Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_189

gambar

The Beginning After The End


BAE_189

Chapter 189: Di dalam Penjara

 

Pikiranku kembali ke pandangan, saat bentuk Sylvie berubah, ketika ia menyerap mana dari tanduk Uto.

Sudah beberapa hari sejak malam itu. tapi, pergeseran dalam bentuknya masih membuatku khawatir.

Hari-hariku sangat sibuk; jika aku tidak berlatih, aku berada di dalam rapat, menasihati Gideon dengan proyek kereta api, atau secara pribadi menasihati Virion tentang berbagai aspek perang.

Walau begitu, pikiranku selalu melayang kembali, pada apa yang aku lihat di malam itu.

Sylvie tampaknya tidak merasa ada yang salah,justru sebaliknya.

Pada kenyataannya, ikatanku menjadi sangat tergila-gila dengan tanduk dan mana, yang disediakan darinya. Setelah malam itu, dia memintaku untuk mendapatkan ruang, agar ia bisa terus menyerap mana pengikut tanpa diganggu.

Aku tidak melihatnya sejak saat itu. Aku hanya merasakan kenyamanan yang datang dari jejak tenang kondisi mentalnya, yang aku deteksi melalui koneksi ikatan kami.

“…deral Arthur!”

Aku tersentak tegak di kursiku pada suara menggelegar, hanya untuk melihat jika mata semua orang di ruangan itu terpaku padaku.

Di sekitar meja bundar besar, yang telah menggantikan pendahulunya yang lebih kecil…

Duduk di kursi empuk yang besar ini adalah diriku sendiri, tiga Lances yang tersisa, dan lima anggota Dewan.

Juga, bergabung dengan kami hari ini untuk pertemuan menarik dan menyenangkan adalah Gideon, yang tampaknya sepenuhnya berkonsentrasi pada mengambil sesuatu dari telinga kirinya.

‘Oh benar, aku sedang rapat.’

“Apa kamu baik-baik saja, Jenderal Arthur?”

Raja Glayder bertanya, ekspresinya dicampur lebih banyak dengan kesal, daripada perhatian.

Aku bergeser di tempat dudukku.

“Tentu saja.”

Raja menurunkan pandangannya ke tanganku. Aku mengikuti matanya hanya untuk menyadari, jika pena bulu yang aku pegang, telah patah setengah dari genggamanku.

Menelan ludah, aku menghadapi semua orang.

“Mohon maaf. Aku melamun sejenak. Tolong lanjutkan.”

“Kita pindah ke topik yang disebut ‘kereta’, yang sedang direncanakan olehmu dan penemu Gideon. Kami berharap, kalian berdua akan dapat memberikan update tentang bagaimana itu bekerja,”

Ratu Eralith menyatakan. Tatapannya beralih antara aku dan Gideon, yang duduk beberapa kursi di sebelah kiriku.

Hanya sehari sebelumnya, Gideon dan aku telah membahas rincian akhir proyek. Kami siap beralih untuk benar-benar membangun kendaraan, untuk mengamankan rute pasokan yang aman dan cepat dari Kota Blackbend ke The Wall.

“Ah ya.”

Penemu tua merapikan lipatan pada jas lab-nya yang kotor.

“Kapal Tan… atau kereta, akan dapat terus melaju sambil membawa setidaknya dua puluh kali lebih banyak pasokan, dari regu gerbong yang telah dimanfaatkan sampai sekarang.”

“Bagaimana dengan potensi bahaya, saat bepergian antara Blackbend dan Wall?”

Varay bertanya dengan tampilan ingin tahu.

“Dari apa yang aku baca, ‘kereta’ ini tampaknya terbatas pada jalur yang sudah ditetapkan. Tidakkah ini akan membuat para bandit atau bahkan Alacryans, semakin mudah untuk menyerang dan mengepung jalur suplai kita?”

