Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_276

gambar

The Beginning After The End

BAE_276

Bab 276

 

Saat-saat singkat kedamaian yang aku miliki saat menunggu walikota, tidak berlangsung lama. Ketika langkah kaki yang cepat mendekat, semakin keras sampai pintu terbuka.

Aku membuka mata, sedikit terkejut melihat pria dengan otot menggembung di lengan dan janggut putih panjang, yang mengalir ke dadanya yang lebar.

Kepanikan melintas di wajahnya yang sudah tua, tapi energik. Saat, dia segera berlutut dengan bunyi gedebuk.

“Yang satu ini pantas mati, karena menempatkan ascenders yang terhormat, melalui ketidak-nyamanan seperti itu!

Sembian dan Chumorith tidak mengetahui jalan-jalan di luar kota yang sangat kecil ini, dan tidak bermaksud untuk menyinggung ascenders yang terhormat. Mohon maafkan mereka, karena aku yang harus disalahkan atas kurangnya kebijaksanaan mereka.”

Tetua itu mendongak ke belakang.

“Sembian! Chumorith! Turunkan…”

“Tidak apa-apa,” potongku.

“Tidak ada alasan bagimu untuk meminta maaf.”

Sambil mengunci mata dengan dua penjaga, aku membiarkan senyum kecil.

“Kejenakaan Chumo dan Sembi sungguh… menghibur, terutama setelah keluar dari Relictomb.”

Aku benar-benar dapat melihat tubuh sesepuh mengempis lega, saat dia tetap berlutut.

“Terima kasih atas kebaikanmu, ascenders yang terhormat.”

“Tolong, bangunlah,” kataku, menunjuk ke sofa di depanku.

“Chief Mason, kan?”

“Ya!” serunya.

Saat mengambil tempat duduk, aku melihat kotoran di tangannya.

“Ah! Aku minta maaf atas keadaanku yang tidak terawat, aku membantu renovasi coliseum kami. Kami sedikit terlambat, untuk acara yang akan datang,” jelas walikota, sambil melihat tangannya.

“Kedua pengawalmu memberi-tahuku tentang penghargaan dan pameran yang akan datang, dalam beberapa hari mendatang,” jawabku.

“Ya! Sekarang, giliran kota kami untuk menjadi tuan rumah pameran. Jika ascender yang terhormat ingin hadir, kami pasti dapat menyiapkan pengumuman dan…”

“Tidak perlu. Aku berencana untuk segera pergi,”

Aku menyela dengan hormat.

“Aku akan segera pergi. Tapi, ada sesuatu yang aku butuhkan.”

“Ya! Aku akan dengan senang hati membantu sebisaku.”

Walikota berhenti dan menatapku dengan malu.

“Tapi, aku perlu memverifikasi lisensi dan barang milik ascender yang terhormat. Bukannya aku tidak percaya jika kamu adalah seorang ascender.

Tapi, sebagai walikota yang bertanggung jawab untuk mengawasi kota Descension Chamber ini, aku diharuskan untuk memverifikasi ascender yang keluar dari portal.”

Aku ragu-ragu sejenak. Meskipun emblem palsu yang aku punya sudah lulus, aku tidak memiliki lisensi. Sementara itu, walikota bergegas ke mejanya, untuk mengambil sesuatu yang tampak seperti ‘jam saku’ obsidian.

Berbalik, aku mengangkat jubah yang aku kenakan di atas pakaian hitamku, untuk menunjukkan kepada tetua tanda yang terukir di tulang punggungku.

Aku bisa mendengar tetua itu menarik napas dengan tajam.

“Luar biasa. Aku mengenali beberapa di antaranya. Tapi, aku belum pernah melihat emblem yang begitu rumit, ascenders yang terhormat. Tiga jejak yang berbeda dan dilihat dari kerumitan emblem teratas, itu pasti sebuah Peak.”

“Tolong, berhentilah menyebutku sebagai ‘ascenders terhormat’.”

Menurunkan pakaianku, aku duduk kembali.

“Mengenai lisensiku. Sayangnya, aku kehilangan cincin dimensi-ku yang membawa semua barangku di salah satu lantai. Tapi, aku punya ini.”

