Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_265

gambar

The Beginning After The End

BAE_265

Bab 265: Pendakian Pertama

 

Ada begitu banyak pikiran yang melintas di benakku. Begitu banyak pertanyaan yang ingin aku tanyakan, saat mataku melihat pemandangan itu.

Apa yang sedang terjadi?

Apakah Aku masih di penjara bawah tanah?

Jika demikian, mengapa ada begitu banyak mage berkumpul di sini?

Mataku tertuju pada apa yang pertama kali aku pikir sebagai matahari merah.

Melihat dengan hati-hati, ‘matahari’ itu tampaknya duduk di atas kolom, yang menjulang cukup jauh.

Pekikan mengerikan, menarik pandanganku kembali ke pemandangan di depan.

Dengan bidang luas tanah tidak rata yang diinjak-injak oleh ratusan monster, dan langit berwarna merah darah yang cocok dengan genangan darah dan api, yang berserakan di seluruh medan perang.

Aku tidak bisa tidak bertanya-tanya, apakah neraka akan seperti ini.

Selama perjalananku melalui penjara bawah tanah ini, Aku telah menghadapi chimera patung, kelabang aether raksasa, binatang pengerat, dan shadow dari segala bentuk dan ukuran. Namun, tidak satupun dari mereka bisa dibandingkan dengan ‘keanehan’, yang merupakan monster ini.

Masing-masing makhluk berkaki dua ini memiliki kulit putih pucat dan kepala besar di antara bahu sempit, yang hanya bisa digambarkan sebagai bayi yang mengerikan.

Tangan mereka yang bercakar, mulut besar mereka diwarnai dengan warna merah, dan duri tajam seperti taring menonjol keluar, dari tubuh kurus mereka.

Dari ratusan mayat monster yang berserakan di lapangan, dan Alacryan yang dilapisi dengan keringat, kotoran, dan darah…

Itu mudah untuk menyimpulkan jika mereka telah bertempur cukup lama.

“Mengapa kita tidak pernah bisa bertarung melawan succubus kekurangan kain, atau sejenis iblis wanita yang menggoda? Mengapa mereka selalu sangat kotor?”

Regis meratapi.

“Hei! Apakah Kamu menunggu izin kami atau sesuatu? Bantu kami!”

Seorang prajurit wanita besar yang mengenakan armor berlapis beberapa meter di depan mebentak. Dia melepaskan gelombang api biru dari tombak emasnya, yang langsung mengarah ke sekelompok iblis rendah.

Jeritan bergema dari monster, saat api menyapu mereka. Tapi, mereka segera digantikan oleh gelombang lain.

‘Apa yang kita lakukan?’ tanya Regis.

‘Tetap tersembunyi di dalam diriku untuk saat ini,’ jawabku.

Sepertinya, Alacryan dan Aku memiliki musuh bersama untuk saat ini. tapi, mengungkapkan apa pun lebih dari yang harus aku lakukan adalah, bodoh pada saat ini.

Hati-hati untuk menjaga aether, mengalir di dalam tubuhku. Aku mencabut belati putihku dan berlari ke depan.

Iblis-iblis berkepala bayi itu bergerak cepat, tanpa henti, dan kulit mereka keras. Tapi, dengan aether memompa melalui anggota tubuhku dalam semburan yang kuat, Aku merobek mereka, satu demi satu.

Meskipun tersisa tiga belas orang dari kami melawan musuh bersama. Jelas, jika kerja tim hanya ada dalam kelompok terisolasi dari rekan satu tim, yang sudah ada sebelumnya.

Kecuali trio yang pernah aku temui sebelumnya, ada satu trio lainnya. Sementara, sisanya bertarung berpasangan. Mereka mencoba untuk tetap hidup, daripada mencoba membantu yang lain.

Aliran api biru menerangi langit merah dari prajurit yang sama, yang berteriak padaku. Tapi, itu bukanlah satu-satunya sihir yang memenuhi medan perang.

Aku bisa melihat paku tanah raksasa meletus dari tanah, peluru air berkilauan saat menembus monster, dan bilah angin yang membelah semua yang dilewatinya.

Itu adalah mantra yang terlalu aku kenal. Tapi, masing-masing berada pada level, yang setidaknya bisa menyaingi mage inti silver veteran. Tapi, bahkan dengan semua mage yang kuat ini memotong iblis, jumlah mereka sepertinya meningkat.

‘Dari mana mereka semua berasal?’ tanya Regis.

‘Aku berharap Aku tahu,’

Aku mengirim kembali, saat Aku mengeluarkan belatiku dari mata hitam iblis yang menonjol.

“T-Tolong!” teriakan kesakitan terdengar, dari jarak beberapa meter.

Aku berbalik untuk melihat lima monster menerkam seorang pejuang. Dia mati-matian bertahan di punggungnya, menggunakan perisainya untuk menahan monster-monster itu.

