Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V13E09P03

gambar


9. Showdown, Vampir vs Vampir? (3)

Dedric memiringkan kepalanya ke satu sisi, setelah melihat Karakul gemetar dan mundur. Karena dia telah berevolusi dari kelelawar, penyelarasan vampir Dedric masih rendah. Sehingga, dia tidak terpengaruh oleh salib.

Namun, Karakul jatuh ke dalam kepanikan, dan menutup matanya dengan erat.

“Ugh, dasar bocah pengecut, ini adalah duel suci vampir…”

"Pengecut? Apa? Bukankah kami hanya mendukung?"

Ark mengguncang salib dan tertawa.

“Sekarang, akankah kita mulai bersorak secara aktif? Maju, maju, Dedric!”

“Maju, maju, Dedric! Menang, menang, Dedric!"

Ark dan Wolrang membuka mulut mereka, dan bersorak. Kemudian, ruangan itu mulai dipenuhi dengan aroma aneh. Bau akhirnya mencapai hidung Karakul, membuatnya menjerit.

"Eeeeeek, a-apa? Bau apa ini? Hidungku…. Tidak, bahkan otakku lumpuh…!”

Ini adalah alat pendukung kedua, yang digunakan oleh Ark!

Dia menyerang menggunakan bawang putih. Bawang putih, seperti racun tikus bagi vampir. Karena itu, Ark memilih kelompok elit Wolrang, dan memberi mereka sup bawang putih.

Itulah alasan, mengapa tetua memiliki pilek, sebelum pergi. Tentu saja ada bau bawang putih yang mengerikan, setiap kali mereka berbicara. Jadi, itu seperti senjata bio-kimia.

Itu adalah serangan ganda; salib dan bau bawang putih!

Setiap kali mereka bersorak, Karakul menerima kerusakan mental dan terhuyung. Dia bahkan tidak memperhatikan duel lagi, saat dia menutup mata dan hidungnya, sambil berguling-guling di lantai, sambil berteriak.

"Hehehe, aku tidak tahu apa yang terjadi. Tapi, ini kesempatan!"

Orang yang kuat itu lemah, sementara orang yang lemah kuat… Dedric benar-benar bertindak seperti manusia!

Dedric bergegas menuju Karakul.

"Huk, s-stop!"

"Apa… Ack!"

Ketika Dedric berlari, Karakul segera mengangkat kepalanya, dan mengayunkan kukunya. Meskipun kelima indranya lumpuh oleh serangan salib dan bawang putih, masih tidak sulit bagi Karakul untuk membalas serangan Dedric.

Dedric menerima crit hit dan 50% HP-nya hilang. HP-nya yang tersisa langsung turun menjadi 20%. Dedric mengepakkan sayapnya seperti burung kolibri, dan melarikan diri dengan tergesa-gesa.

"Kamu orang bodoh! Aku bilang, jika Kamu tidak akan menang, jika Kamu mendekatinya!"

"T-tapi bagaimana aku akan menang, jika aku tidak menyerang?"

Dedric berteriak dengan marah.

“Bukankah aku sudah memberi-tahumu? Yang harus Kamu lakukan adalah melarikan diri. Mari kita bersiap untuk tahap ke-3!”

"Ohhhhhh!"

Wolrang mendengar perintah Ark, dan mengeluarkan cermin.

"Radun, scroll [Vision]!"

-Ssak ssak, ssak ssak ssak ssak!

Ark merobek scroll yang Radun ludahkan, dan berteriak.

"Aktifkan gulir, Saint's Brilliance!"

Pada waktu itu.

Kilatan cahaya yang intens muncul dari scroll itu. Itu adalah skill Saint's Brilliance milik Lariette. Nama lain adalah 'Emisi Cahaya'.

Meskipun Saint's Brilliance tidak memiliki efek pada monster normal, itu benar-benar mematikan undead atau mereka yang memiliki atribut dark. Itu bahkan lebih efektif melawan para vampir, di mana sinar matahari seperti racun tikus bagi mereka.

Akan lebih baik, jika Lariette melakukan sihir secara langsung. Namun, tempat itu adalah Dark Earth. Berkat Dark Blood, semua skill yang bersifat 'light' diblokir, dan player akan terus menerima kerusakan.

Jadi, Ark memutuskan untuk menggunakan scroll [Vision] yang dijual oleh Bangsa Timur. Selama dua hari terakhir, Ark membeli banyak scroll [Vision], dan meminta Lariette mengisinya dengan sihirnya.

Tapi ada satu masalah.

