Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_257

gambar

The Beginning After The End

BAE_257

Bab 257: Buah Terlarang

 

Inti merah keunguan berdebar dengan kehidupan di dalam diriku, ingin untuk dilepaskan.

Aku bisa merasakan seringai terpampang di wajahku, tidak sabar untuk menguji kekuatan baruku…

Apapun itu.

Terlepas dari dorongan untuk melepaskan, aku punya satu hal yang harus diuji dulu… mungkin yang paling penting.

Mengambil napas dalam-dalam, Aku bermeditasi. Berfokus pada inti yang baruku tempa dan lingkungan sekitar yang mengelilingi kami, Aku memperlambat napasku.

Kekuatan kebiasaan membuatku berasumsi jika teknik pernapasan yang aku gunakan untuk mengumpulkan mana sekitar, dapat diterapkan untuk menyerap aether.

Namun, bukan itu masalahnya.

Berkonsentrasi pada inti eather-ku dengan cara yang hampir terasa, seperti Aku sedang melenturkannya. Itu menyebabkan perubahan bergerak di luar tubuhku.

Hampir seketika, efeknya menjadi jelas.

“Apa? Apa itu?”

Regis bertanya dengan tidak sabar.

Aku membuka mata, melihat ke arah keinginan bertanduk dengan seringai.

“Aku bisa mengumpulkan aether sekitar ke dalam tubuh dan intiku sekarang.”

Rahang Regis yang tidak ada menganga, mata putihnya melebar.

“Serius?”

“Mengkonsumsi aether dari chimera ini secara langsung, pasti lebih cepat dan lebih kuat. Tapi setidaknya, sekarang Aku tidak bergantung pada beast yang dipicu oleh aether. Biarpun monster di sini penuh dengan mereka. Siapa tahu, aku bisa menemukannya di luar penjara bawah tanah ini,” jelasku.

Regis mengangguk.

“Itu bagus. Sekarang, Aku tidak perlu khawatir tentang dirimu mati. Karena Kamu tidak bisa mendapatkan makanan.”

“Aww, apakah kamu mengkhawatirkan tuanmu?”

Aku menggoda.

“Tuan tuan, hidupku terikat pada pantatmu yang pucat,”

Bola api hitam itu mengejek.

Aku memutar mataku.

“Jika aku tahu senjataku akan berubah seperti ini. Aku akan mengambil kesempatanku untuk mencapai inti white sendirian.”

“Aku juga mencintaimu, anak ajaibku yang banci. Sekarang, teruslah berlatih! Kita perlu tahu persis apa batasanmu, sebelum melanjutkan ke tahap berikutnya.”

Berkonsentrasi pada intiku sekali lagi, Aku melepaskan sedikit aether dan memfokuskannya pada tanganku. Namun, begitu aether meninggalkan intiku, itu menyebar ke seluruh tubuhku.

Mengerutkan alis, aku mencoba lagi.

Aku membayangkan aether mengalir melalui… saluran mana milikku.

“Sial,” gumamku, menyadari masalahnya.

Karena putus asa, Aku mencoba sekali lagi, hanya untuk mendapatkan hasil yang sama. Semburan aether terkonsentrasi pendek yang telah aku keluarkan dari inti yang baruku, sekali lagi didistribusikan secara merata ke seluruh tubuhku.

“Sial!”

“Apa yang terjadi? Apakah ada yang salah?”

“Aku tidak dapat mengontrol distribusi aether dari intiku,” kataku.

Mencoba sekali lagi, tapi tidak berhasil. Aku pasti bisa merasakan aether memperkuat tubuhku. Tapi, jumlah yang tersisa pada saat mencapai tanganku, hanyalah sebagian kecil.

Regis mengerutkan kening, karena bingung.

“Hah? Tapi, bagaimana dengan mana chan-mu… ohh… aku mengerti masalahnya.”

Aku menghela nafas.

“Bahkan ketika Aku akhirnya berpikir, jika semuanya berjalan sesuai keinginan kita, ada gunung yang lebih besar untuk didaki.”

Regis mengangkat bahu, terbang menuju pintu keluar yang tidak terkunci. Tidak ada yang bisa kami lakukan, selain bergerak maju.

“Tunggu. Ayo kembali ke tempat suci.”

“Kamu pasti bercanda.”

“Jika Aku tidak dapat mengontrol aether di dalam diriku. Maka, Aku harus setidaknya memperkuat inti aether-ku. Dan bahkan jika semakin sulit di sini, kita setidaknya tahu apa yang diharapkan di lantai ini,” jelasku.

“Ugh…”

Regis mengerang, saat dia terhuyung-huyung ke arahku.

“Lebih baik ada beberapa iblis rubah betina seksi, atau sesuatu di lantai berikutnya. Melihat monster tanpa kulit ini, membuat hati hitam kecilku menjadi korban.”

