Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_261

gambar

The Beginning After The End

BAE_261

Bab 261: Jembatan

 

“Berhenti berteriak!”

Aku membentak. Kakiku menjadi kabur, saat kami melaju melalui padang rumput dari bunga putih liar dan rumput biru bercahaya yang tak berujung.

“Kalau begitu, suruh mereka berhenti mengejar kita!”

Regis melolong, melesat di udara di sampingku.

Di belakang kami ada ratusan, jika tidak ribuan, hewan pengerat… masing-masing seukuran puma, dengan cakar ungu bersinar… dan semuanya sangat marah pada kami.

“Sudah aku bilang, jangan mengotak-atik lubang raksasa itu!” balasku.

Regis melaju melewatiku, takut tergores oleh cakar ungu itu lagi.

“Bagaimana Aku bisa tahu, jika ribuan tikus raksasa hidup di dalamnya!”

Kemarahanku meluap.

“Apa sebenarnya yang kamu harapkan? Ular raksasa?”

“Tidak, aku hanya berpikir, apakah kita akan menemukan harta karun lain atau…”

“Regis, Gauntlet Form!”

Aku memotong, saat aku berputar dan berhenti.

Aura hitam dan ungu menyala dari tangan kananku. Itu tumbuh lebih besar, saat pasukan hewan pengerat raksasa mendekat dengan cepat.

Menggunakan dua ‘muatan’, Aku melepaskan ledakan yang merusak ruang yang disentuhnya. Itu menewaskan beberapa lusin hewan pengerat.

Segera setelah itu, Aku mengaitkan jari telunjukku ke cincin yang terpasang pada gagang belati, mencabutnya dengan bilah putih cemerlang.

Dengan memusatkan perhatian pada lenganku. Itu segera menjadi semburan pedang dan tinju.

Memotong, menusuk, dan menyerang setiap hewan pengerat raksasa dalam jangkauanku.

Memegang belati pada awalnya sulit. Meskipun memiliki kesamaan bentuk dengan pedang, gaya bertarung menggunakan belati, terbukti sangat berbeda.

Itu menyenangkan. Memanfaatkan cincin di bagian bawah gagang, Aku bisa mengaitkan jariku ke dalamnya. Membebaskan tanganku untuk memukul atau menangkis dengan telapak tangan.

Panjang belati yang lebih pendek, berarti serangan dan tebasan lebih cepat dan lebih ringkas. Itu memungkinkan pergerakan yang lebih tajam dan lebih tidak stabil.

Mayat hewan pengerat raksasa bercakar ungu berserakan. Itu sekarat di rumput biru yang indah di sekitarku, dengan warna merah tua.

Sebelum gerombolan pengerat yang lain tiba, Regis dan aku berbalik dan mulai berlari. Kami terus berlari dan perlahan-lahan memotong pasukan pengerat selama beberapa jam, sambil mencari jalan keluar di dalam padang rumput, seperti lautan yang luas ini.

Yang lebih buruk adalah tidak seperti chimera dan kelabang. Sebagian besar tubuh hewan pengerat tidak mengandung aether… hanya cakar mereka yang dilapisi lapisan ether yang padat.

Ini memungkinkan mereka untuk benar-benar melukai Regis. Dan, membuat mereka sangat rumit untuk dibunuh karena punya sedikit manfaat.

Di sisi lain, Aku menggunakan lebih banyak aether daripada yang aku regenerasi.

“Di sana!”

Regis berteriak sambil menambah kecepatan.

Aku melihatnya juga. Di kejauhan, ada gerbang teleportasi yang terlalu familiar bersinar terang, memanggil kami. Hanya setelah kami mendekatinya, kami menyadari jika tidak akan semudah itu.

Memisahkan kami dari gerbang adalah jurang selebar setidaknya 30 meter, tanpa ujung yang terlihat di kedua sisinya.

“Apa yang kita lakukan?”

Regis bertanya, saat pikiranku berputar, mencari jalan keluar.

Di belakang kami, setidaknya ada seribu hewan pengerat yang sangat ingin membunuh kami… mereka semakin marah, setelah kami terus menerus membunuh saudara-saudara mereka.

Memompa lebih banyak aether dari intiku, Aku menambah kecepatan juga, mendapatkan jarak dari gerombolan hewan pengerat. Saat kami semakin dekat, mataku mengambil dua kolom di sisi portal dan di sisi kami juga.

“Aku pikir, ada jembatan di sana!” kataku, menunjuk ke dua tiang yang hanya beberapa puluh meter di depan.

