Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_1356

gambar

Overgeared

OG_1356

Bab 1356

 

Damian adalah Goddess Agent, sebelum dia menjadi paus. Dia adalah manusia yang dipilih oleh Rebecca.

Siapa yang akan membayangkan jika para malaikat, bawahan setia Rebecca, akan menusuk jantungnya, dan memotong lehernya?

Kebingungan juga terlihat di wajah Damian.

“Damian!”

Damian jatuh ke tanah, sebelum berubah menjadi abu. Mata Grid menjadi sangat dingin, ketika dia mengambil kembali tangan yang terulur, untuk meraih Damian dengan sia-sia.

“Bukan keinginan individu Zeratul untuk membantu Drasion. Tapi, keinginan seluruh dunia surgawi?”

Malaikat adalah ciptaan Rebecca, dewi cahaya, dan orang-orang yang tinggal di Surga. Mereka benar-benar berbeda dari follower of Martial God, prajurit pribadi Zeratul.

Tindakan mereka mewakili kehendak Surga, bukan individu tertentu.

Mata emas.

Mereka cantik dan cemerlang pada pandangan pertama. Tapi jika dilihat lebih dekat, itu tak kenal ampun dan dingin. Itu sedemikian rupa, sehingga mata iblis yang dipenuhi dengan segala macam keinginan, terasa lebih manusiawi.

Dingin.

Grid merinding, ketika dia menghadapi mata para malaikat, yang pikiran dan emosinya tak bisa dibaca. 

Salah satu malaikat mengucapkan omong kosong,

“Jangan mempertanyakan hal-hal lain tentang Surga. Pertanyaan akan berubah menjadi racun yang disebut keraguan. Dan ini akan menjadi kesempatan untuk percaya pada kesesatan.”

Anehnya, omong kosong itu sebenarnya adalah firman dewa, yang tertulis di kitab suci.

“Para follower of Martial God menghalangi manusia melawan great demon. Sementara, kalian para malaikat membunuh Damian, yang keluar untuk membantu manusia. Bukankah masuk akal untuk memiliki kecurigaan?”

“Para dewa telah merawat manusia dengan kebajikan. Buktinya, kamu masih hidup. Memiliki keraguan adalah dosa.”

“Apakah demi manusia, kamu membantu Drasion?”

“Apakah kami membantu great demon, hanya karena kami mengganggumu? Kamu benar-benar berpikiran sempit dan bodoh. Mendiskreditkan kami adalah kesesatan.”

“Kalau begitu, kamu tak membantu Drasion?”

Grid tak berniat membuat percakapan ini berlangsung lama.

Pertama-tama, dia saat ini berada di medan perang. Bahkan pada saat ini, Drasion sedang mengamuk dan anggota Guild Overgeared bertarung dengan sekuat tenaga. Jeritan para prajurit itu juga pergi dari segala arah.

“Kalau begitu, maukah kamu bergabung dengan kami, untuk melawan Drasion bersama? Ini adalah tugas alami bumi. Dan Surga untuk menghukum great demon, bukan?”

Grid berbicara dengan lugas.

Itu untuk memimpin percakapan, dan mencegah para malaikat menggunakan cara menyesatkan.

“….”

“….”

Para malaikat diam.

Dari saat mereka muncul hingga sekarang, mereka tanpa ekspresi, bahkan ketika membunuh atau mengobrol dengan Grid. Sekarang, retakan kecil muncul di ekspresi mereka. Alis mereka sedikit bergetar.

Itu adalah perubahan kecil yang tak akan diperhatikan orang lain sama sekali. Tapi, itu tak bisa menipu insting Grid.

Ada sangat sedikit orang di dunia, dengan statistik insting lebih tinggi dari Grid.

Grid mengantisipasi, jika orang-orang brengsek ini akan segera berbicara omong kosong.

“Adalah tugas kami untuk menghukum para great demon. Kalian semua, silakan mundur.”

“Sejauh ini, bukankah kami, manusia yang berperang melawan great demon?”

“Kamu memiliki pilihan untuk menghukum great demon. Tapi seperti yang aku katakan, itu adalah kewajiban bagi kami.” 

“Kami tak melihat tanda-tandamu, saat melawan great demon lainnya. Mengapa muncul sekarang? Apakah ada alasan, mengapa kamu begitu terobsesi dengan Drasion?”

“Apa kamu tak tahu itu? Drasion lebih kuat daripada great demon mana pun yang pernah kamu hadapi. Itu akan menyebabkan terlalu banyak kerusakan bagimu untuk mengalahkan Drasion, dengan kekuatanmu sendiri. Itu tepat bagi kami untuk keluar.”

“Kamu membunuh Damian, karena alasan itu?”

“Arah percakapan ino tiba-tiba berubah.”

“Apa perbedaannya? Itu ada dalam konteks yang sama. Tak ada alasan bagimu untuk membunuh Damian. Kamu mengatakan, dia bertentangan dengan keinginan Surga. Sekarang, kita melakukan percakapan. Sepertinya, itu karena kamu tak ingin Damian ambil bagian dalam melawan Drasion. Benar kan?”

