Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_182

gambar

The Beginning After The End


BAE_182

Chapter 182 : Penilaian Tetua

 

Para tetua tidak membuang waktu dalam serangan mereka. Begitu kata-kata meninggalkan mulutku, Hester bergerak maju, membentuk bola api di telapak tangannya.

Menampar pergelangan tangannya. Lalu, menembakan api itu ke arahku, yang tumbuh menjadi lebih besar ,saat mendekat.

Aku berbalik untuk menghindar. Tapi, tanah di bawahku bergetar secara tiba-tiba, membuatku kehilangan keseimbangan.

Dengan hampir tidak ada waktu untuk bereaksi, aku berputar, menarik Dawn Ballad dari cincinku.

Saat aku jatuh ke tanah, aku meluncurkan gelombang kejut dari embun beku di pisauku, meledakkan lingkup api, sebelum bisa menyerangku.

“Tersandung pada kakimu sendiri, Jenderal muda?”

Buhnd mencibir, tangannya bersinar kuning dengan auranya.

“Untuk seseorang dengan begitu banyak otot. Aku mengharapkan, lebih dari beberapa trik murahan seperti ini,”

Aku mencemooh, mendorong diri dari tanah.

Dwarf mengangkat bahu.

“Aku bukan orang yang akan jatuh pada hal seperti itu.”

Aku tidak menanggapinya, mengawasi dua lainnya untuk melihat, ketika mereka membuat langkah.

Dan sepertinya, aku tidak perlu menunggu lama.

Camus santai melemparkan pisau angin ke arahku. Sabit mendekat dengan kejam, mengukir jalan di tanah di belakangnya.

Aku mengayunkan Dawn Ballad ke serangan Camus. Tapi, sabit tiba-tiba berbelok, sebelum meledak.

“Pelajaran pertama dalam menghadapi conjurer. Selalu tak terduga,”

Camus bergumam.

Sebuah ledakan angin hampir melemparkanku kembali ke tanah. Walau kali ini, aku bisa bereaksi cukup cepat.

Aku menusukkan pedang ke dalam tanah, menenggelamkan ujung rusak pedangku ke lantai tanah, untuk menahan diri terhadap ledakan.

Aku lalu menoleh ke belakang, untuk melihat puluhan es bergerigi, masing-masing sebesar lenganku, yang terbang ke arahku.

Menyedot mana dari intiku, aku mengayunkan lenganku yang lain, melepaskan gelombang api.

Pecahan besar es menguap dengan desisan, ketika apiku mencapai mereka. tapi, sebelum aku bisa melanjutkan seranganku, tiga panel segitiga batu terangkat dari tanah di sekitarku, dan runtuh pada saat yang bersamaan.

Terperangkap di dalam piramida bumi, aku tidak bisa melihat lawanku.

‘Ini semakin mengganggu,’ pikirku.

Melawan conjurer, secara fundamental berbeda daripada melawan augmenters. Dan untuk satu hal, mereka akan selalu menjaga jarak dan menyerang dari jauh.

Dengan menjentikkan jariku, aku menyalakan api untuk mempelajari lingkunganku. Ketiga dinding memiliki tinggi sekitar dua puluh kaki menjulang di atasku.

“Aku mungkin harus mencoba bertarung seperti conjurer juga,” gumamku pada diri sendiri, menempatkan Dawn Ballad kembali ke cincinku.

Aku kemudian mengirim arus mana bumi ke dalam tanah. Dan dalam beberapa saat, aku bisa membuat perkiraan posisi keempat dari mereka, serta dua tokoh yang cukup jauh, yang aku asumsikan sebagai Emily dan Alanis.

Buhnd pasti merasakan apa yang aku lakukan. Karena, lonjakan batu segera menonjol keluar dari dinding.

‘Dwarf cerdik,’

Aku tersenyum.

Duri memanjang, menutupiku.

‘Sekarang atau tidak sama sekali.’

Setelah memperbesar api yang digunakan untuk cahaya, aku menyihir gelombang beku dengan tanganku yang lain. Aku menggenggam kedua unsur yang berlawan secara bersamaan, menciptakan ledakan uap, yang menyebar sampai memenuhi seluruh piramida.

“Uap bocor keluar. Hati-hati untuk serangan kejutan,”

Hester memperingatkan.

“Putri, ambil keuntungan dari uap air ini.”

‘Oh sial.’

Aku memanggil petir melonjak di sekitar tubuhku, mengisi dan menahannya, ketika aku merasakan suhu udara di sekitarku menurun. Aku bisa melihat pecahan es yang mulai terbentuk mengambang. Tapi, mantraku sudah selesai.