Sambil terkekeh, kami membuka pintu kembali ke tempat suci.

Aku membuat beberapa persiapan kecil, selama kami di sini. Menyobek celanaku dari lutut ke bawah, aku memasang selempang untuk menyimpan batu Sylvie dengan ama,n dan memakainya di bahu.

Kemudian, Aku membuat kantong plastik dari sisa rompi kulitku. Setelah memastikan air tidak bocor, kami kembali ke lorong.

***

 

“Mengapa mereka tidak bangun?” kata Regis, saat kami mencapai pusat sekali lagi.

Lorong panjang telah dikembalikan ke keadaan semula, ketika kami meninggalkan tempat suci. Tapi tidak peduli berapa kali Aku berjalan mondar-mandir di lorong, patung-patung itu tidak bergeming.

Regis terbang ke patung prajurit yang memegang pedang.

“Apakah mereka rusak?”

“Mungkin?”

Aku berjalan ke salah satu dari mereka dan menarik tinjuku.

Tidak berani menggunakan lebih dari sepersepuluh aether di intiku, Aku memukul patung yang memegang senapan, mengirimkan retakan pecah di seluruh kakinya.

‘Lumayan,’ pikirku.

Satu demi satu, atau unit pengukuran apa pun yang digunakan… aether jauh lebih kuat dan efisien daripada mana. Tetap saja, Aku belum puas.

 

“Hei, Regis. Pegang tanganku lagi,”

Aku memerintahkan sambil mengulurkan telapak tangan kananku. Aku ingin menguji sesuatu.

“Oke, tapi kita harus benar-benar membuat nama untuk ini.”

“Mengapa?”

“Yah itu lebih baik daripada memintamu berteriak, ‘Regis, pegang tanganku!’,” kata Regis.

“Itu bisa terlihat sedikit absurd bagi orang lain, bukankah begitu?”

Menanamkan tubuhku dengan aether sekali lagi, aku menampar will-o-wisp itu. Kali ini, alih-alih melewatinya, tanganku memukul wajahnya yang tolol, membuatnya jatuh ke tanah.

“Aduh! Apa-apaan ini? Kamu bisa memukulku sekarang?”

Regis kesal.

“Sepertinya begitu. Dan sungguh, rasanya menyenangkan,”

Aku menyeringai.

“Sekarang, tangan.”

Menggumamkan serangkaian kutukan, Regis terbang ke telapak tanganku, melapisi seluruh tanganku dengan lapisan hitam berasap.

Seketika, Aku merasakan aether yang telah aku lepas sebelumnya, tertarik ke arah Regis. Setelah sisa aether di tubuhku menyatu di tangan kananku, Aku meninju patung yang berbeda.

Namun, tidak ada penyebaran aether seperti sebelumnya, ketika aku menggunakan gerakan yang sama ini, melawan chimera gabungan.

“Aku tidak memiliki cukup aether, untuk melepaskannya sebagai serangan,”

Regis menjelaskan.

Aku mengertakkan gigi.

“Baik. Katakan padaku, kapan.”

Aku melepaskan lebih banyak aether dari intiku, dan itu segera ditarik ke tangan kananku.

Setelah sekitar setengah dari aether yang disimpan di dalam intiku telah dikonsumsi, sarung tangan hitam berasap yang mengelilingi tanganku, mulai bersinar dengan warna ungu kemerahan yang sama dengan intiku.

“Sekarang!”

Regis membentak, suaranya ditekan dalam konsentrasi.

Aku menusukkan tinjuku ke patung di depanku, melepaskan semburan hitam dan magenta dari tanganku.

Udara tampaknya terdistorsi, saat kekuatan itu menghancurkan patung besar dan dinding di belakangnya.

Regis jatuh dari tanganku, linglung.

“Aku mungkin bisa menggunakan gerakan itu sekali lagi.”

“Aku juga,” jawabku.

“Itu digunakan kurang dari setengah aether di intiku.”

“Yah, sepertinya itu berhasil,” rekanku mencatat, mempelajari setelah serangan kami.

“Mhmm,”

Aku setuju. Tanpa chimera datang, tidak masuk akal untuk tetap di sini lebih lama. jadi, setelah menghabiskan setengah jam berikutnya mengisi kembali inti aether-ku, kami berjalan menuju pintu yang akan membawa kami ke lantai berikutnya.

“Ayo pergi.”

Aku mendorong pintu besi yang tinggi dan melangkah masuk.

Langsung saja, Aku disambut oleh hembusan udara lembab panas, yang menempel di kulitku. Namun, ketidak-puasan ringanku terhadap udara lengket yang hangat  ini diatasi oleh pemandangan di depanku.

“Ibu suci para ibu…”

Regis bergumam, saat dia mengamati lingkungan kami.

