Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_270

gambar

The Beginning After The End

BAE_270

Bab 270: Turun

 

Terlepas dari keterkejutan awal, yang telah mengalahkan semua orang yang tertinggal di kereta luncur, saat monster kolosal itu menjulang di atas kami.

Tidak butuh waktu lama bagi para ascenders untuk kembali ke dunia nyata.

Namun, berkat peringatan kedua Regis. Aku adalah satu-satunya yang mampu bereaksi tepat waktu, untuk sepenuhnya menghindari ujung lebar dari ekor binatang itu.

Semua orang terlalu fokus pada wajah anehnya.

Waktu sepertinya melambat, ketika Aku menyaksikan rangkaian peristiwa terungkap, setelah nyaris tidak menyingkir.

Ekor kasar binatang itu menghancurkan kereta luncur seperti ranting.

Taegen entah bagaimana nyaris tidak bereaksi pada waktunya, untuk mendorong Caera keluar, hanya untuk dihancurkan bersama Trider, di bawah ekor besar itu.

Gelombang kejut kekuatan yang dihasilkan oleh hantaman itu, menyebarkan kami yang tidak secara langsung berada dalam jangkauannya.

‘Ayo pergi!’ desak Regis.

Tapi, mataku beralih antara Daria dan Caera. Keduanya tidak sadarkan diri, dan keduanya jatuh dari tanah, yang sebagian besar aku curigai adalah tubuh dari monster raksasa ini.

‘Regis. Selamatkan Daria,’

Aku mengirim dengan nada memohon.

Gelombang emosi naik menghilang, saat rekanku mengerang. Terlepas dari situasinya, sebuah senyuman muncul di wajahku, ketika aku melihat Regis melompat keluar dari tubuhku.

Bentuk shadow wolf-nya berlari menuju Daria, yang tidak sadarkan diri.

Sementara itu, Aku melepaskan pembatas yang telah Aku paksakan pada diriku sendiri. Aku menguatkan diri dalam selubung aether, saat mata Aku melihat situasi yang ada.

Rekan setim Daria tidak terlihat di mana pun, sementara genangan darah menyebar dari bawah ekor kasar itu.

Bagaimanapun, Arian telah berhasil menghindari itu sepenuhnya, terlempar dengan bergantung pada pedang bercahaya yang tertanam di sisi tubuh titan, wajahnya berdarah dan lengannya yang bebas ditekuk pada sudut yang mustahil.

Aku membersihkan jarak antara aku dan Caera yang jatuh, wajahnya hilang dalam tirai rambut biru tua.

Aku hampir tidak berhasil meraih pergelangan kakinya, saat Aku menggantung di tebing bumi yang bangkit.

Aku lebih kesal pada diriku sendiri, daripada Aku dengan situasinya.

Berapa banyak pilihan lagi yang akan Aku miliki, jika Aku bisa menggunakan mana?

Aku bisa terbang dengan selamat dari bahaya ini, aku bisa menghindari ini.

Sebelum aku bahkan bisa menarik Caera dan diriku kembali. Aku melihat ke atas, untuk melihat mata ungu titan itu menatap ke arahku. Dan berputar-putar di dalam rahangnya yang tertekuk.

Itu adalah bola besar mana keperakan, yang diarahkan langsung ke kami.

Aku bisa merasakan jantungku berdebar kencang, saat Aku mempertimbangkan pilihanku.

Bisakah Aku menarik kami dan berlari cukup cepat, untuk menghindari serangan itu?

Berapa lebar serangan itu?

Apakah Aku bisa menghindarinya, jika Aku melepaskan Caera?

Atau, haruskah Aku melompat dari tubuh binatang yang curam, ke tanah yang kokoh?

Mengutuk pelan, aku melemparkan Caera ke tepi tebing, dan menarik diriku ke atas, tepat saat titan itu melepaskan serangan nafasnya.

Caera terbangun, setelah mendarat di tanah. Dia benar-benar bingung, mengapa aku tiba-tiba mengangkatnya dan menyampirkannya ke bahuku.

“A-Apa arti dari…”

Kata-katanya gagal keluar, saat cahaya putih terang menyinari area sekitarnya.

Aku menoleh ke belakang, untuk melihat ledakan mana menghancurkan semua yang ada di jalurnya, saat itu mengeluarkan dengungan melengking.

“Bisakah kamu lari?” tanyaku, saat kami melewati kereta luncur yang rusak.

Aku perhatikan jika sementara sisa-sisa Trider dapat dilihat di kolam berdarah, tempat ekor binatang itu menyerang. Aku tidak dapat melihat tanda-tanda Taegen.

“Tidak. Setidaknya, pergelangan kaki kiriku sepertinya retak,” ujarnya tanpa basa-basi.

