Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V15E06P05

gambar


6. Marine Chase (5)

'Mengendarai lumba-lumba dan menyelesaikan Immortality Pill pada saat yang sama, akan sulit.'

Ark berpikir, jika ketika sesuatu mengganggunya. Salah satu awak kapal berteriak, dengan suara kaget.

"Kapten-nim!"

"Apa?"

"K-kapal bajak laut!"

"Apakah kamu bercanda? Mengapa Kamu berbicara tentang kapal bajak laut yang sudah kita lihat?"

“Tidak, bukan itu… Kapal bajak laut yang berbeda, telah muncul dari kiri. Dan mereka bertiga…. Itu adalah armada bajak laut! Mereka mendekat dengan langkah cepat!"

"A-apa?"

Kapten berlari ke geladak kiri, dengan mata besar. Seperti yang dikatakan pelaut itu, tiga kapal bajak laut mendekat. Sementara semua orang terganggu oleh bajak laut di sebelah kanan, armada bajak laut muncul di sisi lain. Tiga kapal bajak laut berada pada skala yang lebih besar dari kapal bajak laut Jepeteu.

“Ini adalah feri! Feri! Kenapa empat kapal bajak laut menyerang kita?”

Kapten bergumam dengan ekspresi hancur. Kemudian, suara yang menggunakan sihir 'Amplifikasi' terdengar dari armada bajak laut.

"Hohoho, kita sudah menangkapnya!"

“Dengarkan, jangan repot-repot dengan orang-orang yang lemah! Kami hanya ingin Ark yang mengendarai kapal itu! Kami akan pergi, setelah kami membawanya keluar!"

Ark memfokuskan pandangannya, begitu namanya disebutkan. Orang yang berteriak di kapal armada bajak laut adalah, seorang wanita yang mengenakan baju rantai perak dan seorang pria kekar yang mengenakan baju kulit. Meskipun dia membalik setiap sudut otaknya, Ark tidak bisa mengingat wajah-wajah itu.

Buksil memandang Ark dan bertanya.

"Kali ini, mereka pasti mencari Ark-nim. Apa yang kamu lakukan?"

“Sial, aku tidak tahu. Aku tidak tahu wajah-wajah itu!"

"Orang-orang yang tidak kamu kenal mengejar dan mengancammu dengan armada bajak laut?"

"Bagaimana aku tahu, apa yang dipikirkan orang-orang itu?"

Ark dan Buksil sibuk berdebat. Kemudian, wanita yang mengenakan pakaian mage memukul pria di bagian belakang kepala, dan berkata.

“Dasar idiot, apakah menurutmu dia akan muncul dengan patuh? Tenggelam saja untuk saat ini! ”

"Apa? Tapi…”

“Kita yakin dia di sana. Bahkan jika dia tenggelam, dia hanya akan hidup kembali di Benteng Haman. Maka, kita bisa menunggu di sana.”

“Ah, benar juga. Itu artinya masuk akal. Armada bajak laut! Pergilah ke feri yang membosankan itu!”

Tiga kapal bajak laut mengambil alih sisi kiri feri. Berkat itu, feri biasa terjepit di antara kapal-kapal bajak laut.

'Apa ini? Bukankah ini berarti, aku tidak bisa melarikan diri dari lumba-lumba?’

Kapal-kapal bajak laut berbaris di sisi kanan dan kiri. Meskipun alasan Jepeteu tidak diketahui, dia pasti tidak akan meninggalkannya sendirian, jika dia melihat Ark melarikan diri pada lumba-lumba. Jika Ark terlalu jelas ketika melarikan diri, maka meriam dari keempat kapal akan menunjuk padanya.

Mengendarai lumba-lumba sambil mengocok pot-nya dan menghindari Meriam, adalah hal yang mustahil.

'A-apa yang bisa aku lakukan? Aku terjebak seperti mangsa yang hendak dimakan.'

Memikirkan itu saja sudah cukup untuk membuatnya jeblok.

‘Aku tidak bisa mati seperti ini. Tapi kedua belah sisi diblokir…'

Tidak peduli seberapa keras dia berusaha, dia tidak bisa memikirkan cara untuk melarikan diri dari bajak laut. Kemudian, dia mendengar suara kapten yang benar-benar panik.

"Ugh, tidak. Inilah akhirnya. Haruskah aku menerima permintaan mereka? Mungkin mereka benar-benar hanya bertujuan untuk merchant dwarf dan Ark itu.”

'Apa? Dia tidak mungkin berpikir seperti itu…!'

"Kapten, itu tidak mungkin sama sekali. Seperti kata Kapten, bukankah Raja Bristania memiliki tanggung jawab untuk memastikan keselamatan semua penumpang?"

