Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_245

gambar

The Beginning After The End

BAE_245

Bab 245: Malapetaka Berjalan

 

“Dia benar-benar seorang putri,” beruang botak seorang pria bernama Herrick bergumam, dengan suara yang dalam, saat dia mengamatiku dengan saksama.

“Kamu membuatnya tidak nyaman, dasar bodoh,” gadis bernama Nyphia mencaci maki.

“Maaf… Aku belum pernah melihat seorang putri sebelumnya,” gumam Herrick.

Aku menahan senyum, ketika aku melihat dua pertengkaran di depan mataku, beralih ke Madam Astera. Dia sedang berbicara dengan pria yang lebih kurus, tidak jauh lebih tua dariku yang meringkuk.

Jast memeluk lututnya saat seluruh tubuhnya gemetar.

Dua sudah ada di sini sejak kami tiba. Dan menilai dari kondisinya, aku tahu kenapa pria itu berantakan.

Jast belum mengucapkan sepatah kata pun sejak kami tiba. Dia hanya menggumamkan serangkaian kata yang tidak jelas, saat dia bergoyang-goyang.

“Dia mengalami yang terburuk,”

Nyphia berkomentar, ekspresi baja melembut, saat dia melihatnya. Dia menyaksikan seluruh unitnya saling membantai di depannya.

“Membantai… satu sama lain?”

Aku menggema, ngeri.

Nyphia mendekat dan berbisik,

“Yup. Bahkan gadis yang kami semua tahu dia ‘diam-diam’ berkencan.”

“Nyphia,” kata Madam Astera, suaranya tajam.

Saat menyebut namanya, tubuh Nyphia menegang.

“Maafkan Aku, Madam Astera.”

Aku menyaksikan Nyphia bergegas kembali ke tempat ia biasanya duduk.

Aku mendapati diriku menatap dia dan Herrick. Tubuh mereka nyaris tidak terlihat di atas artefak cahaya redup di antara kami.

Meskipun tidak sejelas pikiran Jast, baik Herrick dan Nyphia diliputi cedera.

Terutama, Herrick kehilangan tangan kirinya, dan dengan darah yang menyebar, bahkan di perban tebal yang membalut pergelangan tangannya. Aku tahu jika luka itu baru saja terjadi.

Nyphia tampaknya tidak memiliki luka apapun, selain dari luka berdarah di sisi wajahnya. Tapi, setiap kali dia menggerakkan tubuhnya, dia akan sedikit mengernyit.

Aku merasakan simpul di dadaku, saat melihat mereka.

Di satu sisi, Aku mengasihani keadaan mereka saat ini. tapi di sisi lain, Aku mengagumi fakta, jika mereka masih bisa tersenyum, terlepas dari situasi mereka.

Setelah Jast tertidur dengan kepala terkubur di lutut, Madam Astera berjalan ke bagian belakang gua, tempat kami duduk di sekitar artefak cahaya redup.

Dia duduk di depanku, tatapannya melubangi jiwaku. Baik Nyphia dan Herrick telah berhenti berbicara. Dan sepertinya, hanya beberapa meni,t sampai Madam Astera berbicara lagi.

Dan ketika dia melakukannya, itu bukan yang Aku harapkan darinya.

“Siaall!”

Dia mengutuk, menghantam tanah yang keras dengan tinjunya.

Nyphia, Herrick, dan aku semua tercengang, dengan ledakannya yang tiba-tiba. Menyisir ke belakang poninya dengan jari-jarinya, dia menatapku dan mendesah.

 “Bukan pertanda baik, melihatmu di sini, Putri.”

Saat itulah Aku menyadari alasan ledakannya. Aku tidak terluka. Tapi, Aku melarikan diri dengan menyamar. Kehadiranku jauh-jauh di sini, berarti ada sesuatu yang sangat salah. Dan, dia tidak mungkin lebih benar.

Aku mengangguk.

“Kamu benar, ternyata tidak. Tapi sebelum Aku menjelaskan situasinya di luar sana, dapatkah Kamu memberi-tahuku apa yang terjadi? Sepengetahuanku, kita memenangkan pertempuran di pantai teluk Etistin.”

