Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_277

gambar

The Beginning After The End

BAE_277

Bab 277

Saat penglihatan aku dibanjiri lautan ungu, aku bisa merasakan inti aether-ku perlahan terkuras.

Saat inderaku memasuki kubus batu, aku berusaha untuk melihat lebih dalam ke dalam. Rasanya, semakin jauh aku ‘bepergian’, semakin sulit jadinya.

Saat aku melayang melalui ruang ini, kekentalan seperti lumpur segera menebal dan mengeras. Hingga akhirnya, aku merasa seperti sedang mendorong dinding bata.

Bahkan ketika aku terputus dari tubuhku, aku bisa merasakan napasku sesak dan tidak teratur. Seolah-olah, aku bernapas melalui kain basah.

Berusaha untuk mendorong melalui dinding ini, menghentikanku dari bertualang. Aku memompa lebih banyak aether keluar dari inti-ku, sampai akhirnya aku bisa bergeser melalui dinding.

Untuk menggambarkan pengalaman pikiranku, yang menyentuh permukaan relik kubus, menjadi kata-kata akan merusak kompleksitas dari semuanya.

Bentuk geometris dalam pola dan gerakan, yang tampaknya acak melayang di sekitarku. Aku tidak bisa melihat, seberapa jauh polyhedron ini pergi. Tapi untuk beberapa alasan, aku tahu, jika ada batas di dalam kekacauan ini.

Karena lebih banyak aether mengalir keluar dari inti-ku menuju ke alam di dalam relik ini, polyhedron mulai berubah. Aku tidak lagi hanya mengamati, tapi benar-benar mempengaruhi bentuk geometris ini. Seolah-olah, aether-ku beresonansi dengan hal-hal ini.

Aku menemukan diriku tersesat, saat aku mencoba membuat kepala atau ekor keluar dari pola, gerakan, bentuk, dan ukuran semua polyhedron yang menyusun alam ini di dalam relik.

Menggunakan aether dalam diriku sebagai anggota tubuh metaforis, aku menggabungkan, menyortir, dan mengkategorikan polyhedron ini, dalam upaya untuk memahami apa yang coba diceritakan oleh ‘buku panduan’ berbelit-belit ini kepadaku.

Akhirnya, ketika cadangan aether-ku turun menjadi sekitar sepersepuluh dari kapasitasnya, aku ditarik keluar dari alam.

Ketika kesadaranku kembali, aku mendapati diriku duduk di posisi yang sama, dengan posisiku di sofa. Satu-satunya hal yang berubah adalah ruangan itu, yang dulu diterangi oleh sinar matahari sore… kini hampir gelap gulita.

“Kamu akhirnya selesai?”

Regis bertanya, mengangkat kepalanya sambil meringkuk di sampingku.

Aku menatap bulan sabit.

“Sudah berapa lama?”

“Sekitar lima atau enam jam. Aku kehilangan hitungan, setelah tertidur.”

“Kamu butuh tidur?”

Aku bertanya.

Regis menguap lebar sebelum menjawab.

“Ini seperti mode penghemat baterai. Aku mengonsumsi lebih sedikit aether saat aku tidur. Sehingga, aku dapat mengumpulkan lebih banyak aether.”

“Kamu anjing yang aneh.”

“Wolf,” gerutunya, sebelum melompat dari sofa.

“Jadi, apakah kamu belajar sesuatu dari kubus?”

“Aku bahkan tidak tahu, apa yang seharusnya aku pelajari.”

Aku menghela nafas.

“Dan bagian terburuknya adalah, aku menggunakan aether untuk mencoba mempelajari bongkahan batu ini.”

“Sial, dan aku pikir mempelajari kemampuan irregular life ini akan mudah,” kata Regis sinis, saat dia berjalan pergi.

Aku menendangnya di bawah ekor, mendapatkan jeritan tajam dari temanku.

“Tidak pernah terpikir, aku akan merindukan hari-hari, ketika aku menjadi inkorporeal,” gerutunya, sebelum menoleh kepadaku.

“Jadi, apa rencananya sekarang?”

