Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

SCG_481

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_481

Bab 481. Finis Belli (5)

 

Berapa lama waktu berlalu?

Selama lebih dari satu jam, pertempuran sengit terjadi di jalan menuju ibu kota kekaisaran, Gloria Aeterna.

Satu naga menghadapi ribuan pasukan.

Sebuah pemandangan yang benar-benar mengingatkan pada legenda, yang diturunkan selama berabad-abad.

Tentu saja, jika Twisted Kindness bisa menang, momen ini akan menjadi legenda. Sayangnya, dia gagal mencapainya.

“Kuk!”

Twisted Kindness memuntahkan darah. Kakinya terhuyung-huyung, bagian belakang kepalanya sakit, dan otaknya perih. Dia dipukul di belakang kepalanya, tanpa menyadari itu.

Namun, dia tidak punya waktu untuk melihat ke belakang dan memeriksa, atau bahkan berdiri tegak.

Itu karena kesibukan serangan mengalir, saat dia berhenti sebentar.

Bahkan saat bergoyang, Twisted Kindness mengayunkan pedangnya, agar ia tidak terkubur oleh serangan beruntun. Ada empat musuh yang merasa terancam oleh Twisted Kindness.

Masalahnya adalah serangan kecil yang terjadi di antara masing-masing. Misalnya, ada sekelompok empat Ranker, Servant, dan Spirit yang bertindak di bawah perintah Spirit King, tanpa mempedulikan nyawa mereka.

Twisted Kindness sudah kehabisan sumber daya, dan serangan kecil ini tidak lagi dapat diabaikan.

Serangan yang mengancam datang dengan mulus, dari sela-sela serangan kecil tersebut. Ketika phoenix menembakkan divine fire-nya secara langsung, sihir Eun Yuri akan mengarah ke punggungnya. Lalu, Baek Haeju dan para executor akan menyerang dari samping.

Bahkan Twisted Kindness yang hebat, tidak dapat melakukan apa pun dalam situasi ini.

Dipukul mundur berulang kali, dia menyerah pada serangan balik. Dan dia menjadi sibuk untuk mencoba memblokir serangan. Bahkan kemudian, pikirannya terhuyung-huyung, karena serangan gencar yang berkelanjutan ini.

Setelah titik tertentu, dia harus mengayunkan pedang kembarnya dengan kelompok Spirit dan roh pendendam, yang menempel seperti tanaman merambat.

Puk!

Dia membiarkan serangan lain terjadi. Sensasi beku langsung menyebar di punggungnya. Dia lupa jika berapa kali dia membiarkan itu terjadi.

Hal berikutnya yang ia sadari adalah longsword yang berkobar, menghantam dahinya. Seolah-olah, itu membelahnya menjadi dua.

“Bajingan!”

Twisted Kindness mengayunkan lengan kirinya, karena marah.

Pk!

Pedang di tangannya dengan rapi memotong lengan Phi Sora.

Tapi, karena itu tepat setelah dia mengalami serangan, gerakannya menjadi terlalu besar. Karena dia tidak mampu melakukan serangan balik sejak awal, melakukan hal itu, juga menciptakan celah singkat.

Namun, tak ada yang menganggap momen ini sebagai kesempatan emas. Jika ada satu hal yang mereka pelajari dari Roselle, itu adalah peluang diciptakan, dengan memanfaatkan celah. Lalu, menjadikannya lebih besar.

Jadi, yang dilakukan Phi Sora dan rekan satu grupnya adalah, berpegang teguh pada kesempatan kecil itu.

“Eng…?”

Twisted Kindness tiba-tiba tersentak.

Chohong, Hugo, dan Vlad Halep.

 Mereka bertiga menempel di lengan kirinya. Membuang senjata, mereka hanya memegang lengannya, seperti lintah.

“Kalian…!”

Twisted Kindness melakukan yang terbaik untuk lepas dari mereka. Tapi, itu tidak mudah. Itu karena World Tree dan Philip Muller memfokuskan pengekangan mereka, pada lengan kirinya itu.

Yang lebih mengejutkan Twisted Kindness, adalah kunang-kunang berkumpul di sekitar permukaan lengan Phi Sora yang terputus, dan membuatnya tersambung dalam sekejap.

Unit roh pendendam dan Spirit dari Alam Spirit, juga mencegahnya dari memutar tubuh. Dan juga, keempat anggota Valhalla menolak untuk melepaskan lengannya.

Akhirnya, Twisted Kindness dengan ganas menyerang dengan tangan kanannya, dan memaksa mereka untuk mundur. Ini hanya membuatnya mempunyai celah.

Lengan, kaki, dan bahkan ekornya belum cukup. Jadi untuk menggunakan lengan kanannya, dia harus membayar harganya di sisi lain.

