Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_259

gambar

The Beginning After The End

BAE_259

Bab 259: Ibu Lode

 

Ketika batu Sylvie telah menyerap aether dariku, itu telah mengambil setiap tetes terakhir dari inti-ku.

Namun, hanya sebagian kecil dari aether yang telah diserap, berputar di jalur yang ditentukan di dalam. Sisanya, sepertinya hampir tersaring. Sementara sisanya yang bisa mencapai Sylvie, yang koma di dalam… terlalu sedikit untuk berarti apa pun.

Saat itulah Aku menyadari jika batu Sylvie bukanlah baterai yang perlu diisi secara perlahan seperti yang aku asumsikan pertama kali. Tidak, itu lebih seperti saringan yang harus diisi dengan aether, lebih cepat daripada yang bisa tumpah kembali.

Fakta jika batu Sylvie tidak dapat ‘menerima’ sebagian besar aether yang telah aku coba berikan, bahkan setelah Aku memakan buah pir itu. Berarti, jika inti aether-ku cacat.

Bukan ‘cacat’ seperti inti manaku. Tapi, itu seperti bagaimana inti mana yang dimulai dengan kotoran alami dari tubuh yang membatasi keluaran dan penyimpanan mana.

Inti aether-ku mengalami fenomena serupa.

Aku tahu sekarang, jika inti aether yang telah aku tempa saat ini, dipenuhi dengan kotoran. Ini menghalangi kapasitas yang dapat disimpan di dalam. Dan, menghalangiku untuk menggunakan kemampuan penuh aether.

“Bagus.”

Jika Aku ingin dapat membuat aether mengalir seperti yang terjadi di dalam batu Sylvie. Aku membutuhkan aether di dalam intiku, agar menjadi lebih murni.

Dan jika Aku ingin membawa Sylvie kembali, Aku harus bisa melepaskan aether yang lebih murni itu, dalam volume yang jauh lebih besar, daripada yang bisa aku kendalikan saat ini…

Semuanya dalam satu kesempatan.

Yang membawaku pada alasan, mengapa Aku saat ini berdiri di sini sekarang, beberapa meter dari sarang kelabang raksasa. Dan aku tidak mengenakan apa-apa, selain rompi kulit tipis dan celana kain robek.

“Belum terlambat untuk mundur,”

Regis berbisik ke telingaku.

Aku tahu apa artinya, jika Aku tidak bisa membunuhnya.

Meskipun demikian, itu adalah pengingat serius, yang membuatku menegaskan kembali prioritasku. Keluar dari sini, sebenarnya bukan prioritas utamaku. Lagipula, bahkan jika aku bisa melakukannya tepat pada saat ini, aku sebenarnya lebih lemah, daripada saat aku bertarung melawan Nico dan Scythe, Cadell.

Prioritasku semakin kuat, yang untungnya sejalan dengan mendapatkan kembali Sylvie. Dan membunuh kelabang ini, akan menjadi langkah maju yang besar dalam mengupayakannya.

Bertemu dengan tatapan Regis, aku membalasnya.

“Ayo masuk ke dalam.”

***

 

Saat kami melintasi lebih dalam di dalam lubang raksasa selebar kelabang yang berkeliaran di atas tanah. Anehnya, tempat ini menjadi lebih cerah. Ada kilau ungu samar yang menempel di tanah, dinding, dan langit-langit terowongan yang berkelok-kelok.

Regis mengintai ke depan, terbang kembali kepadaku setiap beberapa meter, untuk menyampaikan jika ada perubahan yang akan datang.

Saat Aku menyesap air dari kantong air-ku, Aku melihat keinginan hitam keluar dari sudut mataku.

Aku mengambil langkahku, menginjak ringan di tanah, berharap mendengar berita berbeda, selain ‘lebih banyak batu’ dari Regis.

“Arthur. Ada sesuatu di depan,”

Regis berkata pelan, setelah terbang ke dadaku.

“Jika Kamu membuat lelucon ‘batu’ sekali lagi, Aku akan memukulmu,”

Aku menjawab dengan curiga.

