Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_232

gambar

The Beginning After The End

BAE_232

Bab 232: Darah Tercemar

 

#PoV: Alduin Eralith

 

Aku menyaksikan Merial dengan lembut membelai rambut putri kami, menyelipkan untaian longgar di belakang telinganya, saat dia tidur nyenyak. Kolom pucat cahaya bulan menyelimuti mereka berdua, menciptakan suasana tenang di dalam ruangan yang sunyi ini.

‘Sudah berapa lama, sejak kita terakhir bersama seperti ini?’

Aku pikir.

Terlalu lama untuk diingat. Kami menghabiskan separuh malam yang lebih baik dengan mengobrol, seperti keluarga sungguhan… sampai Tessia akhirnya tertidur.

Dia telah tumbuh begitu besar, begitu indah. Dia adalah gambaran meludah dari ibunya. Namun, dia memiliki sifat keras kepalaku. Dan mendengar dia berbicara… mendengar dia benar-benar berbicara… tentang bagaimana keadaannya dan apa rencananya untuk masa depan…

Itulah yang Aku butuhkan.

Itu menegaskan kembali keputusanku.

Aku berjalan menuju pintu, melihat kedua gadisku untuk terakhir kali.

Merial menatapku, menatapku dengan tegas. Matanya berkaca-kaca dan pipinya yang memerah bisa dilihat, bahkan di ruangan yang remang-remang ini. Dia dengan lembut memegang tangan Tessia, saat dia mengangguku.

Mengangguk kembali dengan ekspresi mengeras, aku melangkah keluar ruangan.

Aku sudah berada di kastil selama beberapa tahun sekarang. tapi, belum pernah kastil itu terasa begitu besar dan tandus. Obor yang menerangi lorong berkedip-kedip dengan liar saat Aku lewat, hampir seperti yang mereka ketahui dan menegurku.

Aku hanya membuatnya beberapa langkah, sebelum Aku mengalah di bawah tekanan yang membebaniku. Aku bersandar ke dinding untuk mendapatkan dukungan, saat ketegangan tumbuh dalam diriku, menyebar melalui wajah dan anggota tubuhku seperti api.

Gelombang kepanikan tidak berhenti di situ.

Itu hanya datang dalam denyut yang tidak menentu. Itu membuatku gila, saat pikiranku membayangkan konsekuensi dari apa yang akan aku lakukan.

Nafasku tersengal-sengal dan jantungku berdegup kencang di dada, hingga aku takut tulang rusukku retak.

Koridor kosong terhuyung-huyung dan berputar dengan setiap gerakan kecil yang aku buat. Itu membuatku jatuh ke lantai. Aku membenamkan wajahku di lutut, memegangi rambutku dengan tangan gemetar, saat aku mengingat kembali kata-kata yang diucapkan kepadaku, tadi malam.

Itu adalah ikatan Arthur dalam wujud manusia-nya.

Sikapnya santai, namun halus saat dia mendekatiku.

“Sekarang apa?”

Aku menggeram, mengambil langkah mundur tanpa sadar. Aku tahu persis siapa itu. Jelas dari cara ia membawa dirinya dan ekspresi di wajahnya jika itu bukanlah ikatan Arthur…

Itu adalah Agrona.

“Betapa kasarnya dirimu, Raja Alduin,”

Dia atau lebih tepatnya, Agrona menjawab.

“Aku pikir, kita lebih dekat dari itu.”

“Dekat? Aku melakukan apa yang Kamu minta. Tapi, putriku masih hampir mati di lapangan! Jika bukan karena Jenderal Aya…”

“Jika tentaraku dengan sengaja menghindarinya seperti wabah penyakit, putrimu tidak akan hanya diremukkan oleh ketidak-mampuannya sendiri,” potongnya, tanpa ekspresi.

“Dia akan curiga, dan itu bukanlah sesuatu yang Kamu inginkan.”

Aku mengertakkan gigi karena frustrasi.

“Mengapa kamu di sini? Aku telah melakukan apa yang Kamu minta. Aku menyelundupkan anak buahmu, sehingga mereka bisa membunuh tahanan kami.”

“Aku datang untuk masalah yang berbeda, Raja Alduin,” katanya.

