Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_260

gambar

The Beginning After The End

BAE_260

Bab 260: Bersihkan

 

“Ugh, apa ini? Apa yang terjadi?”

Regis mengerang, tertutup cairan bening, saat dia merayap keluar dari bagian belakang mayat kelabang.

Aku menahan tawa.

“Aku tidak tahu, kotoran kelabang bisa bicara.”

Ekspresi Regis menjadi gelap, saat dia melihat dari mana asalnya.

“Oh sial…”

“Yup, tepat!”

Aku tertawa, tidak bisa menahannya lebih lama lagi.

Setelah kelabang raksasa itu mati dan organnya mulai rusak. Aku bisa melihat Regis perlahan didorong keluar ke bagian belakang binatang itu.

Daripada mencoba menghancurkan kulit terluarnya dan mencungkil Regis dari dalam, Aku membiarkan alam berjalan sesuai kodratnya.

“Pokoknya, selamat datang kembali,” sapaku dengan senyuman, menepuk beberapa cairan dari rekanku.

“Bagaimana perasaanmu?”

Regis menurunkan pandangannya. Untuk sepersekian detik. Aku khawatir dia akan pingsan. Tapi, dia kembali menatapku dengan mulut meringkuk menjadi seringai.

“…Seperti omong kosong.”

Terlepas dari betapa lelah dan sengsaranya kami berdua. Semuanya tampak sedikit lebih baik, saat kami menertawakan lelucon kekanak-kanakan kami sendiri.

Dan dengan kematian kelabang raksasa. Rasanya, seperti Aku telah mencapai tonggak baru dalam pertumbuhan.

Setelah istirahat sejenak, kami berdua mulai menuai hasil dari kemenangan kami. Daripada perbukitan kristal ether di dalam gua, Aku memfokuskan perhatianku pada kelabang.

Kurang dari sekilas untuk menyadari, jika bangkai aether beast adalah sumber aether tertinggi dan terkuat di seluruh gua ini. Mendaki di atas kelabang raksasa, Aku harus bekerja memakan aether dari tubuhnya.

Saat inti aether-ku berkembang, begitu pula laju penyerapannya. Tetap saja, dengan seberapa besar ukuran binatang itu, butuh beberapa waktu duduk.

Sementara proses menyerap aether cukup mudah dengan inti yang baru Aku tempa. Langkah selanjutnya telah mengambil lebih dari sepertiga esensi aether dari kelabang untuk diuji.

Tapi, dengan banyaknya bahan yang harus Aku kerjakan. Aku dapat bereksperimen dan mengubah prosesnya. Itu meningkatkan efisiensinya dan membangun tubuhku, untuk akhirnya dapat melakukan sesuatu, yang bahkan asura Klan Indrath tidak dapat melakukannya:

Manipulasi aether.

Karena tidak ada panduan manual untuk apa yang Aku lakukan. Aku membagi prosesnya menjadi tiga tahap dan menamainya; penyerapan, penempaan, dan tahap pembersihan.

Setelah menyerap aether, Aku menemukan jika mengisi intiku ke titik, di mana ia hampir meluap. Dan sangat menyakitkan, memaksa aether di dalam diriku untuk lebih cepat memadat dan memurnikan dirinya sendiri.

Tahap pembersihan adalah yang paling penting dan membutuhkan konsentrasi penuhku. Sekaligus, Aku harus mengeluarkan hampir semua aether yang telah Aku jejalkan ke dalam intiku.

Sementara gelombang aether menyebar ke seluruh tubuhku, Aku perlu melacak jalur yang digunakan aether untuk bergerak. Dan perlahan-lahan, aku memandu sisa aether untuk menggunakan jalur yang sama.

Setiap kali Aku membersihkan aether dari intiku, Aku perlahan-lahan melatih aether untuk melakukan perjalanan melalui ‘bagian’ yang lebih efisien di dalam tubuhku, daripada itu hanya menyebar tanpa tujuan.

