Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_1354

gambar

Overgeared

OG_1354

Bab 1354

Grid, Braham, dan Piaro.

Drasion diserang oleh mereka bertiga, dan jatuh di bawah tanah. Kemudian, dia merasakan keanehan.

Itu karena rasa sakit fisik pada kulitnya yang robek, tulangnya patah, dan ususnya yang terbalik.

Sangat membingungkan bagi Drasion, yang bertindak atas naluri, ‘Aku benci dunia, aku ingin memimpin dunia menuju kehancuran’.

Karena naluri ini, dia terus-menerus melawan dirinya sendiri, dari kehidupan sebelumnya.

Mengapa dia merasa jika sakit itu tak biasa, ketika dia seharusnya menerima luka yang tak terhitung jumlahnya, di tubuh yang sangat besar ini. Dan bahkan, mengalami ‘kematian’?

“Yang mulia lahir dari keinginanku, semoga kebaikanmu mengurusnya.”

Drasion punya beberapa kenangan.

Dia tersenyum di dunia awan emas yang lembut dan nyaman, bukan sungai api panas.

Saat dia menundukkan kepalanya ke arah seseorang yang ia cintai dan hormati, punggung tangannya halus dan putih, tanpa kerusakan. Itu benar-benar berbeda dari tangannya yang sekarang… yang tak sedap dipandang, yang ditutupi kulit hitam dan tebal.

“Ugh…! Uwaaack!”

Darah mengalir dari mata Drasion yang berteriak. Perasaan kehilangan yang tak diketahui ini, mengganggunya. Selanjutnya, keraguan mendominasi dirinya.

‘Siapa aku?’

Bukankah penampilannya saat ini, seperti dalam hidupnya sebelum Biplonz?

Dengan kata lain, ini adalah penampilan aslinya. Siapakah diri lain yang ada di dunia yang cerah itu, yang bahagia tanpa mengetahui rasa sakit?

“….”

Drasion menderita di bawah tanah, hanya untuk tiba-tiba berhenti berteriak. Dia menyadari, tanah yang menutupi tubuhnya, membakar kulitnya.

“Kutukan…”

Tanah inilah yang melahirkan kehidupan baru.

‘Aku mengutukmu!’

‘Tanah ini, dunia ini.’

Drasion tidak ingin tahu, tentang sumber kemarahan dan kebenciannya. Dia adalah great demon, salah satu penguasa neraka, yang bertanggung jawab atas kematian.

Itu wajar baginya untuk merasa jijik, dengan segala sesuatu yang menumbuhkan kehidupan. Tanah di sekitar Drasion mulai terkontaminasi kutukan.

Kutukan itu merentang seperti tsunami, dan menutupi seluruh area.

Semua kehidupan yang ada di bumi mati.

Drasion keluar dari tanah dan menatapnya. Jeritan yang menggema di dunia ini, tak berbeda dengan pemandangan neraka yang ia ingat. Itu sangat memuaskan.

Sekarang, saatnya membunuh semuanya hidup-hidup, untuk mengekspresikan ketidak-senangannya.

‘…Orang itu?’

Awan emas dan suara lembut yang muncul lagi…

Drasion tak tahu, apakah ingatan ini milik dirinya sendiri atau orang lain. Tapi, itu memperumit pikirannya. Untuk menekan kebingungan, Drasion mengamuk lebih keras lagi.

Dia menyerahkan semua pikirannya, dan meninggalkan tubuhnya pada instingnya.

Sekarang, Drasion tak menggunakan sayapnya. Berbeda dengan penampilannya di fase pertama, di mana dia menyaksikan monster burung yang lahir dari bulunya terbunuh… dia lebih aktif terlibat di fase kedua.

Dia tanpa ampun menyerang manusia dengan tinjunya, dan menakuti mereka dengan menggunakan kutukan, untuk mendominasi pikiran mereka. Tentara manusia yang berada di atas angin, meskipun dengan campur tangan para follower of Martial God, sekarang melemah dengan cepat.

“H-Hik! Great demon itu menjadi gila!”

Para prajurit menyadarinya.

Alasan mereka bertahan sejauh ini adalah, karena kelambanan Drasion dan tindakan aktif Grid, Kyle, Saintess, dan lainnya.

Kekuatan great demon yang mereka lupakan sebentar, berada di luar harapan dan imajinasi mereka.

“Snow Strom…!”

Sungguh kerugian yang sangat menghancurkan, jika mage wanita dari Kerajaan Overgeared menjadi boneka Drasion. Dia masih muda, tapi sihirnya yang hebat, membuat mereka bertanya-tanya… apakah dia adalah Magician King yang hilang.

