Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_252

gambar

The Beginning After The End

BAE_252

Bab 252: Putuskan

 

“Rusak? Tidak, bukan itu…”

Suaraku menghilang, saat Aku merasakan kondisi internal tubuh-ku.

Regis benar. Ketika Aku mencoba menyebarkan mana ke seluruh tubuhku, tindakan sealami bernapas pada titik ini.

Aku hanya disambut dengan sedikit kesemutan.

Aku mencoba sekali lagi, kali ini mencoba mengumpulkan mana ambient.

Kali ini, aku bahkan tidak bisa merasakan apa-apa… tidak ada selimut kehangatan seperti sebelumnya, ketika mana pernah masuk ke dalam diriku dan menyatu di dalam inti diriku.

“Tidak,” gumamku, mengangkat tubuh beratku ke atas kakiku.

Aku melontarkan pukulan, pukulanku sangat lambat. Bahkan, ketika aku menyalurkan mana dari inti tubuhku, melalui bagian tubuh yang diperlukan untuk melakukan pukulan.

“Arthur…”

Regis menghela napas.

Mengabaikan dia, Aku berputar dan menendang ke depan.

Aku tersandung dan jatuh, bahkan tidak bisa menjaga keseimbangan.

Mendorong diriku, aku mencoba menggerakkan tubuhku lagi. Memang sedikit lebih mudah kali ini. Tapi aku masih terasa, seperti waktuku sebagai balita di dunia ini.

Otakku tahu cara bergerak, tapi tubuhku tidak mau mendengarkan.

Aku jatuh, dan aku jatuh lagi.

Setiap kali lebih menyebalkan dan memalukan, daripada sebelumnya.

Akhirnya, saat wajahku menyentuh lantai yang licin, lenganku tidak dapat bereaksi pada waktuny,a untuk menahan kejatuhanku.

Aku tetap di tanah.

Aku meraung frustrasi, membanting kepalaku ke tanah.

“Apa yang salah denganku!”

Semua kerja keras itu. Bertahun-tahun melatih dan menyempurnakan inti-ku, belajar mengendalikan semua elemen secara efektif…

Semuanya hilang.

Aku membenturkan kepalaku ke tanah lagi, hampir tidak merasakan apa pun, selain denyutan yang tumpul, meskipun lantai bergetar dengan keras. Aku menjerit lagi, yang telah menarik tenggorokanku.

Rasa putus-asaku dilepaskan.

Apakah Aku telah menenangkan diri atau baru saja kehabisan energi, Aku tidak tahu. Tapi, Aku mendapati diriku menatap ke batu warna-warni, kantong dimensi tempat tinggal Sylvie.

Dia telah mengorbankan hidupnya untukku, dan kembali ke kondisi ini.

Karena semua pilihan bodoh yang Aku buat, dia lah yang membayar harganya.

Jika Aku tidak bisa mengumpulkan semuanya untuk diriku sendiri, Aku harus melakukannya untuknya.

Setidaknya, aku berhutang padanya.

Aku bangkit dan diam-diam berjalan kembali ke air mancur. Menangkupkan tanganku, Aku membawa air dingin ke mulutku dan minum.

Untuk memuaskan dahagaku, aku memercikkan air ke wajahku, sebelum melihat bayanganku dengan saksama.

Arthur yang sedikit lebih tua dan berwajah lebih tajam, kembali menatapku dengan mata emas yang tajam.

Rambutku mengingatkanku pada pasir yang memutih, karena mengalir melewati bahuku dalam gelombang. Bahkan, tekstur rambut baruku meniru Sylvie, mengirimkan rasa bersalah lagi.

Merobek kain tipis dari celana compang-camping yang Aku kenakan dalam pertempuran terakhirku, Aku mengikat bagian belakang rambutku.

“Apa yang kita lakukan sekarang?”

Aku bertekat, beralih ke Regis.