Aku fokus pada pelatihan bagian-bagian dalam lenganku. Aku menyadari, meskipun teknik dan pengalamanku dapat menutupi hilangnya kecepatan. Itu tidak dapat menggantikan kehilangan kekuatanku.

Dengan seberapa luas aether didistribusikan di dalam tubuhku, setiap kali Aku menggunakan kekuatannya. Aku tidak dapat menciptakan kekuatan yang cukup untuk melakukan kerusakan besar, tanpa menghabiskan sebagian besar aether-ku.

Jika tanpa menggunakan Gauntlet Form.

Berjam-jam, jika tidak berhari-hari…

Kemudian, setelah Aku menyerap hampir delapan puluh persen esensi aether kelabang, Aku memeriksa kemajuanku.

Sambil memegang tanganku di depan, Aku melepaskan aether dari inti-ku.

Pada pertama kalinya, Aku membiarkannya menyebar secara merata ke seluruh tubuhku, sambil mencoba untuk tetap merasakan kekuatan aether di dalam lenganku.

Pada percobaan kedua, Aku lebih fokus pada lenganku. Namun kali ini, Aku bisa merasakan sekitar sepuluh persen peningkatan aether di sekitar lenganku, dibandingkan dengan bagian tubuhku yang lain.

Senyuman muncul di wajahku saat aku melihat tanganku, mengepalkan dan melepaskannya.

“H-Haha…”

“Sepertinya, Kamu baru saja menemukan api. Apa yang membuatmu bersemangat?”

Regis bertanya, sambil melayang ke arahku.

“Bisakah kamu merasakan sesuatu yang berbeda?”

Aku menjawab balik, merentangkan lenganku.

Aku membiarkan aether didistribusikan secara merata ke seluruh tubuhku, pada awalnya.

“Aether di sekitarmu menjadi sedikit menjadi merah muda,” katanya, tidak terkesan.

“Tidak.”

Aku tersenyum, saat aku lebih mengeratkan aether ke tubuhku.

“Ini…”

Mata putih Regis melotot.

“Kamu bisa mengontrol aether sekarang?”

Selubung samar aether di sekitarku menghilang, saat aku santai. Tidak sepenuhnya, tapi ini adalah langkah maju yang besar.

“Sepertinya, memakan semua kotoran kelabang itu terbayar,” kata Regis sambil terkekeh.

“Aku mengonsumsi aether dari tubuh kelabang, bukan kotorannya,”

Aku memulai.

“…Setidaknya, belum.”

“Yah, Aku punya kabar baik di depan itu,” kata Regis misterius.

Aku mengangkat alis.

“Oh? Apa itu?”

“Nuh uh uhh,”

Regis menimpali.

“Aku akan memberi-tahumu, setelah aku mendapat dua puluh persen bagian aether dari kelabang raksasa itu.”

“Baik. Aku menyimpan sekitar seperempat esensi aether untukmu,” jawabku, sebelum aku menyeringai.

“Karena dimakan dan diusir dari lubang pembuangan binatang raksasa itu, majikanmu menganugerahkan kepadamu kenaikan lima persen.”

“Yang ini tidak layak!”

Regis berseru berlebihan.

Setelah menghabisi esensi aether kelabang yang terakhir. Itu mereduksi mayatnya menjadi warna abu-abu kabur. Regis mampu dengan mudah menahan Gauntlet Form tiga kali, tanpa melukai dirinya sendiri.

Aku mengharapkan lebih banyak. Tapi, Regis puas dengan pertumbuhannya. Terutama, pertumbuhan tanduknya.

“Mengapa kamu begitu peduli, tentang seberapa besar tandukmu?”

Aku bertanya.

“Mengapa manusia laki-laki begitu peduli, tentang seberapa besar alat reproduksi mereka?”

Dia menyindir kembali.