“Pergi saja,”

Temanku itu menghela nafas, sebelum melayang kembali untuk memimpin jalan.

Terowongan itu terbagi menjadi dua jalur. Tapi, Regis dengan cepat mengarahkanku ke jalur yang sedikit lebih lebar di sisi kiri. Tidak hanya diameter-nya lebih lebar, tapi juga lebih cerah.

Hanya perlu beberapa menit berjalan dengan tenang bagi kami, untuk mencapai apa yang Regis ingin Aku lihat.

Bertebaran di seluruh tanah adalah kelompok kristal… kristal aether.

Alisku berkerut kebingungan, saat melihat kristal ungu bercahaya, yang berserakan di depan kami seperti sampah. Dengan cepat dan diam-diam, aku mengambil kristal seukuran kepalan tangan. Dan, mengonsumsi esensi darinya, sampai cahaya ungu mereda.

Ini bukan sekuat buah yang aku makan sebelumnya. Tapi, ini masih cukup terkonsentrasi. Aku mencatat dalam hati, saat Regis mengamati sebelumnya.

Setelah mengonsumsi satu lagi kristal seukuran kepalan tangan ke atas kapasitas aether-ku sampai penuh. Aku menyimpan beberapa kristal yang lebih kecil di sakuku, sebelum melanjutkan. Aku akan kembali untuk ini, setelah pertarunganku berakhir.

Saat kami melanjutkan lebih dalam ke wilayah kelabang, terowongan secara bertahap menjadi lebih terang sampai cahaya ungu cemerlang, yang bersinar di ujungnya.

Regis dan aku bertukar pandangan tegang, sebelum berjalan ke depan. Jantungku berdebar kencang di dadaku, sementara telapak tanganku menjadi lembap, memikirkan bertarung melawan monster raksasa itu.

Menjadi sedekat ini dengan ‘aether beast’ di rumahnya sendiri, tubuhku bisa merasakan tekanan yang keluar dari kelabang raksasa.

Mengambil napas dalam, Aku menenangkan dan memantapkan gaya berjalanku. Aku berjalan ke depan, siap menghadapi lawan terberatku.

‘Mari kita lakukan.’

Aku melangkah ke dalam cahaya ungu yang menyilaukan. Tubuhku tegang dan waspada, terhadap setiap gerakan tiba-tiba. Tapi ketika silau itu mereda, aku melihat terowongan itu membuka gua besar dengan langit-langit berkubah.

Seluruh hamparan bermandikan lautan ungu, yang berasal dari pegunungan kristal berkilauan, yang bertumpuk satu sama lain.

Namun, terlepas dari sejumlah kristal aether… beberapa lebih besar dari seluruh tubuhku. Perhatianku tertuju pada kelabang raksasa itu.

Secara naluriah, Aku mundur dan mengangkat tangan untuk waspada, terhadap apa yang akan terjadi. Bahkan, Regis meringkuk di belakang bahuku, saat kami menatap sosok yang menjulang dari aether beast.

Itu membungkuk dalam lengkungan tinggi, sementara seluruh tubuhnya mengejang.

Kemudian, tepat ketika Aku mulai berpikir itu akan meledak, air terjun kristal ether menyembur dari ujung belakang kelabang, membentuk bukit kecil, di samping pegunungan kristal lainnya.

Itu seperti pemandangan langsung dari dongeng. Kecuali, bukannya naga raksasa yang menjaga gunung harta karunnya, itu adalah kelabang yang menjaga tumpukan… kotorannya?

“Pfft!”

Regis menahan tawa yang menggema di seluruh gua raksasa, menarik perhatianku dan pada musuh kami… perhatian dari kelabang raksasa.

“Pindah!”

Aku meraung, mengabaikan semua pikiran diam-diam, saat melihat kelabang yang sedang mengisi daya.

Aku berlari ke kanan, saat Regis terbang ke kiri.

“Maaf, Arthur. Tapi pada dasarnya, kamu memakan omong kosong serangga ini!”

Regis tertawa terbahak-bahak.

Aku memutar mataku. Untunglah bagiku, dia juga menarik perhatian kelabang. Yang mana itu memberiku waktu untuk memposisikan diri ke sisi tubuhnya.