Aku berhenti, berpikir sejenak.

“Lagipula kita punya beberapa hari untuk dibunuh. Jadi sebaiknya, kita belajar lebih banyak tentang penduduk setempat. Acara penghargaan dan akademi adalah sesuatu yang ingin aku lihat besok.”

Regis menatapku diam-diam, dengan ekspresi yang sedikit tertegun.

Aku mengerutkan kening.

“Apa itu?”

“Tidak ada. Hanya saja, aku pikir, kamu akan menggaruk kulitmu, mencoba menemukan cara untuk pergi ke Relictomb berikutnya atau semacamnya,” gumamnya.

“Akhir-akhir ini aku cukup gelisah, bukan?”

Aku menggaruk pipiku.

Regis mengangkat bahu, surai api ungunya berkibar.

“Itu bisa dimengerti. Aku tidak memiliki keluarga selain dirimu. Tapi aku akan sangat gugup, jika aku tidak tahu, apa yang terjadi dengan orang yang aku sayangi.”

Aku berdiri diam, terkejut dengan penyebutan Regis yang acuh tak acuh, tentang diriku sebagai keluarganya. Tidak pernah terpikir olehku, jika dia tidak memiliki orang lain kecuali diriku. Bahkan, dalam bentuk wolf-nya ini, apakah aku masih melihat Regis sebagai senjata?

Regis menyipitkan matanya.

“Apa? Kenapa kamu menatapku seperti itu?”

“B-Bukan apa-apa.”

Aku bangkit dari kursiku dan menuju pintu.

“Kemana kita akan pergi?”

Dia bertanya, berlari di belakangku.

“Apa kamu tidak mendengar apa yang dikatakan Loreni tadi? Ada banyak mana beast di luar kota.”

Aku menyeringai pada temanku.

“Aku belum memiliki kesempatan untuk benar-benar mempraktikkan batas God Steps.”

“Kita bisa sedikit meregangkan kaki dan mendapatkan uang.”

Regis mencerminkan seringaiku.

“Kedengarannya bagus.”

***

 

Aku menghirup udara malam yang segar.

Kaki kami berderak di dedaunan, saat kami berdua bergegas melewati hutan. Kami ingin menjauh dari kota, seandainya ada yang melihat kami menggunakan aether. Tapi itu tidak berarti, kami tidak membunuh beberapa rocavid di jalan.

Mana Beast besar seperti rusa ini, memiliki tanduk tidak hanya di kepala mereka, tapi juga di tulang belakang dan ekor tebal yang mereka gunakan sebagai tongkat mematikan.

Mematikan untuk mage normal. Mana beast bahkan tidak bisa bereaksi, saat aku menancapkan belati di antara mata mereka. Karena, kulit mereka adalah apa yang perlu kami jual.

Regis kesulitan menjaga agar hasil buruannya tetap bersih. Tapi di antara kami berdua, butuh waktu kurang dari satu jam, untuk memburu setengah lusin rocavid, yang berkeliaran di tengah malam.

Satu-satunya alasan kami berhenti adalah, karena kami kehabisan ruang penyimpanan di rune ekstra-dimensi.

“Aku pikir, kristal yang bisa berbicara itu mengatakan, jika kamu tidak dapat meletakkan benda-benda organik ke dalam rune di lenganmu,” komentar Regis, ketika kami mendekati tempat terbuka kecil, yang mengarah ke dasar bukit.

“Sepertinya, aku hanya bisa memasukkannya setelah mereka mati,” jawabku, mataku melihat sebuah batu besar di tengah lapangan.

Berhenti di depan batu besar yang berdiri setidaknya satu kaki di atasku, dia berkata,

‘Bahaya.’

Mana beast level tinggi di depan, terbalut percikan darah kering yang tidak menyenangkan di permukaannya.

Kami menyeberang ke sisi lain dari tempat terbuka, di mana tanah mulai menanjak secara bertahap, saat kami mendaki bukit.

