Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_280

gambar

The Beginning After The End

BAE_280

Bab 280

Aku mengalihkan pandangan dari batu yang menghiasi tongkat hitam pria itu, dan mengamati ketiga tamu yang baru saja datang.

Cromely yang berhidung bengkok dan berkulit pucat, bertukar salam dengan sopan namun singkat, dengan kawanan pejabat kota dan anggota keluarga mereka.

Kedua siswa yang melihat seumuranku, hampir tidak berbicara. Karena, mereka tetap mengangkat dagu dan dada mereka.

Murid perempuan yang disebut sebagai Aphene, memiliki tubuh atlet dengan kaki panjang dan ramping, yang diperkuat oleh seragamnya. Tatapannya yang tajam, menatapku di balik poninya yang gelap. Itu membuatku terkesima.

Mengabaikan provokasinya sebagai hal yang lucu, aku mengalihkan pandanganku ke pria pirang, yang terlihat seperti menghabiskan terlalu banyak waktu di depan cermin.

Dibandingkan dengan teman sekolah perempuannya yang kasar, siswa bernama Pallisun itu bertemu dengan semua orang dengan senyuman terlatih. Yang tampaknya, itu menunjukkan keangkuhannya, dengan cara yang lebih tersirat.

Melihat remaja yang mengenakan setelan putihnya, yang disulam dengan satu pelindung bahu berhias. Aku teringat pada seekor angsa Pelangi, yang memamerkan bulunya, selama musim kawin.

Regis terkekeh melihat perbandinganku, diasetuju dengan sepenuh hati.

Trio itu akhirnya menuju ke arahku. Mengikuti di belakang mereka, adalah rombongan warga kota, yang melakukan apa pun yang mereka bisa, untuk menjilat mereka. Atau bahkan, meminta mereka melihat ke arah mereka.

“Suatu kehormatan, memiliki seorang ascender di hadapan kami,” kata perwakilan yang lebih tua, ekspresinya tidak cocok dengan kata-katanya.

“Nama-ku Cromely dari Blood Mandrick. Ini cucuku, Aphene,”

Dia memperkenalkan, sebelum menunjuk ke siswa di sebelah kirinya.

“Dan murid ini adalah Pallisun dari Blood Blather. Kalian berdua, perkenalkan dirimu.”

Aphene menundukkan kepalanya, agak enggan.

“Aphene dari Blood Mandrick.”

Pallisun yang tingginya setinggi diriku, tapi dengan tubuh yang lebih besar. Dia mengamatiku dari ujung kepala sampai ujung kaki.

“Pallisun dari Blood Blather,” sapanya, melepaskan sedikit mana yang menempel erat di tubuhnya, dalam upaya untuk memamerkan kendalinya.

‘Benar-benar angsa pelangi,’

Regis menilai.

“Senang bertemu dengan kalian semua. Dan terima kasih sekali lagi, karena telah membawaku bersamamu ke Kota Aramoor,” kataku pada Comer, dengan senyum ramah.

‘Dia adalah tiketku untuk keluar dari sini.’

“Bukan apa-apa,” jawabnya rendah hati.

“Mendengar jika kota kami dikunjungi seorang ascender, Tetua Cromely membawa serta siswa terbaik Akademi Stormcove,”

Chief Mason menjelaskan.

Pandangan perwakilan Stormcove berkedip di atas walikota dengan acuh tak acuh, sebelum menambahkan,

“Ya, meski mereka belum bisa dibandingkan dengan Ascender Grey. Mereka berdua akan dipindahkan ke institut ascender di central domain, dalam waktu dekat.”

Aku memandang kedua siswa itu dengan senyum santai.

“Selamat sebelumnya.”

Pallisun menjulurkan lehernya untuk mendapatkan inci ekstra itu di atasku, saat dia menjawab.

“Kamu tampak sangat muda, ascender yang terhormat. Aku tidak bisa membayangkan, kamu memiliki banyak pengalaman. Tapi, aku masih ingin mendengar ceritamu di Relictombs.”

Regis berbulu.

‘Tolong, biarkan aku merendahkan orang ini.’

‘Di bawah kendali kita, untuk menindas mereka. Ditambah, aku sengaja memancing mereka.’