Bola api hitam yang melayang dengan tanduknya mengangkat alis… atau setidaknya, seperti itulah kelihatannya.

Dia berkata,

“Kamu sadar, kamu meminta nasihat dari senjata, kan?”

Aku tetap diam, menatapnya, sampai dia mendecakkan lidahnya… atau apapun yang ada di mulutnya yang besar itu.

“Tidak menyenangkan,” gerutunya, sebelum melayang ke arahku.

“Yah, sepertinya, kita tidak punya banyak pilihan. Mengingat, hanya ada satu jalan keluar dari ruangan ini.”

“Jadi, kita pergi saja lewat pintu?”

Aku mengkonfirmasi, sudah menuju melalui pintu logam besar.

“Tahan, Goldilocks,”

Dia memulai.

“Apakah kamu mencoba membuat dirimu terbunuh?”

“Maksudmu apa?” tanyaku, sebelum istilah familiar terdaftar di otakku.

“Dan bagaimana Kamu tahu, siapa Goldilocks itu?”

“Aku dibuat darimu, ingat? Semua hal yang Kamu tahu, baik dari kehidupan ini atau kehidupan masa lalumu, telah memengaruhiku sekarang,” jawabnya.

“Jadi sungguh, jika kamu kesal dengan kepribadianku yang luar biasa, kamu benar-benar kesal pada dirimu sendiri.”

“Aku tidak ingat, pernah mengejek seperti ini,” tukasku.

“Yah… untuk lebih spesifiknya, aku rasa aku adalah penggabungan dirimu, Sylvia, ikatanmu, dan Scythe yang menawan itu, Uto,”

Api hitam yang mengambang itu menjelaskan.

Saat itulah aku sadar.

Regis mengingatkanku pada Uto. Sementara tanduknya berbentuk lebih mirip dengan Sylvie. Dari ketiganya, sifat Uto adalah yang paling menonjol di Regis… itu hanya lebih dilunakkan oleh Sylvia, Sylvie, dan kepribadian campuranku.

“Ngomong-ngomong,”

Dia menggumam,

“Kamu tidak dalam keadaan, di mana kamu harus melewati pintu apa pun dengan sembarangan. Terutama, jika seluruh tempat ini dimaksudkan untuk mencegah orang keluar.”

“Ya, aku tahu,” selaku.

“Inti tubuhku cukup kacau, dan tubuhku terasa seperti terbuat dari timbal atau semacamnya. Tapi, ini tidak seperti kita bisa diam saja di sini.”

“Mengabaikan inti cederamu sejenak. Apakah Kamu ingat, ketika Aku mengatakan jika Sylvie menggunakan voodoo aether yang cukup berat padamu untuk menjaga tubuhmu, yang pada dasarnya menghancurkan dirinya sendiri?”

Aku menganggukkan kepalaku.

“Mhm.”

“Yah, mungkin satu hal baik yang keluar dari semua ini…selain diriku, tentu saja. Itu adalah tubuh barumu,”

Regis menjelaskan.

“Tubuhmu, meski tidak sepenuhnya draconic, itu sangat dekat,” jelas Regis.

Mataku melebar, dan aku segera menundukkan kepalaku, menatap lenganku dan seluruh tubuhku. Selain warna rambut dan mataku berubah, fitur wajahku menjadi sedikit lebih tajam dan kulit ku menjadi lebih pucat.

Tak ada bedanya dengan tubuhku… sebenarnya, itu terasa lebih buruk dari diriku yang biasanya.

Regis menjawab, seolah membaca pikiranku.

“Aku tidak yakin, seberapa besar rasa sakit yang sebenarnya Kamu ingat. Tapi, Kamu hampir mati selama ‘metamorfosis’ ini. Ini akan memakan waktu dan banyak upaya, untuk meredam tubuhmu.”

“Bagaimana cara meredam tubuh baruku ini, dan apa yang terjadi, setelah Aku mampu?”

