Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_262

gambar

The Beginning After The End

BAE_262

Bab 262: Platform

 

Menempa tubuhku di aliran cair selama beberapa hari terakhir, adalah pilihan yang tepat. Sekarang, Aku bisa memusatkan sekitar delapan puluh persen aether ke lenganku. Dan, memfokuskan hingga tiga puluh persen aether ke kakiku.

Meski begitu, kendaliku yang lebih tinggi atas aether, membuat pendakian kembali ke puncak tebing, menjadi sangat mudah.

Aku tergoda untuk tinggal lebih lama di sungai yang berapi-api...

Meskipun menyiksa, menggunakan aliran air yang meleleh, adalah cara yang jauh lebih cepat untuk menempa inti aether-ku…

Tapi, Aku beruntung menemukan kristal ether sebesar itu di dekatnya. Tanpanya, Aku tidak akan bisa membuat perbaikan drastis, dalam waktu singkat.

Ada beberapa hal yang ingin aku lakukan, sebelum melewati gerbang teleportasi.

Pertama, Aku mencari sumber air tawar. Aku tahu pasti, ada satu di dekatnya. Karena, Aku secara tidak sengaja berhasil menggali urat tipis air di dalam gua, sambil mencari kristal aether.

Bahkan, jika Aku tidak perlu minum air sebanyak sekarang… jika Aku tidak menemukannya, Aku harus melakukan perjalanan kembali ke wilayah hewan pengerat raksasa.

“Aku menemukannya!”

Regis berteriak beberapa puluh meter di depan.

“Bagus!”

Tanah yang gelap berubah menjadi padang rumput biru yang subur sekali lagi, saat aku mencapai kolam air yang berkilauan.

Tanpa membuang waktu, Aku meneguk air dan mengisi kembali kantongku, sebelum menanggalkan pakaianku dan melompat masuk.

Tubuhku menggigil, karena sentuhan air yang dingin di kulitku, tapi sensasinya menyenangkan. Setelah membasuh diri secara menyeluruh. Mau tidak mau, aku mempelajari penampilanku sekali lagi.

Sepasang mata yang menatap ke arahku di dalam air bersinar, seperti dua bola kuning keemasan diwarnai dengan warna biru… bukti warna mataku yang dulu.

Ikatan rambut gandum pucat menutupi wajahku, menekankan ekspresi serius yang aku ucapkan, saat aku menatap diriku sendiri. Aku masih terlihat seperti Arthur. Tapi, Aku terus mencari perbedaan kecil untuk membuktikan sebaliknya.

Pada akhirnya, hanya ketidak-puasanku, sehingga sifat paling jelas yang aku dapatkan dari ibu dan ayahku, sekarang hilang.

‘Berhenti berpikir seperti itu. Kamu harus berterima kasih kepada Sylvie, kamu masih hidup,’

Aku menegur diriku sendiri.

“Apakah kamu sudah selesai memeriksa dirimu sendiri?”

Regis menimpali.

Saat berbalik, aku menatapnya dengan tatapan tajam, mengejutkannya.

“Mudah. Itu adalah lelucon,”

Rekanku bergumam.

Aku menghela nafas.

“Aku tahu.”

Setelah keluar dari air, Aku mengenakan segala sesuatu kecuali armor kulit dan jubahku.

Aku ingin menyesuaikan diri dengan perubahan tubuhku setelah penempaan diri di sungai cair. Untuk melakukan itu, Aku perlu melihat dengan tepat, apa yang mampu aku lakukan dan apa batasanku.

Tanpa karung tinju yang tepat di bidang biru dan putih ini, Aku harus menghantam udara dan kadang-kadang ke tanah. Tapi, Aku bisa memahami, seberapa banyak Aku telah menjadi kuat.

Terlepas dari kenyataan jika Regis menggunakan aether-ku sendiri sebagai bahan bakar untuk melepaskan Gauntlet Form. Aku tidak dapat menduplikasi efek itu, bahkan setelah memasukkan semua delapan puluh persen aether-ku ke tangan kananku.