“Aku setuju. Aku membayangka,n akan betapa mudahnya untuk menghancurkan sebagian dari kereta itu,”

Aya menambahkan santai.

“Keduanya poin yang baik, Jenderal!” seru Gideon.

“Arth… Jenderal Arthur dan aku melihat jika dalam salah satu perangkap, datang juga solusinya.”

“Oh? Dan apa itu?”

Virion bertanya dengan alis terangkat.

Penemu menjawab dengan senyum menyebalkan.

“Untuk meletakkannya di bawah tanah, Komandan!”

Ada keheningan, saat para bangsawan dan Lance yang hadir merenungkan solusi sebelum Raja Glayder berbicara dengan nada kasar.

“Biaya melakukan semua ini akan menjadi besar, kan?”

Gideon terbatuk dan menatapku, matanya praktis memohon padaku untuk mengambil alih.

Menjadi seorang penemu terkenal, Gideon biasanya memiliki kekayaan dan pengaruh untuk membangun apa pun penemuan yang ia inginkan. Tapi, menghitung biaya dan manfaat menciptakan sesuatu yang berskala besar seperti ini, adalah hal yang asing baginya.

Untungnya, setelah membaca banyak buku tentang ekonomi, dan secara pribadi diajarkan oleh pemimpin yang cerdas dan banyak akal di Dewan duniaku sebelumnya, Marlorn…

Aku punya jawabannya.

“Kamu berpikir tentang hal itu dengan cara yang salah, Raja Glayder. Biaya awal mungkin tampak tinggi, tapi proyek ini berfungsi untuk berpotensi memecahkan tiga masalah sekaligus.”

“Aku mendengarkan,”

Dia menjawab dengan alis terangkat. Orang lain bersandar sedikit lebih dekat ke arahku.

Aku menarik napas dan mengumpulkan pikiranku.

“Selain dari masalah utama yang kita coba untuk selesaikan, yaitu menemukan cara yang lebih efisien untuk transportasi persedian tentara yang ditempatkan di Wall…

Membangun kereta membantu menyelesaikan dua isu lain.

Salah satunya adalah meningkatnya biaya pembelian mana beast yang dijinakkan. Yang seperti kalian tahu, hal ini diperlukan karena keadaan Beast Glades saat ini.

Yang lainnya adalah menangani kemiskinan.”

“Menangani kemiskinan? Betapa omong kosong itu,” sembur Bairon.

“Karena perang, bisnis sedang meledak!”

“Biarkan Jenderal Arthur menyelesaikannya!” kata Ratu Glayder tajam, mengejutkanku.

“Terima kasih,” kataku, kepada ibu Kathyln, sebelum melanjutkan.

“Tidak ingin terdengar dingin, tapi ‘ledakan bisnis’ sebagian besar hanya bermanfaat untuk pemilik bisnis dan pelanggan yang sangat terampil, bukan warga kelas bawah.

Ratu Glayder, aku membayangkan, jika laporan dari berbagai kota menyebutkan peningkatan jumlah kerusuhan, karena kenaikan pajak dan harga barang pokok, karena permintaan dari perang, benar?”

Dia membalik-balik beberapa halaman dari tumpukan rapi kertas di depannya.

“Bagaimana kamu tahu itu?”

Menjelaskan segala sesuatu akan menjadi rumit. Jadi, aku hanya mengangkat bahu.

“Sebab dan akibat yang sederhana. Perang didahulukan atas segala sesuatu yang lain. Yang berarti, jika prioritas akan diberikan kepada mereka, yang mengambil bagian di dalamnya.

Untuk orang lain, ini berarti peningkatan biaya hidup. Sementara, upah mereka mungkin tidak meningkat. Lebih dari itu, karena berbagai serangan di dekat pantai dan perbatasan, nelayan tidak dapat ikan dan lahan pertanian telah hancur.”

“Jadi, kamu sedang mengatakan, jika proyek ini akan menjadi sarana untuk menciptakan lapangan kerja bagi orang-orang?”