Melepaskan aether dari intiku, Aku mendorong diriku sendiri dari tanah, dengan kekuatan yang membentuk kawah di bawah kakiku.

Membersihkan beberapa kaki dalam sekejap, aku menghancurkan kepalan tanganku yang terbalut udara ke sisi kelabang, dengan ‘gedebuk’ yang menggema.

Namun, ketika kelabang itu tertekuk karena benturan, gelombang rasa sakit yang melonjak ke lenganku menunjukkan, jika kerusakan yang aku berikan padanya, tidak banyak untuk dirayakan.

Mendarat dengan cekatan kembali ke tanah. Aku melintasi bentang gua dalam sprint, saat kelabang mengejarku.

Tepat saat kelabang itu mendekat, aku mengangkat tangan tepat di atas kepalaku dengan kepalan. Sebuah sinyal yang Regis dan aku rancang, untuk mengacaukan aether beast, yang peka suara itu.

Segera, Regis berteriak,

“Di sini, dasar serangga pemecah kristal!”

Kelabang itu berhenti meluncur, dan berputar ke arah sumber suara. Sementara itu, Aku terus menghabiskan aether-ku, membungkus tubuhku dengan lapisan aether yang tebal, dengan harapan akan ada hasil yang berbeda, saat Aku melintas ke depan.

Lingkunganku kabur, ketika Aku mendekati kelabang yang menjepit penjepitnya di udara, mencoba menangkap Regis. Aku membidik sendi, di mana salah satu dari banyak kakinya menempel pada tubuhnya. Dan kali ini, ada yang memuaskan berderak saat tinjuku menembus kakinya.

Kaki raksasa itu patah dan jatuh ke tanah, sementara cairan seperti gel berwarna ungu menyembur keluar dari luka itu. Aether beast itu menjerit nyaring, sambil mengalihkan perhatiannya kembali padaku.

Aku mengangkat tinjuku sekali lagi, dan Regis menjerit lagi untuk menarik perhatiannya.

Kelabang itu ragu-ragu sejenak, tapi memutuskan untuk menyerang Regis lagi. Itu memberiku waktu untuk menyerap lebih banyak aether, dari kristal yang tersebar di sekitar kami.

“Bagaimana rasanya omong kosong itu, Arthur?”

Regis menggoda, saat dia zigzag di udara menjauh dari kelabang.

Aku mengangkat tanganku lagi, mengacungkan jari tertentu. Yang mana itu bukanlah sinyal.

Roda gigi di otakku berputar, saat Aku mengisi ulang inti ether-ku dengan kotor… kristal yang tergeletak di sekitarnya.

Dengan pengembangan inti aether-ku, Aku secara teknis dapat menggunakan Gauntlet Form tiga kali. Tapi, Regis belum mampu memperkuat dirinya sendiri, dan cukup untuk menahan beban dari tiga kegunaan.

Inilah mengapa, kami memutuskan untuk menguji pertahanan binatang itu, tanpa harus menggunakan Gauntlet Form.

Aku terus mencoba dan mencari kelemahannya, sementara Regis dengan panik menghindari rahang yang patah.

Bahkan, setelah aku berhasil mematahkan dua lagi dari kakinya yang tak terhitung jumlahnya. Dan mengenai luka terbuka, di mana kakinya menempel pada tubuhnya. Tampaknya, tidak ada kerusakan yang bertahan lama.

Jika ada, sepertinya, aku membuatnya semakin marah.

Sementara persediaan aether-ku melimpah, berkat kristal yang ditimbun di gua ini… staminaku perlahan-lahan berkurang.

‘Aku kira, kita tidak punya pilihan.’

Sekarang, setelah Aku tahu menyebabkan kerusakan pada tubuhnya. Itu hampir tidak melakukan apa pun untuk memperlambatnya.

Satu-satunya pilihan adalah membidik kepalanya.

Masalahnya adalah kepalanya berada di tempat penjepit bergerigi. Dan juga, tampaknya merupakan area yang paling dilapisi oleh kerangka luar ungu tembus pandangnya.

