Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_1349

gambar

Overgeared

OG_1349

Bab 1349

Apakah ada kesempatan untuk bertahan hidup, jika seorang prajurit biasa menjadi sasaran Drasion?

Tentu saja tidak.

Peluang para prajurit untuk bertahan hidup sangat rendah. Bahkan, jika Drasion tak peduli tentang mereka.

Itu seperti seekor tikus yang diinjak dan dihancurkan, oleh seekor banteng. Perilaku Drasion yang tak diketahui, kemungkinan besar akan membunuh para prajurit dengan keji dan kejam.

Grid, anggota Overgeared, Permaisuri Basara, para duke kekaisaran, dan bahkan tentara tahu itu.

Alasan mengapa tentara kekaisaran berpartisipasi dalam pertempuran melawan Drasion ini adalah, karena mereka memiliki tekat yang kuat. Itu adalah keinginan untuk melindungi tanah air mereka.

Alasan Basara menerima keinginan mereka untuk berpartisipasi adalah, karena dia membutuhkan kekuatan mereka.

“Tembak!”

Itu adalah saat bayangan yang lebih gelap muncul di pintu masuk Abyss, dan tanah mulai bergetar.

Puluhan ribu anak panah ditembakkan, saat para komandan berteriak. Anak panah tajam itu memenuhi langit merah, di atas pintu masuk Abyss yang besar.

Itu adalah pertunjukan spektakuler, yang sepenuhnya menunjukkan kekuatan kekaisaran.

Ribuan anak panah menghantam tubuh raksasa Drasion, yang baru saja terungkap. Tapi, semua anak panah memantul kembali, tanpa menggores kulit Drasion. Para prajurit tak putus asa.

Mata puluhan ribu tentara yang memasukkan panah baru, masih bersinar terang.

Sihir para mage tertanam di anak panah para prajurit. Beberapa anak panah dikelilingi oleh api, sementara yang lainnya oleh angin, es, atau bumi.

Ada juga anak panah yang tercakup dalam divine power Church Rebecca.

“Tembak!”

Para komandan berteriak lagi.

Puluhan ribu anak panah sekali lagi terbang dan membentuk lengkungan busur. Tak seperti tembakan pertama yang ditembakkan di pintu masuk, setelah memprediksi penampilan Drasion.

Tembakan kedua secara akurat menargetkan Drasion. Akurasinya lebih tinggi.

Drasion hanya menatap ke langit, dan sebagian besar anak panah mengenainya.

Perbedaannya adalah beberapa anak panah sedikit menembus kulit Drasion. Sebagian kecil dari puluhan ribu panah, kurang dari 110 panah menghiasi tubuh Drasion seperti duri.

Di antara panah yang menggabungkan atribut berbeda dan divine power, yang ditembakkan oleh prajurit kelas centurion atau lebih tinggi, yang memiliki efek kecil.

Para mage dan priest saling bertukar pandangan, dan memfokuskan target mereka pada panah perwira.

“Ekspresikan kemarahan batinmu!”

Kemudian, Drasion bergumam, saat dia mengalihkan pandangannya dari langit. Kekuatan black magic menyebar seperti kabut, dan menutupi medan perang.

[Kutukan Drasion menyebar!]

Raid akhirnya dimulai.

Kutukan Drasion mengintip, dan memunculkan kemarahan dan kebencian di hati manusia. Itu menyebabkan kebingungan dan kekerasan.

-Kuaaaak!

Jeritan terdengar dari kamp tentara kekaisaran.

Beberapa tentara yang dikutuk oleh Drasion, kehilangan rasionalitas mereka. Dan mereka mulai menyerang sekutu.

Tapi, kebingungan pada pasukan Overgeared lebih rendah.

Itu karena kutukan Drasion yang menstimulasi ‘kebencian target’, menunjukkan hit rate tinggi terhadap NPC, bukan player. Pilihan Lauel untuk membangun unit serangan dengan tentara player, bukan NPC… menjadi langkah terbaik.

‘Itu beruntung.’

Alasan Lauel memilih player daripada NPC, sederhana.

Ini adalah era, di mana level rata-rata player lebih tinggi dari NPC prajurit biasa. Abnormal status resistance dan attribute resistance meningkat, setiap kali mereka mencapai level.

Sehingga, Lauel memutuskan jika tentara player akan jauh lebih berguna dalam raid great demon, daripada tentara NPC. Dia tak memprediksi, jika kutukan Drasion lebih berpengaruh pada NPC. Tapi, itu cocok.

“Kuaaaaah! Aku akan membunuh mereka semua! Aku akan membunuh mereka semua!”

Tentu saja, ini tak berarti, jika para player sepenuhnya kebal terhadap kutukan. Secara khusus, player dengan dark resistance atau confuse resistance yang rendah, mudah dikutuk.

Mereka kehilangan kesabaran dan mulai menyerang sekutu. Hanya saja, jumlahnya relatif kecil.

“Jude, telinga sakit.”

Bam!

“Freezing Crystal.”

Mereka dengan cepat dikalahkan.

Ada begitu banyak orang kuat, yang bisa menanggapi kutukan itu di kamp Kerajaan Overgeared.