Aku dengan cepat mengirim pesan ke Regis, sebelum membalas si pirang yang sia-sia.

“Ini tempat yang menyenangkan untuk berjalan-jalan. Apakah kamu peduli untuk bergabung denganku saat aku pergi lagi?” tanyaku, sambil mengedipkan mata.

Beberapa tawa terdengar dari kerumunan di sekitar kami. Alis Pallisun berkedut karena kesal, saat dia menahan tawa.

“Maafkan aku, saat aku sedang minum,” kata Pallisun, sambil tersenyum paksa.

“Ayo pergi, Aphene.”

Kedua siswa itu berbalik dan menuju ke salah satu meja di belakang mereka.

Ketika mereka melakukannya, aku tidak bisa mengerti dan berpikir, jika itu memalukan punggung mereka tertutup, menyembunyikan rune mereka.

Tidak memikirkannya, aku membuat diriku nyaman menghadap arena yang menghadap ke pameran. Di bawah, pembawa acara yang bertugas meminta para siswa berjalan melingkar, untuk melambai ke arah penonton.

Sorakan pecah, ketika sebagian besar siswa keluar dari lapangan tengah. Meninggalkan hanya satu kelompok siswa yang tampaknya berusia sekitar delapan hingga sepuluh tahun.

Hari berjalan, seiring kami menyaksikan berbagai acara yang menampilkan kekuatan magis dan fisik para siswa.

Siswa Caster berdiri lebih dulu. Pekerja membawa target dan meletakkannya di sisi berlawanan dari lapangan, untuk dicoba dan dipukul dengan akurasi dan kekuatan. Setelah itu, mereka mulai berlari melalui rintangan, sambil mengenai target tanpa henti.

Meskipun aku tidak memaafkan adanya tentara anak-anak, sangat mengesankan melihat bahkan anak-anak di kota kecil ini dengan mudah melewati rintangan yang rumit, sambil menembak. Seperti, pejuang terlatih yang menuju perang.

Perang melawan Dicathen.

Sial, aku mengutuk diriku sendiri, karena memikirkan pikiran yang tidak perlu. Apa pun yang aku lakukan untuk mencoba dan melawan Alacrya pada saat ini. Bahkan, tidak akan menjadi kotoran di bawah kuku Agrona.

Menelan rasa pahit di mulutku, aku terus menonton, sementara siswa castor selesai. Dan, pembawa acara meminta siswa shield untuk kembali ke arena. Pameran mereka terdiri dari masing-masing perisai, yang melindungi dua boneka dari proyektil tumpul, yang terbuat dari kayu dan batu.

“Pada usia itu, aku akan bertarung sampai mati melawan mana beast yang ditangkap ayahku, untuk membangun pengalaman pertempuran,”

Sebuah suara yang jelas menyatakan itu, beberapa kaki di sebelah kananku.

Aku mengalihkan pandanganku, untuk melihat Pallisun berdiri dengan gadis berpakaian berenda, di setiap lengan. Dia terus membual dengan lantang, tentang pelatihannya sebagai shield di usia mereka. Sementara itu, gadis-gadis itu menderu dan terkikik. Seolah, kata-katanya mengandung emas.

Dia bukan satu-satunya yang menikmati pemandangan di bawah ini.

Selama dua acara ini, pejabat lain dari kota-kota tetangga, membuat taruhan pada siswa lokalnya sendiri. Sementara, nama siswa yang menjanjikan disebutkan dan dipuji cukup keras, dengan harapan Cromely dapat mendengarnya.

Saat siswa shield Kota Ludro, Cessir, Deura, dan Maerin mundur, atmosfer berubah.

Sementara castor dan shield menerima sorakan antusias sepanjang acara mereka. Mereka memucat, dibandingkan dengan saat siswa striker naik ke platform, yang telah dibesarkan untuk turnamen mereka.

Acara khusus ini akan terdiri dari enam striker perwakilan dari setiap kota, semua ambil bagian dalam turnamen. Mereka akan mulai dengan enam duel satu sama lain, untuk memperebutkan tempat mewakili kota mereka.