Aku menatap ke bawah, lalu melihat kembali ke arah Regis.

“Maaf, aku hanya bertanya.”

***

 

Mengikuti Regis di dalam gua besar yang kira-kira sepanjang blok kota. Dia membawaku melewati bukit kristal ether yang sangat besar.

Setelah kami mencapai puncak, bukit itu mencelupkan untuk membentuk kawah, di mana tumpukan kristal aether yang sangat hidup, berkumpul di sekitar empat bola besar. Semuanya berkisar dalam berbagai warna ungu susu.

“Jangan bilang itu…”

“Yup,”

Regis menyelesaikan. Aku tidak tahu bagaimana caranya. Tapi, kelabang raksasa itu melahirkan beberapa telur.

“Tapi, bukan itu yang penting,” lanjutnya, melayang ke kawah.

“Lihat kristal yang mengelilingi telur itu.”

Menggeser ke sisi mangkuk kristal aether, yang berfungsi sebagai tempat tidur kelabang. Aku memfokuskan pandanganku, pada kumpulan kristal cerah yang bersinar jauh lebih terang, daripada semua kristal aether lainnya di gua ini.

Menyipitkan mata saat aku mendekat. Aku melihat apa yang tertahan di dalam kristal.

Teori awalku benar, ketika Aku melihat apa yang terjadi pada batu yang ditelan kelabang itu, bersama monyet berekor dua itu.

Terjebak di dalam kristal aether itu, yang jauh lebih besar dan lebih terang daripada kristal lain di gua ini… terdapat berbagai perlengkapan, senjata, dan item lainnya.

Dari cara baju zirah dan pakaian ditempatkan di dalam kristal seukuran manusia. Jelas bagiku, jika pernah ada orang yang hidup di dalam masing-masing kristal.

Persis, seperti bagaimana Aku melihat monyet itu dimakan, dan hidupnya disedot keluar dari tubuhnya. Orang-orang ini mungkin telah menemui nasib yang sama, setelah ditelan utuh oleh kelabang, hanya menyisakan harta benda mereka.

Itu adalah cara yang kejam bagi siapa pun untuk mati. Tapi pada saat ini, Aku tidak dapat menahan diri untuk tidak dikuasai oleh keserakahan.

Aku melihat ke bawah, memeriksa potongan-potongan kain dan kulit yang aku sebut sebagai pakaian. Dan kemudian, kembali menatap berbagai armor dan peralatan, yang berkilauan di dalam kristal.

“Lihat matamu, semua berkilau,” goda Regis, sebelum memindai kristal aether sendiri.

“Beruntung bagi kami. Sepertinya, ‘mama bug’ ini berpesta dengan beberapa mage.”

“Hormatilah orang mati,”

Aku mengomel.

“Semua rasa hormatku hilang, sejak Aku keluar dari anus serangga itu,”

Regis terkekeh.

Aku sangat gatal, untuk mendapatkan beberapa peralatan yang terperangkap di dalam kristal aether. Tapi, ada sesuatu yang lebih penting yang perlu Aku urus terlebih dahulu.

Menggunakan Gauntlet Form, Regis dan aku menghancurkan semua kecuali telur kelabang terakhir sebelum menyerap esensi aether dari mereka.

“Mengapa kamu membiarkan satu hidup?”

Regis bertanya.

“Ada ekosistem yang cukup rapuh di dalam lantai ini. Aku tidak ingin menghancurkan itu sepenuhnya,” jawabku, beralih ke kristal besar pertama.

Butuh beberapa jam untuk menyerap cukup aether dari kristal untuk menerobosnya. Tapi, pikiran untuk memiliki sesuatu yang lebih untuk dipakai, daripada apa yang telah Aku robek dan ikat. Itu membuatku terus berjalan.

Sayangnya, meskipun kristal seukuran manusia yang berisi peralatan berjumlah lebih dari selusin. Kebanyakan dari mereka tidak dapat digunakan, pada saat Aku telah menembus cangkang kristal, tempat mereka disimpan.