Ini termasuk Jude, Marquis Ashur, Amelda, Dante, mantan Red Knight, dan anggota mid-high dari anggota Overgeared.

Mereka adalah anggota yang tak bisa bergabung dengan pasukan utama. Tapi, itu bukan karena mereka lemah… hanya saja, kekuatan utama Kerajaan Overgeared hanya luar biasa kuat.

“Uraaaaaaah!”

Teriakan berisik Vantner terdengar, di tengah medan perang. Ada jeda sesaat, ketika Drasion pertama kali muncul dan para prajurit menarik perhatiannya.

Kemudian, kekuatan utama bergerak cepat, agar tak melewatkan kesempatan emas, yang diciptakan oleh banyak pengorbanan. Tokoh utama dari kekaisaran dan Kerajaan Overgeared menuju Drasion, yang memperhatikan para prajurit dan melancarkan serangan.

‘Bagus.’

Para prajurit kekaisaran mungkin telah membuat pengorbanan besar. Tapi, itu dimulai dengan baik, seperti yang direncanakan. Kelegaan muncul di wajah Lauel, saat dia naik ke menara pengawas, yang dipasang di gerbong, dan mengamati medan perang.

Cahaya melewati udara untuk sesaat, sebelum menghilang dengan cepat.

“....!”

Ekspresi Lauel menjadi kaku, seperti batu. Dia pertama kali mendeteksi perubahan, karena tindakan Mercedes.

Mercedes membentangkan sayap peraknya untuk terbang, ketika dia tiba-tiba berhenti dan berbalik.

Segera setelah itu, Grid berhenti, ketika dia melakukan gerakan kaki dari sword dance empat fusi. Dan segera setelah itu, Piaro tiba-tiba mengeluarkan benih dan mulai menaburnya.

“Gravitation.”

Selanjutnya, tak diketahui kapan Braham mulai melantunkan mantra. Tapi, sihirnya yang hebat sudah digunakan. Itu adalah sihir yang memaksa semua anggota Overgeared yang mendekati Drasion dengan Gravitation. Kecuali, Mercedes, Grid, dan Piaro yang mundur lebih dulu.

“Apa yang sedang kamu lakukan?”

Vantner yang telah memegang kapak di satu tangan dan perisai di tangan lainnya, berputar seperti kincir angin. Dan tiba-tiba, dia jatuh. Dia melompat dari tempat ia terjebak di Gravitation. Dan dia akan dengan marah mempertanyakannya, ketika dia tiba-tiba berhenti.

Itu karena, cairan merah panas mengalir ke kepala botak Vantner, yang membengkak seperti jamur.

“....!!”

“....!!”

Vantner dan anggota Overgeared menatap ke langit, dan terkejut. Mereka menyaksikan kemunculan Red Knight satu digit, yang tubuhnya dibelah dua.

“A-Apa?”

Mereka lebih lemah dari Red Knight di era Juander. Tapi, mereka tetaplah Red Knight.

Level Red Knight satu digit harus melebihi 450. Tapi, serangan itu benar-benar menghancurkan armor mereka, dan memotong mereka dengan satu pukulan.

Mengeluh...”

Red Knight nomor 1-4 mendarat di tanah dan mengerang, seolah mereka telah lolos dari krisis. Tapi, semua Red Knight satu digit lainnya tak bisa menghindari kematian, dan berubah menjadi abu-abu.

Ada suara logam dari satu sisi langit, di mana darah orang mati berjatuhan.

Mata semua orang mengarah ke sana.

Rachel, Morse, dan Grenhal…

Para duke kekaisaran sedang mempertahankan diri dari serangan seseorang, dengan saling memunggungi. Pria yang menyerang para duke itu, kedua kakinya diikat dengan rantai.

Para duke dengan tergesa-gesa bertahan dari serangan cepatnya.

Tiga duke dengan keterampilan tinggi seperti itu, didorong hanya oleh satu musuh. Mereka yang menonton, merasa jika itu tidak masuk akal.

“Kamu...”

Ekspresi Grid mengeras, saat dia melihat situasi di tanah. Dia sendiri yang tahu, identitas pengunjung tak diundang, yang membanjiri ketiga duke itu.

Orang yang matanya ditutup penutup mata, dan kedua tangannya diikat oleh pelat besi tebal. Pergelangan kakinya juga diikat dengan rantai, yang terlalu panjang.

Hanya ada satu orang dengan penampilan yang tak biasa, yang diketahui Grid.

Lee Jeong…

Salah satu dari Triad, dan orang yang dikatakan memiliki kemampuan terkuat, di antara para follower of Martial God, Zeratul.

“Braham!”

Grid dengan cemas memanggil Braham. Para duke tak memiliki kemampuan untuk terbang. Dalam pengaruh gravitation, mereka tak dapat menahan serangan ganas Lee Jeong, dan membutuhkan bantuan.

“Cih.”

Braham mendecakkan lidahnya, seolah dia tak menyukai mata cemas Grid. Kemudian, dia mengulurkan jari-jarinya yang panjang, dan mengarahkannya ke Lee Jeong.