Dan itu akan berakhir, dengan striker yang tersisa dari masing-masing kota, berhadapan di semifinal dan final.

Setelah host mengingatkan para striker, jika sengaja kalah untuk membiarkan anggota tertentu dari kotanya dilarang keras, turnamen dimulai.

Meskipun aku tidak berharap banyak. Aku harus mengakui, jika aku menikmati acara pameran tersebut. Menilai dari bagaimana Aphene berhenti menonton, setelah pertandingan pertama. Aku yakin, dia tidak akan setuju.

Anak-anak bertempur dengan gerakan yang terlatih, menunjukkan kecakapan dalam kemampuan fisik dan magis.

Karena bagaimana emblem atau peak mereka telah membatasi ruang lingkup mantra mereka, untuk mengambil bentuk menjadi bentuk atau tindakan tertentu. Mereka harus mengandalkan pemahaman dan mengakali lawan mereka, untuk menggunakan sihir mereka sebagai alat daripada mengandalkannya.

“Aku tidak bisa membayangkan kontes kecil ini, akan menghiburmu dengan cara apa pun,”

Sebuah suara tipis terdengar dari belakang.

“Kalau begitu kamu salah,” kataku ringan tanpa berbalik.

“Pada tingkat ini, ‘senjata’ mereka tidak diasah dan tidak fleksibel. Ini memaksa mereka menjadi lebih cerdas dan kreatif. Apakah kamu tidak setuju, Tetua Cromely?”

Pria yang lebih tua itu melangkah di sampingku, alisnya terangkat.

“Apa maksudmu… semakin tajam senjata kita, semakin lambat dan tidak imajinatif kita jadinya?”

Aku mengalihkan tatapanku ke Cromely, dengan seringai menarik di tepi mulutku.

“Itu akan tergantung pada orangnya. Tapi, godaan untuk bersandar pada ‘alat paling tajam’ selalu ada. Bukankah itu sebabnya, kita berevolusi dari pertarungan dengan tangan kosong?”

Cromely berkedip sesaat sebelum tertawa.

“Kata-kata bijak yang belum pernah aku pikirkan, tentang diriku sendiri. Mungkin, Relictomb memberikan kebijaksanaan kepada para ascenders-nya.”

“Mungkin.”

Mengalihkan pandanganku kembali ke sepasang siswa striker berikutnya, yang melangkah ke arena.

“Jadi, apakah kamu sudah menemukan seseorang yang pantas diterima di Akademi Stormcove?”

“Aku sudah memindai seluruh siswa, dan tidak ada satu pun yang membawa cadangan mana yang layak untuk dibawa masuk,”

Dia menjawab, dengan nada yang mengatakan ia mengharapkannya.

“Masih. Kepala sekolah akademi kami, meminta kami membawa lebih banyak talenta dari luar Kota Aramoor. Jadi, aku akan mengambil pemenang turnamen kecil ini.”

“Apakah begitu? Bagiku, sepertinya, kamu tidak pernah punya niat untuk menganggap ini serius,” renungku.

“Sejujurnya, aku enggan mengunjungi… pos terdepan ini.”

Cromely lalu menoleh padaku, hidung bengkoknya kurang dari satu lengan dari wajahku.

“Jika lelaki tua beruang itu tidak memberi-tahuku, jika seorang ascender yang sebenarnya ada di sini dan membutuhkan bantuan… aku tidak akan repot-repot datang… apalagi, dengan dua siswa teratasku.”

“Sepertinya, kamu menyiratkan sesuatu, Tetua Cromely,” jawabku, melirik pria tua itu.

“Aku tidak menyadari, jika ada pamrih dalam perjalanan singkatku ke Akademi Aramoor.”

“Tanpa pamrih, tentu saja,” jawabnya cepat dengan tawa kering.

“Aku hanya berharap, kamu akan memberkati siswaku dan kota ini, dengan demonstrasi kekuatan seorang ascender.”

Aku telah menunggu ini. Dari saat kedua siswa yang ia datangi mulai menilaiku untuk berduel, aku tahu kemungkinannya tinggi.

Tetap saja, aku tidak berpikir, mereka ingin menantangku di sini.

