Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_231

gambar

The Beginning After The End

BAE_231

Bab 231: Mengikuti Perintah

 

Ketegangan yang tenang, namun jelas itu telah menghilang. Digantikan oleh raungan para prajurit kami dan gemuruh bumi, saat mereka menyerang dengan semangat.

Bahkan, dengan semua pengetahuan dan pengalamanku di medan perang, baik di kehidupan ini dan sebelumnya, hatiku masih bergetar karena kegembiraan.

Sylvie merasakannya, dan dia juga berada dalam kondisi yang sama.

Aliran adrenalin yang bocor darinya, bercampur dengan antisipasiku yang nyaris tidak terkendali, saat kami menatap pasukan musuh yang mendekat.

Kami mencondongkan tubuh ke depan, mengamati dengan penuh harap, saat pasukan kami bertabrakan dengan kekuatan musuh.

Garis depan kami adalah gelombang tentara yang terorganisir, dengan sekutu yang siap untuk mendukung mereka dan memberikan perlindungan. Tapi, di pihak musuh berbeda.

Pada awalnya, sulit untuk diperhatikan. Kabut yang menyelimuti medan perang membuat semua orang tidak bisa melihat detail yang bagus.

Bahkan, scrys di belakang kami hampir tidak dapat memberi kami berita atau bacaan apa pun, selain fakta jika pasukan musuh kami semua mengenakan sedikit atau tanpa armor dengan berbagai warna.

Meskipun mengetahui apa yang terjadi di bawah, Aku tidak dapat melihat benturan logam dan teriakan tentara dari kejauhan.

Itu berbeda.

Selama pertempuran dalam skala sebesar ini, suara tidak begitu berbeda. Mereka seperti menyatu dalam volume sedemikian rupa, sehingga getaran bisa dirasakan sampai ke sini.

“Bisakah Kamu memberi tahu, apa yang sedang terjadi?”

Aku bertanya pada Sylvie.

Ikatanku merespons dengan menggelengkan kepalanya.

Aku menoleh ke Varay.

“Mungkin kita harus menyingkirkan kabut, Jenderal. Aku tidak tahu apa yang terjadi di bawah sana.”

Ice mage berambut putih ini menolak.

“Kita tahu apa yang ada di pihak mereka. Kita harus mencegah mereka mengetahui apa yang ada di pihak kita. Menyimpang dari rencana pada tahap ini, tidak mungkin dilakukan. Tunggu Bairon dan perintah Dewan.”

Aku kesal tapi menahan lidahku.

Dia benar… Dan lebih dari itu, bukanlah tempatku untuk memberikan saran seperti ini.

Aku adalah orang yang menolak posisi itu, karena Aku tidak bisa menangani tanggung jawab. Siapakah Aku yang datang ke sini sekarang, dan melakukan apa yang Aku suka. Hanya karena Aku merasa tidak nyaman?

Memilih untuk mempercayai Varay, Bairon, dan Dewan yang masih menerima informasi secara realtime. Aku menyaksikan, menunggu waktuku datang.

Kilatan cahaya yang diikuti gelombang tangis dan jeritan, segera menarik perhatianku.

‘Sepertinya, Alacryan telah mengirim mage mereka,’

Aku sampaikan ke ikatanku.

Agak membingungkan, jika mereka akan mengerahkan mage mereka di awal pertempuran. Namun, Aku ingat apa yang dikatakan Agrona, tentang bagaimana Alacrya memiliki lebih banyak mage. Karena, eksperimen yang telah ia lakukan sejak generasi sebelumnya.

‘Namun, mage mereka tampaknya tersebar secara tidak konsisten,’ jelas Sylvie.

Dia benar. Ada area di lapangan, di mana kilatan sihir saling berdekatan atau berkerumun. Sementara di area lain, akan ada mantra yang keluar beberapa puluh meter dari satu sama lain.

Sekali lagi, rasa tidak nyaman memenuhi diriku, tapi aku tetap diam. Mataku mengamati seluruh medan perang melalui selubung uap, yang memancar dari tanah es, mencoba menemukan tanda-tanda Follower dan Scythe.

Tiba-tiba, bayangan membentang di atasku. Mendongak, Aku melihat armada mage mengendarai berbagai tunggangan bersayap.

“Armada udara ada di sini,”

Varay mengumumkan, saat selusin mage berlayar di atas kepalanya, memasuki medan perang.

Akan ada tiga kekuatan utama melawan Alacryan selama pertempuran ini.

Pertama adalah infanteri, yang bertanggung jawab untuk melakukan kontak pertama dan menjaga tekanan konstan ke depan, jauh dari Teluk Etistin.

Berikutnya adalah pasukan udara yang bertanggung jawab untuk membuat kekacauan di garis belakang Alacryan, dengan menjatuhkan mantra pada mereka dari atas.