Aku perlu mendaratkan kedua serangan menggunakan Gauntlet Form di tempat yang sama. Dengan harapan, itu akan cukup untuk menembus pertahanannya.

Melangkah dari salah satu kakinya, Aku mendarat di punggung kelabang dan mulai menjalankan daging kelabang yang halus. Melompat ke punggungnya, bukanlah sebuah tantangan, tapi tetap bertahan. Seperti, kuda jantan yang mabuk terbukti jauh lebih sulit.

Aku menari dan berkelok-kelok di sekitar batang kelabang raksasa itu, saat ia menggunakan kakinya sendiri, untuk mencoba dan menusukku di atas punggungnya sendiri.

Tetap saja, karena sebagian besar perhatiannya masih terfokus pada mencoba menangkap Regis. Aku dapat menghindari kaki tajam, yang menusuk ke bawah dari kedua sisi.

Medan yang tidak rata dari stalaktik yang tak terhitung jumlahnya, yang meng-elementasikan tubuh binatang itu. Bersama dengan fakta, jika kelabang terus kejang dan melawan untuk mencoba dan melemparkanku.

Itu memberiku tantangan yang tidak aku hadapi, selama beberapa saat.

Aku merindukan terbang.

Saat Aku mendekati kepala kelabang, aether membentang di seluruh tubuhku, dalam lapisan ungu yang rapat. Sambil mengangkat lengan kananku, aku merentangkan tanganku, menjadi kepalan tangan.

Kali ini, Aku memanggil Regis.

Menangkap sinyalku, dia berteriak lagi untuk menarik perhatian kelabang, sebelum menghindari rahang binatang itu dan terbang ke tanganku.

Aku segera merasakan aliran aether dari tubuhku, menyatu ke tangan kanan-ku. Tapi, aku merasakan sesuatu selain dari aether, yang memaksa masuk ke tempat Regis tinggal.

Bisikan yang paling samar dari sebuah suara, hampir salah untuk pikiran yang lewat, bergema di kepalaku.

Suara itu mengatakan ‘bunuh’.

Aku mengabaikannya sebagai pikiranku sendiri. Bagaimanapun, Aku datang ke sini untuk membunuh binatang itu.

Bergegas ke depan sambil melakukan yang terbaik untuk mempertahankan sedikit kendali yang aku miliki atas aliran aether. Aku mencapai tempat kepalanya terhubung ke batangnya.

“Gauntlet Form,”

Aku membacakannya pada Regis.

Guntur yang memekakkan telinga bergema di seluruh gua, saat serangan kami mencapai targetnya. Kepala kelabang itu jatuh ke tanah, membentuk kawah seukuran rumah kecil.

Retakan dan serpihan bercabang dari tempat tinjuku terhubung, sementara seluruh bagian atas kepalanya menjadi sedikit cekung, karena kekuatan itu.

Regis terhuyung-huyung dari tanganku, ekspresinya tegang. Sementara, aku melepaskan gelombang aether lain ke seluruh tubuhku. Pengalaman yang mencakup dua masa kehidupan dan pertempuran yang tak terhitung jumlahnya, mengajariku…

Konfirmasi pembunuhan itu.

Tubuhku meletus dalam selubung ungu, saat aku menabrak episentrum kawah yang pecah di atas kepala kelabang. Retakan pecah lainnya bergema saat tumbukan.

Itu membuat tubuh kelabang tersentak.

Bahkan dengan aether melapisi tanganku, tangan kananku masih berlumuran darah, saat Aku menariknya dari kepala kelabang.

Nafasku pendek dan tersengal-sengal. Aku berpikir, apakah akan memukulnya sekali lagi.

Kelabang itu tetap tak bernyawa di tempatnya, sebuah kawah terbentuk di bawah kepalanya.

“Apakah itu… mati?”

Regis bertanya, suaranya serak.

Saat Aku kembali ke rekanku, permukaan di bawah kakiku tersapu dari bawahku. Tanpa waktu untuk bereaksi, Aku terlempar dari binatang raksasa itu.

