Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_191

gambar

The Beginning After The End


BAE_191

Chapter 191: Sihir Per-centile

 

Membuka mataku, aku perlahan-lahan melepaskan cengkeramanku pada tanduk Uto. Aku mengambil momen lain untuk introspeksi diri, memeriksa keadaan baik untuk inti mana-ku dan juga tubuhku.

Aku sudah dekat ke jalan menuju tahap inti white, yang sebelumnya tampak begitu jauh.

Ini hampir berakhir.

‘Aku senang, aku tidak menerima artefak dari Virion setelah menjadi Lance,’ pikirku.

Bangun tidur, aku menyentuh pikiran Sylvie, memastikan tidak ada yang salah. Puas dengan ketenangannya, aku mulai peregangan.

Tubuhku penuh dengan energi.

Bernafas dalam-dalam, aku melakukan serangkaian serangan yang telah aku pelajari dari Kordri, saat pelatihan di Epheotus. Itu bukan kombinasi gerakan khusus.

Tapi, itu lebih dari pemanfaatan tubuh pada setiap gerakan, untuk tetap menjaga kecepatan dan ketepatan-menghubungkan setiap pukulan, tendangan, siku, lutut. Semuanya sambil tetap fleksibel untuk hasil apapun yang muncul.

Seorang guru sejati dengan gaya bertarung, asura bermata empat itu, bisa mengatasi seluruh unit dan tentara. Walau terlihat tidak lebih dari seorang biksu yang sederhana, yang berjalan di antara mereka.

Aliran mana-ku telah meningkat secara substansial, selama pelatihanku dengan Kathyln dan para tetua. Dan, sinkronisasi waktu dalam seranganku, membuat gelombang kejut di udara.

Aku ingin bergerak lebih cepat dan dengan lebih banyak kelincahan. Tapi aku bukan asura, apalagi Pantheon, seperti Kordri.

Memasukkan mana ke serat otot dan ligamen untuk memaksimalkan kekuatan dan kecepatanku meningkat. Itu mirip dengan apa yang klan Thyestes gunakan.

Saat itu hanya akan mengarah pada hasil yang sama, seperti yang Burst Step buat untuk kakiku.

Mungkin mencapai ranah di atas inti white akan memperkuat tubuhku. Pikiranku menerawang, saat aku mengeksekusi kombinasi tendangan.

Aku memutar tubuhku untuk mengakhiri urutan serangan. Hingga, Boo menjulurkan kepala raksasanya ke dalam kamarku dari ambang pintu, tepat di jalur seranganku.

Boo terpukul oleh gelombang kejut serangan telapak tanganku. Itu menyebabkan semua kulit kendor di sekitar moncong dan telinganya mengepak liar.

Ikatan adikku dan aku saling menatap dalam diam sejenak. Tapi, dia hanya mendengus dan menggeleng kepala berbulunya.

Aku lemas maju dan tawa pecah dariku.

Kepala Ellie kemudian terjulur ke kamarku.

“Apa yang lucu? Boo seharusnya datang untuk menakut-nakutimu.”

Tidak dapat berbicara karena gagal untuk menahan tawa. Aku memberi isyarat kepada adikku yang mendekat.

Bingung, dia meremas punggung kekar ikatannya, dan datang ke kamarku.

“Lihat,”

Aku tertawa, kali ini membuat hembusan angin yang diarahkan pada Boo. Wajah ganas beruang berdesir seperti cairan, lipatan kulit yang menutupi rahang atasnya mengepak, untuk mengungkapkan satu set gigi di bawah lapisan merah muda permen karet.

Adikku tertawa, kemudian pecah menjadi tawa tak berdaya juga. Ikatan nya merasa geli.

Kami kemudian butuh hampir seluruh waktu, berjalan ke ruang pelatihan untuk menenangkan diri.

Mungkin terlihat kekanak-kanakan, karena tertawa begitu keras pada sesuatu yang begitu sepele. Terutama mengingat usia mentalku. Tapi, siapa yang peduli?

Aku tidak tertawa keras dalam kehidupannya sebelumnya. Dan, itu membantuku melepaskan ketegangan dan stres.