Sementara Ark mengerutkan kening, seorang pelaut berbicara, dengan ekspresi yang tidak bisa diterima. Pelaut adalah orang yang memiliki karakter yang benar. Kapten menghela nafas dan mengangguk pada kata-kata pelaut.

"Eh, kamu benar. Aku sangat takut, sehingga aku lupa tentang kewajibanku. Pelaut sejati adalah seseorang yang menangani dirinya sendiri pada saat krisis. Aku harus mengikuti moto itu.”

"Ya, Kapten. Kami akan bertindak seperti itu juga. ”

Kapten dan pelaut itu benar-benar lupa, tentang pemikiran mereka sebelumnya. Ark diselamatkan berkat itu.

'Beruntungnya, mereka berhenti. Bahaya itu telah hilang.'

Ark sedang berpikir, ketika seseorang tiba-tiba berteriak.

"Hei, lihat itu. Kapal lain telah muncul!"

"Apa? Kapal bajak laut lagi? "

"Tidak. Bendera itu adalah Seutandal! Itu adalah kapal tempur Seutandal!”

"Kapal tempur Seutandal?"

Ark mengangkat kepalanya dan melihat ke pagar. 2 kapal tempur mendekat, dengan kecepatan cepat dari belakang. Simbol Bangsa Timur yang sudah mewakili Seutandal, tergambar pada bendera yang berkibar di tiang atas.

“Hahaha, mereka bajak laut. Kami akhirnya berhasil menyusul mereka!”

Suara heroik terdengar dari kapal tempur Seutandal. Belakangan ini, menggunakan sihir 'Amplifikasi' selama pertempuran laut, tampaknya menjadi tren.

"Bukankah ini suara JusticeMan ajusshi?"

Benar.

Orang-orang di kapal perang, bukan hanya JusticeMan. Yang berdiri di sampingnya adalah kelompok rehabilitasi dan Lariette. Ekspresi kelegaan muncul di wajah Ark. Tapi, berubah suram lagi setelah beberapa detik.

'Kapal tempur Seutandal… Itu selesai? Namun, sudah terlambat. Kapal-kapal bajak laut telah mengelilingi feri. Kapal ini akan tenggelam, sebelum kapal perang dapat membantu. Apakah ada cara untuk menunda waktu sampai kapal tiba?'

Ark menarik rambutnya dan memandangi kapal bajak laut di kedua sisi. Kapal bajak laut Jepeteu berjarak 50 meter dan bersiap untuk pengeboman!

Ada sebanyak 30 moncong meriam yang menonjol dari pintu!

Hanya satu tembakan saja, sudah cukup untuk menenggelamkan kapal feri. Tapi yang lebih mengancam adalah, armada bajak laut mendekat di sisi lain. Tiga kapal berisi total 90 meriam yang ditujukan ke feri!

Jika meriam ditembakkan secara bersamaan, maka feri akan hancur menjadi bubuk. Tidak akan ada cara bagi Ark untuk bertahan hidup di tengah ledakan.

‘Kalau begitu, aku tidak punya pilihan selain menderita? Tidak, tunggu? Armada bajak laut baru tiba beberapa saat yang lalu, tapi Jepeteu sudah mempersiapkan pembomannya beberapa waktu yang lalu. Jadi, mengapa dia belum menyerang?

Mungkin… ah, itu dia. Mungkin ada cara untuk bertahan hidup.'

Ark tiba-tiba teringat sesuatu dan menuju ke jembatan.

“Merupakan suatu kehormatan untuk berlayar bersamamu.”

"Huk, Kapten!"

Kapten dan kru saling berpelukan dengan mata berkaca-kaca ketika Ark tiba. Mereka dikelilingi oleh empat kapal bajak laut, sehingga wajar untuk menyerah. Namun, Ark tidak punya niat untuk tenggelam ke laut bersama mereka.

"Kapten, ada cara untuk menembus pengepungan!"

"Apa?"

Kapten buru-buru menyeka air matanya, dan berbalik. Ark memberi tahu Kapten pikirannya. Wajah Kapten sering berubah saat mendengarkan, tapi dia akhirnya mengangguk.

“Ya… Ada metode itu… Mungkin… Tidak, tidak ada jalan lain. Aku mengerti. Kumpulkan semua mage dari pelaut dan penumpang, ke satu tempat! Mereka akan diberi perintah, tergantung pada reaksi para bajak laut.”

"Aku mengerti.”

Sementara Kapten mengumpulkan para mage dan menjelaskan rencananya, Ark naik ke atap jembatan. Masih mengocok pot dengan satu tangan, Ark menguatkan suaranya menggunakan 'Intimidasi' dan berteriak.

"Hei, bajingan!"




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "ARK_V15E06P05"