Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_238

gambar

The Beginning After The End

BAE_238

Bab 238: Tersembunyi di Pasir

 

“Di sini! Kita harus mendarat di sini!”

Virion berteriak, saat kami melayang di atas gurun Darv yang luas.

“Tapi, tidak ada apa-apa di sini!”

Bairon berdebat, kepalanya menoleh ke kiri dan ke kanan.

Bahkan Aku melihat sekeliling, melindungi mataku dari hembusan angin yang tajam. Tapi, di bawah hanya ada beberapa batu aneh dan banyak sekali pasir.

Dulu, ketika kami telah terbang di atas awan, mudah untuk melihat lokasi kami, menggunakan berbagai puncak Grand Mountains sebagai kompas kami. Tapi sekarang, tidak mungkin untuk melihat jajaran pegunungan, karena angin pembawa pasir yang tebal.

Sylvie turun dan aku mengikuti di belakang mereka, sampai kami mendarat di tanah lunak.

“Terbang melalui itu… sulit,” gumam Sylvie, setelah beralih ke bentuk manusia-nya.

Dia mengenakan pakaian serba hitam seperti biasanya. Tapi, sisiknya telah mengubah pakaiannya menjadi syal tebal yang menutupi sebagian besar wajah dan tubuhnya, untuk melawan angin kencang.

“Kamu melakukannya dengan baik, Lady Sylvie,” kata Virion, saat aku dengan cepat menutupi tubuhnya dengan lapisan mana yang tebal.

“Sebagian besar mana beast udara tidak bisa bertahan melawan angin ini di selatan.”

“Yah, aku bukan mana beast,” bantah Sylvie, dengan alis terangkat.

“Ah… Maafkan aku…” jawab Virion.

“Ayolah. Ayo temukan perlindunganmu ini,” kataku padanya, memberi isyarat, agar dia yang memimpin.

Virion menunjuk ke sebuah batu besar, yang terlihat hampir seperti semacam tiang kuno.

“Kita harus menuju ke sana.”

“Itu?”

Bairon menunjuk, ekspresinya kacau karena kebingungan.

“Agak mencolok untuk tempat perlindungan rahasia, bukan?”

“Benda itu bukan tempat berlindung, itu landmark yang harus dibuat Buhnd, untuk melacak lokasi tempat perlindungan,” koreksi Virion, berjalan ke depan.

Kami semua mengikuti menuju pilar raksasa yang penuh dengan bekas luka dari angin pasir, yang begitu umum di sini.

“Kita mulai dari sini,” kata Virion, menunjuk ke retakan dalam di tengah pilar.

“Dengan tumit-mu menyentuh pilar, kita mengambil 35.651 langkah ke depan.”

Bairon, Sylvie, dan aku bertukar pandang, sebelum melihat kembali ke Virion.

“Benarkah? Ini satu-satunya cara, untuk menemukan tempat berlindung itu?”

“Untuk saat ini, ya,” jawab Virion.

“Tempat berlindung itu sendiri bercabang, menjadi berbagai terowongan yang belum dijelajahi. Jadi, Aku berharap, lebih banyak pintu masuk bisa muncul.”

Sylvie mengangguk setuju.

“Jika ini adalah satu-satunya cara untuk sampai ke tempat berlindung, hampir tidak mungkin untuk membawa warga sipil biasa ke sini secara diam-diam.”

Virion menghela nafas dengan mata tertunduk.

Baginya, tempat berlindung ini kemungkinan besar adalah kesempatan terakhirnya untuk memiliki harapan penebusan untuk melawan Alacryan.

Jika rencana ini hanya membuat kami dan beberapa orang lain mampu mencapai tempat berlindung, tidak ada gunanya.

“Yah, kita sudah sejauh ini. Mari kita pergi ke tempat berlindung ini dulu, sebelum kita sampai pada kesimpulan apa pun,”

Aku menyela, memasang ekspresi paling percaya diri yang bisa aku kerahkan.