“Kalian berdua tampak gembira pagi ini,” kata Emily, menguap. Tangannya seperti robot yang sedang menyiapkan panel. Seolah-olah, itu memiliki pikiran sendiri.

“Atau, apakah masih malam hari?”

“Apakah kamu terbangun sepanjang malam, Emily?”

Adikku bertanya, prihatin.

“Ini merupakan sebenarnya malam ke malam. Lagipula, ini sesi latihan terakhir saudaramu. Jadi, Nona Emeria dan aku ingin, semua data dari dua bulan terakhir tesusun hari ini,” katanya, matanya setengah tertutup.

“Ingatkan aku, untuk dengan benar berterima kasih atas usahamu,” kataku, mataku memindai mencari elf.

“Di mana Alanis sekarang?”

“Ah sial… aku belajar banyak dari ini juga, jadi tidak. Terima kasih saja sudah cukup. Untuk Nona Emeria, aku memaksa dia untuk pergi tidur,” jawab Emily, dengan menguap lagi.

“Dia seharusnya akan datang se… ah, semua orang sudah!”

Pertama melalui pintu logam tebal adalah Buhnd dan Camus.

Buhnd merentangkan tangan, tersenyum sambil mengatakan sesuatu kepada elf tua itu.

Di belakang mereka adalah Hester dan Kathyln.

Tetua House Flamesworth itu meluruskan lipatan jubah pelatihan ketat milik Kathyln. Sang putri melihatku dan berbalik cepat, saat ia mencoba untuk melepaskan diri dari penjaganya.

Alanis yang biasanya menjaga topeng seorang pekerja profesional, tampak tidak berjiwa hari ini. Langkah biasanya terlihat lamban, saat ia membuntuti di belakang kelompok.

Butuh beberapa menit bagi setiap orang untuk memasang alat pelindung mereka. tapi, aku segera memposisikan di lapangan pelatihan dengan Kathyln, Camus, Hester, dan Buhnd mengelilingiku.

Ekspresi mereka serius, sepertiku.

Aku sudah melewati dua bulan pelatihan. Itu cukup untuk mengalahkan mereka beberapa kali. Mereka juga tahu jika mereka tidak benar-benar terfokus, mereka bisa kalah lagi.

Dan, mereka pasti tidak akan membiarkan diri mereka dikalahkan, pada hari terakhir pelatihan.

“Taruhan apa lagi?”

Buhnd berteriak dari belakangku.

“Virion akan membawa kita ke pesta, untuk merayakan akhir dari ‘liburan’-ku,”

Aku menyeringai, melihat dari bahuku.

“Tapi, membuat dia membayar semuanya tidak menyenangkan. Jadi aku menyarankan, jika pecundang dari pertempuran terakhir ini, akan membayar seluruh pesta.”

Hester memutar matanya.

“Anggap saja dibayar oleh House Flamesworth yang ramah. Berapa biaya untuk makan malam itu?”

Alanis yang sengaja mendengar percakapan kami, berbicara menggunakan artefak suara.

“Perhitungan biaya tong alkohol berusia tujuh puluh tahun, hasil fermentasi dari biji-bijian langka yang hanya ditemukan di Perbatasan Beast Glades. Serta, biaya perkiraan baik daging yang harganya telah meningkat sejak awal perang. Aku sudah menghitung untuk Komandan Virion sebelumnya. Dan, biaya pesta perayaan itu, sekitar dua puluh ribu gold.”

Mata Hester melebar, saat mendengar biaya selangit itu. Dia lalu berdeham, saat ia berusaha untuk berpura-pura tenang.

“Yah, aku kira, itu mungkin merusak pengalaman memuaskan pemenang, jika aku langsung membayar. Mungkin yang terbaik adalah, untuk menentukan siapa yang akan membayar untuk pesta dengan pertandingan ini. Dengan ini, akan jauh lebih berkesan untuk semua orang.”

Aku tidak bisa mengerti dan tersenyum, melihat dirinya yang tenang menjadi bingung.

“Aku tidak akan bersikap mudah padamu, hanya karena kamu masih muda, Jenderal,” kata Camus, tersenyum.

