Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_203

gambar

The Beginning After The End


BAE_203

Bab 203: Puisi

 

Lorong itu sunyi, saat tatapan semua orang mengikuti jari panjang bengkok ke arahku.

Aku mengerutkan alis.

“Aku?”

Pikiranku berputar mencoba memikirkan, mengapa Rahdeas ingin berbicara denganku dan apa yang mungkin bisa ia katakan kepadaku, dalam situasi ini.

“Setelah pada dasarnya memisahkan seluruh kerajaan dwarf, dan meninggalkaaku untuk membersihkan pantatnya yang belum dibersihkan. Dengan siapa, dia harus menyatakan, dengan siapa dia ingin bicara,” geram Buhnd.

“Menurutmu, apakah dia bermaksud membuat kesepakatan dengan Jenderal Arthur?” tanya Blaine.

“Aku meragukan itu. Jika dia ingin mencapai kesepakatan. Dia akan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk melakukannya dengan Komandan Virion atau siapa pun di Dewan,” jawab Merial.

“Mungkin, karena hubunganmu dengan Elia/Elijah?”

Virion bertanya-tanya.

“Itulah… yang aku takutkan,” desahku.

Di tengah diskusi, Gentry mengeluarkan suara batuk untuk menarik perhatian kami.

“Anggota dewan dan tombak. Akan meremehkan untuk mengatakan jika sulit bagiku untuk membuat pengkhianat berbicara. Mungkin yang terbaik adalah kita memanfaatkan… pencapaian ini dan berbicara dengannya, selagi dia masih bisa?”

“Pimpin jalan, Gentry,” kataku, berjalan melalui pintu yang diperkuat.

Menghadapi bau apak yang familiar dari penjara bawah tanah kastil. Aku berjalan diam-diam di belakang Gentry, sementara yang lain dengan enggan tetap tinggal.

Gentry memberi isyarat kepada dua tentara, yang menjaga tingkat bawah tempat Uto dan Rahdeas ditahan, untuk membuka pintu.

Mengambil napas dalam-dalam, Aku menunggu Gentry dengan hati-hati membuka kunci sel, yang hampir seukuran lemari sepatu.

“Aku akan berjaga di luar pintu, Jenderal Arthur. Aku yakin, Kamu sudah tahu. Tapi tolong, jangan menyentuh apa pun,”

Gentry memperingatkan, sebelum melangkah ke samping, saat dia membuka pintu sel.

Aku menunggu, sampai lelaki tua itu pergi, sebelum mengalihkan pandanganku ke lelaki yang berlutut dengan borgol.

“Rahdeas.”

Pria itu mengejang, mendengar namanya, sebelum sebuah senyuman terbentuk.

“Terima kasih atas waktu dan kehadiranmu,”

Dia menundukkan kepalanya dengan hormat.

“Izinkan Aku untuk memulai.”

“Mulai?”

Aku bertanya. Tapi, pria itu tetap menundukkan kepala dan pandangannya.

Aku tetap waspada, gelisah karena kelakuannya yang aneh.

“Seorang pemuda dari asal-usul yang sederhana, lahir terbungkus kain lap untuk handuk,”

Dia memulai, akhirnya mengangkat kepalanya.

“Di dalam, dia lebih. Seperti abu sederhana, dari unggas yang berapi-api.”

“Dan seperti semua calon pahlawan, pemuda itu memiliki penampilan. Dan, pemuda itu memiliki kekuatan.”

Rahdeas mengulurkan tangan, sementara tangan lainnya menutupi dadanya.

“Ibunya mengajarinya dunia, ayahnya mengajarinya bertarung.”

Aku menyaksikan, tercengang, saat pria yang disiksa itu melanjutkan ‘epik’-nya.

Suara Rahdeas semakin dalam, lebih gelap.

“Artinya, sampai hari itu tiba. Ketika sang pemuda tahu, jika ada tahapan yang lebih besar untuk dijinakkan. Darahnya juga tahu, jika mereka tidak bisa lagi menahan, Api anak laki-laki yang ingin berkuasa.

Jadi, mereka mengambil tas mereka dan berharap kota kecil mereka beruntung,”

Rahdeas menghela napas.

“Tapi celakalah, seperti semua cerita, tragedi melanda.”