Akhirnya, ada kami, para lance.

Kekuatan udara menerangi latar belakang yang berkabut dengan mantra mereka. Salah satu dari mereka menghujani gerakan api di Alacryan, sementara yang lain memanfaatkan kabut itu sendiri dan membentuk tetesan air menjadi es yang tajam.

Teriakan dan jeritan yang awalnya begitu menggelegar, mulai berbaur dengan suara latar pertempuran lainnya. Melihat tatapan Varay saat ia mempelajari medan perang dengan saksama. Aku bisa hampir melihat beban kematian mereka, membebani pundaknya.

Pertempuran berlanjut selama lebih dari satu jam, sebelum akhirnya Aku kalah.

“Jenderal Varay. Biarkan aku pergi ke sana juga,” pintaku.

“Tidak. Ini terlalu cepat,” jawabnya, masih menatap ke medan perang.

“Tunggu sampai divisi infantri lainnya mengapit dari kedua sisi. Saat itulah, Kamu akan turun.”

Aku sangat ingin pergi ke sana, merasa berguna. Setelah pertempuran dan kekalahan baru-baru ini, Aku butuh kemenangan.

‘Tidak masalah. Kita akan punya waktu untuk berkontribusi, Arthur,’

Sylvie menghibur.

“Selain itu, sepertinya gelombang pertempuran menguntungkan kita.”

Itu benar.

Aku harus mengakui, jika untuk betapa sedikit pengalaman yang dimiliki pihak kami, dengan pertempuran skala besar. Kami bertahan dengan cukup baik.

Aku bisa melihat garis formasi yang samar-samar dari tempat kami berdiri. Dengan tiga garis yang bertukar posisi secara konstan untuk saling memberi jeda, pasukan kami mampu mempertahankan intensitasnya.

Varay mengalihkan tatapan tajamnya padaku.

“Kamu akan masuk dan menargetkan hanya mage kuat mereka. Kamu hanya akan berada di lapangan selama satu jam, pada satu waktu.”

Aku mengangguk mengerti. Varay dan aku adalah satu-satunya mage inti white di sisi kami. Aku tidak bisa terlalu lelah, jika Follower dan Scythe, mungkin keduanya muncul.

Itu adalah tugas terpenting kami.

“Bersiaplah,” perintah Varay.

Aku melompat ke atas punggung Sylvie, membungkus diriku dengan mana.

Terompet lain bersuara di kejauhan, disusul terompet lain di sisi lain teluk.

“Pergilah!”

Varay memerintahkan.

“Dan jangan mati.”

Aku pikir dia bercanda. Tapi ekspresinya yang parah, mengatakan sebaliknya. Memberinya anggukan tegas, Sylvie mengepakkan sayapnya yang kuat, mengirimkan hembusan angin ke bawah kami.

Kami berdua tetap rendah, hampir tidak melayang di atas barisan tentara berikutnya yang maju ke depan, sampai tanah berubah menjadi salju.

“Bertarunglah dalam bentuk manusia dan fokuslah membantu pasukan kita. Aku akan menangani para mage Alacryan.”

Aku mengirim ke ikatanku, saat Aku melompat dari punggungnya.

‘Dimengerti. Aku tidak merasakan Follower atau Scythe, tapi hati-hati, Arthur. Selalu berhati-hati,’ jawabnya, sebelum terbang ke samping dalam wujud manusia.

Aku mendarat dengan keras di tanah es, memuntahkan awan es.

Di belakangku, aku bisa mendengar gemuruh sepatu bot lapis baja, saat pasukan augmenter kami maju ke medan perang.

Di depan, Aku sudah bisa melihat gelombang pertama pasukan kami mencoba mundur.

Sebagian besar lapangan putih berlumuran darah dan mayat, dan hanya lebih banyak lagi yang akan datang saat pertempuran berlangsung.

Menarik dan menanamkan Dawn’s Ballad dalam api biru pucat, aku mengangkat pedangku tinggi-tinggi, agar orang-orang di belakangku dapat melihatnya.

“Untuk Dicathen!”

Aku meraung, maju ke depan di samping barisan battle mage yang dibalut armor dan mana.

Langkah kami menendang lebih banyak salju, mengaburkan bidang pandang kami. Mungkin itu hal yang baik, karena aku tidak akan terganggu oleh pemandangan sekutu, yang sekarat di kejauhan.

Di sisi lain adalah Alacryan.

Banyak dari mereka yang sudah berdarah dan berkeringat, karena wave pasukan sebelumnya. Aneh melihat beberapa tentara berkumpul bersama, sementara yang lain pergi sendiri.

Tidak ada garis depan, tidak ada pembagian kekuatan untuk memanfaatkan sihir khusus mereka, seperti yang Aku harapkan.

