Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_267

gambar

The Beginning After The End

BAE_267

Bab 267: Pembenaran

 

Aku tidak akan memikirkan banyak perbedaan dalam ukuran, jika bukan karena cara para pemimpin itu bereaksi terhadapnya. Bukan hanya ekspresi keterkejutan mereka. itu adalah cara mereka menatapku segera setelah itu.

Seolah-olah, Aku adalah penyebabnya.

Apakah mereka benar-benar berpikir, jika ini adalah kesalahanku atau bukan. Aku tidak akan mengetahuinya, sampai setelah pertempuran.

Para carallian yang diinfus steroid bermunculan dari tanah sebanyak lusinan. Dan sepertinya, mereka tidak akan berhenti dan menunggu kami untuk menyelesaikan percakapan terlebih dahulu.

“Formasi Lingkaran Tiga Lapis!”

Suara yang jelas terdengar dari dalam kekacauan.

Para Ascenders saling memandang… termasuk diriku sendiri. Terutama, karena aku tidak tahu apa itu Formasi Lingkaran Tiga Lapis itu. Sisanya, memiliki keraguan dan keengganan tertulis di seluruh wajah mereka.

“Sekarang!”

Suara yang sama meraung. Itu adalah seorang Ascender dari tim Daria.

Suaranya yang tegas memotong para Ascenders, memacu mereka untuk mengikuti perintahnya. Selain Aku dan tim Caera, sisanya membentuk lingkaran lepas, dengan tiga lingkaran yang berpusat di sekitar Daria dan ascender lain, yang memegang tongkat emas.

‘Tahu apa itu Formasi Lingkaran Tiga Lapis?’

Aku bertanya pada Regis.

‘Tidak tahu.’

Menjadi seperti Caera, Taegen, dan swordsman berambut coklat. Berarti, pembangkangan atau ketidak-tahuan.

Keduanya tidak bagus pada saat ini.

Aku mendapat posisi antara Trider dan Ascenders serangan jarak dekat lainnya di cincin terluar. Aku menyimpulkan, jika formasi ini berpusat di sekitar menjaga Caria, yang aku tahu adalah seorang mage. Yah, apa pun istilah yang disebut oleh Alacryan…

Gadis itu dan pria kurus dengan bengkok hidung, terlindungi.

Tidak ada sinyal yang ditunjukkan, tidak ada kata-kata yang menandai awal pertempuran kami.

Kami hanya bertarung, sambil Aku mengontrol kekuatanku agar tidak menonjol.

Kekuatan para carallian mencerminkan perawakan mereka yang besar. Namun, kecepatan mereka tidak terhalang.

Tetap saja, Aku telah mengalami yang lebih buruk, dan keluar menjadi lebih kuat.

Bilah putih melengkung di sekitarku, saat belatiku melesat dengan kecepatan dan akurasi yang mematikan. Dengan aether menambah tubuhku, tendangan dan seranganku menjadi badai yang tidak bisa dilewati.

Formasi Lingkaran Tiga Lapis terus bergeser, untuk menghindari akumulasi mayat carallian. Dan, semuanya tampak seperti berjalan dengan baik, sampai Ascenders pertama terbunuh.

Itu membuka lubang di cincin luar.

“Lapisan dalam!” teriak seorang ascender ramping, yang ditempatkan di tengah lingkaran.

Dia memegang tongkat terlentang, dengan sekitar selusin bola petir yang melayang di sekelilingnya.

Segera, dua orang di kedua sisi Ascenders yang mati itu, dengan mulus mengisi celah. Dan, kami melanjutkan tanpa henti.

Jika Aku belum pernah melihat kamp berbeda, yang didirikan untuk setiap pasangan atau trio Ascenders. Aku akan berasumsi, jika mereka semua adalah bagian dari unit yang sangat terlatih.

Perhatianku kemudian beralih ke lingkaran dalam di formasi kami. Terlepas dari prasangka awalku terhadap Daria, karena pakaiannya yang agak terbuka dan sikapnya yang pemalu. Tampaknya, keahliannya sangat bagus.