Aku lebih kuat, lebih tangguh, dan sifat regeneratif ditingkatkan dengan begitu banyak batubara aether di satu tempat. Tapi ketika Aku meninju ke tanah, hasilnya tidak merusak, seperti yang aku harapkan.

Namun, karena Aku dapat lebih bebas mengontrol aether-ku. Regis dan Aku dapat menggunakan Gauntlet Form jauh lebih instan dan efektif.

Namun, satu batasan krusial yang aku sadari adalah, kecepatan aether berjalan di dalam diriku.

Entah itu karena bagian aether-ku belum sepenuhnya terbentuk, atau karena Aku masih mencoba memperlakukan aether seolah-olah itu mana…

Masih perlu beberapa detik konsentras,i untuk menyedot aether ke lokasi yang diinginkan, di dalam tubuhku.

Aku masih harus menempuh perjalanan panjang, sampai Aku dapat menggunakan teknik lanjutan, seperti Burst Steps.

Tetap saja, Aku mau tidak mau, jadi sedikit bersemangat. Tubuh ini akan mampu menanggung beban langkah yang meledak itu, dan lebih banyak lagi.

Sebelum kami kembali ke tempat gerbang teleportasi berdiri, Aku mengeluarkan batu tembus pandang, yang menahan Sylvie di dalamnya.

“Semoga aether-ku cukup murni untukmu sekarang, Sylv,” gumamku, saat aku mendorong aether ke dalam batu.

Selubung ungu menyelimuti batu itu, karena Aku merasa hampir semua aether-ku terkuras dari intiku.

Kali ini, aku bisa merasakan lebih banyak lagi aether-ku mencapai Sylvie, tapi semuanya sama saja. Sementara Aku menjadi lebih kuat… pada titik ini, Aku menjatuhkan ember di kolam, bukan cangkir.

Jalanku masih panjang.

Setelah intiku terisi kembali, kami berjalan kembali ke gerbang teleportasi yang menjulang tinggi, dan berdiri di depan portal yang bergelombang.

Aku menoleh ke Regis.

“Siap?”

Dia mencemooh.

“Mari kita lihat, potongan neraka segar apa, yang menanti kita selanjutnya.”

Kami berdua melangkah maju, bersemangat dan cemas dengan apa yang harus kami hadapi di sisi lain.

Terlepas dari persiapan kami, dan bahkan antisipasi untuk sesuatu yang tidak dapat diprediksi dan aneh. Kami masih tertegun diam, ketika cahaya putih terang akhirnya memberikan spektrum warna yang tenang.

Meskipun memiliki akumulasi dua masa kehidupan di dua dunia yang berbeda. Pikiranku tidak dapat sepenuhnya memahami apa yang aku lihat.

“Yah ini baru,” gumam Regis, saat kami berdua terus menatap kosong ke pemandangan di depan.

Platform bercahaya seukuran rumah kecil tergeletak di udara. Masing-masing memiliki warna yang berbeda, dan semakin tinggi jaraknya. Platform tersebut dihubungkan oleh satu set tangga bercahaya, yang tampaknya terbuat dari bahan yang sama, dengan platform itu sendiri.

Langit itu sendiri, jika aku bisa menyebutnya demikian, berkilauan dalam warna ungu. Itu membuat tempat ini terlihat, seperti senantiasa dalam keadaan senja.

Gerbang teleportasi yang kami lewati, tampaknya satu arah. Karena, di belakang kami hanya hamparan langit ungu yang berkilauan. Tidak ada matahari atau bulan, tidak ada sumber cahaya yang jelas atau bahkan cakrawala…

Tidak ada apa-apa.

Aku menjauh dari tepi platform tempat kami berdiri, tidak ingin mengetahui seberapa curamnya itu, jika kami jatuh.

“Setidaknya, hanya ada satu cara untuk pergi, kan?”

Aku berkata, berlutut untuk memeriksa platform tempat kami berdiri. Yang ini, bersinar putih lembut dan halus saat disentuh.

