Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_247

gambar

The Beginning After The End

BAE_247

Bab 247: Tidak Sendirian

 

Udara mencekik di dadaku, saat aku berjuang untuk memproses apa yang sedang terjadi. Elijah yang telah diambil oleh Draneeve selama invasi Akademi Xyrus, masih hidup dan berdiri di depanku.

“Elijah? A-Apa yang terjadi? Bagaimana kabarmu…”

Suaraku menghilang, saat kami berdua bertukar tatapan. Ekspresi yang ia pegang tegang, dan dia terlihat lebih tua karena suatu alasan.

Dia benar-benar Elijah, tapi segala sesuatu tentang dia tampak sedikit aneh.

Dengan cibiran, Elijah melompat mundur. Lengannya berputar-putar dengan aura hitam.

Aku menanggapi secara bergantian, menyalakan Realmheart Physique secara maksimal.

Aku perlu.

Hanya dari apa yang ia tunjukkan padaku, formasi mantranya hampir instan. Jika Aku akan keluar dari ini hidup-hidup, Aku perlu tahu di mana dan bagaimana mantranya akan terbentuk sebelumnya.

Aku bisa melihat poniku memutih, sementara tanda emas mulai berdenyut di kulitku. Saat kekuatan dunia lain dari asura mengalir melalui nadiku, aku merasakan diriku tenang… menjadi lebih tidak terikat, saat selimut dingin menutupi pikiranku.

Dengan pikiran, aku mencabut satu-satunya pedang yang tersisa di cincin dimensiku… pedang yang tersisa dari pasangan yang diberikan Senyir, putri Trodius.

Pedang emas meluncur dari sarungnya dengan dengungan lembut. Mengencangkan cengkeramanku di sekitar pegangannya, aku menghadapi Elijah.

Angin puyuh mana seperti abu berkumpul di sekitar tangannya, siap untuk dilepaskan.

Aku harus menghentikannya.

Aku akan mengorek jawaban darinya, setelah itu.

Aku berlari ke depan, menutup celah di antara kami dalam tiga langkah. Aku membidik bagian tengah tubuhnya, tapi lonjakan hitam meletus dari tanah di antara kami, menangkis ayunanku.

“Mengapa kamu melakukan ini, Elijah?”

Aku mendidih, memposisikan ulang diriku. Aku tidak membiarkan dia istirahat. Latihan fisik yang Aku lakukan dengan Kordri digunakan.

Kakiku kabur dalam serangkaian manuver gerak kaki yang rumit, yang dirancang untuk perubahan arah yang tajam.

“Setelah apa yang kamu rebut dariku, tidakkah kamu merasa bersalah menanyakan itu padaku, Grey?”

Elijah menjawab, suaranya dipenuhi amarah.

Matanya tidak bisa mengimbangi, tapi paku yang dapat disihir dari udara tipis dan bahkan lebih cepat dari tanah, tampak lebih seperti sistem pertahanan otomatis daripada sihir yang disengaja.

Sementara itu, Elijah terus mencoba dan mundur. Wajahnya tegang tapi terkontrol, saat dia terus mempersiapkan mantranya.

Aku bisa melihat melalui Realmheart bentuk yang akan diambil oleh mantra besar ini, menekanku untuk bergerak lebih cepat dan memukul lebih keras.

Rencana awalku adalah untuk menghadapinya dalam pertempuran jarak dekat untuk menghemat manaku dan untuk mengeksploitasi kelemahannya. Tapi ketika bentrokan kami berlanjut, Aku merasa semakin banyak jika itu tidak akan semudah yang pernah Aku fikirkan.

Bahkan saat mengintegrasikan sihir elemen ke dalam pedangku, api hitam yang berputar-putar di sekitar tangannya, menggerogoti sihir di pedangku, dan bahkan menjadi lebih besar setelah memakan seranganku.

Aku bisa memotong paku hitam, yang sepertinya tanpa henti menyulap dan melindungi tuan mereka.

Dengan ledakan api hitam, Elijah mendorong dirinya mundur, membuat jarak di antara kami berdua, saat aku dengan cepat membuang jubah luarku, yang terbakar.

Dalam rentang waktu singkat itu, jejak mana seperti abu terakumulasi di jalur dari tempat Elijah sekarang berdiri, sampai ke portal.