“Kebanggaan orang tua ini tidak akan mengizinkannya.”

“Aku setuju dengan Tetua Camus,” tambah Kathyln.

“Mungkin mengalahkanmu sekarang, akan meyakinkan ayah dan ibuku untuk membiarkanku membantu dalam perang.”

“Cukup dingin, Putri. Menggunakanku sebagai batu loncatan,” kataku, menurunkan sikap.

“Karena ini adalah latihan tempur akhir, Jenderal Arthur tidak akan dibatasi,”

Suara Alanis terdengar lagi.

“Silakan mulai!”

“Untuk alkohol!”

Suara kasar Buhnd meraung, saat ia menyerang padaku dari belakang.

Aku dikelilingi, dan aku memiliki pilihan dalam jumlah terbatas. Dengan inderaku ditingkatkan oleh mana dan aliran adrenalin, aku berfokus pada ancaman terbesar.

Buhnd menyerang sambil membentuk gada raksasa, dan Camus mundur sementara hembusan angin berkumpul di sekitar lengannya.

Dan, Kathyln secara mengejutkan mengumpulkan tingkat mana yang tinggi, ia ancaman terbesar sekarang.

Trik lama tapi efektif. Aku melonggarkan tanah batu di sekitarku, dan mengangkat puing-puing untuk membentuk awan debu. Yang kemudian, aku dorong ke arah Kathyln.

Memanipulasi bumi di bawah kakiku untuk mendorongku. Dan untuk mengusir hambatan angin saat aku berlari, aku melapisi angin kepada diriku sendiri.

Ini tidak secepat dan sehalus Burst Step. Namun, dengan menyatukan bumi dan angin, aku bisa meningkatkan akselerasi awal tanpa membebani tubuh.

Aku terlempar ke depan, udara dirobek tanpa bahaya, sampai Kathyln hanya beberapa kaki jauhnya dariku.

Sang putri terkejut dan berusaha untuk melemparkan mantra. Tapi, aku tidak mengizinkannya. Memanfaatkan angin sekali lagi, aku membuat ruang hampa di telapak tanganku, menariknya lurus ke arahku.

Menyambar pergelangan tangan Kathyln, aku memutar dan melemparkan dirinya dari bahuku, langsung ke Buhnd.

Aku merasakan sengatan di sisi yang menyentuhnya. Dan, aku melirik ke bawah untuk melihat lapisan es berada di sekitar jari-jariku.

Dia bereaksi cepat. Aku mengusir gelombang panas untuk mencairkan itu, sambil mengambil catatan dari posisi Kathyln di dekat kolam.

Saat itu, ruangan menyala-puluhan bola berderak menghiasi udara di atas kami.

Mantra Lucas, Ember Wisps.

Ketika aku mengambil ujian kualifikasi untuk menjadi petualang, datang ke pikiran. Tapi, ‘gumpalan’ bukan api. Bukan, mereka bola listrik yang terkonsentrasi. Sekali lagi, aku mencatat ini dalam mental.

Camus mengambil kesempatan untuk meluncurkan mantra juga, melemparkan dua tombak angin raksasa yang berputar-putar keras seperti bor.

Aku cepat berpindah, menghindari salah satu tombak angin, yang mengebor lubang ke dalam tanah sebelum hilang. Yang lain, mampu mengubah arah, mengikutiku dengan mengukir jejak di tanah, di belakangnya.

Aku benar-benar mulai merasa dengan fakta, jika elf tua itu sebenarnya buta.

Aku terus berlari. Tapi, itu bukan tanpa tujuan. Aku mengarahkan tombak angin ke Buhnd, yang berada dekat di belakangku.

Aku juga melakukan yang terbaik untuk tampak seolah-olah, ingin melakukan konfrontasi secara langsung, dan tampaknya itu telah bekerja.

Dwarf berjenggot itu segera memakai armor tanah dan menancapkan dirinya ke tanah. Lalu, dia memegang gada yang tinggi, seperti pemain bisbol profesional di dunia lamaku.

Aku mendekat padanya, kondensasi api biru muncul di telapak tanganku. Aku menunggu cukup lama untuk Buhnd memulai ayunannya. Lalu, aku merilis mantra api ke tanah di bawahku, saat aku melompat.