Duel vampir memblokir semua gangguan fisik dan magis. Saint's Brilliance dianggap sebagai serangan magis, sehingga tentu saja itu akan diblokir oleh bangsal. Namun, Ark jenius dalam menggunakan trik murah dan tak terduga ini.

"Dukungan penerangan tahap 3!"

Glitter, glitter, glitter, glitter!

Dia memantulkan Saint's Brilliance dari cermin yang dipegang oleh Wolrang, dan memusatkannya pada Karakul. Ya, dia tidak bisa menggunakan serangan sihir. Tapi, itu hanya memantulkan cahaya dengan cermin. Karenanya, lingkaran itu tidak akan melihatnya sebagai sihir, dan tidak memblokirnya. Selain itu, Saint's Brilliance sudah cukup melawan vampir, tanpa ada yang ditambahkan padanya.

“Aaaaack, p-panas! Itu panas! Panas!"

Sinar cahaya berputar seperti jaring laba-laba, di dalam lingkaran duel. Ketika Karakul terkena cahaya, asap hitam keluar dari tubuhnya.

"Apa! Apa ini? Itu terbakar, ketika mengenai tubuhku!”

Karakul tidak bisa membuka matanya, sehingga dia tidak tahu mengapa tubuhnya terbakar.

“Huhuhu, ada apa? Ini disebut Holy Light.”

"A-apa? Holy Light? B-bagaimana…. Kuaaaak! "

Karakul berubah menjadi kelelawar, dan dengan liar terbang di sekitar lingkaran duel. Namun, Wolrang mengubah sudut cermin, dan mengejarnya. Berkat lingkaran duel, Karakul tidak bisa menghindarinya, tidak peduli seberapa hebat skill menghindarnya.

Sepertinya, Karakul terperangkap dalam silinder cahaya 10 meter, dan HP-nya cepat menurun. Karakul mencoba berubah menjadi ukuran tikus, tapi Wolrang hanya mengarahkan cermin ke tanah.

“Hahahah! Bukankah ini mengasyikkan?"

“Dedric, apakah Kamu mengerti? Kamu hanya harus melarikan diri, apa pun yang terjadi. Jangan pernah dekat dengannya!"

Ark berteriak, sambil terus mengaktifkan scroll.

"D-dimengerti!"

"Bajingan pengecut ini…”

"Pengecut? Apa? Apa yang aku lakukan? Apakah aku menembakkan panah atau menggunakan sihir?"

Ark tersenyum, dan membalas dengan tidak sopan.

"Ugh, ini adalah pertarungan suci… Kuak, panas… Menggunakan trik seperti ini…! B-Bloodly, bunuh bajingan itu!”

Karakul menginjak kakinya, dan berteriak dengan panik. Namun, semua pertempuran dilarang di daerah ini, sampai duel berakhir. Yang bisa dilakukan Bloody hanyalah menghentikan cahaya, dengan tubuh mereka. Namun, Wolrang hanya menggunakan kekuatan melompat mereka yang luar biasa, dan terus memantulkan cahaya.

“Uhh! Tapi, cahaya ini…. hewan peliharaan-mu juga akan dipantulkan oleh cahaya yang dipantulkan…. dia tidak akan pernah menghindari semua itu… HP-nya juga rendah…. Bahkan, hanya dengan sedikit tergores…”

Karakul bergerak lebih dekat ke Dedric, ketika dia berbicara dan cahaya menerpa dirinya. Dedric meringkuk dan menjerit.

"Aaaack, ini…! Cahaya ini…Cahaya ini… Aigoo, gemerlapan. Aye Master, ini terlalu mempesona.”

"A-apa? Bagaimana orang ini?"

Karakul tersentak, dan Ark menjawab dengan seringai.

"Huhuhu, aku minta maaf, tapi Dedric adalah vampir palsu.”

"Huk, palsu? J-jangan beri tahu aku…?”

"Aku tidak bercanda. Kamu masih tidak mengerti? Kamu salah paham, dan Dedric sebenarnya bukan keturunan Dunphil. Dia awalnya seekor kelelawar.”

Tentu saja Dedric melemah, ketika terkena cahaya. Tapi, yang dilakukannya hanyalah membuatnya merasa sedikit sakit, dan menurunkan statistiknya hingga 20%. Itu bukan tipe kerusakan yang diterima Karakul, sebagai vampir darah murni.

Ketika Karakul terkena cahaya, statistiknya berkurang 50% dan dia menerima 30 damage setiap detik. Berkat Karakul terbakar oleh cahaya, HP-nya telah kehilangan 80%.

"Ugh! Dalam situasi ini… Aku tidak bisa kalah dari kelelawar… Vampire Tempest!”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V13E09P03"

Pemberitahuan Update via Email