Begitu dia meluncurkan sihir, ratusan tentara tewas dan ribuan lainnya terluka.

Kekuatan destruktif Katz bahkan lebih tinggi darinya.

Tak seperti Euphemina yang mendapat penalti statistik. Dia menjadi boneka Drasion dalam keadaan sempurna, dan mengeluarkan hujan darah. Semua tentara di daerah itu berubah menjadi abu.

Pemandangan ribuan pasukan menghilang dalam sekejap mata, menyebabkan para komandan pasukan kekaisaran kehilangan semangat juangnya.

“K-Kita tak bisa menang…”

Perbedaan kekuatan yang luar biasa, membuat strategi dan taktik menjadi tidak berarti. Orang-orang yang mendukung mereka, merasa putus asa, saat menyaksikan jumlah boneka Drasion yang terus bertambah.

“Kita tak bisa putus asa.”

“Berkat dewi akan menjagamu.”

Mereka adalah priest dari Church Rebecca. Skill pemulihan mereka yang menyembuhkan yang terluka dan hati yang ketakutan. Benih harapan tumbuh di hati mereka, yang dikuasai oleh keputus-asaan.

“Doom.”

Seolah menertawakan mereka, Drasion mengubah semua manusia di medan perang, menjadi undead. Kekuatan destruktif ekstrim, yang diciptakan semata-mata untuk menyangkal divinity, yang tak tertandingi.

“Kuaaaaak!”

Batuk!”

Para prajurit yang dilindungi dalam kesembuhan dan anggota Overgeared meminum potion, semuanya kesakitan.

Pembalikan efek penyembuhan ini, menyebabkan lebih banyak korban. Grid juga bingung, saat dia bertarung melawan Lee Jeong.

Kekuatan terbesar Grid adalah kemampuan bertahan hidupnya. Dia mampu melawan musuh yang lebih kuat darinya, dengan terus menghubungkan kemampuan lifesteal vampir, efek pemulihannya, dan perisai.

Sekarang, efek lifesteal dan pemulihan menjadi racun. Dan itu sangat sulit baginya.

[Elfin Stone Ring telah dilepas.]

Grid menlepas item yang memberinya efek lifesteal, dan mengamati sekitarnya. Saat dia melawan Lee Jeong, 28 follower of Martial God yang tersisa telah berkurang setengahnya.

Kyle menunjukkan performa yang luar biasa.

Penggunaan Talsha untuk melucuti senjata follower memainkan peran penting. Tapi, Grid tidak melihat ada harapan.

‘Bajingan ini telah memperhatikan.’

Di awal pertempuran, Lee Jeong waspada tentang armor bahu dan armor kaki Grid. Dia pikir, dia akan rusak dan tak pernah menyerang bahu dan tubuh bagian bawah Grid.

Dengan demikian, pola serangannya disederhanakan. Kemudian, sepertinya, dia menyadarinya di tengah duel.

Itu adalah fakta jika divine item yang menunjukkan performa sempurna, tak ada di dunia ini. Tiga artefak Church Rebecca dan benda-benda dari makhluk suci di Benua Timur, bukanlah benda yang sempurna.

Seperti yang diharapkan.

Lee Jeong sadar akan kekurangan armor bahu dan armor kaki itu. Dia melihat tanda-tanda Grid menyusut kembali, setelah dipengaruhi oleh Doom. Dan dia meluncurkan serangan yang lebih agresif.

Lee Jeong tersenyum, ketika tangannya sekali lagi disayat oleh duri, yang muncul dari armor bahu dan armor kaki Grid.

“Itu pada tingkat gatal.”

Lee Jeong tahu jika pertarungan berkepanjangan ini lebih menguntungkan baginya. Itu karena, pernapasan Grid menjadi kasar.

Sampai beberapa saat yang lalu, Lee Jeong mewaspadai pertarungan yang berlarut-larut. Karena, luka Grid terus sembuh seperti kecoa. Sekarang, keduanya terpengaruh oleh Doom.

“Aku telah melatih seluruh hidupku, sesuai dengan ajaran Martial God. Aku memiliki kekuatan fisik yang hampir tak terbatas, dibandingkan dengan manusia biasa. Ini sangat berbeda, dari dirimu, yang menggunakan berbagai hal untuk menjaga kondisi fisikmu. “

HP dan stamina.

Lee Jeong lebih unggul dari Grid dalam segala hal.

Lee Jeong adalah NPC super bernama, sementara Grid adalah player tunggal. Itu wajar bagi Grid untuk didorong dalam hal HP, ketika dia tak bisa lagi pulih dengan bantuan item, skill, dan potion-nya.