Kekuatan api meluncurkanku ke langit seperti roket, menyebabkan gada raksasa Buhnd untuk bertabrakan dengan bor angin Camus.

Tapi, saat kepuasanku hanya berlangsung satu detik singkat. Karena segera, rentetan es ditembak naik dari kolam di bawah, pada saat yang sama Hester memutuskan untuk menembakkan bola petir.

Mengapa mereka tidak menggunakan mantra satu per satu. Aku menggerutu dalam hati, otakku berputar mencari cara terbaik untuk menangani hal ini.

Sebuah secercah ide kemudian berkedip melalui pikiranku. Walau aku harus bertindak cepat.

Tanpa pengendalian diri untuk membatasi mana. Aku merilis sebuah gelombang api, menuju serpihan es yang cepat mendekat.

Es membombardir dinding api, memproduksi uap, dan suara bernada tinggi.

Dalam penglihatan tepiku, aku melihat peningkatan kecerahan sinyal dari bola petir dari balik dinding api. Tapi, aku tidak khawatir, tentang itu sekarang.

Tanpa membuang waktu, aku memanipulasi kelembaban yang disebabkan oleh tabrakan mantra Kathyln dan mantraku. Sementara, aku memperlambat keturunanku dengan udara.

Aku mementuk air yang telah aku kumpulkan, membentuknya menjadi penghalang besar di sekitarku. Saat, mantra petir Hester dilemparkan cepat.

Manipulasai air dari mantra Kathyln, yang kaya dengan mineral. Karena, itu berasal dari kolam adalah konduktor yang sempurna.

Bidang air yang mengelilingiku mulai menggelegak, saat bertemu bola listrik. Sebuah gebrakan dalam mengisi ruang pelatihan, sementara sulur petir berkedip-kedip di permukaan air.

Aku harus menyingkirkan hal ini, sebelum aku menyentuh tanah.

Memanipulasi air bermuatan listrik, aku membentuk dan menembakkannya. Langsung pada Buhnd, orang yang paling lemah terhadap kombinasi elemen.

Buhnd tidak memiliki kesempatan. Artefaknya diaktifkan, membentuk penghalang pelindung berwarna merah muda, hanya beberapa saat setelah aliran air yang dikompresi menyerang dan menyetrumnya.

Tak perlu dikatakan lagi, setelah Buhnd keluar dari pertarungan, gelombang pertempuran berubah.

Masih butuh beberapa saat, tapi setelah meniadakan tombak es Kathyl melalui kombinasi teknik bantalan udara Camus dan pengalihan kinetik Buhnd. Aku bisa mengetuk Kathyln keluar dari pertempuran juga.

“Seseorang benar-benar tidak ingin membayar untuk pesta perayaan mereka sendiri,”

Camus bercanda.

“Aku bahkan tidak tahu, apakah aku ingin berpesta,”

Aku balas dengan senyum kecut.

Dengan hanya Hester dan Camus yang tersisa, dan berkat fakta jika aku memiliki akses penuh ke semua elemen. Dalam dua puluh menit, aku bisa menundukkan mereka.

Aku jatuh di tanah, dadaku naik-turun dan inti mana-ku terasa sakit.

“Aku… aku menang.”

Camus mengerang, bersandar di dinding sambil menarik napas.

“Selamat, tapi ada hal-hal yang lebih mendesak.”

“Aku setuju,”

Hester mengangguk di sampingnya, sambil mengeringkan keringat di dahinya dengan saputangan.

“Siapa yang akan membayar biaya pesta yang mahal itu?”

“Aku pikir, kita sudah memutuskan jika pecundang yang akan membayarnya?”

Buhnd bertanya, bingung.

Aku duduk. Aku juga berpikir begitu.

“Benar. Tapi, mengapa terasa sakit, ketika kamu yang mengatakannya?”

Camus menambahkan, senyum terbentuk di wajahnya.

“Aku memilih Buhnd membayarnya. Dia adalah orang yang pertama kalah, menyebabkan sisa dari kita kalah.”

“Apa!”

Buhnd berteriak.

