Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_1355

gambar

Overgeared

OG_1355

Bab 1355

 

‘Penyerapan bisa menjadi racun.’

Salah satu seni bela diri tertinggi, Kyle merasakan ketidak-berdayaan yang mengerikan, pada kemampuan Lee Jeong untuk mengambil ‘energi’ orang lain.

Setelah petirnya dicuri dan diinjak-injak dengan menyedihkan, dia menyadari jika Lee Jeong adalah orang yang mutlak tak dapat dihadapi. Dia bahkan berpikir, jika Braham dan Lee Jeong bertarung, mereka tak akan bisa membunuh satu sama lain.

Tapi, Grid telah membunuh Lee Jeong.

Kyle kagum dengan penilaian Grid, dalam menggunakan divine fire untuk membunuh Lee Jeong, yang telah menjadi undead, di bawah pengaruh Doom. Dia bertanya-tanya, apakah Grid akan menang melawan Lee Jeong, bahkan tanpa Doom.

Ini adalah medan perang, tempat puluhan ribu niat berpotongan. Ada variabel yang terus-menerus terjadi.

Grid segera menanggapi variabel mematikan, dan menggunakannya untuk mencapai kemenangan. Tak ada keraguan, jika dia adalah salah satu talenta terbaik.

Batuk…”

Kyle menerima sabit yang diikatkan pada rantai di punggungnya, dan dia batuk darah. Dia memiliki luka dalam di sekujur tubuhnya. Dan pakaian putihnya, diwarnai dengan warna merah.

Sungguh menakutkan, untuk berurusan dengan 27 follower sendirian, tak lama setelah melawan Lee Jeong. Tidak, dia tak mampu mengurusnya.

“Aku akan mati, jika ini terus berlanjut.”

Dia sudah melakukan yang terbaik. Dia telah memberi Grid cukup waktu untuk fokus pada Lee Jeong. Dan sudah waktunya, untuk menemukan jalan keluar. Tapi, sulit untuk menemukan kesempatan untuk bertahan hidup, tak peduli seberapa besar penampilannya.

12 follower of Martial God yang masih hidup, mengepung Kyle dengan erat. Saat Kyle mengambil satu langkah, 12 jenis senjata akan menghancurkannya.

“….”

Kyle fokus. Dia berpikir, tentang bagaimana Grid mengubah krisis menjadi peluang dalam pertempuran dengan Lee Jeong. Dan, kata ‘menyerah’ dihapus dari benaknya. Kemudian, dia mendengar suara menembus medan perang dari tanah.

“Bunuh aku!”

Nama orang itu adalah Katz. Seorang anggota Guild Overgeared yang secara aktif menggunakan darah sebagai senjata, dengan tulus meneriaki Grid. Sekilas, ini sepertinya situasi terburuk.

Di bawah kutukan Drasion, dia menjadi boneka dan membantai sekutunya. Dia ditinggalkan, untuk mencari kematian.

Sebuah tombak besar menjulang seperti menara, dari genangan darah dari tubuh para prajurit yang tertembus hujan darah-nya.

Saat itu, dia menanggapi keinginan Drasion dan menyebabkan pembantaian. Aroma darah yang berbeda melayang ke langit, dan mengubur bau tanah yang busuk.

Teriakan seorang wanita yang menangis juga terdengar, “Bunuh aku juga!”

Dia muak dengan dirinya sendiri, setelah membekukan ribuan tentara di sisi utara medan perang. Dia sepertinya adalah mage dari Kerajaan Overgeared, Euphemina.

“Hah…”

Semua yang ingin hidup berjuang, sementara mereka yang ingin mati, berteriak. Itu adalah kebingungan mutlak, yang diciptakan oleh keinginan yang saling bertentangan.

Ada follower of Martial God yang tutup mulut, dan mengabaikan semua situasi ini. Mereka menyeramkan, seperti monster yang emosinya dikebiri. Ada juga penampilan aneh Drasion, yang meneteskan air mata berdarah.

Itu membuat rambutnya berdiri.

Benarkah ini bumi?

Mungkin dia sudah mati, dan gemetar di neraka.

Suara yang dalam memasuki telinga Kyle yang ragu, para prajurit, dan semua orang di medan perang.

“Frozen Crystal.”

“….!”

Kyle merinding. Udara dingin yang mendominasi bagian utara medan perang, sepertinya telah berkumpul. Itu membentuk hawa dingin ekstrim, yang menutupi seluruh tubuhnya.

Pada akhirnya, lahirlah es padat yang tak akan pernah pecah, dan Kyle terkunci di dalamnya. Kyle tak bisa menggerakkan ujung jarinya. Tubuhnya benar-benar terdiam.

‘Apa ini…?!’

Tidak seperti tubuhnya yang terhenti, kesadarannya baik-baik saja. Di es yang tebal, Kyle hanya bisa menyaksikan para follower of Martial God mengarahkan senjata mereka padanya.