“Burst!”

Aku mendesis, melepaskan arus petir melingkar di sekitar tubuhku. Sulur listrik melonjak keluar, menghancurkan tanah dan dinding, dengan mudah.

Piramida yang telah Buhnd buat, runtuh.

Awan besar debu dan puing-puing mengaburkan pandangan. Tapi, Camus entah bagaimana menemukanku dengan cepat. Elf tua itu hanya beberapa kaki jauhnya, dengan angin kencang melingkar di sekitar lengannya.

Tanpa bicara, sihir angin didorong. Ledakan penuh anginnya, mengirimku meluncur ke belakang.

Untuk Hester.

Dia sedang menungguku di sisi lain, bola yang sepenuhnya terbentuk dari api biru, sudah ia siapkan.

Dengan hampir tidak cukup waktu untuk berputar di udara dan bertahan dari serangan, aku menghadapi beban penuh api biru.

***

 

#PoV: Kathyln Glayder

 

Hester Flamesworth telah melayani keluarga Glayder, selama lebih dari dua dekade. Aku selalu menghormati kehebatan sihirnya. Tapi, karena bakatnya, ia memiliki kecenderungan untuk menjadi sedikit sombong.

Jadi, ketika aku melihat Arthur diserang oleh api biru, yang membuatnya berbeda dari semua mage artibut fire lain di Sapin. Aku tahu, dia melihat Arthur sebagai orang yang ia harus kalahkan, dengan semua yang ia bisa.

Tanganku tidak sadar mencapai ke arah Arthur. Dia ditelan untuk tidak lebih dari beberapa detik, sebelum api biru mulai berputar-putar di sekelilingnya.

Pada awalnya, aku pikir itu dilakukan Hester. Tapi ketika api menjadi kerucut, mengungkapkan Arthur masih utuh, selain dari ujung rambutnya yang panjang sedikit terbakar.

Aku tahu, dia entah bagaimana menyebarkan api itu sendiri.

Arthur terbatuk dan tertawa lemah.

“Itu hampir saja.”

Mata penjagaku melebar sedikit. Tapi, dia pura-pura tenang.

“Mengesankan, Jenderal Arthur. Tapi tampaknya, okamu menganggap kami sedikit terlalu ringan.”

Tetua Buhndemog mengangkat lengan bulatnya.

“Yup. Jika ini adalah semua yang kamu dapat lakukan. Aku takut, kita akan membutuhkan lebih banyak dari dua bulan untuk melatihmu.”

“Sulit untuk mendapatkan motivasi, ketika kamu begitu jelas menahan diri seperti itu,”

Tetua Camus menambahkan, kemudian duduk dengan menguap keras.

Aku mengerutkan kening. Aku telah diberi-tahu jika tetua Camus pernah menjadi anggota terkemuka di tentara elf. Tapi, ia seperti seorang individu yang tidak sopan.

Jika aku berada di tempat Arthur, aku mungkin sudah tersinggung oleh tindakannya. Tapi aku terkejut, Arthur hanya tertawa.

“Maaf. Aku sering menemukan diriku, mencoba untuk mencocokkan diri dengan tingkat lawan, untuk mengukur kekuatan. Kebiasaan burukku,” katanya, dengan tenang sambil membersihkan debu dari pakaiannya.

Kemudian, gelombang mana banjir keluar dari Arthur, seakan bendungan baru saja runtuh.

Aku secara naluriah ditekan mundur dari kekuatan. Dan ketika aku melihat kembali, aku melihat jika Camus sudah kembali berdiri.

Semua tanda-tanda kelesuan nya hilang. Dan tetua Hester serta Buhndemog sudah menebalkan aura mereka, untuk perlindungan.

Di tengah-tengah kami semua adalah Arthur. Tapi, wujudnya telah berubah.

Rambutnya yang panjang sekarang berpendar seperti mutiara cair dan simbol emas berlari di sepanjang lengannya. Kehadiran Arthur sudah kuat sebelumnya. Tapi sekarang, itu lebih ke arah menindas.

“Aku sebenarnya tidak akan menggunakan ini untuk pelatihan kita. Tapi, karena latihan hari ini berfungsi agar semua orang mengenal satu sama lain, aku akan dengan senang untuk menunjukkannya,” katanya.

Baju kulit mentah yang telah Emily pakaiankan pada Arthur, sekarang tampak hampir megah dan hidup. Karena, mana yang membungkus dirinya.