“Sekarang, siapa yang akan jatuh lebih dulu?”

Tubuh mereka tak dapat dipulihkan, karena pengaruh Doom. Lee Jeong berencana untuk menghancurkan Grid di waktu ini.

Jika mereka bertarung ketika tak dapat pulih, jelas jika Grid akan menjadi orang yang jatuh lebih dulu. Lee Jeong menghentikan nafasnya dan bergerak, sambil meninggalkan bayangan yang seindah ekor burung phoenix.

Segera, percikan serangan pedang dan tinju mengalir dari segala arah.

Kata ‘kekalahan’ yang muncul di benak Grid, menghilang seketika.

Storm of the Fire God.

Storm of the Fire God memiliki berbagai efek medan. Yang terpenting dari mereka adalah Divine fire.

[Divine Fire

Lepaskan divine fire di 9th Heart Red Phoenix untuk membentuk badai divine fire.

Badai akan mengontrol area radius 200 meter di sekitar Kastor. Meningkatkan efek penyembuhan semua sekutu, (kecuali target undead atau demonkin), termasuk Kastor sebesar 20%.

Itu juga akan mengurangi efek penyembuhan semua musuh, sebesar 50%.

Tidak bisa dilawan.

Setelah target dengan efek penyembuhan yang berkurang mencoba untuk menyembuhkan diri, ‘Rage of the Fire God’ akan menyebabkan 15.000 damage tetap, dan berpotensi membalikkan efek penyembuhan.

Jika ras-nya adalah undead atau demonkin, mereka akan mengalami damage ekstrim dalam amukan badai.]

Faktanya, itu adalah skill yang tak memberikan damage besar pada target selain undead atau demonkin. Secara khusus, itu akan sulit untuk menimbulkan luka serius, jika lawannya adalah NPC super bernama seperti Lee Jeong. Bahkan, dengan efek Fire of Willpower.

Yang sementara menimbulkan fire damage sebanding dengan stat Willpower dan Strength-nya, untuk semua musuh dalam jangkauan badai.

Tapi, Lee Jeong saat ini dipengaruhi oleh Doom, sama seperti Grid. Dia telah waspada terhadap karakteristik unik Lee Jeong dalam menyerap petir Kyle, dan tak menggunakan limitless sword energy.

Oleh karena itu, dia hanya menggunakan Sword Dance tunggal, yang tak dapat menyebabkan luka serius pada Lee Jeong.

Dari posisi Grid, Doom milik Drasion memberinya kesempatan.

“Kuaaaack!”

Memang, Divine fire memberikan kekuatan penghancur yang luar biasa, terhadap Lee Jeong, yang telah menjadi undead. Lee Jeong yang tak kehilangan ketenangannya selama pertempuran, terus berteriak.

“Tolong cepat mati. Setelah kamu mati, raid dapat dilanjutkan.”

“Kamu…! Kamu!! Kuaaack!”

Lee Jeong berjuang di tengah-tengah rasa sakit di tulang dan daging mencair. Meski begitu, dia mengertakkan gigi dan bergegas menuju Grid. Dia merasa, hidupnya akan segera berakhir, dan ingin membunuh Grid dengan cepat.

Masalahnya adalah, Grid telah membangun transcendence yang tinggi.

“Transcend. Shunpo.”

Tak mudah membunuh seorang transcendent, yang bisa menggunakan Shunpo sesuka hati.

“Kamu! Apakah kamu akan kabur? Apa kamu tak tahu malu?”

Jeritan Lee Jeong bergema, di kobaran api yang tanpa henti. Dia tak dapat mengejar Grid yang terus-menerus menggunakan Shunpo. Dan tubuhnya terbakar habis, berhamburan seperti abu.

[Anda telah memenangkan pertempuran melawan salah satu dari Triad, yang disukai oleh Martial God!]

[Sebagai hadiah atas pencapaian yang luar biasa…]

[Level telah meningkat.]

[Level telah meningkat.]

Ironisnya, Grid mengalahkan Lee Jeong, berkat Doom. Dia tak senang memenangkan pertempuran tanpa rintangan ini. Dan dia mengalihkan pandangannya ke medan perang, sambil memulai langkah dari sword dance lima fusi.

Targetnya adalah Drasion yang ada di tanah.

Dia bertekad untuk mengikat Drasion dengan mengorbankan dirinya sendiri, sampai durasi Doom berakhir.

***

 

Sementara itu, di darat…

“Hei, bekerja sama denganku.”

Pengetahuan Braham dan Keen Insight Mercedes sedang mencoba untuk digabungkan.

Itu untuk menghancurkan Doom.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "OG_1354"

Pemberitahuan Update via Email