“Dari pantat mana kamu menarik kutipan itu?”

“Aku suara kedua yang mendukung Camus,” jawab Hester segera, mengangkat tangannya.

“Hester!”

Mata Dwarf itu melebar, sebelum beralih ke Kathyln.

“Putri. Kamu tidak setuju dengan kelelawar tua itu, kan?”

Kathyln yang telah bersama adikku dan Emily, mengalihkan tatapannya dari Buhnd, dan mengangkat tangan juga.

Aku bisa melihat rahang Dwarf berjenggot itu turun, saat ia mulai menghitung biaya makanan mewah dengan jari-jarinya. Setelah satu menit, Buhnd menegakkan punggungnya dan berdehem.

“Ladies and Gentlemen. Kita berada dalam masa perang. Kita harus hemat sumber daya untuk tentara kita tercinta di luar sana, di lapangan. Bukankah itu benar, Nona Emer… Argh! Kamu sialan kelelawar tua! Lepaskan daun telingaku!”

“Hal baik apa untuk memberikan tentara alkohol berusia tujuh puluh tahun. Kamu orang tua bodoh? Jangan mencoba untuk melarikan diri dari ini!” bentak Hester, menyeret temannya itu pada telinganya, saat sisa dari kami tertawa.

Setelah semua orang tenang, kami duduk di dalam lingkaran untuk diskusi terakhir.

Itu adalah perasaan pahit. Dua bulan telah terlewati, dan aku membentuk ikatan yang lebih baik dengan para tetua dan putri penyendiri, selama periode ini.

Menjelang akhir, Kathyln mulai bercakap-cakap lebih banyak dengan Emily dan Ellie. Dan, mereka bahkan akan nongkrong bersama di benteng dari waktu ke waktu.

Sebagian kecilku ingin melupakan fakta, jika ada perang berkecamuk di bawah kami. Tapi, dengan Tess dan orang tuaku di luar sana.

Aku tahu, aku tidak akan benar-benar dapat bersantai sampai perang usai.

“Sekarang, aku yakin semua orang telah menunggu!”

Suara riang gembira Emily terdengar, membawaku keluar dari pikiranku.

“Alanis telah mencatat kemajuan pemanfaatan aliran mana Arthur, sementara aku menyusun data Jenderal Arthur, Putri Kathyln, dan tetua Camus, Hester, dan Buhnd.

Aku sudah membandingkannya terhadap data yang aku terima dari asistenku di beberapa akademi dan beberapa tentara.”

Emily melihat jejak skeptisisme ditulis di wajahku, saat dia menjelaskan ukuran sampel dan keragaman.

“Sudah cukup sulit untuk mendapatkan jangkauan yang lebih luas dari peserta. Benua ini sedang perang lagipula,” katanya muram.

“Pengukuran ini adalah sesuatu yang aku sedang rencanakan jadikan sebagai standardisasi dan secara aktif dipromosikan dengan bantuan Guru Gideon. Sehingga, aku mendapatkan data akan menjadi proses yang berkelanjutan.

Untuk saat ini, kamu harus dibandingkan dengan dua ratus entri data yang aku terima, dari berbagai mage.”

Buhnd gelisah di kursi batunya.

“Baiklah? Cukup dengan itu. Sekitar seperlima dari pantatku sudah tidak bersabar di kursiku, karena semua antisipasi ini.”

Aku menekan tawa. Reaksi tetua berjanggut ini, mengingatkanku dengan siswa yang cemas menunggu nilai dari gurunya.

Emily tidak menemukan ketidak-sabaran Buhnd sebagai hal lucu, seperti yang aku lakukan. Dia mulai dengan cepat memilah-milah tumpukan kertas sampai matanya cerah. Dan aku mengasumsikan, dia akhirnya menemukan apa yang ia cari.

“Baiklah! Aku akan mulai dengan tetua Buhnd, karena ia tampaknya menjadi yang paling aneh,”

Emily mulai.

“Harap diperhatikan, jika data ini tidak mengacu pada penguasaan mana. Ini hanya output baku dari kekuatan mantra rata-rata, selama pertempuran.”

