Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_183

gambar

The Beginning After The End


BAE_183

Chapter 183: Mengukur Sihir

 

#PoV: Arthur Leywin

 

Mengukur dan merekam, bagaimana seseorang ‘melemparkan sihir sialan’ adalah cara yang agak tidak intuitif, menggambarkan proses asing bagi sekelompok mage lansia dan dua remaja.

Namun, setelah Emily memadamkan antusiasme dan mulai perlahan-lahan… menjelaskan fungsi dari batang logam dan panel logam di seluruh ruangan yang terhubung pada alat pengukur. Serta, kulit armor yang aku pakai.

Aku bisa melihat kegembiraan meluap di wajah setiap orang.

“Jadi, alat di seluruh ruangan berfungsi sebagai detector, untuk merekam seberapa kuat mantra?”

Camus bertanya, memiringkan kepalanya.

Emily mengangguk.

“Kata ‘kuat’ adalah istilah yang samar. Tapi, ya. Agak sulit untuk membuat itu, karena masing-masing harus cukup kokoh menerima dampak. Tapi juga, cukup sensitif untuk secara akurat mengirimkan umpan balik ke panel rekaman.

Meskipun, itu hanya salah satu aspeknya. Aku akan menjelaskan yang lain nanti.”

“Garis bercahaya apa, yang menghubungkan itu sebelumnya?” tanya Hester.

“Pertanyaan bagus!”

Emily mengangguk.

“Nah, kamu lihat, mantra jarang bisa terukur hanya dengan satu sensor. Jadi, aku membutuhkan sensor yang ditempatkan relatif dekat satu sama lain, untuk melakukannya.

Dengan cara itu, bahkan ketika mantra beberapa yard diameter besarnya, sensor dapat secara akurat mengukur dampak atau kekuatan mantra.

Aku menyebut pengukuran ini gaya per unit, atau FPU. Jalur bersinar dari mana yang menyala.

Dalam hal ini, oleh Putri Kathyln dan tiga tetua yangberfungsi sebagai sensor, yang menghubungkan sensor satu sama lain, agar aku bisa lebih akurat mengukur FPU dari mantra yang dirilis dalam bidang sensor.”

Aku bisa melihat beberapa mata berkaca-kaca, karena bingung oleh penjelasan bersemangat Emily.

Aku tergoda untuk tetap tenang dan membiarkan dia kehabisan kata-kata. Tapi, aku penasaran akan sesuatu.

“Jadi, batang logam bertindak sebagai sensor, setelah dasarnya disambar oleh mantra. Tapi, bagaimana dengan ledakan angin yang tetua Buhnd blokir. Mantra tidak pernah mencapai salah satu batang. Apakah mantranya tidak terukur?”

Mata Emily menyala.

“Seperti yang diharapkan, kamu dengan cepat melihat salah satu kekurangannya. Aku menyadari hal yang sama pada tahap awal. Jika batang ini dipukul, maka dampak yang akan diterima, cukup untuk mendapatkan pembacaan yang akurat tentang kekuatan mantra.

Tapi ketika pelatihan seperti ini berlangsung, lebih dari setengah mantra akan baik yang terbaca, atau tidak akurat terbaca.

Karena, sebagian atau sepenuhnya diatasi oleh serangan balik dari lawan.

Aku sebelumnya mengatakan jika rekaman melalui kontak langsung, adalah salah satu aspek utama dari alat ini. Yang mana, itu alasan mengapa aku harus menutupi seluruh ruangan. Setiap batang tidak hanya mengirimkan jejak yang terlihat dari mana ke batang lain di sekitarnya.

Tapi, itu juga menciptakan semacam tekanan, yang dapat membaca kekuatan mantra secepat itu terbentuk.”

“Apakah itu sebabnya, aku harus membantumu menempatkan semuanya, begitu dalam di tanah?”

Buhnd bertanya, menggaruk kepalanya.

