Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

LMS_V57E02P04

gambar


2. Hari Pembantaian (4)

Beberapa saat kemudian, seorang player avian melaporkan status itu.

-Patung Kaybern yang memalukan, telah dihancurkan. Bangunan-bangunan di sekitarnya meleleh. Dan sekarang, api menyebar.

Patung raksasa itu dimaksudkan untuk menarik perhatian Kaybern.

Patung Black Dragon yang dipukul oleh dwarf, menjadi target pertama.

Seiring dengan patung itu, sebagian kota diratakan dengan sia-sia. Tapi, itu adalah kerugian yang lebih kecil dari yang diharapkan.

-Arkhim: Ketika dragon itu terkena umpan, kita akan masuk ke dalam pertempuran. Semuanya, siapkan diri kalian!

Para anggota Guild Hermes bersiap untuk keluar dari persembunyian.

Saat Kaybern turun ke tanah, akan menjadi awal serangan mereka.

Dewan merchant telah menumpuk pegunungan harta karun di Bingryong Square dan Wyvern Square. Iti menggoda Kaybern untuk mendarat.

Itu bukan hanya oleh dewan merchant utara, tapi juga dewan Benua Tengah. Yang mengeluarkan harta gunung emas.

Di Townsquare ada banyak penonton yang berkumpul untuk melihat harta karun itu, sebelum kedatangan dragon.

'Gigit umpannya.’

‘Dragon itu akan terpancing, ketika melihat ini.’

'Bingryong Square sempurna. Lokasi menguntungkan untuk serangan habis-habisan Guild Hermes.'

‘Saat itu turun, aku akan mengakhirinya...’

Para anggota Guild Hermes mengisi diri mereka dengan semangat juang. Untuk beberapa waktu, mereka mensimulasikan perburuan dragon, melalui serangan monster bos.

Kaybern sedang menyiapkan mantra sihir!

Berita kedua kemalangan ini menyusul.

Alih-alih turun ke tanah dan menghancurkan bangunan, Kaybern melemparkan mantra sihir. Itu bukan hanya mantra sihir biasa, tapi ultimate fire magic.

Pale: Weed-nim, apa yang harus kita lakukan? Kerusakan kota akan meluas…

Weed menyaksikan Kaybern merapal mantra sihir di udara, melalui jendela.

Pilar api saling terkait dan berputar, di sekitar dragon.

“Ini momen yang membuatku frustrasi. Tapi, kita harus menunggu.”

-Pale: Kita mungkin dapat menghentikan mantera itu, jika regu penyerang digerakkan. Bahkan, mungkin itu mengubah target.

“Kita tak bisa melakukan itu.”

-Pale: Jika Morata terkena, korbannya akan jauh lebih besar.

“Tetap berpegang pada rencana, dan bergerak sesuai itu. Pasukan penyerang akan tetap siaga. Jika kita memulai perang ini dengan pertarungan udara. Maka, peluang kita untuk menang, akan hilang.”

Weed sudah mempertimbangkan keadaan seperti itu, sebelum pertempuran.

Dragon seperti Kaybern memiliki berbagai skill serangan. Oleh karena itu, dia memperluas jangkauan variabel.

“Tetap saja, aku merasa, kita mulai dengan langkah yang salah…”

Mengerikan untuk membayangkan kerusakan yang akan dihasilkan dari mantra ultimate fire magic.

Kerusakan ultimate fire magic yang dialami kota-kota yang telah dihancurkan oleh Kaybern, melampaui film-film yang membahas tentang bencana alam.

Dulu, Morata adalah kota hantu. Tapi kali ini, bangunannya dipenuhi oleh player.

-Solar Absolut!

Setelah waktu singkat berlalu, Kaybern mengaktifkan sihir ultimate fire magic.

Sihir yang menciptakan matahari lain.

Di langit Morata, matahari merah yang menyala-nyala, terbentuk.

Udara memerah dan panas menyinari bumi.

Bunga-bunga mekar dan rumput hijau, mengering dengan cepat.

Sungai dan parit Morata juga mengering, meninggalkan tepiannya kosong.

Dan kota kumuh (beratap jerami) dibakar, karena panas yang tak tertahankan.

“Api! Api!”

“Itu api! Kita harus keluar dari sini!”

“Lari. Ke gedung batu yang aman!”