Senjata utamanya, sepertinya terdiri dari menyihir tombak es dari kelembaban di udara. Serta, menciptakan ledakan angin di sekitar musuh-musuhnya.

Mage jarak jauh di sampingnya, hanya menggunakan sihir api. Tapi, dia memiliki variasi mantra yang lebih luas di bawah ikat pinggangnya. Dari bola api yang dilempar, hingga gelombang panas terik, yang mampu melelehkan kulit keras para carallian.

Keduanya tepat dengan kekuatan dan keakuratan skill mereka, meskipun dikelilingi oleh lingkaran ascenders, yang berfokus untuk melindungi mereka berdua. Serta, lingkaran luar yang berjuang untuk membunuh sebanyak mungkin carallian.

Melihat carallian mendekat, aku menendang mayat di tanah. Itu mengenai targetku dengannya, sambil melempar carallian lain, yang mencoba menyelinap ke kananku.

Aku mencengkeram belati yang dikaitkan ke jariku, dan menancapkan pedangnya ke arah mata carallian. Dan, aku sedang berjuang untuk menyerap sisa aether dari bangkainya.

Meskipun ada tambahan kekuatan, kecepatan, anggota badan, dan paku yang menonjol keluar dari tubuh para carallian. Mereka membawa lebih banyak aether.

Yang mana, itu sebenarnya lebih mudah bagiku untuk melawan mereka.

Tiba-tiba, jeritan kesakitan menarik perhatianku.

Aku menoleh untuk melihat Trider menekan sisinya, dengan darah merembes di antara jari-jarinya. Bersamaan dengan itu, lengannya yang bebas, menghalangi rahang carallian untuk menggigitnya.

“Sial.”

Berbalik ke belakang, aku berlari ke arah Trider. Menebas bagian belakang lutut carallian dan menusuk sisi tenggorokannya, secara berurutan.

Pengguna gauntlet menatapku dengan ekspresi bingung.

“Mengapa…”

“Kita tidak bisa mendapatkan celah lain di lingkaran luar,”

Aku membenarkan.

“Tetaplah hidup.”

Dia adalah seorang Alacryan.

Mengapa Aku peduli, apakah dia hidup atau mati?

Aku mencoba bernalar dengan diri sendiri, jika akan sulit bagiku untuk melewati zona konvergensi ini tanpa bantuan mereka. Tapi Aku tahu, bukan itu masalahnya.

Mungkin Aku berpikir, jika semakin Aku berinteraksi dengan para penguasa ini, semakin banyak Aku bisa belajar tentang ruang bawah tanah ini, atau Relictomb ini.

Dan bahkan, lebih banyak lagi tentang Alacrya itu sendiri.

Dan jika Aku benar-benar berakhir di Alacrya setelah keluar dari sini… masuk akal, untuk tidak menarik perhatian di jantung benua yang berperang denganku.

Tapi semakin aku memikirkannya, semakin aku mulai berpikir, jika aku menganggap Trider dan yang lainnya bukan sebagai musuhku. Dan lebih sebagai orang yang ingin melalui ini, sama seperti diriku.

Aku mencaci diri sendiri. Tidak mau mengakui, jika Aku memiliki perasaan apa pun, kecuali permusuhan terhadap Alacryan ini.

Aku ingin membenci orang-orang ini, tidak… Aku perlu membenci mereka.

Bagaimana lagi Aku bisa kembali ke Dicathen, dan berperang melawan mereka?

‘Oy, Putri. Meskipun Kamu tidak membutuhkannya, mendapatkan bantuan dan bekerja sama tidak ada salahnya.’

‘Kamu salah,’

Aku mengirim kembali, saat Aku menusukkan pisauku, tepat di bawah rahang carallian.

‘Kamu memiliki ingatanku tentang perang, Regis. Orang-orang inilah yang membunuh Adam dan ayahku. Dan Kamu ingin Aku bekerja sama dengan mereka? Membantu mereka?’