“Tepat, jadi sensor tidak rusak, bahkan ketika kamu menggunakan sihir bumi,” jawabnya.

“Terima kasih kepada tetua Buhnd. Menanam sensor di bawah tanah, menjadi mudah. Melalui sensor di dalam tanah, seluruh dinding, dan di langit-langit. Manipulasi mana dapat diukur, bahkan tanpa ada sensor yang secara fisik terpukul oleh mantra.”

“Oke, jadi pada dasarnya ruangan ini yang dikelilingi dengan sensor, dapat menciptakan suatu daerah di mana mana dapat diukur,”

Aku menyederhanakannya.

Emily mengerutkan bibirnya.

“Yah… ya, jika kamu ingin hanya meringkas karya enam bulanku, menjadi sebuah kalimat. Aku kira begitu.”

“Percayalah,” kataku sambil tertawa,

“Aku tahu benar, jika apa yang kamu telah buat di sini, adalah keajaiban teknologi yang akan membantu mage berkembang lebih cepat di masa depan. Tapi aku tidak berpikir, ada orang di sini memiliki rencana untuk menjadi penciptanya.”

“Benar,”

Emily mengakui, masih cemberut.

“Jadi, kamu sudah menjelaskan apa batang logam dan panel mampu lakukan. Tapi, bagaimana dengan armor yang kamu pakaikan padaku?”

Aku bertanya.

“Ah, armor itu sendiri merupakan bagian awal dari proses ini, salah satu desain asliku sebenarnya. Memonitor aliran mana melalui individu dengan baik, aku menyerahkan padamu rinciannya.

Sensor ini kurang lebih sudah cukup usang. Namun, dalam kasusmu, kami ingin informasi sebanyak mungkin. dan, armor itu kebetulan mendapatkan pujian dari kemampuan Nona Emeria,” jawab penemu, mengubah tatapannya ke Alanis.

Petugas pelatihanku mengangguk sebelum berbicara.

“Nona Wykes mencatat kemungkinan, jika lingkungan ini mungkin memiliki efek negatif pada kemampuan pribadiku. Dan dia juga berpikir, armor itu bisa membantuku dalam membuat pengukuran yang akurat di seluruh latihanmu.”

“Itu penjelasan yang agak samar. Jika aku tidak tahu lebih baik, aku mungkin berpikir, kamu mencoba untuk menjaga kemampuanmu sebagai kejutan. Seperti, yang Emily lakukan dengan penemuannya,” godaku pada asisten robotku.

Bagaimanapun, dia sedikit merasa geli. Walau ekspresinya tetap datar.

“Jenderal Arthur, kamu meminta penjelasan untuk spesifik pada armor Nona Wykes ini, bukan kemampuanku. Jika kamu ingin tahu tentang kemampuanku, tolong bertanya padaku dengan benar.”

“Baiklah,” jawabku, terkejut.

Tidak seperti Emily, asisten pelatihanku tidak tampak sangat tertarik, pada menjelaskan apa saja dan segalanya.

“Jadi, Alanis, apa kemampuanmu?”

Elf berwajah tabah mengangguk puas, dengan pertanyaan sederhanaku.

“Setelah membuat koneksi fisik dengan seorang individu, aku bisa memanfaatkan sihir afinitas alam, untuk secara akurat mengamati aliran mana dari seorang individu.”

Aku mendengar suara dari Buhnd. Mengintip, aku melihat Dwarf itu menyenggol Camus dengan sikunya dan berbisik,

“Heh, ‘koneksi fisik’.”

Aku menahan erangan, dan Camus hanya mengabaikan Dwarf bejat itu.

“Jadi, apakah itu membuatmu menjadi mage irregular dengan sihir alam?”

Aku bertanya, penasaran.

Sementara itu, pengetahuan umum jika bentuk-bentuk yang lebih tinggi dari sihir angin, air, bumi, dan api… yang mana berupa suara, es, gravitasi, dan kilat. Dengan logam dan sihir magma yang secara khusus bagi dwarf.