Aku mengeluarkan belati putih itu, dengan sarung sulamannya.

“Ini…”

Mata walikota melotot, saat dia dengan hati-hati meraih belati itu. Seolah-olah, itu adalah bayi yang baru lahir.

“Kalau tidak salah, ini lambang Highblood Denoir. Apakah yang ter… apakah kamu seorang ascenders di bawah blood mereka?”

“Ya,”

Aku berbohong, saat aku melihatnya memeriksa belati.

“Ini lebih dari cukup untuk memverifikasi statusmu, ascenders yang terhormat,” kata walikota, mengembalikan senjatanya kepadaku, dengan kedua tangan.

“Suatu kehormatan berada di hadapanmu.”

“Aku mungkin tidak berada di sini lebih lama lagi. Tapi, tolong simpan informasi ini untuk dirimu sendiri.”

“Ya, tentu saja!”

Tetua itu mengangguk dengan semangat.

“Artefakku menunjukkan, jika kamu tidak memiliki relik. Jadi, kamu bersih dalam segala hal!”

“Tunggu. Jadi, artefak itu bisa merasakan relik?” tanyaku, mencondongkan tubuh ke depan, untuk melihat lebih dekat.

“Ini memiliki jangkauan yang sangat terbatas, tapi ya,” kata walikota, dengan alis berkerut.

“Apakah kamu tidak pernah diperiksa oleh seorang penyelidik, setelah awakening-mu?”

Aku berdehem, berpura-pura malu.

“Sejujurnya. Ini adalah pendakian pertamaku. Aku membuat kesalahan dan kehilangan simulet yang ada di cincinku, memisahkanku dari timku, cukup awal.”

“Oh tidak,” sesepuh itu terkesiap, jelas tertarik.

“Mengerikan. Syukurlah, kamu keluar hidup-hidup.”

“Ya. Aku beruntung bisa dekat dengan portal di zona berikutnya,” kataku.

Aku menjelaskan situasiku menggunakan sebanyak mungkin kosakata Alacryan, agar tidak terdengar diriku bodoh tentang keseluruhan sistem. Dan tampaknya, itu berhasil.

Dengan cepat mengubah topik pembicaraan, aku mencondongkan tubuh ke depan.

“Tapi bagaimanapun juga. Aku tahu, kita berada di kota bernama Maerin. Tapi aku tidak yakin, di mana itu di Alacrya. Apakah ada peta yang dapat kamu berikan, sehingga aku dapat segera berangkat?”

“Peta cukup langka di sekitar bagian ini. Tapi, seorang pedagang keliling datang menjual peta yang disalin beberapa minggu yang lalu. jadi, aku sebenarnya punya beberapa,” kata walikota, kembali ke mejanya.

“Bolehkah aku menanyakan tujuanmu?”

Pertanyaan polosnya membuatku bingung. Aku tidak memiliki tujuan tertentu, dalam pikiran selain dari kewajibanku untuk mengembalikan belati ke Caera di Central Domain ibu kota.

“Aha! Ini dia.”

Walikota kembali dan membuka gulungan perkamen besar, yang tumpah di atas meja teh oval.

Di atasnya ada sebidang tanah, yang anehnya menyerupai tampilan samping dari tengkorak bertanduk dengan mulut terbuka. Dan, benjolan besar melengkung, yang menonjol dari ujung utara.

Alacrya tersegmentasi menjadi lima bagian, dengan garis tebal yang memisahkan utara, timur, barat, selatan, dan tengah.

“Seberapa jauh perjalanan ke Central Domain?”

Aku bertanya.

“Yah, mengingat kita berada di ujung selatan East Domain,” jawabnya, menunjuk ke titik kecil di peta.

“Ini akan memakan waktu sekitar lima bulan dengan berjalan kaki, atau sekitar enam puluh hari atau lebih di dalam kereta.”

Mataku membelalak, saat aku menatap peta.

“Sepanjang itu?”

“Ini cara yang normal, tentu saja,” jawab walikota.