Kwang!

Seperti yang diharapkan, perasaan dari sisinya yang terkoyak. Reinforced Sword Qi milik Baek Haeju telah mengenai dirinya, dengan segera.

Erangan tanpa suara keluar dari mulut Twisted Kindness. Dia bergoyang ke samping, dan kakinya akhirnya meninggalkan tanah.

Peluang yang pasti akhirnya tercipta.

Pasukan sekutu tidak melewatkan kesempatan ini. Segala macam serangan dicurahkan.

Ledakan warna-warni meletus dari tubuh Twisted Kindness yang bergoyang. Cahaya yang meledak mewarnai tubuhnya, seolah ingin melahapnya.

Meskipun demikian, serangan terus berlanjut.

Kwang, kwang, kwang, kwang!

Setiap kali dia diserang, didorong ke belakang… dia tidak bisa jatuh.

Hanya setelah dia diserang dengan serudukan phoenix, dia dikirim terbang mundur, dan jatuh ke tanah.

“Apakah kita mendapatkannya?” kata Chohong, terengah-engah.

Hoshino Urara yang akan melempar belati untuk mengkonfirmasi pembunuhan itu, menoleh ke Chohong dengan ketakutan.

“…Apa?”

Chohong yang menyeka dagunya dengan punggung tangan, menutup mulutnya.

Itu karena, dia melihat Twisted Kindness berdiri di kejauhan. Itu tepat, setelah dia menyentuh tanah.

Tentu saja, dia tidak dalam kondisi yang baik.

“Uhuk uhuk!”

Twisted Kindness memuntahkan seteguk darah lagi. Keringat yang mengalir dari keningnya, bercampur darah. Dan itu membasahi wajahnya.

Area dada dan perutnya juga berlumuran darah. Yang terpenting, sisi kanannya tercabik-cabik.

Saat dia menyeka wajahnya yang berdarah, dia benar-benar terlihat seperti iblis. Yang penting untuk dicatat di sini adalah jika dia berdiri tegak, bahkan setelah mengalami pemboman seperti itu. Dan bahkan, energinya terasa semakin ganas.

“Ini gila…”

Oh Rahee bergumam, dengan ekspresi kelelahan.

“Aaaaaah! Kenapa kamu mengatakan itu!?”

Hoshino Urara memperbaiki cengkeraman pada belatinya, sambil berteriak dengan marah.

“Dia hampir mati! Bunuh dia!”

Teresa juga berteriak, sambil mengarahkan pedangnya ke Twisted Kindness. Seolah menanggapi teriakannya, puluhan orang bergegas maju.

“…aku?”

Pada saat itu, kekuatan Twisted Kindness melonjakkan energi.

Kwang!

Tentara yang dengan bodohnya menyerbu, semuanya diledakkan. Hanya dengan satu ayunan long sword-nya, Twisted Kindness telah membuat tubuh mereka seperti balon pecah.

Di tengah daging dan darah yang beterbangan, mata Twisted Kindness berbinar.

“Kamu ingin membunuhku?”

Selanjutnya, tubuhnya memancarkan cahaya yang bercampur dengan api aneh.

Itu cemerlang, seperti lilin yang menyalakan cahaya terakhirnya.

Twisted Kindness, Army Commander Parasite terkuat. Anggota terakhir ras Naga, yang selamat dari perang mitos, yang hanya diturunkan sebagai legenda.

“Mari kita lihat, jika kalian mencobanya!”

Koong!

Ketika Twisted Kindness menginjakkan kakinya di tanah, bumi retak terbuka.

Dia benar-benar berniat kuat, dan tekanan membunuhnya yang menakutkan.

“Uwaaaaaah!”

Mereka menjadi pucat, karena ketakutan yang menakutkan. Banyak yang tanpa sadar, menyerbu dengan senjata mereka.

Mereka bahkan tidak berpikir untuk melarikan diri. Mereka merasa seperti akan menjadi gila, jika mereka tidak melakukan ini, setidaknya.

Pada saat itu, Twisted Kindness merentangkan tangannya, dan menjulurkan dadanya.

Kwang!

Divinity meledak dari tubuhnya, dan meledakkan segala sesuatu di sekitarnya. Seolah itu belum cukup, cahaya itu berubah menjadi bentuk naga, dan berkumpul di sekitar Twisted Kindness.

“Haaaaaah!”

Saat dia berteriak, dua belas naga yang terbentuk dari cahaya, melesat ke segala arah.

Tersapu oleh badai, Flone menjerit dan terbang mundur.

Valkyrie Cinzia juga lenyap, tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun.

Twisted Kindness kemudian meraih benang yang menembus badai, dan membuangnya jauh, setelah memutarnya. Agnes berputar di udara sebelum menabrak Wu Lei, yang mengayunkan greatsword-nya.

