Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_264

gambar

The Beginning After The End

BAE_264

Bab 264: Rune of Destruction

 

Saat shadow sentinel raksasa itu larut kembali ke platform hitam. Rasanya, alih-alih menenangkan… aliran adrenalinku dari pertempuran semakin intens.

Nafasku semakin pendek, dan aku bisa merasakan detak jantungku semakin cepat. Darah berdebar kencang di telingaku, menumpulkan segalanya. Kecuali, suara napasku sendiri.

Itu adalah sensasi sombong namun memabukkan, yang membuatku takut kehilangan akal.

Aku mencoba untuk menarik api violet yang menyelimuti tangan kananku. Tapi, itu tidak mau bergerak.

Api dingin yang menempel di kulitku, berdenyut-denyut. Dan tanda di punggungku sekarang, terasa seperti fire mark yang menempel di punggung tanganku.

Aku tidak tahu mengapa ini terjadi. Tapi rasanya, tubuhku menolak rune, atau sebaliknya.

Sebuah jeritan merobek tenggorokanku, saat api violet semakin kuat dan liar, menelan seluruh tanganku.

Dari sudut mataku, aku melihat Regis dengan panik bergegas ke arahku, sebelum menghilang ke dalam tubuhku. Tidak butuh waktu lama setelah itu, sampai kegelapan menguasaiku.

Saat aku sadar, langit ungu yang berkilauan, adalah hal pertama yang menyambutku.

Hal kedua adalah rasa sakitnya.

Tangan kananku terasa seperti telah direndam dalam tong asam. Denyut tumpul masih tertinggal di punggung tanganku.

Punggung tanganku… rune!

Mataku membelalak, saat aku akhirnya mengingat apa yang telah terjadi padaku. Aku mendorong diriku dari punggung tanganku, meringis karena rasa sakit, karena meletakkan beban di tangan kananku.

Saat tatapanku tertunduk ke tangan kananku yang terlihat tanpa cedera. Akhirnya aku menyadari jika platform tempatku berada bukanlah hitam… tapi putih.

“Selamat datang kembali, Putri Tidur,”

Sebuah suara kasar terdengar di belakangku. Naluri bertempurku berkobar, saat aku berputar sambil menghunus belati putih, menggunakan tangan kiriku. Itu hanya untuk menemukan jika diriku bertatap muka dengan entitas bayangan dalam bentuk serigala.

Itu tetap duduk dengan kaki belakangnya, seperti anjing besar. Tidak ada niat mengancam yang bocor darinya.

Satu-satunya detail yang membedakannya dari apa yang biasanya menjadi serigala hitam, adalah fakta jika ia memiliki sepasang tanduk yang menonjol keluar dari kepalanya. Masing-masing, itu memelintir seperti cabang keriput, saat mencapai titik tajam di belakang telinganya.

Detail lainnya, dan yang paling menonjol, adalah surai violetnya yang bercahaya, yang lebih terlihat seperti api daripada bulu.

“Lihat aku. Aku agung sekali!” kata serigala dengan seringai bergigi, ekor bayangannya bergoyang-goyang, penuh semangat.

Rahangku ternganga.

“R-Regis?”

Aku butuh beberapa menit untuk menelan semuanya. Tapi begitu aku melakukannya, rasa ingin-tahuku semakin bertambah.

Aku membombardirnya dengan pertanyaan.

 “Apa yang terjadi padaku, setelah Aku pingsan? Apa yang terjadi denganmu? Kenapa kamu terlihat seperti itu?”

“Tenang, sob,” kata Regis angkuh, mengangkat kaki hitam raksasa itu.

“Aku akan menjelaskan.”

Aku menatapnya dengan tajam, menimbulkan batuk tidak nyaman dari shadow wolf.

“Setelah kamu membunuh golem raksasa itu, api violet itu mencoba untuk memakanmu. Jadi, aku melakukan apa yang akan dilakukan oleh teman setia mana pun. Dan, masuk ke tubuhmu untuk menyelamatkanmu.”

“Setia? Itukah sebabnya, kamu adalah seekor anjing?”

Aku menyindir.

“Aku adalah serigala!”

Regis menekankan, tersinggung.

“Aku tidak tahu, kenapa aku jadi serigala. Dan bukan naga ganas. Tapi, seperti inilah aku keluar.”

“Jadi, bagaimana itu bisa terjadi?”

“Yah, aku merasakan gelombang besar aether menyatu denganku.”