Tanpa daya, aku menyaksikan rahang bawah bergerigi dari kelabang itu menutupi Regis.

Mataku membelalak, saat melihat bola hitam mengambang menghilang di dalam kelabang. Dan, butuh setiap ons pengendalian diri untuk menahan diriku, agar tidak meneriakkan namanya.

Dengan cepat mengubah orientasi diri, Aku mendarat di atas kakiku dan segera memutar tumitku. Itu nyaris tidak berhasil, untuk menghindari rentetan kaki tajam yang turun dari atas.

Kelabang itu menjulang di atasku dan terus melepaskan semburan serangan, menggunakan ratusan kakinya. Setiap kali menusuk ke bawah, lubang sepanjang satu kaki tertinggal di tanah. Tapi, konsentrasiku terpecah, antara menghindari kakinya dan mencari Regis.

Regis adalah objek fisik, mampu melewati sebagian besar objek. Tapi, Aku tidak dapat melihat rekanku sama sekali. Kepanikanku semakin dalam, ketika satu menit berlalu tanpa ada tanda-tanda keinginan hitam.

Tidak sampai semenit, kemudian aku melihatnya. Dia mengambang di dalam kelabang raksasa.

“Sial.”

Aku membutuhkan Regis untuk meluncurkan serangan yang cukup kuat, untuk membunuh serangga raksasa ini.

Tanpa dia, apakah Aku bisa menang?

Rasa sakit yang tajam Meletus, saat salah satu kaki kelabang yang tajam meninggalkan luka panjang di lenganku. Ini cukup menyadarkanku, untuk menenangkan diri.

Bahkan, tanpa persenjataan sihir elemenku, Aku tidak hanya berlatih dengan pedang secara ekstensif di kehidupanku sebelumnya. Tapi, Aku juga telah berlatih dalam pertempuran dengan Asura.

Aku memaksakan diriku untuk mengingat pertarunganku melawan Kordri… aura menindas yang ia pancarkan begitu saja, gerakannya yang tampak lambat dan cepat.

Asura.

Mereka adalah lawanku.

Jika Aku perlu mengandalkan Regis untuk setiap lawan kuat yang Aku hadapi di sini. Jika tidak, Aku bahkan tidak akan bisa mengalahkan Scythe, apalagi asura di belakang mereka.

Menghembuskan nafas yang tajam, aku mengingat kembali kata-kata Kordri. Seperti yang ia katakan, pertarungan tangan kosong adalah, bentuk pertarungan yang paling serbaguna dan adaptif.

Kecuali, tugasnya saat itu adalah, memaksimalkan potensi tubuh manusia-ku.

Aku bukan manusia lagi.

Kakiku kabur, saat aku terus menari di sekitar serangan menusuk kaki kelabang. Fokusku meningkat ke tingkat yang menakutkan.

Aku harus menerima, jika Aku bukan manusia lagi. Dan dengan itu, muncullah kekuatan yang mendorongku ke batas tertinggiku.

Semakin Aku terus menghindar, semakin banyak gerakan yang tidak perlu, yang mulai aku kurangi. Tubuhku mulai mengingat ajaran Asura yang telah aku singkirkan selama bertahun-tahun.

Mengandalkan sihir.

Pertempuran itu panjang dan berlarut-larut. Aku terus memotong kakinya, sampai Aku akhirnya melemahkan gerakannya.

Karena, tanpa bisa mengontrol aliran aether, Aku tidak bisa melakukan cukup kerusakan dengan tangan kosong, untuk mendaratkan pukulan mematikan ke kelabang. Aku memutuskan untuk menggunakan metode yang sama, yang aku gunakan untuk melawan chimera.

“Semoga saja berhasil.”

Karena kaki kelabang terlalu besar untuk aku pegang sebagai senjata. Aku harus mematahkan ujung tajam kakinya, agar Aku bisa menggunakannya.

Kelabang itu meraung melengking, saat ia berteriak ke arahku dengan sisa kakinya.

Memegang kaki ungu transparan seperti tombak, aku menguji senjata baruku. Ektivitas-nya tidak sekuat senjata chimera. Tapi, itu sudah cukup. Itu harus.