“Rahdeas,” panggilku, tapi dibungkam dengan jari terangkat.

Pria itu melanjutkan.

“Tapi jangan pernah resah, jangan pernah ragu. Karena seiring berjalannya semua cerita, seorang pahlawan tidak pernah putus asa.

Jadi, dia tumbuh dan berkembang, Melalui sakit hati dan pergolakan kematiannya. Tidak pernah berhenti, atasi.”

Rahdeas menatap cahaya redup yang berkedip-kedip di atas kami.

“Sayangnya, setiap cahaya membutuhkan bayangan. Setiap pahlawan membutuhkan musuh.

Semakin terang cahayanya, Semakin gelap malamnya.”

Akhirnya mengunci tatapan denganku, dia menyeringai padaku.

“Tapi, aku menanyakan ini padamu, calon pahlawan.

Apa yang terjadi, ketika musuhmu yang telah melintasi ruang dan waktu. Sebenarnya, lebih cerah dari dirimu?

Mungkin ksatria bersinar dari gadis cantik, Apakah penyakit mematikan satu sama lain.

Dan sisi gelap dan terang, Apakah hanya masalah siapa yang memenangkan hak?”

Keheningan yang tidak nyaman berlama-lama, saat dia menyelesaikan penampilannya. Karena, kurangnya kata-kata yang lebih baik… kinerja dan tepat, ketika aku mengira, segalanya tidak bisa menjadi lebih aneh.

Rahdeas yang lengannya dirantai ke tanah, mengulurkan tangan dan meraih tanganku, dengan jarinya yang berlumuran darah.

Matanya yang berkilau tanpa jiwa, berubah menjadi bulan sabit, saat dia tersenyum padaku dan mengangguk.

“Ah bagus, kamu nyata. Aku takut, Kamu hanyalah ilusi lain dan kinerjaku sia-sia.”

Aku menatap ke bawah, tidak benar-benar tahu bagaimana harus bereaksi, ketika penjaga Elijah terus memegang tanganku.

“Hmm. Aku lupa betapa hangatnya seseorang.”

Tatapannya tetap jauh, saat dia membelai tanganku, seperti dia akan menjadi hewan peliharaan rumah.

Aku melepaskan tanganku dari genggamannya.

“Sepertinya, waktumu yang dihabiskan di sini membuatmu… tidak seimbang.”

“Dari semua kata yang lebih akurat di luar sana, Kamu memilih ‘tidak seimbang’? Bukan ‘gila’ atau ‘gila’ atau ‘gila’, tapi ‘tidak seimbang’?”

Rahdeas mencibir.

“Aku lebih suka tidak membuang-buang waktuku, dengan ceramah tentang pilihan kataku. Terutama, dari seseorang yang tidak seimbang,”

Aku menekankan, menyipitkan mata.

Rahdeas mengangkat bahu.

“Terlepas dari itu. itu adalah keinginanmu sendiri, apakah Kamu memilih untuk mengabaikan kata-kataku atau tidak, puisi atau prosa.”

“Jadi, puisi yang baru saja kamu bacakan…”

“Yah, menurutku percakapan dari hati ke hati, agak membosankan. Dan meskipun Aku tidak terlalu ahli dalam seni puisi, Aku harus melakukan sesuatu untuk menghabiskan waktu di sini,” jawab Rahdeas dengan serius untuk sesaat, sampai matanya berbinar.

“Atau… Kamu tahu. Ini mungkin hanya ocehan dari seorang pria yang ‘tidak seimbang’.”

Sebuah desahan keluar dari diriku, saat aku menggelengkan kepalaku.

“Tapi, jujurlah. Syair-ku mungkin agak sederhana, tapi menarik, bukan?”

Dia menyeringai, kerutan melapisi kulitnya yang mengerikan.

Rasa kesal meluap, terlihat di wajahku.

“Aku tidak berpikir, Kamu memahami beratnya situasimu, Rahdeas. Kamu akan berada di sini untuk waktu yang lama, dan itu akan menjadi tidak menyenangkan.

Mengungkap apa pun yang mungkin bisa membantu Dewan, untuk Dicathen. Pada akhirnya, akan memutuskan, betapa tidak menyenangkannya itu. Sekarang, bukan waktu terbaik untuk khawatir, apakah sajak-mu menarik atau tidak.”