Aku hanya bisa berharap, jika ada mekanisme yang menghubungkan kolom di kedua sisi menjadi satu.

Aku tergelincir, sampai berhentit di depan dua pilar yang jaraknya sekitar tiga bahu. Tapi, ketika Aku melihat apa yang telah terjadi, Aku mengutuk keras-keras.

Ada rantai bertuliskan rune tebal yang berasal dari kolom, dan jatuh ke celah. Di bagian bawah ada aliran merah. Dan dari panas yang bisa dirasakan dari sini, aku tahu itu… lava.

Itulah mengapa, tidak ada rumput atau bunga yang tumbuh sedekat ini, dengan celah ini.

“Yah… ada jembatan,” kata Regis sedih, melihat ke bawah ke jurang.

“Aku ingin tahu, apa yang melakukan ini?”

“Bukan apa, tapi siapa.”

Aku mendidih, meninju pilar batu seukuran pohon sebelum berbalik, menghadapi pasukan hewan pengerat.

“Tolong jangan beri tahu diriku, jika Kamu akan mencoba dan membunuh semua makhluk itu,” erang Regis.

“Tidak juga,” kataku.

“Aku punya rencana. Tapi, kamu tidak akan menyukainya.”

Regis menatapku, datar.

“Apakah pernah ada rencana yang aku suka?”

***

 

Aku bersembunyi di balik salah satu kolom, mengisi kembali intiku, menggunakan cakar hewan pengerat yang telah aku potong dan simpan di tasku. Sementara, Aku menyaksikan teriakan Regis, saat dia mendekat dengan cepat.

Tepat di belakangnya, adalah gerombolan hewan pengerat yang mati-matian memanjat satu sama lain, yang menyapu dengan kejam ke arah Regis.

“Aku membencimu!”

Regis melolong, saat dia mendekat.

Aku menunggu, sampai dia berada sekitar satu kaki dari tebing, sebelum melepaskan aura aether yang sama, yang aku gunakan untuk melumpuhkan kelabang raksasa.

Pada saat pengerat barisan depan menyadari, jika mereka sedang berlari menuju tebing, semuanya sudah terlambat.

Udara di sekitar mereka bertambah berat, saat aura aetherik menyebar. Gelombang hewan pengerat di belakang barisan pertama, juga tidak dapat berhenti tepat waktu.

Mereka menabrak saudara-saudara mereka dan jatuh dari tebing, saat mereka mati-matian mencakar udara.

Sementara itu, Regis terus melayang di udara, mengundang para hewan pengerat raksasa yang belum sadar akan tebing, untuk mencoba membunuhnya, sambil tertawa riang seperti orang gila.

“Ayo, dasar tikus berotak kacang! Coba sentuh diriku, dengan cakar terawatmu sekarang, sialan! Hahahaha!”

“Sekarang!”

Aku meraung, ketika gelombang terakhir dari hewan pengerat raksasa memanjat ke atas saudara-saudara mereka dan melompat, dalam upaya putus asa untuk mencapai Regis.

Aku menggunakan sebagian besar aether-ku untuk meledak ke depan, mendorong kolom untuk kecepatan maksimum.

Dengan aether menyelimuti tubuhku. Aku menginjak kepala hewan pengerat yang menggila, memanjat di atasnya, untuk sedekat mungkin ke sisi lain dari celah itu.

Dengan sungai lava di bawahku, mataku mengamati rute yang bisaku ambil, untuk sampai ke sisi lain.

Tepat sebelum hewan pengerat raksasa di bawah kakiku mulai jatuh, Aku melompat dari puncak tumpukan hewan pengerat itu.

Aku menyingkirkan pikiran, akan kehilangan pijakan dan jatuh ke sungai lava, yang menghembuskan udara panas bahkan sampai ke sini.

Aku ragu, jika bahkan kemampuan penyembuhan vivum-ku akan dapat meregenerasiku, lebih cepat daripada lava yang akan menggerogoti tubuhku.

Mataku terpaku pada hewan pengerat di depan, di udara.

Mereka berhasil membersihkan hampir setengah jalan untuk melintasi celah, mencoba mendapatkan Regis.

Menghentakkan kakiku di atas bahu hewan pengerat, aku mendorongnya untuk mendapatkan jarak ekstra yang aku butuhkan, untuk mencapai sisi lain.

“Kamu tidak akan berhasil!”

Regis menjerit, saat aku mulai turun hanya beberapa meter dari puncak tebing.