Kaki kirinya patah dan monster sepertinya tahu itu. Maka, semakin banyak dari mereka, berkumpul untuk menghabisi mangsanya.

Mataku terkunci dengan mata prajurit itu.

“Kamu! S-Selamatkan aku… aku mohon!”

Dia berteriak, panik.

Aku secara naluriah melangkah maju, untuk membantu mage yang sedang berjuang, saat dia dengan panik melemparkan ledakan api, yang hanya menarik lebih banyak monster.

Tapi kemudian, saat prajurit itu dibalik oleh sepasang monster, aku melihat tanda hitam di antara celah armor-nya.

Kemarahan berkobar dalam diriku, saat ingatan akan perang kembali. Jika bukan karena Alacryan ini, ayahku, Adam, dan banyak lainnya tidak akan mati.

Mataku menyipit, karena sisa belas kasihan yang telah aku hilangkan. Aku berbalik, mengabaikan jeritan kesakitan dan amarahnya, sebelum dia menyerah pada akhir hidup-nya.

Aku melanjutkan amukanku tanpa henti. Seperti, badai mematikan, yang hanya meninggalkan mayat.

Aether dalam setiap monster itu langka. Tapi, cukup untukku diam-diam menyerap dan menopang diriku sendiri. Terlepas dari situasiku saat ini, dikelilingi oleh monster dan Alacryan.

Aku mengaburkan segalanya, kecuali musuh dalam jangkauanku.

Seolah-olah, aku bertempur sendirian, melawan pasukan binatang buas yang mendekati Wall lagi. Kecuali kali ini, Aku tidak memiliki sihir elemen untuk membantuku.

Itu tidak masalah.

Pada titik ini, kekuatan fisikku telah lama melebihi kondisiku sebelumnya. Meskipun, kecepatanku berkurang.

Beberapa luka yang aku terima, sembuh dengan cepat, sebelum Aku sempat mengkhawatirkannya.

Monster-monster itu akhirnya pasti menyadari, jika pendatang baru itu bukanlah yang terlemah. Karena, mereka perlahan-lahan mulai menghindariku. Pikiran untuk melarikan diri terlintas di benakku.

Aku tidak punya sekutu di sini… hanya Alacryan yang sudah lama aku lawan.

Siapa yang tahu, apa yang akan coba dilakukan orang-orang ini, begitu diberi kesempatan.

Namun, dari sudut mataku, aku melihat tiga Alacryan yang aku temui, ketika aku pertama kali bangun di penjara bawah tanah ini. Ketiganya telah dipisahkan jauh dari sisa Alacryan, dan dikelilingi oleh lebih dari seratus monster.

Tertarik pada mereka, Aku terus mempelajari ketiganya, saat Aku mengejar iblis yang terpisah.

Taegen, pengguna tongkat gada berambut merah, bertarung lebih seperti binatang buas daripada prajurit lain.

Dia menghancurkan, meninju, menendang, dan melempar binatang buas itu, meskipun luka yang dideritanya dari pertempuran yang berkepanjangan.

Pendekar berambut coklat itu lebih bermartabat, menangani longsword terbungkus mana dengan irisan dan tusukan cekatan, sementara lapisan keringat menutupi wajah dan lehernya.

Wanita yang Taegen sebut sebagai Lady Caera ditempatkan di antara dua prajurit, yang jelas-jelas melindunginya.

Dia memegang pedang melengkung tipis, yang lebih panjang dari tingginya dengan bilah yang warnanya sama dengan mata ruby-nya. Saat dia membelah monster demi monster, aku menyadari, jika gerakannya mengingatkanku pada… diriku.

Itu tajam, efisien, dan mematikan, tanpa kehilangan satu inci pun pengampunan.

Bahkan tanpa dua pelindungnya, dia mampu menahan dirinya sendiri, dari gelombang monster yang terus menyerang mereka. Aura putih berkilauan mengelilingi seluruh tubuhnya saat gerakannya kabur. Lalu, menggambar busur dengan darah musuhnya.

Namun, tidak sulit untuk melihat, jika mereka nyaris tidak berdiri. Mereka jelas kehabisan mana, tubuh mereka lelah dan terluka.

‘Meskipun ada penglihatan untuk sakit mata yang adalah gadis cantik Caera-ku. Aku pikir, itu ide yang baik untuk pergi sekarang,’ komentar Regis.

‘Ya, Aku setuju,’ mataku masih terpaku pada mereka bertiga.

Namun, ketika Aku hendak berpaling, Aku melihat sekilas Caera, tepat ketika dia membuat kesalahan fatal. Dia salah langkah, tersandung mayat.

Itu memberikan gelombang monster kesempatan untuk menumpuk di atasnya, seperti hewan kelaparan.

