Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_209

gambar

The Beginning After The End


BAE_209

Bab 209: Dikerahkan

 

#PoV: Arthur Leywin

 

“Aku pergi denganmu!”

Suara Ellie terdengar dari belakang.

Aku berhenti di jalurku, dan penjaga di sampingku juga berhenti. Kembali untuk bertatapan dengan saudara perempuanku, Aku berjuang untuk menahan kata-kata, ‘ini terlalu berbahaya’.

Sylvie sudah membaca apa yang ingin aku katakan, tapi dia tetap diam di sampingku.

“Kamu berjanji, ingat?”

Tatapan Ellie tetap tegas, saat dia berjalan ke arahku.

“Sekelompok besar binatang rusak,” gumamku lembut.

“Kamu akan bersamaku,” jawabnya segera.

“Dan aku akan mendapatkan perlindungan Wall.”

‘Aku mengerti dilemamu. Tapi, ini adalah kesempatan yang baik,’

Sylvie menimpali.

‘Aku akan bersamanya juga dan melemparkan panah dari atas Wall, tidak lebih dari latihan target untuknya.’

‘Tapi bagaimana jika binatang itu menerobos?’

‘Aku tahu, kamu tidak akan membiarkan itu terjadi,’ jawabnya, dengan gelombang kepercayaan yang menenangkan.

Penjaga di sampingku menggaruk kepalanya, dan terus mengalihkan pandangannya ke pintu keluar dengan tidak sabar.

“Jenderal Arthur…”

“Kita pergi,” kataku, saat aku mulai berjalan menuju pintu keluar tempat latihan sekali lagi.

Melihat ke belakang dari balik bahuku, aku memanggil adikku.

“Apa yang sedang kamu lakukan? Ayo pergi.”

Ellie tampak cerah, saat senyum menular muncul di wajahnya. Dia mengikutiku secara penuh.

“Ayo, Boo!”

Segera di luar tempat pelatihan, ada seorang mage asing, dengan burung seperti burung pipit besar bertengger di bahunya, berdiri, menunggu.

 Setelah melakukan kontak mata, dia dengan hormat memiringkan kepalanya.

“Salam, Jenderal Arthur. Aku Petugas Julor Strejin. Seorang anggota reguku yang mengamati Beast Glades adalah orang yang melihat gerombolan itu. Aku akan menjelaskan kepadamu tentang situasi di Wall.”

“Petugas Julor,”

Aku mengakui dengan anggukan.

Tanpa membuang waktu, petugas itu mulai memberi-tahuku, tentang segala hal yang diharapkan Aku ketahui.

Dua mage lainnya.

Keduanya adalah petualang yang ulung, sebelum bergabung dengan tentara.

Mereka akan menemani kami sebagai dukungan tambahan ke Wall. Perkiraan terbaik tentang ukuran gerombolan binatang rusak itu mendekati dua puluh ribu. Meskipun mayoritas tampaknya berasal dari kelas-D ke kelas-B, ada beberapa kelas-A. Dan bahkan, cukup banyak binatang buas kelas-S yang terlihat.

“Sayangnya, kami tidak bisa terlalu dekat karena para mage Alacryan. Tapi, kami melihat setidaknya selusin Mana Beast kelas-S,” kata Julor dengan serius.

Aku kembali menatap Ellie.

“Selusin Mana Beast kelas-S. Dan fakta jika mereka rusak. Berarti, mereka akan menjadi lebih kuat dan lebih galak.”

Wajah Ellie memucat, tapi ekspresinya tetap tegas.

“Aku akan baik-baik saja.”

Adikku yang bertekad, berbakat, namun terlindungi. Dia pasti belum pernah melihat mana beast, selain ikatan yang dijinakkan di Xyrus, ketika dia masih muda.

Aku ragu, dia bahkan bisa memahami betapa menakutkannya binatang kelas-S. Tapi di sinilah aku, membawanya langsung ke tidak hanya satu, tapi selusin… bersama dengan beberapa ribu binatang lainnya.

‘Mereka hanya mana beast, Arthur,’ Sylvie menghibur.

‘Benar,’ Aku membalas secara mental.

Aku menoleh ke Julor.

“Adakah tanda-tanda follower atau Scythe, Petugas?”

“Tidak ada,” jawabnya percaya diri. Karena itulah, Komandan Virion menganggap, hanya perlu mengirim satu Lance.”

“Baik. Berapa hari yang kita punya, sampai gerombolan itu mencapai Wall?”

Aku bertanya.

