Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V15E09P04

gambar


9. Magic Kingdom Bristania (4)

Ark mengeluarkan kamus yang ia beli dari mage. Saat dia akan menggunakannya, dia tiba-tiba berhenti.

'Eh? Tunggu? Kamus ini…?'

Ark melihat kamus dan terlambat menyadari kesalahannya. Itu adalah buku lusuh yang dijual bocah di gang itu. Setelah melihat huruf-huruf di buku, bukankah itu kamus yang sama?

"Lalu, bocah itu juga menjual kamus ini?"

Pada akhirnya, 20 gold itu bukan harga yang tidak masuk akal, tapi sebenarnya adalah harga pasar. Jadi, bocah itu bukan penipu… Ark mendapat ide, dan dengan cepat berlari kembali ke Magic Institute.

"Tunggu sebentar. Maaf, tidak bisakah aku mengembalikan kamus?”

"Hah? Kamu adalah anggota penuh dari Magic Institute… tidak akan kah kamu tahu, jika bahasanya sulit?"

"Mohon terima permintaanku.”

Setelah mendapatkan pengembalian uang, Ark berlari ke gang.

'Itu dia!'

Setelah mencari di beberapa gang, dia berhasil menemukan bocah itu dari waktu yang lalu. Bocah itu telah mendirikan sebuah kios di gang, dan berteriak dengan kata-kata yang tidak dikenal.

"Permisi…"

Bocah itu tersentak ketika Ark mendekat, dan menyusut kembali. Dia sepertinya berpikir, jika Ark sedang berkunjung dengan niat bermusuhan. Ark menggaruk kepalanya, dan bergumam dengan ekspresi malu.

"Tidak, bukan… Aku sepertinya salah paham tentang Kamu beberapa waktu lalu. Dan aku datang untuk meminta maaf. Alih-alih hanya berbicara, aku bertanya-tanya, apakah aku bisa membeli kamusmu? "

“Swalla swalla? Swalla swalla? "

Bocah itu memiringkan kepalanya ke satu sisi. Sekali lagi, dia sangat frustasi karena tidak dapat berkomunikasi. Setelah memegang 20 gold dan menunjuk ke kamus, bocah itu tampaknya memahami situasinya dan tertawa.

Meskipun itu sedikit berbeda, Ark juga ingat saat dia dicurigai secara salah. Ketika dia sebelumnya memiliki pekerjaan paruh waktu di sebuah toko, Ark dicurigai mencuri beberapa ribu won.

Untungnya, terungkap jika dia baru saja menghitung secara salah, dan kecurigaan telah dihapus. Tapi, dia masih terluka saat itu.

Dia merasa malu jika dia bertindak seperti hakim, dan menuduh bocah itu penipu. Jadi, dia menerima pengembalian 15% untuk kamus berkat kualifikasi Magic Institute, dan membeli kamus dari bocah itu.

Untungnya, bocah itu tidak keberatan, jika dia telah diperlakukan sebagai penipu di kepala Ark. Karena Ark mencarinya untuk membeli kamus, bocah itu hanya tertawa bersyukur, dan membungkuk pada Ark. Dia terlihat sangat imut.

"Bukankah pria ini sangat lucu?"

Ark tersenyum dan melihat hal-hal lain di kios. Meskipun dia tidak membutuhkannya saat itu, Ark membeli beberapa gulungan berguna. Meskipun Ark sering memeras Sid dan Buksil, dia terutama melakukannya untuk lawan-lawannya.

Setelah mengingat situasi sebelumnya, Ark mampu membuat gerakan kecil. Apakah ini pertama kalinya dia memikirkan keadaan orang lain?

 Tapi berkat rumah sewaan yang dibeli dan barang-barang di situs lelang dijual dengan harga yang lebih tinggi dari yang diharapkan, Ark memiliki surplus uang yang harus dihabiskan.

‘Aku memiliki keuntungan, untuk membelanjakan sejumlah uang.'

Ark menyebutkan harga, yang sekitar 10% lebih tinggi dari penawaran bocah itu. Gulungannya tidak semahal itu, sehingga dia bisa membeli beberapa di antaranya. Tapi, bocah itu menggelengkan kepalanya, dan menyebutkan harga tetap. Ark agak malu, tapi dia menyukai sikap jujur ​​bocah itu.

"Swalla swalla, swalla swalla!"

“Ya, tolong hiduplah dengan baik.”