Regis memutar matanya.

“Woo hoo.”

Aku berjalan dengan hati-hati menuju set tangga bercahaya yang menuju ke platform berikutnya, waspada terhadap jebakan. Syukurlah, Aku berhasil mencapai tangga, tanpa ada orang atau apa pun yang mencoba membunuhku.

Menaiki tangga, Aku mencapai platform berikutnya, yang berpendar dalam berbagai warna merah. Setelah kami berdua bertukar pandangan waspada, aku menginjak platform itu.

Segera, tangga di belakangku menghilang, memaksaku untuk berkomitmen penuh pada platform.

Saat kedua kaki ditanam di lantai merah yang bersinar, seluruh platform mulai memanjang… membentang sekitar empat kali lipat panjang aslinya.

Lebih buruk lagi, Aku merasakan sesuatu menarik di dalam diriku. Itu memaksaku untuk tersandung dan hampir jatuh.

Nafasku tersendat, saat gumpalan aura ungu bocor dari kulitku. Bahkan, saat Aku menutup inti aether-ku, Aku bisa merasakan aether melarikan diri, perlahan-lahan mengeringkan tubuh dan intiku.

Regis berada dalam kondisi yang lebih buruk, saat dia jatuh ke lantai. Seluruh wujudnya berkedip-kedip dan tumbuh semakin kecil, setiap detik.

“Regis!”

Aku mengulurkan tangan dan meraihnya, membiarkan dia tenggelam ke tanganku.

“Terima kasih,”

Regis berkomentar, tanpa sedikit pun campuran sarkasme dan sikap merendahkannya, yang biasanya.

Sementara itu, Aku tidak bisa mengerti dan mulai panik, karena semakin banyak aether yang tersedot keluar dari intiku, dan bocor dari permukaan tubuhku.

Aku mulai dengan tergesa-gesa menyeberang ke sisi lain dari platform, tempat tangga ke tingkat berikutnya telah menunggu. Namun, tingkat aether-ku yang disedot dariku meningkat, semakin dekat diriku.

Berpikir di atas kakiku, aku mulai memusatkan perhatian pada lengan kananku. Dengan semua aether-ku bergabung di satu tempat, Aku hanya bisa merasakan aether bocor dari lengan kananku.

‘Lebih baik daripada tidak sama sekali, aku rasa.’

Aku hampir sampai di tangga sekarang, tapi naluriku menyuruhku untuk mencoba dan mengatasi ini.

‘Uhh, pintu keluarnya ada di sana,’ temanku mengirim, suaranya yang peduli, bergema di kepalaku.

“Aku… tahu,” kataku dengan gigi terkatup, saat aku menghentikan langkahku.

Daripada panik pada sensasi aether yang lepas dari genggamanku, Aku menggunakan setiap ons konsentrasi untuk mempersempit aether keluar dari seluruh lenganku ke tanganku. Lalu, ke tengah telapak tanganku, sampai Aku dapat merasakan aether di tanganku akan meledak.

Saat itulah Aku merasa, ada sesuatu yang berubah dalam diriku. Seolah, bagian aetherku menyebar dan naik ke permukaan kulitku. Lapisan ungu menempel erat di telapak tangan kananku, sementara tanda seperti rune menjulur ke jariku, seperti sarung tangan yang terbuat dari aether.

Tiba-tiba, tanganku mulai terasa panas.

“Arthur! Kamu akan menghancurkan tanganmu, kalau terus begini!”

Teriak Regis panik.

“Tahan! Aku akan menyerap sebagian aethermu!”

“Tidak, jangan!”

Aku mengerang. Aku membiarkan anomali apa pun yang terjadi di dalam platform ini, membantuku mengeringkan aether yang menyatu di tengah telapak tanganku.

Lebih baik lagi, Aku membiarkannya membantu untuk memandu saluranku.

Membiarkan raungan untuk mengatasi rasa sakit yang menggerogoti tanganku, aku mendorong.