Itu adalah bagian sedikit dari sihir irregular.

Dan diakui, jika hanya elf yang mampu memanfaatkan sihir alam khusus. Yang mana, itu menyebabkan peneliti sihir percaya, itu adalah semacam irregular dari angin dan air. Seperti, magma yang mana adalah kombinasi khusus dari api dan bumi.

Salah satu contoh sihir alam adalah manipulasi tanaman, seperti apa yang Tess mampu lakukan. Tapi, aku tidak pernah mendengar tentang membaca, mana mengalir menggunakan sihir alam.

“Aku tidak yaki,n apakah kemampuanku adalah bentuk revolusi sihir alam atau seperti perangkat khusus itu,” jawabnya.

“Namun, Komandan Virion memberiku tugas untuk memberikan tanggapan yang akurat, tentang aliran mana-mu dalam sepanjang pelatihanmu, seperti yang aku lakukan untuk Lance lainnya.”

“Kamu membantu Lances lain juga?”

Aku bertanya. Aku tidak begitu banyak terkejut oleh fakta, jika Alanis telah bekerja dengan orang lain. Karena, Virion tidak bercerita tentang dirinya.

“Ya,” katanya singkat.

“Apa itu membuatmu penasaran,”

Hester menimpali.

 “Dan bagaimana statistik pertunjukan sihir Jenderal Arthur?”

Alanis mengambil clipboard-nya. Dia membalik-balik beberapa halaman, sebelum membaca keras-keras,

“Tingkat aliran mana Jenderal Arthur pada manipulasi dari inti mana, untuk langkah-langkah kaki di sekitar… 4-6 poin per detik untuk pembesaran tubuh.

Untuk casting mantra, ada kira-kira kenaikan 40% dalam waktu untuk mantra angin.

Dan peningkatan lima 55% untuk mantra bumi, dibandingkan dengan es dan petir.

Api dan air tidak cukup digunakan selama sesi latihan, sehingga tidak ada pengukuran yang bisa dibuat.”

“4-6 poin per detik sangat spesifik. Bagaimana kamu mengukur waktu cukup akurat?”

Camus bertanya, minatnya juga terusik.

Alanis membawa keluar perangkat kubus berbentuk kecil, dari bagian dalam pakaian seperti jas-nya.

“Nona Wykes dengan murah hati, memberiku perangkat penghitung waktu ini.”

Dia menekan tombol kecil di samping dan kubus mulai berputar. Kemudian, dia cepat menekan lagi.

Dia menunjukkan kepada kami bagian atas kubus. Dan, itu menunjukkan waktu yang telah berlalu, turun ke seperseratus detik.

“Tidak pernah terpikir, aku akan melihat alat tidak berguna ini,”

Buhnd menggerutu, jelas tidak tertarik dalam analisis angka-angka ini.

“Omong kosong. Perangkat ini dapat mengukur seberapa cepat kamu dapat berjalan dari satu ujung ruangan ke ujung lain, untuk orang-orang dengan sesuatu yang pendek, yang panggil kaki,”

Hester mencemooh, senyum puas di wajahnya.

Buhnd mendengus keras.

“Mengapa aku harus berjalan, ketika aku dapat memiliki bumi yang menggerakkan kakiku, kamu mage tua?”

Keduanya mulai bertengkar sekali lagi, membuatku bertanya-tanya, apa hubungan mereka.

Itu bukan hanya pertengkaran mereka.

Kembali ketika kami berlatih, ketiga dari tetua telah menunjukkan tingkat koordinasi yang luar biasa. Seolah-olah, mereka telah bertarung bersama-sama sebelumnya.

Aku kembali membuat catatan, untuk bertanya pada Kathyln atau Virion nanti.

Aku menarik kembali perhatian ke kedua elf. Tampaknya, Alanis baru saja selesai menjawab pertanyaan dari Camus.

“Aku mengerti,” jawab elf tua yang berpikir.