Mencabut belatiku, Aku memanggil potongan aether yang tersisa untuk memperkuat lengan dan belatiku, sebelum mengarahkannya ke permukaan tebing.

Udara terdistorsi dalam riak dari gelombang panas, yang berasal dari aliran lava yang semakin mendekat.

‘Gunakan aether-ku untuk Gauntlet Form!’

Regis mendekat, saat tangan bebasku mulai bersinar hitam dan ungu.

Tanpa membuang waktu, Aku melepaskan aether yang menyatu ke dalam kepalan tanganku. Menghantamkannya ke bawah, dan bukan langsung ke sisi tebing berbatu.

Dampaknya menciptakan kawah besar di sisi tebing. Aku jatuh bebas sedetik, sampai aku nyaris tidak berhasil menarik jari-jariku ke jurang depresi yang telah aku ciptakan.

Seluruh tubuhku berkeringat. Aku hampir kehilangan cengkeraman, tapi berhasil untuk bertahan.

Menempel dinding jurang seumur hidup, sampai aku bisa menarik diriku.

Aku jatuh telentang di gua kecil, yang telah aku buat dengan Gauntlet Form.

“Kita berhasil!”

Regis yang sedikit menyusut, bersorak saat aku berjuang untuk bernapas. Udara di sini pekat, tapi sedikit berbeda dari sekadar panas lava.

Terlalu lelah dan panas untuk mencari tahu mengapa, Aku tergoda untuk membiarkan tidur menyusulku. Tapi Aku tahu, jika jatuh pingsan sedekat ini dengan sungai lava. Itu berarti kematian.

“Terima kasih telah menyelamatkanku,” kataku pada Regis.

Bola kecil hitam itu mengangkat bahu, dengan acuh tak acuh.

“Meh, aku tidak terlalu tertarik untuk mencari tahu, apa yang terjadi padaku, jika kamu mati. Berjanjilah saja padaku, bagian yang lebih besar dari aether lain kali. Dan, kita akan menyebutnya impas.”

Aku mengangguk, sebelum kembali ke masalah yang ada. Bahkan, tanpa memperkuat tubuhku dengan aether, Aku harus bisa memanjat tebing. Dan, akal sehat mendikte-ku, jika Aku harus pergi sejauh mungkin dari sungai lava ini, yang telah aku lihat dengan jelas untuk memanggang hewan pengerat berukuran puma itu hidup-hidup, hanya dalam hitungan detik.

Namun, naluriku mengatakan sebaliknya, dan tubuh baruku sepertinya setuju. Menatap ke bawah, untuk beberapa alasan… Aku berpikir, jika sungai lava yang bersinar ini akan membantuku.

“Jadi, kalian semua sudah istirahat? Siap keluar dari sini?”

Regis bertanya dengan riang, saat dia terus menyaksikan beberapa hewan pengerat bodoh yang mengejar kami, dan jatuh ke kematian mereka yang membara.

Ketika Aku melihat beberapa kilatan ungu melayang di aliran cair itu. Aku menyadari, mengapa Aku merasa seperti ini.

“Tidak. Belum,” kataku, saat mataku mulai memindai bagian dalam gua seukuran manusia tempatku berada.

Rencana brilian lainnya, perlahan-lahan masuk ke tempatnya.

“Katakan yang sebenarnya, Arthur. Kamu seorang masokis, bukan.”

“Tidak, aku tidak terlalu menikmati rasa sakit, Regis,” kataku, sambil menurunkan jari kakiku.

“Oh, jadi kamu hanya mencelupkan dirimu ke dalam lava, untuk buang air dan cekikikan?”

Aku berhenti.

“Apakah kamu keberatan? Aku perlu berkonsentrasi, jika Aku tidak ingin tubuhku meleleh.”

Regis memutar matanya.

“Oh, maafkan aku, karena mencoba mencegahmu dari mencelupkan tubuh kurusmu ke dalam lava.”

“Permintaan maaf diterima, sekarang diam.”

Aku menarik nafas panjang. Bahkan, setelah berjam-jam pengujian puluhan kali, sungguh menegangkan untuk benar-benar membenamkan diri ke dalam sungai lava yang meleleh.

Mencelupkan seluruh tubuhku ke aliran lava, Aku segera merasakan panas yang terbakar. Tapi, panas yang dapat ditoleransi mengalir melaluiku, saat Aku terus memompa aether dari intiku.

Perasaan yang aneh. Tapi, tidak butuh waktu lama bagiku untuk dapat memastikan manfaat dari melakukan ini. Aku memang benar. Kecuali, itu melampaui harapanku.