Dia membelai kepala bocah yang tersenyum, sebelum Ark meninggalkan gang. Setelah dia hanya membeli barang, karena dia merasa buruk tentang kesalah-pahaman. Dia merasa cukup baik setelahnya.

"Sekarang, perasaan tidak nyaman itu hilang. Haruskah aku mempelajari bahasa itu?"

Ark menggunakan kamus, dan jendela informasi muncul.

[Sebuah bahasa baru telah dipelajari menggunakan kamus bahasa Bristania.

[Bristania] 30% understanding: Anda telah memperoleh pengetahuan tentang bahasa Bristania.

Namun, Anda tidak akan dapat memahami semua kata sampai 100% understanding. Satu-satunya cara untuk belajar bahasa asing dengan cepat adalah, dengan terlibat dalam banyak percakapan. Berbicara dengan player atau NPC dari wilayah terkait, akan meningkatkan understanding.]

Berkat bahasa yang disatukan, dia bisa memahami beberapa suara.

"Itu murah. Swalla swalla, murah! Berbagai swalla swalla magis swalla swalla murah.”

"Barang swalla swalla baru diterima swalla swalla di toko kami!"

Namun, sepertinya sebuah kaset telah dicampur dengan bahasa asing.

“Keintimanku rendah, dan komunikasi juga tidak nyaman.”

Tapi, Ark bisa menentukan detail utama dari apa yang dikatakan NPC. Seperti yang diharapkan, itu adalah barang yang murah.

“Tetap saja, ini lebih baik daripada opsi lainnya.”

Tidak peduli ketidak-nyamanannya, dia lebih suka belajar bahasa daripada menghabiskan 120 gold. Selain itu, pada awalnya dia tidak bisa berkomunikasi sama sekali. Tapi sekarang, dia sudah bisa memahami kata-katanya.

“Sekarang, aku harus menunggu selesainya immortality pill di sini, dan agar Buksil menghubungiku. Sementara itu, dia harus berbicara dengan beberapa NPC, dan menjadi terbiasa dengan bahasa Bristania. Apa yang harus aku lakukan? Monster di sekitar sini terlalu rendah levelnya…”

Ark bergumam, ketika dia berjalan di sekitar kota mendengarkan NPC.

“Dengarkan baik-baik, swalla swalla. Kamu seorang musafir dengan banyak pengalaman. Swalla swalla. Kekhawatiranku, swalla swalla. Apakah Kamu akan menerima?"

"Ah, aku jadi gila, swalla swalla, bagaimana itu bisa dilakukan, swalla swalla, bisakah seseorang membantuku?"

"Apakah Kamu mungkin, swalla swalla, butuh pekerjaan?"

Mereka adalah NPC, yang semuanya memberikan quest. Ketika Ark datang ke kota tanpa belajar bahasa, dia tidak dapat memicu quest. Sebelum datang ke kota, dia memeriksa, jika monster itu berada di sekitar level 150-200. Jadi, kota ini memiliki banyak player level 100-150.

Itu sebanding dengan pinggiran Nagaran di kerajaan Schudenberg.  

Sementara Ark berlevel 366 berkeliaran di tempat seperti itu, dia mendengar berbagai quest. Karena ini adalah pertama kalinya dia datang ke Bristania, quest datang dari segala arah. Namun, Ark menolak semua quest.

Karena dia level 366, jika dia melakukan quest di bawah level 200, maka dia tidak akan menerima exp apa pun. Tentu saja, kadang-kadang quest diberikan di desa-desa tingkat rendah. Tapi, quest yang mereka berikan, terutama memindahkan bagasi. Ada juga quest berulang monster berburu. Karena itu, tidak ada NPC yang berlari mendekatinya, untuk memberikan quest yang masuk akal.

'Tapi, aku harus tinggal di sini selama 3 hari. Jadi, aku tidak bisa berbuat apa-apa. Aku akan keluar dan mengumpulkan bahan sambil memeriksa, apakah ada monster yang akan memberikan pengalaman.'

Ark hanya berpikir tentang meninggalkan kota. Kemudian sebuah bangunan kumuh di dekat pusat perbelanjaan menarik perhatiannya. Alasan Ark tertarik pada bangunan itu adalah, karena tanda 'Pusat Pelatihan Seni Bela Diri'.

'Pelatihan seni bela diri? Lalu, seni bela diri diajarkan di sana? '




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V15E09P04"

Pemberitahuan Update via Email