Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_271

gambar

The Beginning After The End

BAE_271

Bab 271: Kembali ke Dasar

 

Visiku terfokus pada sosok yang menjulang tinggi, saat Aku mendekati pertempuran berikutnya. Ada dua ascenders yang bertarung melawannya. Dan dari jarak ini, mereka lebih terlihat seperti tikus bertaring, yang berkeliaran mati-matian di sekitar orc raksasa.

Aku tahu, tanpa melihat siapa mereka berdua. Taegen dan Arian adalah satu-satunya yang mampu bertahan hidup, dan membuat titan itu sibuk selama ini.

Aku bergegas menuju guardian kolosal, mencabik divot ke tanah tandus, saat aku menambah kecepatan.

Tanganku mencengkeram erat pegangan melengkung dari belati putih. Dibandingkan dengan ukuran monster yang akan Aku hadapi, belati ini bahkan tidak bisa berfungsi sebagai tusuk giginya. Tapi, memilikinya di tanganku, membuatku merasa lebih percaya diri.

Menghabiskan sebagian besar cadangan aether-ku untuk mengendalikan aetheric beam, memiliki manfaat yang hampir sama dengan melalui ‘tiga tahap’ untuk memperbaiki saluran dan inti aether-ku. Meskipun, dengan tambahan risiko kematian.

Aku bisa merasakan perbedaan yang rumit dan kecil, dalam cara aether mengalir ke seluruh tubuhku.

Menggunakan aether untuk pertama kalinya, setelah menempa inti baru-ku. Itu terasa, seperti Aku mencoba mengatur arah dan kecepatan aliran aether, menggunakan saringan dapur.

Sekarang, Aku merasa, seperti Aku telah memasang pintu air yang tepat. Sementara, saluran air yang menuju ke berbagai titik di seluruh tubuhku, perlahan-lahan dibuat terowongan dan dibangun.

Aku secara fisik lebih kuat dari sebelumnya. Tapi Aku tahu, itu belum cukup untuk menghadapi Scythes dulu.

Seluruh persenjataanku telah diambil dariku, dan Aku diberi satu senjata halus.

Aku akhirnya mulai belajar bagaimana menggunakannya. Sekarang, untuk menebus skill serba guna-ku yang telah hilang di mana, Aku harus dapat menggunakan aether pada level yang jauh di atas, tidak hanya Klan Indrath, tapi juga para mage kuno.

Yang pertama menyadari kehadiranku, adalah binatang raksasa itu. Wajahnya yang seperti kelelawar mencambuk ke arahku, dan menjerit keras yang mengguncang tanah.

Saat aku menyatukan aether ke kakiku, aku berakselerasi untuk bertemu langsung dengan monster itu. Aku terkejut, dengan betapa lebih alami tindakan itu datang.

Segala sesuatu kecuali wajah sekop binatang itu menjadi kabur, saat aku membalut belati.

Aku melompat dari tanah, berputar untuk mendapatkan momentum seranganku. Bahkan, beast itu tidak siap untuk kecepatanku yang tiba-tiba bertambah, saat ia mencoba menarik kepalanya kembali.

‘Itu tidak cukup cepat.’

Belati yang dipegang di tanganku, bilahnya menghadap ke bawah. Itu berubah menjadi garis putih dan ungu yang berkilauan, saat menembus sisi hidungnya.

Dan sementara senjataku hanya sebagian kecil dari ukurannya, dampaknya sama sekali tidak.

Suara guntur meletus dari benturan, mengirimkan gelombang kejut yang sangat kuat, sehingga hampir terlihat. Kepalanya dicambuk ke samping, membuat binatang itu terhuyung cukup lama. Sehingga, Arian bisa menyerbu dan melepaskan aliran bilah emas.

Taegen yang tubuhnya dihiasi dengan tanah yang rumit armor, meluncurkan serangan yang menghancurkan, hampir sekeras Aku menggunakan gada pada chimera.

Baik Arian dan Taegen telah memusatkan perhatian pada kaki, yang menanggung beban paling berat dari binatang itu, setelah seranganku mengenainya.

Rentetan busur emas dan serangan gada yang membentakkan telinga, hampir tidak bisa mengeluarkan darah. Tapi, itu cukup untuk menyapu kaki binatang itu, dari bawah tubuhnya.