“Ada gerbang teleportasi yang tersedia di kota-kota besar. Harganya lumayan. Tapi, jika kamu menunjukkan belatimu kepada mereka, kamu seharusnya bisa bepergian secara gratis.”

Aku tidak ingin memamerkan belati ini terlalu sering, jika aku menarik perhatian yang tidak diinginkan. Tapi aku senang, memiliki ini sebagai alternatif cadangan.

Sambil mempelajari peta, aku menunjuk ke kota yang ditandai paling dekat, dengan kota tempat kami berada.

“Berapa jauh Kota Aramoor dari sini?”

“Hanya kurang dari dua minggu dengan kereta, jika kondisinya memungkinkan,” jawab Chief Mason dengan tawa lelah.

Aku menghela nafas.

“Kita… benar-benar di pinggiran, bukan?”

“Ya. Sejujurnya, permukiman Descension Chamber memiliki tingkat operasi sangat rendah. Itu juga tidak mendapatkan gerbang dimensi yang dibangun untuk perjalanan cepat.”

Menyatukan apa yang dikatakan Loreni dan apa yang dikonfirmasikan oleh walikota, portal yang telah aku lewati ini, hanya tampaknya dapat memungkinkan para ascenders untuk meninggalkan Relictomb, bukan memasukinya.

Memimpin dengan pemikiran itu, aku bertanya kepada walikota,

“Jadi, apakah Kota Aramoor memiliki Ascension Chamber?”

“Tentu saja!”

Tetua itu mendengus.

“Aramoor mungkin kota kecil di pinggiran East Domain. Tapi, bahkan kami punya Ascension Chamber!”

“Begitu…” gumamku, terkejut.

“Permintaan maafku. Aku jarang meninggalkan Central Domain.”

Mata walikota melotot.

“Oh j-jangan tersinggung, ascenders yang terhormat. Tolong jangan minta maaf! Sangat jarang bagi Highbloods dari Central Domain melakukan perjalanan sejauh ini!”

Dengan senyum sopan, aku kembali mempelajari peta.

Bepergian ke Central Domain sekarang tidak diperlukan. Tapi, pergi ke Relictomb berikutnya, adalah hal yang perlu.

Sepertinya, Ascension Chamber yang digunakan untuk memasuki Relictomb tidak ditentukan, di mana kamu pernah berada di dalamnya. Jadi, pemberhentian pertamaku adalah Kota Aramoor.

Bepergian dengan berjalan kaki mungkin lebih cepat daripada menunggang kuda. Tapi, masih butuh waktu lebih dari seminggu untuk sampai ke sana, karena aku tidak terlalu mengenal daratan.

Ketika aku memikirkan pilihanku, Loreni masuk.

“Maafkan gangguanku. Aku sudah membawa teh dan makanan ringan.”

“Waktu yang tepat, Loreni,” kata walikota.

“Tujuan ascenders terhormat kita tampaknya ke Kota Aramoor. Buat pengaturan untuk menyiapkan kuda dan pemandu untuknya.”

“Tentu saja!”

Loreni meletakkan nampan dengan hati-hati ke atas meja dan berbalik untuk pergi, ketika dia tiba-tiba berhenti.

“Ah!”

Baik walikota dan aku mengangkat kepala.

“Maaf, aku tidak bermaksud mengejutkan kalian berdua,” bisik Loreni.

“Tapi, mungkin cara tercepat dan ternyaman bagi ascenders terhormat untuk sampai ke Aramoor adalah, dengan menunggu?”

Walikota mengangkat alis.

“Maksudmu apa?”

“Aku yakin kamu sudah mendengar rumornya, Chief Mason. Tapi, aku baru saja mendapat surat konfirmasi hari ini, yang mengonfirmasi jika perwakilan dari Akademi Stormcove sebenarnya mengunjungi Maerin, untuk menyaksikan dan bahkan mungkin merekrut salah satu siswa mage kita,” jelas Loreni.

“Ah!”

Walikota menjentikkan jarinya saat menyadari.

“Akademi Stormcove memiliki tempus warp!”

Tepat ketika aku hendak meminta beberapa klarifikasi Regis tentang apa itu tempus warp, walikota menoleh kepadaku dengan penuh semangat.