Suara gendang yang dalam bergema, diikuti oleh semburan api ungu, yang menghancurkan dari tengah telapak tanganku.

Aku menggenggam lengan kananku dengan tangan kiriku, untuk membantu menstabilkan. Dan, menjaga lenganku agar tidak terlepas dari soketnya.

Bunyi suaraku sendiri tersapu dari ledakan yang memekakkan telinga, saat aku berjuang untuk tetap sadar.

Telingaku berdenging, dan sebagian besar platform merah, yang tadinya sepertinya tidak bisa dihancurkan sampai sekarang, telah dilenyapkan.

Aku berlutut dan memeluk tangan kananku. Semua jariku patah dan bengkok karena benturan. Dan, seluruh lengan kananku patah. Tanpa sedikitpun aether tersisa di tubuhku, Aku sudah bisa merasakan tubuhku berbalik melawanku.

“…Thur! Arthur!”

Aku melihat Regis yang kabur meneriakkan namaku, sebelum menembak ke dadaku. Hampir seketika, Aku bisa merasakan Regis menyuntikkan aether-nya sendiri ke dalam intiku. Itu memberiku sebagian besar dari apa yang ia miliki, yang terakumulasi sejak ‘diwujudkan’.

Kekuatan mengalir melaluiku sekali lagi. Aku terhuyung-huyung dari platform merah, dan menaiki tangga menggunakan tangan dan kakiku.

“Regis, kamu baik-baik saja?”

Aku bertanya, suaraku tercampur khawatir.

Regis tetap berada di dalam diriku. Dan aku bisa merasakan dia masih hidup. Tapi, dia tetap diam.

Akhirnya, rekanku bergerak dan mengerang.

“Kamu benar-benar masokis sialan,” gerutunya lemah.

Kami berdua menatap platform oranye bercahaya di depan kami.

Regis tidak lebih besar dari ukuran telapak tanganku sekarang, setelah memberiku sebagian besar aether-nya.

Yang lebih buruk adalah kami tidak bisa tinggal di tangga apung itu tanpa batas waktu.

Setelah beberapa saat, tangga tempat kami berada mulai bergetar, sebelum akhirnya hilang. Akhirnya, kami dipaksa ke tangga terakhir sebelum platform, saat lenganku masih patah.

“Ingat, aku tidak bisa menggunakan Gauntlet Form sekarang,”

Regis memperingatkan, melayang tepat di atas bahuku.

“Aku tahu.”

“Dan jangan pernah berpikir untuk menggunakan apa pun yang Kamu gunakan pada platform terakhir itu! Maksudku, apa yang kamu pikirkan!”

“Aku sudah bilang. Aku perlu mempertaruhkan hidupku, jika Aku ingin memiliki kesempatan melawan asura,” kataku.

Terlepas dari cederaku dan panggilan dekat, Aku berhasil. Aku bisa merasakan perubahan dalam tubuhku. Dan, kemungkinan apa yang dapat aku lakukan, setelah Aku cukup kuat untuk mengatasinya.

Tapi Kamu harus mengakui, hasilnya sepadan.

“Jika bukan karena diriku, kamu akan mati melakukan teknik kentut naga itu!”

Dia berteriak, sebelum menghela nafas.

“Baik. Itu sangat keren. Hanya saja, jangan lakukan itu lagi, sampai kita berada di tempat yang aman, ya?”

“Itu adalah risiko yang diperhitungkan… tapi, Aku setuju,” jawabku, sebelum melangkah ke platform oranye.

Segera setelah kakiku menyentuh lantai, seluruh platform mulai bersinar lebih terang. Dan mulai berdenyut pelan, sementara tangga menuju platform berikutnya ditarik.

“Itu tidak terjadi di platform terakhir,” kata Regis dengan muram, melihat ke tangga.

Namun, bahkan ketika Regis sedang berbicara, Aku merasakan sesuatu, dan menggerakkan tubuhku sesuai dengan itu. Aku berputar dengan kaki depanku, berputar ke kanan, dan meraih ruang di depanku dengan tangan kiriku.