Penemu muda itu tersentak saat tatapannya intens mengebor ke dalam Buhnd, saat tetua itu menunggu hasilnya.

Menelan ludah, Emily berbicara.

“Berdasarkan bagaimana jauh lebih tingginya FPU tetua Buhnd ini dibandingkan dengan rata-rata dari data yang terbatas kami kumpulkan. Dia berada di sekitar 91 per-centile.”

“Sembilan puluh satu per-centile… apa? Bagaimana sembilan puluh satu persen dari populasi, bisa menjadi lebih baik dariku!” sembut Buhnd, menghentakkan kakinya di tanah.

Aku mendengus, tidak dapat menekan tawaku, saat Emily menatap Dwarf tua tak percaya.

Hester hanya mendesah dan menggeleng.

“Ini berarti, jika hanya sembilan persen dari populasi memiliki FPU lebih tinggi darimu,” jawab Camus, terpengaruh oleh kenaifan rekannya.

“Oh.”

Postur Buhnd diluruskan dan senyum muncul, membuat jenggotnya seperti semacam ekor kadal yg berjumbai.

“Heh! Oh.”

Hester memutar matanya, dan aku melihat adikku berusaha untuk menutupi senyum dengan tangannya.

“Sekali lagi, data ini tidak dapat dianggap benar-benar akurat, karena data kolam begitu kecil dan sangat condong ke demografis tertentu,” jelas Emily.

“Kemungkinan besar, per-centile semua orang akan meningkat, saat lebih banyak data dikumpulkan.”

Kata-kata itu tampaknya disingkat di telinga Buhnd, dan keluar sebagai hal lain.

‘Kebanggaan’, kata itu praktis tertulis di wajah Buhnd.

Emily beralih ke Camus.

“FPU dari tetua Camus ada di 93 per-centile.”

Buhnd tampak kembali ke realitas dan alisnya meringkuk, ketika ia mendengar skor Camus.

Camus hanya mengangguk pengakuan.

“FPU tetua Hester sebenarnya yang tertinggi dari per-centile semua orang, 94.”

Ellie memberikan sorakan samar, sementara mata Buhnd melebar. Hester memilih saat yang tepat ini, untuk melemparkan tatapan merendahkan pada Dwarf tua angkuh.

“Bah! Data itu tidak dianggap benar-benar akurat. Ingat?” kata Buhnd, marah.

“Aku tidak mengatakan apa-apa,”

Hester mengangkat bahu. Dia merapikan wajahnya ke dalam ekspresi netral. Tapi, binar di matanya yang tajam, masih menunjukkan kepuasan dirinya.

‘Aku kira, afinitas tinggi berjalan dalam keluarga Flamesworth,’ pikirku.

Mengingat, kemampuan Jasmine pada sihir, meskipun tidak dalam sihir api.

Emily berpaling ke Kathyln, tersenyum.

“Putri Kathyln, FPU-mu di…”

Sang putri mengangkat tangan, menggelengkan kepala.

“Aku lebih suka tidak diberi-tahu. Mengetahui itu, hanya akan membuatku membandingkan diri dengan orang lain. dan, itu akan menghambatku menjadi lebih baik.”

Alanis menanggapi sang putri setuju, tapi tetap tenang. Saat, Emily akhirnya berbalik kepadaku.

“Terakhir, Arth… Jenderal Arthur FPU pada 90 per-centile.”

Mata Buhnd berbinar sekali lagi, saat ia berlari ke arahku dan meletakkan tangannya di bahuku.

“Kamu akan tumbuh dalam waktu, Jenderal muda. Tapi untuk saat ini, tampaknya, FPU-ku lebih tinggi darimu, boy.”

“Begitulah.”

Aku tersenyum. Aku mengharapkan banyak. Tapi dari awal, ouput mana baku tetua itu lebih kuat dariku.

Aku memiliki keuntungan untuk dapat memanfaatkan semua empat elemen dasar, dan bentuk-bentuk yang lebih tinggi dari dua elemen. Dan, menyatukan beberapa elemen dalam satu serangan, akan memiliki hasil yang lebih menghancurkan dari mantra elemental tunggal.

Tapi secara keseluruhan, aku tahu para tetua akan lebih kuat.