“Ini berita bagus! Jika ascenders yang terhormat tetap tinggal sampai perwakilan dari Akademi Stormcove tiba. Aku yakin, mereka akan dengan senang hati membawamu kembali bersama mereka. Dengan cara ini, kamu bisa melewati tempus warp dan segera tiba di Kota Aramoor.”

Aku mengangguk dengan tenang. Sementara secara internal, aku masih mencoba memahami gagasan seorang pejabat sekolah di kota kecil, yang memiliki akses ke teknologi yang begitu kuat.

‘Itu mungkin tidak sekuat yang digunakan Alacryan yang menginvasi Akademi Xyrus untuk masuk dan melarikan diri bersama Elijah… atau, apakah itu Nico sekarang?’

Regis diklarifikasi.

Masih sulit untuk diterima. Tapi masuk akal, jika orang-orang Agrona memiliki akses ke teknologi ini, sejak dia mencoba-coba aether sejak lama. Dan sungguh mengherankan, jika hanya perwakilan sekolah yang memiliki akses ke teknologi semacam itu…

Hal itu memberiku harapan.

Orang dari Akademi Stormcove mungkin tidak memiliki tempus warp yang cukup kuat untuk teleportasi antar benua, tapi seseorang higgers mungkin.

Jika aku bisa mendapatkannya, bepergian antara Alacrya dan Dicathen mungkin tidak memakan waktu, selama yang aku pikirkan sebelumnya.

‘Jangan terlalu berharap. Jika ingatan Uto merupakan indikasi, Agrona mungkin satu-satunya yang memiliki satu. Dan, itu tidak seperti jika dia akan membiarkan siapa pun menggunakannya.’

‘Ya. Hidupku tidak pernah semudah itu,’ aku menanggapi secara internal.

Sambil berdiri, aku memandang Loreni dan Chief Mason.

“Terima kasih atas bantuanmu. Sepertinya aku harus mengandalkan keramahanmu untuk beberapa hari lagi.”

Walikota segera bangkit, kegembiraan memancar dari wajahnya yang keriput.

“Itu hebat! Ada beberapa rumah yang dibiarkan kosong untuk pengunjung penting! Itu kemungkinan besar adalah pondok yang lusuh dibandingkan dengan rumah ascender yang terhormat di Central Domain. Tapi, silakan gunakan salah satunya!”

“Kalau begitu, aku akan berada dalam perawatanmu,” kataku, dengan senyum tipis.

“Dan namaku Gray.”

“Ascender Grey dari Blood Denoir,”

Walikota bergumam, saat dia dan Loreni membungkuk di hadapanku.

“Suatu kehormatan bertemu denganmu.”

Setelah menyerahkan peta itu kepadaku, walikota meminta Loreni mengantarku ke vila, tempat aku akan tinggal beberapa hari mendatang.

Tak heran, Chumo dan Sembi tetap berada di samping pintu, berjaga-jaga.

Ketika keduanya mencoba mengikuti untuk melindungi kami, Loreni menembak jatuh mereka dengan tatapan tajam, saat dia berbisik,

“Lindungi siapa? Jari kelingking kiri ascender yang terhormat, sudah cukup untuk mengalahkan kalian berdua.”

Meninggalkan dua penjaga yang layu untuk menghibur satu sama lain, kami berdua meninggalkan gedung administrasi.

“Kamu terus menatapku,” kataku, membuat Loreni menegang.

“A-Ah aku, uh… maafkan aku, ascenders yang terhormat,”

Dia tergagap.

“Aku tahu, aku adalah seorang ascender. Tapi, apakah aku terlihat berbeda dari orang-orang yang biasa kamu lihat?”

Loreni menurunkan pandangannya.

“Sebenarnya, ini pertama kalinya aku melihat seorang ascender secara langsung. Dan seorang pria… semanis dirimu.”

Regis terkekeh.

“Kamu tidak salah mengira, aku seorang wanita, kan?” tanyaku, masih sadar akan penampilan baruku, karena suatu alasan.

Dia tersipu, matanya lebar.