Sementara penglihatanku telah ditingkatkan oleh fisik baruku. Aku tidak dapat merasakan mana sekarang, sehingga menemukan mana beast menjadi tugas yang jauh lebih menantang.

Sementara aku dapat menambah indra-ku menggunakan sumber sihir baru ini. Aku tidak dapat menemukan cara untuk menggunakan aether, untuk merasakan makhluk non-aetheric dan objek.

Namun, tidak memiliki tanda mana yang berasal dariku atau Regis. Berarti, jika satwa liar yang kuat dan predator di sini, melihat kami sebagai makanan yang mudah.

Mana beast pertama yang datang setelah kami adalah, yang belum pernah aku lihat sebelumnya di Dicathen. Itu mengingatkanku pada ikatan adikku, Boo. Jika dia memiliki empat lengan dan rahang mirip buaya, dengan tiga baris gigi bergerigi.

“Berjaga, jika ada orang yang lewat,”

Aku memerintahkan Regis, sementara aku menghadapi binatang itu.

Dengan geraman yang mengerikan, beruang itu turun dengan enam anggota tubuhnya, dan menyerangku dengan kecepatan yang mengejutkan. Menyingkirkan belatiku, aku menghadapinya langsung.

Sementara cadangan aether-ku belum sepenuhnya pulih, tujuan malam ini hanyalah untuk menguji godrune baru-ku. Aku tidak tahu, di tingkat mana monster mana ini akan diklasifikasikan. Tapi, itu akan berfungsi, sebagai kelinci percobaan yang baik.

Aether melonjak keluar dari inti-ku, menempel di kulitku. Saat kehangatan rune yang familiar menyebar dari punggung bawahku, aku fokus pada lokasiku mendarat.

Pengalaman memulai aether creation kali ini terasa sangat berbeda, dari saat aku pertama kali menggunakannya. Persepsiku tentang dunia di sekitarku berubah. Seolah-olah, segalanya telah terbentang ke segala arah.

Partikel-partikel ambient aetheric sekarang bergabung, dan tampak seperti aliran ungu yang terjalin di udara. Itu menciptakan jalur fluida, yang saling berhubungan dan bercabang.

Mengambil ‘langkah’, aku merasakan tubuhku dibawa oleh aliran jet, saat aku mengendarai arus aether.

Masalahnya adalah tidak ada ‘rute’ langsung ke lokasi, yang telah aku tentukan… aku harus menaiki arus aether yang bercabang ke setiap inci ruang, yang mengelilingiku.

Aliran ini tidak meluas tanpa batas. Aliran sungai mengelilingiku dalam radius sepuluh yard, yang mungkin merupakan jangkauan God Steps-ku saat ini.

Terlepas dari batasanku, hasilnya mencengangkan. Meskipun lokasi pendaratanku tidak seakurat yang aku inginkan, aku telah melakukan perjalanan sepuluh meter, dalam sekejap mata.

Perbedaan terbesar antara God Step dan Burst Step adalah, kontrol momentum. Karena, aku tidak lagi terikat oleh ruang saat mencapai tujuanku. Aku benar-benar merasa, seperti berada di titik puncak, untuk mencapai teleportasi yang sebenarnya.

Sulur-sulur petir ungu melingkar di sekitarku, dari menggunakan God Step, saat aku muncul tepat di samping mana beast seperti beruang.

Itu tergelincir sampai berhenti. Tapi pada saat itu berbalik, kepalan tanganku yang berbalut aether, sudah tenggelam ke sisinya.

Tubuh raksasa binatang itu jatuh ke tanah, menabrak dan menghancurkan beberapa pohon yang dilaluinya.

‘Apakah kamu menyalakan bahan peledak atau sesuatu?’

Regis menyuarakan keluhannya.

‘Maaf. Aku akan menahannya.’

Karena bulunya yang tebal dan berlapis mana, beruang itu masih hidup. Tapi ia terkubur ranting, dan mengeluarkan rengekan pelan.

Aku terus menjelajahi hutan, melatih God Step sambil memburu mana beast, hingga mayat rocavid di dalam cincinku, semuanya telah diganti.