Dia berbalik ke arahku, dan aku bisa sepenuhnya menatap mata amethyst-nya.

Aku mengalami waktu yang sulit, untuk menemukan kata yang tepat untuk menggambarkan mereka.

Sangat halus?

Berseri?

Memikat?

Bahkan, kata-kata tampaknya tidak menggambarkan secara akurat, bagaimana matanya yang mengguncangku hingga ke inti-ku.

Aku sudah pernah melihat ini sekali di Xyrus Academy, ketika ia berjuang melawan Lucas. Tapi, ini adalah pertama kalinya, aku melihatnya dari jarak dekat.

“Nah, itu lebih baik!” seru tetua Buhndemog seru, meskipun ada sedikit getara di suaranya, mengkhianati ketegasannya.

“Menyebar!”

Suara Hester berdering dengan kewenangan, saat ia melompat mundur dan mempersiapkan mantra. Dia dan semua orang tahu, jika meja telah berubah.

Putaran kedua belum dimulai. Tapi aku sudah merasa, jika keuntungan yang kami miliki dalam hal jumlah, sudah hilang sekarang.

Saat kehadiran Arthur menebal, suara yang biasa terdengar di dalam kepalaku mulai berbisik dan mengatakan, jika semua ini sia-sia.

‘Tidak! Kamu selalu melakukan hal ini, Kathyln. Berhenti meragukan diri sendiri.’

Aku menggigit bibirku, memarahi diri untuk rasa pesimisme-ku.

Sejak awakening-ku, aku telah terus-menerus diberi-tahu, bagaimana berbakatnya aku sebagai mage. Namun, aku selalu menemukan cara untuk mengatakan pada diriku sendiri, jika aku kurang.

Mungkin itu sebabnya, dari kesanku pada Arthur.

Kembali ketika kami pertama kali bertemu saat pelelangan, tetap begitu jelas… bahkan, setelah bertahun-tahun.

Sebagai anak dan bahkan hingga sekarang…

Dia cerdas, berbakat, mudah bergaul, tahu apa yang ia inginkan, dan memiliki senyum yang bisa menerangi dunia.

Mendapatkan kembali ketenanganku, aku menemukan mataku bertatapan dengan Arthur sekali lagi.

Dengan tatapannya, aku tahu jika dia telah menungguku. Entah bagaimana dia merasakan, jika pikiranku berada di tempat lain.

Melakukan semua yang aku bisa untuk menjaga rasa malu muncul di wajahku, aku cepat mengangguk dan mengambil sikap.

Bibirnya membentuk senyum tipis, dan dia memberiku anggukkan sebagai balasan.

Dalam waktu yang sama, Arthur menghilang. Hanya meninggalkan jejak di tanah yang mengeras dan beberapa sulur listrik.

Pada saat mataku terjebak ke tempat ia muncul, tetua Camus telah terpental beberapa lusin kaki di udara.

Bumi di bawahnya dibentuk, untuk melindungi dampak ketika ia mendarat.

Petir hitam melingkar di sekitar Arthur saat matanya memindai ruangan… mencari sasaran berikutnya.

Tapi, sebelum ia bisa bergerak lagi, tanah naik di sekitar kakinya, menahan ia di tempat.

‘Berhenti melongo dan beri bantuan,’

Aku berkata pada diriku sendiri.

Menggunakan air dari kolam di dekatku sebagai katalis, aku membentuknya menjadi tombak es raksasa.

Segera setelah aku meluncurkan itu, aku merasa tetua Camus menggunakan sihir angin, untuk mempercepat tombak sepuluh kaki yang terbuat dari es, pada kecepatan yang aku tidak bisa capai sendiri.

Serangan kordinasi kami merobek melalui udara, berputar dengan kejam ke Arthur. Tapi, dia berdiri di tempat, menatap lurus pada tombak es raksasa, hanya tangannya berada di posisi bertahan.

‘Apakah dia tidak akan mencoba menghindarinya?’

Aku berpikir tentang membatalkan mantra. Tapi, Komandan Virion telah menekankan, jika kita harus serius tentang ini, untuk membantu Arthur.

Secara mengejutkan, ketika tombak itu 1 inci darinya, mantraku tersebar sendiri. Angin di sekitar seranganku masih mendorong Arthur mundur. Tapi, tombak es-ku telah hancur.

Camus menembak padaku, seakan menanyakan, apakah aku telah melakukannya.

Aku cepat menggeleng, alisku terrajut dalam kebingungan.