Unit roh pendendam dan kelompok Spirit di tubuhnya juga menghilang.

Ifrit dan Aqua bergerak untuk menghentikan gerakannya, tapi mereka juga tercabik-cabik.

Setiap kali Twisted Kindness melangkah maju, bumi terbelah dan badai cahaya mengamuk ke segala arah. Apa pun yang memasuki jangkauannya, meledak tanpa kecuali.

Bahkan saat ini terjadi, Baek Haeju terus menyembunyikan kehadirannya, dan terus mencari kesempatan untuk menyerang.

Twisted Kindness tiba-tiba mendapatkan kembali energinya. Baek Haeju tidak berpikir, jika keadaan ini akan berlangsung lama.

Serangan mereka sebelumnya, pasti efektif.

Merasa jika hidupnya dalam bahaya, Twisted Kindness pasti telah mengikis setiap bagian dari divinity-nya yang tersisa.

Dia kehilangan ketenangannya untuk pertama kalinya, dalam pertempuran ini.

‘Sedikit lagi… sedikit lagi…’

Pada saat itu, dia melihat naga cahaya yang berputar di sekitar Twisted Kindness, semakin redup.

World’s Freezing!

Final Solo milik Eun Yuri, tiba pada saat yang tepat.

Whiiiish!

Rasa dingin yang menusuk itu mengamuk. Terjebak dalam badai salju, naga-naga itu membeku dan melambat.

Twisted Kindness juga terhenti, saat berjalan ke depan.

Mata Baek Haeju berbinar.

‘Sekarang!’

Menendang tanah, dia melesat ke depan seperti peluru. Dia membidik celah yang dibuat, ketika Twisted Kindness tiba-tiba terhenti.

Namun, dia menyadari jika dia salah di saat berikutnya.

Sebagian besar dia benar, tapi premisnya salah.

Memang benar ika Twisted Kindness sedang mengumpulkan setiap sedikit energi yang tersisa dalam dirinya. Tapi itu salah, karena dia kehilangan ketenangannya, karena amarah.

Faktanya, dia sangat berkepala dingin saat ini.

Twisted Kindness berpaling ke samping sedikit, sehingga posisinya akan bergerak ke belakang. Pada saat yang sama, dia meraih pedang kembarnya secara terbalik, dan memotong secara diagonal.

Mata dingin Twisted Kindness bersinar.

‘Ah.’

Baek Haeju melakukan penghindaran ganda, menyadari jika gerakan sederhana musuh telah mengacaukan perhitungannya.

Jika dia setidaknya menyerang seperti yang ia rencanakan. Maka, dia akan bisa membunuh musuh. Namun, saat mata mereka bertemu, Baek Haeju ragu-ragu.

Sudah terlambat untuk mencabut tombak yang ia ulurkan, dan juga terlambat untuk menghindar. Saat pedang Twisted Kindness mendekati ujung hidungnya, Baek Haeju menjadi linglung.

Pikirannya menjadi kosong, dan penglihatannya juga menjadi putih.

Dentang!

Tiba-tiba, suara yang memekakkan telinga terdengar.

Craaaaaack!

Sesuatu retak dan pecah ada di depannya.

Baek Haeju tidak punya waktu untuk memikirkannya. Pada saat dia sadar, dia hanya melihat tombaknya menusuk langsung ke arah musuh.

Puk!

Sensasi kaku ditransmisikan ke tangannya. Mata Baek Haeju berbinar.

Twisted Kindness masih menatapnya, dengan tubuh setengah berputar.

Untuk sesaat, Baek Haeju membeku, karena tatapan dinginnya. Twisted Kindness gemetar.

Dentang!

Suara kaca pecah terdengar. Selanjutnya, lengan yang mengarah ke Baek Haeju, perlahan jatuh.

Dan Twisted Kindness…

“….”

…tidak bergerak.

Baek Haeju perlahan menoleh, dan melihat sisa-sisa pelindung runtuh.

Apakah pelindung itu entah bagaimana berhasil memblokir serangan Twisted Kindness?

Mata berkedip Baek Haeju menangkap pandangan pada satu orang.

Seo Yuhui.

Dia terengah-engah, dengan tangan terulur ke arah Baek Haeju. Dia memegang Castitas Evidence di tangannya.

Rasa dingin menjalar di punggung Baek Haeju, saat dia tanpa sadar mengusap dahinya. Untuk berpikir Twisted Kindness akan menggunakan situasi berbahaya ini sebagai jebakan.

Keheningan berat mengalir di daerah itu. Baek Haeju menyadari jika dia masih memegang tombaknya. Spear of Tathagata telah menembus jantung musuh.

