Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V15E07P03

gambar


7. Beast Master (3)

Ark mengangguk, sementara kapten menatapnya kosong.

“Dengan pandangan jauh ke depanmu sekarang, apakah kamu juga kapten kapal tempur? Kamu siapa?"

"Hanya seorang penumpang.”

Ark mengayunkan pot dan menjawab. Ngomong-ngomong, feri berputar ke arah yang ditunjukkan Ark, dan memasuki jangkauan armada bajak laut.

"Belum. Para mage harus menghemat mana mereka. Kita membutuhkan para mage untuk mengangkat hembusan angin, untuk menggerakkan kapal dua kali. Jadi, kita harus menyesuaikan waktu dengan cangkang untuk meminimalkan kerusakan.”

Ark memperhatikan pergerakan armada bajak laut, dan berkata. Kemudian, ledakan besar terjadi pada kapal bajak laut di depan. Itu adalah ledakan sihir api dan es!

Kapal bajak laut terbang maju seperti panah ke arah feri.

'Apa, apa? Bukankah itu sihir yang kita gunakan? Tapi, awak kapal itu hampir semuanya Nakujuk… heok, jangan bilang, wanita itu sendirian…?'

Mulut Ark terbuka, ketika dia mengkonfirmasi kapal bajak laut bergegas ke arahnya. Dia melihat, jika mage wanita dari beberapa waktu yang lalu memiliki sihir api dan es, yang mengalir dari kedua tangan ke arah langit, di tempat itu meledak.

Dia telah menyelesaikan sendiri apa yang perlu dilakukan sepuluh mage di feri. Selain itu, hembusan angin yang terjadi, lebih kuat dari yang diciptakan oleh 10 mage.

"Apa, siapa wanita itu? Bagaimana… tidak, mengapa mereka bergegas ke depan? Bergegas dengan cara itu… heok! Mungkin… cepat, Kapten mempercepat kapal!”

Ark tercengang dan tiba-tiba berteriak. Tapi, sebelum para mage bisa mengucapkan mantra, kapal bajak laut sudah berlari ke sisi feri.

Kwa kwa kwa kwang!

Feri berguncang, para penumpang dan Ark di geladak bergeser ke satu sisi.

"Ack, pot, pot, pot!"

"A-Aku hidup!"

Ark menatap cairan hitam di pot, dengan wajah putih pucat. Ketika seluruh kapal berguncang, Ark mengayunkan pot dan nyaris tidak menangkapnya menggunakan Dark Dance. Yang dia pedulikan hanyalah immortality pill A peringkat Necromancer!

"Tapi, ada apa dengan orang-orang gegabah ini?"

Ark menatap keheranan pada kapal bajak laut, yang terjebak di sisi feri.

Kapal perompak telah menabrak sisi, sehingga juga tidak apa-apa. Para player di atas kapal juga tidak teratur. Bahkan jika mereka hidup, kapal perompak akan membutuhkan perbaikan besar. Namun, kapal itu bertabrakan tanpa ragu-ragu. Ini bukan tindakan seseorang dengan kewarasannya yang utuh.

'Siapa warrior dan mage dari sebelumnya? Mengapa mereka melakukan hal seperti itu…?'

"Hehehe, bunuh semua orang!"

Kemudian, para perompak menjerit dan naik ke kapal. Feri menjadi berantakan, ketika para perompak naik. Bajak laut Nakujuk yang naik sedikit lebih kuat dari sebelumnya, dan berada di antara level 250-300.

Tentu saja, penumpang di atas kapal feri, juga mencapai tingkat itu. Namun, 70% penumpang adalah merchant. Sementara para warrior dan mage bertahan, para merchant tidak bisa menahan diri dan pingsan.

"Pokoknya, bukankah situasi ini tidak biasa?"

"Ambil ini!"