Tess, Sylvie, dan semua orang berdiri di jalan itu.

‘Sylvie,’

Aku memanggil dalam pikiranku, berbagi dengannya membersihkan jalan mantra Elijah. Dengan anggukan mental sebagai konfirmasi, Aku mengalihkan perhatianku kembali ke temanku.

“Sialan, Elijah,” bisikku.

Menjatuhkan sarung baja ke tanah, aku memberi lebih banyak mana dan mengayunkan pedang ke Elijah.

Tidak ada suara yang keluar, saat bilahnya menebas udara. Tapi, efeknya langsung terlihat. Lusinan jalan setapak yang tipis terukir dengan sendirinya, seperti ular yang terjalin di tanah, sebagai aliran bulan sabit, yang diasah pada teman lamaku.

Elijah menyelesaikan serangannya, sebelum waktunya. Mantra miliknya terdiri dari tiga bagian…

Bagian pertama membuat tanah retak dan hancur, bagian kedua mengangkat bongkahan tanah ke udara, dan bagian ketiga …

Menyodorkan telapak tangannya ke depan, Elijah melepaskan sejumlah paku obsidian dari tanah, dan dari bongkahan batu besar yang melayang di udara.

Seperti bagian dalam mulut cacing terowongan besar, deretan dan deretan tajam itu menembak, merobek mantraku.

Menerima sinyal mental dari Sylvie, yang memberi-tahuku jika mereka bertiga berada pada jarak yang aman, aku berkonsentrasi ke depan.

Realmheart memungkinkanku untuk melihat lokasi, di mana paku akan keluar, dan bahkan seberapa besar itu, sebelum paku itu terwujud.

Aku menarik napas tajam, saat listrik memenuhi tubuhku, dan secara paksa meningkatkan refleksku. Aku menyetel semuanya, dan hanya fokus pada jalur yang membawaku ke lawanku.

‘Sekarang.’

Darah dipompa melalui anggota tubuhku dan otot-otot di kaki dan inti-ku menegang. Aku mendorong dengan kakiku, merasakan tanah beraspal di bawahnya runtuh, karena kekuatan.

Aku melesat ke depan, mempercayai tubuh dan instingku, untuk membawaku ke lokasi yang Aku inginkan.

Seperti pertunjukan yang diatur dengan baik, lonjakan hitam melesat dari tanah, tepat di mana kakiku berada. Itu memberiku pijakan lain untuk didorong.

Terlepas dari pola yang tampaknya acak, di mana tombak hitam meledak keluar dari tanah, seperti racun yang mematikan.

Aku selalu berada di tempat yang tepat, pada waktu yang tepat.

Aku berkelok-kelok melalui hutan paku hitam, karena semakin banyak paku yang ditembakkan ke segala arah, sebelum mendekati Elijah.

Menusuk pedang emas-ku ke depan, Aku melepaskan busur petir yang bersinar hitam di bawah pengaruh Realmheart Physique.

Tiga paku hitam menonjol di depan Elijah, melakukan dan mengarahkan ledakan petir. Sulur hitam listrik berputar di bawah paku hitam tebal yang disihir Elijah, menghancurkan tanah.

Bibir Elijah bergetar, saat mana berkumpul di sekitar wajah bawahnya. Api hitam meraung hidup dari mulutnya, saat dia berteriak seperti naga.

Hell fire semakin kuat saat mendekat, memakan paku hitam sebagai bahan bakar.

Di bawah pengaruh Realmheart, Aku tetap tenang, menghitung skenario terbaik dari ini.

Bisikan dingin di pikiranku, menyuruhku untuk mengaktifkan Static Void, untuk menutup jarak dan menyelesaikannya dengan bersih dari belakang.

Aku hampir mendengarkan itu.

Bahkan jika aku tidak bisa mendaratkan pukulan maut, aku bisa melukainya cukup berat untuk mengubah gelombang pertempuran.

Tapi, suara Sylvie menembus.

‘Blokir serangan, atau gerbang teleportasi akan dihancurkan! Kita tidak bisa pergi ke yang lain!’ teriak Sylvie.

Berbagi pemikiran kami, Aku dapat merasakan Sylvie bergeser kembali ke bentuk draconic-nya. Sementara Tess, Madam Astera, dan Nyphia melawan tentara Alacryan yang tersisa.