Itu adalah bencana bagi para player, yang datang untuk menonton dari kota kumuh.

Rumah-rumah itu dibakar, memaksa mereka turun ke jalan. Kebanyakan dari mereka terkena panas itu dan langsung mati.

[Solar Absolut!

Anda dikelilingi oleh api yang membakar kulit.

Magic Resistance dibatalkan.

Fire damage mengurangi HP sebanyak 1.340 per detik.

Damage akan meningkat seiring waktu.]

Player pemula jarang bisa menahan sihir api biasa.

Jika seseorang bergerak sambil menempel tepat di dinding dan bangunan, damage-nya bisa sedikit dikurangi. Tapi meski begitu, untuk player di bawah level 200, menghadapi serangan seperti itu, adalah kematian.

“Kyaagh!”

“Tubuhku terbakar. Aku sedang bersemangat!”

Terlalu banyak player yang terpanggang sampai habis, di jalanan.

Para priest dari regu penyerang dimobilisasi, dan hanya bisa menyelamatkan beberapa pramg dengan mantra penyembuhan.

-Pavo: Aku mencoba mencegah kebakaran… tapi, aku tidak sampai ke kota kumuh, tepat waktu. Maafkan aku.

Pavo membuat permintaan maaf di ruang obrolan regional.

Dia menerima bantuan dari arsitek dan player lain. Dan karena itu, dia dapat menyemprotkan air dan tumpukan pasir, pada bangunan penting.

Kota kumuh itu lebih baik dibiarkan, dan dibangun kembali nanti. Oleh karena itu, dia tak menolongnya. Tapi, rumah-rumah itu adalah yang pertama dibakar, dan tumbuh menjadi bencana besar.

-Evakuasi, kita harus pergi.

Kota kumuh itu diharapkan lebih aman daripada kebanyakan area, bagi para player.

Itu dianggap kurang menarik bagi dragon daripada struktur lain. Tapi, di bawah mantra ultimate magic yang menyebabkan kerusakan di suatu area, seluruh kota kumuh dihancurkan.

Api menyelimuti gedung-gedung itu, dan semakin membesar.

Sekitar 10% Morata dibakar.

Untungnya, bangunan di daerah tertentu dihancurkan terlebih dahulu, untuk mencegah api menyebar ke seluruh kota.

-Manusia, biarlah menjadi kehormatan bagi kalian semua, untuk mati di bawah sayapku.

Kaybern membuat ratusan obsidian spears, dan menembakkannya ke arah para player yang berkeliaran di tanah.

-Array Spears!

Seperti pemboman, mantra sihir itu jatuh ke bumi.

Tombak hitam menembus gedung dan jalan. Itu menjepit para player, dan menyebabkan kematian mereka.

“S-Selamatkan aku!”

“Jangan lari kemana-mana. Kita tidak boleh menjadi beban bagi orang lain!”

Kekacauan memenuhi setiap sudut jalan di Morata.

Para player berlari menuju gerbang kota, menjauh dari dragon itu. Yang lain lari ke dalam gedung besar atau meluncur ke dalam parit.

Kehilangan nyawa adalah hal biasa saat bermain Royal Road. Tapi, kehadiran dragon yang gigih dan serangan sihir-nya, membuat semua orang putus asa.

Beberapa lelah menjadi penghalang dalam perang dan menerima takdir mereka, di tempat mereka berdiri sekarang.

Tombak hitam terus menghujani kota.

-Pale: Semuanya, tetaplah di posisimu! Ini belum waktunya kita bertindak.

Pale yang memimpin regu penyerang, berbicara dengan prihatin di ruang obrolan.

Dia juga ingin menyelamatkan para player. Tapi dia setuju dengan rencana semula, yaitu memburu dragon.

Selain itu, kekacauan di jalanan… itu terlalu berisiko baginya dan pasukannya untuk terlibat.

-Python: Oberon-nim! Hentikan Oberon-nim melakukan apapun!

Dwarf yang selalu ingin memperhatikan orang lain!

Para player dari regu penyerang, mencengkeram Oberon dengan erat.

Sementara itu, lebih banyak player yang tewas.

Bangunan-bangunan hancur dan api yang membara, memaksa para anggota Guild Hermes keluar dari lokasi mereka.

Ada terowongan dan parit bawah tanah. Tapi, tak semua orang dapat menggunakannya.

***




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "LMS_V57E02P04"