Sedikit tusukan di pipiku, memberi-tahuku jika aku tidak dapat mengelak sepenuhnya. Tapi yang lebih mengejutkanku adalah, kenyataan jika aku bisa bereaksi terhadap makhluk humanoid, yang telah menyerangku sama sekali.

Selain dari fakta jika itu sangat cepat, sepertinya itu tidak terlihat. Bahkan dengan fakta, jika aku bisa melihat aether dengan mataku. Binatang itu hanya tampak seperti warna ungu samar-samar, dengan dua lengan berbilah dan empat kaki.

“Regis.”

Aku mengencangkan cengkeramanku di sekitar lengan binatang yang tajam itu, saat dia berjuang untuk melepaskan diri.

“Hati-hati.”

Mata rekanku membelalak, melihat apa yang ia lihat dan sembunyikan di belakangku.

Dengan tangan kananku keluar dari cengkraman, Aku mencoba melempar binatang itu dari platform. Tapi, itu menabrak dinding yang tak terlihat.

Menanamkan aether ke lengan kiriku, aku mencabut belatiku dan memukul binatang humanoid di bawah dagunya, dan memotong kepalanya.

Seluruh platform berguncang karena benturan. Dan, binatang tanpa kepala itu jatuh ke tanah, tanpa jejak darah yang bocor dari lukanya.

Begitu binatang itu mati, detail terbentuk di bawah selubung aether, yang menyamarkannya.

“Bagaimana kamu bisa melihat hal ini?”

Regis bertanya, sambil melayang di atas, binatang yang hanya bisa digambarkan sebagai semacam centaur reptil.

Aku menyentuh pipiku, menyeka butiran darah dari luka yang sudah sembuh.

“Aku tidak… Aku hanya tahu, dan bereaksi terhadapnya.”

“Aku ingin tahu, apakah itu karena tubuh barumu,” pikir Regis.

“Aku tidak yakin. Aku tidak merasa seperti ini, ketika pertama kali Aku bangun dengan tubuh ini. Bahkan, saat melawan chimera dan kelabang… aku rasa, aku tidak akan bisa bereaksi secepat ini saat itu.”

Pikiranku berputar, mencoba memikirkan apa yang bisa berubah. Mungkin, dengan menempa bagian aether-ku, aether itu menyesuaikan diri dengan tubuhku secara internal. Lalu, memperkuat sarafku, untuk meningkatkan persepsi dan refleksku.

Pemandangan centaur reptil yang memudar menjadi ketiadaan, membuatku kembali ke kenyataan.

Segera setelah itu, platform meredup ke warna biasanya, dan tangga kembali ke keadaan semula. Itu menghubungkan platform ini dengan yang lainnya.

Regis memiringkan kepalanya.

“Aku rasa… hanya itu?”

Kami melintasi platform dengan hati-hati, memastikan tidak ada lagi ancaman yang tidak terlihat. Tapi, setelah Aku menganggapnya aman, kami berdua membutuhkan waktu lebih lama untuk sembuh.

Setelah beberapa jam penyerapan aether yang terkonsentrasi, Aku kembali ke kesehatan penuhku. Dan bahkan, aku dapat memberi Regis beberapa aether. Tubuh dan tanduknya masih setengah dari ukuran sebelumnya. Tapi, dia setidaknya bisa menggunakan Gauntlet Form sekali.

“Ayo pergi,” kataku, menggulung dan membuka tangan kananku yang telah sembuh.

Mencapai ujung platform, kami menaiki tangga dengan jauh lebih percaya diri daripada sebelumnya.

Platform ini bermandikan cahaya biru gelap. Dan ketika Aku dengan hati-hati menyentuh lantai dengan kakiku, yang berdenyut seperti platform sebelumnya… ubin berkilauan terlihat, membagi seluruh area menjadi kotak yang lebih kecil, yang masing-masing sepanjang rentang lenganku.

