Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V16E08P01 Pembersihan Bajak Laut

gambar


8. Pembersihan Bajak Laut! (1)

"Apakah kamu menunggu lama?"

"Tidak, aku baru saja datang.”

"Sungguh? Aku akan memberimu sesuatu.”

Lee Myung-ryong memanggil seorang asisten toko dengan gerakan tangan, dan mengambil tempat duduk.

"Apa yang akan kamu makan?"

“Untuk saat ini, 2 porsi set parfait khusus! Dan aku…"

Lee Myung-ryong memesan, tanpa melihat menu. Hyun-woo bertanya dengan ragu.

"Apakah ada lebih banyak orang yang datang?"

"Tidak. Aku berjanji sebelumnya. Jika Kamu membantu aku mengambil file video maka aku akan membelikan Kamu 3 porsi set parfait khusus.”

“…Aku tidak bermaksud membelinya sekaligus.”

"Sungguh? Lalu, 2 porsi set khusus parfait.”

Setelah asisten penjualan mengambil menu dan kembali ke konter, dia mulai berbisik tentang keduanya.

Itu masuk akal.

Saat ini 10. 30 pagi. Mereka berdua adalah satu-satunya orang di kafe yang memesan itu, sehingga suasananya tidak nyaman. Karena mereka memesan parfaits segera setelah mereka duduk, mustahil bagi mata untuk tidak tertarik pada mereka.

Selanjutnya, Hyun-woo tingginya lebih dari 180 cm. Meskipun tubuhnya tidak terlihat luar biasa, olahraga telah mengeraskan tubuhnya. Selain itu, tatapan tajam Lee Myung-ryong sudah cukup untuk membuat gangster menangis.

Pertama kali Hyun-woo melihat Lee Myung-ryong, dia pikir Gurunya lebih seperti seorang gangster, daripada seorang polisi. Namun, kedua pria itu hanya duduk dan memesan parfait? Bisnis apa yang mereka miliki?

Namun, Hyun-woo tidak peduli dengan mata orang lain.

'Parfait masih belum selesai…'

Hyun-woo memandang orang-orang yang minum kopi dan berpikir, jika mereka sudah nyaman.

Di sebuah kafe murah, kopi berharga 8.000 - 9.000 won. Kopi mesin penjual otomatis, hanya berharga 1.000 won. dan, dia bisa minum kopi delapan kali lebih banyak. Sangat tidak masuk akal, sehingga dia hanya bisa tertawa.

Jadi, setiap kali Hyun-woo datang ke kafe, dia akan memesan parfait. Dia bahkan tidak suka parfait. Tapi, tidak mungkin untuk membeli parfait dari mesin penjual otomatis, sehingga setidaknya dia bisa berpikir itu adalah harga yang wajar.

Dengan kata lain, dia merasa kurang ditipu. Tidak peduli permainan atau kenyataan, Hyun-woo menghubungkan semuanya dengan uang.

“Tapi, apakah Guru juga menyukai parfait? Mengapa kamu makan makanan anak-anak?”

"Aku belum tidur selama dua hari. Tubuhku sekarang menginginkan banyak gula.”

Lee Myung-ryong bergumam, sambil mengelus jenggotnya yang kasar. Bukan hanya janggutnya. Lee Myung-ryong biasanya tidak mengenakan pakaian rapi, tapi itu sangat serius hari ini. Matanya juga sangat luyu, yang ada lingkaran hitam tebal di bawahnya.

Itu adalah wajah yang merupakan simbol kelelahan.

“Ini semua berkatmu.”

"Aku?"

"File video yang Kamu kirim.”

"Oh, itu benar! Maka, Kamu tidak bisa tidur, karena video. Berarti…?”

"Itu aman.”

Lee Myung-ryong tertawa dan menjawab.

“Jika aku menunda, bahkan selama beberapa jam saja. Maka, file videonya akan tidak berharga.”

"Apa yang kamu katakan?"

Hyun-woo bertanya, ketika asisten toko menurunkan parfait. Desahan secara otomatis muncul, ketika dia melihat parfait yang dihiasi dengan jus dan es krim.

'Ini adalah parfait senilai 542 gold dan 50 silver…'

Ketika dia mempertimbangkan uang yang masuk ke parfait ini, itu sudah cukup untuk menyebabkan air mata. Lee Myung-ryong meremas payung hias yang dicolokkan ke parfait, dan mulai berbicara lagi.

"Awalnya, aku tidak seharusnya memberi tahu orang-orang yang tidak terkait dengan penyelidikan. Tapi aku pikir, aku bisa memberi-tahumu. Namun, Kamu tidak akan mengerti, jika aku memberi-tahumu semua detailnya. Jadi, aku hanya akan merangkum situasinya.”

Isinya terkait dengan organisasi kriminal.