Apa yang tersisa adalah peralatan yang dibuat dengan ahli yang tidak diragukan lagi milik mage dan prajurit yang kuat atau paling tidak, yang kaya.

Aku melihat senjatanya dulu.

Dari salah satu yang tidak benar-benar hancur, ada tombak emas dengan rune merah mengalir di porosnya, busur panjang yang tidak terikat, longsword dengan permata tertancap di gagangnya dan retakan yang mengalir di sepanjang bilahnya, dan juga tongkat dengan permata yang hancur.

Regis mengerutkan kening, saat dia melayang di atas senjata yang berserakan di tanah, di depanku.

Itu anti-klimaks.

Aku mengambil pedang panjang itu terlebih dahulu. Itu sangat seimbang dan terasa enak di tanganku. Tapi ketika Aku memasukkan aether ke dalam pedang, retakan yang mengalir di bilahnya semakin besar dan mulai pecah.

Sambil menghela nafas, aku menghantam tanah. Kristal aether yang lebih kecil terciprat dari benturan, saat pedang itu hancur berkeping-keping.

Selanjutnya, Aku mengambil tombak.

Memasukkan aether ke dalam yang satu ini memiliki efek khusus; rune mulai bersinar ungu.

Mata Regis membelalak.

“Ooh! Apa kita punya pemenang…”

Tombak itu meledak berkeping-keping di tanganku, melemparkanku beberapa meter dan menghanguskan rompi kulitku.

“Aku kira, Aku berbicara terlalu cepat,” jawab Regis.

“Sialan,” kutukku, berdiri dan berjalan kembali ke senjata yang tersisa.

Senjata yang tersisa, tidak berjalan jauh lebih baik. Tanda di busur menunjukkan, jika itu menggunakan mana untuk membuat tali dan panah api. Itu membuatku putus asa untuk Aku gunakan.

Sementara itu, tongkat dengan permata yang hancur, terbukti bahkan kurang berguna daripada tombak yang meledak. Setidaknya, tombak itu akan mengejutkan seseorang, seandainya aku menggunakannya pada musuh.

Aku pindah ke tumpukan peralatan, yang telah Aku ambil dari kristal aether. Sayangnya, Aku menghadapi masalah yang sama, dengan mengenakan armor berlapis yang Aku miliki, dengan menggunakan senjata.

Karena semua bagian dari armor yang lebih tinggi ditempa untuk melakukan mana dengan lebih baik. Bahkan, menggunakan aether untuk memperkuatnya, dengan cepat menyebabkan itu rusak atau meledak.

Yang tersisa bagiku adalah, pakaian yang terbuat dari kain atau kulit halus.

“Terlihat bagus, putri,” goda Regis, saat dia mengelilingiku.

Pakaian baruku terdiri dari kemeja lengan panjang putih longgar, yang Aku masukkan ke dalam sepasang bracer, yang terbuat dari kulit hitam tebal.

Di atasnya, Aku memakai gorget yang terbuat dari bahan yang sama dengan bracer. Meskipun tubuhku agak ramping, itu pas di bahuku sampai daguku.

Setelah beberapa pengujian, Aku menyadari, jika kemeja dan potongan kulit armor ternyata tahan lama. Mereka tidak memiliki tanda atau indikasi, jika itu adalah artefak. Jadi, Aku tidak perlu khawatir pakaianku meledak, karena reaksi buruk dengan aether.

Itu selalu bagus.

Bersama dengan sepasang celana, beberapa sepatu kulit lembut, tas kokoh yang mampu menahan batu Sylvie, dan kantong air-ku dengan aman… barang terakhir ini memiliki sedikit nilai sentimental bagiku.

Itu adalah jubah yang agak elegan, yang dilapisi dengan bulu putih lembut di sekitar tudungnya.