Itu membuatku frustrasi lebih dari apa pun, betapa santai ia.

“Saat ini, pihak kami bergerak di pantai barat. Untukmu… untuk rakyatmu… itu berarti, Kamu telah meninggalkan kerajaanmu.”

Sisi emosionalku ingin menyerang dia. Beraninya dia masuk ke sini dan berbicara, seolah-olah dia tidak ada hubungannya dengan itu. tapi, bertahun-tahun sebagai seorang tokoh politik, telah melatihku untuk tetap diam dan menutupi ekspresiku.

“Aku ingin mendengar kabar darimu,” lanjutnya tanpa ragu.

“Di mana letak kesetiaanmu?”

“Maksudmu apa? Membiarkanmu membunuh narapidana yang tidak berguna adalah satu masalah. Tapi, jika kamu menyarankan, bahkan kemungkinan kecil jika aku mengkhianati bangsaku…”

“Bukan ‘mengkhianati rakyatmu’. Kamu sudah melakukan itu,” potongnya.

“Aku bertanya, apakah kesetiaanmu terletak pada semua Dicathen, dari gurun tandus Darv sampai ke pinggiran Sapin… yang anak buahnya Kaptenure dan menjual bangsamu sebagai budak bahkan hari ini, atau kerajaanmu.”

Aku tidak menjawab. Dan saat keraguan itulah yang perlu ia ketahui… jika aku bisa bimbang.

“Aku akan menghentikan serangan di semua wilayah elf-mu. Selama mereka tidak menyerang Alacryan mana pun, orang-orangmu akan dijamin keamanannya bersamamu, istrimu, dan anakmu yang bermasalah.”

Mata kami tetap terkunci, saat dia menunggu jawabanku.

“Apa yang kamu inginkan?”

Akhirnya aku bertanya.

“Mirip dengan yang terakhir kali, aku ingin kamu memberikan beberapa anak buahku akses ke Kastil dan Kota Xyrus.”

Setelah menatap kosong sejenak, aku tertawa. Aku menertawakan asura yang mampu berpotensi menghapus keberadaanku, dengan jentikan jarinya.

Tapi, Agrona tetap tenang. Dia membiarkanku tertawa dan mengejek gagasan itu, sampai kantorku sunyi.

Tiba-tiba, dia menjentikkan jarinya, seolah-olah baru saja mengingat sesuatu.

“Aku lupa, kamu selalu membutuhkan sedikit dorongan ekstra, Raja Alduin. Bagaimana kalau begini. Putrimu akan mati, jika Kamu tidak melakukannya. Tidak hanya dia akan mati, dia juga kemungkinan besar akan membunuh beberapa orang di sekitarnya, dalam prosesnya.”

“A-Apa?”

Agrona mengetukkan tulang dada.

“Kamu tahu beast yang telah menyebabkan begitu banyak masalah untukmu? Yah, sama seperti mereka, inti putri-mu juga diracuni.”

Kemarahan berkobar di dalam, dan aku meraih kerah Agrona.

“Apa yang kamu lakukan padanya?”

Dia tertawa terbahak-bahak di tubuh ikatan Arthur.

“Aku tidak melakukan apa-apa. Ironisnya, Kamu bisa menyalahkan pacar putrimu untuk ini.”

Aku butuh beberapa saat untuk menyadari apa yang ia maksud. Itu adalah beast will dari Elderwood. Binatang kelas S yang telah berasimilasi dengan putriku.

Tanganku kehilangan kekuatan dan Aku melepaskan Agrona, sebelum jatuh kembali ke kursiku.

“Aku akan memberikan peragaan kepadamu. Tapi, itu mungkin akan sedikit mengganggu rencana kecil kita. Selain itu, Aku pikir, Kamu sekarang sudah tahu, jika Aku tidak berbohong.”

Aku menggelengkan kepalaku, mencoba untuk memaksa ingatan keluar dari kepalaku, sebelum melanjutkan ke depan.

Aku berhenti di depan ruangan lain di lantai yang sama.

Itu adalah ruangan yang saat ini ditempati oleh ibu dan saudara perempuan Arthur. Campuran emosi muncul dalam diriku, ketika Aku menatap pintu yang tertutup.