Regis juga berburu, yang membuatku bisa melihat levelnya.

Selain dari jarak yang bisa kami pisahkan, dan kapasitasnya yang meningkat untuk menahan. Pertumbuhan Regis dalam hal kekuatan, tidak pada tingkat di mana ia bisa mengikutiku.

Dia perlu mengonsumsi lebih banyak aether. Tapi masalahnya adalah, aku juga butuh aether.

Selain mengumpulkan relik, baik di Relictomb maupun di Alacrya. Aku perlu mendapatkan cadangan aether yang cukup besar, untuk membangunkan Sylvie dari keadaan koma.

“Kamu baik-baik saja?”

Regis bertanya, saat kami mendekati dasar bukit.

“Kamu menggosok lengan kirimu lagi.”

“Aku baik-baik saja,” kataku, memasukkan tangan ke saku.

Semakin dekat ke kota, Regis masuk kembali ke tubuhku. Dan, aku menemukan diriku menikmati malam yang tenang. Sampai, aku mendekati lokasi mayat rocavid yang aku tinggalkan, untuk memberi ruang di rune ekstra-dimensi.

Ada sesosok tubuh yang kerangka kecilnya menunjukkan, jika mereka tidak boleh lebih dari sepuluh tahun, yang sedang merobek rocavid.

Mendengar aku mendekat, kepala anak itu terangkat, melihat sekeliling dengan panik, sampai mata kami terkunci.

Anak laki-laki kecil itu melompat berdiri, menunjuk pisau bergerigi yang ia gunakan untuk menguliti rocavid. Pipinya yang cekung dan pakaiannya yang compang-camping, menunjukkan banyak hal tentang statusnya. Tapi, matanya yang membuatku terdiam.

Matanya dipenuhi dengan keputus-asaan dan ketakutan, saat dia berdiri di antara aku dan mayat yang membusuk. Tapi pada saat yang sama, aku bisa melihat tekad di dalam tatapan itu.

Tatapannya mengingatkanku pada… diriku. Bukan sebagai Arthur, tapi sebagai Gray.

Itu adalah pandangan yang sama, yang aku miliki… ketika aku pertama kali bertemu Kepala Sekolah Wilbeck, ketika dia pertama kali menemukanku di jalanan.

“Nak,” seruku, memunculkan langkah mundur yang terkejut dari anak kecil itu.

“Apakah kamu berencana menggunakan pisau itu padaku?”

Anak itu perlahan menurunkan pisaunya, goyah. Sebelum, dia mengangkatnya kembali dan melangkah ke arahku.

“B-Bajingan ini milikku.”

Aku memiringkan kepalaku.

“Apakah kamu membunuhnya?”

Dia berhenti, menundukkan kepalanya.

“Tidak…”

Aku melangkah ke arahnya.

“Lalu, mengapa itu milikmu?”

“Aku menemukannya dulu. Aku bersembunyi dan menunggu. Tapi, tidak ada orang yang mengklaimnya,” kata bocah itu, suara tenornya lemah, tapi kuat.

“Apa yang kamu rencanakan dengan itu?”

Anak laki-laki itu bertahan, saat aku terus berjalan ke arahnya, mengangkat tinggi pisaunya yang gemetar.

“Keluargaku membutuhkannya. Jika aku bisa menjual kulitnya, kami bisa makan.”

Aku mencemooh.

“Bukankah lebih mudah, untuk memakan daging rocavid?”

Bahunya merosot.

“Aku… tidak bisa membawanya.”

Aku berjalan ke arah anak laki-laki itu tanpa menjawab, membuatnya terkejut. Namun, alih-alih mundur, dia menyerang ke arahku dengan satu tangan di atas tangan lainnya yang mencengkeram pisau. Dan itu diarahkan padaku.

Menyandung kakinya, sambil menampar pisau dari tangannya, dalam satu gerakan cepat. Bocah itu jatuh tertelungkup di tanah. Terguncang, tapi masih bertekad untuk memperjuangkan mayat busuk itu, dia melompat kembali dan menerjang ke arahku dengan tangan kosong.

