumber daya pasukan sekutu pulih melampaui keadaan aslinya.

Ini benar-benar skenario terburuk yang bisa ia pikirkan.

Jika dia terdesak waktu sebelumnya, sekarang dia benar-benar akan hancur.

Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk…

“Euk!”

Twisted Kindness tiba-tiba mengerang.

Koong!

Tubuhnya tiba-tiba jatuh dari langit. Dia berhasil mendarat dengan kedua kakinya. Tapi, dia tidak bisa menahan diri, untuk tidak bergoyang sejenak.

“Keeuuuu…”

Tubuhnya yang terkendali, baru saja mengalami gangguan lain. Twisted Kindness mengertakkan giginya, merasakan divinity Avaritia menghancurkan dirinya.

Biasanya, dia akan bisa melepaskan dirinya, dengan energinya sendiri. Namun, Apostle of Avarice menggunakan metode kebencian, untuk mencampurkan divinity Avaritia ke dalam energi World Tree.

Mata pasukan sekutu berkilau. Mereka telah memperhatikan energi Twisted Kindness berkurang. Twisted Kindness yang sangat kuat, sepertinya tidak tahu harus berbuat apa.

“…!”

Pada saat berikutnya, Twisted Kindness dengan cepat mengayunkan long sword-nya.

Dentang!

Suara logam yang berisik terdengar. Gada Chohong didorong ke belakang, setelah datang tepat di depan wajah Twisted Kindness. Tidak seperti sebelumnya, tangan Twisted Kindness terasa sedikit mati rasa.

Dia mencoba menyerang Chohong segera. Tapi kemudian, dia menarik kembali long sword-nya dengan cemberut. Itu karena Phi Sora dan Hugo muncul di sampingnya, dengan long sword dan tombak mereka.

‘Tubuhku terasa… berat!’

Dia tidak bisa berbuat apa-apa tentang World Tree.

Untuk meringankan situasi bahkan sedikit, dia harus menyingkirkan gangguan yang mengganggu itu terlebih dahulu.

Dengan mendecakkan lidahnya, Twisted Kindness bergerak dengan cepat. Bergerak melalui musuh seperti air yang mengalir, dia mencoba menyerang Philip Muller. Namun…

Dentang!

Dia terhalang lagi di tengah jalan. Setelah membaca gerakan Twisted Kindness, Baek Haeju dan Oh Rahee memblokir langkahnya.

Mata Twisted Kindness bergetar samar. Tingkat fisiknya telah turun secara signifikan, dari dua pengekang yang ditempatkan padanya. Baru sekarang, dia mulai merasakan bahaya.

Dia masih kuat. Tapi, tidak lagi begitu kuat. Gerakannya yang tadinya terlalu cepat untuk dilihat oleh anggota pasukan sekutu, sekarang mulai terlihat.

Benar, semua orang sekarang bisa melihat gerakan Twisted Kindness.

Lalu.

Bzzz, bzzz, bzzz, bzzz, bzzz!

Serangkaian getaran terdengar, dan rentetan sihir yang menakutkan, melesat dari belakang.

Twisted Kindness melonjak kaget. Dia tidak terlalu memikirkan sihir pada awalnya. Tapi, masing-masing dari itu adalah sihir asal, yang bahkan memiliki campuran energi anti-evil.

“Kamu…!”

Twisted Kindness mengerutkan alisnya, setelah melihat Mage yang menarik perhatiannya di masa lalu.

Eun Yuri telah muncul.

Dengan serangan sihirnya sebagai sinyal awal, pertempuran yang telah ditunda untuk sesaat, dilanjutkan.

Kekuatan sekutu menyerbu masuk, setelah menyadari jika musuh semakin lemah. Tetap saja, Twisted Kindness adalah Twisted Kindness.

“Sesuatu dari tingkat ini…!”

Dari pedang kembar yang ia ayunkan ke kedua sisi, lusinan sword qi keluar. Dia menghembuskan draconic breath dan menembakkan lusinan mantra dengan lingkaran sihir yang dibuat ulang, untuk melindungi punggungnya.

Setiap kali dia berputar seperti sosok skater profesional, mage yang menembak ke arahnya, tersapu.

Army Commander lainnya pasti akan menderita, setidaknya tiga atau empat pukulan sekarang. Namun, Twisted Kindness bertahan dengan memanfaatkan alam pemahamannya yang sangat tinggi.

Tapi, ‘bertahan’ adalah bukti jika gelombang pertempuran telah berubah.

Meretih!

Api yang melesat ke arahnya dari depan, menyebabkan napasnya menjadi sesak.

Sepenuhnya pulih, Baek Haeju menyerang dari kiri dengan sword qi yang diperkuat. Dan Para Apostle dari Pride, Laziness, dan Wrath bergandengan tangan untuk menyerangnya dari kiri.

Twisted Kindness akan dengan mudah mengguncang mereka beberapa menit yang lalu. Tapi sekarang, dia terpaksa berhenti, dan memblokir serangan mereka.

Ini menjadi celah yang tak ada bandingannya, dengan celah sebelumnya.

Musuh yang tak terhitung jumlahnya, menyerang ke dalam kesempatan ini.

Spirit dipanggil kembali ke Alam Spirit, ketika mereka mati. Mereka tidak mati dalam arti sebenarnya, dari kata itu. Dan karena para Spirit ini menyerang tanpa mempedulikan nyawa mereka, Twisted Kindness tidak dapat mengabaikan serangan yang tidak berharga itu.

Tangan dan kakinya mulai lelah.