Mengesampingkan kekhawatiran dan keraguanku, Aku terus memimpin serangan dengan semangat, memperkuat kepercayaan diri dan moral rekan-rekanku dengan menyelimuti diriku, dengan petir dan api.

Serangan ke depan, mungkin merupakan pemandangan yang menakjubkan. Tapi, bentrokan itu mengerikan. Aku merasakannya, sama seperti Aku mendengarnya.

Metal menjerit dan berteriak, sementara laki-laki berteriak kesakitan. Dengung samar sihir selalu ada, saat kedua belah pihak saling melukai.

Garis yang dirumuskan dengan hati-hati yang terdiri dari augmenter, dengan cepat berubah menjadi kekacauan di tengah lapangan bersalju. Lawan pertamaku jatuh seketika saat dia mendekat, dengan satu tebasan dari pedangku.

Tentara musuh berikut jatuh dengan cepat di bawah seranganku. Tapi, itu bukan hanya diriku. Divisi mage yang telah menyerang di sampingku, dengan cepat memotong rata-rata tentara.

Mereka hanya terluka sesekali, oleh mage tunggal yang mengejutkan mereka.

Aku merasa tidak nyaman sekali lagi, tapi Aku menyingkirkan perasaan itu.

‘Keraguan tak akan berguna dalam pertempuran seperti ini.’

Dengan Dawn’s Ballad di satu tangan dan mantra yang selalu siap di tangan lainnya. Aku meninggalkan jejak mayat Alacryan, dengan setiap langkah yang tak henti-hentinya.

Mage musuh pertama yang Aku temukan adalah seorang diri, dikelilingi oleh tentara Dicathen di tanah. Bahunya membungkuk ke depan dan seluruh tubuhnya sangat kurus, dengan nada pucat seperti sakit-sakitan.

Tangannya terbalut sulur petir.

Mata kami terkunci, dan dia menatapku seperti serigala yang kelaparan… putus asa dan gila.

Aku mengabaikan rasa ingin-tahuku dan bergegas ke depan. Dia adalah musuh yang harus aku bunuh.

Semakin banyak dari mereka yang aku bunuh, semakin banyak sekutu yang aku selamatkan.

Aku mengayunkan tanganku yang bebas, menyulap sebilah es yang dibalut petir. Dengan tambahan manipulasi angin, bulan sabit memotong tubuh mage musuh, bahkan sebelum dia sempat menyerangku dengan cambuk petirnya.

Tanpa mengedipkan mata, Aku beralih ke musuh berikutnya.

Aku mencoba untuk fokus di tengah kekacauan pertempuran, mengabaikan teriakan minta tolong dari sekutu dan cincin logam bernada tinggi pada logam, saat senjata bentrok.

Sulit untuk diabaikan, karena senjata musuh menembus daging tentara kami. Noda merah muda dari darah bercampur salju, bisa terlihat lebih sering daripada putih itu sendiri. Dan di beberapa tempat putus asa, tanah telah berubah menjadi merah tua.

Lengan yang terputus masih mencengkeram senjata, kaki terpotong, dan kepala yang terbelah berserakan di medan perang saat aku berlari, menargetkan kilatan sihir yang muncul di kejauhan.

Jika bukan karena pengalaman hidupku sebelumnya, dan adrenalin mengalir melalui pembuluh darahku. Aku akan berlutut dan muntah lebih dari satu kali.

Kira-kira satu jam telah berlalu, Sylvie dan aku berkumpul kembali, dan kembali ke kamp tempat Varay menunggu.

Aku bisa merasakan kesedihan dan kengerian yang berasal dari ikatanku, dan keadaan pikiranku tidak lebih baik.

Kami berdua disambut di kamp oleh tentara yang bertepuk tangan dan bersorak. Tapi, itu hanya memperburuk keadaan. Sebagian besar tentara yang sama terluka, banyak yang tidak sadarkan diri.

Mau tak mau aku berpikir. Dari lusinan tentara ini, berapa banyak anggota tubuh mereka yang hilang yang pernah Aku temui di medan perang ini?

Petugas medis berlarian membawa persediaan, sementara beberapa penghasil emisi yang tersedia di kamp khusus ini berada di ambang reaksi, dari penggunaan mana mereka secara berlebihan. Namun, terlepas dari semua aktivitas dan kebisingan di sekitar kami,

Aku merasa, seperti menonton semuanya melalui lensa tebal berkabut.

“Kerja bagus,” kata Varay, menepuk punggungku.

Aku mengangguk, sebelum mengambil tempat duduk di bawah pohon di ujung kamp. Sylvie duduk di sampingku dan kami berdua diam-diam memulihkan diri.