‘Percaya padanya,’

Aku menahan diri dan melepaskan Thunder Impulse. Semburat listrik di sekitar tubuhku memudar, dan aku menggunakan mana untuk seranganku berikutnya.

Aku memegang pedangku dekat dengan tubuhku, dengan ujungnya mengarah ke api yang mendekat. Api putih menyala di bilahnya, bersinar terang seperti mutiara cair, saat aku menanam lebih banyak mana internal-ku, serta memanipulasi mana di sekitarku untuk memicu seranganku.

Selama waktu ini, ledakan mana murni terkonsentrasi keluar dari belakangku, menyelimuti Elijah sepenuhnya dan menciptakan kawah lain.

Dengan mantra terputus, ukuran hell fire tetap konstan. Tapi, itu terus mendekat dengan cepat.

Mengumpulkan lebih banyak kekuatan ke dalam mantraku, aku menunggu sampai saat terakhir, sebelum menyodorkan pedangku ke depan. Aku melepaskan api putih yang menutupi pakaianku di lapisan es, dan membekukan tanah di sekitarku.

Sebuah kerucut dari api es putih yang berputar-putar merobek pedangku, dan berbenturan dengan api hitam yang mengamuk.

Gelombang kejut kekuatan, saat mantraku terus menembus api hitam. Itu mendorongku kembali berdiri, bahkan saat aku menggunakan sihir angin untuk membuatku tetap stabil.

Pedang emas pedangku hancur, karena tekanan sihir. Tapi, kedua mantra itu berhasil membatalkan satu sama lain.

‘Apakah semuanya baik-baik saja?’

Aku meminta info pada ikatanku.

‘Ya. Tidak ada yang terluka… di pihak kita.’

Bingung dengan kata-katanya, aku menoleh ke belakang untuk melihat cakupan kerusakan dari mantra Elijah. Api hitam tidak bisa melewatiku. Tapi, paku itu membuat semua jalan, ke tempat gerbang teleportasi berada.

Yang lebih mengerikan adalah tubuh tentara Alacryan yang menjaga gerbang, yang tertancap di paku hitam.

Aku tidak punya waktu untuk memikirkannya.

‘Bisakah kalian mencapai portal?’

Aku bertanya.

‘Tidak. Aku bisa mematahkan paku hitam itu. Tapi meski begitu, akan butuh waktu untuk sampai ke tempat portal itu terkubur.’

Saat aku mengumpat pelan, pikiranku berputar mencoba memahami segalanya. Dan yang lebih penting mengeluarkan Sylvie, Tess, Madam Astera, dan Nyphia dari sini.

Jika aku menembakkan mantra yang cukup kuat untuk membersihkan hutan dari paku hitam. Aku juga akan menghancurkan gerbang teleportasi. Tapi, aku juga tidak bisa hanya menunggu lebih banyak Alacryan, mungkin bahkan Follower dan Scythe datang, saat kami mencoba memancing gerbang keluar.

Tiba-tiba, semburan api hitam meledak dari kawah, tempat Elijah berada.

Dengan tangan yang dibalut dalam api es, Aku menangkis hell fire, hanya untuk itu mengenai dan menjatuhkan seluruh bangunan di dekatnya.

Api menggerogoti struktur itu, membesar sampai semuanya habis.

Elijah berjalan keluar dari kawah, tidak terluka.

“Kamu siapa?” tanyaku, teringat kata-kata pertamanya padaku.

Sudut bibir Elijah mencibir.

“Kamu lebih pintar dari itu. Aku rasa, tahun-tahun hidup nyaman di dunia ini, telah membuatmu lembut.”

Elijah mengangkat tangannya. Tapi sebelum mantranya bisa terwujud, aku sudah berada dalam jarak satu lengan dari wajahnya.

Tanpa senjata, aku mengayunkan tinjuku ke bawah, angin berputar, karena kecepatan pukulanku. Lonjakan hitam lainnya menonjol keluar untuk melindungi wajah Elijah dari pukulanku, tapi Aku tidak berhenti.

Dengan angin yang mempercepat ayunanku, dan mana murni memperkuat kekuatan pukulanku. Aku menghancurkan paku terkutuk itu, dan mendaratkan pukulan tepat di rahang Elijah.