Dan jadi kami memulai perjalanan kami melalui gurun. Tidak dapat terbang atau menggunakan jalan pintas dengan sihir. Virion terpaksa berjalan dari ujung ke ujung, sementara aku terus menghitung.

Itu adalah perjalanan yang berat, yang biasanya membutuhkan persiapan berhari-hari, bahkan untuk dicoba. Namun, dalam grup dengan dua lance, mage inti silver, dan asura, kami bisa bertahan.

Air tawar yang mustahil didapat, diekstraksi dari awan. Sesekali, itu digunakan mengisi kembali diri kami sendiri. Dan, lubang mana yang hampir tak berdasar, mampu menjaga kami aman dari udara gurun yang dingin dan angin kencang.

“Aku bisa mengambil alih dari sini, Komandan,” kata Bairon, pada langkah 10.968.

“Tidak. Ukuran kakimu berbeda,” aku memotong.

“Itu akan membuat kita tersesat.”

Bairon menatapku dengan cepat sebagai tanggapan atas kata seru singkatku. Tapi, aku mengabaikannya dan memberi isyarat kepada Virion untuk terus berjalan.

Kami bepergian dalam diam dan dengan konsentrasiku hanya terfokus pada Virion. Bahkan, Sylvie memblokir tautan mentalnya, sehingga dia tidak perlu mendengarku menghitung angka secara licik di kepalaku.

Perjalanan kami panjang dan melelahkan, tapi menghitung membantu pikiranku dari mengembara dan berpikir berlebihan.

Aku fokus untuk melacak langkah kami, memperlambat langkahku untuk berada tepat di belakang gaya berjalan tumit, sampai ujung kaki Virion.

Kami memang berhenti sesekali, agar Virion dan Bairon bisa meregangkan tubuh dan beristirahat. K

eduanya masih belum pulih. Dan sementara tubuh mereka telah sembuh, perjalanan melalui pasir masih melelahkan bagi mereka berdua.

Dengan kaki kami tenggelam hampir setinggi tulang kering dengan setiap langkah. Dibutuhkan lebih banyak kekuatan untuk berjalan di sini, daripada di tanah datar.

Sylvie memeriksa keadaan inti mana yang rusak sesekali, untuk memastikan mereka baik-baik saja. Tapi sepertinya, satu-satunya cara mereka dapat memulihkan diri adalah, dengan memberi mereka waktu untuk istirahat.

Virion telah menerima luka-lukanya, tapi aku akan mendengar Bairon mendengus frustrasi sesekali, setelah gagal menggunakan mana ke tingkat yang biasa ia gunakan.

Virion bahkan hampir tidak bisa melapisi tinjunya dengan mana. Sementara, Bairon hanya bisa menutupi tubuhnya. Tak satu pun dari mereka mampu memanfaatkan sihir elemen.

Setelah sepuluh ribu langkah lagi berlalu, Aku perhatikan jika Virion semakin lambat.

Mendongak, Aku perhatikan tubuhnya menggigil.

“Virion,”

Aku memanggil, mencengkeram lengannya. Aku segera mengirimkan gelombang panas, dan Aku bisa melihat darah mengalir kembali ke wajah pucatnya.

“Beri tahu Aku, kalau kamu kedinginan.”

“T-Terima kasih,” jawabnya, dengan senyum lelah.

“Dan jangan khawatir, Aku baik-baik saja.”

Aku melihat, saat dia berjalan. Bahunya yang dulu lebar tampak begitu sempit dan lemah, saat dia membungkuk ke depan.

Untuk pertama kalinya, Virion benar-benar tampak… tua.

Kami terus berbaris melewati gurun, diterangi dengan lembut oleh bulan dan bintang yang pucat.

Takut bahkan memancarkan cahaya, jika Follower atau Scythe ada di dekatnya. Kami berjalan dalam kegelapan selama berjam-jam. Sampai akhirnya, Aku mencapai angka terakhir.