‘Aku yakin, itu bukan aku.’

Arthur kembali ke tempatnya, tidak terpengaruh. Kecuali, untuk sedikit kepuasan di wajahnya.

Para tetua dan aku bertukar pandang. Tidak ada yang benar-benar yakin, apa yang baru saja terjadi.

“Bah!”

Tetua Buhndemog menghentakkan kakinya, mengangkat sebuah batu raksasa dari tanah di sampingnya.

“Tunjukkan lebih banyak! Kecuali, mengubah warna rambut dan mata, adalah satu-satunya hal yang dapat kamu lakukan.”

Arthur tersenyum nakal.

“Dengan senang hati.”

Teman yang sekarang lawanku, menjadi kabur. Kali ini, aku bisa mengikuti dengan samar, walau nyaris tak terdeteksi.

Dia mengirim gelombang kejut dari mana ke tetua Buhndemog. Tapi, itu sesuai yang Dwarf harapkan. Dia membuat batu di sisinya, menjadi perisai batu raksasa.

Sebuah kawah yang terbentuk saat gelombang mana memukul perisai. Tapi, itu tidak lebih dari pengalihan. Pada saat perisai telah memblokir mantranya, Arthur sudah menargetkan Hester, dengan tombak petir hitam di tangannya.

‘Dia tidak menyerangmu, karena dia takut untuk menyakitimu, Kathyln,’

Suara berbisik mengejek.

Mengusir napas tajam, aku berfokus pada mantra yang Jenderal Varay telah ajarkan padaku. Aku tidak pernah menyukai menggunakannya. Karena itu berarti, aku harus mendekat dengan lawanku. Tapi, situasi ini lebih buruk.

Aku tidak suka dikasihani.

“Seraph of Snow.”

Lapisan es tersebar di tubuhku, menyelimutiku dalam genggaman es. Pakaianku mengeras menjadi baju besi. Dan, lapisan putih benar-benar menutupikku, dari jari-jari kaki hingga ke bagian bawah wajahku.

Dengan tubuh yang sudah lebih diberdayakan, aku berlari lurus ke Arthur, yang sedang diserang oleh orang lain.

Tetua Camus melesat di sekitar, mengirim pisau angin pada Arthur. Tetua Buhndemog dan Hester mengirim serangan lain, setiap kali Arthur memukul mereka pergi.

Arthur meluncurkan tombak petir pada Camus. Tapi, itu meledak berkat kompresi udara Hester.

Semua orang merasakan kehadiran mantraku. Tapi, Arthur tampak terlalu sibuk untuk menyadarinya.

Embun beku yang meliputi lenganku berubah bentuk dengan pikiranku, memperluas dan terasah menjadi pisau es.

Aku mengayunkannya sesuai dengan apa yang Jenderal Varay telah latih padaku selama 1 tahun ini.

Pisauku memotong di punggungnya, menggambar darah yang membeku seketika.

Kepala Arthur tersentak kembali menatapku, dia menatap karena kejutan, bukan dari rasa sakit. Dia kemudian berputar, dan meluncurkan pisau angin padaku. Tapi, lapisan es yang menutupiku mengurangi mantranya.

Tanpa perlu untuk memblokir secara fisik, aku melanjutkan seranganku.

Menggambar kembali tanganku yang lain, aku mendorong keluar, meluncurkan gelombang kejut dari es pada lawanku.

Arthur cepat memblokir serangan. Tapi, itu masih mendorongnya kembali, langsung ke tetua Buhndemog.

Naluri Arthur tidak manusiawi. Dia sudah memutar tubuhnya, bersiap-siap untuk membela diri, ketika badai angin berputar padanya tak terkendali.

Tetua Dwarf segera bergerak, dan senyum gembira membentang di wajahnya, membelah janggut putihnya. Dia membawa tinjunya ke posisi pukulan, sedangkan tanah di sekelilingnya bergetar.

Potongan dari tanah terbang, bergabung di sekitar tinjunya untuk membentuk kepalan tangan raksasa.

Hester menambahkan serangan, dengan membuat api biru di sekitar tinju tanah.

Suara hantaman yang menyakitkan terdengar, saat kepalan batu tetua Buhndemog ini membanting langsung ke Arthur.

“Oh! Terasa begitu baik!”

Tetua dwarven berseri-seri, melemparkan api di sekitar tinjunya. Aku juga menyebarkan mantraku, menikmati kehangatan yang segera muncul.

Arthur duduk di bawah kawah tubuhnya, sekarang telah kembali ke bentuk normal di dalam tanah.