Suara guntur yang menabrak bergema dari hantaman pukulanku, dan tubuh Elijah terkubur di tanah.

“Kamu bukan Elijah. Jadi, aku akan menanyakan ini sekali lagi. Siapa kamu?”

Elijah berdiri kembali dari lubang yang dibuat tubuhnya di tanah. Rahangnya telah hancur dan sebagian besar giginya hilang. Tapi saat bara hitam berasap membakar wajahnya, luka yang dideritanya mulai pulih.

‘Tentu saja dia memiliki kemampuan regeneratif,’ pikirku, meringis pada rasa sakit yang memancar dari kuku jari yang retak, karena meninju paku hitam.

Rasa frustrasiku bertambah, ketika Aku melihat sejumlah tentara Alacryan bergegas ke arah kami dari kedua sisi.

Jika keadaan berkembang seperti ini, Aku harus melawan ratusan tentara dan juga Elijah.

“Arthur!”

Suara Tessia menggema dari belakang. Sylvie dan Tess berlari ke arahku.

“Mundur!”

Aku meraung, suaraku dilapisi dengan kekuatan dunia lain, saat efek Realmheart Physique semakin kuat. Aku melepaskan busur petir ke arah Elijah, sebelum dia bisa pulih sepenuhnya, berusaha mencegahnya keluar.

‘Elijah tidak akan membunuh Tessia,’ kata Sylvie.

‘Dia bisa saja membunuhnya beberapa kali sebelum kita tiba. Tapi, dia tidak melakukannya.’

Ada lebih banyak Alacryan yang datang. Itu masih terlalu berbahaya…

‘Keluarkan dia dari sini!’

Seolah batang besi yang terbakar menekan otakku, kemarahan Sylvie meledak.

‘Tidak! Mengapa Kamu harus selalu menghadapi situasi yang mengancam jiwa sendiri?! Aku rekanmu, bukan seorang pesolek yang akan mengawal putrimu ke tempat yang aman.’

‘Sylvie, aku memohon.’

Aku tidak bisa membiarkan mereka terluka, dan Sylvie tahu itu.

‘Kita bertarung bersama, dan keluar dari ini bersama,’ katanya dengan tegas, ketidak-nyamanannya mulai terlihat.

Menyerah, Aku mengalihkan pandanganku ke Madam Astera.

Aura merah tua menyelimuti pedangnya, saat dia dan Nyphia perlahan tapi pasti mulai memangkas ratusan paku hitam, yang berdiri di antara kami dan gerbang teleportasi.

‘Sial, Sylvie. Baiklah, kamu dan Tess menjauhkan Alacryan dari kami.’

‘Rencana yang bagus.’

Ikatanku mengirimiku seringai mental.

‘Elijah’ dan aku secara kasar sama mengerikannya dalam hal kekuatan. Aku lebih cepat dan lebih kuat secara fisik. Tapi, dia lebih dari mampu untuk menebusnya dengan menggunakan sihir unik, yang sama yang dapat digunakan Uto. Di samping api hitam yang lebih kuat, sama dengan Scythe yang membunuh Elder Buhnd.

Dan meskipun itu tidak pantas, Aku memang khawatir tentang Tess, yang mengetahui siapa sebenarnya Gray, setelah ini.

Mengesampingkan kekhawatiranku, Aku berlari menuju Elijah.

Teman dekat atau tidak, aku harus menghentikannya.

Melihatku mendekat, Elijah memunculkan tombak obsidian lain, dan menembakkannya ke arahku.

‘Aku bisa melakukan ini,’ pikirku.

Kontrol Elijah atas paku hitam dan kecepatan pembentukannya tidak setingkat Uto. Dan, aku menjadi lebih kuat, sejak pertarungan melawan Uto.

Dengan mana yang memompa melalui pembuluh darahku dan menyatu di sekitar tubuhku. Aku dengan mudah menghindari tombak dengan gerakan minimal, sebelum gelombang api hitam keluar dari telapak tangan Elijah.

Tidak mau menyia-nyiakan mana untuk menghadapi hell fire secara langsung, aku melompati itu.

Di tengah lompatan, dari sudut mataku, aku bisa melihat pertarungan terjadi di tepi kawah, tempat kami berada.