Aku bertanya.

“Hajar aku,” gurau Regis.

“Aku berpengetahuan luas. Tapi, Aku bukan ensiklopedia mengambang.”

“Jadi, kamu hanya ingin aku menunggu di sini, dan berharap tubuhku menjadi lebih baik?”

Aku membentak.

“Bagaimana denganmu? Kamu seharusnya menjadi senjata ampuh yang dirancang untukku. Tidak bisakah aku menggunakanmu untuk keluar dari sini. Atau, melayang-layang dan berbicara, satu-satunya hal yang kamu tahu untuk melakukannya?”

“Oh, persetan denganmu!”

Regis memotong, menatap belati padaku.

“Aku hanya membantu, setelah kamu bunuh diri.”

“Aku tidak akan pergi sejauh ini, jika kamu keluar selama pertarungan terakhirku. Tapi aku rasa tidak masalah, jika kamu keluar saat itu. Ini tidak seperti kamu bisa membantu apa pun!”

“Boo-friggin-hoo!”

Regis mengejek.

“Satu-satunya alasan kamu hidup dan waras sekarang adalah, karena aku!”

“Apa?” tanyaku bingung.

“Tahukah Kamu, mengapa Aku memiliki empat kepribadian yang sangat berbeda berputar-putar di dalam diriku. Salah satunya ingin aku membunuhmu, dengan sangat menyakitkan?”

Memikirkan kembali ketika acclorite telah menyerap sebagian besar mana yang disimpan di tanduk Uto, aku semakin kesal.

“Ya! Karena kamu mencuri sebagian besar mana dari tanduk Uto… mana yang akan membantuku lebih kuat!”

“Jika bukan karena aku yang mengambil sebagian besar, kamu akan menjadi gila,” geram Regis.

“Sebaliknya, Aku mendapatkan kesenangan, karena memiliki kecenderungan psikopat yang sangat menyenangkan, begitu sering!”

Tertegun, Aku tidak menanggapi.

Waktu seolah berhenti sejenak, ketika kami tetap diam. Sampai, Regis berbicara dengan murung.

“Aku tidak tahu siapa diriku. Mungkin, karena aku dipaksa keluar darimu, sebelum aku bisa berkembang sepenuhnya. Tapi, aku bahkan tidak yakin, senjata macam apa aku ini. dan, itu membuatku gila.”

Aku jatuh ke tanah dan mendesah.

“Sepertinya, kita berdua dalam kondisi yang sangat kacau sekarang.”

“Benar. Tapi, kamu menggali dirimu sendiri ke dalam lubang yang ada sekarang, Nak. Aku dipaksa melakukannya,”

Regis menyeringai.

Aku tertawa.

“Kamu benar.”

Mengambil batu tempat Sylvie tertidur di dalamnya, aku menatapnya dengan penuh harap. A

ku merindukan Sylvie. Dia akan tahu apa yang harus Aku lakukan, dengan semua yang diberi-tahukannya.

Kepanikan muncul di dalam diriku, saat aku memikirkan pesan Sylvia dan segala isinya.

Jika Klan Indrath mampu melakukan genosida, hanya karena merasa otoritas mereka terancam. Para asura tidak lebih baik dari Agrona dan Klan Vritra.

Sylvia mengatakan, jika empat reruntuhan yang dilindungi dari asura yang dibuat oleh para mage kuno, memegang kunci untuk memegang takdir… apapun artinya itu.

Takdir adalah konsep abstrak yang bahkan setelah bereinkarnasi ke dunia ini. Aku masih merasa sulit untuk percaya.

Tapi, apa yang bisa Aku lakukan?

Inti mana-ku hancur, sampai-sampai Aku tak dapat mulai menggunakan mana lagi. Aku rasa, itu tidak akan pernah bisa mencapai ketinggian yang sama, seperti sebelumnya.