“Ya dulu, dan tidak sekarang,” katanya dengan samar.

“Pengetahuanku dipenuhi dengan celah, sejak unitku diposisikan di pinggiran pertempuran. tapi, Aku akan menjelaskan dengan kemampuan terbaikku.”

Jadi, dia memberi-tahuku apa yang terjadi, sementara kami semua diam-diam mendengarkan.

“Pertempuran Bloodfrost, adalah apa yang disebut para tentara, sebagai pembantaian yang terjadi di pantai teluk Etistin.

Selama Jenderal Varay dan Arthur berada di sana, pertempuran itu hanya sepihak… Alacrya tampaknya tidak memiliki kesempatan. Tapi saat pertempuran berlangsung, menjadi semakin jelas jika ada sesuatu yang salah.

Tentara musuh terjun ke dalam pertempuran tanpa formasi, melarikan diri atau bahkan memohon untuk hidup mereka. Dan terkadang, mereka bahkan melihat tentara mengorbankan rekan-rekan mereka, untuk menyelamatkan diri.

Terlepas dari semua ini, para petinggi melanjutkan perintah untuk maju. Mereka ingin mengambil alih kapal Alacryan, yang berlabuh di ujung lain lapangan es.

Itu pada hari ketiga di situasi terbalik.

Madam Astera tidak dapat memberi-tahuku dengan tepat, bagaimana itu dimulai. Tapi, ketika garis pertahanan baru yang seharusnya meringankan posisi garis depan saat ini tidak tiba. Sehingga, tentara tahu ada yang tidak beres.

Kemudian, tentara Alacryan… tentara sebenarnya dalam formasi dan tim ketat yang dengan jelas tahu apa yang mereka lakukan… datang dari belakang.

Mayoritas pasukan Dicathen yang berada di lapangan sekarang tiba-tiba terjepit. Dan, semua orang dapat melihat pertempuran yang terjadi di atas kami, di langit.

Jenderal Varay sedang melawan musuh, yang mampu menahan lance terkuat itu sendiri. Pasukan Dicathen bertahan kuat, dan cadangan yang telah berperang melawan tentara Alacryan yang asli, perlahan-lahan mendapatkan kembali pijakan mereka, setelah kejutan awal mereka.

Meskipun mengalami kemunduran besar, begitu Lance Mica bergabung dalam pertempuran, para Dicathian berharap untuk keluar dari pertempuran ini dengan kemenangan…

Yaitu, sampai pria itu tiba.”

Ekspresi Madam Astera menjadi gelap saat dia terus berbicara, baik Nyphia dan Herrick gemetar saat menyebut orang itu.

“Dengan kedatangan sosok baru ini, pertempuran yang sudah berdarah itu berubah menjadi pemandangan neraka.

Puluhan paku obsidian ditembakkan dari tanah, menusuk sekutu dan musuh. Awan kabut abu-abu keruh perlahan menyebar, membuat pasukan yang terkena dampak itu menjadi monster gila, yang menyerang teman kami sendiri.

Tapi yang terburuk adalah api hitam yang menyelimuti seluruh unit tentara dan tumbuh lebih besar, meski seluruh tanah terbuat dari es.

Di belakangnya hanya ada darah dan jelaga.

Itu hanya satu orang. Tapi lebih tepat menyebutnya, sebagai bencana berjalan. Hanya butuh beberapa jam, sampai pertempuran tersebut diubah menjadi kuburan.”

“B-Bagaimana kalian bisa selamat dari itu?” tanyaku, suaraku serak dan terguncang.

“Karena api hitam, paku, dan asap tidak diarahkan, tapi hanya menyebar secara acak. Dicathian dan Alacryan sama-sama terpengaruh. Mereka yang belum mati karena sihir mematikan itu, bisa melarikan diri. Karena, bahkan Alacryan berada dalam keadaan kacau,” jelas Madam Astera.

Tatapannya tertuju pada tempat Herrick dan Nyphia berada.

“Pasti ada pasukan lain yang bersembunyi di sini, jika mereka belum tertangkap. Itulah sebabnya, kami melakukan pelarian ini… kami telah mencoba menemukan lebih banyak sekutu.”

