Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_268

gambar

The Beginning After The End

BAE_268

Bab 268: Perdagangan Pengetahuan

 

Suara Caera menjadi sangat tenang, saat dia menatapku dengan mata merah.

“Aku bertanya padamu … mengapa kamu memegang belati saudaraku.”

“Jawab, banci,” desak Taegen, dengan suara memerintah.

Aku pikir, Aku mendengar Regis terkekeh di kepalaku. Tapi, itu bisa dengan mudah menjadi salah satu ascenders lain di sekitar kami.

Bagaimanapun, Aku menjadi tidak sabar dengan situasi di sekitarku. Meskipun ada penangguhan hukuman sementara yang Aku rasakan. Karena, melihat orang lain di reruntuhan, yang penuh dengan beast ini…

Itu dengan cepat menjadi lebih merepotkan, daripada kenyamanan bersama mereka.

“Apakah Kamu ingin menguji, apakah bilahmu lebih cepat dariku, swordsman?”

Aku menantang, berbalik untuk menatap mata ascender berambut coklat itu.

Aku merasa Taegen mencoba melepaskan tanganku dari tenggorokan Caera. Tapi, mataku tetap tertuju pada swordsman itu, tak tergoyahkan.

Setelah beberapa saat ragu-ragu, swordsman itu menjatuhkan pegangan pedangnya dan mengangkat tangannya. Taegen melepaskan cengkeramannya dan dengan enggan melangkah mundur.

Meski begitu, terlepas dari posisinya, tatapan Caera tidak pernah goyah. Seolah, dia masih mengharapkan jawaban.

“Aku menemukannya di salah satu lant… zone yang Aku temui, sebelum tiba di sini,” jawabku.

Wajah Caera penuh dengan ekspresi.

Entah bagaimana dia tampak takut, bahagia, kecewa, dan penuh harapan, pada saat yang bersamaan.

Dia membuka mulutnya untuk berbicara, tapi ragu-ragu. Dia hampir takut dengan apa yang mungkin ia dengar.

Tatapanku beralih antara Taegen dan swordsman itu.

Mata mereka memberi-tahuku jika mereka masih mencari kesempatan untuk menyerang. Tapi, Aku tidak keberatan.

Jelas sekali jika keduanya memprioritaskan keselamatan Lady Caera ini, di atas hal lain.

Menghela nafas, aku berbicara.

“Aku akan memberi-tahumu apa yang Aku temui di zona, tempatku menemukan belati ini. Dan Aku bahkan bersedia berpisah dengannya… tapi Aku ingin sesuatu sebagai gantinya.”

“Kami tidak membawa uang di Relictombs, dan kami belum menemukan penghargaan apa pun. Tapi begitu kami pergi, jika Kamu datan…”

Aku menggelengkan kepalaku, memotongnya.

“Aku tidak butuh uang atau penghargaan. Aku hanya ingin jawaban.”

***

 

Kami berempat berjalan menjauh dari jangkauan pendengaran ascenders lainnya, setelah aku melepaskan cengkeramanku di pergelangan tangan Caera, dan meletakkan kembali belati itu ke sarungnya.

“Bagaimana kalau kita mulai?”

Aku bertanya, dengan tenang mengawasi ketiganya, hanya beberapa meter jauhnya.

Aku bisa melihat tubuh Taegen berbulu, lurik di ototnya benar-benar tampak kaku, saat dia bersiap untuk apa pun yang mungkin aku lemparkan pada mereka.

Sambil menghela nafas, aku duduk di lantai yang keras.

Mata swordsman itu menyipit, saat dia mengamatiku.

“Kamu bisa menjadikan Lady Caera sebagai sandera dan memaksa jawaban dari kami. Apa yang membuat kami tidak begitu saja membunuhmu sekarang, dan mengambil apa yang seharusnya menjadi milik Highblood Denoir?”

“Arian, cukup. Kita berdua memiliki hal-hal yang kami inginkan satu sama lain,” kata Caera singkat.

Jika Alacryan menyebut keluarga sebagai ‘blood’, lalu apakah ‘highblood’ berarti Caera berasal dari bangsawan?

Itu masuk akal, mengingat dia memiliki dua penjaga berkemampuan tinggi, yang lebih dari bersedia mempertaruhkan nyawa mereka, untuknya.