“Kita di sini,” kataku dengan skeptis.

Di sekitar kami hanya pasir, sejauh penglihatan yang ditingkatkan di mana Aku bisa melihat.

Bairon, Sylvie, dan aku semua memandang Virion.

Komandan kami membungkuk, menyapu lengannya yang memegang medali pentagonal putih, terukir dengan desain yang tidak bisa aku lihat dari sejauh ini.

“Apa itu?” tanyaku penasaran.

“Aku tidak yakin persis apa itu. tapi, kami menemukan beberapa di antaranya di dalam Kastil, ketika kami pertama kali menemukannya. Sepertinya, itu adalah peninggalan dari mage bijak di masa lalu,” jawab Virion, tidak mengalihkan pandangannya dari tanah berpasir.

Bairon menghela napas.

“Maksudmu, mage kuno yang sama, yang telah membangun kota terapung Xyrus serta Kastil?”

Virion mengangguk, sambil terus berjalan berputar-putar, melambaikan medali putih di tangannya, seolah itu adalah kaca pembesar.

Aku mengangkat alis, melihat nada kekaguman Bairon yang tidak biasa. Tapi, aku tidak mengatakan apa-apa. Aku sering mendengar tentang mage kuno.

Sebagian besar artefak sebelumnya yang membantu peradaban Dicathen tumbuh berasal dari mage kuno.

Aman untuk mengatakan jika tanpa gerbang teleportasi, dan atmosfer kaya mana dari kota terapung Xyrus… sebagian besar tanah Dicathen tidak akan dijaga.

Sepanjang pembacaanku ketika Aku masih kecil di dunia ini, para perajin dan peneliti semua percaya, jika mage kuno telah menemukan teknologi untuk mengangkut diri mereka ke dunia lain. atau, telah menghapus diri mereka sendiri dari dunia, saat melakukan skala besar eksperimen semacam itu.

Berdasarkan kurangnya bukti yang menyarankan salah satu dari dua hal ini. tampaknya, para peneliti Dicathen kurang lebih sudah menyerah, untuk mencari tahu apa yang terjadi pada nenek moyang kami, dan memberikan kesimpulan yang cukup logis.

Setelah satu jam pencarian subjektif, Virion mendengus frustrasi.

“Tidak di sini.”

“Apa maksudmu tidak ada di sini?”

Aku bertanya.

“Kamu mengatakan, jika mengambil 35.651 langkah lurus ,sambil menjauhkan diri dari retakan di bebatuan, itu akan membawa kita ke tempat berlindung.”

“Aku tahu apa yang Aku katakan!” bentaknya.

“Yah, mungkin angin menerbangkan batu dari posisinya semula,” saran Bairon, suara tidak sabar tercampur dalam suaranya.

“Tidak mungkin.”

Virion menggelengkan kepalanya.

“Buhnd menghabiskan hampir semua inti mana yang mengerikan miliknya, untuk memastikan jika batu itu cukup besar dan terkubur cukup dalam. Sehingga, pasir dan angin tidak akan mengubah posisinya.”

Aku menggaruk kepalaku karena frustrasi.

“Lalu apa yang kita lakukan?”

“Aku rasa, kita tidak punya pilihan… tapi, memulai lagi,” gumam Virion.

Frustrasi berubah menjadi kemarahan, saat kesabaranku mencapai batasnya.

“Tidak. Kita hanya menyia-nyiakan setengah hari yang lebih baik, dengan menghitung langkah kaki kita. Karena, Kamu ingin menemukan tempat perlindungan ini. Pasti ada cara lain untuk masuk.”

“Yah, tidak ada!”

Dia balas menembak, berjalan ke arahku dengan tatapan tajam yang menusuk.