Menghindari rahang bergerigi yang dipukul oleh kelabang itu, aku mencari celah.

Aku harus mendaratkan pukulan telak pada luka di bagian belakang kepalanya, di mana Aku telah memukul dengan Gauntlet Form. Tapi itu tidak mudah, karena ia mengayunkan kepalanya seperti banteng gila.

Sudah dua kali, Aku meleset dari targetku, mengikis cangkang luar kepalanya, saat ia mengelak tepat ketika Aku hendak menyerang.

Tanpa bantuan Regis yang menarik perhatiannya, ia memperhatikan lokasiku. Secara berirama, monster itu menghentakkan kakinya di tanah, untuk menemukan lokasiku.

‘Bagaimana cara menghentikannya?’

Aku merenung, berlari memutarinya, saat aku menyerap aether dari kristal yang tergeletak di sekitar.

Pikiranku berputar sampai ingatan, ketika chimera pertama kali menyatu muncul di kepalaku. Itu mampu melepaskan aura aether yang menjatuhkan kami kembali, yang hampir bisa membuatku pingsan.

Tidak pasti, apakah Aku akan dapat meniru efeknya. Tapi, Aku kehabisan waktu dan pilihanku terbatas.

Mengukur jumlah aether yang tersisa di intiku. Aku pikir, Aku bisa menghabiskan sekitar tujuh puluh persen untuk mencoba menyetrumnya. Dan sisanya, untuk mendaratkan serangan.

Memperkuat diriku, aku berteriak.

“Di sini!”

Menyadari jika Aku telah berhenti berlari, kelabang itu dengan marah menuju ke arahku. Dia mengacak-acak tumpukan kristal aether, di dalam gua besar itu.

“Tolong, biarkan ini berhasil,” gumamku, saat aku mulai melepaskan aether dari intiku.

Auraku menyala ungu saat aether tiba-tiba keluar. Tapi, aku tidak berhenti di situ.

Setelah menunggu kelabang itu mendekat, Aku membiarkan ether di dalam diriku merobek ambang tipis tubuhku, melepaskannya ke dalam kubah tembus cahaya berwarna ungu.

Segera, kakiku terasa berat, karena pengerahan tenaga. Tapi, efeknya lebih dari yang aku harapkan.

Dibandingkan dengan kekuatan gegar otak, yang dilepaskan chimera yang menyatu. Seranganku terasa lebih seperti manifestasi aura… itu mirip dengan King’s Power milik Kordri. Bahkan, Aku tidak sepenuhnya terpengaruh, karena Aku merasakan udara semakin berat.

Kelabang itu menjadi kaku, karena efek seranganku dan merosot ke bawah. Mengencangkan cengkeramanku di sekitar senjata dadakan di tanganku. Aku bergegas maju, dengan kekuatan yang masih tersisa di dalam diriku.

Berbelok ke kanan untuk menghindari upaya lamban kelabang itu dalam menjepitku. Aku menggunakan rahangnya sendiri sebagai pijakan, untuk meluncurkan diriku tinggi-tinggi ke udara.

Memanfaatkan kecepatan jatuhku, bersama dengan kekuatan ayunanku. Aku mendorong tombak jauh ke dalam episentrum kawah di bagian belakang kepala aether beast.

Retak yang memuaskan dari tulang luar kelabang yang hancur, diikuti dengan sensasi daging yang menembus.

Kelabang raksasa itu meraung kesakitan. Kali ini, itu lebih parau dan kasar, sebelum tubuhnya jatuh ke tanah.

Mengambil kristal dari sakuku dan mengonsumsi sedikit lebih banyak aether. Aku memukul bagian belakang kaki kelabang sekali lagi, mendorongnya lebih dalam ke kepala aether beast.

Tubuhku terasa seperti timah, dan intiku sakit karena penipisan aether. Tapi, Aku merasa baik… lebih baik daripada yang pernah aku alami dalam waktu yang lama.

“Tetap di bawah,”

Aku mendengus, jatuh di atas binatang raksasa itu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_259"

Pemberitahuan Update via Email