Aku merasa kasihan pada mereka, sungguh.

Seluruh keluarga Leywin melayani dengan membantu Wall, melawan gerombolan beast itu.

Apa yang terjadi pada ayah Arthur benar-benar disayangkan. Dan, Aku dengan gigih mendorong hukuman penjara Trodius Flamesworth, atas tindakannya.

Namun, Aku mau tidak mau tetap menyalahkan lance muda itu.

Selama bertahun-tahun ini, Aku mengira jika bertemu dengan Arthur dan dapat memiliki hubungan dekat dengannya melalui ayah dan putriku, adalah sebuah berkat.

Dia adalah seorang jenius secara intelektual dan dalam kehebatan magis, pada tingkat yang tidak dapat diukur. Lebih dari itu, dia memiliki ikatan dengan asura… dewa yang sebenarnya.

Namun, jika bukan karena Arthur… jika dia tidak memberi Tessia inti itu…

Aku mengusap pelipisku, mendesah sambil terus maju. Tidak ada gunanya menyesali itu sekarang.

Langkahku semakin berat, semakin dekat aku ke ruang teleportasi. Seolah sepatuku terbuat dari timah, Aku mendapati diriku sering berhenti.

Aku menoleh ke belakang setiap beberapa langkah, rasa bersalah dan ketakutan menyeretku ke bawah.

Prajurit biasa yang berjaga di kedua sisi gerbang, tidak hadir seperti yang direncanakan. Itu tidak sulit dilakukan, karena gerbang ditutup untuk tujuan keamanan, segera setelah tombak di kastil semuanya dikirim ke Etistin.

Menggunakan mana ke seluruh tubuhku, aku membuka pintu besi tebal.

Melihat sekeliling untuk terakhir kali jika ada orang di dekatku, aku menutup pintu di belakangku.

Ruangan melingkar tampak jauh lebih besar sekarang setelah dikosongkan, dengan satu-satunya fitur nyata adalah podium yang menahan dermaga kontrol dan busur batu kuno yang penuh dengan rune, yang tidak dapat dipahami hingga hari ini.

Tanpa membuang waktu lagi, Aku naik ke podium.

Tanganku gemetar saat Aku mengangkatnya ke atas panel kontrol. Dan sedetik lagi, Aku ragu-ragu.

Apa yang Aku lakukan sekarang akan mengubah seluruh jalannya perang ini. Tapi bagiku, tidak ada pilihan lain selain ini.

Memejamkan mata, Aku mendorong panel ke bawah. Segera, aku merasakan mana disedot keluar dariku. Tapi, aku berpegang teguh sampai rune mulai bersinar.

Rona emas murni terpancar dari ukiran misterius sebelum cahaya multi-warna menyelimuti bagian dalam busur untuk membentuk portal.

Ruangan yang tadinya sunyi itu, dipenuhi dengan dengungan yang dalam, saat peninggalan kuno itu menjadi hidup.

Beberapa menit berlalu ketika Aku berdiri, menunggu seseorang datang.

“Di mana dia!”

Aku berbisik, mengelus rambutku dengan tangan gemetar, saat aku mondar-mandir di dalam ruangan.

Aku terus mengutuk pelan, melakukan apa saja agar tidak berpikir.

Aku tidak bisa berpikir. Jika Aku melakukannya,

Aku hanya akan semakin meragukan diriku sendiri.

Tidak, aku melakukan hal yang benar. Untuk kali ini, Aku melakukan apa yang menjadi kepentingan terbaik orang-orangku.

Agrona tidak salah; manusia telah menangkap elf dan dwarf selama berabad-abad.

Aku hampir kehilangan putriku sendiri, karena mereka. Tidak masalah, jika Agrona memenangkan perang… bahkan, mungkin lebih baik jika dia menang!

Aku menggelengkan kepala.

‘Tidak. Tidak. Agrona masih iblis, aku tidak bisa melupakannya.’

Tapi, manusia selalu berada di atas angin. Dengan ayahku mengambil alih kepemimpinan selama perang ini, Aku pikir itu akan berubah. Tapi, ternyata tidak. Faktanya, ayahku adalah orang yang telah meninggalkan Elenoir, demi kerajaan manusia.