Dalam drama atau film, orang biasanya membicarakannya dengan suara serius. Namun, Lee Myung-ryong hanya tampak seperti ajusshi di sebelah yang berbicara, ketika dia makan es krim sambil bermain dengan payung.

Meskipun kasus itu terkait dengan organisasi kriminal, Lee Myung-ryong tampak sangat berbeda dari kapten tim SWAT, yang menghasut rasa takut pada penjahat. Meskipun itu adalah penyelidikan, dia tidak merasa perlu serius.

"Kamu bilang, kamu melihat videonya?"

"Ya. Tapi, bukankah informasinya hanya info tidak penting?”

"Itu wajar, jika kamu akan berpikir isinya tidak signifikan. Karena mereka hanya menggunakan ‘kata-kata kode’ selama dialog. Tidak, itu lebih dekat dengan kata sandi daripada kata kode.”

"Kata sandi?"

"Jika sebuah organisasi kriminal tidak pintar hari ini, mereka tidak akan bisa bertahan lama. Karenanya, mereka sering menggunakan kata-kata tidak langsung, ketika merujuk pada hal-hal tertentu. Selanjutnya, maknanya sering berubah. Sehingga, polisi sering tidak tahu artinya. Tapi, mereka membuat kesalahan sekali. Ada kata H-56 di video.”

Ketika Hyun-woo mendengar kata H-56 di video, dia juga berpikir itu dipertanyakan.

“Kata itu merujuk pada salah satu dari berbagai metode perdagangan, yang mereka gunakan.”

Menurut kata-kata Lee Myung-ryong, organisasi kriminal memiliki berbagai metode perdagangan ilegal. Mereka akan mengubah rute sesuai situasi. 'H-56' adalah salah satu metode yang disiapkan, yang belum sepenuhnya diketahui polisi.

“Tapi, dengan mendengarkan percakapan di sekitar kata sandi 'H-56', aku bisa mengetahui prinsip-prinsip umum.”

Itulah sebabnya, Lee Myung-ryong tidak tidur selama dua hari. Dengan menonton video dan menentukan prinsip-prinsip umum dari metode transaksi, polisi telah menemukan tempat transaksi terakhir mereka.

Yang mengejutkan, tempat transaksi yang menurut Lee Myung-ryong adalah loker penitipan di stasiun kereta.

“H-56 adalah metode transaksi yang memanfaatkan stasiun kereta api, yang digunakan orang-orang dari seluruh negara ini, untuk berkomunikasi dengan orang lain di organisasi mereka, atau untuk berbisnis. Meskipun kadang-kadang melalui kurir atau kantor pos, ada kemungkinan itu bisa jatuh ke tangan masyarakat umum, dan kemudian akan ada pengawasan polisi.”

Juga mudah bagi organisasi kriminal untuk menemukan pengawasan polisi. Dan jika keadaan memburuk di tengah, polisi harus menerkam itu. Maka, polisi tidak akan dapat menangkap orang-orang yang berafiliasi dengan organisasi.

"Selain itu, 'barang' itu melewati New World, sehingga tidak akan mudah untuk melacak dana transaksi. Bahkan jika kita menyerang dan merebut 'barang', tidak ada bukti jika itu bukan hanya barang yang hilang.”

'Itu luar biasa!'

Hyun-woo sekali lagi menyadari, jika Lee Myung-ryong adalah seorang perwira polisi. Rasanya, seperti perang antara polisi dan organisasi kriminal di film-film Hong Kong. Bahkan, Lee Myung-ryong bahkan belum menjelaskan 1/10 informasi.

Transaksi organisasi kriminal lebih diperhitungkan daripada yang terlihat, dan metode yang digunakan polisi Korea untuk melawannya, tidak terbayangkan oleh publik. Tapi, jangan salah paham. Meskipun publik tidak mengetahui, tingkat kejahatan Korea rendah. Tingkat kejahatan Korea yang rendah, adalah berkat polisi yang berjuang melawan para penjahat, untuk mempertahankan gaya hidup masyarakat.

“Tapi, ini agak aneh.”

Hyun-woo tiba-tiba berkata.

“Video itu diambil beberapa hari yang lalu. Jika mereka tahu kalau video itu diambil orang asing, tidak akankah mereka bergerak cepat, untuk mengambil kembali konten yang berbahaya itu?"

“Mereka mencoba, tapi itu tidak mungkin.”

"Mereka tidak bisa?"

“Jelas, mereka memantau rute ‘benda’ itu dengan jelas. Item bernilai beberapa miliar won, sehingga akan menjadi pukulan fatal, jika mereka kehilangan itu. Tapi ada kemungkinan, jika antek mereka bisa membocorkan informasi. Jadi, satu-satunya yang dapat secara akurat memonitor rute transaksi adalah bos organisasi.

Garret dan Jepeteu yang muncul dalam video, hanyalah bos peringkat menengah.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V16E08P01 Pembersihan Bajak Laut"

Pemberitahuan Update via Email