“Dengan kecepatan mereka berbaris. Kami berharap, mereka tiba tidak lebih dari dua hari,” jawabnya, sebelum melirik ke arah Sylvie dan adikku. Aku tahu, dia akan mengatakan sesuatu. tapi, dia menahan lidahnya.

Kami berjalan dalam diam, selama sisa perjalanan kecil kami. Sampai, kami mencapai ruang dok.

Itu relatif tenang, di dalam ruang yang biasanya ramai. Selain beberapa pekerja yang mengikat pelana pada Mana Beast raksasa seperti elang. Aku hanya bisa melihat Virion dengan rombongan kecil, ketika kami tiba.

“Arthur!”

Virion memanggil, wataknya yang dulu ceria telah memudar, alih-alih digantikan oleh mata lelah perang. Di sampingnya, ada dua tentara mage dan beberapa pelayan di belakang mereka.

“Komandan.”

Aku memberi hormat sebelum berjalan ke elf tua itu.

“Aku yakin, Petugas Julor memberi-tahumu tentang situasinya. Jadi, izinkan Aku segera memperkenalkan kepadamu, dua mage yang telah Aku pilih untuk mendukungmu di Wall.

Ini Callum Hembril. Dia masih muda, hampir tiga puluh tahun. Tapi, sudah ahli sihir api di puncak inti solid yellow.”

Mage berambut kastanye melangkah maju, poni panjang melingkar menutupi dahinya. Dia memiliki ekspresi ingin tahu, yang dengan cepat ia tutupi dengan senyum ramah.

“Callum, seperti yang diperkenalkan oleh komandan. Jendral.”

Virion menempelkan ibu jari ke sosok itu, beberapa kaki di belakang Callum.

“Tanker ini adalah augmenter inti berwarna dark yellow. Tapi, dia sudah berada di dungeon Beast Glades selama lebih dari empat puluh tahun.”

Pria berdada barel yang berdiri hampir satu kaki di atasku dan dua kali lingkar tubuhku, ditutupi dari leher ke bawah dengan pelat baja tebal yang bersinar redup.

Dia memiliki rambut pendek, dan wajah bagian bawahnya gelap dengan janggut. Dengan tatapan tajam yang sepertinya menilai setiap inci tubuhku. Dia mengulurkan tangan ke arahku.

“Gavik Lund.”

Aku menjabat tangannya yang tampak hampir selebar cakar Boo, sebelum berbalik ke Virion.

“Jadi, apa rencananya? Dengan tunggangan yang bersiap-siap, Aku berasumsi, jika kita bepergian melalui udara?”

“Mhmm. Itu adalah tunggangan Callum dan Gavin,” Virion menginformasikan.

“Gerbang teleportasi terdekat ada di Kota Blackbend, dan kereta belum sepenuhnya selesai. Untunglah, lokasi Kastil relatif dekat dengan Wall.”

Aku beralih ke ikatanku.

“Aku bisa terbang sendiri. Apa menurutmu, kamu bisa menggendong Ellie sambil menggendong Boo?”

Akhirnya memahami situasinya, Boo mengerang protes.

“Jika perjalanannya tidak terlalu lama, aku akan bisa mengurusnya,” jawab Sylvie, mengabaikan ikatan besar adikku.

“Tunggu, anak kecil dan anaknya akan ikut?”

Gavik bertanya dengan cemberut.

“Komandan, apakah itu bijaksana? Akan ada pasukan besar mana beast.”

“Dia ahli mage yang akan berharga untuk ditempatkan di dinding,” potongku.

“Dan sejak kapan, tidak apa-apa menyebut saudara perempuan seorang jenderal sebagai ‘anak kecil’?”

Gavik, meski umurku sekitar tiga kali lipat, pucat.

“Aku… maaf,” gumamnya.

“Aku tidak tahu dia saudara perempuanmu, Jenderal Arthur.”

Ekspresi Virion dipenuhi dengan kekhawatiran, tapi dia tidak berkomentar tentang Ellie yang pergi bersamaku. Sebaliknya, dia melambai kepada petugas yang berdiri di belakangnya.

Mereka berjalan membawa peti kayu besar, dengan tanda terukir di seluruh permukaannya.

“Ngomong-ngomong, sebelum kamu pergi, aku menyiapkan sesuatu. Memang tidak banyak, tapi Aku pikir, mengenakan sesuatu yang sedikit lebih menarik, mungkin membantu dengan tingkat moral di The Wall.”