Raja Eralith menyelesaikan untukku.

Aku mengangguk.

“Jalan bawah tanah untuk kereta ini, akan menjadi proyek besar, yang tidak bisa selesai, hanya dengan beberapa mage bumi yang kompeten. Dan sementara mage akan diperlukan untuk keamanan dari trek di lokasi yang telah ditentukan. Akan ada banyak tugas yang tersedia untuk pekerja normal, selama proses pembangunan, dan untuk pemeliharaan.”

“Itu adalah poin yang baik, Jenderal Arthur. Tapi, bagaimana bila menggunakan budak?”

Raja Glayder berpendapat.

“Bukankah akan lebih efisien dan hemat biaya, untuk membuat budak melakukan pekerjaan, bukan membayar pekerja?”

Daripada penjawab, aku melirik Virion.

Perbudakan adalah salah satu dari banyak topik yang kami telah bahas. Dan, pertanyaan Blaine jatuh ke dalam salah satu penjelasan yang telah aku berikan pada komandan.

“Tenaga kerja budak terbatas untuk pekerjaan yang lebih terampil, Raja Glayder. Dan aku tidak berpikir, kita harus menatap proyek kereta ini sebagai satu-tujuan, melainkan sebagai awal dari sebuah era baru.

Pengenalan mesin uap menyediakan baris kerja baru bagi buruh, salah satu yang tidak memerlukan sihir.

Jadi… entah itu para pekerja yang benar-benar membangun trek, atau desainer yang berencana untuk membuat rute lain dari satu kota ke kota lain…

Kita memerlukan keterampilan yang tidak akan pernah berasal dari budak yang dipaksa untuk bekerja,” katanya dengan percaya diri.

Ruang pertemuan tenang untuk pertama kalinya cukup lama, sampai lengan putih terangkat.

Semua orang berpaling ke Gideon, yang menyandarkan kepalanya ke satu lengannya, sementara ia mengangkat lainnya.

“Aku tidak tahu, apakah itu tepat untuk berbicara dalam keheningan yang agak tidak nyaman ini. Ngomong-ngomong, aku hanya ingin mengatakan, jika proyek ini memang akan menjadi awal dari banyak hal. Dan, itu akan menjadi tempat berkembang biak untuk mengembangkan keahlian baru.

Jika memungkinkan, aku lebih memilih untuk tidak mengerjakan budak. Jika mereka dipaksa untuk berada di sana, mereka tidak akan diragukan lagi hanya terseret.

Yang mana, itu akan memotong produktivitas proyek yang mendesak ini.”

Dengan itu, diskusi hampir berakhir, dan semua orang memberikan suara mereka secara anonim pada selembar kertas. Setelah mendapat hasil, aku senang jika diskusi tentang masalah ini tidak berakhir sia-sia.

Proyek untuk membangun jalur bawah tanah dan kereta disetujui, bersama dengan beberapa kebijakan yang berkaitan dengan itu.

Salah satunya adalah larangan tenaga kerja budak.

Aku percaya Gideon yang akan menjadi kepala proyek ini, untuk dapat dengan benar mengelola dan mengajari orang-orang yang bekerja dengannya di bulan-bulan mendatang menjadi ahli. Dan tidak menutup kemungkinan, itu menuju proyek rute kereta berikutnya.

Cukup menarik untuk melihat era baru yang hanya ada di buku-buku pelajaran di dunia lamaku, mulai terungkap di sini.

Ini ‘revolusi industri’, karena aku sudah mulai mengenalkan mesin uap. Yang juga tidak aku ragukan lagi, akan dipercepat oleh perang dengan Alacrya. Walau aku tidak akan pernah menjadi salah satu orang yang mendukung perang, aku harus mengakui, jika perang juga membawa beberapa aspek yang menguntungkan dalam perkembangan.