Dia akan jatuh ke dalam pelukan kematian, tanpa perlawanan apapun.

“….?!”

Kyle yang gelisah, terkejut. Itu karena, tak ada senjata yang menembus es, yang mengelilinginya. Semua senjata tajam dan seni bela diri peledak pun tak bisa menggores es ini.

‘Ah…!’

Kyle akhirnya menyadari, jika sihir es ini melindunginya.

Fakta ini…

‘Braham?’

‘Braham!’

Dua orang lain yang terperangkap di es seperti Kyle, juga menyadarinya. Euphemina di utara medan perang, dan Katz jauh di tengah medan perang.

Kedua orang yang terperangkap dalam es, tak bisa menggerakkan satu jari pun. Dan badai salju serta hujan berdarah berhenti, seperti bohong.

Itu mungkin untuk menghindari pembantaian yang tak diinginkan.

“Sigh…”

Kekacauan medan perang berhenti, dan keheningan pun terjadi. Braham menyapu ke belakang rambutnya yang berkeringat, dan berbicara dengan suara blak-blakan,

“Tetap diam dan jangan mengamuk.”

Braham tak berdiri saja, ketika Grid sedang berjuang dengan Lee Jeong, dan Drasion menjadi liar di tanah. Dia menggabungkan pengetahuannya dengan Keen Insight Mercedes, untuk menganalisis kekuatan Drasion.

Teridentifikasi, jika kutukan Drasion yang menginfeksi target, setelah menimbulkan luka dan mengubahnya menjadi boneka. Itu berlangsung minimal 20 detik dan maksimal 3 menit.

Juga ditemukan, jika durasi Doom yang mengubah orang menjadi undead, berlaku selama 2 menit.

Sayangnya, dia tak dapat menemukan metode untuk menghancurkan mereka.

Itu karena, kutukan Drasion dan Doom tak berasal dari sihir, tapi dari kemauan mutlak (mental). Tak mungkin untuk campur tangan dengan cara yang menyangkal dan menghancurkan mental makhluk lain, jika perbedaan status tidak sebesar ini.

Pada akhirnya, pilihan yang dibuat Braham sederhana. Dia menyerah menanggapi Doom, dan menggunakan kekuatannya untuk menekan mereka yang dikutuk. Seperti ini…

Frozen Crystal.

“….!”

Vantner dan Peak Sword dipotong oleh cakar Drasion, dan dikutuk. Kemudian, mereka terjebak dalam es seperti Euphemina, Katz, dan Kyle.

Frozen Crystal.

Laella dan Zednos jatuh di bawah kutukan, begitu sihir mereka dipantulkan oleh Drasion. Dan mereka juga terjebak dalam es.

Itu adalah es yang tak akan pernah bisa mereka hindari, tanpa izin Braham. Tak ada sihir dan kekuatan fisik yang dapat memecahkan es ini.

Braham adalah mage terkuat dalam sejarah, dan mulai membangun divinity dengan mengalahkan hydra dan yangbans.

Kekuatannya terlalu kuat.

‘Tidak mungkin!’

Great mage Ricilia tercengang. Itu bukan karena metode Braham menggunakan Frozen Crystal yang luar biasa. Penggunaan Frozen Crystal untuk membekukan target sangat bervariasi.

Itu sering digunakan untuk melindungi sekutu seperti sekarang, serta menekan musuh.

Tapi, ada batasan damage yang bisa diserap oleh Frozen Crystal. Itu pasti akan hancur, saat itu menderita lebih dari jumlah damage tertentu.

Itu sangat mengejutkan, karena Frozen Crystal Braham tak pernah rusak.

“Kamu harus pergi dan membantu Grid.”

Kulit Braham menjadi lebih putih, saat es yang tak bisa pecah meningkat di medan perang.

Kekuatan mental dan kekuatan sihir yang ia konsumsi untuk mempertahankan sihir, menambah beban baginya. Sulit baginya untuk menggunakan berbagai jenis sihir, sambil mempertahankan beberapa Frozen Crystal.

Jika itu adalah Braham dari beberapa tahun yang lalu, maka dia tak akan melakukan hal seperti ini.

Dia tak akan peduli dengan orang-orang menyedihkan yang menjadi boneka musuh atau kematian tentara yang tak penting. Tapi, dia akan menyerang Drasion dari awal sampai akhir.

Frozen Crystal.

Dia sedang memikirkan, bagaimana Kyle akan menjadi bakat yang membantu Grid suatu hari nanti, dan merasa perlu untuk melindungi Kyle. Dia tak ingin Grid menderita karena rasa bersalah, dan berharap Grid dak akan merasa menyesal.

Dia bertindak dengan mempertimbangkan apa yang diinginkan Grid.

Inilah hasilnya.

