Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V16E09P01 Gunung Hwaryong

gambar


9. Gunung Hwaryong (1)

Ada sebuah pulau kecil yang terletak di pantai timur Seutandal. Itu adalah pulau batu, yang tampaknya biasa. Namun, ada sebuah gua di tengah pulau tempat puluhan kapal berlabuh. Sementara berbagai kapal memiliki pola gila membentuk sepeda motor, mereka semua memiliki kerangka yang tergambar di bendera mereka.

Ya, ini adalah markas perompak yang telah menyerang Seutandal.

Belum lama ini, 40 kapal perang dari Seutandal mengelilingi daerah itu, dan memblokir pelabuhan tanpa hukum. Namun, suasana kapal perompak yang merapat di pelabuhan tanpa hukum itu, begitu santai. Sehingga, mereka cukup membuat seseorang mengantuk.

Ini karena armada pertempuran tidak bisa memasuki Pelabuhan, karena terumbu karang dan pusaran air berserakan, seperti ranjau darat.

“Heh, orang-orang itu masih santai.”

JusticeMan menembus kegelapan, dan mengamati pelabuhan tanpa hukum melalui teleskop.

"Tapi, relaksasi itu akan berakhir hari ini!"

JusticeMan menyingkirkan teleskopnya, dan membuka peta. Garis-garis rumit digambar pada gulungan itu. Berkat seorang 'informan anonim', dia berhasil mendapatkan bagan tentang cara menavigasi ke pelabuhan tanpa hukum.

Setelah mendapatkan grafik, JusticeMan membuat persiapan dan mengorganisir pasukan. Akhirnya, nasib Seutandal akan diputuskan dalam pertempuran yang menentukan melawan para perompak pada 'D-day'.

“Kita sekarang bisa memasuki pelabuhan tanpa hukum, dengan bagan ini! Sekarang, sebarkan semua layar! Bagilah armada menjadi beberapa unit, dan masukkan pelabuhan tanpa hukum! Sudah waktunya untuk mengusir penjahat dari Seutandal!"

Setelah JusticeMan memberi perintah, para pelaut sibuk bergerak di sekitar geladak. Setelah menarik tali, jangkar ditarik ke atas, dan tali yang mengikat layar dilepaskan. Kemudian, 40 kapal berlabuh mulai bergerak menuju pelabuhan tanpa hukum.

Sementara kapal-kapal itu bergerak, klan Baran di atas kapal menarik senjata mereka. Anggota rehabilitasi dan Lariette yang merupakan pemimpin kelompok otonom di Seutandal hadir.

Ada juga assassin Shambala yang memiliki quest profesinya 'New Assassin' untuk mengubah profesi menjadi 'God Assassin' terputus.

"Beraninya orang-orang ini menyusahkan Isabel?"

Shambala menyiapkan dua belati di kedua tangan. Selain dari Baran, ada beberapa orang dari Bangsa Timur di dalamnya. Bahkan, mayoritas bajak laut termasuk klan Nakujuk, aliansi Hermes, dan chaotic player seperti Jepeteu. JusticeMan menilai jika klan Baran tidak akan cukup terhadap mereka. sehingga, dia meyakinkan Isabel, jika misi ini penting untuk Seutandal.

[Pembersihan! (Quest Misi Seutandal)

Dalam beberapa bulan sejak Seutandal naik, banyak hero telah membantu bertahan melawan ancaman Nakujuk. Namun belakangan ini, kedamaian Seutandal sekali lagi terancam oleh kemunculan bajak laut.

Untungnya, Komandan Militer telah menemukan lokasi pelabuhan tanpa hukum itu. tapi, pasukan sukarela diperlukan, mengingat jumlah bajak laut. Sebagai wakil Seutandal, Isabel meminta bantuan dari para hero di Seutandal.

Jika Anda membantu Komandan Militer Seutandal untuk membunuh para perompak. Maka, penghargaan akan diberikan sesuai dengan pencapaiannya.

Kesulitan: B +

Pembatasan Quest: Level 280 atau lebih

* Kompensasi Dasar:

Semua player yang berpartisipasi dalam operasi akan diberi 'Tiket Emas'.]

Misi quest mengumpulkan player seperti awan. Selain berpartisipasi dalam operasi, juga dimungkinkan untuk mendapatkan tiket emas, dengan berburu komandan Nakujuk. Baru-baru ini, jumlah Nakujuk yang mengelilingi Benteng Haman telah berkurang. Sehingga, tidak ada banyak peluang bagi player untuk mendapatkannya. Tapi, ada beberapa player yang akan berpartisipasi meskipun misi quest.