Dengan raungan marah, titan itu jatuh di sisinya. Menghancurkan tanah dan mengirimkan getaran yang hampir menjatuhkan menara, yang ingin dilindunginya.

Baik Taegen dan Arian harus mundur, segera setelah melancarkan serangannya. Hanya dengan berat tubuh titan saja, sudah cukup untuk menghancurkan, bahkan mage terkuat sekalipun.

“Banci! Apakah Lady Caera aman?”

Taegen berteriak, begitu dia dan Arian mundur ke jarak yang aman.

“Dia pulih pada jarak yang aman, dengan Daria!”

Aku balas berteriak, tatapanku tertuju pada binatang raksasa, yang mencoba bangkit kembali.

“Sepertinya, kami berhutang budi padamu,” jawab Arian. Suaranya tenang. Tapi anehnya itu jelas, meskipun jaraknya jauh dan ada suara yang datang dari titan.

Menilai dari getaran kuat yang berdenyut dari pedangnya dan bilah emas itu. Tampaknya, sihirnya berasal dari irregular tertentu, dari hubungan angin dan gravitasi.

Di sisi lain, Taegen lebih mengejutkanku. Karena, sihirnya tidak berhenti hanya pada armor dari tanah. Setiap langkah yang diambilnya, tampaknya tidak hanya memanipulasi armor-nya sendiri. Tapi, juga bumi di sekitarnya.

Bahkan, saat dia mengayunkan tongkatnya, bongkahan tanah akan menyelimuti senjatanya. Itu membentuknya, untuk membentuk gada yang lebih besar.

Aku juga tidak menyia-nyiakan kesempatan itu. Aku mendaratkan beberapa serangan lagi ke wajahnya, untuk mencegahnya bangkit selama mungkin.

Meskipun ukurannya yang sangat besar, binatang itu ternyata cekatan. Dia bisa pulih, dengan mendorong tanah dengan ekornya yang panjang.

Segera setelah ia kembali dengan keenam kakinya, dia memutar leher dan ekornya seperti cambuk. Itu melubangi bongkahan tanah, tempat ia melewatinya dan meluncurkan pecahan-pecahan tanah di sekelilingnya, dalam upaya untuk menahan jarak kami.

Aku berkelok-kelok, melalui bongkahan tanah seukuran kereta yang turun, dalam upaya untuk tetap berada dalam jangkauan serangan. Dengan inti aether-ku yang masih di tengah mengisi cadangannya. Aku tidak bisa mengambil risiko menggunakan aetheric beam.

Masalahnya adalah binatang itu begitu besar. Sehingga, tidak ada jumlah tusukan atau pukulan, yang akan menyebabkan kerusakan yang signifikan. Kecuali, Aku menemukan titik lemahnya… bahkan jika ada.

Sebuah tabrakan keras bergema di tengah-tengah kekacauan yang terjadi, dan binatang itu tertekuk sesaat, sebelum mencambuk ekornya. Taegen yang benar-benar dibalut armor batu, yang membuatnya lebih terlihat seperti golem daripada manusia… dia telah menangani binatang itu.

Dan segera, dia dipukul seperti lalat kotoran. Dia jatuh seperti meteor ke tanah, dan segera terkubur di dalam awan tebal debu dan puing-puing.

Sudah tertanam dalam diriku, untuk selalu menjaga seluruh medan perang dalam pandanganku. Menyimpan semua yang terjadi di sekitarku di kepalaku. Bahkan, jika Aku tidak dapat segera bertindak.

Mencapai kaki kiri depan, di mana Arian sebelumnya melancarkan serangannya… Aku bisa melihat beberapa luka dalam di kaki, setinggi tiga lantai itu.

Aku harus fokus pada itu.

Aku menendang dari tanah dan menancapkan belatiku. Dan aether yang mengelilinginya, ke dalam luka yang sangat dalam, yang dibuat Arian.

Darah merah muda tumpah ke mana-mana, menutupiku hampir seluruhnya. Bayangan raksasa tiba-tiba menyelimutiku, saat kepala binatang itu mendekat dengan cepat.

Mengambil belati dari dagingnya, aku bersiap untuk menghadapinya secara langsung, sampai bola mana yang berputar, menghantam sisi binatang itu.

