Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_266

gambar

The Beginning After The End

BAE_266

Bab 266: Bersiap

 

Menyurvei medan perang, Aku menyaksikan untuk melihat apa yang akan dilakukan oleh anggota Alacryan lainnya

Tatapanku tertuju pada seorang pria berambut hitam dengan armor kulit tipis, selain pelindung kaki dan penyangga. Yang tampaknya, itu terbuat dari logam berwarna tembaga, saat dia berlutut di samping mayat prajurit yang telah aku biarkan mati.

Aku mengharapkan semacam penguburan tiruan, atau setidaknya selimut yang menutupi tubuhnya. Tapi sebaliknya, prajurit berambut hitam itu mulai mengobrak-abrik barang-barangnya.

Dia menjarah setiap peralatan yang tersisa, yang belum dimakan atau dirobek oleh monster iblis.

Meskipun akulah yang membiarkan ia mati, aku merasa jijik dengan perilaku rakyatnya.

Sambil menggelengkan kepala, aku pergi.

Aku ingin ada jarak antara aku dan Alacryan.

Tidak ada bukit, bebatuan, atau bentuk alami apa pun di dataran yang luas ini. jadi, Aku hanya menemukan tempat yang cukup jauh bagiku, untuk mengawasi Alacryan.

Aku duduk di tanah yang keras dan tidak rata, dengan cemas memelintir rumput kering, yang berlumuran tanah.

Mataku menjelajahi enam kamp terpisah yang telah didirikan, sejak perjalanan singkatku.

Tenda lipat telah dipasang dan api telah dinyalakan. Daging mentah yang telah disimpan dalam wadah tebal yang diambil dari penyimpanan dimensional apa pun yang mereka miliki, sedang dipanggang di atas api masing-masing.

Itu memenuhi udara dengan aroma manis dan berasap, dari daging yang bercampur dengan rempah-rempah yang kental.

Sejak turun ke sini, Aku bisa bertahan dengan menyerap aether, fokus hanya untuk bertahan dan tumbuh lebih kuat. Tapi pada saat inilah, Aku teringat akan keajaiban makanan.

‘Tidak pernah terpikir, aku akan melihat piknik, dia… tunggu, apa kamu ngiler?’ ejek Regis.

“Ap… tidak!”

Aku berseru, menyeka daguku, sambil mengabaikan tawa Regis.

Hanya ketika beberapa orang Alacryan menatapku. Aku menyadari, aku baru saja berbicara dengan keras.

Membersihkan tenggorokanku, aku memejamkan mata dan mulai menyebarkan aether ke seluruh tubuhku.

Aku tidak perlu makan dan hampir tidak perlu tidur. Jadi sebaiknya, Aku menyelesaikan beberapa pelatihan.

Tanpa bantuan bahan aetherik seperti kristal atau mayat monster yang terbuat dari aether. Aku tidak dapat menggunakan ‘tahap tiga langkah’, untuk melatih bagian aether yang telah Aku buat. Jadi, Aku memilih untuk menyalurkan aether secara halus ke seluruh bagian tertentu dari tubuhku.

Perlahan-lahan, aku membuat lebih banyak bagian aether.

‘Seseorang datang,’

Regis memperingatkan. Dengan wujudnya yang saat ini di dalam diriku, dia mampu melihat melalui tubuhku dan ke dunia luar. Seperti, ‘wadah kaca yang sedikit berwarna’, seperti yang ia katakan.

Meskipun agak mengganggu untuk dipikirkan pada awalnya, Aku sudah lama terbiasa dengannya. Dan agak menghibur untuk mengetahui jika Aku memiliki sepasang mata lain, yang mampu melihat ke belakang.

Meskipun sebagian besar, Aku tidak tidak membutuhkannya seperti sekarang.

Aku menoleh ke arah suara langkah kaki yang jelas mencolok, yang semakin dekat.

Hanya beberapa meter jauhnya, ada seorang gadis dengan rambut coklat muda, yang duduk tepat di atas bahunya.

Kerangka mungilnya yang tipis, ditutupi oleh jubah dark mage yang sengaja dilepaskan. Itu menampilkan pakaian yang cukup terbuka. Sehingga, itu mengundang lebih dari satu tatapan kagum untuk menjelajahi tubuhnya.

Selain pakaiannya yang provokatif, di masing-masing tangannya ada sepiring daging panggang dan sayuran, yang masih mengepul.

“Aku datang dengan damai,” katanya, sambil mengangkat piringnya.