 “Aku tidak ingin merepotkan Nona Wykes terlalu banyak tentang ini. jadi, aku akan mendapatkan beberapa bahannya sendiri.”

“Ini benar-benar tidak ada masalah sama sekali, tetua Camus,” kata Emily.

“Lagipula, Aku berencana meningkatkan armor Arth… Jenderal Arthur. Membuat beberapa tidak akan membebaniku. Aku juga sudah memiliki beberapa prototipe setengah jadi. Dengan asumsi, aku telah mendapat bahan yang cukup di tangan. Aku hanya perlu memperbarui itu, hingga mencapai spesifikasi yang benar dan bekerja baik.”

“Apa yang sedang terjadi?” bisikku, condong ke arah Kathyln.

“Tetua Camus bertanya, apakah mungkin untuk Nona Emeria melakukan pembacaan mana, untuk beberapa orang juga,” jawab Kathyln, mengambil langkah mundur.

Whoops.

Sedikit terlalu dekat baginya.

Aku menjauhkan diri juga, mengingat sang putri selalu waspada terhadap ‘lingkaran’ pribadinya.

“Apakah kamu juga?”

Dia mengangguk.

“Aku ingin tahu, bagaimana kecepatan aliran manaku, dibandingkan dengan orang lain.”

Aspek perbandingan muncul ke pikiran, saat banyak pertanyaan ingin aku tanyakan pada Emily. Tapi sekarang, bukan waktunya untuk itu. Sebaliknya, aku berpaling pada asisten pelatihanku.

“Alanis, bagaimana jumlahku, setelah aku menggunakan Realmhea… maksudku, setelah rambut dan mataku berubah warna?”

Semua orang melihat pada elf itu dengan penuh harap. Bahkan, Hester dan Buhnd yang bertengkar… atau mungkin menggoda, berhenti untuk mendengar tanggapannya.

Alanis hanya harus membalik satu halaman di buku catatannya, sebelum menjawab.

“Efisiensi casting mantra Jenderal Arthur, dari tahap rapalan mental hingga pembentukan fisik, meningkat hampir lima kali lipat di seluruh spektrum elemen, dan…”

“Dan?”

Buhnd menekan, saat semua orang menahan napas.

Alanis menggeleng.

“Aku minta maaf, Jenderal Arthur. Aku tidak mencatat perubahan statistik-mu. setelah perubahan dalam bentukmu.”

“Tidak apa-apa,”

Aku meyakinkannya.

“Apakah karena tidak ada cukup perbedaan?”

“Oh tidak. Ini bukan karena itu,” kata Alanis, matanya lebar.

“Aku tidak mencatat, hanya karena aku tidak bisa. Jenderal Arthur, kecepatan tubuh augmentation-mu biasanya, adalah setara dengan sebagian besar Lance. Tapi setelah transformasi, itu terlalu cepat bagiku, bahkan untuk mencoba mengukurnya.”

***

 

“Apa yang saudaramu lakukan hari ini?”

Aku bertanya, berharap untuk mengisi keheningan yang tidak nyaman di koridor.

Kathyln dan aku berjalan di salah satu lantai perumahan. Pandangan yang jelas dari bulan dan bintang di luar, mengatakan kepada kami, jika pelatihan kami sudah jauh lebih lama dari yang direncanakan.

Dengan semua orang baik yang sudah tidur atau bekerja di tingkat yang lebih rendah, benteng terasa hampir ditinggalkan.

“Curtis melakukan dengan jauh lebih baik. Sekarang, Ayah memberinya izin untuk meninggalkan istana-dalam pengawasan, tentu saja,” jawab Kathyln dengan sedikit iri.

“Dalam gulungan transmisi terakhirnya, dia menggambarkan, bagaimana menguntungkannya untuk menjadi salah satu asisten instruktur pelatihan di Lanceler Academy.”

“Apa kamu tidak begitu beruntung?”