Arian berada beberapa meter jauhnya. Tubuhnya mengeluarkan aura yang luar biasa, saat binatang itu berbalik menghadapnya.

Ekspresi swordsman itu menjadi gelap, saat dia bersiap untuk menghadapi monster kolosal, ketika sebuah ide muncul di benaknya.

“Seberapa kuat serangan yang bisa kamu luncurkan?”

Aku berteriak.

Beast itu mengangkat kepalanya tinggi-tinggi, menjaga kami berdua tetap dalam pandangannya… seolah-olah, dia mencoba untuk memutuskan mana yang akan dibunuh lebih dulu.

“Mungkin kekuatannya lima kali lipat. Tapi, aku perlu lebih banyak waktu untuk bersiap,” jawab Arian, suaranya sejelas ia berdiri tepat di sampingku.

“Mengapa Kamu bertanya?”

“Kamu harus mempercayaiku dalam hal ini!”

Aku berteriak kembali, sebelum mengalihkan perhatianku kembali ke binatang itu.

Aku berubah menjadi serentetan cahaya, menari di dalam enam kaki raksasanya, saat aku mengukir luka di sana dan menghindar. Lalu, aku mengukir luka di luka itu, dalam upaya untuk menjaga perhatian binatang raksasa itu, hanya padaku.

Bumi berguncang, dengan setiap langkah yang diambil. Dan Aku harus menghindari ekor yang kabur sesekali, saat ia mencoba menyerangku dari bawahnya.

Semua fokusku dihabiskan, secara aktif membatasi output aether-ku. Itu mengendalikannya seefisien mungkin, dalam persiapan waktu yang tepat.

“Aku siap,” kata Arian dari jauh. Sosoknya tidak lebih besar dari burung gagak putih, dari tempatku berada.

Kilatan emas tiba-tiba memenuhi pandanganku, sedetik sebelum ledakan yang memekakkan telinga, menggelegar di udara.

Arian telah melepaskan ledakan besar, dengan kekuatan pemotongan langsung pada binatang itu, menyelimuti seluruh kepalanya dalam gelombang cahaya keemasan yang cerah.

Aku mencondongkan tubuh ke depan, menyilangkan tangan di depanku agar tidak terlempar oleh serangan itu.

Bukan hanya Caera. Mereka juga menyembunyikan kekuatan mereka, saat berada di zona wave.

Terlepas dari situasi yang mengerikan yang kami hadapi, Aku tidak bisa menahan diri untuk tidak berpikir sendiri, betapa kecil peluang yang benar-benar dimiliki Dicathen, untuk memenangkan perang.

Seandainya Arian, Taegen, dan para penguasa bergabung dengan orang-orang mereka, untuk berperang melawan kami… perang akan berakhir jauh lebih cepat.

Kepala binatang itu mencambuk lehernya yang panjang, sebagai kekuatan dari serangan Arian. Dan sementara binatang itu tidak puas dan kesakitan, dia memusatkan perhatiannya kembali padaku.

Aku perlu perhatiannya terfokus di tempat lain. dan, binatang itu sendiri cukup gila, untuk menggunakan serangan napasnya lagi. Tapi sepertinya, dia lebih pintar daripada yang aku perkirakan. Atau, dia terlalu waspada dengan aether yang aku berikan.

Saat Aku mencari celah untuk memperdalam luka yang telah berulang kali Aku derita, binatang itu tiba-tiba mulai menginjak semua yang di tanah.

Debu naik, menutupi pandanganku tentang kaki binatang itu. Dan, ada kekuatan penuh dari ekor yang menghantamku dari belakang, beberapa saat kemudian.

Dunia menjadi putih, saat rasa sakit yang membutakan menyebar ke seluruh tubuhku. Dan pada saat Aku sadar, Aku sudah berada di tanah… beberapa puluh meter jauhnya dari binatang itu.

Aku mendorong diriku ke atas, erangan keluar dari tenggorokanku. Visiku kabur dan dunia tampak sedikit miring. Tapi secara keseluruhan, Aku baik-baik saja.

‘Masih sedikit goresan pada Great Lord-and-Evil, huh,’

Regis menimpali.

“Kamu sudah bangun?”