“Menyatu dengan tubuhmu?”

Aku mengulangi dengan kosong, sebelum akhirnya Aku sadar.

Aku mengeluarkan aether dari intiku, mencoba menyedotnya melalui rune di punggung tanganku.

Kecuali tidak ada rune. Aku mengingat kembali pengetahuan yang telah tertanam dalam diriku saat membentuk rune. Tapi rasanya, itu seperti kabur. Seperti, mencoba mengingat peristiwa seorang pemabuk di malam gelap.

“Itu hilang,” gumamku.

“A-Aku tidak bisa merasakan rune itu lagi.”

Mataku tertuju pada Regis, dalam tatapan sedingin es.

“Kamu mencurinya.”

“Bukannya aku mengharapkan ini terjadi,” balas Regis.

“Dan selain itu. Kamu sekarat.”

Aku mendidih.

“Aku sudah mengendalikannya.”

Regis mencemooh.

“Tentu. Menggeliat kesakitan dan pingsan, adalah bagian dari rencana intimu, bukan?”

“Kamu tidak mengerti! Aku membutuhkan kekuatan itu, Regis. Kembalikan!”

Regis memamerkan taringnya.

“Menurutmu, aku belum mencobanya? Setelah menyeret pantatmu keluar dari platform hitam… sama-sama untuk itu, ngomong-ngomong. Aku mencoba masuk kembali ke dalam tubuhmu dan mengembalikannya kepadamu. Tapi, aku bahkan tidak tahu caranya!”

Alisku berkerut, saat aku mengulurkan tangan ke arah Regis.

“Kemari.”

Sambil menghela nafas, rekanku mengalah.

Namun, begitu wujudnya memasuki tubuhku, Aku merasakan perubahannya.

Ini dimulai dengan pembentukan tekanan di dalam telingaku. Seolah-olah, Aku tenggelam jauh di bawah air.

Kemudian rasa sakit yang tumbuh, mulai membangun di pelipisku, ketika pengetahuan tentang rune di benakku, dan rune yang sebenarnya sekarang ada di dalam Regis… itu terhubung.

Aku mengingat semua yang telah aku pelajari, saat sentuhan hangat rune menyebar dari punggung tanganku.

Destruction.

Itulah arti rune yang terukir di punggungku. Destruction, bukanlah sesuatu yang nyata. Jadi, aether yang ada di dalam diriku, telah membentuknya menjadi sesuatu yang aku kenal: sesuatu yang merusak seperti api.

Apakah itu hasil dari inti aether-ku, yang terbentuk dari fragmen inti mana tahap white-ku?

Bisa jadi.

Aku tidak tahu.

Namun, melalui pembentukan kekuatan ini, Aku mempertanyakan, apakah aether memiliki tingkat perasaan tertentu. Itu memberiku pengetahuan tentang apa arti Destruction, dan bagaimana itu terkait dengan vivum.

Lady Myre telah menjelaskannya sebagai pengaruh atas komponen kehidupan. Tapi itu salah…

Itu hanya sebagian saja.

Vivum lebih mirip dengan pengaruh atas… keberadaan.

Dan seperti halnya hidup adalah bagian dari keberadaan, begitu pula kematian, kehidupan, dan kehancuran.

Aku baru saja menyentuh permukaan Destruction. Tapi bahkan saat itu, aku berhasil mendapatkan lebih banyak wawasan daripada yang diketahui Lady Myre… atau setidaknya, apa yang ia katakan kepadaku.

Tapi, mungkin yang lebih mengejutkan dari itu adalah, wahyu dari apa yang ditandai oleh rune ini.

Fakta jika Aku telah menggunakan rune ini. berarti, Aku memiliki tingkat penguasaan tertentu, atas apa arti rune itu.

Itu adalah proyeksi penguasaan yang langka, atas pengetahuan aether tertentu.

Ini membuatku mempertanyakan perbedaan dalam rune yang baru saja aku berikan. Dan, rune yang pernah melingkupi tubuhku, melalui naga Sylvie… serta, rune yang dimiliki oleh Lady Myre dan Sylvia.

Satu perbedaan sudah jelas:

Klan Indrath, serta semua asura, mengira… jika satu-satunya cara untuk mendapatkan rune ini adalah melalui kesempatan langka, untuk mewarisinya sejak lahir.

Apakah spesifik, jika aether yang bisa mereka pelajari, dibatasi oleh rune yang mereka miliki sejak lahir?