Dua bajak laut bergegas menuju Ark. Dia dengan cepat menghindari serangan mereka, dan mengambil pedang Lancel. Dia harus mengocok pot dengan satu tangan, sehingga dia tidak bisa menggunakan pedang dua tangan, Gwisal.

Dia cemas, karena harus bertarung sambil mengocok pot di atas kapal bergoyang. Namun, Ark mempertahankan keseimbangannya menggunakan gerakan luar biasa, dan menebas Nakujuk. Setelah pelatihan taekwondo melawan Mold Zombies, keseluruhan rasa keseimbangannya telah meningkat melebihi orang-orang biasa.

'Nakujuk bukan masalah terbesar…'

Ark menggunakan Riposte di Nakujuk, dan melihat laut yang jauh.

Kwa kwa kwa kwang, kwa kwa kwa kwang!

Kapal tempur Seutandal melibatkan dua kapal bajak laut lainnya. Itu adalah pertempuran armada yang rumit, di mana pemboman tidak pernah berhenti!

Dia dapat dengan jelas melihat jika kapal JusticeMan sedikit didorong mundur oleh dua kapal bajak laut. Namun, ini berada dalam perhitungan situasi JusticeMan.

Sementara itu, tampak seperti kapal JusticeMan menerima sebagian besar serangan, ia menggunakan kemampuan manuvernya, untuk menargetkan bagian belakang kapal perompak.

Ketika armada bajak laut kembali ke pelabuhan tanpa hukum, mereka akan lebih mudah dilacak.

Pokoknya, niat serangan itu adalah untuk mencari titik lemah. Tapi, itu masih 2 vs 2 pertempuran laut. Sehingga, mereka tidak mampu datang membantu feri. Akibatnya, bahkan jika mereka berhasil melepaskan kapal bajak laut dari feri, maka feri tidak akan bisa menghindarinya.

‘Aku tidak bisa mengharapkan bantuan dari JusticeMan ajusshi.'

Sayangnya, tidak ada cara untuk menyelamatkan penumpang feri. Tapi, hasil itu bahkan mungkin lebih baik untuk Ark.

'Dua kapal bajak laut telah ditangkap oleh kapal perang. Dan kapal bajak laut lainnya bertabrakan dengan feri. Aku bisa melarikan diri, tanpa kapal bajak laut menghentikanku! '

Alasan Ark tidak memanggil lumba-lumba adalah, karena dia tidak bisa melarikan diri tanpa ditembaki. Tapi sekarang, semua kapal perompak yang akan menghentikannya tertangkap. Dia perlu melarikan diri, sementara para perompak terganggu oleh para pelaut dan penumpang.

Ark dengan cepat menentukan tindakannya, dan berteriak.

"Buksil, kamu di mana?"

"S-sebelah sini!"

Suara Buksil terdengar dari atasnya. Bagaimana dia bisa sampai di sana?

Buksil secara tak terduga memegang tiang atas. Bagaimanapun, dia berhasil melarikan diri dengan memanjat.

"Kamu idiot, apa yang kamu lakukan di sana?"

"Tapi bajak laut…. heok!"

"Heheh, mati!"

Buksil menjerit, ketika dua perompak naik. Kemudian, Baekgu melompati tiang dan menggigit leher Nakujuk. Lalu, dia merobek daging dan menjatuhkan mereka.

‘Aku tidak perlu khawatir tentang Buksil, sementara Baekgu ada di sana.'

"Buksil, Baekgu, terjun ke laut, saat aku memberi sinyal!"

Ark berkata dan dengan cepat mengeluarkan Flute of Merpeople. Saat dia mencoba untuk meledakkannya, energi yang luar biasa melonjak di depannya. Ark merasakan perasaan dingin, dan secara naluriah menggerakkan tubuhnya.

Kwa kwa kwa kwang!

Bayonet besar menabrak dek, menyebabkannya meledak. Kekuatan penghancurnya seperti bom meledak!




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "ARK_V15E07P03"