“Kalian bertiga kelihatannya terlalu mulia, untuk melakukan sesuatu yang tidak biasa seperti itu, kecuali… Lady Caera dalam bahaya,” kataku, memberi mereka tatapan penuh pengertian.

“Selain itu, Aku dapat meyakinkanmu, jika membunuhku tidak akan ‘sederhana’ itu.”

“Kami akan menjawab pertanyaanmu dengan kemampuan terbaik kami,”

Caera meyakinkan, sambil merendahkan dirinya di tanah juga, dalam posisi duduk tumit. Bahkan, terlepas dari permainan pedangnya yang tepat dan halus. Setiap gerakan dan perilakunya menunjukkan fakta, jika dia memiliki pelatihan yang sangat ketat dan tepat, tentang perilaku dan etika.

Aku berhenti sejenak, untuk berpikir sejenak, sebelum berbicara lagi.

“Aku akan mengajukan serangkaian pertanyaan. Beberapa dengan jawaban yang sudah Aku ketahui, dan beberapa yang benar-benar Aku inginkan jawabannya…

Kamu tidak akan tahu yang mana.

Kamu tidak dapat bertanya, mengapa Aku mengajukan pertanyaan yang Aku ajukan, dan jika Kamu tidak mengetahuinya, katakan saja.”

Taegen jatuh ke tanah dengan kedua tangan dan kaki disilangkan, dan memelototiku.

“Cepatlah, Banci. Kami membuang-buang waktu istirahat kami, sebelum wave berikutnya.”

Kali ini, Aku pasti mendengar Regis terkekeh.

“Berapa banyak zona lagi yang harus kita lintasi, sampai kita dapat meninggalkan Relictomb?”

Aku bertanya.

“Jumlah dan kesulitan bervariasi, tergantung pada ascender. Karena, Relictomb menyesuaikan dengan kemampuan ascenders dalam zona masing-masing,” jawab Caera segera.

“Lalu, bagaimana party dapat melakukan perjalanan melalui zona bersama, jika semuanya berubah bergantung pada masing-masing ascender?”

“Simulets,” jawab swordsman itu dengan sederhana.

Aku menghela nafas.

“Bagaimana cara kerja ‘simulet’?”

Caera mengambil alih lagi dan menjawab.

“Jika aku mengingatnya dengan benar, seorang kastor wanita menawarkannya padamu. Memegang satu yang disinkronkan dengan simulet lainnya yang dipegang oleh anggota tim.

Itu memastikan, jika gerbang yang dilintasi anggota, mengarah ke zona yang sama. Meskipun, kesulitannya masih ditentukan oleh kekuatan ascenders yang hadir.”

Aku mengangguk, sebelum menanyakan pertanyaan berikutnya.

“Mengapa para ascenders datang ke Relictombs ini?”

Taegen terangkat dengan marah.

“Bahkan orang-orang yang belum tahu itu…”

“Taegen.”

Suara Caera tajam, dan itu cukup untuk membuat mage besar berbaju otot itu segera duduk kembali di tanah, bersama kami semua.

“Hanya mage terkuat yang diberi gelar ‘ascender’ oleh Scythe dari domain-mu. yang diizinkan menjelajahi Relictombs.

Pada gilirannya, para ascenders bisa mendapatkan harta karun yang tidak akan pernah ditemukan di permukaan, yang disebut ‘penghargaan/achievement’.

Lebih jauh lagi, jika peninggalan mage kuno ditemukan dan diberikan kepada Scythe-mu. Dikatakan, jika ascender akan dibawa ke penguasa perkasa sendiri, dan dianugerahi regalia yang kuat,” jelas Caera.

“Benar, Vritra,”

Aku menegaskan.

Mata Caera menegang menjadi tatapan tajam, tapi tidak mengatakan apa-apa atas tanggapanku.

Aku teringat beberapa pertemuanku dengan Alacryan di Dicathen. Aku tidak bisa hanya menanyakan pertanyaan ‘dasar’ ini.

Memikirkan kembali bangsawan Alacryan yang Aku tanyakan di Hutan Elshire, Aku bertanya,

“Seberapa berpengaruh… blood Vale?”

Tatapan Arian berubah menjadi ingin tahu, saat dia menjawab.

“Blood Vale adalah salah satu dari sedikit darah militer di Etril. Jadi, dibandingkan dengan darah bernama lainnya di domain, yang sebagian besar dikenal dengan pertaniannya. Blood itu berpengaruh.