Kami telah melangkah ke tempat, yang hanya bisa digambarkan sebagai hutan. Kecuali, beberapa perbedaan penting.

Perbedaan pertama adalah banyaknya pepohonan putih di sekitar kami, dengan daun yang bersinar dalam berbagai warna ungu.

Kedua, tidak hanya pohon yang tumbuh dari tanah. Tapi juga, di langit-langit gua yang sangat besar ini.

Perhatianku ditarik oleh pemandangan, pintu tempat kami datang dari memudar dari keberadaan. Terkejut, Aku buru-buru meraih pegangan logam. Tapi sudah terlambat, tanganku tergelincir.

Dan, Aku dibiarkan mencengkeram udara.

Aku menghela nafas.

“Yah, sepertinya, kita tidak bisa kembali seperti semula. Ayolah, di sini terlalu terbuka untuk kenyamananku.”

Kami berdua berkelana lebih dalam ke hutan halus ini, memperhatikan semakin banyak perbedaan di lingkungan yang aneh ini. Kami menemukan tanaman merambat pucat tebal, yang menghubungkan pepohonan di tanah, dengan pepohonan yang tumbuh di langit-langit.

Di udara ada ratusan butiran biru, beberapa mengambang ke atas, yang lain mengambang.

Aku waspada penuh, saat kami terus berjalan dengan hati-hati, melalui barisan pepohonan dunia lain yang lebat ini.

Dari waktu ke waktu, Aku akan melihat bayangan melayang dari pohon ke pohon, dengan kecepatan yang melebihi beberapa mana beast kelas-S di Dicathen.

Terlepas dari betapa tenang dan sepinya hutan ini, Aku tetap merasa gelisah.

Di sisi lain, Regis sedang menikmati pemandangan, saat dia terbang di atas ranting pepohonan, yang menghalangi sebagian besar pandanganku.

“Aku tidak bisa melihat banyak, kecuali makhluk monyet berekor dua, yang memanjat naik turun tanaman merambat,” kata Regis, sebelum matanya bersinar.

“Oh! Dan Kamu tahu bola biru mengambang itu? Aku pikir, itu air. Aku melihat beberapa dari mereka bergelantung di tanaman merambat, dan minum dari itu.”

Aku mengangguk, mataku terus-menerus mencari sesuatu yang berpotensi berbahaya.

“Maukah kamu tenang? Belum ada iblis rubah betina seksi. Tapi, dibandingkan dengan lantai terakhir, tempat ini bisa dibilang seperti surga,” desak Regis.

“Satu-satunya alasan, mengapa kamu bisa rileks adalah, karena kamu tidak berwujud,” balasku, terus berjalan dengan hati-hati, dengan aether mengalir di dalam tubuhku, untuk berjaga-jaga.

Tidak seperti lorong langsung tempat kami datang, hutan ini sepertinya tidak memiliki monster predator dalam bentuk apa pun, yang harus kami kalahkan untuk melanjutkan perjalanan.

“Di sana! Warnanya berbeda dan sedikit lebih kecil. tapi, Aku melihat beberapa monyet memakannya,” kata Regis, menunjuk ke arah buah berbentuk pir, yang tergantung dari cabang di atas kami.

Aku menatap rekanku dengan pandangan skeptis.

“Hei, bukan aku yang harus makan,” gerutu Regis, tersinggung oleh kurangnya kepercayaanku.

Reaksi awalku adalah menghindari risiko.

Lagipula, siapa yang tahu betapa berbedanya anatomi makhluk di lantai ini, dibandingkan denganku.

Namun, semakin aku menatapnya, semakin perutku mengingatkanku, jika aku belum makan sejak bangun di penjara bawah tanah, yang ditinggalkan dewa ini.

Terlebih lagi, buah pir ini diselimuti oleh kemilau ungu, yang menandakan jika buah itu mengandung aether di dalamnya.

Dengan eather yang ditempa dengan baik yang merevitalisasi tubuh ini. Aku tahu, jika Aku tidak perlu makan sebanyak sebelumnya. Tapi pada akhirnya, Aku harus melakukannya. Dan, godaan yang menatap tepat di wajahku menguasaiku.

Aku dengan mudah melompat ke cabang pertama, dan terus naik.

 Yang mengejutkanku, dahannya bahkan tidak menekuk, karena berat badanku. Sehingga, mudah untuk mencapai buah pir yang berkilau itu.

Saat Aku hendak meraih buah itu, sesuatu menarik perhatianku. Ada distorsi halus di sekitar area, yang membuatku segera menarik tanganku kembali.

Dan saat itulah, aku melihatnya…

Mulut raksasa yang dikelilingi deretan gigi bergerigi, yang menutup di sekitar buah… dan di mana tanganku berada, jika aku tidak menariknya kembali.