“Kami menemukan Jast saat dia diserang, dan menyelamatkannya kemarin,” lanjutnya, melihat sekilas remaja yang tertidur, yang meringkuk menjadi bola, sebelum berbalik ke arah kami.

“Keduanya adalah yang tersisa dari unitku. Tapi, ada beberapa di luar sana yang ada di sana, saat kami pertama kali menemukanmu. Kami telah menyusun sistem, di mana satu kelompok kembali, sementara yang lain berputar-putar untuk berjaga-jaga, kalau-kalau kami diikuti.”

Aku mengangguk, tidak dapat memberikan jawaban apa pun yang sesuai untuk situasi ini.

“Bagaimana persediaanmu?” tanyaku setelah jeda lama.

“Kami bisa membagi jatah maksimal empat hari lagi, antara kami berlima. Dan, tiga lainnya akan segera tiba,” katanya.

“Selain ini, kami tidak memiliki apa-apa. Peralatan medis darurat yang Aku bawa di cincin dimensi-ku, digunakan untuk menambal cedera Herrick.”

Saat mengingat lukanya, prajurit besar itu menundukkan kepalanya, melihat tempat tangan kirinya dulu.

“Sekarang, Putri. Beri tahu kami situasi di luar sana. Apakah perang sudah berakhir? Apakah kita sudah kalah?”

Madam Astera bertanya, matanya yang besar dan tajam terfokus padaku.

Aku mengalihkan pandanganku ke Herrick dan Nyphia. Mereka berdua balas menatap tajam, penuh harapan… putus asa.

Aku duduk dan menjaga ekspresiku tetap tegas dan percaya diri.

“Kita kalah perang ini, tapi belum berakhir.”

“Tolong jelaskan,”

Madam Astera bersikeras, bersandar lebih dekat.

Jadi, Aku menunjukkan medali kepada mereka, dan memberi tahu mereka tentang tempat perlindungan, yang bahkan tidak bisa ditemukan oleh Alacryan, apalagi menerobosnya.

Aku memberi tahu mereka, jika Komandan Virion dan Jenderal Bairon ada di sana, bersama dengan Jenderal Arthur, seorang peramal yang kuat, dan bahkan seorang penghasil emisi.

Aku memberi tahu mereka, tentang bagaimana peramal telah menyiapkan persediaan sebelumnya. Dan jika semua yang diperlukan telah selesai.

Akan ada tempat untuk menopang ratusan, bahkan ribuan, orang.

Tapi, di akhir pesanku yang penuh harapan, mereka bertiga balas menatapku dengan ekspresi marah.

“Jadi, hasil dari seluruh perang ini telah diprediksi? Kami ditakdirkan untuk kalah sejak awal?”

Nyphia bergumam, ngeri.

Detak jantungku bertambah cepat.

“Apa? T-Tidak! Maksudku…”

“Apakah Komandan, Jenderal Arthur, dan Jenderal Bairon melarikan diri dari pertempuran ini, untuk menyelamatkan diri?”

Madam Astera bertanya, suaranya mendidih, karena kemarahan yang terkendali.

“Tentu saja tidak! Mereka telah diserang oleh Scythe di Kastil. Mereka hampir tidak berhasil keluar dari sana hidup-hidup,”

Aku beralasan, tidak mengharapkan reaksi semacam ini.

Kepala Madam Astera tenggelam, saat dia membenamkan wajah di tangannya. Bahunya terayun naik turun, saat dia menarik napas dalam-dalam. Sampai akhirnya, dia melihat kembali dengan tatapan yang mengeras.

“Pertanyaan terakhir, dan tolong jawab dengan jujur,” katanya, membuatku merinding.

“Apakah mereka tahu?”

Alis Aku berkerut.

“Permisi?”

“Komandan Virion. Jenderal Arthur. Jenderal Bairon. Apakah ketiga orang ini tahu apa yang akan terjadi di sini?”

“Tidak!”

Aku membentak.

“Tidak seorang pun kecuali Elder Rinia, sang peramal, yang tahu! Tidak ada yang lebih marah dari ketiganya, karena tidak diberi-tahu tentang semua ini. Mereka menyalahkan diri mereka sendiri lebih dari siapa pun, atas bagaimana perang ini berakhir.