“Oh tidak! Tidak semuanya. Hanya saja, matamu begitu keemasan dan fitur-fiturnya begitu tajam. Sehingga… sangat berbeda dari pria kasar, yang memburu Mana Beast untuk mencari nafkah.”

Penyebutan warna mataku, membuat simpul di dadaku yang dengan cepat, aku telan.

Loreni pasti menyadari perubahan ekspresiku.

“Aku harap, kamu tidak tersinggung dengan perilaku kami, Ascender Grey. Walikota kami mungkin satu-satunya yang pernah bertemu dengan seorang ascenders sebelumnya. Dan sementara, aku telah diajari etika yang tepat untuk berbicara dengan seorang ascenders, Chumo dan Sembi tidak.”

“Berdasarkan bagaimana kalian semua berperilaku di sekitarku. Sepertinya, ascenders cenderung sangat sia-sia,” kataku, mengabaikan tatapan semua orang di sekitar kami.

“O-Oh tidak, maksudku… kota kami adalah bagian yang sangat terpencil dan tidak penting dari East Domain, apalagi di seluruh Alacrya. Dapat dimengerti, jika kami tidak berarti banyak, di mata para pemimpin besar,” jelasnya, sambil tertawa kecil.

‘Mage elit sedang menilai yang kurang cenderung? Tidak terlalu sulit dipercaya,’ Regis menimpali.

Kami berjalan dalam keheningan, sepanjang sebagian besar perjalanan singkat ke vila, yang berada di jalan yang terjaga keamanannya, tak jauh dari pinggir kota.

Jalan tanah mengarah ke pengasingan di lingkaran pepohonan, di mana tiga rumah berlantai satu saling berhadapan. Masing-masing dengan halaman rumput yang dipisahkan, oleh pagar putih tinggi.

“Di sinilah kamu akan tinggal selama enam hari ke depan, sampai pameran berakhir. Walikota akan memberi-tahu perwakilan dari Akademi Stormcove tentang kehadiranmu. Dan, meminta mereka untuk membawamu, saat mereka membawa tempus warp kembali ke Kota Aramoor,” kata Loreni, sambil membuka pagar, menuju rumah di sebelah kiri.

“Akan ada penjaga yang ditempatkan di gerbang menuju jalan setapak yang menuju ke sini. Dan, seorang petugas akan dikirim ke rumah-mu untuk membantumu dengan apa pun yang kamu butuhkan.”

“Terima kasih,” kataku sambil tersenyum.

“Tentu saja,” jawabnya, sambil memberikanku kunci.

“Apakah ada pertanyaan yang kamu miliki untukku, sebelum aku meninggalkanmu untuk beristirahat?”

“Hanya satu.”

Aku berbalik, melihat melewati tembok bata tinggi yang mengelilingi kota.

Aku bisa melihat beberapa bukit yang dipenuhi pepohonan. Berdasarkan peta, melewati perbukitan itu adalah pantai tenggara Alacrya.

“Kamu menyebutkan mage yang berburu mana besat untuk hidup sebelumnya. Apakah ada yang diizinkan berburu di sini?”

“Ya! Daerah ini dikenal dengan populasi rocavid yang tinggi, di bagian domain ini. Kulit mereka sangat populer, untuk dibuat leather dan kukunya sering digunakan untuk membuat perkakas,” jawabnya, seolah membacakan manual.

“Mengapa kamu bertanya?”

Aku mengusap leherku.

“Aku kehilangan sebagian besar hartaku selama pendakian terakhirku. Jadi, aku butuh uang.”

Mata Loreni membelalak,

“Walikota bisa memberimu emas, ascenders yang terhormat! Kamu tidak perlu bekerja!”

“Tidak apa-apa,”

Aku terkekeh.

“Aku juga ingin meregangkan tubuhku dari waktu ke waktu.”

“Ah, seperti yang diharapkan dari seorang ascender. Ada Mana Beast yang lebih kuat, semakin kamu ke utara untuk melakukan perjalanan ke dalam hutan, tapi harap berhati-hati. Banyak dari daerah ini yang belum dieksplorasi.”

Aku mengangguk.

“Aku akan mengingatnya. Sekarang jika kamu permisi, aku harus mandi dan beristirahat.”