Sinar destruktif dari mana murni terus mengejar kami, saat aku terus berlari di permukaan rusak dari tanah yang ditinggikan, yang bertumpu di atas tubuhnya.

“Kalau begitu, lakukan sesuatu. Kalau tidak, aku lebih baik membiarkanmu pergi.”

Aku bisa merasakan Caera tanpa sadar mengencangkan cengkeramannya di sekitarku, oleh kata-kataku. Tapi dia tetap diam, saat kami mendekati ujung jauh dari platform berbatu.

“Aku tidak…”

Ascenders bermata merah itu menjerit ketakutan, saat aku melonggarkan cengkeramanku di sekelilingnya, mengancam untuk meninggalkannya.

Aku tahu, ketika Aku menyaksikan pertarungannya di wave sebelumnya, jika dia menyembunyikan sesuatu. Seiring dengan fakta, jika dia memiliki dua pengawal yang sangat kompeten, yang ingin berkorban untuknya…

Menyelamatkannya, tidak keluar dari kebaikan hatiku.

“Baik!”

Dia mengalah, kukunya yang berisi mana menggali ke dalam kulitku, saat dia bertahan untuk hidupnya.

“Terus berlari.”

“Tidak ada tempat untuk lari!”

Aku balas, tepi tebing semakin dekat. Caera tetap diam, karena Aku merasakan kekuatan yang tidak menyenangkan, membangun dalam dirinya, yang belum pernah Aku rasakan sebelumnya.

Percaya padanya, Aku menavigasi menjauh dari ledakan kehancuran yang mendekat, saat tanah yang semakin berkurang, menjadi lebih tidak stabil.

Mencapai ujung jauh dari tanah yang ditinggikan di atas monstrositas ini, Aku memusatkan semua aether-ku ke kaki dan punggung-ku. Dan, aku mendorong dengan semua kekuatanku.

Tanpa sihir angin untuk mengarahkan hambatan udara, Aku hanya bisa mengertakkan gigi dan menahan dinding tebal angin yang mendorong tubuh kami, saat kami terbang tinggi di udara.

Saat kekuatan mengancam mulai tumbuh lebih kuat di sekitar Caera, yang masih tersampir di bahuku… aku melihat kembali ke guardian, yang telah berdiri dari tanah tepat di bawah kami.

Aku pikir, aku benar-benar berdiri di atas binatang raksasa itu, dan melihatnya dari dekat… itu akan mempersiapkan Aku untuk pemandangan itu. Tapi, Aku salah.

Terlepas dari semua mana beast yang telah Aku temui dan lawan selama bertahun-tahun di Dicathen. Aku membutuhkan beberapa saat, untuk dapat mulai memahami makhluk ini sebagai satu entitas…

Otakku hanya tidak ingin percaya, jika mungkin ada sesuatu yang sebesar ini.

Makhluk itu kira-kira setinggi menara yang memegang ‘sumber’. Tapi, itu tampak sangat kecil dibandingkan dengan panjang dan lingkar tubuh binatang itu, secara keseluruhan.

Dari jarak sejauh ini, monster kolosal itu mengingatkanku pada naga besar, yang kehilangan sayapnya. Baik ekor dan lehernya yang panjang, melekat pada tubuh kasar yang bisa disalah-artikan, sebagai gunung kecil dari dekat.

Penopang itu tingginya adalah enam kaki, masing-masing setebal lehernya.

“Caera!”

Aku meraung, saat sinar berkilauan yang masih meletus dari mulut binatang raksasa itu naik di jalurnya, saat kami mulai turun.

Pada ketinggian tempat kami melompat dan kecepatan turun kami. Aku tidak percaya diri untuk selamat dari benturan dari kejatuhan, apalagi serangan nafas beast itu terus mendekati kami.

Memutar tubuhku di udara, Aku berbalik untuk menghadapi monster itu, saat Aku mulai memusatkan semua aether-ku ke telapak tangan kananku.

Aku tahu pancaran aether murni yang telah Aku pelajari di zona platform bercahaya, tidak akan cukup untuk melawan serangan beast itu. tapi, Aku tidak punya banyak pilihan.

Caera tetap diam, saat dia tergantung di bahuku.

Tepat saat kami berdua akan tersapu ke dalam gelombang pasang mana yang merusak, dan tepat saat aku akan melepaskan seranganku sendiri. Caera menggeliat dalam genggamanku.

Dia mengaitkan satu tangan di leherku untuk menjaga dirinya tetap stabil, saat dia mencabut pedangnya yang melengkung dari item dimensi.

Aku menghentikan seranganku tepat pada waktunya, untuk menyaksikan aura hitam yang menyala-nyala yang membungkus pedang merah, saat dia mengayunkan ke bawah.

