Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_242

gambar

The Beginning After The End

BAE_242

Bab 242: Dua Cinta

 

Mata Tess berbinar.

“Benarkah? Kamu ikut denganku?”

“Tapi… kamu harus berdamai dengan Virion dulu,” kataku tegas.

“Apa pun yang kamu perdebatkan dengannya. Ingatlah, jika dia tidak hanya kehilanganmu di Kastil, dia juga kehilangan putranya.”

“A-aku tahu. Apa yang mereka lakukan salah. Tapi, mereka hanya melakukannya…”

“Untuk menyelamatkanmu. Ya, aku tahu,”

Aku menyelesaikannya.

“Itulah sebabnya, jika kita akan menyelamatkan mereka dan membawa mereka kembali ke sini. Kamu akan ingin menjadi jembatan yang akan memperbaiki keadaan, antara kakek dan orang tuamu. Kamu tidak akan dapat melakukan itu, jika Kamu pergi begitu saja.”

Tess membuka mulutnya, seolah ingin membantah. Tapi, dia hanya menghela nafas.

“Kamu tahu, kebanyakan gadis tidak suka pria yang selalu benar seperti ini.”

Senyuman tersungging di sudut bibirku.

“Apakah kamu ingin kebanyakan gadis menyukaiku?”

Mempersempit matanya, Tess meninju lenganku, sebelum kembali ke kamp kami.

“Ayolah. Ayo kembali.”

***

 

“Maaf… Aku sungguh… tapi, kita tidak bisa mengambil risiko,” kata Elder Rinia dengan tegas.

“Inti mana-mu telah dirusak oleh beast will di dalam dirimu. Jika Kamu pergi…”

“Tapi, ramuan itu menyembuhkanku! Itulah sebabnya, orang tuaku melakukan semua itu… agar mereka dapat memberikannya kepadaku!”

Tess membantah.

“Ramuan yang diberikan Agrona padamu, Tessia. Kamu mungkin baik-baik saja sekarang. Tapi, kita tidak tahu, apakah itu solusi permanen atau apakah itu hanya akan memberimu waktu istirahat.

Terlalu dini untuk mengatakannya. Dan jika sesuatu terjadi padamu dalam perjalanan itu, dan Kamu diambil oleh Alacryans…”

“Mengapa penting, apakah Aku diambil oleh Alacryan? Bagaimana kematianku mempengaruhi masa depan seluruh benua?”

Tess menuntut.

“Tessia!”

Virion membentak.

“Jangan bicara seperti itu!”

“Tapi, itu benar,” lanjutnya.

“Aku tidak sekuat lance, juga tidak cukup berpengaruh untuk mengumpulkan orang-orang seperti Kalian berdua. Mengapa kematianku penting?”

Aku mengambil langkah ke depan, ketika Sylvie meletakkan tangannya di depanku.

‘Jangan, Arthur. Bukan tempat kita untuk ikut campur. Jangan sekarang,’

Dia mengirim pesan, gelombang kesungguhan bocor darinya.

Saat Tessia, Virion, dan Elder Rinia terus berdebat, Aku mengalihkan pandanganku ke orang lain di sekitar kami. Bairon bersandar di dinding jauh ruangan dekat pintu, dengan tangan disilangkan.

Adikku telah meninggalkan ruangan beberapa waktu lalu dengan Boo, sementara Ibu mendengarkan dengan tenang.

“Jadi, apa maksudmu, aku bahkan tidak bisa pergi mencari ayah dan ibuku sendiri?”

Tess bertanya pelan, matanya berkaca-kaca.

Tatapan Virion melembut, saat dia meraih tangan cucunya.

“Kita akan membawa mereka kembali. Beri aku dan Bairon waktu untuk pulih.”

Setelah hening lama, Tess akhirnya mengangguk menerima.

“…Maafkan aku, Kakek.”

Virion menarik cucunya ke dalam pelukannya.

“Tidak apa-apa, Kecil. Tidak masalah.”

Ibuku berjalan ke arah kami, dengan lembut menepuk bahu Sylvie. Ikatanku dan ibuku bertukar senyuman hangat, sebelum pandangan ibuku beralih kepadaku.

“Adikmu ada di luar. Kamu harus pergi berbicara dengannya.”

Setelah melirik Tess sekilas untuk melihat bagaimana keadaannya, aku kembali ke ibuku.

“Baik.”

Saat Aku berbalik untuk pergi, pergelangan tanganku dicengkeram. Aku melihat mata ibuku merah dan berkilau.

“Bu? Apakah ada yang salah?”