“Apa pun alasannya, aku tak memiliki kewajiban untuk menjelaskannya kepadamu.”

“Benarkah? Sepertinya, ada alasan mengapa kamu membunuh Damian.”

“….”

“Itu pasti benar, karena kamu tak menyangkalnya. Sebenarnya, itu beruntung. Jika kami terus melawan Drasion seperti ini, kami tak akan ditusuk dari belakang dan dibunuh olehmu, kan?”

“….”

Alis malaikat yang cukup rapi itu membuat orang bertanya-tanya, apakah mereka punya obsesi berkedut sekali lagi.

Mereka merasa, seperti hanya menyakiti diri sendiri, saat berbicara dengan Grid. Mereka bertukar pandang dan melihat ke tanah. Kematian menumpuk seperti gunung di bumi yang busuk, dan darah mengalir seperti sungai.

Ada kebencian, kutukan, bau busuk…

Setelah melihat pemandangan bumi yang tak jauh berbeda dari neraka, mereka menemukan priest Crunch Rebecca, dan memanggil mereka.

“Malaikat yang melayani dewi cahaya.”

“Kamu yang melawan kejahatan dengan kekuatan lemah, pimpin orang-orang bodoh dan malang ini keluar dari medan perang, yang ditutupi dengan kematian dan kebencian.”

Itu menyuruh mereka berhenti di sini. Itu juga terdengar sarkastik, menanyakan kepada mereka… mengapa mereka ingin campur tangan, dalam perang melawan seseorang yang tak memiliki kesempatan untuk mereka bunuh.

Kematian seekor anjing.

“….”

Menurut kitab suci, malaikat adalah makhluk murni. Kitab suci mengatakan, mereka tak terkontaminasi ’emosi’, tidak seperti manusia. Mereka benar-benar makhluk baik yang tak tahu kebencian. Dan para priest Rebecca percaya akan hal ini.

Tapi, ini bukan masalahnya lagi.

Para priest telah menyaksikan para malaikat membunuh seseorang, dengan darah dingin.

Paus Damian telah menempuh jalan ‘martir’ atas nama dewi cahaya, Rebecca. Tapi, mereka bahkan tak berkedip, saat membunuhnya.

Apakah logika kebaikan benar, hanya karena mereka tak tahu emosi?

Bisakah mereka yang tak tahu emosi ini benar-benar menunjukkan kebajikan?

Pertanyaan akan berubah menjadi racun yang disebut keraguan, dan ini akan menjadi kesempatan untuk percaya pada kesesatan…

Firman dewa membunyikan alarm di para priest.

Para priest bisa merasakannya. Keraguan yang mereka miliki saat ini, mengguncang keyakinan mereka pada dewi cahaya.

“Ahh, Dewa.”

Tak boleh ada keraguan.

Jika iman mereka terguncang, maka mereka akan jatuh ke dalam kesesatan. Para priest yang ketakutan berlutut dan mulai berdoa. Tapi, hal berbeda untuk 15 priest.

Mengenakan jubah warna-warni, 15 teteua yang mendukung Crunch Rebecca tak takut untuk merasa ragu. Mereka menatap para malaikat, dengan percaya diri.

“Keraguan bukanlah racun. “

Para tetua, yang berlumuran darah, berteriak dengan keras. Itu agar suara mereka tak terkubur oleh suara pertempuran. Sepertinya, mereka ingin semua priest di medan perang, mendengar suara mereka.

“Kami telah menyaksikan dengan mata kepalamu sendiri, kesalahan para senior kami, yang percaya tanpa mempertanyakan mantan paus, Drevigo. Yang mana melakukan semua jenis korupsi, dengan dalih ‘kehendak dewi’.”

“Kami tak akan membuat kesalahan yang sama, seperti mereka. Dengan meragukan, kita akan menghindari dosa.”

“Malaikat! Tindakan mereka dalam membunuh paus, jelas merupakan kehendak dewi!”

“Dewa mengatakan kepadamu untuk tidak meragukan-nya. Tapi, kamu meragukannya. Kamu sesat.”

Para malaikat mengangkat tombak yang telah menusuk jantung Damian, dan memotong tenggorokannya. Bilah tombak transparan yang diwarnai merah itu sepertinya menunjukkan darah yang akan segera ditumpahkan para tetua. Jadi, itu menyeramkan.

Para priest yang berlutut dan berdoa sekali lagi, merasakan keraguan yang telah mereka coba singkirkan.

Para malaikat adalah utusan para dewa.

Mereka adalah objek untuk dicintai dan disembah. Lalu, apa alasan untuk merasa takut sekarang?

Situasi di mana mereka perlu takut pada malaikat ini, tak masuk akal. Mereka merasa, iman mereka sedang disangkal.

Flap.

Para malaikat melebarkan sayapnya, dan bulu putih perlahan jatuh ke tanah. Saat itu…

“….!!”

