Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_190

gambar

The Beginning After The End


BAE_190

Chapter 190: Solitary Maindframe

 

Suara menyeramkan Uto ini, mengirim rasa menggigil ke bawah tulang belakangku. Dan meskipun ia tertahan dan dikurung dalam sebuah kubah anti-sihir, rasa familiar ketakutan itu berdenyut melaluiku.

Semua orang di ruangan ini berpikir, aku adalah orang yang telah mengalahkan Uto. Tapi sebenarnya, baik aku dan Sylvie hanya berhasil menempatkan beberapa goresan pada dirinya.

“Kamu tampak tak nyaman, Uto,”

Aku menyindir, berharap untuk menutupi tanda-tanda kelemahanku.

Senyum pengikut menghilang, digantikan oleh geraman.

“Apa yang kamu lakukan dengan tandukku, lesser?”

Mengambil tanduk hitam keluar dari cincin dimensiku, aku santai melemparkannya ke udara di depannya.

“Oh, maksudmu ini?”

“Bedebah kecil…”

“Berhenti,”

Aku memotongnya.

“Aku di sini bukan untuk bertukar penghinaan denganmu. Aku punya hal yang lebih baik untuk dilakukan.”

Wajah abu-abu Uto menjadi gelap, matanya liar.

“Aku bersumpah pada Vritra. Jika aku keluar, kamu akan lebih memilih mati pada hari itu.”

Aku menggeleng pelan.

“Aku yakin, ada sesuatu yang lebih kamu inginkan dariku, daripada membuatku merasakan rasa sakit.”

Bersandar di dekat Uto, dengan seringai sombong terpampang di wajahku. Aku melanjutkan,

“Aku tahu, jika kamu rasa penasaranmu akan kekalahanmu dariku, sudah menghantuimu sampai saat ini.”

Aku tidak berpikir, wajah pengikut bisa menjadi marah atau apapun. Tapi Uto menggertakan giginya, menyentak mati-matian, untuk membebaskan dirinya.

“Tutup ini,” kataku, menjaga mataku terkunci pada sampai Rune tebal yang tertulis di pintu yang tertutup tegas.

“Apa yang…”

Aku menempelkan jari ke bibirku, untuk membungkam komandan yang bingung. Hanya setelah empat dari kami kembali ke pintu masuk penjara, aku berbicara dengan lembut.

“Biarkan dia menjadi seperti itu, untuk saat ini.”

“Ento dan aku telah menyiksanya baik fisik dan mental. Tapi, aku belum pernah melihatnya menjadi seperti ini,” gumam Gentry.

Asisten kekar (Ento)-nya mengangguk di sampingnya.

“Aku ragu, halusinasi atau rasa sakit fisik akan bekerja pada yang sadomasochism yang arogan itu,” jawabku.

Virion memiringkan kepalanya. “Sadomaso… apa?”

“Tidak apa.”

Aku tersenyum samar, kemudian beralih ke Gentry.

“Jangan buka lemari besi-nya.”

Tetua membungkuk mengerutkan alisnya.

“Jangan tersinggung, Jenderal. Tapi dari pengalamanku, interograsi adalah hal yang terbaik di saat kekuatan mental-nya kacau, seperti sekarang. Selain itu, bagaimana jika dia ingat, bagaimana ia bisa kalah darimu selama waktu itu?”

“Dia tidak akan ingat,”

Aku meyakinkannya.

“Dan, aku akan perlahan-lahan membuatnya gila. Biarkan dia tetap seperti itu, hingga aku memutuskan untuk datang kembali.”

“Aku tidak yakin dengan tujuanmu,”

Virion bergumam.

“Apa yang kamu rencanakan?”

“Aku akan menjadi orang yang menginterogasinya, ketika saatnya tiba,” jawabku.

***

 

“Apakah kamu siap?”

Emily bertanya dari belakang panel. Dia tampak berada di dalam kokpit pesawat terbang, dari kehidupanku sebelumnya.

“Hampir,” jawabku saat aku berdiri, memeriksa band-band di lenganku. Aku meringis, ketika aku dimengencangan tali di sekitar lenganku terlalu erat.

Sial.

“Kita akan beralih ke skenario tiga-vs-satu mulai hari ini, jadi tolong fokus, Jenderal Arthur,”

Alanis memberi-tahu. Rupanya, dia memperhatikan ekspresi kosong di wajahku. Aku masih berpikir, tentang kunjungan ke penjara di hari sebelumnya.

Aku berdiri dan mengayunkan lenganku, siap untuk berlatih.

“Dimengerti. Elemen apa yang akan dilarang untuk bagian pertama?”

Mata asisten pelatihanku bersinar dalam warna biasa, saat ia ‘scan’-ku sebelum menatap catatannya.