“Aku berharap, jika menjadi lebih kuat sebagai mage, akan memungkinkanku mendapat sedikit lebih kebebasan. Tapi, citraku di ayah tetap sebagai putri kecil pemalu,” desahnya.

“Nah, untuk meluruskan, kamu memang cukup pemalu,” kataku, mencoba untuk meringankan suasana hati.

“Aku telah diberi-tahu untuk lebih percaya diri,”

Kathyln menjawab, bingung.

“Bahkan, partisipasiku sebagai mitra tandingmu, adalah keputusanku sendiri…”

Suaranya menghilang.

“Apa itu tadi?”

Dia mempercepat langkahnya, berjalan di depan.

“Tidak ada.”

Kami terus diselimuti keheningan, dan aku menemukan diriku memperhatikan, betapa menakutkannya cara Kathyln berjalan.

Jejaknya memiliki irama yang hampir konsisten, setiap langkah kaki sengaja dibuat untuk meminimalkan suara. Tubuhnya kecil, tapi langkahnya memancarkan keyakinan, yang tampak terlatih dengan baik.

Jika aku tidak mengenalnya… dari cara di berjalan, aku sudah berpikir, dia hanya bangsawan arogan dan menyebalkan.

Dia berhenti, dan pada saat aku mengangkat mataku. Aku menemukan jika dia menatap padaku dengan alis kirinya sedikit terangkat.

“Apakah semuanya baik-baik saja?”

Menyadari aku telah menghabiskan beberapa waktu menatap kakinya, aku tersipu.

“Tidak… maksudku ya, semuanya baik-baik saja.”

“Langkah kakimu sangat tenang. Aku tidak tahu, apakah kamu masih berjalan di belakangku atau tidak,” kata Kathyln, menungguku agar kami bisa berjalan bersama.

“Aku bisa mengatakan hal yang sama untukmu,”

Aku tertawa.

“Meskipun aku yakin, kamu berjalan, kakimu tampaknya hampir tidak menyentuh lantai.”

“Ibu sangat ketat pada apa pun, yang bisa dilihat oleh orang-orang di sekitar. Curtis dan aku diminta untuk mengambil pelajaran, yang mencakup setiap aspek etiket kerajaan,” jawab Kathyln.

“Oh! Ibuku mengirim Ellie pergi ke bermacam kelas, ketika dia masih kecil. Dan satu-satunya hal yang sepertinya ia pelajari adalah, untuk mengatakan jika ia kurang ‘feminim’…” kataku.

Kathyln tersenyum samar.

“Ellie adalah adikmu, benar? Kependekkan untuk Eleanor?”

“Ya. Apakah kamu pernah bertemu dengannya? Dia biasanya di balkon luar berlatih memanah.”

“Aku melihatnya, tapi tidak pernah berbicara dengannya,” jawabnya.

“Dia bisa menjadi sedikit menakutkan, dengan beruang yang selalu mengikutinya ke sekitarnya,”

Aku mengakui.

“Aku harus dengan benar memperkenalkanmu padanya, kapan-kapan. Aku yakin, dia akan senang untuk mengenalmu.”

Senyum Kathyln melebar ke titik, yang itu benar-benar tampak seperti tersenyum.

“Aku suka itu.”

Kami terus berbicara saat kami berjalan ke kamarnya. Hester seharusnya mengawal kembali putri. Tapi, aku ingin keluar dari ruangan pelatihan, aku benar-benar ingin mendapatkan sesuatu untuk dimakan. Jadi, aku mengajukan diri.

Mage tua itu enggan, tapi dia dan dua orang tua lainnya ingin tinggal di belakang dengan Emily dan Alanis, untuk mengukur kekuatan mantra mereka.

Karena dia tahu, Kathyln akan dengan Lance, dan kegembiraan untuk mengukur FPU-nya melebihi segala sesuatu yang lain. Jadi, dia segera mengalah.

Jika seseorang berdiri dengan benar-benar tenang, mungkin untuk merasakan getaran pada benteng saat Hester, Buhnd, dan Camus melepaskan sihir mereka jauh di bawah.

