Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V13E03P03

gambar


3. Isyuram's Incident Records (3)

Itulah mereka.

Setelah dua bulan, mereka akhirnya tiba di pos pemeriksaan terakhir. Semua upaya untuk memecahkan teka-teki dan mendapatkan harta karun itu, dibatalkan oleh NPC dan para wisatawan bodoh ini.

"Aaaagh, bunuh semua orang!"

Bread menjerit, dan mengeluarkan bayonetnya. Meskipun Bread memiliki kepala batu, dia bangga memiliki kekuatan tempur terbaik di Bristania!

"Hik, apa yang kamu lakukan? Aaaagh!"

"Ada apa dengan pria itu?"

"Dia membunuh pemandu!"

"Huk, kita terlihat. Apakah dia benar-benar akan membunuh kita?"

"Sial, apa dia gila? Seutandal masih memiliki PK.”

“Tapi, ada lebih dari 10 dari kita. Paling-paling, hanya ada satu pria gila….”

Bread mencapai para wisatawan, dan segera mengayunkan senjatanya. Di antara para wisatawan yang datang ke Seutandal, beberapa berada di sekitar level 150, sementara yang lain berada di level 250.

Tidak akan mudah bagi chaotic player untuk mengalahkan mereka. Itulah yang dipikirkan para wisatawan. Namun…

“Huk, apa, apa! Ada apa dengan kerusakan yang sangat besar ini?”

“B-bajingan ini… Apa-apaan levelnya? Pedangku bahkan tidak bisa menyerangnya dengan benar.”

“Pertahanannya tampaknya sangat tinggi. Sihir. Bakar dia dengan sihir!”

"Di-dimengerti.”

Kemudian, beberapa mage mulai melantunkan mantra.

“Hohoho, ambil ini! Sial, apa kamu pikir, aku takut padamu? Apakah Kamu tahu, apa yang telah Kamu lakukan? Beraninya kamu mengatakan hal seperti itu, setelah apa yang kamu lakukan? Kamu ingin menggunakan sihir api? Mari kita lihat, sihir api siapa yang lebih kuat! Mantra kecepatan tinggi! Neraka menyala… Sisanya musnahkan, Volcano!"

Setelah Bread menjadi gila, Redian juga mulai melantunkan mantra dengan kecepatan yang luar biasa. Pada saat yang sama, tanah terbelah dan lava menyembur keluar. Lalu, menelan para wisatawan. Itu adalah kerusakan yang sangat besar!

Ada 7 lingkaran api magis.

“Huk, m-monster! Sorcerer dan monster!"

HP para wisatawan habis dalam sekejap, dan mereka lari ke segala arah. Namun, Bread dan Redian tidak berhenti menyerang, dan memusnahkan mereka semua dalam hitungan menit.

“Huk huk huk, sial! Kemarahanku belum dilepaskan.”

Bread terengah-engah, saat dia mengeluarkan senjatanya dari mayat. Redian juga mengangguk dan menjawab.

"Tentu saja tidak. Beraninya mereka menyentuh hidung mage yang sedang tidur?”

"Eh? Hidung-mu tersentuh?”

"Diam, kamu kepala batu! Apakah ini saatnya untuk membuat lelucon? Haruskah aku mencuci matamu dengan lava?”

"Tidak, tidak perlu lava.”

“Sial…”

Redian menggigit bibirnya, dengan ekspresi beracun.

“Mari kita pikirkan masa depan. Kita harus menghancurkan perusahaan wisata, yang memimpin orang-orang itu di sini. Tidak, kita tidak akan membiarkan mereka tenang selama semenit pun. Itu benar, bukankah akan ada pria yang membuat Netherworld naik?

Ya, dia adalah pemimpin dari segalanya. Kita harus menemukan dan menghancurkannya.”

"Eh? Bukankah bisnis turis tidak ada hubungannya dengan orang yang menyebabkan Netherworld naik?"

Bread menggaruk kepalanya, sementara Redian menatapnya tajam.

"Apa itu? Apakah kamu tidak pernah melihat sesuatu yang sudah jelas?"

"Tidak, aku tidak.”

“Jadi, jangan bodoh dan ikuti saja aku. Bagaimanapun, kita diusir keluar dan menjadi chaotic karena dia. Ngomong-ngomong, sekarang kita chaotic… Kita akan mengejarnya sampai akhir neraka, untuk balas dendam kita! Hohoho, aku akan mengajarinya dengan jelas, siapa white mage Bristania itu.”