Tubuhku mungkin draconic sekarang. Tapi, Aku bahkan tidak tahu apa artinya sepenuhnya, dan senjata yang telah Aku tunggu-tunggu…

“Turun!”

Regis tiba-tiba mendesis, tiba-tiba terbang ke tubuhku.

‘Tetap berdiri di dinding dan bertindak mati, atau setidaknya tidak sadar!’

Regis menegaskan, suaranya bergema di dalam kepalaku.

Aku mundur ke dinding dan jatuh ke tanah tepat pada waktunya, untuk melihat kolom cahaya biru muncul di tengah ruangan.

Membiarkan poniku menutupi wajahku, aku tetap membuka mata, meskipun ada desakan Regis.

Saat pilar biru meredup, Aku bisa melihat siluet tiga sosok. Detak jantungku bertambah cepat, senang melihat orang lain di sini.

Ketika Regis memarahiku, mengatakan kepadaku untuk tidak berpikir untuk bangun.

Cahaya benar-benar memudar, hanya menyisakan tiga sosok yang berdiri di tengah ruangan, dua pria dan satu wanita.

Yang lebih besar dari kedua pria itu dibalut campuran berlapis dan baju kulit, yang tidak banyak menyembunyikan ototnya yang menonjol. Dia membawa gada berduri di masing-masing tangan, keduanya meneteskan darah, yang cocok dengan warna rambut merah pendeknya.

Rambut coklat yang dimiliki si ramping, yang masih bertubuh seperti seorang atlet. Dengan bahu lebar dan lengan kencang, di balik baju zirah perak.

Gadis itu yang pertama kali melihatku dengan dua mata merahnya yang bersinar, seperti kristal di bawah tirai rambut biru dongker… hampir biru tua...

Bentuk patungnya berlapis, apa yang lebih tampak seperti seragam daripada armor. Dia berbalik ke arahku saat dia mengamatiku.

Hanya butuh beberapa saat bagi kedua pria di sampingnya untuk memperhatikanku. Dan ketika mereka melakukannya, mereka tidak bereaksi hampir sehalus wanita itu.

Yang lebih besar mengayunkan tongkatnya, memercikkan darah ke tanah, saat dia mendekatiku. Sementara, prajurit berambut coklat itu menarik pedang panjang dari udara tipis, dan menempatkan dirinya di antara diriku dan gadis itu.

Mata tajamnya menyipit, saat getaran lembut bersenandung dari pedangnya yang besar.

Aku memejamkan mata, takut mereka akan melihatku bangun.

‘Sial, apa yang kita lakukan, Regis?’

‘Tiarap! Kamu tidak cocok untuk salah satu dari ketiganya sekarang.’

‘Dia akan membunuhku!’

‘Tunggu! Jangan bergerak, sampai aku memberi-tahumu!’

Aku mengintip hingga mataku terbuka, untuk melihat pria berambut merah menjulang di atasku.

‘Belum!’

Regis mendesis di kepalaku.

“Tinggalkan dia (her/kata ganti orang ketiga),” kata gadis itu.

‘Pfft! Dia mengira kamu perempuan!’

Regis mencibir.

‘Diam.’

“Dia mungkin menjadi ancaman bagi kita di tingkat bawah, Lady Caera,”

Pria besar itu memperingatkan.

“Ada orang yang berpura-pura lemah, untuk membuat kita menurunkan pertahanan kita.”

“Kasihan dia, Taegen. Fakta jika kalian berdua tidak bisa langsung merasakannya. Berarti, inti mana miliknya rusak,” kata gadis itu.

“Dia tidak akan menjadi ancaman. Sekarang, ayo bergerak. Kita akan beristirahat di ruang perlindungan berikutnya.”

Taegen mendengus tidak puas, sebelum berbalik, mengikuti dua lainnya.

Aku menghembuskan nafas lega, saat aku mulai rileks ketika melihatnya. Ketiga pakaian mereka sengaja membiarkan duri mereka terbuka. Itu ditutupi oleh chainmail atau jaring tipis yang bisa Aku lihat dengan jelas.