Akulah yang akan menyelamatkannya. Dengan tindakanku sekarang, Aku akan menjaga keamanan orang-orangku.

Menatap tanganku, Aku perhatikan jika tanganku masih gemetar.

Apakah Aku hanya membohongi diri sendiri?

Apakah Aku hanya mencoba untuk membenarkan apa yang akan Aku lakukan?

Tidak masalah. Setidaknya, aku harus menyelamatkan Tessia.

Aku akan menjadi ayah seperti apa, jika Aku tidak bisa menjaga anak perempuanku satu-satunya untuk tetap aman?

Sekali lagi, kemarahan menggelegak di dalam, ketika Aku menyadari bagaimana emosiku telah dipermainkan oleh kata-kata Agrona.

Dia benar, Tessia adalah dorongan terakhir yang Aku butuhkan.

Suara dengung yang dalam menarik perhatianku, ke arah gerbang teleportasi.

“Mereka di sini!”

Di dalam cahaya multi-warna gerbang, siluet perlahan-lahan muncul, fokus sampai sosok yang sebenarnya melangkah masuk, dan tiba di dalam ruangan melingkar.

“Apakah kamu elf bernama Alduin?”

Pria itu ketakutan, dengan suara yang menggelegar, saat dua mata merah menatap ke arahku. Meski mereka mengintimidasi, matanya hampir menyenangkan, dibandingkan dengan dua tanduk bergerigi yang bersinar mengancam.

Aku menegakkan tubuh, mencoba tampil setinggi mungkin di depan raksasa setinggi tujuh kaki yang dua kali lebar pundakku.

“Ya.”

Dia mengangkat botol kaca berisi cairan hijau keruh.

Bahkan tanpa dia berkata, Aku tahu persis apa itu. Aku melangkah maju dan meraihnya,tapi berhenti sejenak, ketika api hitam berasap meletus darinya.

Aku terhuyung-huyung kembali ketakutan sebelum kemarahan muncul.

“Itu milikku! Agrona dan aku telah…”

Tangannya kabur, aku temukan di sekitar leherku. Cengkeramannya menjadi semakin erat, memutuskan napasku, saat dia mengangkatku dari tanah.

“Tuan Agrona telah menunjukkan belas kasihan dengan merendahkan dirinya, untuk berkomunikasi dengan orang yang lebih rendah sepertimu.”

Tubuhku melawan balik secara naluriah. Mana mengelilingi tubuhku dan masuk ke tanganku, saat aku mencoba membuka cengkeramannya. Tapi aku tidak bisa fokus, saat kesadaranku memudar.

Bintik-bintik gelap memercik di penglihatan kaburku, ketika dia akhirnya melepaskannya.

Dengan segera, tubuhku menjadi lemas saat Aku menghirup sedikit makanan yang telah aku konsumsi pagi ini.

“Komandan Virion ini tidak mencurigai apapun, benar?”

Aku dengan cepat menganggukkan kepalaku. Aku memberi tahu semua orang, jika Aku akan bertanggung jawab memimpin evakuasi Elenoir.

“Kalau begitu bawa darahmu ke ruangan ini, dan keluar melalui portal ini,” katanya.

“Aku akan meninggalkan botolnya di sini, saat kamu kembali.”

“D-Darahku?”

“Apa yang disebut orang-orang sebagai ‘keluarga’,” katanya tidak sabar.

“Juga, bawa ibu dan saudara perempuan Arthur Leywin bersamamu.”

Aku berdiri.

“Apa? Mengapa?”

Hanya tatapan tajam yang diperlukan untuk menyampaikan maksudnya… jika ini bukanlah negosiasi.

“Baiklah,”

Aku menarik nafas, berbalik untuk pergi. Aku mendorong pintu sedikit, sekali lagi. Sebelum, melirik lelah kembali pada apa yang hanya bisa menjadi Follower atau bahkan Scythe.

Aku telah membawa iblis ke dalam rumah para pemimpin benua ini. Mencungkil pandanganku dari sosoknya yang menjulang, aku melangkah keluar dari ruang teleportasi.

‘Maafkan aku, Ayah.’




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_232"