Aku tidak lelah. Cadangan mana-ku tidak terkuras, meskipun hampir lima puluh mage yang telah Aku bunuh dalam waktu itu. Tapi, badanku masih terasa berat.

Itu tidak seperti bertarung melawan gerombolan beast. Para prajurit yang aku bunuh ini adalah orang-orang yang memiliki keluarga.

Meskipun otakku berteriak kepadaku untuk tidak memikirkan hal ini, sulit untuk tidak memikirkannya.

Satu-satunya hiburan kecil yang Aku miliki adalah, jika Aku hanya mengikuti perintahku. Perbedaan kecil itulah, yang membedakan seorang prajurit dari seorang pembunuh.

‘Aku hanya mengikuti perintah.’

Hari itu terus berlanjut dengan akhir pertempuran tidak terlihat di mana pun. Selama waktu ini, semakin banyak pasukan kami yang datang sebagai pendukung.

Formasi besar tentara berdiri siap untuk menyerang, dengan pemberi-tahuan di bawah dekat pantai. Tempat perkemahan menjadi semakin penuh dengan tentara yang terluka, yang ditambal dan dibawa dengan kereta kembali ke Etistin.

Selama waktu ini, Sylvie dan Aku telah turun ke medan perang empat kali, dan kami bersiap untuk putaran kelima kami.

“Kamu baik-baik saja, Arthur?” ikatanku bertanya, mencengkeram lenganku dengan lembut.

“Aku lapar. Tapi mual, hanya memikirkan tentang makanan,” jawabku pelan.

“Mari kita selesaikan ini.”

Sylvie mengangguk.

“Tapi, kita melakukan hal yang baik. Kita telah menyelamatkan ratusan, jika tidak ribuan sekutu dengan menjatuhkan mage musuh.”

“Aku tahu, tapi itu hanya… bukan apa-apa,” desahku.

Membaca pikiranku, dia berkata dengan lantang,

“Apakah kamu masih berpikir, ada yang salah tentang mereka?”

“Aku… ya. Aku mencoba untuk tidak memikirkannya karena kita menang. tapi, itu masih ada di pikiranku. Aku belum mempelajari Alacryan secara mendalam atau semacamnya… tapi ini… mereka,” kataku, menunjuk ke lapangan.

“Mereka bukan pasukan terorganisir yang diciptakan Agrona. Tidak dengan cara yang aku bayangkan, setidaknya.”

“Mungkin, pasukan yang pernah kita lawan sebelumnya adalah elit,” jawab Sylvie.

“Mungkin kamu benar,” desahku.

Mungkin aku benar-benar melebih-lebihkan Agrona dan Alacryans.

Terlepas dari semua perencanaan yang telah mereka lakukan selama bertahun-tahun, musuh masih mencoba untuk menyerang seluruh benua. Adalah normal bagi kami untuk mendapatkan keuntungan sebanyak ini.

Saat itulah, Aku mendengar salah satu tentara yang terluka berbicara.

Aku berbalik dan berlari ke tentara tak berkaki yang terbaring di atas meja, dengan petugas medis membungkus luka-lukanya.

“Apa katamu?” tanyaku, membuat pria itu ketakutan.

“J-J-Jenderal! Permintaan maafku. Aku seharusnya tidak mengatakan hal yang memalukan seperti itu!  serunya, matanya membelalak ketakutan.

“Tidak. Aku hanya ingin tahu, apa yang Kamu katakan sekarang. Sesuatu tentang ‘dibebaskan’?”

“A-Aku baru saja mengatakan, jika aku merasa sedikit… buruk untuk mereka,” jawabnya, suaranya berubah menjadi bisikan.

“Salah satu Alacryan, sebelum Aku membunuhnya, memohon agar Aku tidak membunuhnya. Dia mengatakan sesuatu, tentang diberikan kebebasan jika dia hidup.”

“Mereka akan diberi kebebasan?”

Sylvie bergema, menoleh ke arahku dengan ekspresi khawatir.

“Apakah mereka memperbudak tentara mereka?”

Pikiran dipercepat di kepalaku, saat aku memproses dan menghubungkan semuanya:

Betapa tidak terlatihnya para prajurit, seberapa tersebar mage khusus mereka. Perpecahan di antara pasukan mereka, yang membuat mereka tampak lebih seperti mereka bertarung untuk semua orang.

Dan bahkan kurangnya seragam dan armor, yang membantu mereka membedakan satu sama lain dari musuh mereka.

“Mereka bukan tentara,” gumamku, sambil menatap Sylvie.

“Mereka hanyalah tahanan mereka.”

Mata Sylvie membelalak, menyadari sebelum menanyakan pertanyaan yang sangat penting.

“Jadi, di mana tentara mereka yang sebenarnya?”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_231"