“Air… dan bentuk penyimpangnya, tentu saja.”

Aku berjalan ke ujung lain ruang pelatihan, berhenti sekitar selusin yard dari Camus, Hester, dan Kathyln. Pertemuanku dengan Uto, telah membuatku gelisah.

Aku kembali dengan percaya diri dari ruang bawah tanah. Dengan fakta, jika Uto tidak akan mengetahui, bagaimana aku bisa mengalahkannya. Karena, aku bukanlah orang yang mengalahkannya.

Lance macam apa aku ini, jika aku bahkan tidak bisa mengalahkan seorang pengikut? Apalagi Scythe.

Begitu Alanis memberi sinyal untuk memulai, aku berkelebat ke arah Hester, dan hanya menyisakan jejak tunggal di tanah.

Dalam gerakan tunggal, aku mengentalkan lapisan angin di sekitar tanganku, membentuknya, dan mengasah itu menjadi pisau transparan, sebelum aku mengayunkan secara horizontal ke tubuh mage api itu.

Mata Hester melebar sedikit karena terkejut. tapi tidak seperti mage lainnya, dia cukup kompeten untuk menanggapi serangan itu.

Mengetahui jika api itu lemah untuk mantra bentuk kompresi angin, dia memilih untuk memblokir seranganku, dengan mengarah lenganku, sambil memperkuat tubuhnya dengan mana.

“Kamu mungkin memiliki keuntungan lebih dalam pengetahuan tentang sihir api. Tapi, jika kamu berpikir bisa mencoba mengalahkanku dalam hand-to-hand…”

Aku membiarkan dia memegang tanganku. Tapi, aku juga meraih lengan yang ia gunakan untuk berpegang padaku. Hester berada dalam posisi yang membantunya menahan kekuatan mendorong. Sehingga, ketika aku menariknya kembali sebagai gantinya, dia tersandung ke depan.

Memanfaatkan momentum itu, aku berputar dan memposisikan pinggulku di bawah pusat gravitasi-nya, untuk menjatuhkannya ke tanah.

Napas Hester tersingkir, saat punggungnya menyentuh tanah. Dan tepat saat aku siap untuk serangan lain dan mengaktifkan artefak-nya, semburan air benar-benar membuatku basah kuyup.

Sebelum aku bahkan memiliki kesempatan untuk beralih ke penyerangku, air menutupi dan membekukan tubuhku. Itu membatasi gerakanku.

Aku melapisi tubuhku dengan api, mencairkan sedikit es. Tapi, Hester menggunakan celah ini, untuk membuat beberapa jarak di antara kami.

Mengabaikan Hester untuk sesaat, aku berlari ke arah sang putri, sementara menjebak kakinya dengan tanah di bawahnya. Lengah, Kathyln segera menyelimuti tubuhnya dalam es, seperti dia sebelumnya. Tidak ada keraguan, jika itu teknik yang dipelajarinya dari Varay.

Dengan tubuhnya diperkuat, ia mencoba untuk membebaskan diri dari belenggu tanah. Tapi, aku tidak memberinya kesempatan.

Saat aku mendekatinya, aku terus memanipulasi tanah di sekelilingnya. Memperkuat dan menahan lebih lanjut kakinya.

Itu adalah ide yang aku terima dari menonton peti mati magma yang Olfred buat, untuk menjebak dan mengeksekusi Sebastian.

Tentu saja, aku tidak punya niat untuk melakukan hal yang sama. Tapi, hanya karena banyak mage bumi memakai armor bumi. Orang bisa dengan mudah membungkus lawan mereka dalam armor yang sama, tanpa memberi mereka kebebasan untuk bergerak.

Kathyln berjuang untuk membebaskan dirinya, saat aku terus merapal mantra. Setiap kali ia mematahkan sepotong batu, lempengan besar akan mengambil tempat yang hilang. Perlahan-lahan, itu bekerja dengan cara merayap di tubuh mungil-nya.

Pada saat-saat ini, sang putri sudah tertutup hingga lehernya. Lapisan es perlahan-lahan berusaha melemahkan integritas tanah. Tapi, itu sudah terlambat.

AKu mengalirkan mana ke dalam kepalanku, membentuk pedang dari petir yang berderak. Sebuah rasa bersalah melewatiku, saat aku mengangkat kepalanku untuk serangan finishing.

Dia memiliki artefak pelindung, Arthur. Selain itu, kamu tidak mampu untuk bersikap mudah pada siapa pun, jika kamu ingin memenangkan perang ini.

Kathyln menganggapku serius, tidak ada jejak rasa takut. Tapi, tepat saat tinjuku hendak melakukan kontak, hembusan angin mendorongku mundur. Itu menangkapku, di tengah formasi angin yang berputar-putar di atas tanah.