Ruangan Kathyln hanya beberapa kaki di depan, ketika aku ingat apa yang aku ingin tanyakan.

“Apakah penjagamu secara pribadi mengenal Buhnd?”

Dia mengangguk. “Ketiga orang tua itu mengenal satu sama lain.”

Alisku terangkat heran.

“Benarkah? Bagaimana?”

“Mereka bertiga memiliki peran penting dalam perang terakhir, antara manusia dan elf. Darv mengirim tentara untuk membantu Sapin selama perang. yang itu adalah bagaimana Hester dan Tetua Buhnd mengenal satu sama lain.

Setelah perang usai, para pemimpin dari ketiga kerajaan diwajibkan untuk menghadiri pertemuan puncak yang diselenggarakan setiap beberapa bulan, dalam upaya untuk memperbaiki jembatan rusak.

Hester telah menyebutkan nama tetua Camus dan Buhndemog beberapa kali. Mereka sering berlatih bersama sebelumnya.”

“Itu menjelaskan koordinasi mengesankan mereka, ketika kita sparing,”

Aku mencatat.

Aku ingin bertanya tentang Hester, dan tentang kediaman Flamesworth pada umumnya. Tapi, kami telah berdiri di depan pintu Kathyln untuk beberapa saat. Dan, aku merasa lebih tepat, untuk bertanya pada Hester secara langsung.

“Apakah kamu baik-baik saja sendiri, Putri?” godaku, saat Kathyln hati-hati membuka pintu dengan sentuhan telapak tangan.

Kamarku tidak memiliki tanda tangan pembaca mana. Tapi sekali lagi, itu mungkin tidak membantu banyak memiliki satu.

“Ayah mengambil tindakan pencegahan ekstra untuk kamarku,” katanya, mengangkat liontin yang tampak akrab dari lehernya.

“Aku juga memiliki ini.”

“Itu terbuat dari Phoenix Wyrm, kan?”

Aku bertanya, mengetahui di mana aku pernah melihatnya.

“Aku terkesan, kamu tahu apa ini dengan sekilas pandang,” jawabnya.

“Penemu, Gideon, membuat ini dari inti dan sisik Phoenix Wyrm.”

“Sungguh indah,” kataku, menghilangkan fakta, jika aku telah menukar dua artefak yang sama dari Gideon, hampir sepuluh tahun yang lalu, untuk cetak biru dari kapal mesin uap.

Ellie dan ibuku masih memakai mereka sekarang. Yang juga, itu menjadi salah satu alasan, aku bisa tidur sedikit lebih mudah di malam hari.

“Terima kasih.”

Dia menyelipkan liontin Phoenix Wyrm kembali ke dalam bajunya.

“Dan terima kasih untuk menemaniku kembali. Aku senang, melihat Hester begitu bersemangat untuk bergabung. Namun, untuk meliat dia bersikeras meninggalkanmu sebagai penjaga…”

“Tidak masalah,” jawabku.

“Ini yang paling bisa aku lakukan, sebagai imbalan untukmu meluangkan waktu, membantu dalam pelatihanku.”

Dia menggeleng.

“Ini juga pelatihan bagiku. Tidak perlu berterima kasih padaku untuk itu.”

“Kalau begitu, mari kita berlatih keras dan lebih kuat.”

Aku menjulurkan tangan.

Kathyln menatap tangan terbukaku sejenak, sebelum hati-hati menerimanya.

Telapak tangan dan jari-jarinya hangat, dan tangannya benar-benar terasa pas dalam genggamanku. Memastikan sikap ramahku tidak terlalu lama, aku dengan lembut meremas tangannya, sebelum melepaskan.

“Selamat malam.”

Tanpa jeda, dia berbalik dan menutup pintu. Dari sisi lain dari pintu, aku mendengar suara teredamnya,

“Selamat malam, Arthur.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_183"