***

 

Waktu yang sama.

Seol Jihu juga diselimuti cahaya kuning.

Merasakan energi melonjak dari dasar kakinya, Seol Jihu menghela nafas lega. Dia didorong mundur sedikit demi sedikit. Tapi sekarang, dia mendapatkan kembali kekuatannya, untuk bertahan.

Ratu Parasite menatap Seol Jihu, yang dengan cepat memulihkan energinya yang hilang, sebelum berbalik menghadap World Tree di kejauhan.

Dia seharusnya sudah menghancurkan World Tree, sebelum itu menyelesaikan migrasi. Hanya dengan begitu, dia akan memiliki kesempatan untuk sukses.

Namun, dia gagal.

Dia tidak bisa menyalahkan Twisted Kindness. Bagaimanapun, dia gagal membantunya bergerak, sesuai keinginannya.

“Aku hanya ingin memastikan.”

Seol Jihu memutar tombaknya, dan meletakkan itu di bahunya.

“Kamu tidak punya pikiran untuk menyerah, kan?”

Hidung Ratu Parasite mengejang. Meskipun dia tidak mengatakan apapun, dengusan halusnya, sudah lebih dari cukup sebagai respon.

Segera, dia perlahan memiringkan kepalanya. Dia menatap ke langit, atau lebih tepatnya, benda-benda langit.

Seol Jihu menatap lekat-lekat, sebelum tiba-tiba bertanya.

“Bagaimana nasib Parasite saat ini?”

[Ini suram.]

Ratu Parasite secara mengejutkan, memberikan jawaban langsung.

[Sepertinya, senja sebelum matahari terbenam. Ini juga terlihat seperti senja sebelum fajar…]

Jika Seol Jihu tidak salah, Ratu Parasite… tampak tenang dan santai.

[…Boy.]

Suara tenang terdengar.

[Jika aku menggambarkan kehidupan kekalku dengan satu kata, itu adalah ini: Bertahan hidup.]

[Aku harus berjuang, sejak aku lahir di planet terpencil, yang jauh dari galaksi ini.]

[Seorang dewa yang baru lahir dengan potensi besar. Tapi tanpa perlindungan apa pun, aku adalah mangsa yang sangat enak.]

Suara Ratu Parasite berlanjut.

[Aku tidak tahu kenapa. Aku juga tidak mencoba mencari tahu.]

[Aku hanya… bertarung.]

[Selama ribuan tahun, aku bertarung, bertarung, dan bertarung…]

[Sebelum aku menyadarinya, aku memiliki seluruh galaksi di bawah kakiku.]

[Tentu saja, proses itu tidak hanya dipenuhi dengan kemuliaan.]

Ratu Parasite tersenyum tipis.

[Melihat ke belakang, ada banyak momen yang memalukan.]

[Ada saat-saat, ketika aku memohon untuk hidupku, sambil bersumpah setia.]

[Ada juga saat-saat ketika aku melarikan diri, dengan hidupku tergantung pada seutas benang.]

[Tapi, yang penting adalah ini.]

Pada saat itu, Ratu Parasite menoleh ke Seol Jihu.

[Goddess of Parasitism berdiri di sini dan sekarang.]

Mata Seol Jihu menyipit.

[Meskipun aku mungkin telah bekerja di bawah kaki orang lain selama ratusan tahun. Lalu, mencari kesempatan untuk menyerang…]

[Meskipun aku mungkin telah dipotong setengah, dengan satu keputusan yang salah. Dan aku bisa melarikan diri tanpa bisa memberikan perlawanan…]

Ratu Parasite meletakkan tangan di perutnya.

[Pada akhirnya, aku memasukkan musuh yang merendahkanku di sini. Dan aku kemungkinan besar, aku akan terus melakukannya.]

[Jadi, kamu tidak perlu khawatir.]

Ratu Parasite menyeringai.

[Aku akan berdiri di sini, bahkan setelah hari ini berlalu.]

[Seperti yang selalu aku lakukan.]

Keyakinan mutlak dapat dirasakan dari suaranya.

Seol Jihu mendecakkan bibirnya. Sebenarnya, Ratu Parasite harus tahu. Pada titik ini, Twisted Kindness akan segera jatuh, dan dia akan menjadi yang berikutnya.

Apa alasan di balik kepercayaan dirinya itu?

Seol Jihu berpikir sesuatu akan berubah, jika World Tree dihidupkan kembali. Nah, sesuatu yang melakukan perubahan, tapi…

‘Aku tidak mengerti.’

Dia belum merasa jika dia menang.

“…Kamu melakukannya dengan baik sampai sekarang. Saatnya,untuk meletakkan segalanya dan istirahat.”

Seol Jihu memberikan pemberi-tahuan terakhir, dan kemudian mengarahkan kembali Spear of Purity.

[Tidak, aku harus mengucapkan kata-kata itu kepadamu.]

Ratu Parasite juga membalas dengan tegas.

[Aku sangat ingin tahu sekarang.]

Untuk beberapa alasan, dia seperti menikmati situasinya.

[Kita akan lihat, apakah takdir yang aku lihat adalah senja matahari terbenam atau senja fajar…!]

Pada saat itu, teriakan Twisted Kindness terdengar.

Dengan jeritan tajamnya sebagai sinyal, Seol Jihu dan Ratu Parasite bentrok lagi.

Matahari di tengah langit, bergetar akibat tabrakan mereka.

Hampir, seolah-olah itu akan segera terbenam di barat.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "SCG_480"