Dan berlari di ketiga punggung, di sepanjang duri mereka, adalah jenis rune yang sama, yang telah Aku lihat pada begitu banyak mage Alacryan.

Kemarahan berkobar di dalam dadaku. Dan segera, pria bernama Taegen itu berbalik menghadapku.

‘Tenangkan dirimu, Arthur,’ kataku dalam hati.

Waktu seolah merangkak, saat pengguna tongkat sihir itu mengamatiku, bingung.

“Ayo pergi!”

Pria lain memanggil Taegen, dan prajurit berambut merah itu berbalik.

Aku pasti sudah menunggu lebih dari tiga puluh menit, bahkan setelah mereka pergi melalui pintu, sebelum aku bangun.

“Wow, sekarang jantung hitam kecilku berdegup kencang!”

Regis berseru, menembak keluar dari tubuhku.

“Untung saja wanita cantik memiliki hati sebesar ti…”

“Regis!”

Aku membentak.

Rekan terapungku menyeringai jahat.

“Aww, apakah masih ada yang kesal, karena disebut perempuan?”

“Tidak, Aku…”

“Kamu bisa cek celanamu, kalau mau. Kamu masih laki-laki,” potong Regis.

Aku menghela nafas.

“Aku tahu, Regis. Sekarang, mengapa Alacryan ada di sini?” tanyaku, mengganti topik.

“Kamu mendengar pesan Sylvia. Agrona telah mengirim orang-orangnya ke reruntuhan, yang tidak bisa dimasuki asura,” jawabnya.

Tiba-tiba perasaan takut melandaku.

“Apakah itu berarti, kita berada di suatu tempat di bawah Alacrya sekarang?”

“Hajar aku. Tapi, jika para mage kuno itu bisa mengotak-atik aether, sejauh mana bahkan Agrona ingin tahu rahasia mereka. Aku rasa, kita bisa berada di mana saja di dunia ini…

Ruangan tempat kita berada sekarang ini, bisa berada di suatu tempat di dasar lautan. Dan, pintu itu bisa menjadi portal yang membawa kita ke sisi lain dunia!”

Memejamkan mata, aku mengungkapkan lokasi dari empat reruntuhan kuno, yang menurut Sylvia telah dia berikan padaku.

Apa yang Aku sadari adalah, jika itu bukanlah semacam peta internal yang dibuat untuk Aku visualisasikan. Itu lebih seperti memori buatan yang telah tertanam di otakku.

Itu menegaskan apa yang Regis katakan sebelumnya. Kami berada di dalam salah satu dari empat reruntuhan kuno.

Apa yang tidak diberi-tahukannya kepada Aku adalah, di mana reruntuhan ini berada di dunia.

“Jadi, apa rencananya, Nyonya?”

Regis menimpali.

Aku menutup mata, saat menarik napas dalam-dalam. Mengandalkan kebiasaan yang telah Aku kembangkan sepanjang hidupku sebagai Grey.

Aku menahan emosi yang menggerogoti pikiran dan tubuhku.

Aku mengemas dengan erat dan menyimpan perasaan panik, dan ketakutan yang mengganggu pikiranku.

Aku menyelipkan pikiran-pikiran tersesat yang tersebar di sekitar dan membungkusnya, meninggalkanku dengan amarah yang membara untuk memberiku kekuatan. Dan, angin yang sejuk dan nyaman untuk benar-benar berpikir ke depan.

Apa pun yang ada di balik pintu itu, ketiganya kemungkinan besar menurunkan atau membersihkan sebagian besar pintu itu. Aku tidak bisa menyia-nyiakan kesempatan seperti ini.

Aku membuka mataku dengan tekad yang baru, dan Aku menoleh ke Regis.

“Ayo pergi.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_252"

Pemberitahuan Update via Email