Yang aneh adalah, Aku masih bisa melihat buah itu di dalam mulut monster itu.

Aku melompat kembali ke cabang yang lebih jauh, bersiap untuk serangan berikutnya. Namun, monster itu hanya membuka bibir raksasanya sekali lagi. Dan segalanya, kecuali buah raksasa yang digunakannya sebagai umpan, berubah menjadi transparan.

“Ups. Salahku,”

Regis tertawa kecil tidak nyaman.

“Mulai sekarang, kamu memeriksa semuanya lebih dulu,”

Aku menyindir.

Namun, kekesalanku tertutupi oleh keserakahanku akan buah itu. Setelah berada di dekatnya dan merasakan inti aether-ku bergetar karena kegirangan. Aku tahu, jika buah pir itu bukan sekadar daya pikat, yang digunakan monster itu.

“Tunggu, kenapa kamu kembali?”

Regis bertanya, melihatku melompat kembali ke cabang, tempat buah itu digantung.

Aku perlahan meraih buah itu sekali lagi.

“Aku akan mencoba dan mendapatkan buah itu.”

Tepat saat mulut monster itu menutup, aku melepaskan tanganku untuk menghindarinya.

“Kali ini, menutup lebih cepat,” kataku.

Dengan mulutnya yang sekarang tertutup rapat, aku memukul tubuh transparannya, berharap setidaknya membuatnya pingsan. Namun, alih-alih mengenainya, tanganku malah menyelinap masuk.

Kehilangan keseimbanganku, Aku jatuh.

Aku berhasil meraih cabang di bawah monster buah. Tapi pada saat Aku meraihnya, dia telah membuka mulutnya sekali lagi.

“Bagus,” kata Regis.

“Wajahmu sama, seperti saat pertama kali mencoba memukulku.”

Mataku terbelalak menyadari.

“Kamu benar.”

Mendaki kembali ke tempat binatang itu berada, aku mencoba sekali lagi. Gigi bergerigi meninggalkan beberapa luka di lenganku, karena aku belum bisa menariknya cukup cepat. Tapi kali ini, ketika aku menyerang binatang transparan itu, aku melepaskan lebih banyak aether dari intiku.

Itu cukup untuk kemilau merah keunguan, untuk menyelimuti tubuhku.

Aku merasakan sedikit menyerah. Seolah-olah, tanganku melewati lapisan cairan kental. Tapi di bawahnya, ada tubuh aslinya.

Tubuh transparan binatang itu bergetar, seperti air yang beriak. Tiba-tiba mengeluarkan teriakan melengking, yang membuatku kehilangan keseimbangan sesaat.

Untungnya, Aku berhasil berpegangan pada pohon itu, tapi Regis telah jatuh.

Aku memukulnya sekali lagi. Dan, tubuhnya yang agak lembut menjadi lemas.

Membuka mulutnya, aku meraih ke dalamnya, dan mengeluarkan buah yang tergantung di udara.

“Sungguh makhluk yang aneh,” renungku, menatap sekali lagi pada ‘binatang perangkap lalat’ yang mematikan itu.

Mendarat kembali ke bawah, Aku memeriksa Regies yang bangun kembali.

“Apa yang terjadi?”

Bola hitam itu bertanya, suaranya bergetar.

Aku memegang buah pir sebesar tangan di depan Regis, sambil tersenyum.

“Aku mendapatkannya.”

Regis mempelajari buah itu.

“Aku ingin tahu, apakah itu bisa dimakan.”

“Hanya ada satu cara untuk mengetahuinya.”

Aku mengendus buah itu, sebelum hampir menggigit bagian luarnya saja seandainya itu beracun.

Tubuh ini jauh lebih tangguh. Itulah sebabnya, Aku berani melakukan hal seperti ini. Tapi bahkan saat itu, Aku masih berhati-hati.

Saat Aku mengunyah, rasa asam memenuhi mulutku.

“Tidak buruk… hanya saja, rasanya seperti kulit lemon yang lebih beraroma.”

Namun, begitu Aku menelan, Aku merasakan perubahan di tubuhku.

Aku tertekuk kesakitan, saat perutku berputar.

Tidak dapat menjaga tubuhku dari gemetar, Aku berbaring meringkuk di tanah, saat inti aether-ku perlahan-lahan menyerap potongan buah.

“Arthur!”

Regis memanggil, suaranya jauh dan teredam. Tapi, perhatianku terfokus di belakangnya, melewati pepohonan.

Gedebuk yang dalam dan cepat, dari apa yang hanya bisa menjadi langkah kaki. Itu semakin keras saat pepohonan halus, yang cabang-cabangnya tetap tak berubah di bawah beban tubuhku.

Itu bergoyang dengan ganas, di jalan yang mengarah lurus ke arah kami.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_257"

Pemberitahuan Update via Email