‘Aku sudah menyukainya, Arthur,’ kata Regis sambil mendesah.

Menahan keinginan untuk memutar mata, Aku tetap diam, menjaga kewaspadaanku.

“Aku tahu, ada semua cerita horor tentang penikaman dari belakang di zona konvergensi. Tapi, Aku hanya ingin mengungkapkan rasa terima kasihku,” lanjutnya, tersenyum malu-malu.

“Jika bukan karena Kamu yang membunuh begitu banyak ‘carallian’. Aku tidak yakin, apakah timku dan Aku akan berhasil.”

Aku mengerutkan kening, secara mental menghubungkan istilah carallian ke iblis berkepala bayi itu.

“Aku menghargai itu, tapi itu tidak perlu.”

Aku bersikeras.

Gadis itu membungkuk untuk meletakkan piringnya di tanah, sebelum menyelipkan poninya yang jatuh ke belakang telinganya, saat dia bertatapan denganku.

“Dan namaku, Daria Lendhert. Jika Kamu mencari tim, kami memiliki simulet ekstra dan striker yang kuat, selalu diterima… terutama yang tampan.”

‘Ya ampun… bagian dalam diriku memiliki pikiran yang sangat nakal,’ gumam Regis.

‘Tahukah kamu apa itu simulet?’

Aku bertanya.

‘Pengetahuan Uto terlalu sibuk memikirkan hal-hal lain, untuk peduli apa itu simulet.’

‘Jauhkan pikiranmu dari hal nakal itu,’ bentakku.

Regis menghela nafas, menyalahkanku karena mengalihkan perhatiannya dari Daria.

‘Aku pikir, itu adalah artefak dari beberapa jenis yang digunakan oleh orang-orang lessers. Hanya itu yang bisa Aku kumpulkan dari pengetahuan Uto. Menurutku, dia tidak terlalu peduli pada hal-hal kecil seperti ini.’

Betapa frustrasinya diriku.

Bukannya aku bisa bertanya tanpa menimbulkan kecurigaan. Dan, aku tidak cukup dekat dengan salah satu Alacryan ini, untuk membuat hal-hal ini muncul secara alami, dalam percakapan.

Mataku tertuju pada piring-nya, saat dia berjalan kembali ke kemahnya, mencoba mengingat mantra macam apa yang telah ia lontarkan, kemampuan macam apa yang ia miliki.

Jubahnya menutupi Emblem, Peak, atau Symbol apa pun, yang kemungkinan besar ia telusuri di punggungnya.

“Kalau saja, Aku masih bisa melihat mana.”

Gumpalan aromatik yang keluar dari makanan yang baru dipanggang, pasti telah mencapai lubang hidungku. Karena, Aku mendapati diriku sedang menatap dua piring makanan.

Satu berisi potongan daging panggang, dan yang lainnya diatapi sayuran dan kentang.

Mulutku yang mengeluarkan air liur, memenangkan pertarungan melawan martabatku, saat aku berjalan ke tempat Daria meninggalkan piring itu di tanah.

‘Persetan. Ini tidak seperti aku bisa keracunan atau apapun,’ pikirku, sambil menusuk garpu yang ia tinggalkan dengan sangat baik, ke dalam potongan daging menghitam, yang masih meneteskan cairan, sebelum memasukkannya ke dalam mulutku.

Setiap gigitan mengandung kantong rasa yang meledak di mulutku, dan meluncur ke tenggorokanku.

Dibutuhkan setiap ons pengendalian diri untuk mencegah diriku memakan sisa daging dengan tangan, dan memotongnya.

Aku menggigit lagi, bersama beberapa sayuran. Membiarkan campuran rasa dan tekstur bercampur dan selaras, sebelum dengan enggan menelannya.

Pikiranku pasti langsung kosong setelah itu. karena pada saat aku sadar, hampir semua daging dan setengah dari sayuran telah habis.

‘Sepertinya, aku belum pernah melihatmu begitu bahagia,’ komentar Regis.

‘Agak menakutkan…’

Karena malu, Aku mengeluarkan batuk, sebelum perlahan-lahan memakan sisanya.

Orang berikutnya yang mendatangiku adalah, prajurit yang telah menjarah pemilik perisai mati itu. Dia memberiku senyum muram, saat dia berjalan ke arahku.

Terlepas dari tatapan hati-hati yang Aku berikan padanya saat ia mendekat. Dia duduk beberapa kaki jauhnya dan bertanya,

“Jadi, berapa banyak rekan satu timmu yang kalah?”