“Tidak!”

Taegen meraung, ketika dia mencoba berjalan ke arah gadis itu, mendorong dan membuang gerombolan monster, yang secara praktis memanjat di atasnya.

Yang lain tidak dalam kondisi yang lebih baik. Dia melakukan yang terbaik untuk menjaga monster di sisinya, untuk bergabung dengan monster yang mencoba melahap gadis itu.

“Uh, Arthur? Apa yang kamu lakukan?’

Aku mengabaikan rekanku, lari dengan kakiku dan berlari secepat yang diizinkan tubuhku. Belatiku kabur di sekitarku, menebas semua monster yang menghalangiku, sampai akhirnya Aku mendekati Caera.

Kata-katanya saat aku berpura-pura mati di Ruang Suci, bergema di kepalaku.

“Kasihani dia, Taegen.”

Dia mengatakan itu padaku, di titik terlemahku. Jika dia tidak melakukannya… jika dia mengindahkan peringatan hati-hati Taegen….

Aku tidak akan berada di sini sekarang.

Takut terlambat, Aku mengambil risiko, yang biasanya tak akan aku lakukan. Menyedot aether ke seluruh tubuhku, Aku melepaskan niat aether-ku.

Saat aura tembus cahaya melonjak di sekitarku, membuat udara semakin berat, monster iblis bereaksi.

Tubuh pucat mereka menegang karena tekanan tiba-tiba. Sementara, beberapa yang lebih lemah jatuh pingsan.

Membersihkan monster yang menumpuk di atas Caera, Aku menemukannya terbaring di tanah. Dia berdarah dan tidak sadarkan diri.

Tanpa pikir panjang, aku membungkuk, menyandarkan telingaku ke wajahnya, untuk mencoba dan mendengar napasnya.

‘Wow. Dia bahkan lebih cantik dari dekat,’ kata Regis sambil bersiul.

Suara Regis membawaku kembali ke dunia nyata, dan aku tersentak menjauh.

Mereka adalah musuhku.

Mereka lah yang bertanggung jawab untuk membunuh begitu banyak orangku.

Jadi, mengapa Aku membantu mereka?

Mengapa Aku lega, jika gadis ini masih hidup?

“Menjauh darinya,” kata suara menggeram dari belakang.

Aku berdiri dengan tenang, membersihkan celanaku.

“Katakan padanya ketika dia bangun, jika kita impas sekarang.”

“Bahkan? Siapa yang kamu pikirkan…”

Aku berbalik untuk menghadapi dua pelindung gadis itu, melihat mereka masing-masing dengan tatapan dingin.

“Kamu adalah gadis yang kami lihat setengah mati di salah satu Tempat Suci,” kata pendekar berambut coklat itu, dengan sedikit terkejut.

Namun, pengguna tongkat sihir di sampingnya, tidak bertindak setenang temannya. Dia bergegas maju dengan kecepatan eksplosif, dan gada terbalut petirnya, tepat ke wajahku.

Melangkah ke depan, aku mencelupkan tepat di bawah jalur senjatanya, dan menyerang di bawah tulang rusuknya. Itu tepat di jantungnya, dengan semua aether-ku terkonsentrasi pada tinjuku.

Tapi, serangan balikku tidak berhasil.

Dalam hitungan detik, dia berhasil mengangkat tangan satunya ke atas, untuk memblokir seranganku.

Tetap saja, kekuatan seranganku membuat prajurit berambut merah itu mundur. Ekspresinya berubah menjadi kejutan, saat dia melihat ke bawah ke tangan yang telah menjadi kekacauan berdarah, karena memblokir seranganku.

“Aku seorang pria,”

Aku mengoreksi, membersihkan tanganku yang berdenyut-denyut. Bahkan dengan semua aetherku menguatkan dan melindungi tanganku. Rasanya, seperti Aku telah meninju dinding berlian.

Lelaki itu mengangkat tongkatnya sekali lagi, kemarahan menumpuk di wajahnya. Tapi, temannya yang memegang pedang mengangkat tangannya.

“Aku minta maaf atas perilaku kasarnya… dan terima kasih telah menyelamatkannya,” kata pendekar pedang itu.

Saat dia menundukkan kepalanya, Aku perhatikan matanya terus menatap jubah teal yang menutupi bahuku. Seolah-olah, dia akrab dengan pemiliknya.

Syukurlah, pada saat itu, langit tiba-tiba berubah.

Langit yang dulu berlumuran darah menjadi cerah, untuk menunjukkan hamparan biru yang indah. Tapi, ada sesuatu yang hilang.

Itu adalah bola merah raksasa, yang Aku salah sangka sebagai matahari.

Itu sudah hilang, dan begitu pula pilar yang menahannya.

“Akhirnya!” suara berteriak dari jauh.