‘Aku tahu. Tapi, kamu tidak perlu memaksakan diri untuk menganggap orang-orang ini sebagai musuhmu. Mereka masih…’

“Diam!”

Aku meraung keras.

‘Mereka adalah musuhku. Dan tidak peduli seberapa cerdas dirimu, Kamu tetap hanyalah senjata. Ingat itu.’

Regis terdiam dan amarah yang mendidih di perutku, semakin membesar.

Mengutuk pelan, aku membuang kasihan dari seorang pejuang yang berjuang untuk tetap hidup, dan mengambil langkahku. Aku hanya terpaku pada pertempuran yang ada.

Aku menggunakan carallian sebagai boneka, untuk menguji berbagai Teknik, untuk dimasukkan ke dalam gaya bertarungku, yang berkembang dengan aether.

Aku berkonsentrasi pada perasaan menutupi diriku dengan aether. Aku merasakan perbedaan mendasar, dari saat aku pernah melakukan hal yang sama menggunakan mana.

Sulit untuk dijelaskan. Tapi itu lebih padat, namun lebih lentur dan lembut.

Sedemikian rupa, sehingga konsentrasi yang dibutuhkan untuk menyelimuti tubuhku dalam aether, tanpa bocor atau menyebar. Berkonsentrasi pada proporsi aether ke bagian tubuh yang berbeda.

Itu juga jauh lebih besar, daripada saat aku melakukan hal yang sama menggunakan mana.

Namun, perbedaan hasil tidak dapat diabaikan.

Kekuatan yang diterima tubuhku sebagai aether, yang disedot melalui anggota tubuhku, terasa seolah-olah otot yang diperkuat adalah milikku. Dan, lapisan pelindung aether adalah kulitku yang menebal.

Rasanya, itu tidak dipinjam, seperti saat aku memperkuat diriku menggunakan mana.

Kalau dipikir-pikir, ketidak-mampuanku untuk menggunakan sihir elemen, akan memukulku lebih keras, jika bukan karena latihanku dengan Kordri.

Diajari untuk menghemat mana dan bertarung dengan gerakan minimal dan efisiensi maksimal, sambil menangani kemungkinan kerusakan. Itu membuatku lebih baik sekarang, daripada selama perang, setelah pelatihanku.

Saat aku terus tersesat dalam pertempuran, aku mengingat kembali waktuku dengan asura botak itu… saat dia telah membunuhku di ranah jiwa, sambil mengajariku cara bertarung.

Gerakannya lancar namun tajam, dan kecepatan di mana dia bisa bergerak, sangat dingin.

Selain itu, King’s Intent-nya yang benar-benar bisa mengeluarkan udara dari paru-paru mage inti silver. Dan aku bisa melihat, mengapa dia dihormati, bahkan di antara para asura.

Saat itu, dia telah mengajariku cara bertarung hingga batas tertinggi manusia. Tapi, bagaimana dengan sekarang?

Bisakah Aku mencapai level Kordri dengan tubuh dan inti aether baru-ku?

Bisakah Aku melampaui dia?

Pikiranku tetap tajam, karena semua pikiran ini berpacu dalam pikiranku, tidak peduli berapa lama waktu telah berlalu.

Pikiranku sadar, namun itu memblokir segalanya. Kecuali, musuh yang mampu menyakitiku.

Begitulah caraku bertarung, sejak bangun di lubang neraka ini.

Itu telah dimakan atau dimakan. Dan dengan inti mana-ku hancur, Aku bertarung dan berlatih setiap hari, untuk tidak menjadi hari yang terakhir.

Kata-kata mengancam yang telah Aku lontarkan pada Regis akan muncul kembali. tapi, Aku menguburnya dengan berkonsentrasi pada suara pertempuran.

Derak dan gemeretak batu, saat mereka menginjak tanah.

Suara halus angin terdengar, saat carallian mengayunkan kaki kurus mereka.

Merunduk di bawah rahang yang patah dari seekor carallian, Aku menjatuhkannya dengan tendangan sapuan rendah. Saat dia bergegas untuk bangkit kembali, Aku fokus pada carallian lain, yang meluncur ke arahku.