Cahaya keemasan memancar dari serangan Sylvie, sementara sulur-sulur hijau berputar dan melesat kabur.

Dihibur oleh fakta, jika mereka baik-baik saja meski menghadapi jumlah yang sangat banyak. Aku fokus pada lawanku.

Daripada menggunakan kekuatan mentah seperti dia, aku menggunakan mana secara efisien. Dengan kontrol yang Aku peroleh dari mencapai inti white.

Aku membentuk mana, menggabungkan atribut yang berbeda bersama-sama untuk membentuk beberapa peluru kental, dengan warna yang berbeda-beda.

Dengan semburan api biru, dibantu oleh sihir angin, lima peluru menembus udara dalam lintasan cahaya, seperti laser warna-warni.

Tiga diblokir oleh paku hitam, tapi satu menyerempet kakinya. Dan, yang lain memukulnya tepat di lengannya, membakar lubang di anggota tubuhnya.

Menindak-lanjuti, Aku berlari ke arah Elijah. Embun beku berkumpul di sekitar lenganku.

“Kamu bukan tandinganku di dunia ini, Gray,” kata Elijah, saat dia melompat mundur dan menyulap lapisan tipis asap.

Dengan Realmheart aktif, Aku tahu, jika mantra ini mirip dengan follower pertama yang Aku lawan, yang mampu menyihir dan memanipulasi racun mematikan.

“Jangan biarkan gas itu menyentuhmu!”

Tess berteriak dari tepi kawah.

Gas itu terjalin bersama, dan melesat seperti ular yang menyerang mangsanya.

Meluncur untuk berhenti, aku menggunakan mana selaras es yang mengelilingi lenganku, dan menebas ke udara. Bilah api putih berbentuk bulan sabit, yang berkilauan terlepas dari ayunanku.

Itu melayang di udara, sambil meninggalkan jejak embun beku di jalurnya.

Mantra memotong mantra seperti ular, membekukannya.

Bilah sabit yang sedingin es menusuk bahu Elijah. Bahkan saat efeknya menyebar, membekukan lengan kirinya, Elijah mengulurkan telapak tangan ke arahku.

Empat paku hitam meletus dari tanah di sekitarku, hanya dua yang berhasil aku hindari.

Satu menembus pergelangan kakiku, dan yang lainnya menyerempet sisiku.

Aku lemas, saat merasakan sensasi terbakar yang memancar dari lukaku.

Sementara itu, lengan Elijah, satu membeku dan lainnya dengan lubang hangus di dalamnya…

Keduanya sembuh.

‘Sial. Dia hanya mengorbankan anggota tubuhnya untuk membuatku terluka.’

Lukaku juga sembuh, tapi paku yang menembusku dilapisi dengan racun. Dan, itu mengganggu kemampuan regeneratifku sendiri.

Aku mencari celah untuk menggunakan Static Void sekali lagi.

‘Aku harus mengakhirinya secepat ini.’

Tapi, Elijah sepertinya menyadari kemampuanku. Dia telah menempatkan paku di sekeliling dirinya setiap saat, untuk membuatku tidak berada dalam jangkauan langsung, tanpa dia bisa bereaksi.

Api hitamnya secara langsung membalas banyak mantraku, sementara paku-paku miliknya mampu mengarahkan dan mengarahkan petirku.

Kelemahannya adalah pertarungan konfrontatif, tapi dia cerdas dan lihai.

Elijah sedang memainkan permainan taktik, menjaga Aku dalam jangkauan, sementara perlahan-lahan menurunkan daya tahan-ku, meskipun kecepatan dan kekuatanku superior.

Aku harus berasumsi, jika kumpulan mana kami hampir sama, milikku mungkin bahkan lebih rendah.

Jika Aku ingin memenangkan pertarungan ini segera, Aku membutuhkan lebih banyak kekuatan.

Saat aku mengertakkan gigi, pikiran berputar untuk membentuk rencana, sensasi sejuk dan nyaman bergema dari inti diriku.

Itu dari Sylvia’s Will.

Itu menyuruhku untuk membiarkannya mengambil kendali. Sylvia menyuruhku untuk membiarkannya mengambil kendali.





< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_247"

Pemberitahuan Update via Email