Aku tidak dapat memahami apa yang sedang terjadi. Tapi, ratusan mayat yang berserakan di tanah yang sunyi, telah hilang bersama dengan langit merah.

Pendekar pedang itu menghela nafas, sambil menyarungkan longsword-nya.

“Sepertinya, wave ini akhirnya akan berakhir.”

“Wave ini?”

Aku bertanya.

“Apakah itu berarti masih ada lagi?”

Dengan satu lutut, dia menyerahkan pedang gadis itu ke pengguna tongkat sihir, sebelum dengan lembut mengangkatnya.

“Sampai kita bisa cukup dekat untuk menghancurkan ‘sumber’, wave ini akan terus berlanjut.”

“Sumber?”

“Bulan merah raksasa yang kamu lihat di langit,” jelasnya.

“Maaf atas pertanyaannya. Tapi, ini yang terakhir,” kataku, mengamati para mage yang mendirikan kemah.

“Mengapa ada begitu banyak Ala… orang di sini?”

Kali ini, pendekar pedang itu menatapku dengan ekspresi penasaran.

“Mengapa? Pernahkah Kamu menemukan zona konvergensi, di salah satu pendakianmu?”

Pikiranku berputar, ketika aku mencoba memahami kepala atau ekor keluar dari pertanyaannya, sebelum menjawab dengan samar.

“Ini adalah pendakian pertamaku.”

Mata pendekar pedang itu menyipit, saat dia mengamatiku.

“Meskipun ini yang pertama, penelitian menyeluruh selalu dilakukan, kecuali jika Kamu mencari kematian. Dan dengan kekuatanmu, tampaknya lebih masuk akal, jika Kamu pernah bersekolah secara formal. Dari mana kamu berasal?”

‘Katakanlah, Kamu berasal dari pinggiran Vechor!’

Regis mengirim.

“Aku dari pinggiran Vechor,” kataku cepat.

“Maka, bakat seperti dirimu akan dilaporkan ke ibukota. Kecuali kembali hidup-hidup dari pendakian pertamamu adalah ritus perjalananmu,” katanya, seolah berpikir keras daripada berbicara langsung denganku.

“Terlepas dari itu. Aku harus merawat Lady Caera, sebelum wave berikutnya dimulai. Aku akan menyampaikan pesanmu padanya.”

Pendekar pedang itu berjalan pergi dengan prajurit berambut merah mengikuti dari belakang. Aura putih lembut menyelimuti tangannya, menghentikan pendarahan.

Setelah beberapa langkah, aku melihat prajurit berambut coklat yang mengendong gadis itu berhenti, sebelum menoleh ke belakang.

“Sekitar dua belas jam, sebelum wave berikutnya datang. Akan lebih baik bagimu untuk beristirahat sebentar, sebelum bergerak maju dengan kita semua.”

Aku mengerutkan kening.

“Bersama?”

“Kamu bisa pergi sendiri, untuk melihat apakah kamu lebih baik. Tapi fakta, jika bulan merah masih muncul. berarti, yang telah mencoba sampai sekarang telah mati. karena, menghancurkan itu adalah satu-satunya jalan keluar.”

Aku menatap kosong saat pendekar pedang itu pergi, sebelum fokus pada apa yang harus ia lakukan selanjutnya.

“Hei. Bagaimana Kamu tahu nama sebuah kota di Alacrya?”

Aku bertanya pada Regis, saat aku mempelajari Alacryan lainnya.

‘Bukan kota, tapi dominasi, yang merupakan kata lain untuk kerajaan. Dan itu karena keinginan Uto. Aku tidak tahu semua yang ia lakukan. Tapi, Aku tahu beberapa pengetahuan dasar.’

‘Dan Kamu tidak pernah berpikir, untuk memberi-tahuku ini?’

‘Pengetahuan yang Aku miliki sangat tidak dapat diterapkan, saat melawan binatang buas,’ gurau Regis.

Meskipun rekanku sangat kesal, Aku membiarkannya pergi. Jika bukan karena dia, pendekar pedang itu akan jauh lebih curiga, daripada sebelumnya.

Aku telah berhasil mengejutkan pengguna tongkat gada. Tapi Aku merasa, jika lain kali, akan jauh lebih sulit bagiku.

Aku menghela nafas, mengusap pelipisku. Sekarang, bukan waktunya untuk peduli tentang itu.

Ada sesuatu yang bahkan lebih penting yang telah aku pelajari.

Melalui percakapan singkat dan agak tegang yang aku lakukan dengan pendekar pedang itu. tampaknya, kecurigaan kami benar.

Aku tidak lagi berada di dekat Dicathen.

Penjara bawah tanah tempatku berada, kebetulan berada di suatu tempat, di benua lawan yang pernah aku hadapi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_265"

Pemberitahuan Update via Email