Apakah mereka diberi pengetahuan dan kemampuan yang menyertai setiap rune secara langsung?

Atau apakah setiap rune ‘tidak aktif’, sampai mereka dapat membuat terobosan sendiri?

Tampaknya, tidak mungkin mereka mendapatkan pengetahuan ini sejak lahir. Mengingat, betapa menyakitkan, hanya untuk mendapatkan satu rune itu…

Bahkan kemungkinan, bayi asura akan mati, karena beban mental lusinan rune, yang menanamkan pengetahuan ke otak mereka.

Ratusan pertanyaan melintas di kepalaku, bersama dengan pengetahuan baruku tentang aether dari rune-ku ini.

Tidak akan ada cara untuk mendapatkan semua jawaban dalam waktu dekat. Tapi, akuisisi rune ini dan paralel yang telah aku gambar dengan rune yang aku miliki dan aku yang diiberkati di masa lalu…

Membuatku yakin akan dua hal:

Satu, Aku perlu membuat lebih banyak terobosan dalam aether creation, untuk mendapatkan lebih banyak rune.

Kedua, Argona kemungkinan besar mendapatkan wawasan dari rune ini, untuk membuat versinya sendiri, untuk diberikan kepada orang-orangnya.

Itulah Emblem, Peak, Symbol, dan Regalia kerajaan yang dimiliki Alacryan… adaptasi mana yang disederhanakan dari rune aether.

“Agrona,” kataku keras-keras, amarah yang mendidih muncul di dalam diriku.

Tanganku terbakar oleh api violet Destruction yang dingin. Bahkan, itu meliputi belati yang masih ada di tangan kiriku, saat mataku memindai apa saja, untuk melepaskan amarah ini.

Aku perlu membunuh sesuatu. Aku ingin membunuh sesuatu, seperti yang telah dilakukan Agrona kepada begitu banyak orangku.

Jika bukan karena dia, perang tidak akan pernah terjadi. Dan, Adam tidak akan mati.

Ayahku tidak akan mati.

Dengan sisa kewarasan yang tersisa dalam diriku, aku memasukkan belati di tanganku, jauh ke dalam paha.

Aku berlutut, saat rasa sakit yang menusuk menyebarku, menjernihkan kepalaku.

Regis masih ada di dalam diriku, tapi aku bisa menarik kekuatannya.

Kali ini lebih buruk.

Itu bukan hanya suara yang membisikkan kata-kata ke dalam pikiranku lagi. Aku bisa merasakan emosi, keinginan akan kekacauan dan kehancuran.

Itu menyatu ke dalam otakku, dan membuat niat membunuh ini menjadi milikku.

Apakah itu Regis?

Apakah itu aether dari rune of Destruction itu sendiri?

Atau apakah itu diriku?

“Kamu baik-baik saja, Putri?”

Regis bertanya. Dia telah meninggalkan tubuhku, ekspresinya lebih transparan dan agak kasar, dalam bentuk anjing ini.

Aku bangun. Aku masih linglung dan ada seribu hal di pikiranku. Tapi Aku tahu, terlepas dari niatnya, jika jika Regis tidak menyerap aether rune dariku …

“Ya, aku baik-baik saja sekarang,” kataku, dengan rasa bersalah.

“Dan aku minta maaf, karena menuduhmu mencurinya. Kamu benar. Jika tidak, aku akan mati.”

“Tidak masalah. Aku tahu, kamu merasa sangat kasar. Karena, kamu sangat bertekad untuk menjadi lebih kuat.”

Telinga Regis terkulai.

“Dan jika itu membuatmu merasa lebih baik, tubuhku lebih kuat sekarang. tapi, aku tidak bisa menggunakan api violet seperti yang kamu gunakan, untuk membunuh golem itu.”

Aku mengangguk, curiga mungkin itulah masalahnya.

Menurunkan tatapanku, aku menatap tanganku, bertanya-tanya apa yang salah.

Aku telah memperoleh wawasan tentang vivum. Tapi, Aku hanya memiliki setengah dari keseluruhan bagian, dengan Regis membawa setengah lainnya.

Dia tidak memiliki wawasan untuk menggunakan kekuatan Destruction sebaik yang aku bisa. Dan, Aku tidak memiliki rune untuk menggunakannya sendiri.

Dan jika Aku terus menggunakan rune yang dipegang oleh Regis. Aku tahu, itu hanya masalah waktu, sebelum Aku menjadi gila.