“Giga Lightning.”

Lee Jeong menekan para duke, dengan mengubah posisi dari segala arah. Hampir tak mungkin untuk membidiknya dari kejauhan.

Oleh karena itu, Braham mengambil kendali atas semua peluang yang memungkinkan. Gelombang listrik yang kuat merentang, dan menyebar ke sekitar para duke. itu menyebabkan Lee Jeong yang terkejut dan mundur.

Berkat ini, para duke berhasil mendarat dengan selamat di tanah. Dan mereka membungkuk dengan hormat kepada Braham.

“Terima kasih, atas bantuannya.”

Kebangkitan Great Magician Braham telah diungkapkan ke publik. Para great mage yang terjebak di tower of mage tak mengenali Braham. Tapi, semua orang mengenalnya.

Cegukan!”

Mata great mage Ricilia membelalak, dan dia cegukan. Itu terjadi setelah melihat sihir Braham.

Gelombang kekuatan sihir begitu kuat, sehingga tak mungkin diukur. Karena, itu langsung dilemparkan tanpa bantuan lingkaran sihir atau casting. Kekuatan Braham sulit untuk dipahami, bahkan dengan pengetahuan luas dari great mage Ricilia.

“Apa yang kamu lihat?”

Braham menjadi tak nyaman dengan penampilannya, dan menanyai Ricilia dan anggota tower of mage yang tak bisa mengalihkan pandangan darinya.

Mereka terkejut dan membungkuk secara bersamaan.

“Ah. Aku telah berdosa sebelumnya. Aku tak tahu siapa kamu, dan berani menunjukkan banyak hal.”

Ricilia dan anggota tower of mage adalah great mage yang menggigil jijik, pada mereka yang kehilangan martabat mereka. Tapi mereka semua setara ada di bawah Braham.

Braham puas dengan sikap refleksi mendalam mereka, dan memperingatkan Grid.

“Ada beberapa orang yang mencoba untuk bantu Drasion.”

“Aku dapat melihatnya.”

Apa yang sedang terjadi?

Mengapa follower of Martial God membantu Drasion?

Grid menatap Lee Jeong di langit, sebelum beralih ke Kyle.

Kyle adalah follower of Martial God, tapi dia tak tahu situasinya. Kyle berbicara dengan susah payah, “Tidak, Martial God telah mengirimkan wahyu.”

“Wahyu?”

“...I-Ini adalah wahyu, untuk memusnahkan semua manusia yang melawan Drasion.”

“Apa?”

Memusnahkan manusia yang memujanya, alih-alih membantu?

Grid sama sekali tak ingin tahu tentang alasannya. Dia hanya merasakan rasa jijik yang kuat.

“Para bajingan yang lebih buruk dari anjing...”

Menyentak!

Punggung Kyle basah oleh keringat. Dan dia terkejut, ketika mendengar kutukan rendah Grid.

Grid memberi kesempatan pada Kyle yang gelisah.

“Kamu bertanggung jawab untuk ini.”

Ini adalah ujian. Jika Kyle melanggar wahyu dan melawan Lee Jeong. Maka itu akan membuktikan, jika kesetiaan Kyle kepada Grid itu nyata.

“A-Apa kamu memberi-tahuku, untuk melawan salah satu dari Triad?”

Triad adalah puncak para follower. Selain itu, ada rumor, jika Lee Jeong baru-baru ini mempelajari seni bela diri terbaik.

“....”

Kyle tercengang dan menutup mulutnya. Dia melihat mata Grid, dan menyadari dia berada di tengah ujian berat. Jika itu hanya Grid di sini, maka Kyle tak akan bermasalah terlalu lama. Dia secara alami akan memilih Martial God, bukan Grid. Tapi sekarang, berbeda.

Kyle memandangi puluhan ribu pasukan, yang mengelilingi medan perang. Dia tak merasakan apapun. Tak peduli berapa banyak tentara yang ada. Mereka tak bisa mengancamnya.

Pandangan Kyle jatuh pada duke dan Red Knight satu digit yang masih hidup. Dia tidak takut. Dia merasa, dia bisa menghadapi mereka sendirian.

Kemudian, tatapan Kyle beralih ke Mercedes dan Piaro.

Dia sangat gugup. Dia sudah mempelajari teknik rahasia baru selama setahun terakhir dan cukup kuat. Tapi tampaknya, sulit untuk mengalahkan keduanya. Tapi dia tak berpikir, dia akan kalah.

Akhirnya, pandangan Kyle beralih ke Braham.

Saat dia melakukan kontak mata dengan Braham, dia ketakutan dan segera mengalihkan pandangannya. Itu adalah akhir dari konflik.

“D-Dimengerti. Aku tak akan bisa mengalahkannya. Tapi entah bagaimana, aku akan mengulur waktu.”

Kyle menjawab dengan ekspresi berkaca-kaca, dan melayang ke langit. Itu adalah momen, ketika seorang pengkhianat lahir di antara 30 follower yang masih tersisa di Benua Barat.

Berkat ini, tim raid Drasion bisa fokus lagi pada Drasion.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "OG_1349"