“Erupt!”

Camus menyalak, mengambil keuntungan dari kelengahan singkatku dalam keseimbangan, dengan melepaskan topan kuat.

Pandanganku terhalang oleh dinding angin di sekitarku. Dan untuk sesaat, semuanya menjadi sunyi. Setiap suara diambil alih oleh deru konstan tornado.

Aku segera menyadari nafasku terengah-engah, saat berada di tengah tekanan udara rendah.

“Mengganggu,” gumamku di antara napas tegang.

Dinding tornado itu menutupi sekelilingku, mengancamku dengan pusarannya yang bisa melemparkanku ke mana pun ia mau. Tapi untungnya, aku masih punya cukup ruang untuk membalas.

Reaksi awalku adalah untuk menggali ke bawah tanah, yang pasti sudah pilihan cerdas. Namun, mungkin karena berkurangnya suplai oksigen. Aku malah membayangkan Uto berada di hadapanku.

Seringai buas-nya seakan mengatakan, ‘Semua yang dapat kamu lakukan adalah melarikan diri atau bersembunyi, ketika menghadapi sesuatu yang lebih kuat darimu’. Dan, itu memicu kemarahan yang tidak aku rasakan dalam waktu yang lama.

Persetan dengan strategi.

Jika aku bahkan tidak bisa menghadapi ini, bagaimana aku bisa melawan Scythes?

Setelah menahan kakiku ke tanah menggunakan sihir bumi, aku mulai membayangkan arus berlawanan, untuk meniadakan mantra angin kuat, yang perlahan mendekat.

Saat mantraku bertabrakan dengan mantra Camus, retakan mulai membentuk.

Tampaknya, aku hampir menetralkan mantra itu, ketika nyeri tumpul terpancar di punggungku, dan mengetukku ke depan. Dengan kakiku tetap ke tanah, aku membungkuk canggung, dan mendorong dengan telapak tangan, untuk kembali tegak.

Aku mengutuk dalam pikiranku, takut akan membuang udara yang tidak perlu. Dan, saat aku menatap benda yang memukulku dari belakang.

Itu adalah batu es besar.

Lebih parah lagi, itu bukan satu-satunya. Berputar-putar di sekitarku, bersama tornado, beberapa puluhan lainnya bongkahan es.

Masing-masing, setidaknya dua kali ukuran kepalaku melayang.

Namun, aku terus berusaha untuk meniadakan mantra Camus. Mungkin, itu karena keras kepalaku.

Aku bersikeras, putus asa untuk menang melawan ‘musuh’, yang menjulang di atasku ini. Saat tornado menyelimuti lebih dekat lagi. Tubuhku menjadi karung tinju, untuk batu-batu es.

Aku harus menyerah pada Kathyln, untuk kreativitas dalam potongan es-nya. Beberapa dari mereka berupa gada berat. Tapi, beberapa memiliki tepi tajam, yang memotong melalui pakaianku dan mengambil darahku.

Terkena pukulan berulang, tubuhku terasa mati rasa. Aku pusing dan perasaan yang kuat tentang kelelahan menyelimutiku.

Satu-satunya hal yang membuatku terus bertahan adalah gagasan, bila aku mengatasi mantra ini secara langsung. Entah bagaimana, aku bisa menang melawan Uto.

Aku terus memikirkan hal yang tidak rasional, sampai aku menyadarinya secara terlambat… jika batu-batu es telah menghilang. Berganti dengan api yang berkembang karena tornado, lingkungan menjadi menyala terang.

Pandanganku mulai terlihat kembali, imajinasi tentang Uto yang mengalahkanku.

Ini hanya berlangsung selama beberapa detik, sampai aku pingsan. Dan, pikiran terakhirku adalah untuk menyalahkan kurangnya oksigen, untuk tindakan tidak masuk akalku.

Rasanya, seperti aku hanya berkedip. Namun, ketika aku membuka mataku lagi, aku memandang Kathyln, langit-langit ruang pelatihan terlihat di belakangnya.

Aku berbaring.

Sensasi dingin terpancar dari dahiku. Aku meraba-raba itu, dan menyadari itu adalah sapu tangan dingin.

“Kamu masih sedikit panas. Simpan ini,”

Kathyln mendesak, menempatkan kembali kain padaku, dengan ekspresi khawatir dalam nada kasar dirinya.

“Terima kasih,” gumamku.

“Dan maaf untuk sebelumnya.”

Dia menggeleng.

“Ini pelatihan. Meskipun tetua mungkin memiliki pendapat yang berbeda.”

“Persetan dengan kami yang memiliki pendapat yang berbeda!”