Bilahnya yang dulu berwarna merah memanjang, menjadi bulan sabit hitam yang menyala. Yang mana itu memotong kerucut putih yang bersinar dari kehancuran. Memutuskan dan menciptakan jalan yang cukup lebar untuk kami jatuhkan, sebelum api hitam memudar.

Menilai dari bagaimana jalur serangan monster itu berlanjut. Aku tahu, itu sulit baginya untuk mengubah arahnya kembali ke arah kami.

Caera merosot, lengan kirinya masih tergantung di leherku, saat dia meletakkan pedangnya.

“Aku tidak akan bisa melakukannya lagi,” katanya, suaranya nyaris tidak terdengar di antara hembusan angin.

Ada begitu banyak pikiran dan pertanyaan yang melintas di kepalaku, ketika Aku mencoba untuk membuat kepala atau ekor keluar dari situasi ini. Tapi, Aku memaksa diri untuk mengesampingkan itu untuk saat ini, dan fokus untuk keluar hidup-hidup.

“Regis, kamu di mana?”

Aku bertanya.

“Aku membawa Daria dan menggunakan ekor guardian untuk turun ke tanah. Tapi aku rasa, aku tidak bisa sampai padamu tepat waktu!”

Rencana untuk menggunakan Gauntlet Form untuk mengurangi beberapa dampak dari jatuh, tidak akan berhasil.

Tidak ada pilihan lain, selain menggunakan aetheric beam. Meskipun menggunakannya untuk melawan serangan nafas monster adalah harapan orang bodoh.

Menggunakan kekuatan ledakan itu, mungkin cukup untuk menghentikan kecepatan kejatuhan kami. Sehingga, dampaknya tidak akan membunuh kami berdua.

Tentu saja, menggunakannya, juga bisa berarti menguras semua cadangan aether-ku. Dan aku akan mati, karena Regis tidak cukup dekat untuk tiba di sini tepat waktu…

Mengesampingkan keraguan yang mengaburkan pikiranku, aku fokus pada aether creation.

Sepertinya, Caera tahu, jika aku akan melakukan sesuatu. karena, dia semakin erat memelukku.

Cadangan aether-ku agak meningkat, sejak dua ujian pertama Aku di aetheric beam. Tapi, karena akibat yang ditimbulkannya, dan berada di zona berbahaya seperti itu.

Aku tidak memiliki kesempatan untuk menguji serangan itu lagi.

Menghembuskan napas dalam-dalam yang tersesat oleh angin. Aku memusatkan sebagian besar aether-ku untuk memperkuat lengan, bahu, dada, dan tulang punggungku. Sehingga, tubuhku dapat menahan beban.

Aku bisa melihat tanda ungu seperti rune keluar dari telapak tanganku, dan menyebar melalui jemariku.

Mengarahkan kedua telapak tanganku ke tanah, saat kami jatuh lebih dekat ke tanah, aku menunggu sampai aku cukup dekat.

Akhirnya, hanya lima puluh kaki di atas tanah, Aku melepaskan aetheric beam.

Raungan dalam bergema, saat semburan api ungu meletus dari telapak tanganku dan ke tanah.

Aku segera merasakan lengan, bahu, dan punggungku protes, tapi Aku tetap teguh.

Platform yang pertama kali memungkinkanku untuk membuka kemampuan ini, telah secara alami mengeluarkan aether dari tubuhku. Sekarang, Aku tidak lagi terpengaruh oleh efek itu.

Kontrol yang Aku miliki terhadap seberapa banyak aether yang harus dikeluarkan, jauh lebih besar.

Jari-jariku memaksa ledakan aether untuk tetap fokus ke depan, daripada meledak. Bahkan dengan tubuhku diperkuat oleh aether. Aku tahu, jika lenganku sudah mulai patah dan cadangan aether-ku menipis, dengan kecepatan yang menakutkan.

Tetap saja, Aku bisa merasakan kami melambat. Dan hanya ketika Aku mulai menurunkan output aether, kebisingan yang ditimbulkannya semakin pelan. Sehingga Aku menyadari jika Caera menjerit, saat dia memegangiku seperti bayi koala.

“Bersiaplah untuk menghadapi benturan!”

Aku meraung, ketika aku berbalik menghadap ke langit. Memastikan, jika aku lah yang akan mendarat lebih dulu, saat kami menabrak tanah. Aku membungkus kami berdua, dengan apa pun yang aku mampu.

Pada saat Aku sadar, Aku tahu, jika Aku tidak pingsan selama itu oleh awan, kotoran, dan debu yang masih naik dari kawah yang Aku tabrak.