Dia tersenyum padaku dan menggelengkan kepalanya.

“Tidak apa. Aku senang kamu tinggal,” katanya pelan, hampir tidak cukup untuk aku dengar.

Ibuku melepaskan pergelangan tanganku, dan melambai pergi dengan senyuman. Tapi, dadaku masih menegang, karena rasa bersalah.

‘Pergilah. Aku akan menjaga ibumu,’

Sylvie menghibur.

Aku melewati Bairon yang menatapku sekilas dan mengangguk, sebelum menuruni tangga ke lantai dasar.

‘Sial.’

Aku memarahi diriku sendiri, saat aku keluar dari gedung. Masuk akal di kepalaku untuk pergi bersama Tess, karena ibu dan saudara perempuanku aman di sini. Tapi, Aku tidak memikirkan bagaimana perasaan mereka, tentang Aku pergi.

Melihat adikku dan ikatan raksasanya di tepi sungai, aku berjalan mendekat. Boo meringkuk menjadi bola berbulu, tidur. Sementara, Ellie melempar batu ke sungai.

“Keberatan, jika aku bergabung denganmu?”

Aku bertanya.

“Mengapa? Bukankah kamu akan segera pergi?” tanyanya getir.

Aku mengambil batu datar.

“Kami memutuskan untuk tidak pergi, sampai Bairon dan Virion sembuh total.”

Ellie melempar batu lain, membuatnya tercebur ke air yang tenang.

“Itu sangat buruk. Kamu mungkin tidak sabar, untuk melakukan petualangan romantis kecilmu dengan Tessia.”

“Kamu tahu, aku tidak seperti itu,” kataku dengan tenang, mengerakkan pergelangan tanganku, saat aku melempar batu datar.

Kami berdua menyaksikan batu halus itu melompat empat, tujuh, sepuluh kali, sebelum akhirnya tenggelam.

“Membawa kembali orang tua Tess adalah sesuatu yang harus dilakukan.”

“Mengapa?” balas adikku.

“Karena pacarmu menginginkan itu?”

“Ellie,” jawabku.

“Jangan ‘Ellie’ aku!” bentak saudara perempuanku, melempar batu di tangannya, sebelum berbalik ke arahku.

“Aku mendengar Komandan Virion berbicara dengan Tessia sebelumnya. Aku tahu kalian berempat hampir mati, karena satu Scythe itu! Dan sekarang kamu memberi-tahuku, jika kamu akan kembali ke sana, untuk membawa kembali para elf yang pada dasarnya menjual kita semua?”

“Tidak sesederhana itu, kamu tahu itu.”

“Kedengarannya sangat sederhana bagiku,” katanya tajam, melihat ke bawah untuk mencari batu lain.

“Keluarga kita… apa yang tersisa, hampir tidak kembali bersama. Tapi, Kamu sudah ingin meninggalkan kami.”

Bagian dalam tubuhku kusut, saat aku melihat tetesan air mata menodai bebatuan di tanah, di bawah kepalanya yang menunduk.

“Aku tidak pernah ingin meninggalkan kalian.”

Aku menghela nafas.

“Aku salah satu dari sedikit mage yang cukup kuat, untuk membalikkan keadaan dalam perang ini. dan, salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan mengembalikan orang tua Tess. Hanya dengan begitu, kita akan dapat mengumpulkan kekuatan yang diperlukan untuk mengambil kembali Dicathen.”

Adikku berhenti, saat dia memegang batu seukuran kepalan tangan di tanah. wajahnya masih tertutup rambutnya.

Aku melanjutkan.

“Aku suka Tess. Tapi kamu, Ibu, dan Sylvie adalah keluargaku.”

Boo mengerang dalam-dalam dari samping.

“Dan kamu juga, Boo. Kamu juga keluarga,” tambahku, tersenyum saat Ellie menahan tawa.

“Aku akan melakukan apa pun untuk membuat kalian semua tetap aman. Dan jika itu berarti, Aku harus jauh dari kalian semua untuk melakukannya. Itulah harga yang harus Aku bayar.”

Ellie dengan cepat menyeka air matanya, sebelum bangkit kembali. Dia berbalik dan melempar batu di tangannya.

“Aku tahu. Hanya saja… Aku berharap, Kamu lebih sering ada.”

Aku mengambil batu datar lainnya, dan melemparkannya.

“Aku berharap, Aku juga bisa. Lebih dari apapun. Tapi, aku tidak ingin kamu dan Ibu tinggal di kota bawah tanah di bawah gurun selama sisa hidupmu. Dan untuk melakukan itu, aku harus turun tangan.”

