Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_195

gambar

The Beginning After The End


BAE_195

Chapter 195: Tahap Berikutnya

 

 #PoV: Steffan Vale

 

“Oh, Vritra yang Agung,” gumamku dalam hatiku, menonton perisai kehilangan pijakan, hampir diinjak-injak dalam proses.

“Pelindung, jaga mereka di panel defensif! Jangan biarkan salah satu binatang itu melintas,”

Aku menyalak, sebelum melihat ke bawah, pada bijih hitam misterius yang telah diperintahkan untuk aku rusak, setelah semua binatang masuk ke dalam Elshire Forest.

Aku melihat ratusan binatang rusak digiring melalui dinding panel tembus pandang, yang dibuat oleh tim pelindung.

Itu adalah pemandangan yang aneh, saat monster yang biasanya akan menjadi pemarah saat dekat satu sama lain, berjalan lamban bersamaan.

Laba-laba seukuran anjing, serigala besar, dan bahkan ular dengan kepala pada kedua ujungnya, ‘berbaris’ bersama-sama. Mereka tidak menyadari apa yang sedang terjadi.

Beberapa unads disiapkan untuk melindungi setiap perisai, hanya dalam kasus salah satu binatang menerobos.

Unads bahkan memiliki tujuan mereka. Lebih baik dari mage yang meninggal.

[Unads= monster dijinakkan]

Aku mengarahkan mataku pada unads yang ketat memegang senjata baja biasa. Bahkan, itu tidak dapat memperkuat genggaman mereka.

Menyedihkan.

Aku berbalik ke penjaga yang ditugaskan denganku, seorang pria kurus dengan poni yang menutupi matanya.

“Bisakah kamu membaca di dalam hutan?”

Dia meletakkan telapak tangannya ke tanah sebelum mendecakkan lidahnya. “Kisaranku dipotong empat kali di sana.”

“Sepertinya, kamu harus pergi dengan kami,”

Aku mendesah.

Dia melangkah untuk menjauh dariku.

“A-Apa? Itu tidak apa…”

Sebelum dia bisa menyelesaikan, aku meraih penjaga ‘berharga’ di tengkuk lehernya.

“Lihat. Aku tidak peduli, jika kamu penjaga berpikir, kamu lebih berharga. Karena, sihir voyeuristik sesatmu. Kamu akan aman dengan perisai pribadiku dan kastor.”

“B-Baiklah. Tapi, jika sesuatu terjadi padaku…”

Ancaman anak itu hanya menggelikan.

Vritra yang Penyayang, bagaimana bisa ia bahkan melihat dirinya sebagai seorang prajurit, jika dia takut untuk pergi ke mana pun, di dekat pertempuran.

“Kamu akan baik-baik saja,”

Aku menekankan, melepaskannya.

“Sekarang bentuk hubungan mental denganku, dan hanya diriku. Sesuatu mengatakan padaku, kamu tidak pandai multitasking.”

Penjaga mengangguk, menempatkan dua jari di pelipis dan berkonsentrasi.

‘B-bisakah kamu mendengarku?’

Suara akrab berdering langsung di kepalaku.

‘Bagaimana mungkin kamu bahkan tergagap, saat di dalam kepalamu,’ pikirku.

‘Asal tahu saja, aku hanya bisa melakukan satu baris-komunikasi mental. Jadi, aku tidak akan dapat mendengar kabar darimu.’

“Oke,” kataku dengan suara keras, menahan dorongan untuk memutar mata.

Meskipun kekurangannya, memiliki penjaga adalah bonus besar dalam kasusku. Karena, dia tidak perlu tinggal dekat denganku. Tapi, aku bisa mengandalkan umpan balik darinya.

Menghidupkan perhatianku kembali ke tugas, aku menyaksikan tim mage berdiri siaga, saat semakin banyak binatang rusak menghilang ke dalam hutan tebal berkabut, yang adalah rumah bagi para elf di Dicathen.

Begitu monster terakhir digiring keluar dari Utara Beast Glades, yang berada jauh di dalam susunan padat pohon.