“Tidak ada,” jawabku singkat.

“Aku datang ke sini sendirian.”

Rahang pria itu tampak mengendur.

“Kamu seorang pendaki tunggal?”

Aku tetap diam.

“Namaku Trider, ngomong-ngomong,” kata pria itu, mencondongkan tubuh ke arahku dan mengulurkan tangan.

“Dan aku rasa, sekarang aku juga menjadi pendaki solo. Karena, rekan setimku meninggal.”

Aku tidak mengambilnya dan Trider akhirnya menarik kembali tangannya, dengan tawa tidak nyaman.

“Aku rasa, naik solo membuatmu sedikit berhati-hati. Tapi, tidak apa-apa. Bagaimanapun, Aku datang ke sini untuk melihat, apakah Kamu menginginkan pasangan untuk sisa pendakian ini.

Aku tidak yakin, seberapa jauh kamu sedang mencoba untuk pergi. Tapi, Aku berencana untuk keluar di perempatan berikutnya. Jadi, jika Kamu ingin…”

“Aku menolak,” potongku.

“Apa? Oh, apakah Kamu khawatir, tentang pembagian penghargaan? Jika itu masalahnya, Aku pikir, akan adil untuk memisahkan itu. dan secara individu menjaga penghargaan dari binatang yang kita bunuh, dan membagi bahkan 50:50 untuk binatang yang harus kita bunuh bersama.”

“Tidak, terima kasih,” jawabku tanpa ragu.

“Itu pengaturan yang terhormat,” kata Trider, dengan nada frustrasi dalam suaranya.

Terganggu oleh desakannya, aku membalas dengan nada dingin.

“Kata ‘terhormat’ tidak memiliki arti, bagi orang yang merampok tubuh rekan satu timnya, untuk mendapatkan peralatan.”

Trider tersentak ke belakang, matanya terbelalak, karena terkejut dan bingung.

“Kamu bercanda kan? Membawa peralatan berharga kembali ke rumah, untuk ‘darah petapa’ adalah apa yang diinginkan Warren.”

Tiba-tiba, Aku merasa seperti yang membuat kesalahan. Aku mencoba memulihkan kata-kata terakhirku, dengan sedikit mengalihkan pembicaraan.

“Itu bukanlah apa yang Aku maksud. Rasanya, tidak benar membiarkan tubuhnya di tempat terbuka untuk membusuk atau dimakan oleh carallian itu.”

“Oh, kamu pasti dari Sehz-Clar.”

Trider terkekeh.

“Jangan tersinggung. Tapi, gagasan seperti itu, sebabnya orang dari domain-mu disebut soft south. Di mana-mana, meninggalkan tentara di tempat kematian mereka adalah suatu kehormatan, terutama di Relictomb/reruntuhan.”

‘Tuanku benar-benar rasis,’ goda Regis, pura-pura jijik.

Namun, leluconnya adalah cipratan dingin di wajahku. Aku ingin membantah jika Aku tidak tahu. Tapi tampaknya, itu hanya untuk membuktikan, jika rasisme benar-benar dipicu oleh ketidak-tahuan, selain juga oleh amarah atau kemarahan.

“Aku pindah ke Vechor, karena itu juga,”

Aku berbohong, mencoba memastikan ceritaku tetap sesuai, dengan apa yang aku katakan pada swordsman.

“Tapi aku rasa, ajaranku dari Sehz-Clar masih ada.”

Trider terus mengoceh.

“Benarkah? Bagaimana kamu bisa… tidak masalah. Aku rasa, seorang pendaki solo yang ulung, tidak akan mengalami masalah untuk diterima di Vechor. Aku dari Etril. Jadi, kita akan berada di seberang benua, begitu kita keluar.”

“Sepertinya begitu,”

Aku setuju, meskipun aku tidak tahu, di mana aku akan berakhir, setelah aku meninggalkan kotoran ini… Relictomb ini. Setelah jeda singkat, Aku berbicara dengan ragu-ragu.

“Jika aku bisa menanyakan beberapa pertanyaan juga… siapa tiga penguasa di sana?”

Trider melihat ke tempat yang Aku tunjuk.

“Aku ingin menanyakan hal yang sama, setelah Aku melihat mu berbicara dengan striker swordsman. Aku tidak yakin siapa mereka. tapi jika Kamu melihat penghargaan yang mereka dapatkan. Jelas, mereka bukan orang yang biasa Kamu naiki.