Aku berhasil berkata, sebelum mengeluarkan batuk.

“Bisakah kamu menolong?”

‘Tidak. Aku belum menyerap apa pun dari tubuhmu, seperti yang biasa. Aku tak bisa menyembuhkan, karena Aku tahu, Kamu akan bertarung,’ jawab Regisd.

“Sial.”

‘Namun, ada satu alternatif,’ kata Regis.

Alisku berkerut, saat aku terus melihat binatang itu melawan Arian serta Taegen, yang berhasil kembali ke pertempuran.

“Apa itu?”

‘Menggunakan Rune of Destruction,’ jawab Regis, setelah beberapa saat ragu.

“Cadangan aether-mu saja, sudah cukup.”

Kemarahan dan ketakutan muncul dalam diriku, saat Aku menjawab.

“Tidak.”

Untuk kali ini, Regis tidak memaksaku. Dia tetap diam, saat aku membiarkan rasa sakit dan ketegaran terakhir di tubuhku hilang. Aku ingin menggunakan Rune of Destruction lebih dari siapa pun.

Tapi, upaya terakhir itu membuatku menikam diriku sendiri, agar tidak jatuh ke dalam keadaan gila. Dan, aku hampir tidak bisa mengontrol kekuatannya.

Ada juga masalah tambahan dalam saksi.

Baik Arian dan Taegen akan melihat. Dan bahkan jika Caera dapat menggunakan corrupt fire, Aku yakin api violet yang mampu menghancurkan binatang setinggi sembilan lantai itu, akan menimbulkan beberapa pertanyaan.

Saat aku kembali ke medan perang, suara dengung pelan terdengar dari binatang itu… lebih tepatnya, mulutnya.

“Itu akan menggunakan serangan nafasnya lagi!”

Arian telah mundur ke jarak yang aman, meminum beberapa botol potion, dalam upaya untuk pulih. Sementara itu, binatang itu memusatkan perhatian pada Taegen, yang tangannya terbungkus batu raksasa, sedang meraup potongan-potongan tanah raksasa.

Dia mengembun dan meluncurkan itu ke kaki monster, tempatku melukai.

Mulutnya yang bertaring menyebar lebih lebar dari sebelumnya. Dan aku bisa merasakan, fluktuasi di udara. Bahkan, tanpa kemampuan untuk merasakan mana, aku tahu apa yang akan segera terjadi.

Aku harus berada di bawah kepala binatang itu, sekarang.

Kecuali, satu-satunya non-elemental yang bisa Aku gunakan adalah, salah satu yang hanya Aku coba dengan mana. Saat itu, tubuhku tidak dapat menahan bebannya. Tapi bahkan jika itu sekarang bisa, Aku tidak dapat memanipulasi mana.

Mengambil napas tajam, Aku fokus secara internal pada keadaan tubuhku, saat Aku terus berlari menuju binatang itu. Aku mencoba merasakan setiap otot di kaki, punggung, pinggul, dan otot inti-ku yang bergerak dengan cara yang telah ditentukan sebelumnya, dalam urutan yang ditetapkan.

Aku mendorong tubuhku untuk bergerak dengan cara tertentu.

Aku ingin meningkatkan setiap langkah dari proses ini, memasukkan kekuatan ke dalam setiap gerakan mikro otot, tendon, dan persendianku, untuk melampaui batas tubuhku, bahkan asura.

Aku ingin menggunakan Burst Step.

Berasal dari penggunaan satu langkah eksplosif oleh para panteon, Burst Step yang Aku kembangkan. Menggabungkan teori dasar manipulasi mana bersama dengan pengetahuanku tentang anatomi manusia.

Aku berubah dari posisi diam, menjadi ledakan dalam sekejap. Itu hampir sampai ke titik di mana, bagi mata yang tidak curiga. Tubuhku akan terlihat hampir ditarik dengan kecepatan tinggi, dengan gaya yang lebih tinggi.

Meskipun masih linier dan tidak lengkap, Aku telah melampaui teknik asli panteon dengan Burst Step.

Pertanyaan sebenarnya saat ini adalah, dapatkah Aku meniru atau bahkan melampaui kesuksesan awalku, saat menggunakan aether?