Aku mengangkat bijih hitam.

“Una-non mage, posisi garis depan dengan senjata keluar. Strikers, di belakang mereka dengan perisai dan kastor dekatnya. Bersiaplah untuk menyerang pada pemberi-tahuan yang diberikan!”

Aku memerintahkan, saat semua orang bergegas ke tempat.

Aku tidak tahu bagaimana binatang itu dibius. Tapi, artefak yang dipercayakan kepadaku, tampaknya bekerja seperti pesona. Segera setelah aku menghancurkan bijih, melepaskan efek kendaliku.

Geraman ganas, teriakan, dan raungan pecah dari dalam hutan.

Beberapa unads yang membawa pasokan, mulai membagi-bagikan botol cairan tengik bagi setiap orang, untuk disemprotkan pada pakaian mereka. Bau. Tapi, itu satu-satunya cara binatang rusak tidak akan menyerang kami.

Saat-saat hening mencekam terjadi, saat semua orang menunggu sinyalku.

Aku menekuk tanganku, ingin merasakan beberapa tindakan dari tanda di sana. Musim bahkan belum berlalu, sejak aku melatih tanda awalku untuk mencapai puncak-benar terpuji bagi seseorang yang baru saja mencapai delapan belas.

Namun, aku menemukan diriku haus untuk hal yang lebih.

Sama seperti ayahku, aku juga ingin diberikan hak istimewa, untuk memasuki Obsidian Vault dan mendapatkan lambang.

Aku melihat ke depan untuk kembali ke Alacrya. Aku tahu, ayahku akan bertahan dari cobaan yang diberikan Obsidian Vault kepada orang-orang yang masuk. Dan, aku hanya ingin melihat jenis lambang apa yang ia akan dapatkan.

Mungkin, dia akan diberkati dengan lambang legendaris!

Jika itu terjadi, Kediaman Vale kami akan melambung dalam semua Vechor, bahkan mungkin dalam semua Alacyra.

Aku tahu, jika ayahku tidak akan bisa mendapatkan lambang itu. Sementara dianggap muda, dia hanya mage tingkat menengah-sama sepertiku, meskipun dua kali dari usiaku.

Sementara aku dihormati dengan kekuatan dan bakat, dia mendapat perisai. Aku membiarkan diriku tersenyum tipis, yang hanya berlangsung singkat, ketika kecelakaan keras terdengar dari kejauhan.

Dengan indera dasarku ditingkatkan, aku bisa mendengar teriakan samar, dari apa yang hanya bisa berasal dari elf, yang berpatroli di daerah.

Mengambil sekilas pandanga ke belakang untuk memastikan, jika artefak sinyal berada di tempat yang tepat untuk membimbing kami kembali keluar dari hutan, aku mempersiapkan diri.

“Serang!”

Aku meraung keras-kekuatan merembes keluar dari Perk, yang baru aku peroleh.

Non-mages menyerang tanpa keraguan atau ke-enggan-an, sementara mage melangkah maju dengan semangat yang tidak biasa.

Mengambil sejenak cepat untuk melihat ke bawah. Aku menyadari, itu mungkin cahaya lembut yang memancar dari tubuhku, yang mengisi pasukanku dengan keyakinan.

Keyakinan yang berasal baik dari kekuatan dan mentalitasku.

Tidak peduli betapa anehnya Dicathiens. Bagiku, ini hanya sebuah misi untuk berhasil di dalamnya, dan menerima lebih banyak prestasi-prestasi lebih lanjut yang ditunggu oleh Blood-ku (keluarga), ketika aku kembali ke rumah.

Aku berkelok-kelok melalui labirin pohon, tidak dapat bahkan melihat kakiku sendiri, karena kabut tebal. Namun, mudah dikenali, jika ada pertempuran antara elf dan mana beast yang rusak, yang telah kami lepaskan di tanah mereka.

Meskipun kalah jumlah, para elf memegang arah pertempuran cukup baik, terhadap binatang rusak.