***

 

“Pembicaraan kecil kita tampaknya berbuah,” catat Virion, saat kami berjalan menyusuri lorong sempit, hampir tidak cukup lebar untuk cocok tiga orang berjalan berdampingan.

Dua penjaga berarmor mengikuti di belakang kami, sementara satu penjaga memimpin, jalan hanya beberapa langkah di depan.

“Maksudmu, kuliahku tentang perang dan ekonomi?”

Aku mengoreksinya.

“Oh, Sstt. Aku menganggap itu pembayaran untuk mengasuhmu selama lebih dari tiga tahun, saat kamu masih kecil,” balas elf tua itu.

Aku mengangkat bahu.

“Aku tidak keberatan. Aku yakin, kamu sudah sampai pada suatu kesimpulan yang sama, tentang menggunakan tenaga kerja budak.”

“Walau mungkin tidak fasih seperti yang kamu katakan dalam pertemuan tadi,”

Virion mengakui.

“Elf telah melarang perbudakan selama lebih dari seratus tahun. Tapi, itu karena alasan moral. Aku tidak memikirkan tentang manfaat ekonomi, sampai kamu menunjukkan itu pekan lalu.”

“Nah, di dunia di mana orang-orang terutama dibagi sesuai dengan yang bisa menggunakan sihir dan yang tidak bisa… sulit untuk melihat masa lalu dari banyak hal,” kataku.

“Kamu terdengar seperti sudah berada di dunia yang tidak dibagi oleh pengguna sihir dan orang-orang normal,”

Virion menggoda.

Aku menjawab dengan senyum yang dipaksakan, memilih untuk diam sebagai gantinya. Itu berlangsung, sampai kami mencapai pintu besi tebal dengan hanya satu penjaga yang hadir.

Penjaga elf muda, dibuktikan oleh telinga panjangnya yang mencuat keluar dari rambutnya dengan tubuh kecil tapi kencang, otot rampingnya cukup dilindungi oleh armor.

Aku tahu aura kuning kaya itu. Sepertiku, segala bentuk armor tebal yang ia pakai, lebih seperti penghalang daripada perlindungan.

Dua pedang pendek tanpa hiasan, melengkung di ujungnya, yang menggantung dengan pinggangnya. Itu bertentangan dengan tombak mencolok dari para prajurit yang menyertai kami. Tapi bahkan, sekilas aku tahu, jika ia akan dengan mudah mengalahkan tiga tentara yang ‘melindungi’ kami.

Matanya berkaca-kaca dengan kebosanan. Tapi dia ceria, ketika ia melihat Virion dan diriaku.

“Selamat malam, Komandan Virion dan… Jenderal Arthur. Atau ini sudah pagi? Aku mohon maaf, tidak ada jendela di sini, jadi sulit bagiku untuk mencari tahu.”

“Ini belum lama, Albold,”

Virion menjawab dengan senyum, sebelum berbalik kepadaku.

“Arthur, ini Albold Chaffer dari House Chaffer. Dia berasal dari keluarga militer yang kuat, yang telah melayani House Eralith selama beberapa generasi. Albold, aku yakin, kamu pernah mendengar tentang Arthur Leywin.”

“Aku telah diberi-tahu, jika ia akan menjadi ahli waris baru House Eralith,” kata Albold, matanya tajam berkilau dengan bunga.

Aku terbatuk terkejut, menembak silau tajam pada Virion.

“Pewaris Baru?”

“Yah kamu tahu, Jenderal Arthur. Ketika keluarga kerajaan tidak memiliki anak laki-laki, pria yang menikah dengan keluarga akan menjadi…”

Aku mengulurkan tangan.

“Aku mengerti.”

“Aku selalu ingin bertemu denganmu secara pribadi, Jenderal. Tapi aku tertah… dipercayakan dengan tugas penting untuk menjaga pintu ini,” katanya, menunjuk pada pintu besi tebal.

“Aku tidak menduga, kamu akan datang ke sini. Sulit untuk percaya, tapi kamu bahkan lebih mengesankan daripada yang aku bayangkan.”

