Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V15E09P02

gambar


9. Magic Kingdom Bristania (2)

Ark dengan cepat memeriksa potnya. Untungnya, fisik bocah itu seperti katal, sehingga dampaknya terlalu kecil.

'Fiuh, itu beruntung. Siapa dia?'

Ark merasa, seperti dia kehilangan 10 tahun hidupnya, dan memelototi bocah itu. Tapi, Ark menelan kutukannya, saat dia melihat penampilan bocah itu.

"Swalla swalla, swalla swalla!"

Bocah itu menundukkan kepalanya, dan berteriak dengan suara agak kesal. Dia tidak bisa mengerti, tapi bocah itu tampaknya meminta maaf. Masalahnya adalah, bocah itu tidak terlihat normal.

Berbeda dengan orang-orang berpakaian di sekitarnya, bocah itu mengenakan pakaian compang-camping. Dan pakaian itu mengungkapkan, jika tubuh itu berukuran terlalu kecil.

Bocah itu menundukkan kepalanya, dan buru-buru mengambil barang-barang yang jatuh ke tanah. Itu adalah beberapa gulungan murah.

"Apakah bau itu berasal dari bocah itu?"

Ark memerah dengan ekspresi malu, setelah melihat penampilan bocah itu.

Bocah itu telah melakukan kesalahan dengan tiba-tiba. Namun, dia merasa bersalah, setelah menentukan jika bocah itu memiliki kehidupan yang sulit.

"Apakah kamu baik-baik saja?"

Ark menjadi malu, dan membantu mengambil barang-barang sebelum berbicara. Bocah itu mendongak dengan ekspresi kaget, dan memegang buku lusuh dengan mata bersinar.

“Swalla swalla? Swalla swalla! Swalla swalla!"

'Apa itu? Apa artinya?'

Ark tidak bisa mengerti kata-kata itu, dan memiringkan kepalanya ke satu sisi. Setelah menonton sebentar, Ark menebak apa yang coba dikatakan bocah itu.

"Apakah dia memintaku untuk membeli buku ini?"

Ark memandangi buku yang dipegang bocah itu di tangannya. Itu adalah buku lusuh dengan penggunaan yang tidak diketahui.

"Yah, aku merasa sedikit menyesal. Jadi, mungkin aku harus membelinya?"

Ark melihat kehidupan keras anak itu hidup, dia meminta harga buku itu. Kemudian, bocah itu tersenyum, dan menunjukkan kedua tangannya dua kali.

'20? Lalu 20 silver? Jika sebanyak itu… '

Meskipun biasanya Ark bahkan tidak akan menyia-nyiakan 1 copper, dia bersedia menghabiskan banyak untuk anak-anak. Bukankah Ark juga merupakan anak laki-laki yang kurang mampu?

'Jelas bukunya tidak berguna…'

Ark tersenyum dan mengeluarkan 20 silver. Kemudian bocah itu membuat ekspresi tidak setuju, dan menggelengkan kepalanya.

'Lalu, itu 20 copper, bukan 20 silver? Agak aneh kalau buku yang compang-camping itu seharga 20 silver.'

Ark pikir dia salah mengerti harga, dan mengeluarkan 20 copper. Bocah itu menghela nafas, dan apakah itu koin gold yang ia tarik dari sakunya?

'Apa itu? Gold? Huck, dia bilang itu 20 gold? '

Ark memandangi bocah itu dengan heran. Sebuah buku lusuh untuk 20 gold?

Bukankah itu memalukan?

Tidak peduli seberapa besar simpati Ark terhadap bocah itu, dia tidak bisa membeli buku yang tidak diketahui, seharga 20 gold.

'Tidak, apakah bocah ini tahu, jika aku merasa kasihan padanya? Buku itu seharga 20 gold? Apakah ini lelucon? Lalu, dia berusaha terlihat menyedihkan, sehingga dia bisa menipuku? '

"Aku tidak butuh ini!"

Ark mengangkat suaranya dengan marah, dan menggelengkan kepalanya. Lalu pundak bocah itu jatuh, ketika wajahnya kehilangan kecerahannya. Dengan kepala menunduk, dia menghilang ke gang.

"Sheesh, apa itu? Itu terlalu tidak masuk akal.”

Meskipun dia merasa tidak nyaman karena suatu alasan, Ark hanya menggelengkan kepalanya.

“Tidak, pria itu pasti sudah mempersiapkan penampilan itu. Dia berpikir untuk menggunakan kebaikanku untuk menjual buku itu seharga 20 gold. Aku harus pergi ke Magic Institute.”