Diriku melangkah dan menyandungnya sekali lagi, sebelum mengambil mayat itu di kaki belakangnya.

“Di mana rumahmu?”

Anak laki-laki itu bangkit, bingung dengan pertanyaanku.

Aku memiringkan kepalaku.

“Apakah kamu tidak menginginkan mayat ini?”

“Y-ya!”

Dia dengan cepat tergagap. Dia berbalik dan mulai memimpin, sebelum berhenti. Berbalik ke arahku, dia menatapku dengan ketakutan.

“K-Kamu tidak akan menyakiti keluargaku, kan?”

Menatap anak laki-laki itu, aku menghela nafas.

“Siapa namamu, Nak?”

“Belmun,” katanya hati-hati.

“Aku akan meninggalkan ini cukup dekat ke rumahmu, di mana kamu dapat meminta keluargamu datang dan membantumu mengambilnya, setelah aku pergi,” jawabku.

“Apakah itu terdengar bagus?”

Belmun mengangguk, sebelum bergegas pergi. Aku mencium bau rumah Belmun, sebelum bisa melihatnya… daerah yang pernah diceritakan Chumo dan Sembi padaku.

Gubuk-gubuk yang terbuat dari serpihan kayu dan bahan buangan lainnya, berjajar di ‘zona’ berpagar di pinggiran kota.

Obor tidak dinyalakan, membuat sebagian besar rumah diselimuti kegelapan.

“Tinggalkan saja di sini,” kata Belmun.

“Ya,” gumamku, tatapanku masih menatap di depanku.

Yang mengejutkanku, Belmun membungkuk, pakaian compang-campingnya menunjukkan tulang rusuknya yang terbuka. Dia menyeringai lebar, yang akhirnya membuatnya terlihat seperti anak kecil.

“Terima kasih Pak.”

Aku tiba kembali di kediamanku, pikiranku tidak dapat melupakan apa yang telah aku lihat. Bahkan di Dicathen, beberapa budak yang telah aku lihat sebelum itu dilarang, berada dalam kondisi yang lebih baik daripada Belmun.

“Tidakkah mengira, kamu altruism(empati) seperti itu,” kata Regis, meringkuk di sofa kulit.

“Terutama mengingat kebencianmu pada Alacryan.”

“Aku bukan seorang altruism,” balasku, sambil duduk juga.

“Dia baru saja mengingatkanku pada seseorang.”

Regis hanya mengangkat bahu, sebelum kembali ke mode ‘penghemat baterai’-nya. Meskipun dia tidak perlu bernapas, surai ungu seperti api di sekitar tengkuknya, mulai berdenyut secara ritmis. Dan, aku bisa melihat partikel aether, perlahan-lahan diserap olehnya.

Saat keheningan yang damai terus berlanjut di udara, aku memeriksa apa yang aku miliki.

Aku bukan raja lagi, juga bukan lance. Satu-satunya hal yang aku miliki adalah pakaianku, pisau Caera, batu Sylvie, kubus relik, dan mayat dari beberapa mana beast.

Tetap saja, meskipun barang milikku terbatas, hal yang paling membebani pikiranku adalah anak kecil itu.

Ini adalah masyarakat yang diciptakan Agrona. Sebuah masyarakat di mana, bahkan lebih daripada Dicathen dan bahkan duniaku sebelumnya tak kekuatan. Mereka dibuang sebagai sampah.

‘Bukan tempatku untuk campur tangan,’ aku mengingatkan diriku sendiri. Aku memiliki hal-hal yang lebih besar untuk dikhawatirkan.

Aku mulai bermeditasi, memurnikan ambient aetheric ke dalam inti-ku, dengan rasa pahit di mulutku.

Dari penghargaan besok, hingga pameran dan bahkan lebih dari itu. Aku penasaran, tapi juga takut untuk melihat apa yang benua ini sediakan untukku. Benua ini diperintah oleh para dewa, yang hanya melihat orang-orang ini sebagai senjata dan alat.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_277"

Pemberitahuan Update via Email