‘Tapi, masuk akal,’ ucap Regis.

‘Jika kalian berduel di sini dan mereka kalah. Mereka tidak mengambil risiko kehilangan muka, karena dengan bodohnya menantang seorang ascender.’

“Hmm… sementara mendidik kaum muda itu penting… aku memilih untuk menjadi seorang ascender daripada seorang instruktur. Karena, aku lebih menghargai barang materi,”

Aku mengisyaratkan dengan senyuman yang menyenangkan.

Pria tua itu berkedip. Dan sepertinya, dia kembali ke dirinya sendiri setelah beberapa saat. Sambil tertawa terbahak-bahak, dia menepuk lenganku.

“Sepertinya, tidak akan sulit untuk bergaul denganmu, Ascender Grey! Sebutkan harga kamu!”

“Emas itu mudah didapat,” kataku, sambil menunjukkan runecard yang diberikan Chief Mason kepadaku sebelumnya, yang berisi pendapatan dari menjual Mana Beast yang telah aku gunakan, sebagai boneka latihan.

“Tapi, aku ingin tahu tentang batu aneh yang ada di tongkatmu.”

“Seperti yang diharapkan dari seorang ascender, kamu memiliki mata yang baik,” renungnya, sambil mengangkat tongkatnya.

“Meskipun ini telah dianggap sebagai peninggalan mati oleh penguasa kita… itu masih menghabiskan sedikit uang selama pelelangan.”

“Apakah itu berisi efek khusus atau rahasia apa pun?”

Aku bertanya dengan acuh tak acuh, menekan keinginanku dan Regis, untuk mengkonsumsi aether yang tersimpan di dalamnya.

“Jika peninggalan mati bisa melakukan bahkan sihir kuno terkecil. Maka, mustahil bagi tetua akademi di beberapa kota kecil, untuk membelinya,” jawab Cromely, sambil menggosok batu seukuran telapak tangan dengan ibu jarinya.

“Tidak, itu hanya perhiasan yang sangat mahal untuk dibanggakan.”

“Memalukan,” kataku, pura-pura kecewa.

Aku tidak tahu, jika peninggalan yang dianggap ‘mati’ oleh Agrona, dilelang kembali ke publik. Tapi, itu masuk akal.

Mengapa tidak mendapatkan kekayaan, untuk sisa-sisa yang tidak akan kamu gunakan, setelah mengambil semua relik yang masih utuh.

Memikirkan kembali, aku tidak bisa tidak bertanya-tanya, bagaimana hal-hal akan dimainkan secara berbeda, jika aku tidak memiliki rune penyimpanan dimensional. Dan, Chief Mason mengatakan, jika dia perlu mengambil relik berbentuk kubus dariku.

Aman untuk berasumsi, itu mengakibatkan hubunganku dengan orang-orang di kota ini tidak akan seriang sekarang.

“Masih. Jika Ascender Grey adalah penikmat semacam ini. Aku tidak bisa membayangkan, kamu tidak ingin menambahkan ini ke koleksimu,” jawabnya.

“Bagaimana dengan ini. Jika Ascender yang Terkormat dapat mengalahkan Pallisun dan cucu perempuanku dalam pertandingan persahabatan. Aku tidak hanya akan mengantarmu ke kota Aramoor dan memastikan kamu benar-benar diurus… aku juga akan memberikan relik ini.

Jika mereka bisa mengalahkanmu, yang perlu dilakukan Ascender Grey adalah mengucapkan kata-kata yang baik untuk mereka.”

Aku mengangkat alis.

“Kata-kata yang bagus?”

Senyuman penuh arti menggantikan ekspresi kebingungan di wajah pria tua itu.

“Tidak ada gunanya berpura-pura tidak tahu, Ascender Grey. Mason memberi-tahuku hubungan dekatmu dengan Highblood Denoir,” bisiknya.

“Jangan khawatir, rahasiamu aman bersamaku.”

Aku menarik napas dalam-dalam, dan menghilangkan rasa kesal. Sepertinya, walikota mengalah. Aku benar-benar tidak ingin keterkaitanku dengan nama yang begitu kuat, diumumkan begitu cepat. Tapi, aku rasa, itu menguntungkanku saat ini.