Ark menekan perasaannya yang tidak nyaman, dan memasuki menara Magic Institute. Kemudian, seseorang dari Magic Institute mendekat dan tersenyum.

“Swalla swalla! Swalla swalla?"

Seperti yang diharapkan, itu tidak mungkin dimengerti.

“Itu… kamu mengerti…”

Ketika Ark tergagap, mage itu langsung tertawa dan berkata.

"Ah, kamu pasti petualang dari kerajaan Schudenberg!"

"Eh? Kamu bisa bicara?"

"Tentu saja. Betapa konyolnya, jika aku tidak bisa menggunakan mantra bahasa?"

“Tapi, sebelum…”

Mage itu sepertinya tahu perkiraan situasinya, saat dia tertawa dan berkata.

“Hahaha, ini pasti pertama kalinya, kamu bepergian ke luar kerajaan.”

"Benar…”

“Orang asing yang melakukan perjalanan ke luar kerajaan untuk pertama kalinya, sering menjadi bingung. Karena tidak ada kesempatan untuk mendengar bahasa asing di rumah.”

"Bahasa asing?"

“Ya, kata-kata yang aku katakan saat itu, adalah dalam bahasa Bristania.”

Ark tampak ragu dengan kata-kata mage itu. Tentu saja ini adalah pertama kalinya, Ark bepergian ke kerajaan lain. Namun, dia sering bertemu dengan NPC dan player dari Bristania, di Silvana dan Schudenberg. Saat itu, dia tidak punya masalah berkomunikasi.

"Tapi, aku bertemu orang-orang dari Bristania di Schudenberg dan mengerti mereka…"

“Mereka jelas belajar bahasa Schudenberg, ketika bepergian dari Bristania ke Schudenberg.”

Mage tersenyum dan menjelaskan. Masing-masing dari tiga kerajaan di benua itu, memiliki bahasa asli. Jadi, sebelum melakukan perjalanan ke kerajaan lain, mereka perlu mendapatkan bahasa asing yang relevan terlebih dahulu.

Player dan NPC yang datang ke kerajaan Schudenberg telah mempelajari bahasa itu, atau telah diajari ke seorang juru bahasa. Namun, Ark gagal mempelajari bahasa itu, sehingga semua yang dia dengar adalah bahasa yang tidak dapat dipahami.

Faktanya, sistem itu tidak hanya ditemukan di New World. Misalnya, dalam game lama seperti WOW atau Aion, suku yang berbeda tidak dapat saling memahami. Hanya New World yang memiliki sistem untuk mempelajari bahasa lain.

Kebetulan, banyak orang asing juga terhubung ke New World.

Alasan player tidak merasa tidak nyaman dalam berkomunikasi adalah, karena semua bahasa diterjemahkan, tergantung dari daerah mana mereka berasal. Dengan kata lain, tidak masalah apakah itu bahasa Jepang atau Amerika, karena semua bahasa di-filter.

"Dan orang asing tidak tahu bahasa-bahasa itu. Karena tidak ada ketidak-nyamanan berkomunikasi di Schudenberg, mereka tidak pernah merasa perlu belajar bahasa asing. Aku tidak tahu caranya, tapi kadang-kadang mereka secara tidak sengaja belajar bahasa. Secara khusus, merchant fasih dalam ketiga bahasa, bahkan jika mereka tidak mempelajarinya.”

'Oh, itu mengingatkan aku, mungkinkah…’

Ark ingat melihat tab 'bahasa' di jendela informasi karakternya, dan dia membukanya.

Jendela Informasi Bahasa

1. Kerajaan

[Schudenberg]: 100% understanding.

 

2. Jenis

[Klan Beast] 100% understanding.

[Elf] 100% understanding.

[Dwarf] 100% understanding.

[Hobbit] 100% understanding.

[Orc]: 100% understanding.

 

3. Lainnya

[Bahasa kuno]: 100% understanding.

[Spirit] 100% understanding.

[Demon] 100% understanding.

 

* Bahasa Kerajaan diterapkan untuk semua NPC di area yang relevan.

* Komunikasi dengan semua NPC dari elemen yang relevan, memiliki 100% understanding yang diterapkan. Juga, komunikasi mental tidak ada hubungannya dengan bahasa.

* Pemahaman bahasa monster yang relevan terkait dengan kerajaan (bahasa monster khusus dapat dipelajari secara terpisah).

* Bahasa ini diperoleh secara otomatis saat memasuki area yang relevan.

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V15E09P02"

Pemberitahuan Update via Email