“Aku tidak keberatan. Aku tahu, Ibu tidak akan keberatan juga,” katanya, melihat batuku melompat di atas air.

“Aku tahu, kamu melakukan ini untuk menjaga kita semua tetap aman. Tapi itu bekerja dengan dua cara, kamu tahu.”

Ellie berbalik, cemberut dengan mata merah dan pipi memerah.

“Kami hanya ingin Kamu aman.”

Aku tersenyum.

“Apakah kamu tahu, apa mimpiku, setelah ini semua berakhir?”

“Apa?”

“Kita tinggal bersama di rumah besar di tepi laut. Aku, kamu, Ibu, Sylvie, Boo, dan Tess.”

“Tunggu, kenapa kamu bisa tinggal dengan pacarmu? Bagaimana dengan calon pacarku?”

Dia memprotes.

Aku menatapnya dengan tatapan kosong.

“Kamu tidak akan punya pacar.”

“Apa? Kenapa tidak?”

“Karena jika kamu melakukannya, aku akan menyingkirkannya,” kataku tanpa basa-basi.

“Itu tidak adil!”

Dia mendengus.

Aku mengangkat bahu.

“Kakak laki-laki tidak pernah adil.”

Ellie menggembungkan pipinya beberapa saat, sebelum dia tertawa. Itu membuatku juga tertawa.

“Baik,”

Dia mengalah.

“Tapi sebagai gantinya, kamu harus mengajariku, bagaimana kamu melakukan itu.”

Aku mengangkat alis.

“Melakukan apa?”

“Benda di mana batu itu memantul di atas air! Apakah kamu menggunakan sihir?”

“Aku sama sekali tidak menggunakan sihir,” kataku, sambil melompati batu lain.

Ellie mencoba juga, meniru gerakanku dan gagal.

“Bohong. Kamu benar-benar menggunakan sihir.”

“Tidak, tidak, lihat saja…”

Tiga hari berlalu dalam sekejap mata. Selama waktu ini, Tess mulai berdamai dengan Virion dan keduanya telah berbaikan. Senang rasanya melihat semua orang, kecuali Bairon, tersenyum dan tertawa di kota bawah tanah yang suram ini.

Ketika Virion dan Bairon tidak sedang beristirahat, mereka bermeditasi dan mencoba memutar mana ke seluruh tubuh mereka, untuk mempercepat pemulihan.

Itu adalah proses yang lambat dan sulit bagi kami semua untuk bermeditasi di tempat ini. Karena, tidak adanya mana sekitar.

Terlepas dari kerugian memiliki sedikit atau tanpa mana sekitar. Desa bawah tanah yang dibangun oleh para mage kuno ini memiliki manfaat besar bagiku dan Sylvie.

“Selamat berlatih,” godaku, duduk bersila di atas tanah yang keras.

“Sungguh menakjubkan, bagaimana kamu tidak muak dengan ini,” kata Sylvie, duduk di hadapanku di lorong yang sama, dengan tempat kami tiba.

“Aku membuat kemajuan. Tapi, Kamu bahkan belum membuat kemajuan. Bagaimana Kamu tidak putus asa sama sekali?”

Aku mengangkat bahu.

“Aku mengalami banyak hal terlalu mudah sampai sekarang. Selain itu, jika mage kuno sialan ini mampu mempelajarinya sejauh ini. Aku yakin, pada akhirnya Aku akan menguasainya.”

“Optimismemu bocor kepadaku,” kata Sylvie dengan gemetar, saat dia menutup matanya untuk berkonsentrasi.

Masih duduk, Aku menyalakan Realmheart. Warna memerah menjauh dari dunia, hanya menyisakan warna ungu yang bergoyang secara ritmis di udara atau bertumpuk di dinding, untuk menghasilkan cahaya lembut di sekitar kami.

Pada saat yang sama, ikatanku membuka kesadarannya sepenuhnya kepadaku. Sehingga, Aku dapat merasakan setiap hal kecil yang ia lakukan. Ini adalah sistem pelatihan yang Aku buat.

Baik Elder Rinia dan Sylvie setuju ,jika tidak mungkin bagi mereka untuk mengajariku cara menggunakan aether. Sementara Elder Rinia terbatas pada apa yang bisa ia katakan kepadaku. Untuk ikatanku, menggunakan aether, terlalu alami baginya.

Sama seperti bagaimana seekor burung tidak perlu diajari cara terbang, Sylvie yang mengajariku cara menggunakan aether, mirip dengan burung yang mengajari ikan cara terbang… aku adalah ikan itu.