Dengan bagian yang baru Aku bentuk di dalam tubuhku, Aku mengatur waktu kekuatan, lokasi, dan aliran aether. Setidaknya, aku mencoba meniru ledakan dalam kecepatan, bahkan jika Aku harus melupakan mulai dari posisi diam.

Dan, sebagian besar, itu berhasil.

Menempa inti-ku dan menempa saluran ether-ku, melalui semua cobaan dan kesengsaraan yang telah memungkinkanku dengan presisi tertentu dalam kendaliku. Dan seolah-olah, dunia telah ditarik jauh dari bawahku…

Dunia menjadi kabur, saat mataku tetap fokus pada tujuanku.

Posisi dan waktuku sama-sama ideal, sebagai bola energi berkilauan, yang terbentuk di dalam mulut binatang itu.

Aku seharusnya senang. Sial, Aku seharusnya sangat gembira.

Jika Aku bisa melakukan ini sekarang, dengan latihan yang cukup. Ini berarti, Aku akan dapat menggunakan Burst Step sebebas keinginanku.

Tapi, Aku tidak puas. Aku merasa, seperti kehilangan sesuatu… perasaan yang sama, seperti kata yang hilang di ujung lidah.

Menyentuh dasar Burst Step, melihat dunia ditarik dari bawahku, saat Aku menggunakan teknik ini. Itu membuatku merasa, seperti berada di puncak sesuatu yang lebih besar. Kecuali, Aku tidak tahu apa.

Tanpa waktu untuk merenung, Aku menggabungkan aether yang tersisa ke tengah telapak tanganku. dan mendorong semburan ungu kental yang menutup rahang bawah binatang itu tepat saat ia akan melepaskan serangan nafas penghancur-nya.

Untuk sesaat, aku takut binatang itu akan membuka kembali mulutnya, dan melepaskan ledakan energinya. Tapi, Taegen bereaksi, seolah-olah dia telah membaca pikiranku.

Sebuah batu besar meluncur dari langit. Dan setelah beberapa saat, aku menyadari jika Taegen telah membentuk seluruh armornya ke kepala tongkatnya, untuk membentuk bola tanah raksasa ini.

Dengan seranganku, dan dia menutup mulutnya yang bersekop, serangan nafas binatang itu meledak di dalam mulutnya.

Suara gedebuk pelan bergema, dan gelombang kejut yang dihasilkan di dalam mulut beast itu.

Dari kekuatan itu, sehingga itu cukup kuat untuk mengirim Taegen melayang, dan bahkan Arian meluncur di udara.

Aku telah berhasil mendaratkan diriku, menggali kedua tangan dan kakiku ke tanah, agar tetap dalam jangkauan.

Saat terkuras dan kesakitan, Aku tahu, jika binatang itu masih hidup. Dengan bagaimana dia berjuang untuk mendapatkan kembali keseimbangannya, meskipun awan asap meletus dari kepalanya.

Dan meskipun Aku masih kesulitan berbicara, Aku harus mengakhiri pertempuran ini terlebih dahulu.

Aku mencabut belati dari sarungnya, dan mengarahkannya langsung ke pahaku.

‘Regis. Ayo lakukan,’ kataku dan dengusan sederhana penegasan. Itu adalah yang dibutuhkan, sebelum tsunami pengetahuan, wawasan, dan kekuatan, menyapu diriku.

Mengambil kesempatan, sementara Taegen dan Arian bingung dan mudah-mudahan tidak sadarkan diri… Aku menelan titan yang terluka dan tak berdaya di dalam amethyst fire penghancur yang dingin.

Bagian terakhir dari ingatanku adalah tentang diriku sendiri. Ketidak-puasan dan lapar akan lebih banyak kematian, mataku mencari korban berikutnya. Namun, gelombang rasa sakit yang memancar dari belati, membuatku cukup waras untuk mendorongnya lebih dalam.

Akhirnya, itu menyebabkan tubuhku roboh.

Namun, terlepas dari betapa menyedihkannya perasaanku… dikendalikan oleh kekuatan yang telah Aku buka.

Sebuah pencerahan datang kepadaku. Aku tahu apa yang hilang di Burst Step.

Saat itulah, kegelapan menguasaiku.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_271"

Pemberitahuan Update via Email