Meregangkan leher, ia mengerang

“Kamu mendapatkanku di sana.”

Tetua Buhndemog meledak dengan tawa lebar.

“Sang putri menyelamatkan hari! Kami bertiga pada dasarnya berada di jalan buntu. Dan aku menduga, Jenderal muda bahkan tidak akan habis-habisan.”

“Aku tidak bisa menjaga bentuk itu tanpa batas waktu, dan aku sudah kehabisan napas.”

Arthur menggeleng.

“Tapi ya, aku tidak mengharapkan kamu untuk datang padaku, seperti semacam Ninja es, Kathyln.”

Aku memiringkan kepalaku, bingung.

“Ninja… Es?”

“Uh, tidak ada.”

Arthur mengatakan, menggaruk bagian belakang kepalanya.

“AKu seharusnya tidak meremehkanmu, itu saja.”

Aku tersipu.

Untungnya, tetua Camus menyita perhatiannya, mengulurkan tangan dan menarik Arthur berdiri.

“Anak yang menarik,” kata sesepuh tenang ,dengan jejak samar senyuman.

“Tampaknya, kita harus banyak belajar juga,” tambah Hester.

“Aku pikir, ini akan menjadi pengalaman belajar bagi kita semua.”

Kami semua setuju akan hal itu.

***

 

Kami berlima berkumpul kembali di dekat pintu masuk ruang pelatihan, dengan Emily Watsken dan Nona Emeria.

“Sebelum aku memberi penilaian saat ini, aku hanya ingin mendengar beberapa tanggapan,” kata Emily.

“Tentu saja, Nona Alanis Emeria kami yang cantik, telah merencanakan jadwal pelatihan yang ketat untuk Jenderal Arthur. Tapi secara keseluruhan, jika ada keberatan apapun, tolong beri-tahu diriku.”

Nona Emeria mengangguk, ekspresinya datar.

“Tanggapan sangat penting.”

“Aku pikir aman untuk mengatakan, jika masalah terbesar bagi semua orang, terutama Jenderal Arthur, adalah perhatian untuk keselamatan diri,” kata Hester.

“Ah ya! Aku benar-benar dalam proses mengerjakan sesuatu, untuk membantu memecahkan masalah itu. Tapi, masih perlu beberapa hal,” Emily menjawab.

“Bisakah aku bertanya apa itu, tepatnya? Aku cukup penasaran,” tanya Arthur.

“Ini sebuah perangkat, yang pada dasarnya berbunyi, dengan berapa banyak mana yang pemakainya miliki. Itu akan memicu mekanisme pertahanan di menit terakhir, untuk mencegah pukulan mematikan,”

Penemu menjawab hampir mekanis.

“Jika artefak seperti itu dapat dibuat, tidak bisakah itu diberikan kepada semua prajurit dalam pertempuran?”

Tetua Buhndemog merenung.

Emily ragu-ragu.

“Itu bisa, tapi…”

“Ini akan menjadi harga yang mahal,” kata Nona Emeria.

“Juga, mekanisme defensif hanya akan bekerja untuk serangan tunggal. Dalam lingkungan pelatihan, lawan akan berhenti. Tapi di medan perang, serangan lain dari musuh, akan memberikan pekerjaan tambahan.”

Tetua Buhndemog mengelus jenggotnya.

“Benar. Tepat sekali.”

“Ya, artefak itu sangat mahal untuk dibuat. Tidak hanya dalam hal biaya, namun kelangkaan materialnya. Artefak ini menggunakan sisik Phoenix Wyrm. Keluarga Glayder telah memberikan beberapa demi perangkat pelatihan baruku,”

Emily memberi-tahu kami, menatapku dengan tatapan menghargai.

Aku tidak menyadari, jika Ayah dan Ibu masih memiliki itu.

“Berbicara tentang perangkat pelatihan, untuk apa sebenarnya peraturan ini?”

Arthur bertanya, menusuk permata di pelindung dada kulitnya.

“Aku menduga hal ini, dan batang logam di seluruh dinding tidak hanya untuk hiasan.”

Pada saat itu, Emily tersenyum cerah. Bahkan, Nona Emeria memiliki jejak kegembiraan bersinar di matanya.

“Semuanya, temanku, armor itu tidak hanya menarik dan membuat seluruh ruangan ini aneh. Itu digunakan untuk merekam dan mengukur segala sesuatu yang ada hubungannya dengan bagaimana mengukur sihir sialan yang keluar dari setiap orang.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_182"