Biasanya, ini tak akan cukup sebagai serangan mematikan. Itu pasti berhasil, karena semua kerusakan Twisted Kindness yang dikumpulkan sampai sekarang.

Twisted Kindness tidak lagi bergerak. tapi, dia juga tidak jatuh. Dia berdiri di posisi yang sama, seperti beberapa saat yang lalu.

Matanya masih terbuka.

Meneguk.

Tenggorokan Baek Haeju menelan ludah. Dia merasa jika Twisted Kindness akan datang padanya setiap saat.

Syukurlah, itu tidak terjadi.

…Pada kenyataannya, Twisted Kindness telah mendorong dirinya sendiri, sejak World Tree selesai bermigrasi, dan Philip Muller kembali untuk menahan divinity-nya.

Segera, Baek Haeju bisa melihat cahaya terang meletus di depannya.

Twisted Kindness sedang binasa.

Ketika cahaya mereda, Twisted Kindness tidak terlihat di mana pun. Hanya bola yang bersinar redup di tempatnya.

“… Haaaaaa!”

Saat itulah, semua orang menghembuskan nafas yang mereka tahan. Beberapa dari mereka bahkan jatuh di tanah.

Melihat sekeliling, Cinzia tersenyum pahit. Dua Spirit King yang tersisa telah pergi. Tak ada yang tahu, kapan mereka dibunuh.

Unit roh pendendam dan pasukan Spirit yang menerangi langit, hampir berkurang secara signifikan.

Bukan itu saja. Manusia juga mengalami kerugian yang cukup besar. Mayat tentara enam kerajaan dan earthling tergeletak di mana-mana. Mereka tampak seperti sekumpulan ikan, yang terbunuh dalam tumpahan minyak panas.

‘Kerusakan sebanyak ini, bahkan dengan penyembuhan dari World Tree…’

Semua orang mengira, segalanya akan menjadi lebih mudah dengan kebangkitan World Tree. Tapi kenyataannya adalah, jika mereka tidak bisa lengah sampai saat-saat terakhir.

Jika Twisted Kindness tidak mempertaruhkan nyawanya, dan jika Seo Yuhui tidak datang pada saat yang tepat… mungkin, mereka masih berada di tengah pertempuran yang sengit.

Philip Muller mengambil divinity Kindness. Tangannya gemetar, saat memegang bola itu. Dia tidak percaya apa yang ia lihat, bahkan setelah mengkonfirmasi kematian Twisted Kindness.

Agnes menghela nafas, dan melihat sekeliling.

Medan perang menjadi jauh lebih tenang. Pasukan pembuka, dua sisi pasukan, dan pasukan pusat Parasite telah runtuh sejak lama.

Bukannya pertempuran telah berakhir sepenuhnya. Tapi, itu lebih atau kurang pembantaian sepihak. Itu karena, Ratu Parasite sedang melawan Seol Jihu. Dan dengan musnahnya Army Commander dan Nest, tak ada spesies peringkat atas yang tersisa, yang bisa mengendalikan pasukan Parasite.

Bukannya tak ada spesies peringkat atas yang tersisa. Tapi, mereka tidak cukup untuk mengendalikan pasukan Parasite yang tersisa.

Dengan demikian…

Koong, koong, koong…!

Pada saat itu, suara gemuruh terdengar dari kejauhan. Semua orang mengalihkan pandangan mereka dan menjadi serius. Seolah-olah, mereka berjanji sebelumnya.

Mereka akhirnya sampai sejauh ini.

Sudah waktunya.

Cinzia berbicara, sambil menyiapkan mantra teleportasi.

“Jihuuuuuuuuu!”

Seo Yuhui buru-buru berlari maju, sambil memotong kerumunan orang.

“…Sepertinya, dia bersemangat.”

Cinzia menggelengkan kepalanya, saat dia melihat Seo Yuhui menghilang sambil berteriak, ‘Jihuuuuuuuu ku!’

“Daripada menyayanginya… bukankah itu penyakit?”

Eun Yuri juga mengangkat bahu, sambil menyiapkan mantra teleportasi.

Cinzia menyeringai.

Mungkin, situasinya memerlukan perayaan. Karena, mereka baru saja menangani musuh yang kuat. Tapi dia tahu, masih terlalu dini untuk membuka botol sampanye.

“Hanya ada satu yang tersisa sekarang.”

Dengan sisa pertempuran terakhir, Cinzia berbicara sesingkat biasanya.

Kekuatan utama akan bergerak lebih dulu, dan sisanya akan mengikuti setelahnya.

Di saat berikutnya, lebih dari selusin orang lenyap secara bersamaan.

Mereka telah berteleportasi ke lokasi tempat pertarungan Ratu Parasite dan Seol Jihu berlangsung.

Dan di sana…




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "SCG_481"