Panah cahaya ditembakkan dengan akurasi yang menakjubkan jatuh pada binatang, setelah binatang lain, kecil atau besar. Beberapa tentara elf bahkan mampu mengendalikan pohon-pohon di sekitar mereka, untuk menjebak dan mencekik beberapa binatang besar.

Salah satu mage musuh terjebak keluar. Sebuah perempuan yang lebih tua dengan rambut pirang, yang mengalir keluar dari helm-nya. Dia tidak punya senjata, tapi dari tangannya keluar pisau mematikan dari angin, yang mampu membunuh beberapa mana beast sekaligus.

Itu targetku.

“Seren, perisai fokus padaku, dan tinggal di jarak yang cukup dengan Mari. Kirim-Ashton, tetap dekat dengan mereka dan berganti posisi, dalam kasus aku dalam bahaya,”

Aku memberi perintah, mengambil langkah maju. Panel poligonal dari mana melayang di sekitarku, siap untuk melindungiku dari proyektil sementara samar ‘hum’ terdengar dari belakang, saat Mari mulai mengisi sihirnya.

Aku menyalurkan mana ke Perk-ku, tindakan itu sealami bernapas. Mencabut pedang, aku memperkuatnya. Pedang itu lalu menyala dengan api bergerigi, yang merobek dan menyengat daripada dibakar.

Aku mengedarkan lebih banyak mana melalui Perk, dan keluar ke seluruh tubuhku, untuk memperkuat anggota badanku. Kekuatan bergegas melaluiku saat aku berlari ke depan ke tengah-tengah pertempuran seperti striker sejati.

Pedangku berdengung, bersinar terang seperti sebuah mercusuar, saat menuju pasukan musuh pertamaku.

Elf ramping dengan rambut pendek dan alis tegas berpaling padaku, matanya melebar. Mulutnya bergerak dan angin mulai berkumpul di sekitar belati gandanya. Tapi, itu sudah terlambat.

Aku kira itu benar, jika mage dari Dicathen yang serbaguna, mereka cukup lambat. Bagaimana tidak efisien dan primitifnya mereka.

Pedang merobek belati yang telah ia angkat untuk membela diri, sebelum memotong ke dalam tubuhnya. Tanpa diduga, aku merasa pedangku melalui lapisan mana.

Jadi, bahkan mage lemah seperti dia, mampu menyelimuti diri dengan mana. Sungguh aneh.

Aku tidak menyia-nyiakan napas lain, saat aku menyelesaikan elf ini. Mengambil momen cepat untuk melihat-lihat, aku melihat jika banyak mageku sudah terlibat dengan elf musuh.

Seperti yang diperkirakan, pasang surut dengan cepat berbalik mendukung kami. Binatang yang rusak cukup mematikan, karena mereka tidak peduli untuk keselamatan mereka sendiri dan kejam menyerang apa pun di jalan mereka.

Saat aku mencoba lebih dekat dengan elf yang menggunakan sihir wind-blade lain, suara Ashton berdering sekali lagi di kepalaku.

‘Pembacaan mana-nya sedikit berbeda. T-tapi, dia seharusnya berada sekitar ujung bawah mage tingkat menengah. Caster sedang menyiapkan mantra single-target. Lanjutkan dengan hati-hati, dan aku akan membiarkanmu tahu, kapan harus keluar dari jalan.’

Jadi, ini adalah bagaimana rasanya untuk memiliki penjaga. Tidak heran, mereka dianggap berharga, meskipun tidak memiliki satu bentuk sihir ofensif atau defensif.

Api sihir yang telah dibuka melalui tandaku, setelah upacara kebangkitan memperbolehkan apiku, untuk mengambil kualitas bergerigi yang merobek apa pun yang di lewatinya.

Sebuah tanda langka di atas tingkat menengah. Namun, setelah aku telah menguasai sihir ini ke titik, jika aku bisa berkembang ke puncak. Aku mampu memanfaatkannya dengan cara baru.

Menjatuhkan kecepatanku, aku menyarungkan pedangku dan mengedarkan lebih banyak mana melalui Peak. Tubuhku meletus, menyelimutiku dalam armor api, saat merilis empat sabit api bergerigi yang melayang.