Tapi, dalam hal pengaruh di Alacrya secara keseluruhan?

Mereka… sama sekali tidak dekat dengan high-blood sejati.”

Menyebut keluarga tertentu, secara tiba-tiba pasti membuat mereka kesal. Karena, mereka mulai menjawab pertanyaanku berikutnya dengan lebih serius.

Terlepas dari kondisi yang telah Aku tetapkan untuk ‘pertanyaan’ ini.

Aku terbatas pada apa yang dapat Aku tanyakan, dalam hal mempelajari lebih lanjut tentang Alacrya itu sendiri.

Sebagai gantinya, Aku mencoba mempelajari lebih lanjut tentang sistem sihir yang dibuat Agrona di Alacrya. Pertanyaan-pertanyaan ini tampaknya tidak menimbulkan kecurigaan apa pun kepada ketiganya. Karena, Aku memiliki pengetahuan dasar dari pertanyaanku tentang Steffen Vale.

Yang cukup menarik, ‘sistem berbasis seal’ mereka, seperti yang biasa Aku sebut. Sebagian besar merupakan misteri bagi Alacryan juga.

Karena proses awakening yang dialami semua anak untuk menjadi mage. Alacryan mengira, jika sihir diberikan kepada mereka oleh Vritra sendiri, atau ‘orang asing’. Jadi, non-mages atau ‘unads’, yang tampaknya menjadi bahasa gaul yang diterima secara luas untuk tanpa hiasan…

Mereka didiskriminasi secara luas, karena mereka tidak ‘diberkati’ oleh penguasa.

Sama seperti Caera yang takut mendengar apa yang terjadi pada kakaknya. Aku juga takut, mendengar jawaban untuk pertanyaan berikutnya.

Sambil menarik napas, Aku bertanya,

“Apa berita terakhir yang Kamu dengar, tentang perang yang terjadi dengan Dicathen dan… berapa lama waktu telah berlalu sejak itu?”

“Berita terbaru yang dikirimkan ke domain milikku, tepat sebelum kami bersiap untuk pendakian kami adalah, jika Scythe Cadell telah berhasil menaklukkan kastil terbang suci Dicathian,” jawab Caera, dengan sedikit kebanggaan.

Jadi, dengan mempertimbangkan aliran waktu dalam Relictomb, Aku akan mengatakan sudah hampir dua minggu sejak itu.

Hampir dua minggu.

Belum lebih dari seminggu, sejak aku melarikan diri dari Kastil bersama Sylvie, Virion, dan Bairon. Dan, aku bertarung melawan Cadell dan Nico.

Aku berharap, ada waktu untuk bekerja secara berbeda di dalam Relictomb. Karena, banyaknya aether di sini.

Tapi Aku tidak dapat mengerti dan merasa lega, mengetahui jika terlepas dari semua yang telah Aku lalui… tidak banyak waktu yang telah berlalu.

“Apakah kamu khawatir, tentang blood-mu yang keluar dalam perang, Banci?” tanya Taegen.

“Sungguh memalukan, jika pembebasan seorang ascenders dari perang, tidak sampai ke anggota blood mereka. Tapi ketahuilah, jika itu adalah suatu kehormatan bagi mereka untuk mengabdi.”

Aku sedikit terkejut dengan kata-kata Taegen, tapi menjawab dengan anggukan.

Keheningan bertahan untuk beberapa saat, sebelum Aku akhirnya berdiri.

“Pertanyaan terakhir,” kataku.

“Seberapa jauh ‘sumber’ dari sini?”

“Itu sepertinya sehari berikutnya, dengan kecepatan yang telah kita tempuh. Dan, itu belum termasuk waktu yang dibutuhkan untuk melawan satu atau dua wave lagi.”

Arian mengerutkan kening, menatapku dengan ekspresi yang sangat serius.

“Kamu tidak berencana pergi sendiri, kan?”

“Aku sudah membuang cukup banyak waktu di zona ini,” jawabku singkat.

“Pengaruh kehadiranmu di zona ini, menunjukkan kekuatanmu, Banci,” kata Taegen, sambil berdiri juga.

“Tapi bahkan jika Kamu berhasil bertahan dari wave berikutnya sendirian. Mustahil bagimu untuk melawan penjaga yang melindungi ‘sumber’ sendirian.”

Aku memiringkan kepalaku.