“Ooh, sama sekali tidak menyenangkan,” kata Regis sinis, sambil memandangi kotak-kotak itu.

“Sayang sekali, kamu tidak bisa begitu saja mengapung di atas mereka, seperti diriku.”

“Kamu membuatnya terdengar, seperti hidupmu tidak terikat dengan hidupku,”

Aku membalas dengan seringai.

Ekspresi Regis jatuh, saat dia bergumam lemah,

“Kita tidak tahu pasti…”

“Mari kita tidak mencari tahu,”

Aku terkekeh, sebelum fokus pada tugas yang ada.

Aku merendahkan diri dan mengetuk ringan ubin di depan, sambil mengawasi lebih banyak binatang tak terlihat, yang menyelinap ke arahku.

Tidak ada yang terjadi, tapi ketika Aku meletakkan kedua kaki di ubin yang sama, seluruh platform bergetar, sebelum tiba-tiba berputar sembilan puluh derajat. Tiba-tiba, Aku berada di sisi kiri ubin daripada di sisi depan.

“Woah,” gumam Regis.

Dengan hati-hati, aku melangkah ke ubin di sebelah kiriku, yang lebih dekat ke tangga menuju platform berikutnya. Namun, begitu kedua kaki ditanam, seluruh platform diputar sekali lagi. Kali ini, berlawanan arah jarum jam.

“Ini adalah… puzzle,” kataku, menginjak ubin lain.

‘Ini seperti semacam Rubik Cube dua dimensi.’

Platform berbalik lagi berlawanan arah jarum jam, dan semakin aku mencoba mendekat ke tangga, semakin jauh itu pergi.

Menit dengan mudah berubah menjadi beberapa jam, saat kami melangkah, gagal, dan menelusuri langkah-langkah kami kembali, sebelum memulai lagi.

“Maju, kiri, kiri, depan, kanan… tidak, Aku pikir itu kiri?”

Regis bergumam.

“Diam! Kamu membuat ini lebih sulit,” bentakku, saat aku melompat melalui jalan yang aku ingat, sampai kami hanya berjarak tiga kotak dari tangga.

Aku menginjak ubin yang berdekatan dengan tempatku berada kali ini, memutar searah jarum jam. Tapi, gerakan setelah itu mengarah ke rute mati.

“Sialan,” kutukku, menelusuri kembali jalanku beberapa langkah, untuk berharap menemukan rute yang berbeda.

“Tidak bisakah kamu melompat sejauh ini?”

Regis bertanya, pandangannya beralih dari aku ke tangga.

Aku menatap kosong pada rekanku.

“Apakah itu diperbolehkan?”

“Kamu bisa naik tangga dengan mudah dari sini,” jawabnya.

“Dan secara umum, tangga selalu aman.”

Aku berpikir sejenak dan menyadari, jika kami bisa terjebak di sini selama berjam-jam ,jika tidak berhari-hari di papan catur raksasa yang berputar ini.

Menancapkan aether ke kakiku, aku melompat.

Jaraknya mudah untuk dihapus. Tapi ketika Aku menuruni tangga, tiba-tiba, sebuah bayangan membayangiku.

Itu adalah keseluruhan platform.

Mataku membelalak, saat seluruh platform biru terbalik. Dan, itu menghantam kepalaku.

Tidak… ini tidak bisa berakhir begitu saja.

“Arthur!”

Regis berteriak, jatuh di sampingku meskipun kemampuannya untuk terbang.

Aku mengayunkan lenganku mati-matian ke udara, mencoba meraih sesuatu di kehampaan ungu ini. Aku mencoba mengumpulkan aether sekali lagi di telapak tanganku, tapi tidak berhasil.

Aku hampir tidak punya cukup uang, untuk melancarkan serangan seperti sebelumnya.

Tidak ada yang bisa kami lakukan, saat kami terus jatuh dan platform itu semakin jauh dan semakin jauh… sampai menghilang dari pandangan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_262"

Pemberitahuan Update via Email