Membagi aether antara kaki belakangku dan ujung sikuku, Aku menyerang. Mendorong telapak tanganku, yang menopang ke atas kepalan tanganku, untuk memperkuat seranganku.

Tulang tajam yang melindungi tubuh carallian hancur karena benturan. Dan, sikuku menusuk bagian tengah tubuhnya, seperti tombak.

Carallian itu jatuh ke tanah, dengan tulang punggungnya patah.

Saat kejang di tanah, Aku menggeser kepalaku ke kiri, untuk menghindari carallian yang telah Aku jatuhkan. Dua tusukan yang ditempatkan dengan baik selanjutnya. Dan akhirnya, kedua carallian ditambahkan ke tumpukan mayat korbanku.

Mataku mengamati mangsa berikutnya. Dan hanya ketika aku tidak dapat menemukan lagi, akhirnya aku menyadari, jika langit telah berubah kembali menjadi biru. Dan, mayat-mayat yang berserakan di sekitarku perlahan-lahan memudar.

Melihat sekeliling, Aku melihat beberapa ascenders bercampur dengan mayat carallian yang memudar.

Lima Ascenders tampaknya tewas dalam wave ini. Jumlah yang tidak terlalu berarti bagiku. Tapi Aku yakin, rekan satu tim yang meninggal, tidak merasakan hal yang sama.

Daria dan Trider adalah dua dari tujuh orang yang masih berdiri.

Daria dalam kondisi yang cukup baik, selain beberapa luka di kaki dan darah di jubahnya. Trider sedang menggendong sisa luka di lengan kirinya yang berdarah. Wajahnya tenang, sambil bernapas dengan berat.

Namun, keduanya memiliki ekspresi yang tidak bisa Aku lihat.

Apakah itu ketakutan? Marah? Keduanya?

Itu tak masalah.

Orang-orang ini adalah musuhku, sama seperti para carallian. Apa pun yang mereka putuskan untuk dilakukan. Paling tidak, Aku akan dapat dengan mudah melarikan diri.

Regis tetap diam, sementara aku menjaga tubuhku dibalut aether, dan cengkeramanku erat di belati.

Terlepas dari keadaanku yang terganggu, puluhan tahun pertempuran dan mengasah naluriku. Itu mulai terjadi dalam sekejap, saat Aku merasakan, seseorang dengan cepat mendekatiku.

Berputar di atas tumitku, Aku meraih pergelangan tangan penyerang kejutan-ku ini, menekan ujung bilahku ke… tenggorokannya?

Aku menghentikan seranganku selama sepersekian detik, karena terkejut. Dan dalam hitungan detik itu, tangan yang memegang belati putihku diraih oleh sebuah tangan besar.

Dan, Aku menemukan diriku berhadapan tidak hanya dengan Caera, yang pergelangan tangannya ada dalam genggamanku. Tapi juga Taegen yang meraih tanganku, dan swordsman yang mengarahkan pedangnya diarahkan ke sisi tubuhku yang terbuka.

Alih-alih ragu-ragu karena pergantian peristiwa yang tiba-tiba, aku marah.

“Apa ini?”

“Lepaskan dia,” perintah Taegen, saat jari-jarinya yang tebal meremukkan tanganku.

“Dia menyerangku.”

Aku menanggapi dengan tenang, dengan nada datar. Tapi, tekanan aether yang aku keluarkan, bahkan memengaruhi pelindung Caera, saat ekspresi mereka menjadi tegang.

“Aku pikir… aku membayangkan banyak hal,” gumam Caera. Tapi, dia tidak berbicara denganku.

Mata merahnya yang bergetar terpaku pada bilah putih yang beberapa inci dari tenggorokannya.

“Tapi, aku benar…”

Mata Caera menatap mataku, ekspresinya kasar.

“Mengapa kamu memiliki pedang saudara laki-lakiku?”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_267"

Pemberitahuan Update via Email