Virion meletakkan tangan di tutupnya dan rune menyala, sebelum dibuka dengan satu klik. Beberapa kompartemen keluar dari peti, untuk memperlihatkan pakaian yang sama sekali baru untukku.

“Jand, Brune, bantu Jenderal berpakaian,” perintah Virion.

Sebelum Aku dapat memprotes, pembantunya telah menangkapku, dan membawaku ke sisi ruangan di mana sebelumnya telah ada kios rias.

Laki-laki itu segera mulai membuka bajuku, sementara petugas wanita mulai mengerjakan rambutku. Setelah menyikatnya, dia mengikat punggung dengan rapi dan merapikan poniku.

‘Aku harus segera memotong rambutku,’ kataku dalam hati.

Rambutku sudah cukup panjang, hingga melewati bahuku. Jika bukan karena tinggi badan dan bahu yang relatif lebar, Aku bisa dengan mudah disalah-artikan sebagai gadis, jika dari belakang.

‘Dan dari depan,’ ikatanku menambahkan, pikirannya memasuki pikiranku.

“Kamu lebih cantik, dari beberapa wanita bangsawan yang pernah Aku lihat di Kastil.”

Aku mengerang dalam hati.

‘Ya… Aku pasti harus segera memotong rambutku.’

Begitu rambutku dirapikan, mereka mulai memperbaiki pakaianku.

Aku mengenakan kemeja hitam berkerah tinggi, yang dengan nyaman menutupi bekas luka bakar di leherku, yang Aku dapatkan dari follower pertama yang Aku lawan.

Celana yang terasa sangat tebal meski ringan jatuh ketat di bawah lutut, yang sengaja dirancang sedemikian rupa, agar tipis pelindung kaki abu-abu tua, bisa dengan nyaman menyelipkan tulang keringku.

Para petugas kemudian memasang armor rantai dari bahan yang sama. dan, warna pelindung kakiku di atas lenganku, sebelum mengenakan sarung tangan ketat tanpa jari di tanganku.

Sementara penampilan pakaiannya agak berlebihan dengan hiasan rumit, dan armor terukir di tulang kering dan lengan bawahku. Virion tahu persis, armor apa yang paling cocok untukku.

Meskipun perlindungannya minimal, armor rantai dan pelindung kaki akan memungkinkanku beberapa bentuk pertahanan, sambil membiarkan gerakanku tidak terhalang.

“Sentuhan terakhir, Jenderal Arthur,”

Petugas laki-laki mengumumkan, saat dia dengan hati-hati menutupiku dengan mantel sepanjang pinggang, yang dilapisi bulu putih.

Aku berjalan keluar dari kios pakaian. Dan meskipun Aku telah mengganti lapisan pakaian yang lebih tebal, tubuhku terasa lebih bebas dan lebih ringan dari sebelumnya.

Callum dan Gavik sudah melompat ke atas tunggangan mereka, siap untuk berangkat.

“Ah! Jauh lebih baik,” kata Virion dengan anggukan setuju.

“Ke mana kakakku pergi?” goda adikku, saat dia melihat sekeliling ruangan.

Aku memutar mataku, berjalan kembali ke komandan, yang mengenakan mantel bulu abu-abu yang jatuh tepat di bawah pergelangan kakinya, di atas jubah longgar yang biasa.

“Kamu sangat suka bulu.”

“Mantel itu adalah milikku yang lama, yang aku pakai ketika aku masih muda,” kata Virion. Matanya semakin lembut, seolah-olah dia mengenang masa lalu.

“Meskipun itu tidak terlihat sebagus pada diriku, aku akan membiarkanmu memilikinya.”

Aku mengangkat alis karena terkejut.

“Terima kasih untuk pakaiannya.”

Dia menyeringai.

“Berterima-kasihlah dengan menjaga Wall, agar tidak jatuh.”

“Akan aku lakukan.”

Pintu lipat ganda besar yang menutupi seluruh dinding terbuka, membiarkan hembusan udara terus-menerus, saat lantai di bawah kami perlahan-lahan meluncur keluar, menuju pintu keluar yang besar.

Aku memberi isyarat kepada Sylvie dan adikku untuk mengikutinya, saat aku berjalan menuju tepi kastil. Ikatanku segera menyusul, berjalan di belakangku dengan Ellie dan Boo di belakangnya.

Aku menikmati pemandangan indah langit di bawah kami.

“Terkadang, Aku lupa seberapa tinggi Castle di langit!”