Mereka mengorbit di sekitarku, siap untuk menyerang, dengan konsentrasiku sepenuhnya mengendalikan mereka.

Elf perempuan berbalut armor itu melepaskan pisau angin lain, membunuh lagi dua binatang, sebelum memalingkan perhatian penuh padaku.

Tidak seperti elf sebelumnya yang baru saja aku bunuh, mulutnya tidak bergerak, saat dia melepaskan pisau angin padaku.

‘S-Shield bersiap untuk serangan. Lanjutkan,’

Penjaga memberi-tahu.

Aku melangkah maju, gerakanku diberdayakan oleh api, yang menyelubungi tubuhku. Perisai poligonal berlapis di depanku, siap untuk menahan pisau angin.

Panel pertama pecah pada dampak dan yang kedua retak. Tapi, itu bertahan dari serangan, sebelum angin hilang.

Menggunakan kesempatan itu, aku bisa mencapai ke dalam kisaran untuk mengirim sabitku ke lawan.

‘Panah masuk dari kiri. Menunduk!’

Tanpa ragu-ragu, aku jatuh ke tanah. Memecahkan konsentrasiku dalam mengendalikan sabit api. Tapi, aku bisa menghindar dari panah, yang mendesing di atasku.

Hanya dengan suara yang dibuatnya, aku tahu, jika mengandalkan perisai adalah risiko yang lebih baik tak aku ambil.

Aku harus mengakhiri ini cepat. Aku tidak ingin menyia-nyiakan terlalu banyak mana, hanya untuk satu musuh.

Kelemahan dari menggunakan bentuk penuh dari Peak-ku adalah, jika butuh banyak mana untuk mengaktifkannya. Masing-masing tiga sabit mengambil mana tambahan untuk dipertahankan.

Dan itu perlu lebih banyak, jika aku ingin memperbaiki atau mengendalikan lebih banyak sabit.

Mendorong maju dengan kedua tangan dan kakiku, aku berlari ke arah elf itu, yang baru saja menangkis pisau lain.

Aku mengirim sabit tunggal turun pada tangannya. Meskipun kecepatan seranganku cepat, dia mampu menghindari sabitku dalam waktu tepat, untuk menyelamatkan tangannya. Namun, itu memungkinkanku untuk mengubur tinju api tepat ke dadanya. Menghancurkan dan mengirimnya terbang ke belakang dan ke pohon.

Melepaskan bentuk apiku untuk menyimpan mana. Aku menarik pisauku untuk mengakhiri elf, ketika kehadiran menakutkan mencengkeram jiwaku.

‘S-S-Steffen. Ke-keluar dari sana. Sekarang!’

Aku ingin.

Aku ingin pergi dari sini. Tapi aku menemukan diriku berlutut, mencakar dadaku. Karena, aku tidak bisa bernapas.

Nama Vritra yang Agung mana, yang memiliki kehadiran menyesakkan ini?

Aku mencoba merangkak pergi, itu yang bisa aku lakukan. Aku tidak peduli dengan penampilanku. Jika aku tidak keluar dari sini. Aku tahu, jika aku bahkan tidak akan hidup untuk merasa malu.

Dan itu adalah ketika seseorang mendarat di depanku.

Aku mendongak untuk melihat anak itu, rambut pirang panjang diikat acak ke belakangnya, dengan mata biru mencolok yang memancarkan kekuasaan. Dia menatap ke arahku dengan gangguan, yang bahkan tidak diarahkan kepadaku.

Aku adalah anak dari Karnal Vale, pewaris House Vale. Namun, di depan anak yang tidak lebih tua dariku, aku tidak berharga.

Tubuhku bergetar dan mengejang, saat kekuatan itu terpancar darinya, dan membebaniku.

Saat itu, aku mendengar sedikit dengungan, sebelum sinar es murni dibombardir dari anak itu.

Aku tersentak dan mencoba untuk berguling jauh, untuk tidak terjebak dalam ledakan itu.