Tapi mereka masih di sana, karena mereka tahu, itulah satu-satunya kesempatan kita untuk mengambil kembali Dicathen!”

Setelah beberapa menit terdiam tersiksa, Madam Astera menghela nafas.

“Aku mengerti. Jadi, apa rencananya? Apakah Kamu bepergian ke sini, karena peramal mengetahui lokasi kami?”

Aku menggigit bibir, tidak bisa menjawab. Itu kebalikannya… Aku menyelinap ke sini sendirian dalam pencarian egois ini untuk mengembalikan orang tuaku, hanya untuk gagal dan diusir dan ditemukan oleh kelompok Madam Astera.

“Aku datang untuk menemukan Dicathian dan membawa sebanyak yang Aku bisa kembali ke tempat perlindungan,”

Aku berbohong.

Satu-satunya hiburan adalah melihat Herrick dan Nyphia saling tersenyum. Mereka bersemangat karena mereka akan aman, begitu berada di sana. Bahkan Jast mengangkat kepalanya, tatapannya tenang dan penuh harapan.

Madam Astera mengangguk, tapi Aku tidak bisa membaca ekspresinya. Terlepas dari itu, mereka telah setuju untuk pergi bersamaku ke Telmore City, di mana kami akan menyelinap atau berjuang menuju gerbang teleportasi di sana.

Yang harus kami lakukan hanyalah menunggu rombongan Madam Astera lainnya tiba.

Satu jam berlalu saat kami menunggu dengan tidak sabar lebih banyak orang yang datang. Tapi, tidak ada yang melakukannya.

“Mereka seharusnya tidak berada di sana selama ini,” geram Madam Astera, saat dia mondar-mandir di dalam gua.

“Aku akan pergi melihatnya sendiri. Tetaplah di sini.”

“Tunggu,” seruku.

“Akan memakan waktu lama, jika Kamu keluar dan mencarinya sendiri, lalu kembali. Kita pergi ke utara untuk sampai ke sini, dari tempat kita semua berada. Jika kita pergi bersama dan bertemu dengan anggota kelompok lainnya lebih jauh, itu akan menuju ke Telmore City.”

“Ini akan memangkas setidaknya setengah hari, tergantung seberapa cepat kita dapat menemukannya,” Nyphia menimpali.

“Aku tidak menyukainya, tapi kamu benar. Putri, apakah Kamu memiliki pengalaman dalam melacak atau mengintai?”

Madam Astera bertanya.

“Aku sudah mendapat pelatihan dari guruku sebelumnya, tentang penggunaan sihir angin untuk scouting. Tapi, pengalamanku yang sebenarnya sangat minim,” jawabku, mengencangkan sepatu kulitku.

“Jadi, Kamu spesialis angin, bagus. Itu akan berguna di luar sana,” jawabnya, beralih ke Jast.

“Bagaimana perasaanmu? Kamu memiliki satu episode lagi.”

Anak laki-laki bernama Jast berdiri perlahan, mengayunkan karung ke bahunya.

“Aku sedikit lebih baik sekarang. Terima kasih, Madam Astera.”

“Kalau begitu, ayo kita bergerak,” kata pemimpin itu singkat.

Kami meninggalkan gua melalui pintu masuk kecil, yang telah kami tutupi dengan dedaunan. Dari luar, tempat persembunyian kecil itu tidak lebih dari lereng di dasar bukit.

Tetap rendah dan terpisah beberapa meter dari satu sama lain, kami berjalan ke selatan melalui hutan. Hutan di sini tidak terlalu lebat atau subur, seperti Hutan Elshire. Bahkan, satwa liarnya langka dan pemalu.

Aku merindukan rumah, lebih dari yang pernah Aku lakukan di masa lalu. Aku telah menghabiskan bertahun-tahun di Sapin, ketika Aku masih di sekolah. Tapi fakta jika Aku mungkin bahkan tidak memiliki rumah untuk kembali sekarang, benar-benar mengejutkanku.

Bahkan jika kastil tempatku dibesarkan masih ada, apa gunanya?