Aku memiringkan kepalaku.

“Aku cukup yakin, aku sudah menahan kehadiranku.”

“Keluarga Chaffer dikenal, karena indera mereka yang sangat tajam,” jelas Virion.

“Apa yang dia lakukan di sini?”

Aku bertanya, mengenai elf yang tidak jauh lebih tua daripada diriku sendiri.

“Keterampilanmu akan lebih baik cocok untuk lapangan, bukan?”

“Albold dikeluarkan dari Beast Glades, karena dia menentang perintah langsung dari pemimpinnya,” jawab Virion.

“Biasanya, dia akan diberi penurunan pangkat dan hukuman yang ketat. Tapi aku tahu, anak itu dan aku kebetulan berada di tempat kejadian. Jadi, aku mengangkatnya, dan menempatkannya di sini.”

“Dan rasa terimak kasihku untuk tindakan itu, sebagai lautan yang tak terbatas di sebelah utara!”

Albold berseri-seri, membungkuk dalam-dalam.

Para penjaga di belakang kami menggumamkan beberapa kata ketidak-setujuan, tapi berhenti ketika Albold ini menatap bosan kepada mereka.

“Intinya, cukup tentang si onar ini,” kata Virion datar.

“Albold, kami akan masuk, kunci pintu setelah itu.”

“Aye aye, Komandan!”

Elf memberi hormat, sebelum membuka pintu dan menariknya.

Sebuah bau busuk apek diresapi dengan bau lain membombardir hidungku, segera setelah masuk ke ruang bawah tanah.

“Semoga perjalanan kalian menyenangkan,” kata Albold, menunjuk ke arah dalam, seperti pemandu wisata.

Virion memutar matanya dan bergumam sesuatu tentang memberi-tahu ayah Albold, saat ia mengikuti di belakang prajurit lain. Cukup lucu untuk melihat Albold menjadi kaku dan pucat, setelah sengaja mendengar komentar Virion.

Anehnya, tingkat pertama dari penjara, tidak seburuk yang aku ingat, ketika aku pertama kali datang ke sini, setelah insiden di Xyrus.

Kawasan ini relatif baik, diisi dengan sel-sel yang luas, yang tampaknya telah kosong untuk sementara waktu.

Jika tidak untuk dinding batu misterius yang menghambat manipulasi mana. Dan fakta, jika sel-sel telah diperkuat oleh batang logam bukan pintu. Itu mungkin tampak, seperti desainer benteng ini telah cukup malas dan tiba-tiba memutuskan untuk menjuluki daerah ini sebagai penjara.

Namun, kurangnya ventilasi cukup menyesakkan. Dan, meskipun sel-sel sebagian besar kosong, mereka tampaknya tidak dibersihkan dalam waktu yang lama.

“Apakah itu membawa beberapa kenangan yang tidak menyenangkan?”

Virion bertanya, menatapku, mempelajari sel yang menjadi tepatku telah dikurung sebelumnya.

“Begitulah. Aku berpikir, bagaimana lucunya diriku, saat pertemuan dengan orang yang berkhianat di samping Greysunders dan Vritra yang ingin membunuhku,”

Aku menjelaskan, mengabaikan tatapan waspada terhadap penjaga di sekitar kami.

Suara virion menjadi serius.

“Jika semuanya berdasarkan wewenangku, aku akan mengunci mereka sendiri. Tapi, Master Aldir benar. Kita membutuhkan Glayders.

Greysunders selalu memiliki suatu pegangan lemah pada kerajaan mereka. tapi, Glayders dihormati-hampir dihormati oleh hampir semua manusia. Sapin akan berada dalam kekacauan, jika mereka belajar tentang apa yang telah terjadi.

Itu bukan sesuatu yang kita butuhkan untuk perang ini.”

Aku mengangguk.