Melihat cakar ungu yang bersinar dari hewan pengerat, telah mengkonfirmasi instingku dan telah menjalanka rencana itu.

Tahap pertama adalah yang paling tidak pasti. Sama seperti bagaimana level terakhir memiliki ekosistem uniknya sendiri, begitu pula yang ini.

Ketika Aku telah mengkonsumsi aether dari cakar pengerat itu. Aku menyadari, jika mereka hanya dilapisi aether.

Cakar alami mereka yang meski tajam dan hampir tidak bisa dihancurkan, hanya berwarna hitam.

Melihat bagaimana tubuh mereka tidak mampu secara bawaan menggunakan aether seperti chimera, monyet, atau kelabang…

Aku berasumsi, jika mereka telah memperoleh cakar itu melalui beberapa cara lain.

Spesies mereka hidup di bawah tanah, menggunakan cakar tajam mereka untuk menggali terowongan. Jadi Aku berspekulasi, jika di dalam tanah ada sesuatu yang kaya akan aether, yang mereka gali, untuk melapisi cakar mereka dengan aether.

Setelah berjam-jam menggunakan belati dan aether yang baruku aku temukan untuk menggali dan meninju lebih dalam ke dalam gua yang telah ak ubuat.

Regis dan Aku telah menemukannya…

Kristal aether.

Yang berhasil kami temukan, berdiameter sekitar tujuh kaki dan sangat padat akan aether.

Jika bagian pertama dari rencanaku tidak pasti. Maka, bagian kedua dari rencanaku, harus digambarkan sebagai menyakitkan.

Tanpa cara untuk mengetahui, apakah tubuhku akan lebih baik daripada cakar hewan pengerat. Aku melakukan satu-satunya hal yang dapat dilakukan oleh orang bijak dan cerdas:

Pengujian.

Setelah beberapa jam mengistirahatkan jari-jariku, menunggu mereka beregenerasi dengan menggunakan kristal aether, dan melakukannya lagi sambil menyesuaikan masukan aetherku…

Aku akhirnya sampai di tempatku sekarang…

Tanpa pakaian, berdiri di salah satu ujung dangkal sungai cair yang Aku temukan, dengan melemparkan batu ke dalamnya.

Tapi, itu terbayar. Tubuhku terasa, seolah-olah sedang melalui tahap penempaan dan pembersihan, dari proses penyempurnaan aether yang aku patenkan berulang kali setiap detik.

Karena berapa banyak aether yang harus aku keluarkan terus-menerus, untuk menjaga tubuhku agar tidak terbakar. Serta, berada dalam keadaan seimbang, dengan aether keras yang mengalir di dalam sungai yang meleleh ini…

Aku hanya bisa berada di dalam, selama sekitar satu menit. Setidaknya, pada awalnya.

“Wow. Lima menit.”

Regis mengakui dengan anggukan.

“Rekor baru.”

Aku menatap kristal aether yang sekarang telah kusam, dan menjadi warna abu-abu kabur.

“Tepat waktu. Aku pikir, sudah waktunya kita pergi.”

“Benarkah?”

Mata Regis berbinar, seperti anak anjing di depan steak.

Aku merasa sedikit kasihan pada teman terapungku itu. Setelah hewan pengerat akhirnya menyerah untuk mengejar kami, acara favorit Regis… menyaksikan hewan pengerat jatuh dan mendesis di aliran yang mencair telah dihentikan.

Ini berarti, dia terjebak mengawasiku masuk dan keluar, antara sungai cair dan kristal aether.

Aku memberinya anggukan, mengenakan pakaianku.

Setelah menyesuaikan penjepit dan armor kulitku yang gelap. Dan, melengkapi tasku dan belati putih yang aku sukai. Aku menyampirkan jubah berlapis bulu teal di bahuku.

“Kamu siap?”

“Tentu saja,” kata Regis, sebelum berhenti tiba-tiba dan berbalik.

“Tapi sebelum itu… apakah itu sepadan?”

Aku membiarkan aether meletus dari intiku. Alih-alih melihat kilau tipis magenta menutupi seluruh tubuhku. Namun, etherku membakar warna ungu cerah.

Semua jejak warna kemerahan sekarang hilang. Yang benar-benar mengejutkan Regis adalah, kenyataan jika hampir semua aether telah bergabung ke tangan kananku.

Bibirku melengkung menjadi seringai, ketika aku melihat Regis terkejut dengan bodoh.

“Katakan padaku.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_261"

Pemberitahuan Update via Email