Dia menyamai tatapanku, tidak terpengaruh. Sebelum tiba-tiba dia jatuh telentang, menyandarkan kepalanya di tangannya, seolah dia tidak peduli di dunia.

“Aku tahu persis posisiku saat ini, dan Aku sudah memberi-tahumu dengan tepat. Sekali lagi, apa yang Kamu peroleh darinya bukanlah urusanku.”

Aku mengertakkan gigi, karena frustrasi dan menunggu dalam diam lebih lama. Aku berharap, dia akan berubah pikiran. Pada akhirnya, pengkhianat itu mengusirku dengan lambaian tangannya, saat dia mulai bersenandung dalam ritme puisi, yang dibacakannya kepadaku.

Mencemooh sikap pengkhianat itu sampai akhir, Aku memanggil Gentry dan menyuruhnya mengunci sel Rahdeas.

Aku berbalik untuk pergi, frustrasi dan tidak bisa berkata-kata, ketika tatapanku mendarat di sel lain, yang bahkan lebih kecil dari Rahdeas.

Terlepas dari kualitas penghambat mana dari bahan misterius yang terbuat dari sel. Aura yang tidak menyenangkan, terus-menerus merembes keluar.

Untuk sesaat, Aku tergoda untuk membuka selnya.

Dalam waktu singkat, Aku telah tumbuh dan menembus ke tahap yang menyaingi para mage top Dicathen.

Ketakutan yang Aku rasakan ketika menghadapi Uto, bahkan dengan bantuan Sylvie. Itu meninggalkan kesan mendalam pada diriku, yang ingin Aku singkirkan. Dan Aku pikir, menghadapi follower lagi akan melakukannya.

Walaupun kedengarannya konyol. Terutama, karena dia diikat dan sangat lemah. Aku mendapati diriku berjalan menuju penjara Uto.

‘Tidak ada untungnya, Arthur,’

Aku memarahi diriku sendiri, menggelengkan kepala.

Aku meninggalkan ruang bawah tanah, disambut oleh suara Rahdeas yang bersenandung, yang membuatku memutar ulang potongan-potongan puisi yang ia ucapkan, dengan begitu teatrikal.

***

 

Para anggota Dewan masih menungguku, saat aku kembali. Tatapan mereka membuatku bosan, menungguku mengatakan sesuatu… apa saja.

Aku membalas dengan jempol pada interrogator yang layu dan berhidung bengkok, yang di belakangku.

“Taktik interogasi Gentry, tampaknya telah membuat Rahdeas kehilangan akal sehatnya. Satu-satunya hal yang ia lakukan adalah membacakan puisi untukku.”

“Puisi?”

Blaine berkata dengan tidak percaya.

Semua orang tahu, Rahdeas sebagai dwarf berwatak lembut yang cerdas. Dan, seseorang yang selalu mengupayakan upaya dan solusi kolaboratif. Mendengarku mengatakan, jika pada dasarnya, dia mengoceh seperti orang gila mengangkat alis.

“Tentang… puisi itu?”

Virion bertanya dengan ragu-ragu.

“Itu adalah cerita, tentang seorang anak laki-laki dalam perjalanannya menjadi pahlawan,” jawabku.

 Dia bilang dia mengada-ada. Tapi, beberapa di antaranya tidak masuk akal.

“Taktikku terkadang membuat para tahanan, dalam keadaan yang kurang diinginkan,” kata Gentry sambil terbatuk.

“Maafkan Aku atas alarm palsu itu. Aku dengan tulus berpikir, jika dia akan mengakui sesuatu yang penting.”

“Melihat tidak ada hal penting yang terungkap. Bagaimana kalau kita membahas ini lebih banyak, di pertemuan kita berikutnya?”

Alduin menyarankan.

“Aku setuju ini,” gerutu Buhnd.

“Kita dapat memilih untuk menguraikan… puisinya, setelah kita tertidur.”

“Jika kondisi pikiran Rahdeas seperti yang Kamu sarankan. Kata-katanya kemungkinan besar tidak memiliki bobot apa pun,” kata Merial, sudah berbalik untuk pergi.

Seperti itu, pertemuan dadakan Dewan di tengah malam, di lantai paling bawah kastil telah berakhir.