“Omong-omong, di mana Asura bermata tiga itu? Dia tidak menunjukkan dirinya. Bahkan, setelah apa yang terjadi dengan Rahdeas dan Olfred.”

“Asura bermata tiga … apa karena perjalananmu ke Epheotus, hingga kamu bisa begitu santai dengan asura?”

Virion bertanya ragu-ragu.

“Dan aku belum bisa berkomunikasi dengan Master Aldir, melalui transmisi artefak yang dia berikan padaku, sampai saat ini.”

“Itu tidak baik,” kataku, dan kembali berjalan menuju ujung ruang bawah tanah.

“Kita akan membicarakan tentang itu lebih banyak lagi, nanti.”

“Setuju,” jawab Virion sungguh-sungguh.

Kami berjalan ke ujung lantai, di mana dua sel telah bergabung menjadi satu, ruang yang luas.

Sel itu dilengkapi dengan sofa dan tempat tidur besar di atasnya, dengan boneka binatang.

Di depan sofa, satu set teh dekoratif, diletakkan di atas meja kecil.

Di sofa adalah seorang gadis kecil, terkantuk-kantuk untuk tidur, sementara ia membaca buku.

Aku memberi isyarat kepada penjaga yang memimpin untuk membuka sel, dan melangkah masuk.

“Hei, Mica. Maaf untuk membuatmu menunggu begitu lama.”

Lance dwarf meletakkan bukunya, dan meregangkan kaki dan lengan kurusnya.

“Hai, Arthur.”

Kami mengobrol sedikit, sementara Virion dan penjaga menunggu di sisi lain dari pintu gerbang.

Elf tua itu mengenakan ekspresi muram. Tidak diragukan lagi, dia merasa bersalah tentang membuat Mica bersembunyi di sini, sementara penyelidikan masih berlangsung. Namun, karena posisinya dan fakta jika Olfred dan Rahdeas telah mengkhianati Dicathen…

Masalah ini harus diperiksa dengan sangat cermat, sebelum ia bisa diizinkan bebas.

Kami berbicara tentang hal-hal yang tidak penting. Dan aku memberi-tahu Mica di tentang bagaimana kemajuan pelatihanku. Dia mencoba untuk memberikan beberapa tips tentang sihir gravitasi. Tapi, aku kesulitan mengikuti penjelasan tak masuk akalnya.

“Seharusnya, tidak lama sampai tim yang Virion kirim, mengumpulkan cukup bukti,”

Aku menghiburnya.

Mica tersenyum.

“Mica tahu. Jangan khawatir tentang aku. Lakukan apa yang harus kamu lakukan. Mica tidak menyalahkan siapa pun, kecuali bajingan tua itu, Rahdeas.”

“Yah, aku akan memberi-tahumu sekarang, jika sel-nya hampir tidak sama baiknya seperti milikmu.”

Dia mengangguk.

“Buat Mica segera keluar, oke? Berada sendirian di sini tanpa bisa menggunakan sihir, begitu membosankan.”

“Tentu saja,”

Aku berjanji, memberikan pelukan, sebelum berjalan keluar dari sel.

Aku melambai sekali lagi, kemudian diikuti Virion dan penjaga pintu di ujung lorong.

“Siap?”

Virion bertanya, ekspresinya muram.

“Mari kita selesaikan ini.”

Aku berpikir, bau tingkat pertama penjara sudah buruk. Tapi, tingkat yang lebih rendah, merangsangku untuk muntah.

Aku bisa merasakan pemberontakan perutku, karena bau tajam dan bau logam dari bahan kimia dan darah.

Menekan meningkatnya dorongan untuk muntah, aku mengikuti Virion menuruni tangga gelap. Sampai kami mencapai area kecil, yang menampung penjahat paling keji. Dan aku terkejut untuk menemukan aku bisa menggunakan sihir.

Tapi, setelah mensurvei dinding dan kubah tertutup di dalam ruangan. Aku cukup yakin, jika penggunaan sihir terbatas, hanya untuk jalan kecil antara sel-sel.