Braham berubah menjadi orang yang berjuang, untuk melindungi seseorang. Dia merasa, tipe dirinya ini tidak terlalu buruk.

“Serahkan pada kami,” jawab Mercedes dan bergerak bersama Piaro. Dia membentangkan sayap peraknya, sementara Piaro menggunakan batang ubi jalar, saat mereka memasuki medan perang untuk membantu Grid, yang melakukan Sword Dance untuk melawan Drasion dengan seluruh kekuatannya.

“….”

Karena mereka, Braham dapat memainkan peran pendukung. Braham percaya pada keterampilan Grid dan knight-nya. Dia tahu, mereka bisa melawan Drasion tanpa dirinya.

“Kami juga akan bergabung denganmu!”

Selain itu, Grid tak hanya memiliki satu atau dua teman. Selain Mercedes dan Piaro, anggota Guild Overgeared yang masih hidup dan duke kekaisaran juga membantu Grid. Bahkan, Permaisuri Basara secara langsung mengambil bagian dalam pertempuran, seperti itu adalah tugasnya.

Mereka dipenuhi dengan keyakinan, jika mereka pasti akan memenangkan pertarungan, bersama dengan Grid.

“Doom akan berakhir dalam 15 detik!”

Mercedes telah menganalisis durasi Doom dengan Braham, dan dia menyampaikan informasi berharga. Saintess Ruby dan para priest Crunch Rebecca telah terjebak dalam perasaan tak berdaya.

Sekarang, mereka mendapatkan kembali semangat mereka, dan memperhatikan orang-orang di garis depan.

Tepat 15 detik kemudian.

“Healing!”

“Recovery!”

Ruby dan para priest secara bersamaan menggunakan sihir pemulihan, untuk menyembuhkan Grid dan yang lainnya saat melawan Drasion. Drasion terguncang, karena mereka sepertinya tahu, kapan Doom akan berakhir dan sedang menunggu.

Selain itu, Doom memiliki cooldown.

Begitu Doom berakhir, Grid dan anggota kelompoknya terlibat dalam pertempuran sengit dengan Drasion, yang bertarung tanpa menggunakan Doom untuk sementara waktu.

Tubuh Drasion jatuh beberapa kali. Dan ini menyebabkan bumi yang busuk itu bergetar. Tentu saja, Grid dan yang lainnya juga terus menderita luka serius. Tapi, mereka diselamatkan dari krisis, berkat semua penyembuhan dari Saintess dan ratusan priest.

“Kuaaaah!”

Saat pertempuran berlanjut, luka di tubuh Drasion meningkat, dan dia kehilangan kesabaran. Akhirnya, itu adalah awal dari fase ketiga. Dia meraung seperti binatang buas, dan membawa neraka ke bumi.

Hell Setting.

Saat itu, Yura membuka pintu neraka. Kesulitan raid menurun tajam, berkat kemampuannya untuk memblokir sihir medan Drasion. Dan dia menyerang dengan Alex’s Magic Engineering Gun.

“Doom!”

Kemudian, Drasion mengaktifkan kembali kekuatannya. Itu akhirnya datang.

Grid dan kelompoknya merasa tegang, ketika teriakan orang baru terdengar dari atas kepala mereka.

“Panggil Holy Sword!”

“….!”

Cahaya putih cemerlang menyelimuti medan perang, dan menghancurkan kejahatan. Cahaya surgawi yang diberikan kepada manusia oleh Rebecca, dewi cahaya… mengerahkan kekuatannya, dan Doom lenyap.

“Kenapa kamu baru muncul sekarang?!”

Paus Damian.

Tak mengherankan, dia diperlukan untuk raid ini. Tapi, waktu dia bergabung, sudah terlambat.

“…Damian?”

Toban menyapa dan memarahi Damian, ketika ekspresinya menegang. Yang lainnya sama-sama bingung.

“….”

Bulu muncul di medan perang, yang telah menjadi tenang kembali. Mereka bulu putih bersih, berlawanan dengan bulu hitam Drasion.

Sebuah pedang yang diselimuti cahaya putih…

First Holy Sword yang merupakan simbol Damian, kehilangan pemiliknya, dan jatuh ke tanah.

“Damian!”

Di langit, dua malaikat menikam jantung Damian, dan memotong lehernya.

“Kamu tak lagi berhak atas kehendak Surga.”

Salah satu malaikat bergumam pelan, saat dia perlahan menarik tombak yang ia masukkan ke dalam jantung Damian. Mata Damian kehilangan cahayanya, dan malaikat itu mendorongnya dari tombaknya, seperti kotoran.

“Damian!”

Grid bergegas maju. Dia mengulurkan tangan untuk menangkap tubuh Damian, yang jatuh ke tanah. Tapi, Damian berubah menjadi abu, sebelum tangan Grid bisa menyentuhnya.

Mata Grid menjadi sangat dingin.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "OG_1355"

Pemberitahuan Update via Email