“Omongan besar untuk seseorang yang tersingkir pertama, dalam pertandingan empat melawan satu dengan ‘Jenderal muda’.”

Hester mengejek.

Buhnd merengut, berubah merah.

“Apa kamu ingin membawa ini ke lapangan, kamu kelelawar tua?”

Alis Hester berkedut marah.

“Sekali lagi dengan ‘kelelawar tua’!”

“Cukup dengan pertengkarannya!”

Camus memotong, duduk lurus di kursi batu yang Buhnd buat, untuk kami semua.

“Nona Emeria. Apakah waktu yang kami habiskan dengan Jenderal muda, membuahkan hasil?”

Elf tabah menundukkan kepalanya hormat.

“Laju aliran mana Jenderal Arthur telah meningkat dalam jumlah yang nyata. Aku percaya, dua bulan ini telah digunakan dalam potensi penuh.”

“Itu bagus,” kata Camus, beralih kepadaku.

Aku merasa terasa aneh, karena aku sudah tahu jika dia bisa melihat dengan baik, saat menghadapiku. Aku pikir, tindakan itu lebih untukku, daripada dirinya sendiri.

Alanis berjalan ke arahku, menyodorkan sebuah jurnal kulit terikat kecil.

“Ini untukmu, Jenderal Arthur. Rekaman yang rinci dari analisisku selama periode ini, ditulis dalam sini. Aku telah menunjukkan area untuk pertumbuhan potensial. Sehingga, kamu dapat memiliki beberapa petunjuk dalam pelatihanmu, sementara aku tidak denganmu.”

“Terima kasih,” kataku dengan tulus, hati-hati memegang buku kecil.

“Kamu benar-benar membantuku.”

“Itu adalah kesenanganku, bekerja denganmu,”

Dia menjawab dengan anggukan sopan.

Buhnd menepuk tangannya, menarik perhatian semua orang.

“Baiklah! Aku tidak tahu dengan kalian semua. Tapi, aku kelaparan, dan pikiranku terus berputar ke alkohol berusia tujuh puluh tahun!”

“Ya,”

Hester setuju.

“Dan pikiran tentang membayar semua itu, pasti akan membuat segalanya lebih lezat.”

Aku bisa mendengar Buhnd menggerutu, saat tiga tetua berjalan menuju pintu. Aku juga memberi isyarat untuk orang lain mengikuti mereka. Mereka semua layak untuk bersantai dan bersenang-senang.

“Apakah kamu yakin, aku bisa pergi? Sepertinya, pesta itu untuk orang-orang yang benar-benar penting,”

Adikku bertanya, ragu-ragu.

Aku menepuk kepala adikku.

“Tentu saja, kamu diundang. Aku ingin melihatmu dan Boo makan cukup banyak, hingga membuat tetua Buhnd bangkrut!”

Ikatan raksasa Ellie memberikan dengusan konfirmasi, sebelum meraup Ellie dengan moncongnya, dan berlari pergi.

Tersenyum saat melihat, aku berbalik untuk melihat penemu muda itu memegang beberapa artefak dalam kokpit panel kecilnya.

“Kita yang terakhir, Emily.”

“Aku hampir selesai selesai. Kamu pergi dulu.”

Tidak ingin membuatnya lebih terburu-buru, aku mengambil sarannya.

“Kamu lebih baik datang ke sana. Kamu tidak ingin Ellie menjadi kesepian di pesta itu, kan?”

 ***

 

#PoV: Emily Watsken

 

Aku segera mengumpulkan berbagai makalah, yang tersebar di seluruh tanah di belakangku tentang FPU.

Setelah hati-hati menempatkan komponen panel ke dalam kotak kayu, aku menempatkan kertas dalam tumpukan. Dan di atas, aku melihat nama Arthur.

Pembacaan FPU-ku telah berhasil mengumpulkan datanya, ketika ia berada di jika bentuk ‘malaikat’-nya, di mana rambutnya memutih. Aku pikir, aku telah kehilangan diri saat itu.

Aku menggeleng, meremas lembaran kertas.

“99 Per-centile. Itu tidak benar.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_191"