Suara familiar Buhnd menggelegar.

Hanya sesaat setelahnya, wajah berjanggut itu muncul di pandanganku.

“Kamu bertarung seperti anak yang sedang membuat ulah. Aku tahu, kamu memiliki dua belas cara yang berbeda, untuk keluar dari situasi itu tanpa berkeringat.”

“Ya, aku tahu,” kataku melalui gigi terkatup.

“Tapi aku ingin melihat, apakah aku bisa mengalahkan mantra kombinasi tadi atau tidak. Jika aku bahkan tidak bisa melakukan itu, bagaimana aku bisa mengalahkan semua pengikut dan Scythes?”

Buhnd membuka mulutnya, seakan hendak mengatakan sesuatu. tapi, dia tetap diam. Diganti oleh Camus yang berbicara.

“Kamu merasa tertekan, bukan?” katanya lembut.

Aku tidak menjawab. Aku tidak bisa.

Untuk mereka, aku mungkin hanya anak ajaib. Tapi, aku punya kenangan dan kecerdasan, ketika aku masih seorang raja. Bagiku untuk mengakui pernyataan Camus, hanya berarti, meskipun aku memiliki keuntungan, aku tetap lemah.

“Sebuah perang tidak dilakukan dengan berjuang sendirian,” lanjut Camus.

“Meskipun memegang gelar dan tanggung jawab dari Lance, mungkin membuatnya tampak sebaliknya.”

Hester berbicara, suara menghukum datang sedikit lebih jauh.

“Kamu bukan seorang tokoh yang cukup penting untuk seluruh benua ini, yang hanya bisa mengandalkanmu.”

“Kamu benar,” kataku, berusaha untuk percaya padanya.

Kathyln menempatkan jari pada kain di dahiku, mendinginkannya dengan sihir.

“Sama seperti orang-orang dari Dicathen bergantung pada Lances. Kamu juga perlu percaya pada tentara, jika mereka akan menebus apa yang tidak dapat kamu lakukan.”

Aku menurunkan kain, sehingga dinginnya meresap ke mataku. Sesaat, aku tidak mengatakan dan melakukan apa-apa, menenangkan diri.

“Aku merasa, seperti aku sedang diterapi,”

Aku tertawa, rasa geli mencapai kakiku. Yang mengelilingiku tidak hanya Kathyln dan para tetua, tapi juga Emily dan Alanis.

Mereka berdua tetap diam, namun jejak khawatir ditunjukkan di wajah mereka.

“Terima kasih semua orang, untuk membantuku dalam pelatihan. Dan, untuk menjagaku tetap sadar.”

Wajah tegas Hester melembut, saat ia mengangguk.

“Aku pikir, kita dapat istirahat hari ini. karena aku yakin, jenderal muda ini tahu persis, apa yang ia lakukan adalah salah.”

“Istirahatlah. Aku sudah gatal untuk menjadi gila besok!”

Buhnd setuju, saat ia meninju telapak tangannya.

“Aku akan pastikan ,untuk memperabaiki artefak kembali ke keadaan normal besok. Bahkan, jika aku harus begadang sepanjang malam!”

Emily meyakinkan kami.

Aku mengangguk.

“Aku akan melihat semua orang lagi besok.”

Hilang dalam pikiranku sendiri, aku bahkan tidak menyadari, jika aku telah berjalan, sampai aku menemukan diriku di depan ruanganku.

Terlalu lelah untuk mandi, aku tenggelam ke tempat tidur. Mataku mencari Sylvie, sampai aku teringat, dia mengisolasi dirinya sendiri di ruangan lain.

Aku mengulurkan tangan.

‘Semuanya baik-baik saja, Sylv?’

Ikatanku tidak merespon, tapi jejak samar keadaan tenang pikirannya, sudah cukup sebagai jawaban.

Berbaring di punggungku, aku mengulurkan tanganku ke langit-langit.

Tangan dari tubuh ini telah tumbuh, dan membuatku terbiasa padanya dalam hampir dua puluh tahun, sejak hidupku sebagai Arthur dimulai. Dan, itu membuatku merasa begitu kecil, ketika berpikir kembali ke waktuku sebagai Gray.

Pikiranku terlintas kembali ke kehidupanku sebelumnya. Dan beberapa kali, aku telah berjuang di Paragon Duel, pertempuran One-on-One antara para raja yang masing-masing Duelist mewakili negara masing-masing.

Sementara Paragon Duels tidak kejam dan brutal seperti perang normal, beban dalam pertempuran tersebut jauh lebih berat.

“Perang tidak dilakukan dengan berjuang sendirian, Arthur,”

Aku mengingatkan pada diriku sendiri.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_190"