Terutama, pedang merah yang dipegang gadis itu.

Warren dan Aku telah bergabung dengan zona konvergensi ini, hanya dua hari yang lalu. Tapi seharusnya, ketiganya telah berada di sini, selama lebih dari seminggu sekarang. Tidak heran, jika kondisi mereka begitu buruk.”

‘Sobat, orang ini banyak bicara,’

Regis menggerutu.

‘Ini menguntungkan kita,’

Aku membalas kembali.

“Pokoknya, Aku akan membiarkanmu kembali ke pelatihanmu. Tawaran itu masih berlaku, kecuali jika Kamu sudah menerima tawaran dari miracle blood Lehndert,” katanya, dengan sedikit kekecewaan.

“Aku tidak akan menyalahkanmu, jika kamu melakukannya juga. Dia adalah kastor yang berbakat dan cantik.”

Setelah Trider berjalan kembali ke kamp kecilnya, Aku melanjutkan pelatihanku, sampai beberapa jam telah berlalu.

Kamp-kamp mulai mengemasi barang-barang mereka, masing-masing bersiap-siap berangkat. Seolah-olah, sudah ada kesepakatan sebelumnya.

Dari apa yang bisa Aku lihat, tidak ada pemimpin dalam kelompok tiga belas orang ini, kecuali Aku.

Aku juga bangun, menyeka keringat di alisku dengan kemeja ekstra yang aku bawa di tas, dengan batu Sylvie.

Taegen, Caera, dan swordsman pergi lebih dulu, dengan kelompok Daria… satu-satunya kelompok yang terdiri dari tiga orang, segera menyusul.

Daria menatapku penuh pengertian, mengharapkanku untuk mengikutinya. Tapi ketika aku tidak melakukannya, alis tipisnya berkerut dan dia memalingkan muka.

Satu-satunya orang yang bepergian sendiri adalah Trider.

Aku memberinya anggukan tanda, sebelum mengikuti yang lainnya yang melakukan perjalanan berpasangan, di belakang dua kelompok yang terdiri dari tiga orang, yang memimpin tamasya ini.

Kecepatan kami adalah lari konstan, saat kami mencoba untuk menutupi tanah sebanyak mungkin, tanpa menggunakan terlalu banyak mana… atau dalam kasusku, aether… sebelum wave berikutnya datang.

Mungkin, Aku bisa menjaga kecepatan tanpa henti menuju pintu keluar dari zona ini. Tapi, bagi semua orang, beberapa jam istirahat sangat penting, jika kami harus melawan wave lain.

Saat kami berlari dalam formasi barisan, menuju tempat sumber kekuatan berada. Aku bisa merasakan stres terbangun di antara kelompok.

Ketika langit benar-benar berubah menjadi merah, ketegangan Alacryan memuncak. Itu menjadi ledakan mana, saat masing-masing dari mereka segera bersiap untuk pertempuran.

Aku memutuskan untuk menyendiri, tidak bergabung dengan Trider atau Daria. Tapi, Trider tetap berada di sisiku, ketika langit bergeser.

Itu mungkin untuk perlindungan, atau mungkin untuk membuktikan dirinya kepadaku.

Matahari merah yang seharusnya menjadi sumber tenaga di zona ini, berdiri tinggi di atas kami. Tapi kali ini, itu lebih dekat, tidak lebih dari satu atau dua hari perjalanan.

Kekuatan mengalir melalui anggota tubuhku, saat aether berputar di dalam diriku. Mataku mengamati sekelilingku, berharap melihat segerombolan monster datang dari kejauhan.

Tapi, bukan itu masalahnya.

Para carallian bangkit dari tanah, seperti undead yang bangkit dari kuburan mereka.

Mencakar diri mereka sendiri dari retakan tanah padat, dengan cakar merah mereka di sekitar kami. Segera, mantra meledak, saat para pendaki memulai serangan pendahuluan mereka. Tapi mau tidak mau, aku menatap cakar yang tumbuh dari tanah.

Bukan hanya Aku.

Ascenders/pendaki lainnya membeku, ketika carallian pertama berhasil muncul sepenuhnya.

Itu, bersama dengan saudara-saudaranya yang lain… berukuran dua kali lipat wave carallian sebelumnya.

Berdiri sekitar sepuluh kaki tingginya, dan memiliki sepasang lengan ekstra.

Dan dilihat dari raut wajah semua orang, jelas terlihat jika ini tidak normal.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_266"

Pemberitahuan Update via Email