Gerakan Drasion saat dia mengungkapkan kutukan dan mengayunkan lengan besarnya, berhenti seperti itu bohong.

Dia dipukul langsung oleh 1.000 Ton Sword Chris. Dan kepalanya menoleh ke samping. Tapi, pandangannya masih tertuju pada bulu yang beterbangan di udara.

“Sayap… Putih…” 

Sayapnya yang ada di ingatan yang tak diketahuinya, juga berwarna putih. Itu adalah sayap yang indah dan mulia, tak seperti sayap yang gelap dan jahat miliknya saat ini.

 “Aku…! Aku!!”

Drasion mulai menggeliat, saat dia memegangi kepalanya dengan dua tangan mengerikan, yang berlumuran darah dan daging manusia. Bulu-bulu hitam yang dihamburkannya, berubah menjadi ribuan monster burung yang berteriak.

Di bawah pengaruh Drasion yang kacau, monster burung pun tampak bingung.

Untuk pertama kalinya, perubahan besar muncul pada ekspresi para malaikat. Itu adalah ekspresi kecemasan.

“Aku mohon pada Dewa.”

“Pinjamkan aku kekuatanmu.”

Setelah doa singkat, petir memenuhi langit merah, saat tombak para malaikat bersinar.

“Lebih putih dan lebih putih…”

Kedua tombak itu secara bertahap memancarkan cahaya yang lebih kuat, yang menerangi dunia dengan cerah. Tapi, itu jauh dari berkah. Itu sangat mempesona ,sehingga orang tak berani melihat ke atas.

“Aku akan menghukum para kafir.”

Para malaikat memastikan, jika semua manusia telah menundukkan kepala dan mengayunkan tombak mereka. Rambut mereka yang terbawa angin, kehilangan warna emasnya dan memutih.

Itu adalah pengaruh White Transformation. Para malaikat bisa menggunakan White Transformation, seperti Putri Rebecca.

Namun, umur mereka tak terbatas. Ini berarti, tak ada efek samping. Kilatan cahaya yang sangat besar menutupi seluruh medan perang.

Target para malaikat bukanlah Drasion, tapi semua makhluk hidup di area ini.

‘Bajingan!’

Apa yang ingin mereka sembunyikan?

Mengapa mereka mencoba memusnahkan para saksi?

Grid bingung dengan tindakan para malaikat, dan mengambil postur untuk menggunakan 200.000 Army Crushing Sword. Dia bertujuan untuk memadamkan serangan para malaikat.

Tentu saja, harganya akan sangat besar. dan ada kemungkinan besar, jika dia akan mati, karena serangan balik. Tapi dia menilai, akan bermanfaat ,jika dia bisa menukar hidupnya dengan puluhan ribu sekutu.

‘Mereka yang bertahan, akan menjadi kekuatanku di lain waktu.’

Dia bersiap untuk satu serangan. Ototnya yang telah mengembang secara maksimal terpelintir. Itu menyebabkan rasa sakit yang luar biasa pada Grid. Meski begitu, Grid tak berhenti.

“200.000 Army…”

Dia mempertimbangkan apa yang harus dilakukan selanjutnya. Dia akan langsung lari kembali, setelah bangkit dari kematian. Pertama, dia akan menyingkirkan para malaikat gila ini, dan kemudian menyelesaikan raid Drasion sialan ini.

“Crushing…”

Grid sedang mencoba mengaktifkan skill, ketika tindakannya berhenti. Dia tak tahu apa yang menyebabkannya. Tapi, dunia transcendent telah terpicu, karena suatu alasan.

Di dunia yang telah berhenti, Grid belajar, mengapa dia memasuki dunia transcendent ini.

Great Robber of the Red Night.

Dia tak pernah terlihat sepanjang pertempuran. Dan sekarang, dia berlari di medan perang. Dia berlari dengan kecepatan yang tak bisa dilihat oleh kebanyakan orang, dan membuka kain besar.

Awalnya, Grid mengira, itu adalah sesuatu yang ditinggalkan oleh Kruger, tapi bukan itu masalahnya. Identitas kain itu adalah citra mental Great Robber of the Red Night.

Itu adalah citra mental yang diciptakan oleh keinginannya, untuk mencuri segala sesuatu di dunia.

Stealing Country.

Para prajurit dan knight dari Kerajaan Overgeared dan kekaisaran, para priest yang berada dalam kekacauan, anggota Guild Overgeared terjebak dalam es, Braham yang berkonsentrasi untuk mencegah es pelindung pecah, Permaisuri Basara dan para duke berdiri di sampingnya...

Semua orang di medan perang, termasuk Grid, tersedot ke dalam citra mental dari Great Robber of the Red Night.

Saat kilatan putih yang diciptakan oleh para malaikat jatuh ke medan perang, satu-satunya makhluk yang tersisa adalah Drasion dan… 

“Kyaaaack!”

“Kuaaaack! “

 Rose dan pengikut Yatan, yang baru saja tiba di medan perang.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "OG_1356"

Pemberitahuan Update via Email