Aku kembali ke kamarku. Dan meskipun Aku kurang tidur dan istirahat, Aku terjaga.

Untuk beberapa alasan, apa yang dikatakan Rahdeas membuatku terus berpikir.

Meredupkan artefak cahaya di atas meja ke pengaturan terendah, agar Aku tidak membangunkan ikatanku. Aku mulai mencatat bagian-bagian puisi yang Aku ingat.

Meskipun ingatanku tidak sempurna, Aku bisa menuliskannya di atas kertas, dengan bantuan sajak dan struktur puisi yang sederhana.

Bersandar di kursi, aku membaca puisi itu lagi. Frustrasi pada beberapa bagian yang tidak dapat aku ingat, karena aku sangat bingung dengan perilaku Rahdeas.

Pesan utama yang Aku dapat dari puisi ini adalah tentang seorang pahlawan…

Itu benar, tapi ada sesuatu yang lebih dari itu.

Dengan asumsi jika Rahdeas tidak gila. Dia secara eksplisit mengatakan, jika puisi itu yang ingin ia ceritakan kepadaku. Ini membuatku berpikir, jika mungkin ‘pahlawan’ ini ada hubungannya denganku.

Aku yakin, jika puisi tersebut dimulai dengan sesuatu, tentang seorang pemuda yang berasal dari keluarga miskin. Dan, bagaimana dia dibungkus dengan kain… atau mungkin handuk. Tapi, aku tidak ingat apa, yang ia gunakan untuk berima dengan handuk.

Burung hantu? Menggeram? Busuk?

Aku mendecakkan lidahku dan melanjutkan.

Dengan asumsi jika pemuda ini adalah diriku, bagaimana Rahdeas mengetahui detail masa kecilku?

Bukan hanya fakta, jika Aku berasal dari masa kecil yang cukup sederhana di Ashber. Tapi puisi itu juga mengatakan, jika pemuda itu mengharapkan keberuntungan kota, sebelum sebuah tragedi terjadi.

Mungkin tidak terlalu sulit bagi Rahdeas untuk melakukan pemeriksaan latar belakang padaku, menggunakan sumber dayanya, saat dia masih menjadi bagian dari Dewan. Tapi meskipun demikian, semua ini tidak berjalan dengan baik.

Frustrasi pada pesan samar Rahdeas yang tidak perlu. Dan, pada diriku sendiri. Karena, menolak puisinya, karena mengoceh orang gila.

Aku melanjutkan.

‘Setidaknya, aku mulai memberi perhatian lebih di sini,’ pikirku.

Paruh terakhir dari puisi itu sedikit lebih ambigu. Karena, mulai terdengar lebih seperti ramalan, yang terlalu sering digunakan. Itu diramalkan, di hampir setiap kisah pahlawan, yang telah Aku baca sepanjang hidupku.

Garis seperti, ‘semakin terang cahayanya, semakin gelap malamnya’.

Kemungkinan besar, ada hubungannya dengan musuhku yang semakin kuat, saat semakin kuat diriku. Seolah-olah, Aku memilih musuh dengan kekuatan mereka, yang relatif terhadap kekuatanku sendiri.

Terlepas dari itu, beberapa baris terakhir agak rumit. Dan Aku merasa, seperti Aku mungkin salah dengar atau salah ingat.

“…ksatria menjadi penyakit seseorang?”

Aku membaca puisi yang tidak lengkap selama setengah jam, sebelum Aku menyerah.

Aku hanya akan meminta Rahdeas untuk mengulang puisinya, sekali lagi besok.

Aku masih ragu, apakah puisi itu berarti apa-apa. Yang mungkin mengapa, Aku tidak repot-repot mendengarkan dengan cermat, ketika dwarf itu mengatakannya. Tapi, Aku masih penasaran.

Sambil bergeser ke tempat tidur, Aku mencoba menyingkirkan pikiranku tentang puisi itu. Alih-alih berfokus, pada apa yang harus Aku lakukan, untuk membantu terbaik dalam perang ini.

Tetap saja, bahkan saat aku tertidur, aku mendapati diriku mencoba menyatukan kembali puisi itu, dengan mencoba mengingat semua kata yang ber-rima itu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_203"