“Kamu pikir, aku ingin berada di sini setelah seluruh keluargaku diambil dariku? Hah? Jika itu semata-mata untuk keinginanku, Aku lebih baik berbaris dengan anak buahku, menghadapi sabit dan mati dalam pertempuran…

Maka, setidaknya Aku akan merasa, seperti Aku telah melakukan apa yang aku bisa untuk membalaskan dendam mereka.

Tapi, bukan itu yang dilakukan seorang pemimpin, Arthur. Ketika semua orang sudah menyerah, akulah yang harus berpegang pada harapan dan berjuang untuk masa depan!”

Dia menusuk dadaku yang panjang dan rapuh ke dadaku, saat dia mengucapkan kata-kata terakhirnya.

“Jadi, jangan berani-berani mengatakan ini yang ‘aku inginkan’.”

Aku berdiri di sana, tidak bisa berkata-kata, saat Virion berjalan dengan lemah. Ekspresi Bairon mencerminkan ekspresiku, bahkan sementara angin menderu pun mereda.

“Tunggu,” kata Sylvie, memecah kesunyian. Ikatanku beralih kepadaku.

“Aku menyadarinya sebelumnya, tapi Aku tidak tahu persis apa yang Aku rasakan. Aku rasa, artefak yang dipegang Virion berpengaruh pada… Aether. Arthur, bisakah kamu mengaktifkan Realmheart?”

Aku melakukan apa yang ia minta, senang karena tidak perlu melakukan perjalanan yang sulit ini lagi.

Menyalakan Sylvia’s Will, aku merasakan rasa sakit yang tajam menyebar dari inti tubuhku. Dan, melalui tubuh dan anggota tubuhku dari serangan balik penggunaan mana yang berlebihan, dan bahkan menggunakan Aether Creation, selama pertarungan dengan Scythe.

Namun, saat penglihatanku bergeser ke monokrom. Dan, bintik-bintik warna mulai menerangi dunia di sekitarku. Jantungku berdebar-debar karena kegembiraan.

Di tengah bintik kecil kuning, hijau, biru, merah, dan ungu, Aku menemukan sesuatu di kejauhan.

Kami pasti bergeser keluar jalur, selama pendakian kami di sini. Karena, kurang dari satu mil di sebelah kiriku, ada segumpal ungu yang bersinar seperti suar.

Aku merasakan bibirku melengkung, menjadi seringai gila.

“Aku menemukannya. Aku menemukannya!”

Mata Sylvie berbinar, melihat kata-kata dan pikiranku. Dia segera berubah menjadi bentuk draconic, dan mencabut baik Virion dan Bairon dari tanah, dengan cakar depannya.

Aku terbang ke depan tepat di atas tanah, meledakkan jejak pasir di belakangku, ketika Sylvie mengikuti dari belakang.

Dengan tujuan kami terkunci di depan mata, hanya perlu beberapa menit untuk mencapai rangkaian lingkaran ungu yang mewakili Aether.

“Ada di sini,” kataku, menunjuk langsung ke tengah deretan.

Virion buru-buru bergegas ke arahku, memegang artefak dengan erat di tangannya.

Dia tiba dan segera berlutut, meletakkan artefak putih di atas pasir dengan ekspresi lega.

“Kamu benar. Ini tempatnya,” katanya sambil memandang medali putih di atas pasir.

Bairon juga datang, alisnya terangkat ragu.

“Tidak ada yang terjadi…”

Memotong lance itu di tengah kalimat, medali itu mulai bergetar.

Yang lebih menakjubkan, getarannya menyebabkan gelombang getar di pasir di sekitarnyam menyebar beberapa meter ke segala arah.

Getarannya semakin kuat, hingga pasir yang menggulung, segera membentuk gelombang kecil.

Sylvie dan aku bertukar pandangan waspada, tapi sebelum kami bisa berbuat lebih banyak lagi, tanah di bawah kami tenggelam, sampai kami jatuh melalui pasir.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_238"