Jadi, selama beberapa hari ini, Aku telah bertahan berjam-jam menonton dan mendengarkan pikiran ikatanku saat dia bermeditasi. Dan perlahan-lahan, mengembangkan kontrolnya atas aether creation.

Tapi dari apa yang sedikit Aku pelajari melalui proses ini. rasanya, aether kurang lebih mengajar Sylvie.

Itu sama sekali tidak seperti mana.

Membentuk dan mengendalikan kekuatan di dalam tubuhku, telah tertanam dalam diriku sejak kehidupanku sebelumnya. Sementara, belajar menggunakan aether, sepertinya akan bertentangan dengan semua yang telah Aku usahakan.

Namun, yang tidak bertambah adalah, fakta jika para mage kuno telah berhasil menjebak aether ke dalam artefak ini, untuk menyalakannya. Sifat dari ini adalah, paradoks dengan apa yang dilakukan ikatanku.

Berjam-jam berlalu tanpa ada tanda-tanda kemajuan untuk ditunjukkan.

Frustrasi dan tidak sabar, Aku sekali lagi berjalan kembali ke kamp kami sendirian, sementara ikatanku terus memperkuat dirinya sendiri.

Dalam perjalanan pulang, Aku berhenti di salah satu lorong yang berdekatan tempat Elder Rinia bekerja.

“Bagaimana gerbang teleportasi terbuka?”

Aku bertanya saat aku masuk ke dalam elf tua, dengan tangan ungu bercahaya. Dia menggambar sesuatu yang tampak seperti rune, di mekanisme bagian dalam portal lama, yang ia gunakan untuk membawa Tess dan keluargaku ke sini.

“Mungkin, kamu harus istirahat.”

“Aku hampir selesai! Aku pikir, Aku harus selesai… dalam beberapa jam,” katanya antaran nafas berat.

Jelas sekali, jika menggunakan aether sangat merugikan tubuhnya.

“Kami membutuhkanmu untuk menjaga kesehatanmu, Elder Rinia. Kamu terlihat, seperti kamu berusia satu abad, sejak kamu tiba di sini.”

“Jika aku tidak terlalu lelah, aku akan berusaha untuk menghampirimu dan menamparmu, tapi… meh,” katanya, tidak repot-repot menatapku.

“Selain itu, Lady Sylvie telah banyak membantuku, dengan memberiku kekuatan mentah, untuk menghidupkan benda lama ini.”

Masih menggelegar mendengar siapa pun, terutama seseorang yang setua dan terhormat seperti Elder Rinia, menyebut ikatanku sebagai ‘Lady Sylvie’.

“Haruskah aku memanggilnya?”

Aku bertanya.

“Tidak tidak. Hanya sedikit bermain-main dengan rune, untuk menentukan titik balik,” jawabnya, melambai padaku.

Keingintahuanku menjadi lebih besar. Aku bertahan sebentar, melihatnya menggambar rune di tengah-tengah gerbang teleportasi yang kosong.

Rune itu adalah bentuk rumit yang berasal dari segi lima tengah, yang bercabang menjadi sudut tajam. Itu menciptakan pola seperti pusaran yang kaku.

 Aku mendapati diriku mengikuti gerakan tangannya, saat dia dengan hati-hati menelusuri rune, sampai bentuk ungu samar memudar dan menyebar ke struktur luar gerbang.

“Kamu harus pergi. Tessia datang lebih awal. Dia menanyakanmu,” kata Elder Rinia.

“Oh.”

Aku menggaruk kepalaku.

“Aku ingin tahu apa yang ia inginkan.”

Setelah mengingatkan elf tua untuk tidak berlebihan sekali lagi, aku berjalan kembali, mencapai markas utama.

Di dekat aliran sungai yang membelah kota terlantar, dengan deretan bangunan kosong. Aku melihat Ellie dan Tess bermain satu sama lain. Tess membuat bola kecil air di atas sungai, sementara Ellie menembak jatuh dengan menembakkan panah mana dari busurnya.

Aku akan memanggil mereka, ketika Aku memiliki ide yang lebih baik.

Saat Tess mengangkat bola air lainnya, aku menjentikkan pergelangan tanganku, berharap bola itu melesat ke kiri.

Panah bersinar dari mana murni melesat, kehilangan targetnya.

Mendengar seruan Tess dalam kebingungan, membuatku terkekeh. Tapi, aku terus mengacau dengan adikku. Aku menghindari panah Ellie, menggerakkan bola air dengan mudah, dan bahkan menyemprotkan aliran air ke wajahnya. Sampai akhirnya, adikku berteriak frustasi.