"Ughhh. Ketika aku memikirkan pertemuan pertamaku dengan mereka… ”

"Pada waktu itu, mereka mengambil armorku!"

"Aku akan membayar mereka kali ini!"

Sebagian besar orang yang berpartisipasi dalam operasi itu, pernah menemui bajak laut sebelumnya.

Untuk membayar dendam sejak saat itu, mereka berpartisipasi secara sukarela. Jadi, armada pertempuran memiliki 4.000 orang, yang semuanya dibagi menjadi beberapa pasukan!

Mereka semua adalah player kuat yang berlevel 300 atau lebih. Bangsa Baran dan Bangsa Timur memiliki kekuatan gabungan 3.000 orang. Armada yang terdiri dari 7.000 tentara maju di pelabuhan tanpa hukum. Namun, para perompak yang mengawasi menara pengawas pelabuhan yang masih melanggar hukum itu, masih belum memahami atmosfer.

"Eh? Orang-orang itu mencoba masuk lagi?"

"Heh, tinggalkan saja mereka. Mereka hanya akan ditangkap oleh terumbu dan pusaran air.”

“Hanya orang terpilih yang bisa memasuki tempat ini. Seperti kita.”

“Kukukuku, itu benar. Jadi, mari kita saksikan dengan santai, saat mereka bergegas menuju kematian.”

Ketika armada pertempuran mendekat, para perompak hanya mengambil hidung mereka, dan tertawa. Berbeda dengan ekspektasi bajak laut, armada perang tidak ditangkap oleh terumbu. Bahkan, setelah waktu yang lama berlalu.

Ketika armada pertempuran datang dalam jarak pendek, kebingungan menyebar di wajah para perompak.

"Apa, apa? Apa yang sedang terjadi?"

“Ada yang aneh. Seluruh armada bergerak melalui jalan buntu…”

“Bukankah sudah lama, sejak mereka memasuki area jalan buntu? Tunggu? Jangan bilang informasinya bocor?”

"Apa? Apakah sekarang saatnya membicarakan ini?”

“Ini darurat! Kami perlu memberi tahu markas!"

Para perompak memahami situasinya terlambat, dan buru-buru memasuki gua untuk memberi tahu markas.

“Kita sudah memasuki jangkauan! Pemimpin setiap kapal perang, masing-masing menargetkan satu menara pengawas!”

"Tandai!"

Lariette menggunakan sihir suci, untuk menandai menara pengawas di sekitar pelabuhan tanpa hukum, dengan berbagai warna. Dan sebuah kapal di garis depan menembakkan meriamnya, dan mulai memuntahkan api.

Kwa kwa kwa kwang, kwa kwa kwa kwang!

Pilar api meraung dan melintasi langit yang gelap, menuju sebuah menara pengawas. Itu menerima serangan simultan dari empat arah!

Semua 10 menara pengawas yang mengelilingi pelabuhan tanpa hukum itu, dilalap api dan hancur.

Setelah armada pertempuran menetralkan menara pengawas, mereka memasuki pelabuhan tanpa hukum di dalam gua. Ketika mereka memasuki gua, 30 kapal perompak berlabuh di Pelabuhan, bisa terlihat. Para perompak menyadari situasinya sudah terlambat, dan baru saja naik ke kapal. Namun, mata JusticeMan diarahkan ke menara pengawas di dalam pelabuhan tanpa hukum.

“Tidak perlu terburu-buru. Kapal perompak yang berlabuh di pelabuhan akan membutuhkan 5 menit untuk persiapan, sebelum siap untuk menyerang. Alih-alih kapal perompak, kita akan berkonsentrasi serangan pada menara meriam, untuk saat ini. Serang!"

Kwa kwa kwa kwang, kwa kwa kwa kwang!

Armada pertempuran yang berbaris di Pelabuhan, menembak tanpa istirahat. Pelabuhan tanpa hukum diselimuti api, dari sejumlah besar cangkang. Meskipun meriam-meriam senapan juga ditembakkan, tidak ada gunanya melawan armada perang yang telah menyerbu.

Meriam yang ditembak dengan terburu-buru, tidak efektif.

"Tandai, tandai, tandai… unit pertama target yang merah, unit kedua yang biru, unit ketiga yang kuning!"




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V16E09P01 Gunung Hwaryong"

Pemberitahuan Update via Email