Seorang pria kekar mengenakan apron berdarah, wajahnya ditutupi oleh topeng hitam, menyambut kami. Berdiri di sampingnya, adalah seorang pria tua kurus, dengan punggung membungkuk dan hidung bengkok.

“Komandan. Jenderal. Kami merasa terhormat untuk melihat kalian di sini,”

Orang tua itu berbicara dengan suara kecil.

“Gentry,” kata Virion, memberi salam balik.

“Bawa kami ke Rahdeas lebih dulu.”

Tetua menatapku dengan ketidak-pastian, tapi menanggapi dengan bungkukkan.

“Sesuai perintahmu,” katanya serak.

Kami mengikuti di belakang tetua, saat ia praktis merayap perjalanan ke sebuah sel kecil. Dan, memberi isyarat dengan bungkukan yang lain.

“Ini ruang kriminalnya.”

Meskipun Rahdeas menjadi penyelamat Elijah, atau dasarnya sosok ayahnya. Aku memiliki sedikit kasih sayang untuk pengkhianatannya. Tapi bahkan, aku kesulitan percaya diri mengatakan, jika dia pantas berada di keadaaan ia sekarang.

Sel itu gelap dan bayangan menutupi sebagian besar luka-lukanya. Tapi aku tahu dengan luka dan noda darah pada tubuh-nya, jika ia telah disiksa.

Tangannya yang, diikat ke kursi yang ia duduk, meneteskan darah.

Kukunya dicabut, aku meringis menatapnya.

Lebih dari luka fisik, ekspresi kosong Rahdeas membuatku menggigil. Matanya berkabut, dan jejak air liur berlari dari sudut mulutnya.

“Ah, keadaannya saat ini, adalah dari efek samping dari interograsiku,” kata pria tua, melihat tatapanku.

“Gentry mengkhususkan diri dalam sihir angin dan suara, untuk menciptakan halusinasi yang membantu dalam interogasi,” jelas Virion.

Pada saat seperti inilah, aku berpikir fungsi sebenarnya dari sihir.

Sama seperti teknologi, sihir bisa dengan mudah digunakan, untuk menghancurkan dan menciptakan sesuatu yang indah.

“Pengkhianat ini kuat. Aku takut, akan mengambil waktu yang lebih dari sedikit, untuk membuatnya bicara,” kata Gentry pahit.

“Yang penting, kita terus mencari tahu apa yang ia tahu,” jawab Virion singkat, menatap hina pada Rahdeas, sebelum kembali ke orang tua.

“Sekarang, bagaimana dengan pengikut itu?”

“Ah ya. Dia spesimen yang paling menarik. Kulit yang sangat tebal dan kekuatan mentalnya kuat. Bahkan, walau kemampuannya untuk menggunakan sihir diambil. Aku merasa, kita masih cukup jauh untuk merusaknya.

Menjaga dia di lemari besi kecil agar gerakannya terbatas, telah membuatnya gila,” kata orang tua itu dengan gembira.

Virion menatap Gentry dengan ketidak-setujuan, tapi tidak mengatakan apa-apa.

Dengan batuk, Gentry memberi isyarat pada pria kekar itu untuk membuka lemari besi tebal. Rune yang tertulis di setiap inci dari kotak, membuatnya tampak lebih seperti sebuah peti mati dari sel penjara.

“Harap berhati-hati, Komandan, Jenderal. Sementara kubah akan menjaga Vritra menggunakan sihir, dia masih cukup kuat. Dan, dia dalam keadaan yang agak gila sekarang.”

Kubah berderit terbuka, dan aku menemukan diriku mengunci mata pada Uto, yang berpakaian biasa. Hanya satu tampilan, sudah cukup untuk memberi-tahuku jika ia jauh dari kata rusak.

Pengikut itu menunjukkan seringai, saat ia menembakku kedipan mata.

“Halo, sampah.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_189"