“Kamu tahu… semakin banyak kamu berbicara, semakin aku menyadari, kamu bukanlah orang bodoh yang aku kira darimu dulu.”

Sebuah urat di dahi Taegen benar-benar muncul pada komentarku. Tapi, Arian menanggapi dengan tawa yang tertahan.

“Taegen memang berkata terlalu banyak. Itu tidak membantu, jika emosinya lebih pendek dari pada babi hutan, dengan bagian belakangnya yang terbakar.”

Aku menyaksikan, ketika Taegen akan menginjak rekannya, sementara Arian dengan santai menghindari upaya itu.

Kembali ke Caera, aku melemparkan belati padanya.

“Kesepakatan adalah kesepakatan.”

Bibirnya melengkung menjadi senyuman selama sepersekian detik, saat dia meremas belati dengan erat, sebelum menatapku dengan serius.

“Bagaimana dengan saudaraku?”

“Aku tidak melihat kakakmu di zona itu. Namun, ada beast di sana yang besar dan cukup kuat, untuk memakan seluruh Ascendant. Dan menilai dari tumpukan peralatan seukuran manusia yang tersisa di sarangnya, di mana aku menemukan belati dan jubah ini…”

Aku membiarkan kalimat itu hilang, bukan memiliki kebaikan hati untuk menyelesaikan itu.

Ekspresinya tetap tenang meskipun ada berita itu. Tapi, mudah untuk melihat, jika ada emosi yang ia tahan. Tangannya yang gemetar, mencengkeram belati kakaknya, dengan kekuatan sedemikian rupa. Sehingga, jari-jarinya yang pucat menjadi lebih terang dengan beberapa warna.

Aku menatap ke kejauhan, di mana kemungkinan besar itu akan muncul, setelah langit menjadi merah lagi. Namun, ketika Aku bersiap untuk pergi, sebuah suara berteriak ke arahku dari kejauhan.

Itu Daria yang berlari ke arah kami, dengan sebagian besar ascenders lain di belakangnya.

Bahkan dari sini, aku tahu jika ekspresi wajah mereka menunjukkan masalah.

“Aku tahu itu. Kamu berpikir untuk pergi sendiri,”

Dia mendengus, alis tipisnya berkerut.

Aku menjawab dengan tenang.

“Apakah itu masalah?”

“Apakah Kamu tidak memiliki rasa tanggung jawab? Karena kehadiranmu, para carallian telah diperbesar sedemikian rupa, sehingga kami berlima tewas dalam wave terakhir itu! Itu belum pernah terjadi sebelumnya di zona!”

Caera berdiri, menyimpan belati dalam cincin dimensi.

“Bahkan jika dia pergi, sebagian wave akan mengikutinya. Dan jika dia mati, para carallian akan kembali ke bentuk sebelumnya. Di mana tepatnya letak masalahnya?”

“D-Dia harus bertanggung jawab dan tetap di sini untuk melindungi kita semua. Sampai, kita keluar dari zona ini!”

Daria tergagap, pipinya merah karena marah.

Beberapa ascenders di belakangnya mengangguk setuju. Satu-satunya yang tidak berpikir sama adalah Trider, yang hanya iseng menendang gumpalan tanah.

Aku kembali menatap Caera, yang tetap tidak terpengaruh saat dia menjawab.

“Bukankah maksudmu, dia harus tinggal di sini dan melindungimu?”

Daria mencemooh, sebelum dia mengalihkan pandangannya ke arahku.

“Jadi inilah mengapa, Kamu tidak menerima tawaranku. Aku tidak menyadari, kamu adalah anjing dari Denoirs.”

“Hati-hati, Miss Lendhert,” kata Arian, saat dia akhirnya bangkit, menepuk debu dari baju besi matte-nya.

“Meskipun mengeksploitasi nama blood-mu tidak disukai di Relictombs. Semua orang di sini harus tahu, jika Lady Caera tidak menganggap enteng penghinaan. Dan, Denoirs lebih dikenal karena menyelesaikan hutang.”

“Cukup. Aku berencana untuk mencapai sumber, sebelum wave dimulai.”

Kotoran di bawah kakiku terangkat, saat aku mengalirkan aether melalui anggota tubuhku.

Ekspresi para ascenders memberi-tahuku jika mereka semua merasakan perubahan di udara.

“Siapa pun yang bisa mengikutiku, bebas untuk mengikutiku.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_268"

Pemberitahuan Update via Email