Tubuhku terasa seperti dicabik-cabik, dibakar kembali, dan kemudian terkoyak lagi. Tak ada satu bagian pun yang lebih sakit dari yang lain.

Butuh semua ketabahan mental-ku untuk tidak pingsan lagi. Tapi setidaknya, Caera bernasib lebih baik.

Dia masih tidak sadar, tapi dia bisa menggunakan sisa mananya, untuk melindungi tubuhnya dari bahaya yang fatal.

Aku bisa merasakan sedikit cadangan yang tersisa dari inti aether-ku, sudah memperbaiki tubuh-ku. Tapi, Aku tidak bisa tenang.

Tanah bergetar di bawahku, tumbuh lebih kuat dengan setiap dentuman dalam, yang menggema di kejauhan. Aku merasa, jika itu adalah guardian yang mendekati kami.

“Arthur!”

Suara serak menggeram dari tepi kawah. Itu adalah Regis dengan Daria di punggungnya.

“Regis,” kataku, sebelum batuk seteguk darah.

Daria tersentak, saat dia melepaskan diri dari Regis.

“Vritra yang penyayang, bagaimana dia masih hidup?”

Mereka berdua berlari ke arahku. Dan sebelum Regis dan aku bisa melakukan apa pun, Daria telah membentuk botol kaca dari cincin dimensinya, dan menempelkannya ke mulutku.

“Minumlah ini,” kata Daria, sambil membungkuk lebih dekat dan mengangkat kepalaku.

“Sebuah emblem instiller membuat ini. Dia menggunakan mana di tubuhmu, untuk menyembuhkan lukamu.”

“Tidak bisa,”

Aku berhasil tersedak.

“Tidak akan… bekerja.”

Alis tipisnya berkerut dalam kebingungan, sebelum ekspresi kesadaran menyapu dirinya.

“Oh, kamu tidak bisa.”

Lega karena dia mengerti, mataku terpejam.

‘Regis, aku perlu sedikit aether-mu, jika aku ingin…’

Pikiranku terganggu oleh sensasi lembut yang menekan bibirku, sebelum cairan hangat masuk ke mulutku. Mataku terbuka lebar, untuk melihat mulut Daria terkunci di bibirku. Matanya tertutup dan pipinya merah.

Tanpa kekuatan bahkan untuk mengangkat tanganku pada saat ini, dan upayaku untuk memalingkan wajahku… itu sia-sia, saat dia menahan kepalaku di tempat. Aku terpaksa menelan apa pun yang ada di dalam botol itu.

Daria akhirnya menarik diri, ketenangannya hilang dari wajah merah padamnya.

“A-Aku tidak punya pilihan, karena kamu tidak memiliki kekuatan untuk minum.”

Semburan rasa sakit meledak, dengan setiap batuk yang Aku paksa keluar.

“K-Kamu… botolnya tidak akan…”

“Karena tuanku dengan fasih mencoba menjelaskan. Itu bukan karena dia tidak bisa meminum potion. Sehingga, kamu dengan murah hati memberinya makan. Tapi, itu tidak akan berhasil padanya,”

Regis menjelaskan, dengan ekspresi geli yang mengganggu.

Daria tetap bingung, saat aku menembak serigala hitam dan ungu itu, dengan tatapan dingin, yang paling menusuk yang bisa aku buat.

Seringai sinis tetap terpampang di rahang taringnya, saat dia terjun ke tubuhku.

Aliran energi dingin menyebar dari inti-ku dan Aku bisa merasakan tubuhku pulih.

‘Kamu mendapatkan ciuumman gratis, bersama dengan layanan pemulihanku. Menurutku, kamu berhutang padaku,’

Regis mencibir.

‘Gigit aku,’

Aku menjawab dengan tajam. Tapi senang, diganggu olehnya lagi.

Dengan bantuan Regis, Aku dapat pulih, cukup untuk bangkit kembali, tepat ketika bumi bergetar sekali lagi.

‘Jangan mati karena aku, Putri,’

Regis mengirim pesan, suaranya lemah.

‘Istirahatlah, sobat,’ kataku, nyaris berhasil mendorong diriku berdiri. Melihat sekilas ke arah Caera,yang lukanya menjadi lebih baik, setelah Daria memberinya potion lagi… aku mengulurkan tangan.

Membuka gesper yang menahan sarung kulit dan belati di pinggangnya, aku mengikatnya, sebelum memanjat tepi kawah.

“Amankan dia. Aku punya beberapa pertanyaan yang perlu Aku tanyakan padanya.”

“Kemana kamu pergi?”

Daria bertanya.

“Kamu tidak berpikir, untuk benar-benar melawan makhluk itu, kan?”

“Tidak,” jawabku.

“Aku sedang berpikir untuk membunuhnya.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_270"

Pemberitahuan Update via Email