Orang tuaku sudah pergi.

‘Tidak. Tidak sekarang, Tess.’

Aku menelan ludah dan menarik napas dalam-dalam. Aku tidak memiliki kesempatan untuk benar-benar berduka atas orang tuaku, meskipun melihat mayat mereka dipajang untuk mengirim pesan.

Sekarang, bahkan tubuh mereka telah hilang.

Aku mengambil nafas lagi, mencoba menenangkan diriku. Akan ada waktu untuk berduka, setelah kami semua aman. Untuk saat ini, Aku perlu fokus untuk mengembalikan semua orang ke tempat persembunyian.

Mengalihkan diri dari pikiranku sendiri dengan mencari anggota kelompok Madam Astera yang hilang, kami terus menelusuri rute kami.

Aku tidak yakin, berapa lama waktu telah berlalu. Tapi tiba-tiba, Madam Astera mengeluarkan peluit bergetar, seperti burung.

Ini adalah isyaratnya bagi kami semua untuk berhenti dan bersembunyi.

Hanya butuh beberapa detik bagiku untuk memahami apa yang telah dilihat dan didengar oleh pemimpin itu…

Hanya beberapa meter di sebelah tenggara dari posisi kami, ada semak-semak yang terseok-seok dan ranting yang patah. Itu terlalu besar untuk menjadi hewan pengerat atau kelinci, dan tampak terlalu canggung untuk menjadi rusa.

Kami menunggu Madam Astera untuk perlahan mengintai apapun yang ada di sana, hampir tidak menangkap pantulan pedang tipisnya.

Dia bergerak dengan mudah, seolah-olah meluncur di antara pepohonan dan dedaunan. Karena, kehadirannya nyaris tak terdeteksi, bahkan saat aku mengawasinya.

Terlepas dari situasi yang kami alami, Aku tidak bisa tidak mengagumi kehebatannya. Dia akan menjadi sekutu yang kuat, yang dapat membantu menyelundupkan lebih banyak orang menjauh dari Alacryan, begitu dia menetap.

Aku terus menunggu, mengamati.

Seluruh tubuhku menegang, karena Madam Astera hampir sampai, ketika dia tersentak untuk berhenti, dan memberi isyarat agar kami datang.

Sambil menghela napas lega, kami semua bergegas ke tempatnya, hanya untuk melihatnya berjongkok di atas sosok yang tidak bisa Aku lihat.

Semakin dekat, mataku membelalak, saat melihat prajurit yang terluka itu. Dia berantakan dengan armor dan pakaiannya, pada dasarnya diwarnai dengan darahnya sendiri.

Di sampingku, Nyphia menghela nafas.

“Itu Abath.”

Dia berlari ke arah pria yang terluka itu, dan Aku mengikutinya, sampai Aku cukup dekat untuk mendengar bagian terakhir dari apa yang dia katakan.

“…Terbunuh… laki-laki.”

Bahkan sebelum Aku sempat menafsirkan apa yang ia katakan, beast will-ku tiba-tiba tersulut, dan setiap serat di tubuhku menjadi kaku.

Seolah-olah selimut tebal dari haus darah duniawi dan tak henti-hentinya, telah jatuh ke atas diriku. Aku hampir tidak bisa berdiri. Baik Herrick dan Nyphia jatuh berlutut, gemetar. Sementara, Jast meringkuk dalam posisi janin, gemetar hebat.

Putus asa, aku menoleh ke Madam Astera, hanya untuk melihatnya menatap di belakangku, dengan mata terbelalak, dan bibir bergetar saat dia bergumam,

“K-Kamu … dalam pertempuran.”

Aku tahu… seluruh tubuhku tahu,

Jika tidak seperti di pusat kota, sudah terlambat untuk melarikan diri kali ini.

Bersedia untuk berbalik, Aku melihat seseorang yang sudah bertahun-tahun tidak Aku lihat. Seseorang yang Aku pikir telah meninggal dan hampir lupa,etapi seseorang yang sangat akrab.

Namanya keluar dari bibirku, saat aku menatapnya.

“E-Elijah?”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_245"

Pemberitahuan Update via Email