Menghela nafas, aku setuju.

“Kedengarannya bukan proposal yang buruk.”

“Bagus!”

Cromely bertepuk tangan, menunjukkan senyuman yang benar-benar mencapai matanya, untuk pertama kalinya.

“Aku kira, kamu tidak akan ragu menghadapi dua murid-ku pada saat yang sama?”

‘Dia benar-benar tidak punya rasa malu,’

Aku menyampaikan dalam hati kepada Regis.

Sambil mengangkat bahu, aku berkata kepada pria yang lebih tua itu,

“Aku berasumsi, jika itulah masalahnya.”

“Seperti yang diharapkan dari seorang ascender!” jawabnya berseri-seri.

“Aku yakin, apakah siswaku menang atau kalah, ini akan menjadi pengalaman belajar yang sangat baik bagi mereka!”

‘Seperti yang diharapkan dari seorang ascender,’

Regis menggema dengan mengejek.

‘Benar-benar rubah.’

Dia berbicara dalam bahasa politik. Tidak perlu heran, jika ada perbedaan seperti itu, dalam hierarki di Alacrya.

Aku melihat Cromely pergi, setelah memberiku hormat busur kecil. Dia tidak mungkin mengambil lebih dari lima langkah lagi, ketika Chief Mason segera menghampiriku, kekhawatiran muncul di alisnya yang berkerut.

“A-Ascender yang terhormat.”

Chief Mason menoleh untuk memastikan Cromely jauh dari pendengaran, sebelum melanjutkan.

“P-Permintaan maafku yang tulus. Tetua Cromely hampir membatalkan kunjungannya. Dan aku tahu, itu akan melibatkan perjalananmu kembali ke Kota Aramoor juga. Dan dia telah bertemu banyak ascender sebelumnya. Jadi hanya mengatakan, jika kamu adalah seorang ascender, sepertinya tidak membuatnya tertarik.”

“Apa yang dilakukan, sudah terjadi,” jawabku, suaraku mengeluarkan nada kesal.

“Aku berasumsi, kamu telah mengantisipasi jika Tetua Cromely akan memintaku untuk mengadakan pertunjukan kecil dengan murid-muridnya?”

Tatapan pria kekar itu diturunkan.

“Dia telah menyebutkannya, ya.”

“Baik. Kemudian, maju sesuai rencanamu.”

Aku berdiri untuk minum, ketika Chief Mason meraih lengan bajuku.

“Harap berhati-hati terhadap Tetua Cromely. Dia dikenal licik dalam rencananya, dan dia sangat menyayangi cucunya,”

Dia membungkuk dan berbisik.

Mulutku terangkat menyeringai.

“Jadi, kamu mengkhawatirkanku sekarang?”

Ekspresi walikota tersendat, dan dia tampak seperti akan merangkak ke dalam lubang.

“Aku bercanda,”

Aku tersenyum, menepuk bahu pria besar itu.

“Aku berharap, putramu memenangkan pameran. Kemenangan pertamanya sangat mengesankan.”

“Terima kasih!”

Ekspresi Walikota Mason cerah, saat dia berseri-seri dengan bangga.

Sementara itu, aku berjalan menuju pintu keluar, melewati Cromely dengan dua muridnya. Ekspresi Aphene yang galak mencerminkan tekadnya. Sementara, Pallisun tampak seperti sudah menjadi pemenang.

‘Bukannya aku khawatir. Tapi, apakah kamu akan baik-baik saja? Mereka tampaknya menyembunyikan sesuatu dan kamu telah menghabiskan sebagian besar cadangan aether-mu untuk mencoba membangunkan Sylvie,’

Regis menyuarakan keprihatinannya.

Mereka berasumsi, jika aku adalah ascender baru, yang hampir tidak berhasil dalam pendakian pertamanya.

Senyuman tersungging di bibirku, saat aku meninggalkan ruang penonton VIP. Aku sudah bosan berlatih melawan mana beast di dekat sini. Dan apakah duel ini akan terbukti menantang atau tidak. Setidaknya, aku akan menikmati waktu bersantai ini.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_280"

Pemberitahuan Update via Email