Itu membuatku frustrasi.

Tidak seperti pertumbuhan inti mana-ku dan kemampuanku untuk memanipulasi elemen. Pertumbuhanku dalam menggunakan aether tidaklah linier, dan dapat dibedakan.

Mendapatkan kemampuan baru yang kuat ini, adalah langkah pertama dalam menjembatani jarak antara aku dan para asura. Tapi, aku hanya diberi rasa ini, sebelum itu diambil dariku.

Tapi setidaknya, sekarang aku tahu.

Jika Aku bisa membentuk rune of Destruction. Maka, Aku bisa membentuk satu untuk cabang lainnya. Aku hanya bisa berharap, jika aether akan membentuk diri mereka sendiri, yang paling cocok untukku di masa depan.

Membiarkan luka di kakiku sembuh, aku membersihkan diri, sebelum menembak Regis sedikit senyuman.

“Ayolah. Mari kita lihat, betapa bergunanya bentuk barumu ini.”

Telinga Regis meninggi, dan ekornya mulai bergoyang-goyang dengan penuh semangat, saat dia tersenyum padaku.

“Cobalah untuk mengikuti!”

Waktu terus berlalu tanpa henti, saat Regis dan aku naik lebih tinggi, melalui platform yang bersinar. Hamparan ungu bersinar di atas kepala, selalu stabil. Itu membuat tidak mungkin untuk melacak, berapa waktu telah berlalu.

Di sanalah kami.

Ada beberapa pola yang kami perhatikan, saat kami menjelajah lebih tinggi, melalui hamparan platform yang hampir seperti permainan ini.

Warna platform tetap sama: putih, merah, oranye, biru, lalu hitam.

Regis dan Aku menyebut urutan platform ini sebagai satu ‘set’. Urutan ini tidak pernah menyimpang, dan setiap warna sesuai dengan ‘tantangan’ tertentu.

Sejauh yang kami bisa simpulkan, platform putih adalah satu-satunya platform yang aman.

Platform merah dimaksudkan untuk menjadi semacam ujian bagi ketabahan mental atau fisik-mu. Terlepas dari platform merah pertama yang menyedot ether kami… yang terakhir kami coba, menanamkan semua jenis kutukan menarik ke orang-orang yang berdiri di platform.

Dari rasa lapar tak terpuaskan, yang bisa mendorong manusia untuk makan satu sama lain... hingga nafsu, depresi, dan sebagainya.

Platform oranye juga agak lurus ke depan. Masing-masing menyulap musuh yang Regis dan aku perlu bunuh, untuk melanjutkan.

Jumlah dan jenis binatang bervariasi, dan tumbuh sedikit lebih kuat, dengan setiap set yang menaik. Tapi, kecepatan Regis dan aku tumbuh, melampaui tingkat kesulitan yang meningkat.

Platform biru sejauh ini paling banyak memakan waktu.

Masing-masing adalah semacam teka-teki, beberapa dengan jebakan mematikan, dan yang lain dimaksudkan untuk menahanmu selama berhari-hari untuk mati kehausan dan kelaparan.

Dengan tubuhku yang membutuhkan sedikit bekal selain aether. Ini tidak benar-benar berlaku untuk kami. Tapi, itu hanya membuang-buang waktu.

Sementara platform biru memakan waktu paling lama, platform hitam adalah yang paling mematikan dan menantang.

Hanya ada satu binatang untuk dilawan. Tapi, pada level yang jauh lebih tinggi, daripada yang terlihat di platform oranye.

Aku telah keluar dari setiap pertempuran dengan luka yang akan melumpuhkan atau membunuh orang normal. Lalu, aku hanya untuk menyembuhkannya tanpa bekas.

Pakaianku penuh dengan keringat dan lubang. Tapi, pelindung kulit hitam dan shoulder bersama dengan jubah tealku berhasil tetap utuh.

Aku juga mengira, belati putih yang aku peroleh dari sarang kelabang akan hancur sekarang. tapi, itu tetap kuat, tanpa satupun serpihan atau retakan, untuk menodai bilah putihnya yang masih asli.

Terlepas dari apa yang menunggu kami di setiap pos, pendakian kami melalui pos menjadi lebih mudah…

Tidak, itu salah. Setiap platform terbukti lebih menantang dari sebelumnya.

Kami baru saja menjadi lebih kuat.

Meskipun Aku tidak dapat mengungkap aspek lain dari aether untuk mendapatkan rune. Laju pertumbuhan inti aether-ku telah meningkat.