“Beri tahu aku tentang itu! Setidaknya, kita tidak bisa melihat, seberapa jauh kita berada. Karena, awan di bawah ini,” teriak adikku di tengah suara angin.

Aku tertawa.

“Pastikan untuk memegang Sylvie erat-erat!”

“Aku tidak akan menjatuhkanmu,”

Ikatanku meyakinkan.

Boo mengerang lagi.

Sylvie menggelengkan kepalanya.

“Aku tidak akan menjatuhkan kalian berdua.”

Pemandangan Callum dan Gavik di atas tunggangan mereka, berlalu begitu saja. Mana beast yang sudah jinak itu terjun dari tepi dermaga, sebelum muncul kembali dengan sayap terbentang.

“Ayo pergi!”

Aku berteriak, saat berlari ke tepi.

Sylvie mulai bersinar, saat dia berubah menjadi bentuk draconic-nya.

“Lompat, Ellie!”

Dia berteriak, suaranya lebih dalam dari sebelumnya.

Aku melihat naga obsidian berlayar di atas awan, dengan Ellie di punggungnya. Dan, Boo di tangannya yang bercakar.

Menggunakan suara jeritan Ellie sebagai isyarat, aku juga melompat dari tepi, mengikuti sisanya.

***

 

‘Bagaimana kabarmu?’ Aku bertanya pada ikatanku, yang kecepatannya sepertinya semakin lambat.

‘Tampaknya, terlepas dari semua kemampuan magis dan fisikku. Aku tidak dirancang untuk menjadi cara pengiriman yang efisien,’ jawabnya, sambil menatap beruang besar yang tertidur, sambil bergelantungan di pelukan Sylvie.

Beberapa jam telah berlalu, sejak keberangkatan kami. Dan, selain pemandangan langit dan awan yang indah. Itu adalah perjalanan yang membosankan.

Kami telah menetapkan kecepatan yang nyaman menuju tenggara, dengan Callum dan Gavik memimpin hanya beberapa puluh meter di depan.

Setelah kegembiraan awal adikku dan teror Boo akan terbang telah mereda, keduanya tertidur. Satu di punggung Sylvie, dan yang lainnya di tangannya.

Di depan, Callum memunculkan suar terang dan memberi isyarat, jika kami akan turun.

Kedua mage itu kemudian memimpin tunggangan burung mereka di bawah lautan awan, keduanya menghilang dari pandangan.

‘Sepertinya, kita hampir sampai. Kamu akan bisa beristirahat setelah kami mendarat,’

Aku menyampaikan kepada ikatanku, sebelum mengikuti Callum dan Gavik.

Selubung angin yang telah aku buang ke tubuhku, menjauhkan semua kelembaban dari awan dariku. Tapi, Ellie tidak seberuntung itu.

Ketika Aku melihat Sylvie turun melalui lapisan tebal uap air, Aku tidak bisa menahan tawa, ketika melihat saudara perempuanku bangun, basah kuyup dan marah.

Bulu tebal Boo basah kuyup dan kusut hingga ke kulitnya. Itu membuatnya tampak lebih kurus dari yang aku bayangkan.

Aku melontarkan seringai pada adikku. Tapi, tatapannya tertuju ke bawah, rahang ternganga.

‘Arthur. Lihat ke bawah,’

Sylvie mengirim dengan gelombang telepati.

Aku mengintip ke bawah, lapisan kabut cukup tipis, akhirnya bisa aku lihat. Dan apa yang Aku lihat, benar-benar pemandangan untuk disaksikan.

Aku hanya bisa menggambarkannya sebagai laut. Lautan hitam dan abu-abu, yang hanya terdiri dari binatang rusak. Kami berada beberapa mil di atas tanah, dan gerombolan binatang buas itu masih lebih dari satu hari lagi, setidaknya. Tapi, dadaku sudah mengepal, karena tegang.

Callum dan Gavik sama-sama menghentikan penurunan mereka, untuk melihat pemandangan di bawah. Mereka bertukar pandangan prihatin satu sama lain setiap beberapa detik.

The Wall, benteng yang menampung beberapa ratus mage dan tentara, yang bertanggung jawab untuk menjaga pasukan binatang buas ini, tampak kecil…

Itu tidak signifikan, sebagai perbandingan.

Aku bisa merasakan jantungku berdegup kencang, dan darahku mendidih, sampai tanganku gemetar.

Kehadiran Sylvie meresap ke dalam pikiranku, membuatku tersadar dari lamunan.

“Arthur. Kamu tersenyum.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_209"

Pemberitahuan Update via Email