Itu tahan sayatan dan sangat hangat. Tapi, Aku menyukainya hanya karena warnanya. Meskipun warnanya putih dengan bulu di bagian dalam, kain luarnya berwarna biru kehijauan.

Itu mengingatkanku pada Dawn’s Ballad. Tapi lebih dari itu, itu mengingatkanku pada saat-saat sederhana, ketika Aku pertama kali menemukan Dawn’s Ballad, di sudut belakang Rumah Lelang Helstea.

Mengenakan jubah yang turun tepat di atas lutut-ku, Aku disambut oleh beban yang bagus. Tapi, yang mengejutkanku adalah, ada sesuatu yang tersembunyi di dalam lapisan dalam jubah itu.

“Aku pikir, Kamu telah mencoba semua senjata,” timpal Regis, mempelajari belati di tanganku.

“Aku juga berpikir begitu,” gumamku, terpesona oleh senjata kecil itu, karena suatu alasan.

Pegangan halus dari perak yang disikat cukup panjang untuk Aku pegang di satu tangan, dengan sedikit lekukan di setiap jariku.

Di ujung pegangannya ada sebuah cincin. Kemungkinan besar untuk jari telunjukku, jika Aku memilih untuk memegangnya.

Mencengkeram pegangannya erat-erat, aku menariknya keluar dari sarungnya untuk memperlihatkan bilah putih tanpa cacat, dengan lencana segi enam dengan tiga garis paralel di dalamnya, yang diukir di dekat pangkalan.

“Wow. Ini terbuat dari apa?”

Regis bertanya, mempelajari pedang putih berkilauan itu.

Aku memegangnya erat-erat di depanku, memeriksanya juga.

“Sepertinya, semacam… tulang?”

“Apakah tulang biasanya seputih itu? Ini terlihat hampir seperti kristal.”

“Ini juga pertama kalinya, aku melihat sesuatu seperti ini,”

Aku mengaku, tidak bisa mengalihkan pandangan dari bilah ini.

“Cobalah. Dorong beberapa orang ke dalamnya,” kata Regis tidak sabar.

Aku takut… Aku tidak ingin merusaknya. Tapi ketika Aku melakukannya, yang mengejutkanku, bilah ini mampu menahan sebagian kecil aether.

“Apakah menurutmu, orang yang memiliki pedang ini tahu, bagaimana menggunakan aether juga?”

Regis bertanya, heran melihat aura ungu samar bocor dari bilah putihnya.

“Aku kira tidak,” jawabku.

“Kemungkinan besar, belati ini hanya terbuat dari sesuatu yang dapat menggunakan aether. Mungkin, dari beberapa binatang, yang ditemukan di penjara bawah tanah ini.”

Mulut Regis melengkung menjadi senyum sinis.

“Jahat.”

Aku melihat kembali telur kelabang yang tersisa. Mencari satu ons rasa bersalah, karena membunuh tiga saudara kandungnya.

Aku pasti kehilangan sesuatu, saat berada di sini. Sebagian dari diriku takut dan ingin Aku terikat pada sisa kemanusiaan yang tersisa. Tapi sebagian besar dariku tahu, jika untuk bertahan hidup di sini dan untuk mencapai tujuanku…

Aku tidak bisa goyah.

“Siap untuk berangkat?”

Regis bertanya.

“Tunggu sebentar.”

Mengumpulkan rambutku yang telah tumbuh jauh melewati bahuku, Aku mengikatnya dengan longgar di dekat pangkal leherku. Mencengkeram kuncir kuda, aku memotong rambutku tepat melewati simpul, membiarkan rambut gandum pucat itu jatuh ke tanah.

Regis mengangguk setuju.

“Aku akui, itu cukup jantan.”

Aku melihat sekilas ke kelabang raksasa yang telah kami bunuh, sebelum berjalan ke depan.

“Ayo pergi.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_260"

Pemberitahuan Update via Email