'Ah, tidak ada yang bisa menghentikannya, ketika Redian dalam kondisi ini. '

Bread tampak frustrasi, ketika dia menggaruk kepalanya.

‘Yah, aku rasa itu tidak masalah. Aku harus menghilangkan stress-ku di suatu tempat. Dan itu akan baik, jika aku meringankannya dengan membunuh seseorang yang kuat. Aku tidak tahu siapa itu, tapi orang yang menaikkan Netherworld harus cukup kuat. Huhuhu, oke haruskah aku mengikuti rencana Redian untuk saat ini?'

***

 

Swaaaah, kkiruk, kkiruk.

Jeritan burung camar dan deburan ombak, bisa terdengar di kota kecil. Itu adalah kota pelabuhan Reuben, yang terletak di pantai timur Schudenberg. Tempat ini dulunya adalah pelabuhan kecil yang tidak dikenal. Tapi, itu telah berubah dalam beberapa saat.

Topik terbaru difokuskan pada Seutandal di Laut Timur. Dan Ruben adalah pelabuhan untuk pergi ke Seutandal. Jadi, banyak player dan NPC yang menuju Seutandal, secara alami berbondong-bondong ke Ruben. Dan tempat itu mulai booming.

“Feri menuju Seutandal akan segera berangkat. Semua pelancong yang telah membeli tiket untuk Seutandal, harap menunggu di dermaga. Feri ini adalah yang terakhir untuk hari ini.”

Manajer NPC liner berteriak, dengan suara nyaring. Feri bisa membawa 200 orang sekaligus, dan jika seorang musafir terlambat, maka mereka harus menunggu 4 jam untuk yang berangkat di pagi hari.

Para player mulai berkumpul, setelah mendengar suara NPC. Sementara itu, fisik seorang merchant yang tinggi dan kurus bisa dilihat.

“Sial, itu kotor.”

Merchant itu mengeluh, ketika dia memelototi beberapa player yang berdiri di dekat bagian depan.

Merchant itu adalah Isyuram, yang merupakan kapten tim SWAT nomor 1 pada kenyataan. Dan para player yang Isyuram amati, adalah anggota dari party-nya saat ini. Ada beberapa alasan, mengapa Isyuram bergabung dengan sebuah party dengan mereka.

Mari kita kembali ke masa, ketika Isyuram tiba di Giran.

Isyuram menghabiskan waktu menjelajahi Giran. Dia ingin menemukan Sid yang telah menikamnya dari belakang, dan kemudian melarikan diri. Namun, Sid telah meninggalkan Giran begitu penipuannya selesai. Sehingga, Isyuram tidak punya pilihan selain menyerah.

"Sialan, kamu akan segera melihat. Aku akan menghancurkanmu, saat lain kali melihatmu!”

Tapi, Isyuram masih belum tahu seperti apa New World itu. Isyuram mewarisi karakter itu dari pendahulunya dan terjebak di desa pegunungan sampai sekarang. Jadi, Giran adalah kota pertama yang pernah dikunjunginya.

Itu adalah kota merchant. Tidak, itu tidak berlebihan untuk mengatakan jika itu adalah medan perang para merchant!

Itu adalah kota yang penuh dengan merchant, yang tidak akan ragu untuk menjalankan penipuan. Isyuram yang baru mulai, itu seperti makanan bagi mereka.

"Apakah kamu pernah melihat barang bagus seperti itu?"

Merchant yang mendekatinya, adalah salah satu dari penipu itu. Tentu saja, Isyuram mungkin bodoh, tapi dia tidak bodoh. Dia juga seorang polisi, sehingga dia tahu berbagai metode penipuan. Namun, ini bukan kenyataan. Meskipun beberapa teknik menipu didasarkan pada kenyataan, yang lain hanya bisa digunakan di New World.

Ada banyak penipuan menggunakan berbagai skill atau sistem permainan!

Isyuram tidak mengerti skill atau sistem, sehingga dia benar-benar tidak berdaya. Sama seperti itu, dia kehilangan uang, membeli sesuatu, kehilangan uang, menjual sesuatu, kehilangan uang, minum alkohol, dan kehilangan uang….

Berkat itu, Isyuram berhasil kehilangan sebagian besar uang pendahulunya, hanya dalam dua minggu. Isyuram merasakan krisis yang menjulang.

"Jika ini berlangsung, maka aku bahkan tidak akan bisa membeli bubur.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V13E03P03"