Rasa sekilas harapan, memungkinkanku untuk mendapatkan kembali kakiku, ketika aku mencoba untuk melarikan diri. Tapi sebelum aku bahkan bisa mencapai dua langkah, rasa sakit membakar terpancar dari lengan kananku, dan tanah meluncur keluar dari bawahku.

Aku berguling maju, tidak bisa bangun.

Melihat ke belakang, aku hanya bisa melihat kolam merah menyebar, dari mana lenganku dulu berada.

Putus asa, aku menggunakan lenganku yang lain untuk mencoba merangkak. Entah bagaimana, aku tidak bisa bangun.

 Mataku mencari rekan timku, hanya untuk melihat Seren, Mari, dan Ashton melarikan diri menjauh.

Pandanganku redup, saat aku menemukan diri mataku. Berada satu tingkat dengan akar yang tumbuh dari tanah.

Pikiran terakhirku adalah rasa penasaran, mengapa semuanya berakhir seperti ini.

***

 

#PoV: Arthur Leywin

 

Aku mengamati lingkungan. Hutan hijau subur berlumuran dengan darah dan mayat. Bahkan, kabut tebal tidak mampu menutupi pertempuran.

“Terima kasih, Jenderal Arthur, untuk bantuanmu,”

Elf perempuan yang aku hampir tidak bisa selamat, mengatakan dengan suaranya serak dan sakit.

Mataku jatuh ke tentara elf yang tewas, saat mencoba untuk melindungi rumah mereka.

“Maaf, aku tidak bisa datang lebih cepat. Ini bisa dihindari, jika aku tiba, sebelum binatang itu digiring ke dalam hutan.”

Elf menggeleng.

“Jangan meminta maaf. Hasil dari pertempuran ini pasti sudah sangat berbeda, jika kamu tidak datang sama sekali. Sekarang, jika kamu mengizinkan, aku harus membantu dan mengumpulkan orang-orangku.”

Menjaga armor-nya, elf itu berlari menjauh. Dia memeriksa tanda-tanda kehidupan, sementara lebih banyak elf tiba sebagai bala bantuan.

Apakah ini yang dimaksud Agrona, ketika ia mengatakan perang maju ke tahap berikutnya?

Ini menandai serangan pertama di wilayah Elf. Dan bahkan jika serangan khusus ini telah gagal, itu telah melakukan tugasnya.

Sampai saat ini, hanya Sapin yang telah mengambil beban serangan, yang membuatnya mudah untuk mengalokasikan sumber daya dari tempat sentral. Tapi sekarang, musuh kami mengarah tempat lain juga.

Bagaimana Dewan akan menangani hal ini?

‘Aku harus memeriksa Jenderal Aya untuk melihat, apakah dia membutuhkan bantuan,’ pikirku, sebelum melihat ke bawah pada Alacryan, yang telah berhasil aku jaga tetap hidup.

Aku telah memutuskan lengan dominannya, dan membuatnya bertahan. Tapi, dia tidak akan bertahan selama ekstraksi informasi, jika terus berdarah.

“Kamu. Prajurit pembawa senjata,”

Aku memanggil elf di dekatku, yang ditugaskan untuk mengumpulkan barang-barang dari rekannya yang jatuh.

Elf muda menatap senjata di tangannya, sebelum menyadari jika ia adalah orang yang dipanggil.

“Y-Ya, Jenderal Arthur?”

Aku menunjuk ke bawah, pada Alacryan di tanah.

“Bawa ini ke kamp dan tutup luka-lukanya, agar ia tidak kehabisan darah.”

Ada tampilan penghinaan yang melewati wajah elf. Tapi, dia cepat menyembunyikannya, dan menundukkan kepalanya dalam memahami perintah.

“Oh, dan pastikan dia tidak membunuh dirinya sendiri, sebelum aku menginterogasinya,”

Aku menambahkan, saat elf itu mengambil musuh yang terluka.

“Ya pak!” katanya dengan semangat baru, mengetahui, jika musuhnya mungkin akan memiliki nasib yang lebih buruk dari kematian.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_195"