Melangkah ke dalam vila, meskipun sederhana dan didekorasi minimal, itu bersih.

Dari sistem air terintegrasi, hingga bahkan pipa yang tidak aku duga di tempat terpencil. Itu memiliki semua yang aku butuhkan, untuk beristirahat dengan cukup nyaman.

“Akhirnya, udara segar,” kata Regis sambil melompat keluar dariku, dan menggeliat seperti kucing.

Dia berlari mengitari rumah satu kamar tidur ini, mengendus sofa kulit abu-abu, dan melihat melalui wadah logam di dalam dapur.

“Aku tahu, kamu terlihat seperti anjing. Tapi, apakah kamu perlu bersikap seperti anjing?”

Aku menggoda, melepas pakaianku.

“Wolf,”

Regis mengoreksi.

“Dan tidak. Untuk beberapa alasan, dengan transformasiku, hidungku adalah yang paling sensitif terhadap aether, yang pada dasarnya adalah makanan untukku.”

“Senang mendengarnya.”

Aku melangkah ke kamar mandi, memompa tuas, sampai air dingin mulai mengalir ke dispenser.

Setelah mencuci diri dan pakaianku, aku memilih celana panjang cokelat, dan salah satu dari sedikit kemeja yang tidak memiliki lubang menganga di bagian belakang.

Itu juga pertama kalinya, aku mendapat kesempatan untuk melihat diriku dengan jelas, untuk pertama kalinya.

Lembaran logam yang berfungsi sebagai cermin, menunjukkan seorang pria yang tampak berusia awal dua puluhan. Kurus namun kencang, dengan bahu lebar.

Selain rune yang mengalir di punggung dan di bagian bawah lengan kananku, aku tidak memiliki bekas luka atau noda di tubuh atletisku.

Wajah yang balas menatapku di cermin adalah, wajah yang masih belum biasa aku lihat. Aku masih memiliki jejak Arthur dalam diriku, dikurangi bekas luka kecil yang telah aku kumpulkan selama bertahun-tahun.

Mataku masih besar, tapi tampak lebih dingin dan rambut pirang yang dulu aku gunakan sekarang, sudah tidak berwarna. Rambutku yang diwarnai gandum tampak hampir abu-abu, dan jatuh tepat di atas bahuku, dengan ujung yang masih meneteskan air.

Dengan keberadaanku sekarang, sungguh luar biasa, jika aku memiliki penampilan baru.

Dengan begitu, aku tidak perlu khawatir tentang seseorang yang mengenaliku sebagai Lance yang membunuh ribuan atau lebih orang-orang mereka. Tapi yang aku khawatirkan adalah, bagaimana semua orang yang aku kenal akan menerimanya.

Bagaimana ibu dan saudara perempuanku memperlakukanku, ketika mereka melihatku seperti ini?

Bagaimana Tess?

“Masih belum terbiasa?”

Regis bertanya, berjalan ke arahku.

Aku memakai kemeja hitam dan pergi, menyisir rambut ke belakang dengan tangan.

“Tidak.”

“Kamu tetaplah dirimu, Putri,”

Dia mencoba menghibur, mengikutiku, saat aku duduk di sofa menghadap jendela, menghadap ke halaman berpagar.

“Aku tahu itu.”

Aku menghela nafas.

“Aku hanya berharap, semua orang juga begitu.”

Cemas dan tidak sabar untuk maju dengan cara apa pun yang aku bisa, aku menarik relik itu dari rune penyimpanan ekstra-dimensi.

Mage kuno mengatakan, ini bukan decrypt atau artefak apa pun. Tapi, ini lebih dari panduan, yang akan membantuku membuka decrypt spesifik aether.

“Setidaknya, dia bisa memberi-tahuku cabang apa itu,” gumamku, mengamati permukaan kubus batu.

Jelas melihat tidak ada yang penting di permukaan batu, aku menanamkan aether ke dalamnya.

Begitu aether-ku menyentuh kubus, zat aether asing dari kubus menjangkau kembali kepadaku, mengisi penglihatanku dengan selimut ungu yang bersinar.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_276"

Pemberitahuan Update via Email