Itu kemungkinan besar ada hubungannya dengan pengetahuan yang telah ditanamkan dan tetap dalam pikiranku, ketika aku mendapatkan rune pertama. Bahkan, setelah tubuh Regis menyerapnya.

Aku bisa menyatukan semua aether-ku ke salah satu tanganku, dan sekitar delapan puluh persen aether-ku ke kakiku.

Kontrol satu menit atas aether, terasa mustahil untuk saat ini. seperti, Aku mencoba membentuk udara menjadi patung. Tapi, itu adalah sesuatu yang sangat aku butuhkan untuk maju.

Sangat penting untuk memiliki kontrol yang tepat atas aether, untuk meningkatkan kecepatanku.

Aku telah tumbuh agak percaya diri, dengan ketahanan dan kekuatanku. Tapi, tanpa bantuan sihir elemen dan mana, kecepatanku telah menurun. Bahkan, dengan bantuan aether dan tubuhku yang lebih kuat.

Perubahan terbesar adalah Regis.

Anjing ‘kambing’ hitamku, yang dia benci dipanggil itu… bukan lagi umpan seperti dulu.

Meskipun dia belum bisa menggunakan api violet dari aether… kecepatan, kekuatan, serta gigi dan cakarnya yang setajam silet, membuatnya tetap menjadi semburan kehancuran.

Satu-satunya sisi lemah dari perubahan ini adalah, jika dia sekarang jauh lebih dalam bentuk jasmani daripada sebelumnya.

Yang berarti, dia rentan terhadap cedera.

Tubuhnya tidak berdarah. Tapi karena seluruh tubuhnya terbuat dari ether.

Menjadi terlalu terluka, berarti dia perlu diberi lebih banyak aether… aetherku, dan banyak lagi.

“Setelah kita keluar dari sini, ingatkan aku untuk mencambukmu,”

Aku mendengus, bertumpu pada kepala raksasa ular berkepala tiga, yang baru saja aku bunuh di platform hitam ketujuh.

“Adik perempuanku bisa bertarung lebih baik darimu.”

‘Gigit aku,’ bentak Regis, ketidak-puasannya terngiang-ngiang di kepalaku.

“Aku masih terbiasa dengan bentuk ini. Ini pertama kalinya, Aku memiliki anggota tubuh yang sebenarnya, Kamu tahu.”

“Nah. Pada titik ini, kamu lebih merupakan kewajiban untuk kolam aether-ku, daripada Kamu adalah aset dalam pertempuran,” kataku, sambil menyeringai.

Regis memilih untuk diam, semua karena alasan dan jawaban yang jenaka-ku.

Dia tahu itu juga.

Itu terlalu berbahaya untuk menggunakan Gauntlet Form, yang sekarang ditingkatkan oleh api violet Destruction. Karena, efeknya yang meningkat pada jiwaku.

Dan, binatang buas yang muncul di platform ini terlalu kuat bagi Regis, untuk menyesuaikan kekuatan dan bentuk barunya dengan benar.

Pemandangan rel bayangan yang menjebak kami di dalam platform hitam, membuatku keluar dari pikiranku.

Ular berkepala tiga mulai larut kembali ke tanah, sama seperti biasanya.

Aku berharap, untuk melihat tangga biasa, yang mengarah ke platform berikutnya. Tapi alih-alih platform, yang menungguku di puncak tangga tembus pandang adalah portal.

Melihat gerbang yang berkilauan dari cahaya warna-warni, terasa seperti jatuh di atas oasis di gurun yang tak berujung.

“Apakah itu…”

“Aku pikir itu…”

Aku bergegas menaiki tangga dengan sembrono, tidak menginginkan apa pun, selain melarikan diri dari kehampaan ungu yang mengerikan ini.

Aku pikir, apa pun yang harus kami hadapi di sisi lain, akan lebih baik daripada berada di sini. Namun, apa yang menunggu kami, membuatku mempertanyakan pemikiran-pemikiran itu.

Bukan langit merah tua yang tidak menyenangkan yang bersinar di atas yang membuatku cemas.

Itu bukanlah gerombolan berbagai beast yang maju ke arah kita.

Ada sekitar selusin manusia yang bertarung melawan mereka…

Dan khususnya, tiga Alacryan yang Aku temui di ruang pertama di penjara bawah tanah ini.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_264"

Pemberitahuan Update via Email