“Kami tahu itu kamu, Saudaraku!”

Teriak adikku, menekankan hubungan kami. Seolah-olah, itu adalah kutukan.

“Bagaimana mungkin kamu tidak bisa mendaratkan satu pukulan pun pada itu?”

Aku tertawa keras, tidak bisa menahannya.

Ellie menembakkan panah mana langsung ke wajahku. Tapi aku terus tertawa, saat aku dengan mudah menangkapnya di tanganku.

“Ellie! Jangan goda adikmu!” suara ibuku menggema dari lantai dua gedung, tepat di belakang Tess dan adikku.

“Arthur yang memulainya!”

Ellie balas, menunjuk jarinya ke arahku.

Tess terkekeh, menutupi mulutnya, sambil mencoba menahan tawanya saat adikku memerah.

Kami bertiga akhirnya menuju ke dalam.

Aku terus mengolok-olok adikku, saat dia terus mengepalkan tinju dan sihir mana murni ke wajahku.

“Oh ya, Elder Rinia menyebutkan, jika Kamu mencariku sebelumnya?”

Aku bertanya pada Tess, sambil menghindari dan menangkis serangan adik perempuanku.

“O-Oh, eh, itu bukan apa-apa. Aku hanya ingin mengetahui kabar semua orang,” katanya, mempercepat langkahnya, untuk menaiki tangga.

Ketika kami sampai di lantai atas, Aku bisa melihat sederet ikan bakar ditusuk di dahan.

“Wow!”

“Aku bilang, mulutku sudah mulai mengeluarkan air liur.”

“Aku berhasil menangkap beberapa ikan hari ini,”

Ibuku menyeringai bangga, menepuk-nepuk lengannya yang tertekuk.

“Makanlah, selagi aku pergi membawa ini ke Komandan Virion dan Jenderal Bairon, yang kembali dari meditasi mereka.”

Aku segera mengambil tusuk ikan dan menggigit, hanya untuk memiliki rasa yang kaya bumbu meledak ke mulut Aku.

“Bagaimana ikan ini diasinkan?” tanyaku saat mengunyah.

Ibuku berbalik, saat dia pergi melalui pintu.

“Elder Rinia mengemasnya, di salah satu cincin dimensinya.”

“…‘salah satu’?”

Tess mengulangi, menyerahkan tusuk ikan ke Ellie, sebelum berbicara sesuatu pada dirinya sendiri.

“Mhmm. Elder Rinia memiliki setidaknya delapan cincin dimensi yang penuh dengan hal-hal yang diperlukan untuk tinggal di sini. Dia bahkan membawa berbagai bibit, agar kita bisa mulai menanam buah dan sayur kita sendiri di sini,” jawab ibuku sambil tersenyum.

“Kalian semua harus membantu, agar kita dapat mulai menampung lebih banyak orang di sini.”

Tess dan Aku bertukar pandang, karena kami berdua pasti bertanya-tanya hal yang sama:

Seberapa jauh Elder Rinia telah mempersiapkan semua ini?

Hampir tidak mungkin untuk mengatakan berapa lama waktu telah berlalu, tanpa matahari di atas kami. Tapi akhirnya semua orang berkumpul kembali.

Bairon dan Virion, meski masih lemah, terlihat lebih baik setiap hari.

Sylvie bergabung dengan kami untuk makan juga, sambil berbicara dan tersenyum dengan Tess dan Ellie.

Elder Rinia telah kembali. Dan setelah makan sebentar, segera tertidur di tempat tidurnya.

Ibuku telah melakukan pekerjaan yang luar biasa, dengan membuat bangunan yang sunyi itu tampak lebih nyaman. Sebagian besar dari kami hanya mendapat selimut untuk menghemat sumber daya.

Tapi dengan tirai yang dipasang di depan pintu setiap kamar dan sentuhan dekoratif kecil di masing-masing kamar. Tempat ini tampaknya tidak lagi menjadi tempat berlindung.

Aku menemukan diriku nyaman dan bahagia, saat Aku tertidur.

Di satu sisi, berada di sini bersama orang-orang yang paling Aku sayangi… inilah yang Aku harapkan.

Aku ingin segera membawa Twin Horn ke sini juga. Aku tahu, ibu dan saudara perempuanku akan senang dengan hal itu.

Aku sangat ingin memulai hari baru.

Kalau saja, Aku tahu apa yang akan terjadi saat Aku bangun.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_242"

Pemberitahuan Update via Email